Category Archives: keluarga

Kuncen Rumah

_20160616_084942

Haiiii… Kangennya curcol di blog, setelah 3 bulan ini kosong sama sekali ga ada cerita yang tertulis. Yup, terhitung udah 3 bulan saya full jadi kuncen rumah alias (alwaysfulltime mother and wife. Ternyata, lebih banyak waktu untuk ngeblog, browsing, jajan online, dll per-internetan, ketika masih kerja di kantor yaaaa, mwihihihi. Ini pun bisa ngeblog karena Miza lagi bobok, udah beres-beres rumah, udah nyuci dan jemur, dan tentunya udah mandi.

Mei 2016

Akhir April resmi saya stop bekerja di kantor, selain masa kontrak udah abis juga, ga ada niatan untuk perpanjang kontrak bantuin di kantor. Soalnya ada isu cuami udah ga sabar pengen move on dari Lippo Cikarang. Yowislah, Bulan Mei awal dipake buat liburan ke Bali (cerita menyusul) dan lebih banyak dipake untuk cari-cari kontrakan di sekitaran BSD. Agak ga gampang juga yaa dapet kontrakan yang murce, secara BSD udah maju banget kota-nya. Fasilitas stasiun KRL jadi target utama. Sebelumnya kan udah survey ke daerah Serpong, Depok, Bintaro, dan BSD. Pilihan jatuh pada daerah BSD, karena daerah lain kurang sreg. Kita ngontrak dulu aja, selagi ngenalin lingkungan dan belum tau kedepannya mungkin bakalan pindah lokasi lagi.

IMG_20160506_103344076

Setelah muter-muter cari kontrakan, Alhamdulillah dapet juga kontrakan yang bagus, bersih, nyaman, dan masuk budget kami. Terutama, rumahnya cuman beda 1 rumah dari rumah sepupu saya. Sekalian pindah tempat baru, sekalian udah ada kenalan juga. Enak pokoknya, karena keponakan bisa jadi temen main Miza, ada Mbak yang bisa minta tolong jagain Miza kalo sesekali saya mau pergi sebentar, dan bisa numpang makan, hahaha.

Rencana mau pindah abis bulan puasa, ternyata setelah dipikir-pikir demi kenyamanan PP suami pas bulan puasa, diputuskanlah pindah sebelum bulan puasa. Yang artinya, itu tepat seminggu sebelum 1 Ramadhan. Dikebutlah saya sendirian packing-packing, sambil Miza harus dimasukin ke kardus karena udah heboh merangkak kesana-kemari. Pokoknya masukin barang-barang dulu semua, disortir seadanya. Terakhir urusan cuami yang nyari truk buat pindahan.

IMG_20160603_095406879

Singkat cerita, Alhamdulillah, kami udah pindah ke tempat baru di daerah BSD, tepatnya di Serpong Utara, tengah-tengah antara BSD City dan Alam Sutera. Alhamdulillah, untuk Unpacking dapet bala bantuan dari keluarga Garunggang. Mamah dan adik-adik bisa dateng bantu beres-beres abis pindahan, jadi jauh lebih kebantu. Terutama bantu jagain Miza yang udah kesana-kemari, manjat ini itu, dan makan semua barang -,-.

Juni 2016

Di rumah baru yang jauh lebih bersih dan nyaman buat Miza, bikin saya lebih tenang. Soalnya Miza kan udah ga mau diem kalo bangun, jadi tempat yang bersih jadi faktor utama biar bisa ngelepasin Miza. Terserah mau merangkak dimana aja dan manjat apa aja, asalkan lantai udah bersih dan semua barang yang kira-kira bahaya udah disimpen di tempat yang ga bisa dijangkau.

Lumayan tepar juga di rumah jagain Miza yang udah aktif ini. Saat-saat Miza bobok itu yang paling ditunggu, saya bisa langsung cuss mandi dan ngerjain yang lain kayak setrika, nyiapin makan Miza, dan beberes rumah. Harus sering-sering inget niatnya untuk ibadah sebagai seorang Ibu dan istri, langsung terlibat untuk tumbuh kembang anak, dan tentunya kewajiban seorang Ibu yaa merawat, mengasuh, mengajari anaknya, kalau enggak gitu bisa sia-sia kerjaan sehari-hari ini.

IMG_20160701_192340369

Gigit aja semuanya.. pertunjukan debus ini mah -,-

Yang kerasa itu, Miza mulai mengenali saya sebagai Ibunya. Dulu kan waktu ditinggal kerja dan Miza sekolah di daycare, ngeliat saya itu biasa aja. Sekarang, udah kenal saya sebagai Ibunya yang kalo saya menampakkan wajah, Miza mulai menghampiri pengen gendong walau lagi main sama orang lain. Miza itu anak yang gampang bergaul, alias ga susah kalo mau sama orang lain, semua bisa gendong Miza. Keuntungan buat Ibunya bisa leyeh-leyeh kalo lagi banyak orang, mwehehe. Tapi bahayanya kalo Miza belum ngerti, bisa seenaknya nanti orang asing bawa-bawa Miza, hiii.

Bagi suami, jauuhh lebih enak PP rumah-kantor karena udah pake KRL. santai bangett. Bulan Ramadhan, masuk kerja lebih siang jadi jam 8:30 dan pulang lebih awal jadi jam 16:30. Keluar rumah bisa jam 7 pagi dan pulang jam 7 malem. Kalo di Cikarang mana bisaaa. Ngejar bis sesubuh mungkin biar ga kejebak macet di Halim dan pulang bisa malem banget setelah jalanan agak kosong. Alhamdulillah, jauh lebih nyaman buat suami urusan transportnya. Saya juga jadi lebih enak karena sama suami bisa lebih lama dong, hohoho. Alhamdulillah, dari kantor suami setiap akhir pekan selama Ramadhan selalu ada goodie bag makanan basah dan kering untuk keluarga di rumah. Jadi ga terlalu repot nyiapin lauk untuk sahur dan berbuka, bisa bagi-bagi ke sepupu tetangga juga.

Beberapa minusnya pindah ke BSD:
1. Jadi semakin jauh dari Bandung, jadi kalo mau pulang Bandung harus diperhitungkan sekali waktunya biar ga kecapean di jalan.
2. Belum nemu kuliner yang seenak di Bandung dan Cikarang, seperti mi ayam/bakmi. batagor, nasi bakar, bebek goreng, dll.
3. Di dalam komplek ga ada ruko yang jual kebutuhan komplit. Tapi ada tukang sayur tiap hari muter-muter sih. Cuman kurang praktis aja kalo lagi perlu apa-apa agak jauh nyarinya.
4. Harga-harga di BSD dua kali lipatnya di Cikarang cyiiinnn. Saya selalu berdoa supaya suami lancar kerjanya, barokah rezekinya, dan semakin meningkat gajinya, Aaamiinn.. hehehe.

Juli 2016

IMG_20160514_102715446

Muka Emak-emak hebring 😀

Pertama kalinya Miza berlebaran.. Alhamdulillah selama Ramadhan kami lalui dengan lancar, walau saya bolong 13 hari karena haid (huhu, horor nge-qadha-nya nih). Menyusui tetap jalan walau puasa karena Miza udah ditambah MPASI, jadi ga sakaw banget kalo ga nyusu. Mudik ke Bandung, Alhamdulillah, relatif lancar walau jalanan padat. Di Bandung pun bisa silaturahim ke temen-temen yang udah lama ga ketemu. Lebaran bisa semua acara keluarga besar didatengin.

Oiya.. Update MPASI-nya Miza, udah semenjak masuk 8 bulan ga BLW-an lagi, semua jadi spoon-feeding dan jadi udah kebiasaan disuapin. Itu karena mamaknya bingung mau bikin menu BLW yang finger food, heuheu. Sarapan Miza dibiasain oatmeal campur buah, beda-beda buahnya tiap hari, biasanya pepaya/naga/kurma/kabocha. Siang dan malam makan nasi, sayur, dan lauk pauk (ayam, ikan, daging, udang) yang di tim. Miza udah makan semi-kasar.. efek dari BLW, jadi ga perlu di-puree, langsung yang cincang aja. Ngemilnya buah-buahan, favoritnya Pisang dan semangka. Alhamdulillah sampe sekarang Miza selalu lahap makan, ga ada yang dilepeh atau ga mau. Semoga seterusnya ya cintaahh..

IMG_20160515_085030598

Honestly, pengen balik lagi ngantor. Mengingat dari aktivitas diluar rumah itu bisa nambah temen dan tentunya nambah buat nabung Haji dan jalan-jalan syantiikk. Tapi, ngeliat anak, pengen juga full ngurus anak. Saya ga percaya kalo anak harus diurus sama orang lain. Makanannya, mainnya, ngobrolnya, kalau sama Ibunya sendiri kan insyaAllah lebih terjaga. Miza saya ajari untuk selalu berdoa sebelum makan dan tidur, gosok gigi setelah sarapan dan sebelum tidur, cuci tangan kalau mau tidur, didengerin surat-surat Al-Quran, dan kegiatan simple sebagai dasar akhlaknya. Di rumah juga, saya mulai belajar masak lauk pauk yang lebih ribet ketimbang masak nasi, haha, dan yang pastinya jauh lebih sehat. Walau belum seenak kalo pake micin, tapi masakan saya ga pake MSG lohh.

Huhuhu, dilema juga ya kalo begini, antara kerja kantor atau di rumah aja. Kalaupun kerja di rumah, dengan umur Miza yang baru segini, saya ga pengen malah fokus kerja daripada main sama Miza. Padahal fisik saya ada di dekat Miza. Jadi mendingan saya ga keliatan sekalian biar ga merasa dilema. Saya punya niatan, walau balik lagi kerja suatu saat nanti dan anak udah bertambah, tetep ga pengen ada ART. Anak-anak pengen masukin daycare yang baik dan terpercaya. Rumah diurus bareng-bareng aja. Sama seperti sekarang. InsyaAllah, kalau diniatin dan diusahakan, harusnya bisa yaa..

 

2 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita, keluarga

[Periksa Kehamilan 10] Maraton Kondangan

HUT RI ke 70 tahun ini jatuh pada hari Senin. Artinya, hari Senin itu tanggal 17 Agustus dan tanggal merah yang berdampak menjadi long weekend. Libur panjang kali ini pun full padat dengan berbagai acara kondangan.

Hari Sabtu, Dari Cikarang berangkat jam setengah 9. Kesiangan sih, harusnya berangkat jam 7, soalnya mau ikutan Seminar Kehamilan dulu di RS Immanuel jam 9, heuheu. Tapii harus nunggu londri buka dulu di ruko kompleks, mau ambil Jas buat ke ondangan. Yasudahlah, sesampainya aja ke tempat Seminarnya. Jalanan tol cikampek-cipularang cukup padat dan masuk Bandung lewat tol Pasir Koja pun ternyata macet. Walhasil nyampe di RS Immanuel udah tinggal sesi terakhir tanya jawab. Jadinya cuman registrasi ulang, ambil goodie bag, duduk sebentar, dan cus lagi, ahaha. Ngejar ke kondangan temen kantornya akgmas di Kologdam, Jl. Aceh.

Nyampe Kologdam sekitar jam 1an. Langsung salaman dan Allhamdulillah masih kebagian makanannya. Emang niat lunchy di kondangan sih, hihi. Pake pakaian seadanya yang casual, ga prepare baju buat kondangan yang ini, kecuali akgmas yang tinggal pake Jas aja udah keliatan rapi. Di kondangan pertama ini juga ga lama, soalnya udah janjian dengan Dokter Spog di Apotek. Sama mamah udah di wanti-wanti datengnya sebelum jam 2, soalnya mamah mau ada arisan.

Taunya DrSpog-nya ada panggilan yang melahirkan dulu. Jadi tetep aja nunggu sampe jam 3an. Kontrol kali ini ga hanya ditemenin akgmas yang setia selalu menemani, tapi ada mamah dan Ibuk juga yang pengen liat calon cucu-nya. Abis dokternya dateng lagi ke tempat praktek, gak lama juga nama saya dipanggil. Langsung diliat USG sama dokternya. Alhamdulillah, semuamuanya sehat dan bagus. Bahkan posisi beibi udah siyap untuk keluar dari perut emaknya ini. Plasenta ga menghalangi jalan keluar. Air ketuban bersih. Hanya sajaa.. berat beibi masih kurang *hadeuuuh* masih 2055 gram, yang seharusnya dikisaran 2300 gram. Disuruh banyak makan tinggi protein. Telur bebek sekaligus 3 buah, telur puyuh 10 buah, susu sehari 3x, makan eskrim. Tapi jangan yang tinggi karbohidrat, karena akan larinya ke badan emaknya yang bisa semakin membengkak *NOOOOOO!* Soalnya kalo berat beibi kurang dari minimal 2700 gram ketika dilahirkan, bisa terjadi beibi ga bisa keluar dari jalan Rahim. Cukuplah sekitaran 2800 gram, apalagi buat saya yang punya mata minus. Alhamdulillah, DrSpog Wid ini pro banget lahiran normal. Jadi pede aja bisa normal walau minum mata saya tinggi. Bismillaahh, Bisa! Setelah itu saya disuntik Tetanus sekali lagi. sama dokternya juga udah dibuatin surat rujukan ke RSIAHP kalau-kalau harus masuk RS tiba-tiba. Keterangan di suratnya juga ‘Melahirkan Normal’, yeiy!!

Segala puji bagi Allah, yang membuat beibi dalam kandungan ini bisa sehat dan sesuai posisinya untuk bersiap keluar ke Dunia. Tidak ada kendala apapun (kecuali berat beibi saja). Salah satu rezeki dan nikmat yang ga bisa diukur oleh materi berapapun. Bismillah, semoga semakin dimudahkan dan dilancarkan hingga persalinan yang alami pada waktunya yang tepat nanti. 

Resiko kontrol sama Nenek dan Eyang nya, dikasih tau gitu sama dokter, langsung deh cerewet nyuruh makan yang disaranin dokter. Disiapin telur bebek rebus, telur puyuh berpuluh-puluh, susu berkotak-kotak, huhuhu.

Sehabis kontrol, kami kembali ke jalan masing-masing. Mamah ke tempat arisan, Ibuk pulang siap-siap jemput sodara dari Jogja buat acara nikahan sepupu besok, saya dan akgmas ke Riau Junction dulu jalan-jalan bentar, baru deh pulang ke rumah Garunggang. Kami istirahat sebentar sampe maghrib, soalnya jam 7 malem masih mau ke kondangan temen Fisika di Secapa AD. Awalnya saya ga ngeh ada undangan ini, tapi diingetin elay sekalian juga pengen ketemu sama temen-temen Fisika lainnya.

Alhamdulillah, kesampeyan juga ketemu temen-temen Fisika di undangan malem ini. Makan seadanya, yang penting ngobrol dan kumpul-kumpul. Sayangnya, persediaan kursi di Gedung itu minim sekali, jadinya saya lebih banyak berdiri dan ngobrol sambil nunggu giliran foto. Hasilnya, badan ini udah mencapai limit kebugaran. Capek warrrrbiyazaaaaaaa! Sakit kaki dan badan, yang mengharuskan cari kursi buat duduk. Parah banget capeknya sampe susah jalan dan pengen muntah. Masih ditahan sampe sesi Foto dan harus terseret-seret sampe mobil untuk pulang. Ngos-ngosan parah, padahal naik Semeru berjam-jam aja ga segininya. Emang badan ini udah kepayahan syekali. Beda bangetnya kebangetan pas lagi hamil ini. Ga bisa diforsir terus ternyata *fyuh*. Baru bisa istirahat di rumah jam 11an dengan maksain sedikit lagi untuk bersih-bersih dan sholat.

Hari Minggu pagi, kali ini undangan nikah Sepupunya akgmas di Aula Itenas. Karena yang nikah sodara sendiri, kami harus dateng pagi-pagi dari akad buat bantu-bantu yang perlu dibantu. Alhamdulillah, udah agak segeran hasil tidur tadi malem, dan bisa di’touch up’ dikit mukanya biar keliatan niat ke kondangan, hihi. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, kali ini saya lebih banyak duduk. Jadi walau baru selesei dari nikahan sepupu ipar itu jam 1 siang, tapi ga secapek kemarin. Alhamdulillah, beibi kuat walau nemenin emaknya kondangan-kondangan, tapi ga rewel.

Hari Seninnya, pagi ke rumah Eyang dulu, siang ikut arisan keluarga Ayah, lalu balik ke Cikarang deh. Cukup puas long wiken dipake silaturahim ketemu temen-temen dan sodara-sodara.  Walau masih banyak daftar orang-orang yang pengen ditemuin kalo di Bandung sih. Sebenernya udah masuk cuti melahirkan nih di kantor, tapi masih mau nemenin akgmas dulu di Cikarang. Kesian jauh-jauh pulang dari Jakarta tapi ga ada istrinya yang stenbay. Kan nanti abis melahirkan ditinggal di Bandung 2 bulan (insyaaAllah), hihi, sabar yaa akgmas.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan, keluarga

Hari Raya Idul Fitri 1436H/2015M

Sebelumnya..
ied

Kartu Ucapan Lebaran 2015 1436h (2)

“SEMOGA ALLAH MENERIMA (PUASA) KITA DAN MENJADIKAN KITA KEMBALI (DALAM KEADAAN SUCI) DAN TERMASUK ORANG-ORANG YANG MENDAPATKAN KEMENANGAN” Aamin..

Setelah melewati sebulan Ramadhan, beibi lulus puasanya full! Horeee, Alhamdulillah.. Terima kasih ya Beibi sholeh, udah nemenin emaknya puasa ga sampe bolong. Keluhan hampir ga ada. Paling di hari terakhir perut sempet melilit perih banget, entah maag, entah kenapa.. tapi masih bisa ngelewatin dengan tetep puasa.

Ceritanya baru bisa pulang Bandung itu sehari sebelum Lebaran (Alhamdulillah, Hilalnya terlihat jadi lebarannya sesuai jadwal dan barengan ya). Baru sekitaran jam setengah 11 siang kami keluar rumah di Cikarang, santai aja. Dikira tol Cipularang bakalan padat, ternyata wuuussh.. lancar jaya kawan! 1,5 jam udah keluar tol nyampe Bandung. Di Bandungnya juga relatif lancar. Sampai Bandung ga langsung ke rumah mamah atau ibuk, tapi mampir ke rumah temen dulu karena janjian mau ambil barang titipan di daerah Turangga. Terus cuami potong rambut di daerah Kircon, setelah muter-muter nyari tukar cukur yang kebanyakan udah tutup. Terus singgah Panti Asuhan “Tambatan Hati” di Jalan Galunggung untuk sumbangin keyboard lama (karena cuami udah beli keyboard baru). Baru deh menjelang maghrib pulang ke Garunggang.

Memang sepakat tahun ini Sholat Idul Fitri-nya giliran di Garunggang dulu, soalnya baju Lebaran saya masih di Garunggang, hehe. InsyaaAllah, tahun depan Sholat Idul Fitri giliran di Bumi Kiara. Alhamdulillah, ngerasain buka puasa terakhir di rumah. walau sempet seharian ngerasa capek keliling, padahal ga nyetir yak, tapi pas sampe rumah sih heboh ngobrol dan coba baju lebaran. Awalnya saya mau pake baju lama aja, insyaaAllah masih cukup dan masih bagus, tapi ade bungsu dapet THR dari kantor dia yang baru, trus ngebeliin baju seragaman gitu deh. Yaa apa mau ditolak, udah dibeliin ini, hihi, Alhamdulillah. Trus, mamah nunjukkin hasil perburuan diskon Lebaran yang ber-merk jadi murmer. Sekalian beli buat oleh-oleh ke Belitung. Kan rencananya abis lebaran mau liburan ke Belitung sama Ayah, Ibuk, Bapak, dan Mbak (tapi sayangnya Bapak ga jadi ikut, soalnya ga enak badan *hiks).

Sambil denger Takbiran, sambil kumpul di meja makan buat masukin uang ke amplop, angpau buat keponakan-keponakan dan sodara-sodara tua. Sekedarnya aja, untuk ‘tanda’ bersyukur dan balasan terima kasih. Kalau di keluarga cuami ga ada budaya kasih-kasih amplop, keluarga saya weh yang heboh. Tapi ini salah satu seni ber-Lebaran dan berkumpul dengan sodara-sodara sih.  Walau pada hari-H nya saya ga bisa langsung bagi-bagi ke keponakan, soalnya tahun ini udah bagi-bagi waktu harus silaturahim ke mertua dan Eyang di Gading. Jadi pagi hari setelah Sholat Ied dan sungkeman keluarga, silaturahim dengan tetangga sekitaran Garunggang, saya ama akgmas cus ke Bumi Kiara untuk silaturahim ke keluarga akgmas. Siangnya ke rumah Eyang. Abis maghrib silaturahim ke rumah Bude-nya cuami di Margahayu.

Malemnya balik lagi Garunggang, karena barang-barang masih ditinggal di Garunggang. Semalem lagi nginep di rumah. Dipikir-pikir, lebaran hari itu tapi ga nyicip kue-kue kering khas Lebarannya. Lah, udah makan ketupat aja kenyang banget. Dan mungkin perut belum terbiasa diisi makan di waktu-waktu yang diluar sahur dan berbuka. Padahal di Garunggang, kue kering pabalatak. Alhamdulillah banyak yang ngasih, pas banget karena mamah ga bikin kue sendiri.

Hari kedua Lebaran, sempetin paginya jalan-jalan di Gasibu dulu. Tadinya mau silaturahim ke Mimih, tapi ternyata lagi ga di Ciwaruga. Sorenya keluarga Bumi Kiara silaturahim ke Garunggang. Baru deh, malemnya giliran kami check-in di Bumi Kiara. Hari ketiga, kami udah ada rencana sendiri, yaitu jalan-jalan ke BSD, Tangerang. Saya mau ke AEON Mall dan IKEA-nya. udah booking kamar di Hotel daerah BSD juga. Sayangnya, keluarga-keluarga yang di daerah BSD lagi ga disana, jadi ga bisa mampir silaturahim. Berangkat dari Bandung jam setengah 3an, maceetttt ya Bandung. Sampe BSD jam 8 malem -,- karena sempet padat merayap jalannya, dan berenti-berenti buat sholat dan makan.

Hari keempat, seharian jalan-jalan di AEON Mall dan IKEA. Penuh bangeettt orang-orang yang berkunjung. Pertama ke AEON Mall dulu, rencana mau cari makan, eh saking penuh dan antrinya ga jadi deh. Mana capek banget, badan ini payah sekali rasanya, ngos-ngosan kayak asma kambuh. Kaki pegel bawa badan dan tas yang berat. Udah serasa mau pingsan, jadi beli minum aja trus keluar Mall nyari makan diluar aja. Sepanjang perjalanan ke IKEA, ga ada tempat makan yang minat, berencana makan di IKEA aja. nyampe IKEA, sama ajaaa,, penuuhh.. parkir mobilnya aja susyaah. Di dalemnya padet. Tapi saya lebih enjoy dan puas di IKEA daripada AEON. Walau lebih lama jalan-jalannya, tapi ga secapek di AEON. Kayaknya karena yang diliat lebih menarik, interior, desain, barang-barang unik dan useful. Beberapa yang lagi SALE dan kira-kira bermanfaat, saya ‘tangkap’, huehehe. Sampe sore di IKEA, tetep aja belum makan, padahal dari pagi belum makan looh.. kami ga sempet sarapan di Hotel, lah abis subuh bablas tidur lagi 😀 mau makan di IKEA aja udah ilfil duluan, ngantrinya aja udah mengularr.

Yasudahlah, baru menjelang maghrib kami bisa makan di salah satu resto keluarga, sekalian arah balik ke hotel. Makan pagi, siang, malem, dirapel semua. Teparrr, tapi puas, karena mission accomplished! Udah tau AEON Mall dan IKEA. Nostalgia jaman di Jepang dulu, heuheu.

Hari terakhir liburan, kami check-out (sebelumnya sempet sarapan dulu kalo sekarang), dan menuju rencana kami untuk muter-muter Bekasi cari tempat tinggal alternatif. Tapi, sampe malem (yang beneran kami muter-muter Bekasi), belum dapet juga tempat yang sreg. Bismillah aja, nanti bisa dapet tempat tinggal yang lebih nyaman akses kemana-mananya.

Begitulah cerita ber-Lebaran saya, cuami, dan 31weeks-old-baby-to-be, pada tahun ini.. semoga disempatkan bertemu Ramadhan tahun depan dan insyaaAllah udah sama beibi-nya.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, jalan-jalan, keluarga

Suami adalah Pria Normal

Mungkin bawaan lagi hamil atau wajar seorang istri, pengennya diromantisin ama cuami. Apalagi ngidam saya ini emang maunya manja mulu sama kangen mulu ke cuami. Sampe bikin status “lebih baik ngidam makanan daripada ngidam kangen cuami” *hadeuuh*. Sempet mau godain dengan nyapa duluan ala pdkt jaman dulu, tapi diresponnya malah leumpeung.. kzl,kzl,kzl! -,-‘ Lalu membesarkan hati dengan inget quote seseorang tentang suaminya yang dia bilang ‘Romantis dengan ketidakromantisannya’. Yasudahlah… kayak anak 4L@y aja pengen diromantisin segala.

Pas banget di WA grup buibu lagi bahas tentang sikap suami-suami yang ‘kurang peka’ dan ‘terlalu sibuk’. Banyak yang ngeluh suaminya sibuk kerja terus, lembur terus, bahkan wiken aja masih kerja. Bahkan ada yang cerita, baru setelah 5 tahun menikah, akhirnya bisa ngeluarin uneg-uneg selama ini sebagai istri secara lisan. Biasanya lewat tulisan email atau media elektronik lain. Itu pun karena bareng-bareng ikutan seminar parenting dulu. Buibu mengeluhkan begitu karena faktor suami-suaminya yang tipe ‘leumpeung‘ atau ‘tiis‘, kurang peka sama keluarga yang ingin perhatian lebih dari suami dan ayah anak-anaknya. Pengennya ada waktu fokus untuk istri dan terutama anak-anak.

Tapi diingatkan lagi, kalo suami itu adalah pria normal yang ga bisa paham apa maksud istrinya kalo secara implisit, mereka ga bisa dikodein, jadi harus ngomong langsung secara gamblang. Apalagi bagi perkumpulan istri-istri bersuami programmer, perlu ekstra sabar dan ekstra paham dengan cara romantisnya yang kayak mecahin teka-teki kriptografi. Itu sih yang sering cuami saya bilang, ga ngerti maksud kode-kode wanita. Ya pantes, maksud saya pengen apaaa, ditanggapinnya apa -,-‘

Saya hanya sebagai penyimak curhatan buibu tentang gimana komunikasiin ke suami mereka yang kadang masih sibuk dengan kerjaan, bahkan udah di rumah sekalipun masih bawa kerjaan. Alhamdulillah, cuami saya masih wajar sibuknya kalo di kantor aja, ga pernah bawa kerjaan ke rumah, ga pernah otak-atik gadget (laptop dan hape) kalo lagi bareng, walau sekarang hari sabtu sering masuk kerja, tapi ga full seharian dan bisa dimaklumi (soalnya saya juga bakalan ada hari sabtu kerja, hehe). Jadi, dari menyimak cerita buibu, saya bersyukur banget punya cuami yang ngerti posisinya ketika di kantor atau di rumah. Ga tau sih kalo ke depannya kerjaan makin bejibun, semoga masih bisa bagi waktu yaa.

Well, Intinya adalah komunikasi terbuka, biar paham keinginan satu sama lain. Pasangan satu dengan yang lain bakalan berbeda menyikapi hal-hal apa aja yang bisa bikin mereka nyaman. Asal ya itu, komunikasi! Walau sibuk segimana juga, asal ada kesepakatan familytime yang bisa dikomitmenkan bersama, bentuknya mau gimana, ya harus dikomunikasiin bersama.

Kesel karena gagal dikodein pengen ‘flirting-flirting‘ ala pdkt dulu, jadi hilang karena tersadarkan kalo sekarang yang penting waktu bisa ketemu dan ngobrol langsung dengan cuami lebih penting. So far, tau keadaan cuami udah selamat dan lancar nyampe kantor, sehat seharian, bisa pulang ke rumah lagi dengan aman sentosa, ga jauh-jauhan tinggalnya, bisa ngobrol langsung, suka elus2 peyut yang mulai membesar ini, itu aja udah lebih dari cukup. Apalagi cuami tipe yang sabarnya luaarrr biasa,, itulah cara romantisnya. Terima kasih ya aygmas, i love you full :*

Leave a comment

Filed under akudankamu, cerita-cerita, keluarga, saya

Lebaran 1435 H

Selamat Hari Raya Idul Fitri.
1 Syawal 1435 H, 28 Juli 2014.
Taqabballahu minna wa minkum.
Minal aidzhin wal faidzhin
, Mohon maaf lahir dan bathin.

Duh, telat amat yak, heuheu. Tapi masih bulan Syawal, masih aroma-aroma lebaran lah yaa. Di kantor aja masih banyak oleh-oleh dari yang mudik atau kue-kue kering lebaran yang belum abis.
Lebaran tahun ini bisa dibilang paling menyenangkan. Selain keputusan pemerintah sama lagi dengan keputusan organisasi Islam lainnya, selama hari ke-1 sampe seminggu libur lebaran, rumah selalu rame dengan kedatangan sodara-sodara dari luar kota yang sengaja pengen lebaran sekalian liburan di Bandung. Jadi di rumah kayak open house. Tetangga, kerabat, dan saudara-saudara banyak dateng bersilaturahim.

Sodara dari Bogor dan BSD, yang udah nambah bawa istri/suami dan anak-anak, makin nambah banyak kuantitas sodara yang dateng. Paling seru kalau malem terserah aja mau tidur dimana. Di sofa ruang tamu dan ruang tivi, pasang kasur juga depan tivi, kamar-kamar jelas udah penuh, sampe parkiran depan rumah aja semuanya diinvasi sama mobil-mobil sodara (maaf ya tetangga). Makanan di meja makan dan meja r. tamu selalu terhidang dan habis. Makan bareng sambil ngobrol-ngobrol, cerita-cerita, becanda-becanda. Apalagi ada tambahan baby yang jadi ‘mainan’ bersama.

Hari pertama silaturahim ke kakak-kakak ayah di Ciwaruga, yang sekalian semua kumpul disana untuk arisan keluarga dan ada acara nonton video jaman kami 18-19 tahun yang lalu. Hari kedua, silaturahim ke kakak mamah yang dateng dari Belitung, lebaran di rumah anaknya di Cijambe. Hari ketiga jalan-jalan ke Floating Market dan sekitarnya sampe sore. Hari keempat, udah mulai pada pulang sih, tapi sodara-sodara yang di Bandung masih dateng ke rumah. Ada dinner perdana halal bihalal dari keluarga Kircon. Sampe hari sabtu, rumah masih terbuka untuk sodara-sodara dari ayah atau mamah yang dateng silaturahim. Ayah ama mamah bukan anak tertua, tapi entah kenapa tahun ini, sodara-sodara yang lebih tua malah sengaja pengen dateng ke rumah, silaturahim sekalian main. Hari terakhir libur, hari minggu, giliran saya yang dianter ke Cikarang, sekalian silaturahim ke sodara yang tinggal di Bekasi. Pokoknya lebaran kali ini full rame kumpul dengan banyak sodara.

Yang terucap selalu ‘Alhamdulillah’. Ketika rumah ribut dengan suara-suara yang jarang terdengar, makanan selalu habis, tapi selalu ada lagi aja yang ngasih, salam-salaman sekalian berbagi amplop yang hanya jadi tradisi setahun sekali. Alhamdulillah, banyak silaturahim, mengumpulkan banyak doa, menambah kebahagiaan, dan rezeki.

Tapi ada beberapa tradisi yang ga dilakuin tahun ini:
1. Silaturahim ke Cibolerang. Ini ke rumah kakak mamah yang pertama. Keluarga besaarr dengan anak-anaknya yang banyak, biasa selalu berkumpul di Cibolerang. Tapi kali ini, karena kakak mamah tersebut udah meninggal dunia, jadinya mamah ga ada jadwal silaturahim ke Cibolerang. Malah anak-anaknya, keponakan mamah, yang jadinya dateng ke rumah.
2. Ga bikin kue kering lebaran. Pertama kalinya loohh. Biasanya selalu bikin, walau hanya setoples setiap jenisnya. Tapi tahun ini, kue-kue kering semua beli, huhuhu. Abisnya mamah ga mau repot juga. Malem i’tikaf, siang kerja, jadinya ga ada waktu bikin kue. Adik-adik mah kalau ga ada yang ngajak, ga akan mau. Lah saya, baru pulang 2 hari sebelum Lebaran, dan sama-sama lagi ga ada mood untuk bikin kue. Yasudah, tahun ini bener-bener ga bikin kue sendiri.
3. Mudik lebaran. Hmm, semenjak 2010 kan saya ngerasain mudik lebaran dari perantauan nun jauh disana, malah 2x lebaran ga pulang (tahun 2010 dan 2012). Kali ini, tiap minggu juga mudik, hihi.

Semoga lebaran tahun-tahun berikutnya juga selalu dipenuhi dengan hiruk pikuk keseruan berkumpul silaturahim dengan sodara dan kerabat. Tentunya setelah satu bulan puasa dengan ibadah yang maksimal juga.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, keluarga