Tag Archives: keluarga

Suami adalah Pria Normal

Mungkin bawaan lagi hamil atau wajar seorang istri, pengennya diromantisin ama cuami. Apalagi ngidam saya ini emang maunya manja mulu sama kangen mulu ke cuami. Sampe bikin status “lebih baik ngidam makanan daripada ngidam kangen cuami” *hadeuuh*. Sempet mau godain dengan nyapa duluan ala pdkt jaman dulu, tapi diresponnya malah leumpeung.. kzl,kzl,kzl! -,-‘ Lalu membesarkan hati dengan inget quote seseorang tentang suaminya yang dia bilang ‘Romantis dengan ketidakromantisannya’. Yasudahlah… kayak anak 4L@y aja pengen diromantisin segala.

Pas banget di WA grup buibu lagi bahas tentang sikap suami-suami yang ‘kurang peka’ dan ‘terlalu sibuk’. Banyak yang ngeluh suaminya sibuk kerja terus, lembur terus, bahkan wiken aja masih kerja. Bahkan ada yang cerita, baru setelah 5 tahun menikah, akhirnya bisa ngeluarin uneg-uneg selama ini sebagai istri secara lisan. Biasanya lewat tulisan email atau media elektronik lain. Itu pun karena bareng-bareng ikutan seminar parenting dulu. Buibu mengeluhkan begitu karena faktor suami-suaminya yang tipe ‘leumpeung‘ atau ‘tiis‘, kurang peka sama keluarga yang ingin perhatian lebih dari suami dan ayah anak-anaknya. Pengennya ada waktu fokus untuk istri dan terutama anak-anak.

Tapi diingatkan lagi, kalo suami itu adalah pria normal yang ga bisa paham apa maksud istrinya kalo secara implisit, mereka ga bisa dikodein, jadi harus ngomong langsung secara gamblang. Apalagi bagi perkumpulan istri-istri bersuami programmer, perlu ekstra sabar dan ekstra paham dengan cara romantisnya yang kayak mecahin teka-teki kriptografi. Itu sih yang sering cuami saya bilang, ga ngerti maksud kode-kode wanita. Ya pantes, maksud saya pengen apaaa, ditanggapinnya apa -,-‘

Saya hanya sebagai penyimak curhatan buibu tentang gimana komunikasiin ke suami mereka yang kadang masih sibuk dengan kerjaan, bahkan udah di rumah sekalipun masih bawa kerjaan. Alhamdulillah, cuami saya masih wajar sibuknya kalo di kantor aja, ga pernah bawa kerjaan ke rumah, ga pernah otak-atik gadget (laptop dan hape) kalo lagi bareng, walau sekarang hari sabtu sering masuk kerja, tapi ga full seharian dan bisa dimaklumi (soalnya saya juga bakalan ada hari sabtu kerja, hehe). Jadi, dari menyimak cerita buibu, saya bersyukur banget punya cuami yang ngerti posisinya ketika di kantor atau di rumah. Ga tau sih kalo ke depannya kerjaan makin bejibun, semoga masih bisa bagi waktu yaa.

Well, Intinya adalah komunikasi terbuka, biar paham keinginan satu sama lain. Pasangan satu dengan yang lain bakalan berbeda menyikapi hal-hal apa aja yang bisa bikin mereka nyaman. Asal ya itu, komunikasi! Walau sibuk segimana juga, asal ada kesepakatan familytime yang bisa dikomitmenkan bersama, bentuknya mau gimana, ya harus dikomunikasiin bersama.

Kesel karena gagal dikodein pengen ‘flirting-flirting‘ ala pdkt dulu, jadi hilang karena tersadarkan kalo sekarang yang penting waktu bisa ketemu dan ngobrol langsung dengan cuami lebih penting. So far, tau keadaan cuami udah selamat dan lancar nyampe kantor, sehat seharian, bisa pulang ke rumah lagi dengan aman sentosa, ga jauh-jauhan tinggalnya, bisa ngobrol langsung, suka elus2 peyut yang mulai membesar ini, itu aja udah lebih dari cukup. Apalagi cuami tipe yang sabarnya luaarrr biasa,, itulah cara romantisnya. Terima kasih ya aygmas, i love you full :*

Advertisements

Leave a comment

Filed under akudankamu, cerita-cerita, keluarga, saya

Lebaran 1435 H

Selamat Hari Raya Idul Fitri.
1 Syawal 1435 H, 28 Juli 2014.
Taqabballahu minna wa minkum.
Minal aidzhin wal faidzhin
, Mohon maaf lahir dan bathin.

Duh, telat amat yak, heuheu. Tapi masih bulan Syawal, masih aroma-aroma lebaran lah yaa. Di kantor aja masih banyak oleh-oleh dari yang mudik atau kue-kue kering lebaran yang belum abis.
Lebaran tahun ini bisa dibilang paling menyenangkan. Selain keputusan pemerintah sama lagi dengan keputusan organisasi Islam lainnya, selama hari ke-1 sampe seminggu libur lebaran, rumah selalu rame dengan kedatangan sodara-sodara dari luar kota yang sengaja pengen lebaran sekalian liburan di Bandung. Jadi di rumah kayak open house. Tetangga, kerabat, dan saudara-saudara banyak dateng bersilaturahim.

Sodara dari Bogor dan BSD, yang udah nambah bawa istri/suami dan anak-anak, makin nambah banyak kuantitas sodara yang dateng. Paling seru kalau malem terserah aja mau tidur dimana. Di sofa ruang tamu dan ruang tivi, pasang kasur juga depan tivi, kamar-kamar jelas udah penuh, sampe parkiran depan rumah aja semuanya diinvasi sama mobil-mobil sodara (maaf ya tetangga). Makanan di meja makan dan meja r. tamu selalu terhidang dan habis. Makan bareng sambil ngobrol-ngobrol, cerita-cerita, becanda-becanda. Apalagi ada tambahan baby yang jadi ‘mainan’ bersama.

Hari pertama silaturahim ke kakak-kakak ayah di Ciwaruga, yang sekalian semua kumpul disana untuk arisan keluarga dan ada acara nonton video jaman kami 18-19 tahun yang lalu. Hari kedua, silaturahim ke kakak mamah yang dateng dari Belitung, lebaran di rumah anaknya di Cijambe. Hari ketiga jalan-jalan ke Floating Market dan sekitarnya sampe sore. Hari keempat, udah mulai pada pulang sih, tapi sodara-sodara yang di Bandung masih dateng ke rumah. Ada dinner perdana halal bihalal dari keluarga Kircon. Sampe hari sabtu, rumah masih terbuka untuk sodara-sodara dari ayah atau mamah yang dateng silaturahim. Ayah ama mamah bukan anak tertua, tapi entah kenapa tahun ini, sodara-sodara yang lebih tua malah sengaja pengen dateng ke rumah, silaturahim sekalian main. Hari terakhir libur, hari minggu, giliran saya yang dianter ke Cikarang, sekalian silaturahim ke sodara yang tinggal di Bekasi. Pokoknya lebaran kali ini full rame kumpul dengan banyak sodara.

Yang terucap selalu ‘Alhamdulillah’. Ketika rumah ribut dengan suara-suara yang jarang terdengar, makanan selalu habis, tapi selalu ada lagi aja yang ngasih, salam-salaman sekalian berbagi amplop yang hanya jadi tradisi setahun sekali. Alhamdulillah, banyak silaturahim, mengumpulkan banyak doa, menambah kebahagiaan, dan rezeki.

Tapi ada beberapa tradisi yang ga dilakuin tahun ini:
1. Silaturahim ke Cibolerang. Ini ke rumah kakak mamah yang pertama. Keluarga besaarr dengan anak-anaknya yang banyak, biasa selalu berkumpul di Cibolerang. Tapi kali ini, karena kakak mamah tersebut udah meninggal dunia, jadinya mamah ga ada jadwal silaturahim ke Cibolerang. Malah anak-anaknya, keponakan mamah, yang jadinya dateng ke rumah.
2. Ga bikin kue kering lebaran. Pertama kalinya loohh. Biasanya selalu bikin, walau hanya setoples setiap jenisnya. Tapi tahun ini, kue-kue kering semua beli, huhuhu. Abisnya mamah ga mau repot juga. Malem i’tikaf, siang kerja, jadinya ga ada waktu bikin kue. Adik-adik mah kalau ga ada yang ngajak, ga akan mau. Lah saya, baru pulang 2 hari sebelum Lebaran, dan sama-sama lagi ga ada mood untuk bikin kue. Yasudah, tahun ini bener-bener ga bikin kue sendiri.
3. Mudik lebaran. Hmm, semenjak 2010 kan saya ngerasain mudik lebaran dari perantauan nun jauh disana, malah 2x lebaran ga pulang (tahun 2010 dan 2012). Kali ini, tiap minggu juga mudik, hihi.

Semoga lebaran tahun-tahun berikutnya juga selalu dipenuhi dengan hiruk pikuk keseruan berkumpul silaturahim dengan sodara dan kerabat. Tentunya setelah satu bulan puasa dengan ibadah yang maksimal juga.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, keluarga

The Most Hilarious of 27th

Hanya bisa ketawa, beneran ketawa lepas sampe nangis berderai-derai *kenyataan, bukan lebay* dari jam 2 dini hari tadi sampe sekarang. Bener-bener hadiah paling kocak, gokil, norak, manis sepanjang 27 tahun usia saya. Yess, hari ini, tepatnya subuh tadi 27 tahun lalu, dengan perjuangan seorang Mamah luar biasa, lahirlah saya ke dunia ini. Entah semenjak kapan, udah jadi tradisi kalau ada yang milad (ulang tahun) di keluarga, suka diadain kejutan kecil-kecilan. Tengah malem, yang lagi ulang tahun dibangunin dengan kue dan hiasan lilin yang menyala. Lalu salam-salaman, cipika-cipiki, dan berdoa.

Sama halnya dengan saya tahun ini, di bulan ini. Awalnya saya ngerasa biasa aja menjelang tanggal kelahiran. Makin lama, makin kerasa biasa aja. Mengulang hari kelahiran, sebagai refleksi diri udah ngapain aja di usia yang dikasih ini, lalu ya udah. Hari berjalan seperti biasa. Makin nambah usia yang harus dipertanggungjawabkan kelak. Bedanya tahun ini, dari jauh-jauh hari, ada yang nanya ‘kalo ultah nanti mau dikasih hadiah apa?’ hihihi..

Dengan suasana weekend di rumah yang adem ayem, saya pun keluar berkunjung kesana-kemari dengan adem ayem, sampe malem tanggal 11 pun masih adem ayem aja, saya juga ga ngarep apa-apa, dan dengan badan lelah karena kurang tidur dan pergi-pergi aja, jadinya saya tidur lebih awal. Tengah malem, sekitar jam 12an saya kebangun untuk ke toilet. Suasana di rumah udah sepi. Lagian saya ngantuk banget, mata berat banget. Sempet buka hape cek whatsapp, ada beberapa chattingan yang menyapa saya tapi saya udah tidur. Ga berharap ada kejutan lagi karena udah tengah malem tapi ga ada yang ngasih kejutan. Yaudah, saya biarin aja, dan melanjutkan tidur.

Taunya sekitar jam 2an, adik kecil saya, Boti, bawa kue dan lilin yang menyala, lalu ada Bea, Mamah, dan Ayah di belakang Boti sambil nyanyi-nyanyi selamat ulang tahun. Tiup lilin, salaman cipika-cipiki, dan berdoa sama sekeluarga. Oke, sampe sini adegan menyambut ultah di rumah masih biasa aja. Sampe Boti kasih hadiah berupa video.
cakey

Ternyata adik-adik saya belum tidur sampe jam 2 itu, dan telat ngasih kejutan kue (yang biasanya jam 12 malem) karena mengedit-edit video. Waktu video-nya dinyalain, ada backsound lagu ‘Happy’-nya Pharrell Williams. Isinya masih biasa, kata-kata doa dari Ayah, lalu ada video Mamah, dilanjut Bea (dan Cimba), lalu Boti.. setelah ini yang bikin kaget.. karena ada video dari Mbak (kok bisaa?), lalu yang paling epic dan bikin melek ketawa-ketawa guling-guling di kasur adalah video terakhir. Video seseorang yang pake jas dengan latar suatu tempat yang menjadi cita-cita saya pergi kesana. Udah ga bisa liat video-nya, hanya bisa ketawa sambil denger kata-kata yang disampaikan, dan doa termanis yang segera saya Aamin-kan. Dan video pun ditutup dengan foto-foto pose Cimba.

Udah jadi heboh aja jam 2 dini hari ini. Saya segera menyampaikan terima kasih untuk Mbak, yang ternyata belum tidur juga. Lalu dia yang bikin video paling niat. Ternyata dikirim lagi video versi pertama yang lebih panjang, gokil, norak, kocak, bodor, niat banget, dan manis banget, yang sampe bikin nangis-nangis ketawa. Sebuah syuting pribadi lagu favorit dari Band terfavorit.. Super Hilarious! *terima kasih untuk hadiahnya* Tahun ini dapet pengalaman ulang tahun yang berbeda, menyenangkan, dan paling ngakak.

Alhamdulillah.. 27 tahun dikasih usia dengan berbagai pengalaman dan ilmu dari takdir yang sudah ditetapkan-Nya. Semuanya bermakna, setiap detiknya berhikmah, setiap momennya berharga. Sama sekali ga ngerasa tua (yaiyalaah), udah ga ngerasa ‘takut’ (atau belum?) dengan bilangan usia yang semakin bertambah dan masih ikhtiar untuk menggenapkan agama, menyempurnakan ibadah. Semakin menikmati setiap saatnya, setiap tempat, setiap kegiatan, setiap pertemuan dengan orang, setiap kalimat yang terdengar, semuanya menjadi hal-hal yang membuat saya harus lebih baik lagi. Semakin belajar untuk tidak membanding-bandingkan dengan orang lain, karena setiap orang punya takdir dan rezekinya masing-masing. Tidak menyalahkan masa lalu, tidak memperumit masa depan, menjalani yang terbaik di masa sekarang. Harus terus belajar jadi wanita yang baik, yang memahami setiap yang dilakukan adalah bekal untuk kehidupan di akhirat, dan mempersiapkan diri untuk kelak jadi madrasah keluarga.

2 Comments

Filed under cerita-cerita, keluarga, saya

Ekspansi Anggota Keluarga

Saya punya sepupu-sepupu dari pihak keluarga mamah yang tinggal di Bogor dan paling deket dengan keluarga saya. Sepupu-sepupu saya itu anak dari kakak mamah, berjumlah 3 orang; 2 orang kakak laki-laki dan 1 orang adik perempuan yang usianya sama dengan saya. Sifat dari ketiga anak kakak mamah itu mirip dengan ketiga anak dari mamah. Saya mirip sifatnya dengan abang pertama, yang (katanya) lebih dewasa. Bea mirip sifatnya dengan abang kedua, yang bandel dan nyeleneh. Sedangkan Boti mirip sifatnya dengan yang bungsu, yang modis dan supel. Nah sepupu laki-laki itu udah menikah semua. Yang pertama nikah Maret 2011 dan yang kedua nikah Maret 2013. Istri-istri dari sepupu laki-laki ini asik-asik orangnya. Bisa cepet deket dengan mereka, bisa gokil barengan.

Waktu liburan kemarin, keluarga dari Bogor dateng ke Bandung. Semuanya lengkap hadir main ke Bandung. Pakde, Bukde, Anak-anak dan menantu-menantunya. Buat saya udah 2 tahun ga ketemu mereka. Semuanya masih sama, kecuali abang yang kedua terlihat semakin membesar sehabis nikah, hihi. Kalau ada keluarga dari Bogor, pasti malemnya harus jalan-jalan ke tempat baru di Bandung, cafe atau resto unik gitu. Tapi pas kemarin saya ga bisa ikutan jalan bareng karena harus balik ke Surabaya ;(

Lagi kumpul-kumpul dengan sepupu-sepupu itu, istri abang yang kedua (Avin) nanya ke istri abang yang pertama (Mawar): “Itu cincin kawin yang dijempol?”
Mawar : “Yoi, punya c Aa tuh, dia ga mau pake cincin kawinnya”
Saya : “Kok gitu sih A, biar dikiranya belom nikah yaa?”
Mawar : “Dari awal nikah juga dia mah ga mau pake cincin”
Saya : “Diiih. padahal ya klo saya liat cowo udah nikah pake cincin itu keren loh. Lagian buat tanda juga kalo dia udah nikah”
Aa 1 : “Ogah ah. walau jari ga di cincin, tapi hati udah terikat dengan cincin”
Semua : “Eaaaaaaaaa!!!”

Lalu ada sepupu lain yang nawarin lipbalm dari Korea dengan casing yang lucu-lucu.
Avin : “Yang, beliin lipbalmnya ya”
Aa 2 : “buat apaan sih?”
Avin : “Ya buat bibir ga kering laah.. lagian lucu nih tempatnya, enak juga ada rasa buah2an. Lo ga mau? (ke saya)”
Saya : “Saya ga perlu gituan, walau bibir ga pake lipbalm, tapi hati tetap lembab”
Semua : “Bwahahahahahaha!”

Aa 2 : “Yang, jalan-jalan yuk?”
Avin : “Kemana?”
Aa 2 : “Ke hatimuu~”
Semua : “Preeeett!”

Oke, bukan gombalannya yang ingin saya tekanin, walau lama-lama saya bisa jago ngegombal juga kalau sekeliling saya pada ngegombal, hihi. Tapi keberadaan istri-istri dari abang-abang sepupu saya itu. Mereka adalah orang baru di keluarga besar kami. Semakin terasa ketika lebaran itu, kalau ketika kita menikah, bukan hanya menikah dengan satu sosok saja, tapi juga dengan seluruh keluarganya. Bukan yang inti saja, tapi keluarga besarnya. Berkenalan bukan hanya dengan saudara kandung saja, tapi juga dengan saudara lain, sepupu-sepupunya, keponakan-keponakannya. Selain itu, tentu saja kita akan terlibat juga masuk ke lingkungan kawan-kawannya. Semakin bertambahlah keluarga kita, kenalan kita. Semakin panjang tali silaturahim kita. Berarti ini hal yang perlu dipersiapkan juga ketika sebelum menikah. Mengenal karakter keluarga besar yang baru dan mulai memasuki budaya baru yang akan menambah warna hidup kita. (well, someday :p)

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, keluarga

Bincang-bincang

Malam ini adalah malam terakhir saya berada di rumah. Sebelum besok berangkat ke Pasuruan untuk kembali belajar kitab Al-Hikam #eh. Ketika lagi packing, datanglah ayah yang kemudian ngajak ngobrol, lalu bergabunglah mamah yang ikutan nimbrung juga. Dari obrolan antara anak dan orangtua ini, membuat saya lebih ringan, karena semua yang ingin saya obrolin bisa diutarakan juga.

Selama ini saya adalah tipe yang suka menjadi pengamat dan lebih memilih untuk melakukan pekerjaan nyata daripada banyak omong. Semua yang saya nilai tentang seseorang itu akan berdasarkan apa yang saya lihat kesehariannya. Ga langsung menghakimi dari sekedar mendengar laporan saja. Jadi saya ini bisa tergolong orang yang pendiam, tapi suatu ketika jika waktunya tepat, bisa jadi orang yang banyak sekali omong. Begitujuga di rumah, saya menjadi pendengar adik-adik curhat dan biasanya jadi penengah aja antara ortu dan adik-adik. Saya lebih suka beres-beres rumah, meletakkan barang di tempatnya, sambil bilang ke adik-adik untuk lebih rapih lagi.

Hal yang saya paling suka adalah adanya komunikasi dan koordinasi yang lancar, apalagi dalam satu keluarga. Mau ujung-ujungnya marahan atau pundung-pundungan, tapi pada akhirnya akan kembali biasa lagi, ya layaknya keluarga. Sekarang mau dimana pun, dalam kehidupan bersosial ini, banyak hal yang bisa bikin miskom, karena interpretasi tiap orang kan beda-beda. Untuk itu jika perlu duduk bersama, melapangkan hati dan pikiran, lalu mengutarakan kejujuran, dan menyimpulkan secara positif untuk kebaikan bersama kedepannya. Apalagi dalam satu keluarga. 

step forward and collect it piece by piece

Tidak perlu tergesa-gesa, asalkan tetap terus maju ke depan, sedikit demi sedikit mengumpulkan potongan puzzle kehidupan, dan menyusunnya jadi satu bentuk utuh. Baik secara individu maupun kerjasama banyakan… Itulah yang saya dapat dari berbincang-bincang malam ini dengan ortu saya.

 

ah, seperti biasa, hari jumat memang selalu dilewati dengan pengalaman luar biasa.

Leave a comment

Filed under keluarga, kisah jumat