Kuncen Rumah

_20160616_084942

Haiiii… Kangennya curcol di blog, setelah 3 bulan ini kosong sama sekali ga ada cerita yang tertulis. Yup, terhitung udah 3 bulan saya full jadi kuncen rumah alias (alwaysfulltime mother and wife. Ternyata, lebih banyak waktu untuk ngeblog, browsing, jajan online, dll per-internetan, ketika masih kerja di kantor yaaaa, mwihihihi. Ini pun bisa ngeblog karena Miza lagi bobok, udah beres-beres rumah, udah nyuci dan jemur, dan tentunya udah mandi.

Mei 2016

Akhir April resmi saya stop bekerja di kantor, selain masa kontrak udah abis juga, ga ada niatan untuk perpanjang kontrak bantuin di kantor. Soalnya ada isu cuami udah ga sabar pengen move on dari Lippo Cikarang. Yowislah, Bulan Mei awal dipake buat liburan ke Bali (cerita menyusul) dan lebih banyak dipake untuk cari-cari kontrakan di sekitaran BSD. Agak ga gampang juga yaa dapet kontrakan yang murce, secara BSD udah maju banget kota-nya. Fasilitas stasiun KRL jadi target utama. Sebelumnya kan udah survey ke daerah Serpong, Depok, Bintaro, dan BSD. Pilihan jatuh pada daerah BSD, karena daerah lain kurang sreg. Kita ngontrak dulu aja, selagi ngenalin lingkungan dan belum tau kedepannya mungkin bakalan pindah lokasi lagi.

IMG_20160506_103344076

Setelah muter-muter cari kontrakan, Alhamdulillah dapet juga kontrakan yang bagus, bersih, nyaman, dan masuk budget kami. Terutama, rumahnya cuman beda 1 rumah dari rumah sepupu saya. Sekalian pindah tempat baru, sekalian udah ada kenalan juga. Enak pokoknya, karena keponakan bisa jadi temen main Miza, ada Mbak yang bisa minta tolong jagain Miza kalo sesekali saya mau pergi sebentar, dan bisa numpang makan, hahaha.

Rencana mau pindah abis bulan puasa, ternyata setelah dipikir-pikir demi kenyamanan PP suami pas bulan puasa, diputuskanlah pindah sebelum bulan puasa. Yang artinya, itu tepat seminggu sebelum 1 Ramadhan. Dikebutlah saya sendirian packing-packing, sambil Miza harus dimasukin ke kardus karena udah heboh merangkak kesana-kemari. Pokoknya masukin barang-barang dulu semua, disortir seadanya. Terakhir urusan cuami yang nyari truk buat pindahan.

IMG_20160603_095406879

Singkat cerita, Alhamdulillah, kami udah pindah ke tempat baru di daerah BSD, tepatnya di Serpong Utara, tengah-tengah antara BSD City dan Alam Sutera. Alhamdulillah, untuk Unpacking dapet bala bantuan dari keluarga Garunggang. Mamah dan adik-adik bisa dateng bantu beres-beres abis pindahan, jadi jauh lebih kebantu. Terutama bantu jagain Miza yang udah kesana-kemari, manjat ini itu, dan makan semua barang -,-.

Juni 2016

Di rumah baru yang jauh lebih bersih dan nyaman buat Miza, bikin saya lebih tenang. Soalnya Miza kan udah ga mau diem kalo bangun, jadi tempat yang bersih jadi faktor utama biar bisa ngelepasin Miza. Terserah mau merangkak dimana aja dan manjat apa aja, asalkan lantai udah bersih dan semua barang yang kira-kira bahaya udah disimpen di tempat yang ga bisa dijangkau.

Lumayan tepar juga di rumah jagain Miza yang udah aktif ini. Saat-saat Miza bobok itu yang paling ditunggu, saya bisa langsung cuss mandi dan ngerjain yang lain kayak setrika, nyiapin makan Miza, dan beberes rumah. Harus sering-sering inget niatnya untuk ibadah sebagai seorang Ibu dan istri, langsung terlibat untuk tumbuh kembang anak, dan tentunya kewajiban seorang Ibu yaa merawat, mengasuh, mengajari anaknya, kalau enggak gitu bisa sia-sia kerjaan sehari-hari ini.

IMG_20160701_192340369

Gigit aja semuanya.. pertunjukan debus ini mah -,-

Yang kerasa itu, Miza mulai mengenali saya sebagai Ibunya. Dulu kan waktu ditinggal kerja dan Miza sekolah di daycare, ngeliat saya itu biasa aja. Sekarang, udah kenal saya sebagai Ibunya yang kalo saya menampakkan wajah, Miza mulai menghampiri pengen gendong walau lagi main sama orang lain. Miza itu anak yang gampang bergaul, alias ga susah kalo mau sama orang lain, semua bisa gendong Miza. Keuntungan buat Ibunya bisa leyeh-leyeh kalo lagi banyak orang, mwehehe. Tapi bahayanya kalo Miza belum ngerti, bisa seenaknya nanti orang asing bawa-bawa Miza, hiii.

Bagi suami, jauuhh lebih enak PP rumah-kantor karena udah pake KRL. santai bangett. Bulan Ramadhan, masuk kerja lebih siang jadi jam 8:30 dan pulang lebih awal jadi jam 16:30. Keluar rumah bisa jam 7 pagi dan pulang jam 7 malem. Kalo di Cikarang mana bisaaa. Ngejar bis sesubuh mungkin biar ga kejebak macet di Halim dan pulang bisa malem banget setelah jalanan agak kosong. Alhamdulillah, jauh lebih nyaman buat suami urusan transportnya. Saya juga jadi lebih enak karena sama suami bisa lebih lama dong, hohoho. Alhamdulillah, dari kantor suami setiap akhir pekan selama Ramadhan selalu ada goodie bag makanan basah dan kering untuk keluarga di rumah. Jadi ga terlalu repot nyiapin lauk untuk sahur dan berbuka, bisa bagi-bagi ke sepupu tetangga juga.

Beberapa minusnya pindah ke BSD:
1. Jadi semakin jauh dari Bandung, jadi kalo mau pulang Bandung harus diperhitungkan sekali waktunya biar ga kecapean di jalan.
2. Belum nemu kuliner yang seenak di Bandung dan Cikarang, seperti mi ayam/bakmi. batagor, nasi bakar, bebek goreng, dll.
3. Di dalam komplek ga ada ruko yang jual kebutuhan komplit. Tapi ada tukang sayur tiap hari muter-muter sih. Cuman kurang praktis aja kalo lagi perlu apa-apa agak jauh nyarinya.
4. Harga-harga di BSD dua kali lipatnya di Cikarang cyiiinnn. Saya selalu berdoa supaya suami lancar kerjanya, barokah rezekinya, dan semakin meningkat gajinya, Aaamiinn.. hehehe.

Juli 2016

IMG_20160514_102715446

Muka Emak-emak hebring😀

Pertama kalinya Miza berlebaran.. Alhamdulillah selama Ramadhan kami lalui dengan lancar, walau saya bolong 13 hari karena haid (huhu, horor nge-qadha-nya nih). Menyusui tetap jalan walau puasa karena Miza udah ditambah MPASI, jadi ga sakaw banget kalo ga nyusu. Mudik ke Bandung, Alhamdulillah, relatif lancar walau jalanan padat. Di Bandung pun bisa silaturahim ke temen-temen yang udah lama ga ketemu. Lebaran bisa semua acara keluarga besar didatengin.

Oiya.. Update MPASI-nya Miza, udah semenjak masuk 8 bulan ga BLW-an lagi, semua jadi spoon-feeding dan jadi udah kebiasaan disuapin. Itu karena mamaknya bingung mau bikin menu BLW yang finger food, heuheu. Sarapan Miza dibiasain oatmeal campur buah, beda-beda buahnya tiap hari, biasanya pepaya/naga/kurma/kabocha. Siang dan malam makan nasi, sayur, dan lauk pauk (ayam, ikan, daging, udang) yang di tim. Miza udah makan semi-kasar.. efek dari BLW, jadi ga perlu di-puree, langsung yang cincang aja. Ngemilnya buah-buahan, favoritnya Pisang dan semangka. Alhamdulillah sampe sekarang Miza selalu lahap makan, ga ada yang dilepeh atau ga mau. Semoga seterusnya ya cintaahh..

IMG_20160515_085030598

Honestly, pengen balik lagi ngantor. Mengingat dari aktivitas diluar rumah itu bisa nambah temen dan tentunya nambah buat nabung Haji dan jalan-jalan syantiikk. Tapi, ngeliat anak, pengen juga full ngurus anak. Saya ga percaya kalo anak harus diurus sama orang lain. Makanannya, mainnya, ngobrolnya, kalau sama Ibunya sendiri kan insyaAllah lebih terjaga. Miza saya ajari untuk selalu berdoa sebelum makan dan tidur, gosok gigi setelah sarapan dan sebelum tidur, cuci tangan kalau mau tidur, didengerin surat-surat Al-Quran, dan kegiatan simple sebagai dasar akhlaknya. Di rumah juga, saya mulai belajar masak lauk pauk yang lebih ribet ketimbang masak nasi, haha, dan yang pastinya jauh lebih sehat. Walau belum seenak kalo pake micin, tapi masakan saya ga pake MSG lohh.

Huhuhu, dilema juga ya kalo begini, antara kerja kantor atau di rumah aja. Kalaupun kerja di rumah, dengan umur Miza yang baru segini, saya ga pengen malah fokus kerja daripada main sama Miza. Padahal fisik saya ada di dekat Miza. Jadi mendingan saya ga keliatan sekalian biar ga merasa dilema. Saya punya niatan, walau balik lagi kerja suatu saat nanti dan anak udah bertambah, tetep ga pengen ada ART. Anak-anak pengen masukin daycare yang baik dan terpercaya. Rumah diurus bareng-bareng aja. Sama seperti sekarang. InsyaAllah, kalau diniatin dan diusahakan, harusnya bisa yaa..

 

2 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita, keluarga

2 responses to “Kuncen Rumah

  1. okaeri BuDit,,, selamat anda sudah jadi penghuni rumah🙂
    Gapapa kok Dit, jadi wanita yang ada di rumah juga, insyaAllah kalau niatnya lurus mudah mudahan jadi berkah, yang penting kan itu. *ga nahan liat Miza pake setelan resmi,,dan emaknya pangling ajah lah pake gincu, hahahaha

    • arditafanisa

      Iya Indahoooo,, kadang mikir gpp berdedikasi full di rumah jg, lebih kejaga anak, suami, dan urusan RT,, toh itu kewajiban utama istri dan ibu.. tapi para tetua sudah merongrong agar kembali kerja lagi, huhuhu..
      *hebring kan gincu si guwe, hahaha*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s