Category Archives: Beibi Miza

5 Tahun

16 September 2015, menjelang pukul 6 pagi, seorang bayi laki-laki lahir ke dunia. Anak pertamaku.

Prosesnya sebenernya ga terlalu panjang. Setelah beberapa hari sebelumnya cek ke Spog udah ada bukaan 1, lalu tanggal 15 September pagi itu ada flek, saya pergi lah ke RSIA Hermina di Pasteur.

Namanya juga pengalaman pertama hamil dan mau melahirkan ya, jadi saya baru tau juga, sama Bidan ada namanya cek dalam dan cek ctg. Karena kurang persiapan untuk cek dalam, pas di cek itu saya tegang, dan qadarullah juga, mungkin hasil dari jari bidan masuk itu menyebabkan ketuban merembes.

Saya belum ngeh kalau itu ketuban rembes. Abis cek dalam, saya masih pulang dulu karena baru bukaan 2. Tapi pas di rumah ya kok itu cairan keluar terus. Akhirnya siang saya ‘paksa’ mamah untuk anterin ke RSIA lagi untuk cek. Walau kata mamah, kalau baru hamil pertama dan bukaan 1-2 mah masih lama (ga percaya kalau ketuban rembes, karena ga pengalaman). Tapi saya keukeuh pengen ke RSIA.

Sampai di pintu lobi RSIA, ada suster yang nanya maksud kedatangan, dan waktu dibilang “kayaknya ini rembes ketuban”, langsung lah saya disuruh duduk di kursi roda dam dibawa ke ruang VK. Memang benar, itu adalah ketuban yang rembes, dan walhasil saya ga boleh kemana-mana lagi.

Bidannya nelfon Spog saya (Dr. Widyastuti) untuk penanganan, dan dari instruksi Spog saya dimacem2in, haha. Salah satunya dikasih pelunak rahim, dlsb. Tapi setiap cek dalam, bukaannya masih di 2, sampai Spog saya datang jam 11 malam, cek dalam masih bukaan 3, akhirnya saya diminta untuk induksi infus. Yaa, saya mah ga ngerti apa-apa ya, jadi manut aja apa kata Spog. Semenjak dikasih induksi lewat infus itu, saya dipindah ke ruang bersalin.

Setelah itu, baru lah mules2 kontraksi mulai lebih terasa. Tapi diseling mules pengen pup juga, mwehehe. Sampai waktu saya minta pup, suster/bidannya sempet ngelarang karena khawatirnya itu mau lahiran. Tapi saya meyakinkan, kalau itu beneran mules mau pup.

Yang pasti, dari jam 11 malam hingga menjelang subuh saya ga bisa tidur, karena udah kontraksi yang cukup maknyus. Akhirnya, setelah subuh itulah, saya merasa si kepala bayi udah mau keluar, saya bilang ke suami dan bidan. Para bidan pun langsung gercep untuk persiapan saya melahirkan. Alhamdulillahnya, waktu bukaan 9, ada bidan yang bantuin saya membimbing untuk bernafas sehingga saya ga langsung ngeden ngikutin keinginan si baby yang udah mau keluar.

Spog saya ga lama datang setelah bukaan komplit, saya di epis sedikit (kerasa sih waktu di gunting itu) dan disuruh ngeden. Hamdallah, sekali ngeden, keluarlah bayi laki-lakiku, 16 September 2015. Sehat, selamat, sempurna, dan bersih sekali (karena mak rajin minum air kelapa, hwehehe). Dijait sedikit (katanya) hanya 2 jaitan nutup si epis.

Setelah itu, yang saya ingat hanyalah kelelahan yang luar biasa sampai mau duduk pun ga ada tenaga sama sekali. Setelah ritual pasca melahirkan oleh bidan, akhirnya saya dibimbing untuk duduk di kursi roda dan dibawa ke kamar pemulihan.

Sekarang, 16 September 2020, 5 tahun sudah anak laki-lakiku tumbuh besar. Alhamdulillah, sehat, sangat aktif, cerewet, dan segala keunikan khas nya sendiri. Semoga Allah SWT selalu melindunginya, memberkahi usianya, menyelamatkannya di dunia dan di akhirat.

Leave a comment

Filed under Beibi Miza

[Review] Dokter Kandungan

Mau review beberapa Dr.Spog yang pernah saya coba untuk datengin kontrol dari kehamilan pertama sampai sekarang kehamilan kedua. Review ini murni hanya penilaian subyektif saya sebagai pasien. Karena Dr. Spog itu cocok-cocokan ya. Menurut saya enakeun, belum tentu menurut bumil lain hal yang sama. Jadi tetep aja, Dr. Spog itu harus ngerasain pengalamannya sendiri.

  1. Dr. Widyastuti HQD, Spog (Apotik Kimia Farma Simpang BIP Dago, RS Hermina Pasteur, RS Melinda, Klinik Jasmine)
    Dari awal banget hamil, saya langsung cek di Dr. Wid. Pertimbangan waktu itu, pas saya masih gadis pernah ada masalah menstruasi, ga teratur bisa 6 bulan ga haid, faktor stress di Jepang (hwehwehwe), jadi pas pulang ke Indonesia, mamah ajak saya periksa ke Dr. Wid. Karena mamah kan kerja di Apotik Kimia Farma tempat Dr. Wid praktek jg, jadi udah kenal. Yaudah deh, karena pernah pengalaman sama Dr. Wid dan mamah juga kenal, jadi ke Dr. Wid ini lah kontrol pas hamilnya.
    Buat saya sih Dr. Wid ini ngeceknya preman ya, dengan pasien yang bejibun, jadi kalo kontrol itu tergolong cepet, tapi somehow enakeun aja ngejelasinnya. Yang paling penting buat saya itu beliau termasuk pro-normal dan ga nge-khawatirin apa-apa selama saya hamil, hanya bbj aja yang selalu kecil.
    Lahiran pun saya sama Dr. Wid, dateng pas udah bukaan 10, digunting dikit, ngeden sekali, brojol deh. Tentang Dr. Wid ini kayaknya udah banyak saya ceritain di cerita kehamilan pertama saya.
    Dan kali ini Liva pun masih berjodoh lahiran sama Dr. Wid, yang udah saya ceritain di Proses Kelahiran Liva.
  2. Dr. Ariati, Spog (RS Siloam Lippo Cikarang)
    Duuh, sebenernya ini DrSpog the best of all banget deh. Tapi, sayangnya saya hanya kontrol beberapa kali aja selama di Cikarang dulu. Mau daftar aja harus dari 2 minggu sebelum dan nunggu cek-nya bisa ber-jam-jam. Karena apa? ternyata karena Dr. Ariati ini detail banget periksa dan ngejelasinnya. Orangnya juga supel dan enak ngobrolnya. Pwol abis! Satu pasien bisa sampe 1 jam sendiri, dan bayangkan kalo ada minimal 5 pasien aja yang antri, urutan ke-5 harus nunggu 4 jam! Tapi saya dan suami puas banget setiap abis periksa sama Dr. Ariati, walau dateng jam 7 malem tapi harus sampe jam 11 malem baru bisa masuk ruangannya. Sama Dr. Ariati waktu Miza dulu juga diprediksi ukuran janin kecil, jadi harus banyak makan protein dan lemak.
  3. Dr. Elita Gustiana Ardi, Spog (RS Omni Alam Sutra)
    Ini adalah DrSpog dari semenjak lepas IUD sampe selama cek-nya Liva di kandungan. Kalau Liva kan udah stay di BSD, jadinya ga memungkinkan untuk sering-sering bolbal ke Bandung kayak dulu di Cikarang. Jadinya dari awal sampai bulan ke-9 itu kalau kontrol ya sama Dr. Elita ini. Kan saya hanya memilih DrSpog yang wanita, dan di Omni ini (karena RS yang paling deket sama rumah) hanya Dr. Elita saja yang wanita. Ditambah pake kerudung dan syantik pula.
    Orangnya ramaahh, keibuan sekali, lembut kalau bicara, adem aja liatnya karena suka senyum. Dan Alhamdulillah juga enakeun kalau ngejelasin pas kontrol, walau sedikit ada selentingan yang bikin khawatir, kayak “jangan suka gendong kakaknya lagi ya, nanti kontraksi” atau “di stop menyusui langsungnya ya, nanti kontraksi”. Tapi overall sih OK. Ga pernah larang-larang berlebihan. Mungkin karena anak kedua juga dan riwayat anak pertama Alhamdulillah sehat-sehat aja, jadi periksanya juga santai. Sampe terakhir saya pasang IUD lagi pun sama beliau, hihihi.
  4. Dr. Yena M Yuzar, Spog (RS Limijati Bandung)
    Krik, krik, krik.. hihihi, awalnya karena penasaran sama Drspog yang di Limijati karena katanya bagus-bagus, saya coba lah kontrol ke Limijati. Sekalian karena berencana mau lahiran di Limijati (tapi karena pas kesana so crowded dan parkiran sempit, jadinya di blacklist sama suami). Tadinya pas dateng tuh mau kontrol sama Dr. Sofie, tapi ternyata hari itu Dr. Sofie lagi cuti beberapa hari. Karena kesempatan bisa di Bandung agak lama, jadi seadanya Drspog aja deh. Nah, Dr. Yena lah yang available untuk jadwal besoknya. Itu pun jadwal sore hari karena yang jadwal pagi udah full. Jadi, Dr. Yena ini terkenal juga jadi Drspog di Limijati.
    Sayangnya, buat saya yang mencoba kontrol pertama kali dengan Dr. Yena, kurang cocok ya. Soalnya pas saat itu masuk kandungan usia 8 bulan, waktu di cek, Dr. Yena nya dieeemm aja. Lalu, selesai dan cuman bilang “bagus, sehat”, that’s all aja gitu. Saya dan suami cuman liat-liatan dan krik…
    Keluar dari ruangan, suami langsung bilang, “besok kontrol Dr. Wid lagi aja”, heuheuheu. Yang walhasil 2 hari berturut2 cek kehamilan.
  5. Dr. Agebrina Satolom (RS Siloam Lippo Cikarang)
    Pertama tau Drspog ini dari temen yang biasa kontrol soal kandungan ke Dr Agebrina ini. Yowes, saya coba lah pertama kali mau kontrol di Siloam Cikarang. Jreng- jreng, baru pertama kali masuk ruangannya aja yang diliat kacamata saya dan pas tau minus nya gwede, langsung bilang “ga bisa normal ya, ini harus SC”. wakwaaw. BIG NO! eike langsung blacklist ini Drspog karena udh nge-judge ga bisa lahiran normal. Well, saya buktikan Alhamdulillah dengan izin Allah saya bisa lahiran normal walau minus mata gwede.

Sekian review DrSpog yang pernah saya coba untuk kontrol di kedua kehamilan dan kelahiran saya. Walau kalau lahir mah ujung-ujungnya sama Dr. Wid, tapi kontrol hamil juga adalah momen super penting untuk tau kondisi janin dan bagaimana treatment masing-masing DrSpog untuk menyampaikan ke bumil supaya tenang.

Terakhir, seperti yang saya bilang di pembukaan atas, kalau review ini hanya sebatas pengalaman pribadi saja. Tiap bumil bisa beda-beda reviewnya yaa..

2 Comments

Filed under Beibi Liva, Beibi Miza, cerita-cerita, kehamilan

Nursery Rhyme

Miza mulai mengenal gadget sekitar beberapa bulan belakangan ini. Saya lupa awalnya gimana sampe Miza liat youtube untuk lagu-lagu anak (nursery rhyme), seperti wheels on the bus, head shoulder knees and toes, baa baa black sheep, johnny johnny yes papa, dll. Tapi, semenjak ngerti kalau handphone itu bisa liat youtube, Miza suka minta ‘bipbip’ alias si video lagu-lagu anak itu setiap liat hape, dan jadi ketagihan.

Awalnya sih jadi cara jitu bikin Miza diem, anteng. Saya pun terlena dengan antengnya Miza liat youtube, saya bisa tinggal goler-goler meluruskan punggung di kasur, istirahat tenang sampe sering juga ketiduran sepulang kerja.

Makin lama, Miza jadi cranky kalau pengen si bipbip dan ga dituruti. Pokoknya setiap pulang ke rumah, langsung nyari hape dan bilang bipbip pengen dinyalain si yutub. Di mobil pun kalau Miza mau anteng duduk, dinyalain lah si bipbip. Walau kalau lagi jalan-jalan, bisa sama sekali ga minta bipbip. Tapi sekalinya di rumah atau mobil, langsung ngamuk kalau ga dikasih bipbip.

Sebenernya hal ini meleset jauh dari bayangan metode pengasuhan Miza, yang harus sejauh mungkin dengan gadget. Bahkan dulu waktu survey daycare, yang utama ditanyain adalah kegiatan kesehariannya apa, ada tivi atau engga. Kalau ada tivi, wah dicoret deh langsung. Karena pengennya Miza itu berkegiatan yang non-gadget, lebih ke motorik dan sensorik. Tapi, malah ortunya sendiri yang ngenalin si yutub ini ke Miza *hadeuuh, tepok jidat*

Karena (akhirnya) sadar dengan aktivitas gadget yang ga baik ini, Ayahnya yang mulai cerewet untuk ga kasih liat hape selama ada Miza. Lebih baik banyakin mainan atau buku untuk aktivitas Miza. Ayahnya sekarang tiap pulang kerja suka bawa buku baru yang banyak gambar, terutama gambar hewan, dan liatin ke Miza sebelum tidur. Saya pun mulai mengumpulkan energi kembali untuk main-main sama Miza (walau udah teparr), dan ga pegang hape kalau udah dirumah.

Yaa, memang harus kerjasama dan keteguhan dari ortunya supaya anak mau disiplin terhadap sesuatu (apalagi dari emaknya yaa). terutama persoalan si gadget ini. Sesekali masih boleh, dengan jangka waktu yang singkat, asal anak udah ga penasaran aja. Udah gitu, mulai ngeluarin semua mobil-mobilan, bola, raket, buku, alat gambar, pokoknya yang bisa mengalihkan interestnya terhadap si gadget.

Semoga, ayah dan Ibun bisa istiqomah untuk menjauhkan gadget dari anak-anak kelak.. Aaamiinn..

 

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, being a mommy, cerita-cerita

Refleksi 1 tahun 

Setahun lalu, setelah perjuangan 12 jam menunggu karena ketuban udah merembes, diinduksi, dan akhirnya kontraksi mulai terasa jam 3 dini hari, tanggal ini 16 September, Pkl. 06:00 lahirlah bayi 2,9 kg dengan proses normal. Laki-laki, sehat, sempurna, bersih. Kami beri nama Abdurrahman Syahmiza Prasetyo, yang dipanggil Miza.

Detik itu pula officially saya menjadi seorang Ibu. Life has changed drastically. Lupakan selamanya saat-saat bisa enak memanjakan diri sendiri. Facial? Massage? Main2 sama temen kapan pun? Udah lupa rasanya. Saatnya memulai menikmati ibadah mengurus anak (dan suami tentunya).

Setahun kebelakang, melihat perubahan dari Miza baru lahir sampai sekarang.. MaasyaAllah, Allahu Akbar.. begitu luar biasanya Allah SWT membuat dan mengatur kehidupan. Bagaimana Dia mengajarkan Miza untuk merasa lapar dan haus, lalu sedikit demi sedikit belajar menyusu, menggerakkan tangan-kaki-kepala, belajar tengkurap, meraih sesuatu, mengunyah makanan padat, merangkak, duduk, berdiri, hingga belajar melangkahkan kakinya sendiri.

7 bulan pertama saya masih bekerja. Pada saat itu saya harus menitipkan Miza di daycare. Pagi hari setelah ayahnya berangkat kantor, saya menyiapkan Miza, lalu terakhir saya sendiri. Malam sebelumnya harus sudah siap ASIP dan pakaian ganti. Setelah 6 bulan, ditambah bekal MPASI dan booster seat. Pulang kerja, saya jemput Miza. Jarang sekali saya bisa hang-out sama temen-temen kantor seperti dulu. Lumayan riweuh kalo bawa Miza.

Sekarang juga ga jauh beda. Udah ga kerja malah makin males keluar rumah kalo ga urgent banget. Main aja sama Miza di rumah atau muter2 komplek naik sepeda. Ada rasanya envy sama wanita yang bekerja. Bisa ketemu banyak orang, makan bareng temen2, ngobrol ngalor ngidul, dan tentunya dapat penghasilan rutin sendiri. Kadang buka-buka sosmed itu yang ada rasa iri dan banding-bandingin, astaghfirullah, emang sosmed harus difilter nih kalau kepo. Kalau lagi PMS mendingan banyak-banyak dzikir aja daripada stalking yang berujung penyakit hati, hiiii.

Luruskan niat lagi. Berperan jadi Ibu dimana pun tetaplah harus dianggap ibadah. Ketika di rumah seperti ini, saya maksimalin aja ngurus Miza dan rumah sebaik mungkin. Main sama Miza yang kalau udah gede mah doi main sendiri sama temen-temennya. Mendoakan dan menyemangati suami agar bekerja lebih giat dengan hasil yang halal dan barokah. InsyaAllah, semuanya sudah diatur Allah sebaik-baiknya. Toh, Alhamdulillah, saya masih banyak dapet rezeki yang datang dari ga diduga.. lumayan buat beli mainan Miza :p

img_3593

Gula jawanya Ibuunnn :*

Menginjak 1 tahun, Miza udah banyaaakkk sekali ngoceh. Walau masih dadadadaa, yayayayaya, brembrembrem, dan teriak-teriak. Kakinya masih belajar untuk bisa melangkah sendiri sambil pegangan. Maunya buang-buang barang dihadapannya setelah masuk mulut dulu. Pinter banget naik turun kasur dan acak-acak barang di rumah. Giginya udah 6, 4 atas 2 bawah, masih putih kinclong dan udah gede2. Makan masih lahap, bahkan udah makan berat pun masih aja ngemil buah/roti/biskuit.

1 tahun ini juga Saya full ga pernah ngerasain apa itu tidur 6-7 jam nonstop. Malam hari masih terus bangun untuk nenenin Miza 2-4 kali. Miza sih tinggal nangis meraung-raung sambil muterin kasur dengan mata tertutup, sundul2 ibunnya biar bangun. Pagi hari Miza udah seger mulai siap untuk main, sedangkan saya masih melayang dengan mata berat dibuka. Hyosh! harus bangun untuk siapin mandi dan sarapan suami dan Miza. Tapi itu nikmat sekali, hahaha.. and still years to come.

Hai anak-anak, sepatutnya dan sewajibnya kita hormat dan sayang sama Ibu/Mamah/Bunda/Emak kita. Yang sudah mengorbankan dirinya sendiri hanya untuk anak-anak dan suami. Banyak yang tak bisa terucap dan terhitung pengorbanan seorang Ibu. No wonder, surga berada di telapak kaki Ibu kita. Huhuhu, I love you Mamah..

Last but not least, semoga Miza selalu di Ridhoi Allah SWT, diberikan kesholehan, kesehatan, kecerdasan, kesantunan, kecakapan yang baik dan bijak, menjadi anak yang berbakti pada orangtua, tumbuh jadi orang yang bersyukur dan bersabar, sebagai laki-laki bertanggungjawab dan menjaga akhlaknya. Doa yang terbaik selalu dilantunkan untukmu Nak..

img_3665

Early birth celebration, pas idul adha tgl 12 September kemarin, karena ambil momen kumpul keluarga di Bandung,, heuheu

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, being a mommy, cerita-cerita, saya

7 Bulanan

Di usia 7 Bulan ini, Miza udah imunisasi ke-3 kalinya Hib, Rotavirus, dan PCV. Jadi, imunisasi dasar 6 bulan udah tamat semua. Tinggal nanti usia 9 bulan imunisasi campak, atau kalau tambahan usia 8 dan 10 bulan imunisasi influenza. Sebagai orangtua, saya mengusahakan memberikan investasi kesehatan ke Miza sedari dini, karena mencegah jauh lebih baik dan murah daripada mengobati. Alhamdulillah ada rezeki Miza juga bisa bayar buat imunisasi-imunisasi yang harganya bisa jutaan. Terima kasih kepada kantor Ibun dan Ayahe  (modal reimburse cyiinn, hohoho). Semoga Miza selalu diberikan kesehatan yang jadi dasar untuk beribadah dan berkegiatan positif terus nantinya.

Semenjak kembali sehat lagi, Alhamdulillah Miza makannya jadi mulai banyak.. bahkan sangat banyak, heuheu. Minum susu yang biasanya 4 botol sehari, sekarang 5 botol/125ml ditambah malamnya yang masih 2-3x minta nen. Lalu, makannya juga udah semakin lahap. Sekarang semi BLW metodenya, dicampur dengan spoon feeding (SF), karena sempat turun banyak BBnya akibat sakit borongan kemarin. Pagi ini aja, Miza udah abis 1 buah pisang dan 5 sendok-baby bubur tim beras merah+salmon+zucchini. Kemarin sempet dibikinin bubur beras merah+ayam kampong+brokoli+wortel yang diblender pake kaldu ayam. Tapi tenyata rasa seenak itu Miza malah ga suka. Teksturnya mungkin terlalu lembut juga, karena Miza lebih suka tekstur kasar. Ngemil pake metode BLW dikasih rice cracker atau kentang kukus atau brokoli kukus. Nyamnyamnyam.. Miza sepertinya semangat mengejar BB yang sempet turun nih.

Cerita punya cerita, nafsu makan dan nyusu Miza ini yang warbyaza, agak bikin galau Ibun. Karena Ibun harus punya persediaan ASI yang mencukupi juga doong. Saya bertekad kasih ASI ke Miza (dan adiknya kelak) sampai 2 tahun. Walau terasa kalau pompa di kantor volumenya ga/belum sebanyak dahulu kala, tapi saya tetap optimis dan positive thinking untuk bisa kasih ASI ke Miza. Jadinya, kira-kira yang bisa jadi ASI booster bagi saya, saya hajarbleehh.. misalnya: makan pare, waluh, sayur-sayuran hijau, buah-buahan, susu kedelai, susu kambing, jamu kencur, jahe, sampe beli booster ASI khusus yang isinya rempah-rempah. Ketawa-ketiwi setiap siang sama Ibu-ibu, berusaha selalu bahagia ga mikirin harus kejar tayang mompa ASI, dll. Tentu saja, itu semua hanya mediasi, intinya adalah di pikiran dan keyakinan kalau insyaAllah ASI ini akan selalu cukup untuk Miza sampai 2 tahun nanti. Hyoooossshhhaaaaaaaahhhh!!!!

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, BLW 7 bulan, imunisasi