Category Archives: memoar jepang

Kangen Winter

Waah, udah lama sekali saya ga apdet blog ini.
Alasannya macem-macem; mulai dari internet modem mati karena belum isi pulsa, belum ada mood untuk menulis, lebih suka nonton drama/film atau baca buku aja, dll.
Padahal banyaaaakkkk banget kejadian yang pengen diceritain. Banyaaaakkk banget kisah traveling yang belum diceritain disini.

Beberapa waktu lalu, saya baca-baca lagi cerita di blog saya ini, lalu sadar lagi kalau dengan nulis kejadian yang saya alami itu bisa sebagai dokumentasi berharga di masa depan.
Ternyata saya pernah begini, pernah begitu, kalau lagi seneng gimana, kalau sedih gimana, kalau lagi dilema gimana, petuah-petuah yang bisa mengingatkan lagi tentang semangat hidup, dll.
Jadinya, dipaksain lagi untuk mau nulis. Walau isinya cuman curcolan semua, xixixi.

Baiklah sebagai pemanasan awal, mau ngeluarin pernyataan: kangen winter!
Berhubung sekarang bulan Januari, pas banget lagi musim dingin di Jepang. Lagi puncak-puncaknya pula sampai februari.
Kalau Ashida Sensei (guru psikologi kuliah di Jepang dulu) sampei tau saya bisa kangen juga sama winter, dia bakalan ketawa sangat puas.
Soalnya waktu terakhir diwawancara sama dia kenapa ga pengen kerja di Jepang, salah satu alasan saya adalah karena saya ga suka winternya.
Udara dingin menusuk, bikin kulit sangat kering sampei luka-luka, otak dan darah serasa beku ga mau bergerak mikir dan mengalir dengan lancar, maunya makan dan tidur melulu, airnya udah lebih dingin dari es, pokoknya ga suka banget sama musim dingin di Tokyo.

Kenapa di Tokyo? Karena daerah Tokyo dan Kanagawa-ken, tempat saya berdomisili dulu, jarang banget turun salju. Malah hampir ga pernah. Yang ada hanya udara dinginnya yang kerasa sampe tulang.
Pernah waktu bulan Februari awal 2011, saya dan temen-temen se-program ditambah sensei bahasa pergi ke Sapporo, Hokkaido, untuk liburan sekalian mumpung ada International Winter Festival.
Hokkaido yang letaknya jauh lebih utara, kalau musim dingin udah pasti salju menumpuk tebal menutupi semua daerah.
Hujan salju lebat juga sering turun. Tapi, dengan melihat salju putih yang menumpuk atau butiran-butirannya yang turun dari langit, musim dingin jadi terasa hangat *agak lebay tapi seriusan!*

Nah ini di daerah Tokyo yang ada dingin kering, untungnya tahun lalu sempet juga salju turun beberapa kali di daerah saya, makanya saya ga suka dengan musim dingin di Tokyo.
Cuman suka pake bajunya aja, model fashion baju winter itu lucu-lucu, hohoho.
Walau saya sih standar aja; long john atau heat fact (semacam baju dalam panjang yang bisa menahan panas tubuh), sweater rajut berleher tinggi, jaket tebal, syal rajut untuk melilit leher dan menutup sebagian muka (biar ga kena angin dinginnya langsung), dan sarung tangan.
Paling saatnya bisa pake sepatu boots dan kadang tambahan kupluk rajut.
Kebiasaan pulang dari kampus mampir supermarket dulu beli ubi bakar panas.
Jalan-jalan sambil megang ubi bakar panas itu bukin tangan jadinya hangat.
Udah, itu doang. Selebihnya, saya ga suka dengan musim dingin. Secara saya orang berdarah tropis murni.
Tapiii, ternyata sekarang jadi kangen winter juga. hiks.

Advertisements

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, memoar jepang, saya

Serunya Pulang

Sepertinya saya udah jadi pelanggan tetap maskapai Air Asia.
Awal naik Air Asia waktu pertama kali pulang ke Indonesia setelah setahun di Jepang.
Waktu itu pas banget baru buka rute ke Jepang, jadinya lagi promo murah-murahnya.
¥5000 (sekitar Rp 700rb) aja gitu loh one way..
Kalau naik maskapai lain mana mungkin bisa.
Jadi berbondong-bondonglah kami yang sekolah di Jepang booking tiket pulang Air Asia.

Pertama kali naik, bareng sama temen se-program.
Kalau saya dari Kuala Lumpur, dia ke Jakarta.
Pas udah masuk dan duduk, dapet kursi di tengah, kanan saya temen, kiri saya orang Jepang.
eugh! Sempit dan ga enak banget duduknya, bikin sakit badan.
Nyampe Bandung langsung pengen massage.
Dari situ saya kapok ga mau naik Air Asia lagi.

Tapi ternyata saya berjodoh lagi dengan Air Asia.
Ramadhan tahun 2011, awalnya saya mutusin ga akan mudik.
Tapi roommate saya mudik (karena mau tunangan), dan pas dipikir lebaran di Jepang itu ga rame banget, lalu lebaran tahun depan pasti ga akan pulang (nanggung udah lulus sekalian), jadinya saya mutusin mudik 2 minggu sebelum lebaran.

Nyari-nyari tiket pesawat, Garuda dan penerbangan lain, mahalnya minta ampun.
Yaa, karena musimnya pada mudik juga dan udah mepet belinya.
Balik lagi lah ke pilihan terakhir, yaitu Air Asia.
Bisa dibilang tetep paling murah harganya, udah sampe Bandung pula.
Dipikir-pikir, kalau naik Air Asia itu berangkat dari Haneda Airport (bandara yang paling saya suka), lalu bisa langsung ke Bandung ga perlu nunggu lagi di Jakarta.
Akhirnya beli lah tiket Air Asia lagi untuk mudik lebaran 2011 itu.

Kedua kalinya naik Air Asia, eh kok nyaman-nyaman aja duduknya.
Apa karena saya dapet kursi di ujung deket lorong dan sebelah saya ga ada orang?
Asik-asik aja selama penerbangan itu, bisa tidur enak, ga kayak awal tidur aja sulit.

Lalu ketiga kali, pulang setelah lulus.
Sebenernya udah diniatin mau naik Garuda.
Terakhir gitu dari Jepang ke Indonesia dan bagasi bisa sampe 40kg.
Udah sempet pesen tiketnya juga ke agen Garuda di Jepang.
Tapi pas liat-liat Air Asia, tadinya mau transit main dulu ah ke Singapura, eh temen yang di Singapura malah balik Bandung.
Taunya Air Asia sekarang bagasi sampe 40kg!
Bingung lah sayah…

Biasalaahh.. Mikir harganya juga.
Pake Air Asia bisa lebih murah.
Masalah transit Kuala lumpur dulu udah bisalah, dan mikirnya juga karena barang bawaan ga akan banyak.
Sebagian udah dibawa ke Indonesia ini.

Eh, taunya, entah mengapa barang bawaannya saya jadi luar biasa banyak.
1 koper besar, 1 koper kecil, 1 tas besar, 1 ransel, 1 tas tangan besar, 1 tas laptop, dan 1 tas selempang.
Repot luar biasa waktu bawanya.
Apalagi hand-carry cuman bisa 1 aja.
Alhamdulillahnya pas di Haneda ketemu kawan baru dari Malaysia, karena bagasi dia masih banyak kosong jadi 1 tas saya bisa dititipin ke dia.

Berpikir.. Salah nih!
I’m not a smart traveller! Duduuulll!!
Seharusnya naik Garuda aja.
Ga usah transit, lebih nyaman.
Pas transit pula saya kira bisa keluar dulu ambil barang saya yang di kawan Malaysia itu, ternyata ga bisa.
Saya mohon-mohon lah sama petugas bandara untuk bisa keluar imigrasi dengan alasan mau ketemu kawan ada barang tertinggal.
Alhamdulillah, diizinin, walau rada maksa.

Pas mau ambil barang, kawannya belum keluar gate pula.
Sedangkan saya sama sekali ga boleh masuk ke bagian bagasi karena udah keluar gate.
Bingung lagi, sinyal wifi lagi jelek abis jadi ga bisa ngehubungin dia.
Alhamdulillah lagi, kawan saya akhirnya keluar juga dan barang saya bisa diambil.

Ini agak tipu-tipu sih.
Soalnya tas ransel dan tas tangan saya dititipin ke pasangan orangtua yang menunggu boarding ke Jakarta juga.
Jadi pas saya ambil 1 tas tangan lagi, dibolehin lewat.
Sebelumnya, saya dimarahin dulu dooong di imigrasi karena ga ada cap imigrasi pas keluar itu.
Saya kan mana tau, waktu dapet izin boleh keluar abis check-in transit, saya langsung aja keluar pintu imigrasi lari tanpa bilang dulu.
Pas balik imigrasi, saya laporan, karena ga ada capnya, saya dimarahin lah.
Itu ada 3 petugas yang marahin saya karena seenaknya keluar gate imigrasi tanpa izin dulu, sampe bilang kalau kelakuan saya ini bisa ditindak dan masukin penjara (waks!!)
Tapi pas tau saya dari Jepang, mahasiswa, akhirnya dibolehin juga lolos di imigrasi.
(Lagian insyaAllah ga akan lagi2 deh :p)

Seru juga..
Direnungin, kalau saya ga naik maskapai murah meriah gini, ga mungkin bisa ngalamin hal-hal menegangkan dan bertemu dengan orang-orang baru.
Mungkin aja kalau naik Garuda atau penerbangan first class gitu, nyaman banget sih pastinya, tapi ga akan bisa ngalamin seru dan horornya kejadian-kejadian selama transit.

Tapi memang Allah Maha Baik.
Adaaa aja yang bantuin saya.
Pas kelebihan tas tangan, eh taunya ada kawan Malaysia (padahal baru ketemu di Haneda) yang sukarela bantuin masuk bagasi dia.
Pas mau ambil barang di dia abis sampai kuala lumpur, ketemu pasangan orangtua baik yang bisa dititipin tas ransel dan laptop saya, jadi dikiranya saya belum bawa tas tangan kan (hihi).
Subhanallah walhamdulillah..

Padahal udah mikir itu satu tas tangan di kawan Malaysia apa direlain aja.
Atau kalau harus check-in dan kelebihan tas tangan, tetep aja harus ada yang dilepas satu.
Tapi Allah mudahin..
Bisa lolos keluar imigrasi (walau pas masuknya dimarahin,hehe), ambil barang (jadi ga ada satu pun tas yang ga kebawa), ketemu kawan Malaysia baru yang nolongin, dan pasangan orangtua yang baik hati.
Subhanallah walhamdulillah..
Bener-bener deh pengalaman pulang naik Air Asia kali ini.
Walau tetep nyesel ga naik Garuda, tapi luar biasa kejadian, pertemuan, dan hikmah di balik semuanya.

*ya Allah, tolong berikan saya kepintaran dalam packing barang dan merencanakan bepergian*

1 Comment

Filed under cerita-cerita, memoar jepang

GIANT Program Angkatan 5

Beasiswa yang saya dapat ini dari pemerintahan Jepang, monbukagakusho.
Tapi bedanya, program beasiswanya yang spesial.
Kalau program biasa, U to U atau G to G, itu kedepannya untuk kuliah aja,
program spesial ini khusus untuk Mahasiswa Asia yang ga hanya untukkuliah master aja tapi ada tambahan kurikulum bahasa Jepang dan etika bisnis Jepang untuk kedepannya (diharapkan) lanjut kerja di perusahaan Jepang.
Dinamakan GIANT Program (Global Initiative on Asian Specialized Nuclear Power Personnel Program).
Lebih lengkapnya bisa diliat di website ini.

Kalau cerita gimana program khusus ini, pokoknya jungkir balik sambil kayang untuk belajar bahasa Jepang yang paling sopan dan tambahan kelas advanced nuclearnya.
Belum lagi tekanan dari program ketika masanya untuk ngelamar kerja.
Tapi alhamdulillah, pas jaman saya ini, karena pemerintahan Jepang lagi ga stabil dan perekonomian Jepang juga lagi ga begitu bagus, jadinya ada ketentuan untuk ga perlu kerja di bidang nuklir aja, boleh juga cari di bidang lain.
Selain itu, ga perlu juga kerja di Jepang, bisa kerja di negara sendiri selama itu perusahaan Jepang.

Saya adalah angkatan ke-5, sekaligus terakhir, dari program ini.
Setelah angkatan saya, udah ga ada lagi penerus program, alias programnya ditutup atau katanya sih dibikin program baru lagi.
Penerimaan untuk setiap angkatan itu per-satu semester atau 6 bulan sekali.
Saya masuk untuk kelas bahasa Jepang semester Haru (musim semi), dan masuk untuk kuliah masterndi semester Aki (musim gugur).

Untuk awal yang masuk program ini harus belajar bahasa Jepang intensif dulu selama 6 bulan untuk bisa lanjut kuliah master.
Karena program kuliahnya bukan program Internasional, jadi perkuliahan disampaikan dengan bahasa Jepang.
Mantap kali lah pokoknya waktu masuk awal kuliah itu,
cuman bisa bengong sama sekali ga ngerti kata-kata senseinya, karena kosa kata akademis yang dipakainya ga terlalu dipelajarin waktu kelas bahasa.

Angkatan pertama dari GIANT Program itu hanya 1 orang dari Thailand.
Angkatan kedua, ada 4 orang; dari Indonesia (K’Deby, FI ITB’03), Vietnam (Sang), Mongolia (Togo), dan Kazakhstan (Baha).
Angkatan ketiga, ada 3 orang; dari Indonesia (Kadek, EL ITB’04), Vietnam (Thong), dan Thailand (Wao).
Angkatan keempat, ada 2 orang; dari Mongolia (Agi), dan Thailand (Fon, tapi berhenti selepas kelas behasa).
Angkatan kelima, ada 5 orang; dari Indonesia ada Saya (F I ITB’05), Deden (EL ITB’05), Petrus (Teknik Nuklir UGM’05), dan Vila (Teknik Nuklir UGM’05), lalu terakhir dari Malaysia (Aliya, EL UTM’05).
Entah kenapa angkatan 5 yang terakhir ini banyak dari Indonesia dan baru ambil dari Malaysia (there must be some secret reasons,hmmm)

Pertama kali ketemu dengan Deden itu ketika wawancara beasiswa di Fisika ITB. Walau kami se-SMA dan se-kampus, tapi saya baru kenal dia ketika wawancara itu.
Lalu ketemu dengan Petrus, yang selanjutnya kami jadi panggil Peto, pertama kali di Kedutaan Jepang waktu urus Visa.
Terakhir ketemu Vila itu di Bandara Soekarno-Hatta. pertama kali ketemu Vila, jutek dan tomboy banget keliatannya. Sama sekali ga ngobrol hanya diem aja,hii..
Taunya pas udah lama kenal dan semakin kesini, malah semakin girly dan heboh juga orangnya.
Lalu ketemu Aliya ketika udah sampai di Narita. Pertama kali kontak dengan Aliya dan liat foto-foto fb dia keliatan sangat jaim dan serius, ternyataaa heboh luar biasa macem bayi manjanya minta ampuunn!

Waktu kemarin abis subuh saya dan Peto antar Aliya ke bus untuk pulang ke Malaysia,
setelah itu Peto ngajak ngopi-ngopi dulu, tapi karena masih pagi belum ada toko atau cafe yang buka,
dan hanya ada McD 24 jam aja, jadinya kami ke McD dulu lah sarapan sambil nunggu agak siangan.
Karena saya ga bisa makan-makanan burger McD, jadi saya pesan roast coffee dan apple pie, sedangkan Peto pesan chicken crispy burger dan cappucino.
Lagi sarapan ini, ngobrollah kami, yang emang biasanya kalau di kampus pun makan siang Peto suka minta ditemenin dan selalu ngobrol ngalor-ngidul.
Ngobrol mengenang dari masa lalu..
Bagaimana awalnya kami yang masih jaim dan keliatan serius,
sampai sekarang eeehh, taunya udah gokil-gokilan bareng aja.
Bagaimana berubahnya masing-masing kami.
Yang dulu itungan banget soal uang, tapi sekarang udah ga mikirin lagi, kadang seenaknya aja ngeluarin uang tanpa mikir.

Ternyata udah 2.5 tahun kami bersama sebagai angkatan terakhir GIANT Program.
Dari segi fisik, semuanya bertambah bulat! ahaha.. kecuali Aliya sih, pas mau nikah dia diet mati-matian.
Dari segi sifat, ada yang semakin kekanakan, ada yang lebih dewasa, ada yang jadi mengasingkan diri, ada yang masih sama suka menolongnya tanpa pamrih.. tapi hampir semuanya berubah.
Well, pasti suatu hari akan merindukan mereka, terutama yang suka kumpul bareng.
Masak bareng, makan bareng, jalan-jalan bareng, belajar bahasa bareng, ngeluh bareng, marah-marah bareng, ketawa bareng.
Mungkin bakalan paling kangen ama Peto kali ya..
Soalnya dia sering maksa ditemenin makan siang di kantin, udah gitu paling suka curhat-curhatan, saya juga sering banget nyusahin minta tolong ini itu sama dia, sampe terakhir pun dia yang nolongin angkut koper-koper sampai bus dan minjem uang, ahaha.

Sekarang setelah lulus, masing-masing punya jalannya sendiri.
Peto keterima di Toshiba Plant System, Yokohama, mulai kerja April tahun depan.
Vila keterima di Hitachi, Osaka, mulai kerja April tahun depan juga.
Deden keterima di Toshiba (main office), Tokyo, mulai kerja Oktober tahun ini.
Aliya keterima di Panasonic Network System, Malaysia, tapi sebenernya ga akan dia ambil karena dia terikat kontrak jadi dosen di Universitas dia (tapi sampai saat ini orang program ga ada yang tau doong).
lalu saya… inginnya sih keterima jadi menantu salah satu keluarga gitu yaah #eaaaaa ahaha, tapi alhamdulillah keterima di Panasonic Lighting Indonesia (PESLID) dan entah kapan mulai kerja karena menunggu saya sampai di Indonesia dulu.

Berpisahlah kami semua…
Tapi berjanji untuk reunian 5 tahun lagi di Sidney, Australia.
Semoga ada rezekinya.
Dan penasaran.. akan seperti apakah kami 5 tahun dari sekarang..

Bagaimana pun, bisa bertemu mereka semua ada rezeki yang tak ternilai.
Mereka mengajarkan saya banyaaakk sekali hal.
Walau berbeda agama tapi saling menghormati, walau berbeda sifat tapi saling memahami, walau berbeda tujuan hidup tapi saling menyemangati.
皆、元気だね..
大変お世話になった。ありがとう〜

Leave a comment

Filed under kawan-kawan, memoar jepang

Graduation Day

20120921-002059.jpg

Hari ini, merupakan salah satu hari yang spesial, karena akhirnya saya diwisuda juga untuk kelulusan studi master.
2.5 tahun, banyak hal yang terjadi.. Banyak sekali..
Senang, sedih, kesal, benci, rindu, datar, jengkel, galau, suka, duka, manis, pahit, tawa, tangis.. Semuanya..

Awal datang ke Jepang sebagai penerima beasiswa pemerintahan Jepang, tentulah sangat excited.
Menemukan lingkungan baru, kawan baru, makanan baru, metode belajar baru, budaya baru, pemikiran baru, pengalaman baru.
Sempat saya sangat benci dengan negara ini.. Karena negara ini telah menjauhkan saya dari orang-orang yang sangat saya sayangi.
Sempat juga sangat kesal dengan sensei bahasa, karena menjejali terus dengan tugas-tugas non-akademis kuliah.
Sempat sangat frustasi dan depresi dengan tekanan orang-orang program untuk mencari kerja disini.
Sempat sangat merasa sendiri, kesepian, terpuruk, dan menyedihkan karena menjadi orang yang lemah dan putus asa.
Sempat sangat merasa bodoh karena tidak bisa ‘move on’ dan selalu stuck dengan masa lalu yang sangat ga berharga untuk dipertahankan.

Tetapi, seiring waktu, seiring datangnya kejadian demi kejadian, seiring datang dan perginya orang-orang yang memberi pelajaran tentang hidup, seiring itu pula saya mulai berteman dengan keadaan disini.
Mencoba untuk tidak memaksakan diri lagi, tidak tergesa-gesa lagi, tidak membandingkam lagi, tidak berharap pada manusia lagi..

Pada saat pembelajaran itu semua, akhirnya saya jatuh cinta pada negara ini.
Pada lingkungannya yang bersih dan aman, masyarakatnya yang ramah, pelayanannya yang profesional, fasilitasnya yang terbaik, langitnya yang indah, airnya yang jernih, makanannya yang sehat, bunga sakura di musim semi yang cantik, bunga matahari di musim panas yang segar, daun warna-warni di musim gugur yang menyejukkan, dan saljunya yang putih menghangatkan..

Pada hari ini saya diwisuda..
hilang semua rasa berat, beban, sedih, kesal, benci, tangis, sesak, dan semua hal yang menghimpit sebelumnya.
Hilang entah kemana..
Yang ada hanya rasa lega dan ringan.

Pada hari ini saya diwisuda..
Memakai kimono dan hakama, pakaian khas tradisional Jepang ketika kelulusan kuliah.
Nama saya dipanggil di aula, menerima ijazah dan medali simbol lulusnya studi master saya.
Merasa sangat ringan.. Tidak ada beban menghimpit yang dulu selalu mengganjal.
Hanya ada senyuman.

Pada hari ini saya diwisuda..
Walau tidak ada mamah dan ayah yang mendampingi, tetapi semuanya untuk mereka.
Untuk kasih sayang mereka, untuk perjuangan mereka, untuk pengorbanan mereka.

Terima kasih untuk semuanya.
Terima kasih…

 

20120921-003653.jpg

Leave a comment

Filed under memoar jepang

Jelajah Jepang; Hari 7 (The End)

29 Agustus 2012

Hari terakhir para keponakan saya berlibur di Jepang.
Hari ini saya ajak mereka ke Shimamura, departemen store khusus jual baju gitu.
Tempat terakhir untuk jalan-jalan liat oleh-oleh yang belum kebeli.

Di Shimamura juga pada ga kontrol.
Soalnya bajunya bagus-bagus dan mereka beli untuk orangtua, keponakan lain, dll.
Memang bahaya nih Shimamura, karena setiap kesini pun saya pasti belanja baju, huhuhu.

Sebenarnya pesawat mereka itu besok, 30 Agustus 2012 jam 12 siang.
Tapi jatah JR Rail Pass mereka berakhir hari ini.
Jadi, demi memanfaatkan fasilitas tiket JR Rail Pass untuk naik Narita Express, jadinya mereka memutuskan untuk berangkat dari malam dan menginap di Narita.
Jadinya, sore hari udah packing akhir dan menikmati Jepang dari daerah saya untuk terakhir kali liburan ini.

Untuk makan malam, saya ajak beli bento ayam karaage halal deket kampus.
Masih aja keponakan-keponakan saya ingin disini dan masih banyak barang yang dipengen.
Lalu kami janjian aja suatu saat nanti sama-sama liburan ke Jepang lagi.. Aaamin.

Mumpung keponakan saya berempat itu dateng, jadinya saya sekalian nitip barang-barang untuk dibawa pulang.
1 koper besar dan 1 koper kecil,hehe.
Tapi hampir aja ga bisa dibawa, soalnya mereka aja udah bawa barangnya buanyaaaakkk banget.
Jadi saya bawa koper saya sampai Shinjuku yang kemudian mereka bawa naik Narita Express ke Narita.

Pas perpisahan di Shinjuku dan melihat mereka jalan menjauh, rasanya sedih, hiks.
Jadi ngerasa sepiiii.. setelah seminggu bareng mereka kemana-mana, tidur bareng, makan bareng, di kereta bareng, denger ocehan mereka yang ga berhenti nanya ini itu, penasaran ini itu, dll., tiba-tiba siiiiinggg, sepi lagi.
Mana temen se-apato saya lagi ke Korea pula 10 hari, jadi belum pulang.

Memang bener ya, kalau ingin tau karakter orang dan semakin deket itu harus udah ngelewatin fase jalan-jalan bareng, makan bareng, tidur bareng, di satu ruangan bareng, di satu kendaraan bareng, diskusi bareng,, huhu.

2 Comments

Filed under jalan-jalan, memoar jepang