Category Archives: Uncategorized

Memilih Obgyn

Dikarenakan sekarang lagi tinggal di kawasan Tangsel, tepatnya di BSD, jadi untuk bolak-balik Bandung itu ga efektif setiap minggunya. Macet shaayy.. perjalanan biasa aja kalau lancar itu 2,5 – 3 jam. Kami memilih pulang ke Bandung kalau ada long wiken aja. Sekarang ditambah pembangunan ini-itu di sekitaran Bekasi yang nambah macet. Mungkin minimal lancar 4-5 jam BSD-Bandung.

Beda ketika dulu tinggal di cikarang selatan. Keluar cikarang udah ga perlu ngelewatin gerbang Cikarang Utama, apalagi Bekasi, bhabhay.. Jadi bisa hanya 1,5 jam ke Bandung (kalau lancar). Jadi waktu hamil yang pertama, bisa 2 minggu sekali pulang Bandung. Bisa cek-ap di obgyn langganan (Dr. Widyastuti) cukup sering. Sekarang juga insyaAllah rencana lahiran sama Dr. Wid di Bandung. Saya masih stick into dsog ini karena walaupun preman pas periksa, Dr. Wid ga pernah bikin hariwang. Alhamdulillah, lahiran dengan normal dan lancar sekali. Affirmasi positif itu sangat, sangat, sangat penting buibu.

Kalau obgyn di Cikarang, saya dengan Dr. Aryati di Siloam Lippo Cikarang. Walau harus nunggu berjam-jam sampe tengah malem, tapi sama Dsog nya nyaman. Detail waktu meriksa sambil dijelasin info-info sampe perintilan. Seneng sama Dr. Aryati ini, walau ga bisa lahiran sama beliau.

Karena jarang pulang Bandung untuk cek sama Dr. Wid, di BSD saya cek sama Dr. Elita di Omni Alam Sutra. Dr. Elita ini enak banget periksanya, orangnya lembut, dan ga tergesa-gesa. Hanya aja, kadang suka ngeluarin statement yang bikin hariwang. Contohnya: kemarin pas cek adik di usia 23-24 week, posisinya melintang, kata dsog nya itu posisi sungsang. Tapi kan usia segitu masih muter-muter janinnya, jd masih wajar mau berbagai posisi juga. Kalau udah usia 32 week-an, baru di cek lagi posisinya. Harusnya udah posisi turun, kepala di arah jalan lahir.

Haiissh, diomongin gitu kan jadi kepikiran yak. Alhamdulillahnya, jadi memperbanyak dan memperlama sujud. Inget Miza dulu yang tau-tau udah posisi di bawah dan siap untuk nongol.

Bismillah.. insyaAllah sehat! lancar! normal! nikmaatt!!

 

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Hanya kurang dari 30 hari

Hanya kurang dari 30 hari, perkembangan Miza melesat cepat.

Yang saya inget, waktu umurnya pas 12 bulan, Miza masih belajar berdiri dan melangkah 1-2 langkah. Masih jatuh-jatuh dan masih banyak merangkak. Tapi, dalam hitungan hari, hingga sekarang kurang 1 hari menuju 13 bulan, Miza udah bisa jalan kesana-kemari. Mungkin besok udah bisa lari marathon :p

Makin capek ya karena ngikutin Miza yang lagi hobi jalan-jalan walau masih sempoyongan. Ditambah, sekarang udah kenal banget sama mamaknya ini, jadi kalo lagi “ogo” (manja) ga mau lepas dari saya. Kebayang kalo punya beberapa anak yang usianya deketan.. sekalian capeknya sih *ayaahh, kode ini, kodee, mwehehe* dibalik itu semua, pastinya menyenangkan 🙂

Yang paling bikin menguras air mata lebay adalah menu makannya Miza. Karena semenjak 1 tahun udah mulai dikenalin rasa gula dan garem, jadinya sekarang milih makannya. Udah ga mempan dikasih oseng-oseng simpel ala bayi dulu. Udah bisa ngelepehin makanannya -,- jadi harus cari resep yang bisa masuk lidahnya.

Beberapa hari ini Miza lagi ga mood makan nasi, pengen ala bule makannya pake pasta. Bisa masuk nasi kalo udah laper berat abis olahraga naik-turun tangga atau bolak-balik ke rumah sepupu di sebelah. Emang bener ya, jadi Ibu itu otomatis bakalan bisa masak. seperti dipaksa ke pasar, masuk dapur, dan liat-liat resep buat makan sekeluarga.

Komitmen saya pokoknya selama masak di rumah ga pake MSG! resikonya, masakan ane masih hambar cuy. Kadang keasinan, sering ga ada rasa, bentuk ga menarik *fyuh* kecuali kalo ngikutin takaran resep dengan baik dan benar pengennya langsung upload deh. Alhamdulillah, suami ga pernah komplen. Ikhlas lahir bathin makan masakan saya itu, heuheu. I love you, Ayahh :*

Ya Allah, berikanlah Hamba kekuatan untuk rajin masak, supaya tambah terampil, tambah enak, dan semua makan dengan lahap.. Aamiin.

 

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Last Day as Office-Working Mom

PhotoGrid_1461640327538

Akhirnya, hari terakhir duduk di hadapan komputer kantor. Setelah berstatus pensiunan dini per-29 Februari 2016, lalu karyawan kontraktor selama 2 bulan, perjalanan karir saya sebagai buruh pabrik lampu ini berakhir. Antara senang dan sedih, tentu saja..

Senang, karena bisa fokus di rumah sama Miza dan saatnya melatih kemampuan pekerjaan rumah tangga yang sekarang masih sekedarnya. Nanti bisa capek sendiri liatin Miza main yang ga mau diem, kasih makan MPASI Miza langsung, nenenin langsung (ga perlu pompa-pompa lagi), uwel-uwel Miza yang makin emeeesshh, nyuci baju, nyuci piring, nyetrika, nyapu, beberes, masak, dan pekerjaan rumah tangga lainnya.

Sedih, karena pisah dengan aktivitas rutin setiap hari kerjanya dan temen-temen di kantor. Berpisah dengan internet kencang di PC kantor dan makan siang sambil rumpi dengan ibu-ibu, terutama, berpisah dengan transferan rutin gaji di akhir bulan yang selalu dinanti, ahaghaghaghag. Tapi, inilah keputusan yang sudah saya ambil. Memilih pensiun dini dan mulai bekerja di rumah saja.

Total bekerja di pabrik lampu ini baru 2 tahun 5 bulan. Masih balita kalau dibanding senior-senior yang udah belasan dan puluhan tahun. Walau baru sebentar waktu yang sudah terlewati itu, banyak sekali pengalaman yang saya dapat. Sebagai seorang yang punya jobdesk jalan-jalan dan ngurusin hubungan internasional, saya banyak berkenalan dengan orang-orang baru di luar kantor, menikmati fasilitas penerbangan GA dan hotel -hotel kece dari kantor, hohoho. Tapi hal yang paling saya syukuri berada di kantor ini adalah saya jadi pribadi yang lebih terbuka, supel, dan percaya diri.

(pernah saya bahas nih) Kan sewaktu di Pasuruan, saya sempat jadi wanita yang pemalu dan memilih diam di belakang komputer. Kalau disuruh keluar kantor ketemu klien, yang ada saya panas dingin dan cari beribu alasan supaya diem aja di kantor (kalau keluar kemping mah, saya paling semangat). Saya ga pede dengan kemampuan yang dipunyai. Tapi semenjak diutus ke Cikarang ini, dengan bos yang lebih high profile menendang saya keluar kantor muluk, lambat laun, mau ga mau, saya harus menarik-mengeluarkan nafas, dan mendobrak diri supaya percaya diri ketemu orang-orang baru. Sebenarnya, ini pekerjaan yang menyenangkan karena lebih ke aktivitas bergerak, banyak sekali pengetahuan baru di bidang komunikasi/relasi/ekonomi/sosial/politik/ hukum/budaya/bahasa dan ga sekedar memutar otak menghitung Profit/Loss/cost produksi/sales di excel.

Alhamdulillah, terima kasih untuk pabrik lampu cabang Cikarang Selatan yang sudah mau mempekerjakan saya, yang sebagian besar kerjaannya numpang ngadem AC dan internetan, hehehe *hampuraa*. Terima kasih untuk pakbos besar yang luar biasa bisa bikin saya semakin percaya diri dan enjoy kerja di luar kantor, sampe harus sabar mengelus dada dengan permintaan shocking-me yang suka di last minutes. Terima kasih untuk pakbos kecil yang suka berbagi ilmu dunia kerja, dunia kosmetik (yuk cyiin), dan salad sarapannya. Terima kasih untuk teman-teman dengan berbagai karakter ajaib (asli ajaib2 semua) yang setiap hari kita kulineran selalu, will be missing you gals. Terima kasih para relasi di luaran sana yang selalu memberikan akses kemudahan berkunjung dan oleh-oleh luar negerinya.  Terima kasih sudah banyak memberikan memori indah dalam hidup saya. Terima kasih semuanya!!!

PhotoGrid_1461640222915

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kerja, kisah jumat, Uncategorized

Batpil, Demam, Diare

Menjelang seminggu usianya yang ke-7 bulan, Miza terserang sakit borongan; demam tinggi, diare, dan flu. Demam sampe 40 dercel dan diare sampe 8x sehari.. hikshikshiks, sedih sekali.. beberapa hari Miza ga mau makan, dikasih finger food ga mau, apalagi dikasih bubur-buburan, yang ada cuman dilepeh-lepeh. Walhasil hanya nyusu aja dan berat badannya berkurang drastis T______T Ke dokter anak deh periksain Miza yang demam udah 3 hari. Dikirain mau tes lab, ternyata hanya diagnosa demam biasa. Dikasih obat diare, flu, dan suplemen penambah nafsu makan.

Flu Miza ini kayaknya berasal dari ketularan temen-temennya di daycare yang lagi pada flu. Soalnya sebelumnya kan Miza masih sehat-sehat aja, pas pulang dari daycare tiba-tiba jadi pilek. Salah satu kekurangan daycare yang ga dipisah antara anak sehat dan sakit, jadinya gampang tertular ya. Jadinya seminggu setelahnya Miza ga masuk daycare dulu, karena masih pemulihan sakit dan biar ga ketularan/menulari.

Suatu pagi Miza menangis dan saya lihat ada warna putih di gusi bawahnya. Ooh, ternyata Miza tumbuh gigi. Mungkin juga demam itu karena mau tumbuh gigi. Memang sih abis giginya itu muncul, demam tingginya berkurang dan hanya anget aja badannya. Horee.. Selamat datang gigi baru.. nenen pun mulai sakit deh.

Diare Miza ga tau karena dia suka gigit apapun yang ga bersih jadi masuk kuman, atau karena sebelumnya Ibunnya ini lagi seneng banget makan pedes. Malah sampe makan ayam penyet yang sambelnya bikin ilang ingatan *haha, lebay*. Yaa, solusinya sih saya ga makan pedes lagi dan makanan/mainan Miza lebih bersih.

Untuk makan, metode BLW Miza harus saya kesampingkan dulu dan menggantinya dengan puree/bubur. Saya bikin gasol beras merah dicampur ikan salmon, atau gasol beras merah dicampur ayam kampung, brokoli, dan wortel. Sempet masuk dimakan, tapi masih sedikit sekali. Pernah juga pisang dan alpukat dikerok dan langsung dimakanin, lumayan mau ditelan. Kerasa banget ketika gendong Miza jadi lebih ringan, huhuhu.

Saya curhat ke cuami, merasa bersalah jadi Ibun kok ga bisa ngurus anak. Miza sampe sakit begitu dan jadi kurus. Walau pernah diingetin grup ibu-ibu kalau ga boleh merasa begitu karena bagaimana pun kita sudah dan sedang berusaha. Kata cuami juga, positive thinking aja. Namanya juga punya bayi yang masih rentan apapun. Baiklah, perjuangan ibadah ini masih panjaaang.. masih harus terus Semangat!

Agak horor nih besok Miza mau imunisasi pasti ditimbang.. duh kemarin aja udah turun 0,2kg. Semoga aja berat badannya ga berkurang banyak atau syukur-syukur naik. Sekarang sih Miza udah mulai berkicau dan guling-guling lagi. Alhamdulillah, demam dan diarenya udah ilang, tinggal pilek dan batuk. Segera sehat lagi yaa cinta Ibun..

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, being a mommy, Uncategorized

6 Bulan dan BLW

Horeee, 16 Maret 2016 Miza genap 6 bulan.. Alhamdulillah, sehat selalu (walau sempet batuk pilek sih) dan makin aktif aja. Udah ga bisa diem, joget-joget gaya cacing kepanasan, hihihi. Dan yang paling Alhamdulillah, Miza bisa full Asi selama 6 bulan kemarin. Officially, he is bayi asix.. sixasix.. Semoga masih bisa nerusin ASI sampe 2 tahun nanti, Aaamiin. Kemarin Miza ditimbang BB 8,5 kg dan TB 70 cm. Kenaikannya sedikit sih, tapi kayaknya no problemo, masih semok mybigbabybalabala, ^___^

Tentu aja, udah masuk usia 6 bulan, berarti saatnya Miza mulai mamam MPASI. Karena kan ASI aja udah ga mencukupi lagi kebutuhan nutrisi dan gizinya. Semenjak Miza umur 4 bulan, saya udah riweuh nanya ibu-ibu, browsing-browsing dan baca-baca, tentang MPASI. Gimana mulainya, makanan yang bagus apa dulu, peralatan apa aja yang diperluin (udah diposting disini), dll. Cukup deg-degan soalnya bakalan sendirian mulai ngasih makan tanpa didampingi yang udah pengalaman. Tapi berdasarkan ke-sok-tahu-an dari baca-baca dan liat-liat yutub tentang MPASI, bismillaah, lets go kita mulai mamam.

PhotoGrid_1458172481674

Hasil dari browing dan baca sana-sini, yep! diputuskanlah MPASI Miza akan ber-BLW-an. Yang artinya, peralatan MPASI bulan lalu beli itu enggak perlu, ahahaha (nangis mubazir). Belum tau sih, Gakpapa deh, siaga aja alat-alat nya kalo sewaktu-waktu dibutuhin. Baby Led Weaning/BLW means, no puree dan no suap-suapin. Bayi udah diajak makan sendiri dengan makanan finger food (yang lunak dulu tentunya) yang dimakan dengan tangannya sendiri. Emaknya nyodorin dan merhatiin bayi makan aja.

Saya menetapkan akhirnya milih metode BLW, karena tertarik dengan benefit yang akan didapat (katanya). Antara lain :

  1. Anak belajar makan sendiri, mengeksplor makanan sendiri, dan mengetahui tekstur & rasa asli dari makanan.
  2. Melatih motorik dan kerjasama tangan-mulut-mata saat makan.
  3. Kedepannya, menghindari anak jadi picky eater, mengulum makanan, atau GTM (Gerakan Tutup Mulut).
  4. Anak makan sama dengan ortunya makan. Tinggal dipilih yang masih sesuai usianya dan belum gula-garam-msg-instan.
  5. Ga perlu puree/saring. Ini nih yang paling bikin tertarik. Ga terlalu repot bikin puree atau saring-saring makanan. Tinggal potong makanan dan kukus, ready to be served deh. Walau tetep aja sih akhirnya repot bebersih hasil perang makannya, heuheu.

Ada juga kekurangannya yang saya alami sendiri waktu mulai BLW :

  1. Messy. Tentunya itu makanan dilempar-lempar dan diremas-remas dulu sebelum bisa masuk mulut.
  2. Gagging. Pertama kali nyoba makan, Miza langsung keselek. Dan dia batuk-batuk untuk ngeluarin benda yang bikin keselek sampai keluarlah itu butiran makanan dan lanjut lagi mamam. Memang BLW ini bakalan sering bikin bayi keselek (gagging not choking), tapi bayi punya sistem pertahanan sendiri untuk ngeluarin hal yang bikin keseleknya. Tentunya liat Miza batuk-batuk keselek kan sebenenernya panik, tapi katanya harus tenang dan liat dulu reaksi bayi. Ternyata bayi emang cerdas loh, bisa jaga dirinya sendiri.
  3. Hanya sedikit yang kemakan. Soalnya kan banyaknya dimainin dan namanya baru makan, pastinya ga langsung nyosor dimakan semua. Takpapalah, lagipula hingga usia 1 tahun, MPASI hanyalah untuk having fun dulu.. yang utama tetep dari susu/ASI, selama BB nya tetep on track.
  4. Orang yang lebih tua hebohh.. hahaha. Pertama kali dikirimin video Miza mamam sendiri, langsung ditelfon Yangti-nya, “itu beneran makan begitu?” Sebelumnya udah saya kirimin artikel tentang BLW. Buat pengetahuan Nenek sama Yangtinya. Neneknya sih udah dikasih tau duluan waktu ke Cikarang minggu lalu, jadi ga terlalu heboh. Yangti-nya yang terkaget-kaget liat bayi 6 bulan udah ngunyah-ngunyah makanan ‘keras’. Waduh, apalagi Yangyut-nya nih :p

PhotoGrid_1458044703883

Dan inilah MPASI Miza pertama, yaitu Brokolii.. yeaayy! berhasil dicoba sedikit dan diisep-isep. Sehari masih 1x dulu dikasih MPASInya karena masih penyesuaian.

Semoga bisa sukses MPASI metode BLW ini dan Miza sehat selaluuuu.. Aaamiin.

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, BLW 6 bulan, BLW-Indonesia, Uncategorized