Category Archives: kehamilan kedua

2 Hari Berturut-turut Cek Kehamilan

Ah, ini mau cerita pengalaman minggu kemarin waktu long wiken di Bandung. Libur tanggal merah itu hari kamis, kami naik kereta ke Bandung siang. Yaa, sekarang udah agak familiar dengan per-kereta-an menuju Bandung, antisipasi macet di cipularangnya yang bikin males. Jumat bukan tanggal merah, tapi saya dan suami ambil cuti, sekalian emang rencana hari Jumat mau nyoba kontrol di RS Limijati sama Prof. Sofie.

Sesampainya di Bandung hari Kamis menjelang sore itu, saya dan suami dijemput mamih, bea, dan Miza (yang udah 10 hari duluan ke Bandung). Lalu, kami ke Limijati untuk daftar pasien baru dan cek jadwal si dokter. Sayangnya, waktu saya daftar, Prof. Sofie lagi cuti sampai awal bulan depan, dan terpaksa saya pilih DrSpog lain yang available hari Jumat.

Entah kenapa saya pilih Dr. Yena M. Yuzar, yang ternyata antrian pasiennya banyak juga. Jadwal praktek pagi udah abis, jadi saya kebagian slot di jadwal sore. Yaa, gpp deh, semoga dengan banyaknya pasien ini Dr. Yena bisa enakeun pas kontrolnya. Jadi di limijati saya hanya daftar baru dan ambil antrian slot Dr. Yena untuk hari Jumat sore.

Jumat pagi, sehabis olga di Gasibu, saya ke Limijati untuk ambil nomor antrian periksa. Jadi ke Dr. Yena atau Prof. Sofie itu ada 2x daftar; yang pertama daftar kuota, bisa dari 2 minggu sebelumnya, dan yang kedua daftar antrian periksanya, yang diambil pas hari-H. Karena bejibunnya pasien, setiap praktek dibatasi kuota hanya 15-20 pasien aja.

Sepulang dari Limijati, kami istirahat aja di rumah, nunggu Miza selesei bobok siang juga. Abis ashar baru berangkat menuju Limijati, yang mana jalanan macet ya. Jadi mikir lagi untuk lahiran di Limijati. Sampai di Limijati, saya urus-urus form asuransi dulu. Karena dapet antrian periksa nomor 2, jadi ga terlalu lama nunggu untuk masuk ke ruang praktek Dr.Spognya. Dokternya udah agak tua, tapi masih seger. Tanpa basa-basi, sebelum saya duduk di kursi pun udah disuruh langsung tiduran aja di kasur periksa. Seperti biasa di USG dan dokternya masih silent.. siiiinnggg.. lalu bilang ‘bagus’. Udah deh.. krik,krik,krik…

Lalu duduk di kursi berhadapan dengan dokternya. Ga banyak bicara juga, hanya bilang bbj masih kecil harus banyak makan. diresepin vitamin asam folat, kalsium, dan zat besi, trus ditanya kapan bisa kontrol lagi next 2-3 minggu. Gw mikir ‘kontrol ke dokter ini lagi? enggak deh cyiin’ jadi saya ga janjiin bisa dateng untuk kontrol kapan berhubung bukan domisili di Bandung.

Suami pun yang ikutan nonton saya diperiksa cuman bisa krik,krik,krik,,, dan akhirnya bilang ‘besok cek ama Dr. Wid aja deh’, heuheuheu.. iya deh, saya juga sangat ga puas, jdnya minta mamah untuk daftarin kontrol ke Dr. Wid Sabtu paginya. Sepulangnya dari Limijati, suami ga puas juga dengan kondisi crowdednya Limijati, baik di parkiran atau di dalemnya. Padahal udah sore banget dan hari kerja loh itungannya. Jadi suami ngajak ke Hermina Pasteur untuk tanya-tanya kamar bersalin. Terakhir lahiran Miza tahun 2015, siapa tau udah berubah harganya.

Sampai di Hermina Pasteur, emang ga se-crowded Limijati. Saya langsung ke informasi untuk nanya tentang paket melahirkan. Gak pake lama dan gak pake antri. Setelah dari Hermina Pasteur, suami ngajak ke Melinda 2 di Pajajaran, untuk nanya2 lagi paket melahirkan disana, dan Dr. Wid pun praktek disana. Melinda 2 lebih sepi lagi dan bangunannya lebih bagus lagi.

Setelah berkeliling RS untuk tanya paket melahirkan sampai Miza ketiduran di mobil, kami pun pulang dan udah mencoret RSIA Limijati dari tempat melahirkan nanti. Tinggal 2 opsi antara Hermina Pasteur (lagi) atau Melinda 2. Yang bikin suami pun bingung. Kalau dari segi harga, berdasarkan kelasnya, Limijati dan Melinda 2 itu persis hampir sama, hanya saja dengan harga yang sama itu di Limijati untuk 3 hari sedangkan di Melinda 2 hanya untuk 2 hari. Kalau di Hermina Pasteur, relatif harganya untuk 3 hari lebih murah sedikiitt saja.

Pertimbangan Hermina dan Melinda 2 ini karena Dr. Wid praktek di dua RS tersebut. Saran Dr. Wid sih mending di Melinda 2 aja karena belum kerjasama dengan BPJS, jadi relatif lebih sepi. Sedangkan Hermina Pasteur karena udah kerjasama dengan BPJS, jadinya udah kayak pasar, kata Dr. Wid. Hanya saja, Melinda 2 ini karena bukan RSIA dan konsep RSnya sangat terbuka (hanya ada satpam di luar RS saja), jadinya ga room-in antara Ibu dan bayi. Pisah-pisah gitu ruangannya, karena khawatir terhadap keamanan si bayi. Hmm.. gimana ya.. agak berat soal peraturan RS yang ini.

Besok paginya, abis beres-beres mau cek-out garunggang dan cek-in Kiara, kami ke Kimia Farma tempat Dr. Wid praktek. Biasa yaa, klo jadwalnya jam 9, tapi dokter baru dateng jam 11:30, fyuh.. baru masuk ruangan periksa jam 12:30 lebih. Well, at least, walau singkat diperiksanya, lebih puas sama Dr. Wid karena dijelasin ketika periksa. Alhamdulillah, sehat dan bagus, hanya berat janin yang masih banyak kurangnya.  Masuk 8 bulan harusnya minimal udah 2 kg lah, tapi bbj masih 1,5-1,7kg. Walhasil, saya minta si vitamin pamungkas penambah berat janin, Glutrop. Sambil curhat kalo sebenernya kemarin baru periksa juga, agak khawatir dengan USG 2 hari berturut-turut. Tapi kata Dr. Widnya gak apa2, ga masalah. Ok, lega deh.

PR banyak untuk naikin bbj sampai lahir nih, harus makan bwanyaaakkk.. semoga adek-to-be bisa lahir dengan berat yang normal, sehat, dan sempurna. Hyosh!

Advertisements

Leave a comment

Filed under kehamilan kedua

Laper Lemot, Kenyang Bego, Sprint!

Hari senin, mulai masuk kerja setelah long wiken 4 hari di Bandung itu bikin loadingnya laaamaaaa.. Terlebih hari Senin ini saya telat dateng kantor, ga bisa sarapan dulu yang bikin lemot, dan makan siang malah kekenyangan yang bikin bego. Fyuh, hidup, hidup. Sebelnya, saya ini tipe yang suka kepikiran berlebih kalo telat dari jadwal. Padahal sebenernya bisa santai aja sih, dateng telat kantor berarti pulang telat, that’s it. Tapi, langsung kesel sendiri kalo mikir bakalan telat dateng. Misuh-misuh semenjak di ojol otw kantor. Yang efeknya ga baik untuk janin kan. Lagi ga hamil aja tetep harus mengatur pikiran tenang dan positif, apalagi kalo lagi hamil gini. Kan pengen nanti anaknya jadi anak yang ceria, cerdas, positif.. berarti dari semenjak di perut harus diajarin untuk selalu berpikir tenang dan positif. Fyuh lagi..

Dan hubungannya dengan sprint, terakhir cek-ap adek-to-be kemarin di Bandung, beratnya masih kurang banyak untuk bisa melahirkan pada waktunya. Bedanya hampir sebulan doong, antara prediksi hari pertama haid terakhir dan berat asli si janin di kandungan. Jadinya, pas kemarin kontrol di Dr. Wid, saya minta vitamin pamungkas, namanya Glutrop.

Waktu hamil Miza dulu juga sama, karena tetep bbj rendah, jadinya Dr. Wid kasih vitamin Glutrop ini biar makanan yg emaknya makan bisa terserap maksimal ke janin. Di akhir-akhir, keliatan banget bbj Miza langsung melesat. Ini juga akhirnya saya minta ke Dr. Wid lagi untuk sprint berat adek-to-be.

Emang sayanya jg sih, entah kenapa males banget makan. sekalinya makan pun, sukanya berkarbo dan lemak tinggi yang larinya ke berat emaknya yang nambah. Walhasil walau udah naik 10kg, tapi bbj masih dibawah 2 kg, huhuhu.

Selain suplemen si Glutrop ini, harus makan yang banyak protein, biar terserap semua ke janin. Yaa, ga minta bbj yang berlebih, pokoknya cukup pada saat melahirkan nanti, sehat dan sempurna, udah itu aja.

Bismillah, di bulan terakhir ini, harus semakin menguatkan doa, makan, dan usaha!

Leave a comment

Filed under kehamilan kedua

[32 weeks] Mbaknya lagi hamil?

Fyuh.. balada bodi yang kalo hamil ga terlalu gede, jadinya udah masuk 8 bulan pun, di KRL tetep aja ditanya “Mbaknya lagi hamil?”.

Padahal ini perut udah melendung luar biasa semenjak masuk trim-3. Walau emang sih dibanding sama bumil lain, masih kalah gedenya. Perut 8 bulan gini aja sama kayak 4 bulannya temen se-lantai di gedung kantor.

Dsog yang sekarang di Omni sih ga pernah mengeluhkan berat badan janin (bbj). Yang artinya masih oke dong. Gak kayak waktu hamil pertama, Dsog di Bandung dan Cikarang pasti protes soal bbj yang kecil. Orang-orang sih bilang kalau anak pertama biasanya lebih gede nanti lahirnya. Tapi kalau diliat dari bentuk perut, kayaknya sama aja kayak yang pertama yes.

Ah, apapun lah, yang penting baby-to-be ini lahir dengan sehat dan sempurna. Saya bisa lahiran dengan normal lagi, lebih nyaman dan indah lagi seperti lahiran pertama. Aamiin.

Oya, udah dari minggu lalu Miza ada di Bandung. Jadi ini fase terlama Miza jauh sama ortunya, 10 hari. Soalnya eyang2, mamih, akik, ateu2 nya minta Miza agak lama di Bandung. Yasudahlah, sekalian juga ateu nya lagi pulang ke Indonesia dan mau ke BSD, jadi sekalian jemput Miza dibawa ke Bandung.

Suka sedih sebenernya, karena kalau vidkolan sama Miza, malah nangis manggil2 Ibun atau hapenya dipeluk.. huhuhuhuhu. Tapi, sebentar aja ini ya Miza main2 dulu di Bandung. Besok udah ada Ibun ama Ayah lagi jemput Miza di Bandung.

Gimana nanti ya Miza kalau udah punya adik. Akur-akur ya sayang2nya Ibun. Jadi kakak yang ngemong adiknya, dan jadi adik yang sayang kakaknya selalu.

I love you all :*

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan kedua

[28 weeks] Babymoon to Carita

Dalam rangka memasuki tujuh bulannya si adik-to-be, kami berlibur ke Carita *yeaaaayyy!

Entahlah tetiba Ayahe pengen vitamin-sea dan ngusulin ke Anyer. Tapi karena mepet banget ngajakinnya, pas nyari-nyari penginapan itu udah banyak yang full. Alhamdulillah, h-1 keberangkatan kami, Ayahe dapet hotel di daerah Carita. Lebih jauh dari Anyer, tapi liat reviewnya sih bagus. Sekalian second babymoon yaa Ayaheee, hohoho.

Kami bertiga berangkat hari Jumat, 25 Agustus. Saya dan suami cuti kantor. Pagi harinya sebelum ke Carita, saya ada jadwal kontrol rutin bulanan, karena pas juga udah masuk minggu ke-28 (tujuh bulan). Alhamdulillah, pas kontrol keadaan adik-to-be sehat dan aktif. Pas di USG, keliatan banget muka adik-to-be yang buleud, idung buleud, mulut lg mangap-mangap, pokoknya jelas banget kalo ini mah muka Ibun-nya deh *Ayahe ga kedapetan lagi, hihihi.

Setelah selesei cekap dan suami sholat Jumat, kami langsung berangkat menuju tempat penginapan di Carita. Kalo dari Waze sih diarahin sekitar 3,5 jam. Alhamdulillah selama perjalanan lancar jaya, mungkin faktor hari kerja dan bukan long-weekend yaaa. Selama perjalanan Miza jg bobok, karena udah waktunya. Jadi langsung bablas ke Carita sambil nunggu Miza bangun buat makan.

Sampai di Carita sekitar jam 3:30 sore, pas Miza bangun, pas udah kelaperan karena belum makan siang juga. Kami kebingungan mau makan dimana karena ga tau resto yang enak. Jadinya randomly pilihlah tempat makan pinggir pantai. Pesan ikan bakar dan udang asam manis. Tipikal pinggir pantai ya, jadi seafoodnya kerasa seger. Tapi efek di pinggir pantai, Miza bukannya makan malah langsung pengen main air dan lempar-lempar pasir  -,-

Setelah makan, kami langsung ke penginapan yang ga jauh dari tempat makan, Hotel Bali de Anyer. Recommended! Hotel yagn baru berdiri awal 2016, jadi fasilitas masih oke. Ditambah karena bukan long weekend, kolam renangnya serasa milik sendiri, hahaha. Walau ga ada opsi kolam renang untuk anak-anak sih. Jadi Ayahe harus gendong-gendong Miza selama berenang. Kami booked untuk 2 malam, dan puas banget bisa rileks di Hotel ini.

Untuk ke pantainya, kami pergi hari Sabtu pagi ke Pantai Pasir Putih yang ga jauh dari Hotel. Pantainya sih masih the best Belitung, jadi cuman sebentar aja, tapi lumayan buat ngenalin Miza sama ombak dan main pasir. Pulang dari pantai, kami nyebur lagi deh di kolam renang hotel, enak bangeett.

Siang hari pas waktunya makan siang, seperti biasa, Miza bobok dan kami mager di kamar hotel *panas boook!* jadi kami mutusin untuk istirahat di kamar hotel selagi nunggu Miza bangun. Dan baru bangun itu sore hampir jam 4!! Karena udh kukuruyukan ini perut, kami langsung cus nyari tempat makan. Suami udah search kalo yang rekomended itu Otak-otak Bu Entin di arah Pandeglang. Yowis lah, dicoba dulu.

Sampai di Rumah makan otak-otak Bu Entin, kami langsung disuguhi otak-otak dan seafood bakar (dikirain harus mesen dulu trus nunggu lagi buat dimasak). Ternyata udah prasmanan kayak di RM padang gitu. Dikasih semangkok urap, semangkok tempe kering manis, semangkok keringan ikan manis, semangkok semur jengkol, sepiring otak-otak, sepiring seafood bakar isi ikan-cumi-udang, beserta sambal-sambalnya, dan sebakul nasi.

Saya pikir karena kemarin udah makan ikan dan udang, kali ini mau nyoba cumi aahh.. ambillah cumi bakar yang satu tusuk isi 4 ekor.. hap! jrengjreeenngg.. maasyaAllah, enaaakkk bangeeeettttt! lebay sih, tapi kayaknya ini cumi terenak selama 30 tahun saya hidup, hahaha. Rekomended abisss ini cumi. lembuutt dan enak pokoknya! murah pula, 1 tusuknya cuman 15 ribu! sampe saya bungkus lagi 2 tusuk. Lalu yang populer dari RM ini adalah otak-otaknya kaan.. Ok, kita coba. Maakk! emang enaaakk!! Ga rugi deh agak jauh ke RM Bu Entin, tapi semua makanannya enak! enak! enak!! keringan tempe dan ikannya juga enaakk! sampe si sisanya aja saya minta bungkus. Suami pun sampe nambah terus-terusan. Miza juga abis 3 otak-otak sama nasi dan ikan keringnya. Kami makan ‘hanya’ habis 150rb udh termasuk minum dan bungkusan keringan+otak-otak 10bh (lagi) dan cumi 2 tusuk lagi. worth banget!

Overall, selama di Carita, Hotel dan RM Bu Entin ini the best we ever had. Miza puas main di kolam renang. pagi-siang-sore bisa nyebur. Makanannya juga enak. Babymoon-nya juga sukses, hihihi. Yang minus cuman pantainya dan penjual-penjual atau valaker (dipalak ini itu, huhuhu) yang berkeliaran sekitaran pantai. Kalau ada usia dan rezeki bisa ke Carita/Anyer lagi, yang pasti harus makan di RM otak-otak Bu Entin dan mungkin di Hotel Bali de Anyer lagi, atau nyoba Hotel Ast*n yang banyak di rekomendasiin (pas kemarin udah full cyiin).

Makasih Ayah sayang udah ajak jalan-jalan, we love youuuuu!! muachmuach!

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, jalan-jalan, kehamilan kedua, makan-makan, pantai, resto, tempat wisata

Memilih Obgyn

Dikarenakan sekarang lagi tinggal di kawasan Tangsel, tepatnya di BSD, jadi untuk bolak-balik Bandung itu ga efektif setiap minggunya. Macet shaayy.. perjalanan biasa aja kalau lancar itu 2,5 – 3 jam. Kami memilih pulang ke Bandung kalau ada long wiken aja. Sekarang ditambah pembangunan ini-itu di sekitaran Bekasi yang nambah macet. Mungkin minimal lancar 4-5 jam BSD-Bandung.

Beda ketika dulu tinggal di cikarang selatan. Keluar cikarang udah ga perlu ngelewatin gerbang Cikarang Utama, apalagi Bekasi, bhabhay.. Jadi bisa hanya 1,5 jam ke Bandung (kalau lancar). Jadi waktu hamil yang pertama, bisa 2 minggu sekali pulang Bandung. Bisa cek-ap di obgyn langganan (Dr. Widyastuti) cukup sering. Sekarang juga insyaAllah rencana lahiran sama Dr. Wid di Bandung. Saya masih stick into dsog ini karena walaupun preman pas periksa, Dr. Wid ga pernah bikin hariwang. Alhamdulillah, lahiran dengan normal dan lancar sekali. Affirmasi positif itu sangat, sangat, sangat penting buibu.

Kalau obgyn di Cikarang, saya dengan Dr. Aryati di Siloam Lippo Cikarang. Walau harus nunggu berjam-jam sampe tengah malem, tapi sama Dsog nya nyaman. Detail waktu meriksa sambil dijelasin info-info sampe perintilan. Seneng sama Dr. Aryati ini, walau ga bisa lahiran sama beliau.

Karena jarang pulang Bandung untuk cek sama Dr. Wid, di BSD saya cek sama Dr. Elita di Omni Alam Sutra. Dr. Elita ini enak banget periksanya, orangnya lembut, dan ga tergesa-gesa. Hanya aja, kadang suka ngeluarin statement yang bikin hariwang. Contohnya: kemarin pas cek adik di usia 23-24 week, posisinya melintang, kata dsog nya itu posisi sungsang. Tapi kan usia segitu masih muter-muter janinnya, jd masih wajar mau berbagai posisi juga. Kalau udah usia 32 week-an, baru di cek lagi posisinya. Harusnya udah posisi turun, kepala di arah jalan lahir.

Haiissh, diomongin gitu kan jadi kepikiran yak. Alhamdulillahnya, jadi memperbanyak dan memperlama sujud. Inget Miza dulu yang tau-tau udah posisi di bawah dan siap untuk nongol.

Bismillah.. insyaAllah sehat! lancar! normal! nikmaatt!!

 

Leave a comment

Filed under kehamilan kedua