Category Archives: being a mommy

Mengunjungi Obgyn Baru

eng-ing-eng.. bukan buat periksa udah berapa week, haha. Jadi, kemarin itu sempet ketar-ketir karena di hari ke-13, Haid ku belum betul-betul bersih.. dari awal Ramadhan belum puasa doong.

Sempet sih pas hari ke-10 itu udah bersih (hari ke-7 Ramadhan) dan saya puasa. Diterusin sampe hari besoknya. Tapi, pas menjelang sore, kok ada flek ya.. waktu abis pee dibersihin tisu juga ternyata masih ada segaris merah… ku sempat menutup mata ga mau batal karena ternyata masih ada fleknya ;( tapi, besoknya lagi itu flek belum ilang juga, bahkan malah sempet makin banyak.. dibatalin lah puasa nya karena masih dalam range periode Haid.

Ya, semenjak pake IUD setelah anak ke-2 ini, periode Haid saya jadi laamaaa, emang maksimal sih 14 hari, dan setelah itu bersih. Tapi, karena ini bulan Ramadhan, yang mana saya belum puasa dan mengingat malas sekali untuk Qadha nya (yang taun kemarin aja masih banyak, duuh), jadi kan pengen cepet2 bersih yaa.

Sempet was-was kenapa ini ngeflek terus.. Ibu-ibu di kantor malah bilang ‘jangan-jangan anak ke-3 nih’. Haha.. bukannya tak mau, tapi ‘aku belum diapa2in Buuu’ ya gmn bisa tekdung, walau kun fayakun mah ya.. tapi asa teu mungkin =)) lalu bilang lah ke suami kalo mau periksa ke obgyn aja deh ini, dan didukung.

Dari siang nelfonin RS deket rumah buat nanya jadwal obgyn langganan praktek. Ternyata, pas hari kemarin obgyn langganan di Omni, Dr. Elita Spog, praktek cuman sampe jam 4, terus obgyn wanita di Eka juga praktek sampe jam 6 saja,, which is ga keburu dong kalo dari kantor.

Akhirnya kepikiran untuk cari obgyn di RS deket kantor aja deh, biar pulang kerja bisa langsung cus. Nanya-nanya lah ke Ibu-ibu di kantor kalo-kalo ada langganan obgyn wanita. Diinfoin lah kalo ada obgyn wanita muslim, berhijab pula, di RSIA Bunda, Menteng, namanya Dr. Nana Agustina Spog. Katanya sih obgyn ini enak, sabar untuk periksa dan jelasinnya. Dan pas saya nelfon ke RSIA Bunda, ternyata si dokter ini praktek sampe jam 8 malem. langsung lah buat appointmentnya dan pulang kerja langsung kesana.

Sampai disana pas maghrib, jadi nunggu si dokter buka puasa dan sholat maghrib, tapi ga lama setelah pasien pertama dipanggil dan keluar, ternyata nama saya yang dipanggil.

Waktu masuk ruangannya dan kenalan, ini dokter gelagatnya mirip obgyn langganan di Omni. Setelah ditanya ada apa dan saya cerita tentang keluhan Haid yang lama ini, saya langsung disuruh ke kasur buat periksa. Agak kaget pas susternya bilang ‘buka celana dalamnya ya’ saya? ‘celana dalam?’ dan susternya meng-iya-kan lagi.. owke.. karena kupikir kalo mau cek usg kan biasanya ga sampe buka celana dalam.

Ternyata, diperiksa usg nya itu per-transvaginal, yang mana adalah pengalaman pertama, hwehe,, selama ini usg cuman diluar aja. Kata obgynnya usg transvaginal lebih akurat bisa lihat dalam-dalamnya. Okelah, I’m ready.

Pas dicek, dibilang: IUD nya bagus, ga turun. Rahimnya bagus. ga ada miom. ga ada kista. ini serviksnya, bagus. bagus kok. Alhamdulillah.. terus, yuk cek –apaa gitu istilah kedokteran– lalu saya disuruh pindah ke kursi dan ngangkang, lalu ‘tarik nafas’ pake cocor lah buat diliat lagi -,- kayak di papsmear gitu.

Katanya ada keputihan,, ya emang saya suka keputihan. Penyebabnya, lembab. Lalu dokter bilang mau ‘toilet vagina (?)’ yang ternyata disemprotin cairan buat dibersihin. Lalu dibilang kalau ada ‘sariawan’ disekitar vagina (?) jadi merah-merah gitu karena lembab. Pemicunya karena pake pantyliners………….

Saya kan fans berat pantyliners, karena praktis kalau mau sholat tinggal lepas dan ganti baru. Tapi kata dokternya justru ga boleh pake pantyliners karena si vagina ga bisa bernafas, jadinya lembab di dalam dan menyebabkan keputihan dan si ‘sariawan’ ini. Harus mulai dibiasain pake celdal katun dan bawa beberapa cadangan untuk ganti. Setiap abis pee harus dikeringin pake tisu atau handuk kering. Nanti lama-lama kalau udah terbiasa, bisa bersih ga ada keputihan dan ‘sariawan’ lagi dan ga perlu ganti-ganti celdal sering-sering deh.

Huft, bhaiquelah.. kukan coba untuk meminimalisir pake pantyliners walau jadinya bawa-bawa bbrp celdal buat ganti setiap sholat..

Tapi yang paling penting ALHAMDULILLAAHH semuanya baik-baik saja, sehat-sehat saja, bagus-bagus saja.. tinggal dijaga dengan makan yang lebih sehat. Persiapan anak ke-3 aman nih, xixixi.

2 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita, Uncategorized

The Power of Emak

Sungguh ajaib Allah SWT membuat keadaan fisik seorang emak-emak yang bisa tangguh disaat seluruh keluarga kedatangan paket demam, batuk, dan pilek.

Minggu lalu, bertepatan dengan libur kejepit yang emang udah niat mau cuti, dimulai dari hari Selasa si Mbak yang sakit lambung berefek ga bisa kerja dan istirahat pulang, lalu langsung nelfon Mamih yang segera diimpor dari Bandung. Berkelanjutan hari Rabu, si Ayah yang mulai ga enak badan, dan pas hari libur Kamis, Ayah+Anak1+Anak2 berjamaah demam tepar sampeee hari Sabtu. Padahal ada rencana hari Jumat itu mau survey sekolah buat Anak-1, qadarullah jadi ga kemana-mana, diem aja di rumah. Alhamdulillah, Ibun dan Mamih masih dikasih kesehatan sehingga bisa mengurus semuanya.

Yang paling riweuh sebenernya Anak-2, karena hampir 24jam maunya nemplok melulu, nyenyen melulu, dilepas dikit nangiiiss melulu, ga mau sama yang lain, ga mau makan, ga mau minum susu pendamping, bahkan ga mau minum air mineral. Ayahnya mau ga mau ga bisa rewel dan mengurus dirinya sendiri karena Ibun digeleyoti Anak-2 terus. Anak-1 alhamdulillah rewelnya kalau ngantuk aja, selebihnya walau demam, doi masih bisa main sendiri.

Alhamdulillah, hari minggu, semua demamnya mereda. Tinggal batuk dan pilek parah yang masih mengikuti. Setidaknya, Anak-1 ga susah kalau dikasih obat sama dioles minyak kutus2. Anak-2 udah mau jalan-jalan, walau jadinya gegeleyongan karena kelamaan di gendong. Tapi semuanya masih males makan. Walhasil pada lemes.

Padahal, Ibun ga ada preventif khusus untuk jaga kesehatan. Yaa, paling tiap malem minum dopping vitamin C (kalau inget). Makan masih tetep gorengan, less exercise, kurang tidur, dan mandi air dingin selalu. Tapi, sepertinya sama bagi kebanyakan para seorang Ibu, somehow we can strong enough to handle all the things. Alhamdulillah..

2 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita

Mama (Tidak) Ambisius

Terinspirasi dari si ig @mamambisius yang suka bikin ngakak karena postingannya begitu satir terhadap kenyataan kerasnya dunia persaingan para mama2 di media sosial. Mungkin klo itu akun muncul ketika masih jaman baru lahir anak ke-1, saya akan merasa tertohok dan terhujam, karena begitu benarnya bahwa segala yang (dirasa/disangka) untuk kebaikan si anak, seyogia nya hanya karena ke-ambisius-an sang mama, hahahaha.

Tapi, karena muncul ketika anak udah 2, yang udah membuang keidealisan dan mengutamakan kewarasan, jadinya bisa dijadiin bahan candaan, dikasih senyum satir aja.

Sesungguhnya, bagaimana cara pandang dan cara menyikapi kita di dunia motherhood ini memang tergantung individu masing2. Mau dianggap pamer/sombong/riya/mengingatkan/berbagi/sebagai memori/dll itu yaa gimana diri kita mau memahaminya aja sebagai yang lihat dan itu urusan individu mama masing2.

Dan sebenarnya, semua anak-anak itu paling lucu, paling ganteng/cantik, paling pintar, menurut orangtuanya masing-masing.. indeed.. wkwkwkk.

Kalau ada yang indah/baik kita tinggal ucapin maasyaAllah/tabarakallah/alhamdulillah.

Kalau ada yang buruk/kesel kita tinggal ucapin subhanallah/astaghfirullah/innalillahi.

Karena pada dasarnya semua yang baik itu dari Allah SWT dan yang Maha Suci hanya Allah SWT (begitu kata Pak Suami).

 

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita

2018 End Year

Ya ampuun, tahun kemalasan nulis blog sekali ini..

sebenernya udah sering buka blog, buka menu “write”, tapi lama termenung.. apa yang mau ditulis? bingung sendiri..

apakah kuharus ikut 30days writing challenge gitu biar terinspirasi menulis?

eniwei, ga nunggu 2019 sebagai resolusi, mamak langsung bergerak untuk melakukan perubahan terkait jam tidur bocah boy di rumah. Yang biasanya bangun siang, tidur sore, dan tidur lagi tengah malem, menyebabkan kepala mamak pening, akhirnya dipaksa untuk bangun sepagi mungkin, tidur siang beneran siang, dan bisa tidur malem lebih cepet.

metodenya simpel, gendong si Aa ke stroller dan ajak jalan-jalan keluar rumah. liat ayam atau dog, atau sekedar muter-muter komplek aja. yang penting anaknya bangun.

alhamdulillah, udah seminggu ini berhasil. tidur malem lebih cepet dan gampang diajak tidurnya juga. keliyengan mamak berkuranglah, karena adek masih nenen semaleman, yang tetep belum bisa bikin tidur cantik maksimal.

bhaiquelah, menulis ini pun tidak maksimal karena kepotong-potong ngerjain tugas kantor.. see you in 2019! insyaAllah.. semoga lebih produktif menulis yang bermanfaat!

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita

Sebuah Pengakuan..

Ketika ada temen wanita yang udah cukup berusia diatas saya, pikiran dan usahanya hampir dikuasai keinginan ingin segera menikah, ingin berkeluarga.

Ada lagi temen wanita lain yang udah cukup tahun menikah tapi belum dikaruniai anak, pikiran dan usahanya hampir dikuasai keinginan ingin segera hamil dan punya anak.

Lalu saya hanya bisa cengar-cengir jadi pendengar setia saja. Mencoba memahami perasaan mereka. dan tentunya bersyukur karena sudah melewati fase tersebut.

Yang pasti saya sampaikan hanyalah “tetep berusaha, berdoa, dan tawakkal dengan menikmati keadaan lu yang sekarang” You don’t know sis, life after marriage, and moreover entering motherhood, is not as simple as it showed.

Ada temen yang bilang, ‘kok bs sih lu ga pernah marah?’ atau sekalinya saya menggalau posting di stroy ig, byk yg komen, ‘tumben bgt’ atau ‘bisa jg galau’. Mungkin karena saya bukan tipe yang extrovert kyk sebagian temen-temen, bisa bebas bereskpresi lg sedih, kesel, marah, seneng, bisa dituangin di story masing-masing.

Mumpung lagi lieur ga ada kerjaan di kantor, Here we go! 

Pernah suatu ketika suami sharing posting tentang temennya, yg intinya seorang ibu pekerja juga, tapi anaknya udah bisa ngaji, berhitung, atau keunggulan-keunggulan lainnya padahal usianya sama dengan Miza, yang langsung dipikiran saya adalah TERBEBANI. Kenapa saya ga bs seperti dia juga? kenapa saya malas? kenapa anak saya seperti ga ada target atau progres ? di lain sisi, saya merasa saya ga boleh ngeluh, karena bukan problem solving. Ya saya harus bisa juga dong kayak mereka ibu pekerja lain tapi anak-anaknya bisa jauh lebih maju dari anak saya. Tapi sebenernya, ujungnya saya STRES. cuman ga diliatin dan ga diungkapin aja.

Sama halnya dengan dampak media sosial, yang mana ketika Ibu-ibu yang jauh lebih sibuk, anak-anaknya jauh lebih banyak, atau bahkan ada anaknya yang berkebutuhan khusus, tapi suksesh bikin time management yang ciamik. Lalu saya? merasa semakin terpuruk lihatnya. ‘mereka aja bisa, kok guwe cmn bermalasan dan beralasan capek doang bisanya’, ‘Yaelah, masih banyaaakkk yang lebih repot, lebih susah, lebih jauh dibawah lu keadaan hidupnya kaleee’. Ended up: Hey self, Just shut up!

Lalu, sering banget, ketika lagi ngerasa sangat useless dan pikiran-pikiran stress itu bergerayangan, saya halau dengan pikiran ‘futur nih.. sholat ga bener, jarang ngaji, udah ga kajian, ga bersyukur lu, ya pantes aja begini’.. karena ingin mencari penyemangat kalau semua dilakukan dengan tujuan ibadah, seharusnya semua pikiran negatif dan rasa capek itu ga ada. Tapi hasilnya (saat ini)? semakin bikin saya ke tingkat depresi. Kok ibadah aja ga bener.. miris..

Perasaan cukup bersalah karena menjadi Ibu pekerja yang ninggalin anak-anaknya sama Mbak di rumah, yang ga tau diajarin apa, dibiarin apa, digimanain sehari-harinya, selintasan ‘masa ibunya lulusan S2 Jepang tapi anak-anaknya tetep diurusin sama yang lulusan SD’ tambah bikin beban pikiran. Tapi sepulang kerja pun hanya ada tenaga sisa untuk mengistilahkan ‘bermain’ bersama anak-anak. Yang sering berujung ditinggal ketiduran, atau kena semprot karena udah ngantuk banget tp anak masih aktif. ‘Tidur dong Miza.. Tidur dong Liva.. ‘ I always asking desperately, saking udah capeknya. Padahal (ada yang bilang) mereka cuma ingin main sama Ibunya yang seharian ga ada. Makin tertekanlah saya. Akhir-akhir ini jadi sering merasa ingin di rumah aja, ngurusin anak-anak. Padahal, waktu pernah di ngerasain full di rumah aja, malah ngerasa ga becus nemenin anak dan pengen kerja aja. ckckck, maunya apa sih gw ini..

Saya mau teriak, ‘capeeekkk!!!’ tiap pagi bangun tidur harus nyiapin ini itu, di KRL gelantungan, seharian di kantor kalo ga ada kerjaan jadi kepikiran yang jelek-jelek muluk (kayak gini nih), pulang harus rebutan di KRL biar dapet duduk karena menjaga kewarasan sepulang ke rumah, di rumah ga bisa ajarin Miza dan Liva bermontessori ria karena udah cukup capek dan malas, lalu semaleman tidurnya tetep kebangun-bangun karena Liva masih rutin nenen. Begitu terus setiap hari kerja hingga memasuki hari libur, pun yang ada hanya tidur sampe siang, lalu bangun dengan (lagi-lagi) perasaan bersalah karena ga nyiapin sarapan, ga olahraga, ga ajak anak-anak main dari pagi, ga beberes, endebre berujung hari libur terlewatkan begitu saja yang penting udah belanja utntuk keperluan rumah. gitu aja terus tanpa ada perbaikan.

Gak dipungkiri, kerja itu kayak kabur dari tanggungjawab berat menjadi seorang Ibu dan menunggu saatnya gajian untuk bayar cicilan KPR, bayar mbak, bayar katering, dan bayar CC akibat kompulsif olshop. Showing people that I am OK, don’t have anger, don’t have problem, never mad, never sad. Padahal, selama di kantor, yang kepikiran itu anak-anak. Mendekati jam pulang, pengen langsung cus. Ga kepikiran untuk hangout ama temen kantor. anak-anak gimana? tapi pas di rumah, gemes banget sama anak-anak kenapa ga tidur-tidur padahal udah tengah malem. Lalu ‘kesel’ ke anak-anak, lalu marahin karena diloncat-loncatin, lalu menyesal karena udah ketus atau raising voice akibat ulah aktifnya. hedeeuh. maumu apa sih mak?

Wait, it’s not about galauan living as a mom only. Ada poin lebih utama, yaitu peran menjadi seorang istri. Ketika ada bahasan istri pun jangan lupa kodratnya melayani suami, jangan lupa suami juga butuh perhatian, ridho Allah ada di ridho suami loh, jangan lupa mempercantik diri, hati-hati, wanita diluaran itu kinclong-kinclong. In fact, kayaknya saya dihadapan suami itu, muka kusam, kusut, jamedud, letih, lemes. lah bisa menikmati mandi 5 menit aja udah syukur. Luluran? facial? terakhir kali kayaknya pas mau nikah deh (fyi, 4 years ago). Semakin minder karena payudara udah kendor letoy dan stamina berkurang karena totally no exercise at all! ditambah suami jadi sasaran kekesalan kalo PMS. kasarnya: mampus lo! no wonder, suami makin kurus, karena istrinya emang jago nyuruh ‘angkat beban’ (red: ngebebanin).

Liat deh medsos saya; ig atau profpic WA, sedikit banget foto saya yang sendiri apalagi selfie. Jangankan selfie deh, bahkan foto sama suami/anak yang keliatan muka saya aja ga pede. Lah liat cermin kalo pake bedak doang, bahkan lipstikan aja cukup pake kira-kira. got the point? I have no self-confident.

Urusan keluarga sendiri doang? NO! masih ada urusan sama ortu yang selaluuu menyuruh jadi PNS. apalagi nih sekarang lagi bukaan CPNS. Duh, Ya Allah, udah capek duluan mau ceritanya juga. What’s the point sih mom? kesejahteraan setelah resign kah?  (sekarang kan ada Jaminan Pensiun Jamsostek) atau kerjanya lebih santai? (sekarang juga santai) atau emang karena tempatnya deket rumah? (apa jaminan anak bisa lbh keurus?) *hhh, saya beralasan wae bisanya. Keukeuh banget sih nyuruh jadi PNS. -abaikan hanya intermezzo. belum tentu juga lolos-

lack of sleep, lack of me-time, lack of communication with spouse, lack of worship, thought that I am superior enough to do all the thing ALONE, no need sharing, no need confession that I am not OK, and indeed, I feel pathetic. 

OK, brb, need to go to psychiatrist…

inhale.. exhale..

Lalu di kantor, ada seorang ibu yang anak-anaknya udah gede cerita, masa kecil anak-anak itu emang paling bikin capek, tapi ketika anak-anak udah gede malah pengennya mereka kembali lagi kecil. Semakin anak-anak gede, semakin berdrama. Akan ada saatnya udah cukup banyak waktu untuk me-time, mulai merawat diri lagi, mulai pacaran lagi sama suami. Walau tetep aja, pikiran pasti tetep ke anak-anak yang mulai bisa mandiri. Dan sampai kapanpun, anak-anak akan tetap jadi our baby, she said..

Untuk saat ini, saya tampung dulu pengalaman si Ibu. Lagi belum bisa terbuka pikirannya seperti mendapatkan semacam insight sampai bikin mata berkaca-kaca. Masih jangar euy, haha.

Trus curhat beginian pun saya masih berpikir: salah nih! harusnya curahkan semuanya sama Allah aja. hal ginian ga boleh diketahui publik.. Tapi saya lagi dalam kondisi: ter.se.rah! FYI,it is OK not being always OK. Nih, gw juga bisa galau, gw jg bisa kesel, bahkan marah. Hanya merasa sering kali gw bisa menahannya.

Baiquelah, nanti kalau saya udah sadar, insaf, dan waras lagi, (mungkin) akan saya hapus postingan ini kok.

Sekian cerita kehidupan setelah menikah dan punya anak yang ga boleh diikuti.

10 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kerja, menikah