Category Archives: being a mommy

Sebuah Pengakuan..

Ketika ada temen wanita yang udah cukup berusia diatas saya, pikiran dan usahanya hampir dikuasai keinginan ingin segera menikah, ingin berkeluarga.

Ada lagi temen wanita lain yang udah cukup tahun menikah tapi belum dikaruniai anak, pikiran dan usahanya hampir dikuasai keinginan ingin segera hamil dan punya anak.

Lalu saya hanya bisa cengar-cengir jadi pendengar setia saja. Mencoba memahami perasaan mereka. dan tentunya bersyukur karena sudah melewati fase tersebut.

Yang pasti saya sampaikan hanyalah “tetep berusaha, berdoa, dan tawakkal dengan menikmati keadaan lu yang sekarang” You don’t know sis, life after marriage, and moreover entering motherhood, is not as simple as it showed.

Ada temen yang bilang, ‘kok bs sih lu ga pernah marah?’ atau sekalinya saya menggalau posting di stroy ig, byk yg komen, ‘tumben bgt’ atau ‘bisa jg galau’. Mungkin karena saya bukan tipe yang extrovert kyk sebagian temen-temen, bisa bebas bereskpresi lg sedih, kesel, marah, seneng, bisa dituangin di story masing-masing.

Mumpung lagi lieur ga ada kerjaan di kantor, Here we go! 

Pernah suatu ketika suami sharing posting tentang temennya, yg intinya seorang ibu pekerja juga, tapi anaknya udah bisa ngaji, berhitung, atau keunggulan-keunggulan lainnya padahal usianya sama dengan Miza, yang langsung dipikiran saya adalah TERBEBANI. Kenapa saya ga bs seperti dia juga? kenapa saya malas? kenapa anak saya seperti ga ada target atau progres ? di lain sisi, saya merasa saya ga boleh ngeluh, karena bukan problem solving. Ya saya harus bisa juga dong kayak mereka ibu pekerja lain tapi anak-anaknya bisa jauh lebih maju dari anak saya. Tapi sebenernya, ujungnya saya STRES. cuman ga diliatin dan ga diungkapin aja.

Sama halnya dengan dampak media sosial, yang mana ketika Ibu-ibu yang jauh lebih sibuk, anak-anaknya jauh lebih banyak, atau bahkan ada anaknya yang berkebutuhan khusus, tapi suksesh bikin time management yang ciamik. Lalu saya? merasa semakin terpuruk lihatnya. ‘mereka aja bisa, kok guwe cmn bermalasan dan beralasan capek doang bisanya’, ‘Yaelah, masih banyaaakkk yang lebih repot, lebih susah, lebih jauh dibawah lu keadaan hidupnya kaleee’. Ended up: Hey self, Just shut up!

Lalu, sering banget, ketika lagi ngerasa sangat useless dan pikiran-pikiran stress itu bergerayangan, saya halau dengan pikiran ‘futur nih.. sholat ga bener, jarang ngaji, udah ga kajian, ga bersyukur lu, ya pantes aja begini’.. karena ingin mencari penyemangat kalau semua dilakukan dengan tujuan ibadah, seharusnya semua pikiran negatif dan rasa capek itu ga ada. Tapi hasilnya (saat ini)? semakin bikin saya ke tingkat depresi. Kok ibadah aja ga bener.. miris..

Perasaan cukup bersalah karena menjadi Ibu pekerja yang ninggalin anak-anaknya sama Mbak di rumah, yang ga tau diajarin apa, dibiarin apa, digimanain sehari-harinya, selintasan ‘masa ibunya lulusan S2 Jepang tapi anak-anaknya tetep diurusin sama yang lulusan SD’ tambah bikin beban pikiran. Tapi sepulang kerja pun hanya ada tenaga sisa untuk mengistilahkan ‘bermain’ bersama anak-anak. Yang sering berujung ditinggal ketiduran, atau kena semprot karena udah ngantuk banget tp anak masih aktif. ‘Tidur dong Miza.. Tidur dong Liva.. ‘ I always asking desperately, saking udah capeknya. Padahal (ada yang bilang) mereka cuma ingin main sama Ibunya yang seharian ga ada. Makin tertekanlah saya. Akhir-akhir ini jadi sering merasa ingin di rumah aja, ngurusin anak-anak. Padahal, waktu pernah di ngerasain full di rumah aja, malah ngerasa ga becus nemenin anak dan pengen kerja aja. ckckck, maunya apa sih gw ini..

Saya mau teriak, ‘capeeekkk!!!’ tiap pagi bangun tidur harus nyiapin ini itu, di KRL gelantungan, seharian di kantor kalo ga ada kerjaan jadi kepikiran yang jelek-jelek muluk (kayak gini nih), pulang harus rebutan di KRL biar dapet duduk karena menjaga kewarasan sepulang ke rumah, di rumah ga bisa ajarin Miza dan Liva bermontessori ria karena udah cukup capek dan malas, lalu semaleman tidurnya tetep kebangun-bangun karena Liva masih rutin nenen. Begitu terus setiap hari kerja hingga memasuki hari libur, pun yang ada hanya tidur sampe siang, lalu bangun dengan (lagi-lagi) perasaan bersalah karena ga nyiapin sarapan, ga olahraga, ga ajak anak-anak main dari pagi, ga beberes, endebre berujung hari libur terlewatkan begitu saja yang penting udah belanja utntuk keperluan rumah. gitu aja terus tanpa ada perbaikan.

Gak dipungkiri, kerja itu kayak kabur dari tanggungjawab berat menjadi seorang Ibu dan menunggu saatnya gajian untuk bayar cicilan KPR, bayar mbak, bayar katering, dan bayar CC akibat kompulsif olshop. Showing people that I am OK, don’t have anger, don’t have problem, never mad, never sad. Padahal, selama di kantor, yang kepikiran itu anak-anak. Mendekati jam pulang, pengen langsung cus. Ga kepikiran untuk hangout ama temen kantor. anak-anak gimana? tapi pas di rumah, gemes banget sama anak-anak kenapa ga tidur-tidur padahal udah tengah malem. Lalu ‘kesel’ ke anak-anak, lalu marahin karena diloncat-loncatin, lalu menyesal karena udah ketus atau raising voice akibat ulah aktifnya. hedeeuh. maumu apa sih mak?

Wait, it’s not about galauan living as a mom only. Ada poin lebih utama, yaitu peran menjadi seorang istri. Ketika ada bahasan istri pun jangan lupa kodratnya melayani suami, jangan lupa suami juga butuh perhatian, ridho Allah ada di ridho suami loh, jangan lupa mempercantik diri, hati-hati, wanita diluaran itu kinclong-kinclong. In fact, kayaknya saya dihadapan suami itu, muka kusam, kusut, jamedud, letih, lemes. lah bisa menikmati mandi 5 menit aja udah syukur. Luluran? facial? terakhir kali kayaknya pas mau nikah deh (fyi, 4 years ago). Semakin minder karena payudara udah kendor letoy dan stamina berkurang karena totally no exercise at all! ditambah suami jadi sasaran kekesalan kalo PMS. kasarnya: mampus lo! no wonder, suami makin kurus, karena istrinya emang jago nyuruh ‘angkat beban’ (red: ngebebanin).

Liat deh medsos saya; ig atau profpic WA, sedikit banget foto saya yang sendiri apalagi selfie. Jangankan selfie deh, bahkan foto sama suami/anak yang keliatan muka saya aja ga pede. Lah liat cermin kalo pake bedak doang, bahkan lipstikan aja cukup pake kira-kira. got the point? I have no self-confident.

Urusan keluarga sendiri doang? NO! masih ada urusan sama ortu yang selaluuu menyuruh jadi PNS. apalagi nih sekarang lagi bukaan CPNS. Duh, Ya Allah, udah capek duluan mau ceritanya juga. What’s the point sih mom? kesejahteraan setelah resign kah?  (sekarang kan ada Jaminan Pensiun Jamsostek) atau kerjanya lebih santai? (sekarang juga santai) atau emang karena tempatnya deket rumah? (apa jaminan anak bisa lbh keurus?) *hhh, saya beralasan wae bisanya. Keukeuh banget sih nyuruh jadi PNS. -abaikan hanya intermezzo. belum tentu juga lolos-

lack of sleep, lack of me-time, lack of communication with spouse, lack of worship, thought that I am superior enough to do all the thing ALONE, no need sharing, no need confession that I am not OK, and indeed, I feel pathetic. 

OK, brb, need to go to psychiatrist…

inhale.. exhale..

Lalu di kantor, ada seorang ibu yang anak-anaknya udah gede cerita, masa kecil anak-anak itu emang paling bikin capek, tapi ketika anak-anak udah gede malah pengennya mereka kembali lagi kecil. Semakin anak-anak gede, semakin berdrama. Akan ada saatnya udah cukup banyak waktu untuk me-time, mulai merawat diri lagi, mulai pacaran lagi sama suami. Walau tetep aja, pikiran pasti tetep ke anak-anak yang mulai bisa mandiri. Dan sampai kapanpun, anak-anak akan tetap jadi our baby, she said..

Untuk saat ini, saya tampung dulu pengalaman si Ibu. Lagi belum bisa terbuka pikirannya seperti mendapatkan semacam insight sampai bikin mata berkaca-kaca. Masih jangar euy, haha.

Trus curhat beginian pun saya masih berpikir: salah nih! harusnya curahkan semuanya sama Allah aja. hal ginian ga boleh diketahui publik.. Tapi saya lagi dalam kondisi: ter.se.rah! FYI,it is OK not being always OK. Nih, gw juga bisa galau, gw jg bisa kesel, bahkan marah. Hanya merasa sering kali gw bisa menahannya.

Baiquelah, nanti kalau saya udah sadar, insaf, dan waras lagi, (mungkin) akan saya hapus postingan ini kok.

Sekian cerita kehidupan setelah menikah dan punya anak yang ga boleh diikuti.

Advertisements

10 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kerja, menikah

MengASIhi Part-2

Membuka blog di tahun 2018 pada bulan Februari, heuheuheu.

Sebenernya kalau lagi di KRL atau lagi ngahuleung itu suka ada ide mau nulis apaan. tapi sekalinya udah depan laptop buka blog, malah setak ga tau mau nulis apaan. Emang kalau ada ide nulis itu harus segera direalisasikan, at least ditulis di note gitu ya ide dan garis besar tujuannya.

Nah, pas saya lagi pumping tadi di toilet (iya, kantor yang baru ga ada fasilitas ruang laktasi, jd terpaksa pumping di toilet, uhuhuhuhu), jadi kepikiran mau nulis aah tentang proses pumping buat Liva ini.

Mau ngebandingin aja sih proses dulu pumping buat Miza dan sekarang buat Liva. Buat saya emang bener kalo produksi ASI itu sesuai dengan kebutuhan bayik. Karena waktu pumping ASIP pas Miza dulu, emang kerasa berlimpah. Setiap abis makan, langsung berasa si PD jadi nyut-nyutan. Sesuai banget dengan kebutuhan Miza yang emang cukup dahsyat juga mimiknya. Walhasil, badannya juga gwedee.

Nah, kalo Liva, sedikit-sedikit nenen/mimiknya. Pumping juga ga se-berlimpah dulu, tapi Alhamdulillah selalu mencukupi kebutuhan Liva untuk sehari. Bahkan ASIP cadangan waktu sebelum kerja, masih aman memenuhi freezer kulkas. Makanya, BB saya pun ga turun cepet waktu kayak Miza, jadinya kali ini harus di-support dengan diet, hikshiks.

Kalau berurusan dengan ASI, intinya Saya tetep harus berpikir positif dan semangat kalau ASI saya akan bisa memenuhi kebutuhan Liva sampai nanti saatnya disapih. Walau sempet ‘agak sedih’ karena ASI ga sebanyak Miza dulu, tapi selama masih cukup untuk Liva sehari, ya ga masalah. Lagipula saya pun berdoa ga minta ASI yang berlimpah sampai ber-freezer2, yang penting cukup untuk anak-anak tanpa support formula (dulu).

Waktu Liva imunisasi 3 bulan kemarin, PCV dan Rotavirus, sama Dsa-nya dipantau kenaikan BB, TB, dan lingkar kepala. Dari semenjak BB lahir sampai 3 bulan sekarang, kata Dsa-nya bagus sekali.. Alhamdulillaaahh. Itu yang terpenting bagi saya, anak-anak sehat. Terutama mamak dan bapaknya juga nih. Tapi setidaknya, kalau anak-anak sehat itu tenang ke semua keluarga, ga bikin khawatir kan.

Dan yang selalu saya doakan setiap sholat, agar Allah SWT selalu menjaga kesehatan, keselamatan, keamanan, ketenangan kami sekeluarga. Aamin, Aamin ya Rabb..

 

Leave a comment

Filed under Beibi Liva, being a mommy, kerja

Proses Kelahiran Liva

Bismillaahirrahmaanirrahiim..

Wah, sudah lewat 1.5 bulan semenjak kelahiran Alivia Hana Elshanum a.k.a Liva. Baru menggerakkan jari untuk tulis ceritanya sekarang, di penghujung tahun 2017.

Saya mulai cuti melahirkan sejak 27 Oktober. Awalnya ingin tgl 5 November, kira-kira 1 minggu sebelum HPL. Tapi karena ada sepupu ipar yang nikah tgl 28 Oktober di Bandung, daripada bolak-balik ke BSD lagi yang tinggal seminggu kerja, jadinya saya minta dipercepat cutinya. Karena sudah sering merasakan nyut-nyutan juga di rahim karena posisi bayi sudah turun banget, saya pikir tgl 5 November sudah bakal lahiran. Tapi, karena pas ke Bandung itu sempet bilang ‘nanti lahirannya tunggu Ayah dateng ya’ yang pada tgl 5 November ayahnya ada acara outing kantor, jadi ga bisa ke Bandung, walhasil lahiran pun tertunda secara alami. Padahal pas kontrol tgl 29 Oktober, prediksi Dr. Wid bakalan lahir tgl 5 November dari HPL tgl 12 November.

Memang bener deh, yang awalnya sering nyut2an, jadi ga kerasa apa-apa sampaaii Ayahnya dateng tgl 11 November (Sabtu) dan kasih ‘induksi alami’, mwihihihi. Tengah malemnya, mulai deh kerasa kontraksi. Ooh, ini yang namanya kontraksi.. karena waktu Miza kan langsung induksi infus, jadi kontraksinya ‘paksaan’. Tapi karena masih bisa ditahan dan rentangnya masih agak jauh, paginya saya ajak Ayah dan Miza jalan-jalan dulu di Gasibu. Sebelumnya bilang ke mamah dan Ayahnya kalau sudah kontraksi dari subuh, jadi sebentar saja di Gasibu langsung ke RS Melinda 1. Semua perlengkapan melahirkan sudah siap di koper dan disimpen di bagasi mobil dari seminggu lalu.

12 November jam 9 pagi, setelah beberapa puteran dan beberapa jepretan di Gasibu, kami langsung ke Melinda menuju ruang VK. Setelah registrasi dengan suster jaga, saya dicek bukaan. Sudah bukaan 4 ternyata. Jadi saya sudah ga boleh kemana-mana. Awalnya mau di kelas 1, tapi karena penuh, (terpaksa) masuk ruang VIP. Lalu saya jalan-jalan berharap tambah bukaan dan ngehubungin keluarga kalau sudah di RS. Ternyata, sampai jam 2 siang, malah ga ada kontraksi lagi dan pas dicek dalam (lagi) masih di bukaan 4. Sempet mau ‘induksi alami’ di ruang VK-nya (di toiletnya lebih tepatnya, mwehehehe), tapi keburu dateng Dr. Wid untuk visit. Suami malah tanya bisa induksi alami ga, diketawain deh.. katanya kalau sudah bukaan lebih dari 2 sudah ga bisa karena khawatir bakteri gampang masuknya. Jadi Dr. Wid ijin untuk pakai induksi infus (lagi).

Yasudahlah, saya pasrah deh, yang terbaik saja bagaimana Dr. Wid. Lalu, suster/bidan siap-siap pasang infus untuk antibiotik, oksigen, zat besi (yang kerasa baunya kayak karet dibakar), dan sedikit demi sedikit cairan induksi. Ga berapa lama, langsung deh kerasa kontraksi yang lebih-lebih. Waktu tanya bidan ‘sudah dikasih induksi nya?’ kata bidan, ‘baru sedikiitt banget’, tapi kerasa kontraksinya sudah uwow loh. Dan ga lama, makin-makin kontraksinya yang sudah remes-remes tangan suami sekuat tenaga. Jam setengah 4, eng-ing-eng, ketuban pweccaahhh.. dengan tersengal-sengal nahannya, saya bilang ke suami ‘ke-tu-bhan phe-chah, ke-tu-bhan phe-chah, phang-gil sus-ter’ dan suami langsung ngibrit ke ruang jaga suster (yang harusnya tinggal pencet bel -,-). Langsung lah saya diposisikan sambil cek bukaan sudah bukaan 8. Duuhh, baby sudah mau keluar niihh.. Dr. Wid dihubungin (yang Alhamdulillah lagi praktek di Lt. 1 Melinda).

Pas dateng ke ruang bersalin, lagi bukaan 9 dan kepala bayi sudah nongol. Sambil tersengal-sengal nahannya biar ga ngeden, sambil tarik nafas dalam-dalam ngikutin instruksi bidannya, dan sambil bilang ‘shus-ther, tho-long bhan-thu’ maksudnya tolong bantu bimbing nafasnya kayak dulu di Hermina.. tapi bidan di Melinda ini lebih mempercayakan pada ibunya saja, heuheu. Tapi gak bisaaaaaaaa.. in bayinya yang mau keluar dan maksa saya untuk ngeden. Jadinya, belum juga posisi ngangkang sempurna, bayinya sudah nongol, dan sekali ngeden bayi sudah keluar. Rasanya? Maknyuuuuuuuuuussssssssssss.. MaasyaAllah pokoknya. Dan setelah bayi keluar jadi plong, terlebih pas ari-ari keluar, lebih plong lagi. Alhamdulillah, alhamdulillah.. 12 November 2017, Minggu, diiringi adzan Dzuhur waktu Mekkah, pukul 16:11 WIB.. Alivia Hana Elshanum lahir.

Karena belum bukaan sempurna tapi sudah ngeden, jadinya ada robekan dan harus dijait. Sambil elus-elus bayi, Dr. Wid sambil jait yang berasa cekit-cekitnya. Mamih dateng yang kaget, kok sudah lahiran lagi, dikirain belum. Dr. Wid juga ga nyangka bakalan cepet juga lahirannya, dikira bakalan malem. Memang lebih cepet juga dari pas Miza lahiran. Bayi dibawa untuk dibersihin dulu, lalu baru dikasih ke saya lagi untuk di nenenin. Liva dari awal ketemu puting saja sudah jago ngisepnya, ga pake trial and error kyk Miza, jadi lecetnya juga lebih cepet, heuheuheu. Sekitar setengah jam Liva nenen, lalu dibawa untuk ditimbang BB, diukur TB, dll. Saya.. abis lahiran itu, Menggigil luarbiasa sampai gemetaran banget-banget-banget. Katanya hal itu biasa kejadian sama ibu abis melahirkan. Lalu, Sama bidan dibersihin sebadan-badan yang banyak darah, lalu dipakai korset yang sudah bawa dari rumah, dan baju ganti. Setelah sekitar 2 jam di ruang bersalin, saya dibawa ke kamar pemulihan dengan didorong se-kasur sama satpam.

Alhamdulillah, alhamdulillah.. segala puji hanya milik Allah yang membuat kelahiran kedua ini bisa normal dan lancar juga. Bahkan lebih cepet dari pertama. Walau kena jait lebih banyak karena sudah ngeden di bukaan 9. Bidan Melinda kurang ngebimbing pernafasan pas sudah bukaan gede. Pas bidan di Hermina dulu, saya dibimbing banget untuk pernafasan yang bener, jadi bisa bertahan ga ngeden sampe bener-bener sudah bukaan sempurna. Tapi yaa sudah berlalu dengan cepet dan lancar ini. Alhamdulillah..

Pemulihan abis lahiran Liva juga lebih cepet. Mungkin karena sudah pengalaman Miza dulu, jadi ga terlalu was-was sama jaitannya. Lebih santai ngebersihin lukanya. Malem di kamar, setelah Liva bersih dan dipakein bedong RS, dibawa ke kamar untuk disusuin lagi. Tengah malem diambil suster bayi untuk dibersihin pipisnya dan baru dikembaliin besok paginya. Subuhnya saya sudah bisa jalan dan mandi sendiri. Makan sudah enak dan lebih lahap pula.

Miza, masih kaget dengan hadirnya bayi Liva. Jadi posesif ga boleh ada yang megang Liva, bahkan Ibunnya sendiri. Maunya sama Miza saja digendongnya, sambil kami serem khawatir gimana-bagaimana ke Liva nya. Tapi setelah keluar RS sih, Miza biasa lagi dan mulai sayang adek Liva. InsyaAllah aa Miza akan jadi kakak yang sayang dan ngemong adek Liva (dan adek adek berikutnya). Dan mulailah hari-hari saya sebagai Ibu dengan 2 anak. Hari-hari dimana satu minta main, satu lagi minta nenen. Sekarang masih di Bandung sih banyak yang bantuin, belum tahu nanti di BSD bagaimana karena belum nemu ART yang bisa jaga Liva dan Miza.

Nikmat ya Allah.. Alhamdulillah..

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan kedua

[32 weeks] Mbaknya lagi hamil?

Fyuh.. balada bodi yang kalo hamil ga terlalu gede, jadinya udah masuk 8 bulan pun, di KRL tetep aja ditanya “Mbaknya lagi hamil?”.

Padahal ini perut udah melendung luar biasa semenjak masuk trim-3. Walau emang sih dibanding sama bumil lain, masih kalah gedenya. Perut 8 bulan gini aja sama kayak 4 bulannya temen se-lantai di gedung kantor.

Dsog yang sekarang di Omni sih ga pernah mengeluhkan berat badan janin (bbj). Yang artinya masih oke dong. Gak kayak waktu hamil pertama, Dsog di Bandung dan Cikarang pasti protes soal bbj yang kecil. Orang-orang sih bilang kalau anak pertama biasanya lebih gede nanti lahirnya. Tapi kalau diliat dari bentuk perut, kayaknya sama aja kayak yang pertama yes.

Ah, apapun lah, yang penting baby-to-be ini lahir dengan sehat dan sempurna. Saya bisa lahiran dengan normal lagi, lebih nyaman dan indah lagi seperti lahiran pertama. Aamiin.

Oya, udah dari minggu lalu Miza ada di Bandung. Jadi ini fase terlama Miza jauh sama ortunya, 10 hari. Soalnya eyang2, mamih, akik, ateu2 nya minta Miza agak lama di Bandung. Yasudahlah, sekalian juga ateu nya lagi pulang ke Indonesia dan mau ke BSD, jadi sekalian jemput Miza dibawa ke Bandung.

Suka sedih sebenernya, karena kalau vidkolan sama Miza, malah nangis manggil2 Ibun atau hapenya dipeluk.. huhuhuhuhu. Tapi, sebentar aja ini ya Miza main2 dulu di Bandung. Besok udah ada Ibun ama Ayah lagi jemput Miza di Bandung.

Gimana nanti ya Miza kalau udah punya adik. Akur-akur ya sayang2nya Ibun. Jadi kakak yang ngemong adiknya, dan jadi adik yang sayang kakaknya selalu.

I love you all :*

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan kedua

Nursery Rhyme

Miza mulai mengenal gadget sekitar beberapa bulan belakangan ini. Saya lupa awalnya gimana sampe Miza liat youtube untuk lagu-lagu anak (nursery rhyme), seperti wheels on the bus, head shoulder knees and toes, baa baa black sheep, johnny johnny yes papa, dll. Tapi, semenjak ngerti kalau handphone itu bisa liat youtube, Miza suka minta ‘bipbip’ alias si video lagu-lagu anak itu setiap liat hape, dan jadi ketagihan.

Awalnya sih jadi cara jitu bikin Miza diem, anteng. Saya pun terlena dengan antengnya Miza liat youtube, saya bisa tinggal goler-goler meluruskan punggung di kasur, istirahat tenang sampe sering juga ketiduran sepulang kerja.

Makin lama, Miza jadi cranky kalau pengen si bipbip dan ga dituruti. Pokoknya setiap pulang ke rumah, langsung nyari hape dan bilang bipbip pengen dinyalain si yutub. Di mobil pun kalau Miza mau anteng duduk, dinyalain lah si bipbip. Walau kalau lagi jalan-jalan, bisa sama sekali ga minta bipbip. Tapi sekalinya di rumah atau mobil, langsung ngamuk kalau ga dikasih bipbip.

Sebenernya hal ini meleset jauh dari bayangan metode pengasuhan Miza, yang harus sejauh mungkin dengan gadget. Bahkan dulu waktu survey daycare, yang utama ditanyain adalah kegiatan kesehariannya apa, ada tivi atau engga. Kalau ada tivi, wah dicoret deh langsung. Karena pengennya Miza itu berkegiatan yang non-gadget, lebih ke motorik dan sensorik. Tapi, malah ortunya sendiri yang ngenalin si yutub ini ke Miza *hadeuuh, tepok jidat*

Karena (akhirnya) sadar dengan aktivitas gadget yang ga baik ini, Ayahnya yang mulai cerewet untuk ga kasih liat hape selama ada Miza. Lebih baik banyakin mainan atau buku untuk aktivitas Miza. Ayahnya sekarang tiap pulang kerja suka bawa buku baru yang banyak gambar, terutama gambar hewan, dan liatin ke Miza sebelum tidur. Saya pun mulai mengumpulkan energi kembali untuk main-main sama Miza (walau udah teparr), dan ga pegang hape kalau udah dirumah.

Yaa, memang harus kerjasama dan keteguhan dari ortunya supaya anak mau disiplin terhadap sesuatu (apalagi dari emaknya yaa). terutama persoalan si gadget ini. Sesekali masih boleh, dengan jangka waktu yang singkat, asal anak udah ga penasaran aja. Udah gitu, mulai ngeluarin semua mobil-mobilan, bola, raket, buku, alat gambar, pokoknya yang bisa mengalihkan interestnya terhadap si gadget.

Semoga, ayah dan Ibun bisa istiqomah untuk menjauhkan gadget dari anak-anak kelak.. Aaamiinn..

 

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, being a mommy, cerita-cerita