Category Archives: being a mommy

Kursi Prioritas di KRL

Pengalaman horor ini perlu banget saya tulis sebagai kenang-kenangan.

3-4 bulan awal hamil, karena perut belum keliatan melendung, saya ngerasa agak ga enak kalo permisi-permisi duduk di kursi prioritas. Masih banyak bumil dengan perut super melendung dan lansia yang perlu. Kecuali dari awal kursi prioritas tersebut kosong, jadi saya lebih enak duduknya, dan kalo ada yg permisi hamil mau duduk, saya bilang kalo saya juga lagi hamil.

Lalu, beberapa kali terpaksa berdiri di tengah kerumunan roker (rombongan kereta), ga lama badan saya gemetaran, keringat dingin, kaki lemes banget, sampai keluar air mata.. pernah juga pas pulang naik KRL dari Palmerah yang udah padet dan tambah padet, saya sampai mau pingsan. Tiba-tiba semua gelap, badan udah ga kuat dipake berdiri, tapi dipaksa untuk sadar sambil badan ga bisa diem. Horor,, horor,,

Semenjak itu, akhirnya saya ambil rute kebalikan dulu. Misal, saya biasa naik dari stasiun Rawa Buntu ke arah Tanah Abang. Tapi, sebelumnya saya ambil rute ke Serpong dulu baru rute ke Tanah Abang. Karena dari Rawa Buntu ke Serpong, hanya 1 stasiun dan relatif lebih lowong, jadi bisa duduk. Walau harus nunggu dulu di Serpongnya sekitar 15 menit. Yang penting udah dapet duduk. Pulangnya juga sama, dari Palmerah ke Tanah Abang dulu baru ambil rute Serpong. Jadi orang-orang yang turun di Tanah Abang, akan menyisakan tempat duduk yang kosong, baru diperebutkan oleh orang-orang yang naik mau ke arah Serpong. Yang penting, saya udah dapet duduk.

Suatu ketika, pernah dapet naik KRL yang kalah sigap dengan roker lain, jadinya ga dapet duduk, walau di kursi prioritas pun. Seketika, saya diam ga bergerak, tatapan langsung nanar, mulai ngerasa keringat dingin dan gemetaran. Lalu, ada ibu-ibu yang ngasih saya duduk karena liat muka saya pucat pas itu. Padahal lagi sama suami juga, dan liat ekspresi muka saya yang kayak liat hantu (padahal belum pernah dan jangan pernah!). Setelah itu saya bilang ke suami, “aku kayaknya trauma kalo di KRL ga bisa duduk. karena sebelumnya pernah pengalaman yang hampir mau pingsan”. Jadi sebisa mungkin ambil rute kebalikan dulu aja biar dapet tempat duduk. Yang dengan terpaksa saya harus berangkat lebih pagi. Demi bisa duduk..

Sekarang, udah mulai bisa permisi-permisi minta kursi di prioritas. Sebenernya ga enak kalo harus ‘ngusir’ yang udah duduk duluan. Tapi kalo emang bukan hak nya sih, silakan angkat pantat. Pernah liat cowo muda sehat dengan enaknya tidur mangap di kursi prioritas saat yang memang berhak duduk akhirnya ga bisa duduk. Mau bangunin juga kagak bangun-bangun -,- Ngusir cowo muda di kursi prioritas lebih menyenangkan daripada ngusir mbak-mbak atau ibu-ibu.

Seinget saya, waktu dulu belum hamil aja, saya ga berani untuk duduk di kursi prioritas, unless, emang udah beneran ga ada yang perlu. Bahkan, ketika beneran saya hamil pun, masih milih rute kebalikan dulu demi dapet tempat duduk yang bukan di kursi prioritas. Lalu, berazzam ketika nanti udah ga hamil, sebisa mungkin ga akan di kursi prioritas.

Dan sekarang sedang berusaha ngegedein dedek janin biar lebih melendung dan lebih enak permisi-permisi di kursi prioritas, hwehehehe. Tapi, terlalu gede juga ga mau sih.. biar kayak ngelahirin Miza dulu, enak sekali ngeden aja. Biarlah, yang penting sehat, both baby and me.  InsyaAllah akan selalu dapet rezeki duduk di kursi prioritas buat dejan.

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan

Tekdung la la la…

Alhamdulillah, minggu ini masuk minggu ke-22 adek-baby-to-be hinggap di rahim. Lepas IUD bulan Januari, bulan Februari masih haid, setelah itu positif. Memang direncanakan untuk anak kedua ini, dengan alasan-alasan seperti:

  • Miza sebagai cucu pertama dimana-mana, jadi terlihat dimanja. Wah, ga boleh nih, harus ada anak lain yang menikmati dimanja juga dong.
  • Jarak anak-anak emang ga mau terlalu jauh. 1 aja udah repot ngurusnya, sekalian aja banyak biar repotnya sekaligus.
  • Mumpung umur masih dibawah 32 thn, jadi berasa masih muda aja, hihihi. Kalau udah diatas 32 thn rasanya udah tinggal ngegedein anak aja harusnya (imo). Jadi nanti kalo udh pensiun, anak2 udah lulus kuliah S1 (at least), insyaAllah..
  • Biar ngerasain kursi prioritas di KRL, akakakak. ini alasan iya banget deh. Lelah mamak berdiri di KRL, apalagi kalo udah pasedek2.
  • Pas udah dapet kerja, jadi bisa ngerasain cuti melahirkan sambil digaji (deuh, alasan ini nominal banget yak :p).

Alasannya duniawi banget sih yaa *tepokjidat*

Pengalaman hamil anak kedua ini berbeda dengan yang pertama. 3 bulan awal ngerasa mual, tapi ga sampe muntah. Perut ga bisa kosong atau terlalu kenyang, langsung deh berasa seubah. Kalau anak pertama ga mual sama sekali tapi pusing melulu. Kalau untuk ukuran janin, masih sama, yaitu cwilik. Jadi udah masuk bulan ke-5 aja perutnya masih belum terlalu keliatan. Tapi udah lumayan lah buat pasang perut di kursi prioritas KRL. Untuk soal makanan, agak kerasa males makan buah dan sayur. Tapi dipaksa untuk buah prefer yang jus aja, kalau sayur paling enak yang bening-bening. Overall, alhamdulillah, ga ada hal yang berat sampe harus istirahat di rumah dan ambil cuti kerja. Tapi, Ramadhan kemarin, selama hari kerja saya ga puasa dan mengambil opsi bayar fidyah. Ga puasa aja di KRLnya udah bikin keleyengan, dicoba puasa, malah nambah segala ga enak di badan. yowis, shaumnya pas hari libur aja jadi bisa banyak tidur di rumah.

Untuk jenis kelaminnya, masih perlu di konfirmasi lagi check-up berikutnya. Karena masih bisa berubah-ubah, katanya. Saya pribadi, kalau anak cowo lagi, alhamdulillah, karena ga perlu lagi pusing mikirin keperluannya. Semua baju dan perlengkapan udah lengkap turunan dari Miza. Kalau anak cewe, alhamdulillah, jadi udah sepasang dan sesuai doa yang lain. Walau jadi kepikiran nanti bajunya pengen yang kawaii-kawaii dan mulai nyari kerudung2 mini yang adem buat baby.

Dan hamil kedua ini jauh lebih santai. Yang penting makan dijaga supaya ga berlebihan atau kurang nutrisi. Selebihnya ya santai aja. Padahal kalo inget yang pertama, semangat banget cari info-info tentang kehamilan, hypnobirthing, senam hamil, minum air kelapa hampir setiap hari, nonton yang komedian (berharap anaknya jadi anak yang ceria), dll. Sekarang lebih ke let it flow aja.. dengan tetap berharap baby sehat dan sempurna, saya bisa melahirkan dengan normal se-alami mungkin.

Walau harusnya ga boleh kendor ya ilmu dan ruhiyahnya, tapi kerasa hamil kedua ini jauh berkurang asupan ilmunya. Selain kerja yang perjalanannya ga santai, udah di rumah pun lebih banyak main sama Miza. Misal, kalau yang pertama kan kerja santai banget, di rumah ga ada siapa-siapa, nunggu suami sambil oles-oles bio-oil dan senam ringan. Tilawah juga bisa rutin abis maghrib. Sekarang tilawah ambil jatah di KRL karena kalo di rumah yang ada diteterekelin sama Miza.

Gimana nanti anak ke-3, ke-4, ke-5?? (mau berapa anak iniii!!)

 

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan

Back To Work

Ok, pakabare blog ?
Udah tahun baru tapi belum ada cerita lagi yang bisa di simpan di blog ini.
Banyak sih sebenernya, tapi *youknowlah* males nulisnya :p

Di tahun 2017 ini, setelah menjadi full-time mother and wife di rumah selama 8 bulan kemarin, saya memutuskan untuk menerima tawaran kerja (lagi) di daerah Jakarta.
Kota yang dari dulu paling horor buat saya jadi tempat kerja.

So, why now?
karena tawaran-tawaran kerja berdatangan hanya dari Jakarta -,-
Saya udah minta yang daerah BSD/Serpong/Tangsel aja deh.. tapi in the end, tetep aja ga ada dan Jakarta lagi, Jakarta lagi.

Okeh! let’s have a try.
Secara suami kan tiap hari kerja PP Jakarta-BSD, jadi penasaran kayak gimana sih kondisi di Jakarta. Belum juga dicoba, udah skpetis duluan.. gitu mikirnya. Alasan lain menerima kerja di kantor ini adalah waktu kerjanya yang dari jam 08:30 – 17:00, dimana tawaran lain kalo ga masuk jam 08:00, ya pulang jam 17:30. Saya pilih opsi jam kerja yang paling siang masuk, tapi cepet pulang biar ga lama ninggalin Miza.

Ternyata… jrengjreng.. 超ーしんどい!
3 hari pertama masuk kerja, udah nangis-nangis pengen resign =))
Capek banget di jalannya cyiin. Dari rumah-stasiun Rawa Buntu-kantor PP, it takes 4 hours! 2 jam pagi, 2 jam sore. Tetep aja, pagi-pagi saya berangkat anter Miza daycare jam setengah 7, baru bisa jemput lagi jam setengah 7 malem (paling cepet). Di KRL terluntang berdiri, pasedek-sedek, apalagi kalo jadwalnya udah ngaret. Warbyazaahh!
Salut deh buat yang PP rumah-kantor naik KRL dan ojeg. seperti suamiku, hahaha. Tapi kata ayang sih lama-lama juga mati rasa.

Setelah sebulan kerja, sebenernya kantornya enak, orang-orangnya asik pake banget, kerjaannya no big problem, gaji cukup (persoalan ini mah sebesar apapun akan terasa kurang kalo ga merasa cukup yes), hanya saja tetep di perjalanannya yang bikin uring-uringan. Selalu teringat Miza dan rasa bersalah karena ninggalin Miza terlalu lama. Kalau dijemput di daycare, Miza akan berlari sambil tangannya diangkat minta dipeluk, huhuhu.

Entahlah, gimana kedepannya. Sekarang jalanin dulu aja keputusan yang udah diambil at least 3 bulan ini. Emang dilema banget ya Ibu bekerja itu….

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kerja

Refleksi 1 tahun 

Setahun lalu, setelah perjuangan 12 jam menunggu karena ketuban udah merembes, diinduksi, dan akhirnya kontraksi mulai terasa jam 3 dini hari, tanggal ini 16 September, Pkl. 06:00 lahirlah bayi 2,9 kg dengan proses normal. Laki-laki, sehat, sempurna, bersih. Kami beri nama Abdurrahman Syahmiza Prasetyo, yang dipanggil Miza.

Detik itu pula officially saya menjadi seorang Ibu. Life has changed drastically. Lupakan selamanya saat-saat bisa enak memanjakan diri sendiri. Facial? Massage? Main2 sama temen kapan pun? Udah lupa rasanya. Saatnya memulai menikmati ibadah mengurus anak (dan suami tentunya).

Setahun kebelakang, melihat perubahan dari Miza baru lahir sampai sekarang.. MaasyaAllah, Allahu Akbar.. begitu luar biasanya Allah SWT membuat dan mengatur kehidupan. Bagaimana Dia mengajarkan Miza untuk merasa lapar dan haus, lalu sedikit demi sedikit belajar menyusu, menggerakkan tangan-kaki-kepala, belajar tengkurap, meraih sesuatu, mengunyah makanan padat, merangkak, duduk, berdiri, hingga belajar melangkahkan kakinya sendiri.

7 bulan pertama saya masih bekerja. Pada saat itu saya harus menitipkan Miza di daycare. Pagi hari setelah ayahnya berangkat kantor, saya menyiapkan Miza, lalu terakhir saya sendiri. Malam sebelumnya harus sudah siap ASIP dan pakaian ganti. Setelah 6 bulan, ditambah bekal MPASI dan booster seat. Pulang kerja, saya jemput Miza. Jarang sekali saya bisa hang-out sama temen-temen kantor seperti dulu. Lumayan riweuh kalo bawa Miza.

Sekarang juga ga jauh beda. Udah ga kerja malah makin males keluar rumah kalo ga urgent banget. Main aja sama Miza di rumah atau muter2 komplek naik sepeda. Ada rasanya envy sama wanita yang bekerja. Bisa ketemu banyak orang, makan bareng temen2, ngobrol ngalor ngidul, dan tentunya dapat penghasilan rutin sendiri. Kadang buka-buka sosmed itu yang ada rasa iri dan banding-bandingin, astaghfirullah, emang sosmed harus difilter nih kalau kepo. Kalau lagi PMS mendingan banyak-banyak dzikir aja daripada stalking yang berujung penyakit hati, hiiii.

Luruskan niat lagi. Berperan jadi Ibu dimana pun tetaplah harus dianggap ibadah. Ketika di rumah seperti ini, saya maksimalin aja ngurus Miza dan rumah sebaik mungkin. Main sama Miza yang kalau udah gede mah doi main sendiri sama temen-temennya. Mendoakan dan menyemangati suami agar bekerja lebih giat dengan hasil yang halal dan barokah. InsyaAllah, semuanya sudah diatur Allah sebaik-baiknya. Toh, Alhamdulillah, saya masih banyak dapet rezeki yang datang dari ga diduga.. lumayan buat beli mainan Miza :p

img_3593

Gula jawanya Ibuunnn :*

Menginjak 1 tahun, Miza udah banyaaakkk sekali ngoceh. Walau masih dadadadaa, yayayayaya, brembrembrem, dan teriak-teriak. Kakinya masih belajar untuk bisa melangkah sendiri sambil pegangan. Maunya buang-buang barang dihadapannya setelah masuk mulut dulu. Pinter banget naik turun kasur dan acak-acak barang di rumah. Giginya udah 6, 4 atas 2 bawah, masih putih kinclong dan udah gede2. Makan masih lahap, bahkan udah makan berat pun masih aja ngemil buah/roti/biskuit.

1 tahun ini juga Saya full ga pernah ngerasain apa itu tidur 6-7 jam nonstop. Malam hari masih terus bangun untuk nenenin Miza 2-4 kali. Miza sih tinggal nangis meraung-raung sambil muterin kasur dengan mata tertutup, sundul2 ibunnya biar bangun. Pagi hari Miza udah seger mulai siap untuk main, sedangkan saya masih melayang dengan mata berat dibuka. Hyosh! harus bangun untuk siapin mandi dan sarapan suami dan Miza. Tapi itu nikmat sekali, hahaha.. and still years to come.

Hai anak-anak, sepatutnya dan sewajibnya kita hormat dan sayang sama Ibu/Mamah/Bunda/Emak kita. Yang sudah mengorbankan dirinya sendiri hanya untuk anak-anak dan suami. Banyak yang tak bisa terucap dan terhitung pengorbanan seorang Ibu. No wonder, surga berada di telapak kaki Ibu kita. Huhuhu, I love you Mamah..

Last but not least, semoga Miza selalu di Ridhoi Allah SWT, diberikan kesholehan, kesehatan, kecerdasan, kesantunan, kecakapan yang baik dan bijak, menjadi anak yang berbakti pada orangtua, tumbuh jadi orang yang bersyukur dan bersabar, sebagai laki-laki bertanggungjawab dan menjaga akhlaknya. Doa yang terbaik selalu dilantunkan untukmu Nak..

img_3665

Early birth celebration, pas idul adha tgl 12 September kemarin, karena ambil momen kumpul keluarga di Bandung,, heuheu

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, being a mommy, cerita-cerita, saya

Kuncen Rumah

_20160616_084942

Haiiii… Kangennya curcol di blog, setelah 3 bulan ini kosong sama sekali ga ada cerita yang tertulis. Yup, terhitung udah 3 bulan saya full jadi kuncen rumah alias (alwaysfulltime mother and wife. Ternyata, lebih banyak waktu untuk ngeblog, browsing, jajan online, dll per-internetan, ketika masih kerja di kantor yaaaa, mwihihihi. Ini pun bisa ngeblog karena Miza lagi bobok, udah beres-beres rumah, udah nyuci dan jemur, dan tentunya udah mandi.

Mei 2016

Akhir April resmi saya stop bekerja di kantor, selain masa kontrak udah abis juga, ga ada niatan untuk perpanjang kontrak bantuin di kantor. Soalnya ada isu cuami udah ga sabar pengen move on dari Lippo Cikarang. Yowislah, Bulan Mei awal dipake buat liburan ke Bali (cerita menyusul) dan lebih banyak dipake untuk cari-cari kontrakan di sekitaran BSD. Agak ga gampang juga yaa dapet kontrakan yang murce, secara BSD udah maju banget kota-nya. Fasilitas stasiun KRL jadi target utama. Sebelumnya kan udah survey ke daerah Serpong, Depok, Bintaro, dan BSD. Pilihan jatuh pada daerah BSD, karena daerah lain kurang sreg. Kita ngontrak dulu aja, selagi ngenalin lingkungan dan belum tau kedepannya mungkin bakalan pindah lokasi lagi.

IMG_20160506_103344076

Setelah muter-muter cari kontrakan, Alhamdulillah dapet juga kontrakan yang bagus, bersih, nyaman, dan masuk budget kami. Terutama, rumahnya cuman beda 1 rumah dari rumah sepupu saya. Sekalian pindah tempat baru, sekalian udah ada kenalan juga. Enak pokoknya, karena keponakan bisa jadi temen main Miza, ada Mbak yang bisa minta tolong jagain Miza kalo sesekali saya mau pergi sebentar, dan bisa numpang makan, hahaha.

Rencana mau pindah abis bulan puasa, ternyata setelah dipikir-pikir demi kenyamanan PP suami pas bulan puasa, diputuskanlah pindah sebelum bulan puasa. Yang artinya, itu tepat seminggu sebelum 1 Ramadhan. Dikebutlah saya sendirian packing-packing, sambil Miza harus dimasukin ke kardus karena udah heboh merangkak kesana-kemari. Pokoknya masukin barang-barang dulu semua, disortir seadanya. Terakhir urusan cuami yang nyari truk buat pindahan.

IMG_20160603_095406879

Singkat cerita, Alhamdulillah, kami udah pindah ke tempat baru di daerah BSD, tepatnya di Serpong Utara, tengah-tengah antara BSD City dan Alam Sutera. Alhamdulillah, untuk Unpacking dapet bala bantuan dari keluarga Garunggang. Mamah dan adik-adik bisa dateng bantu beres-beres abis pindahan, jadi jauh lebih kebantu. Terutama bantu jagain Miza yang udah kesana-kemari, manjat ini itu, dan makan semua barang -,-.

Juni 2016

Di rumah baru yang jauh lebih bersih dan nyaman buat Miza, bikin saya lebih tenang. Soalnya Miza kan udah ga mau diem kalo bangun, jadi tempat yang bersih jadi faktor utama biar bisa ngelepasin Miza. Terserah mau merangkak dimana aja dan manjat apa aja, asalkan lantai udah bersih dan semua barang yang kira-kira bahaya udah disimpen di tempat yang ga bisa dijangkau.

Lumayan tepar juga di rumah jagain Miza yang udah aktif ini. Saat-saat Miza bobok itu yang paling ditunggu, saya bisa langsung cuss mandi dan ngerjain yang lain kayak setrika, nyiapin makan Miza, dan beberes rumah. Harus sering-sering inget niatnya untuk ibadah sebagai seorang Ibu dan istri, langsung terlibat untuk tumbuh kembang anak, dan tentunya kewajiban seorang Ibu yaa merawat, mengasuh, mengajari anaknya, kalau enggak gitu bisa sia-sia kerjaan sehari-hari ini.

IMG_20160701_192340369

Gigit aja semuanya.. pertunjukan debus ini mah -,-

Yang kerasa itu, Miza mulai mengenali saya sebagai Ibunya. Dulu kan waktu ditinggal kerja dan Miza sekolah di daycare, ngeliat saya itu biasa aja. Sekarang, udah kenal saya sebagai Ibunya yang kalo saya menampakkan wajah, Miza mulai menghampiri pengen gendong walau lagi main sama orang lain. Miza itu anak yang gampang bergaul, alias ga susah kalo mau sama orang lain, semua bisa gendong Miza. Keuntungan buat Ibunya bisa leyeh-leyeh kalo lagi banyak orang, mwehehe. Tapi bahayanya kalo Miza belum ngerti, bisa seenaknya nanti orang asing bawa-bawa Miza, hiii.

Bagi suami, jauuhh lebih enak PP rumah-kantor karena udah pake KRL. santai bangett. Bulan Ramadhan, masuk kerja lebih siang jadi jam 8:30 dan pulang lebih awal jadi jam 16:30. Keluar rumah bisa jam 7 pagi dan pulang jam 7 malem. Kalo di Cikarang mana bisaaa. Ngejar bis sesubuh mungkin biar ga kejebak macet di Halim dan pulang bisa malem banget setelah jalanan agak kosong. Alhamdulillah, jauh lebih nyaman buat suami urusan transportnya. Saya juga jadi lebih enak karena sama suami bisa lebih lama dong, hohoho. Alhamdulillah, dari kantor suami setiap akhir pekan selama Ramadhan selalu ada goodie bag makanan basah dan kering untuk keluarga di rumah. Jadi ga terlalu repot nyiapin lauk untuk sahur dan berbuka, bisa bagi-bagi ke sepupu tetangga juga.

Beberapa minusnya pindah ke BSD:
1. Jadi semakin jauh dari Bandung, jadi kalo mau pulang Bandung harus diperhitungkan sekali waktunya biar ga kecapean di jalan.
2. Belum nemu kuliner yang seenak di Bandung dan Cikarang, seperti mi ayam/bakmi. batagor, nasi bakar, bebek goreng, dll.
3. Di dalam komplek ga ada ruko yang jual kebutuhan komplit. Tapi ada tukang sayur tiap hari muter-muter sih. Cuman kurang praktis aja kalo lagi perlu apa-apa agak jauh nyarinya.
4. Harga-harga di BSD dua kali lipatnya di Cikarang cyiiinnn. Saya selalu berdoa supaya suami lancar kerjanya, barokah rezekinya, dan semakin meningkat gajinya, Aaamiinn.. hehehe.

Juli 2016

IMG_20160514_102715446

Muka Emak-emak hebring 😀

Pertama kalinya Miza berlebaran.. Alhamdulillah selama Ramadhan kami lalui dengan lancar, walau saya bolong 13 hari karena haid (huhu, horor nge-qadha-nya nih). Menyusui tetap jalan walau puasa karena Miza udah ditambah MPASI, jadi ga sakaw banget kalo ga nyusu. Mudik ke Bandung, Alhamdulillah, relatif lancar walau jalanan padat. Di Bandung pun bisa silaturahim ke temen-temen yang udah lama ga ketemu. Lebaran bisa semua acara keluarga besar didatengin.

Oiya.. Update MPASI-nya Miza, udah semenjak masuk 8 bulan ga BLW-an lagi, semua jadi spoon-feeding dan jadi udah kebiasaan disuapin. Itu karena mamaknya bingung mau bikin menu BLW yang finger food, heuheu. Sarapan Miza dibiasain oatmeal campur buah, beda-beda buahnya tiap hari, biasanya pepaya/naga/kurma/kabocha. Siang dan malam makan nasi, sayur, dan lauk pauk (ayam, ikan, daging, udang) yang di tim. Miza udah makan semi-kasar.. efek dari BLW, jadi ga perlu di-puree, langsung yang cincang aja. Ngemilnya buah-buahan, favoritnya Pisang dan semangka. Alhamdulillah sampe sekarang Miza selalu lahap makan, ga ada yang dilepeh atau ga mau. Semoga seterusnya ya cintaahh..

IMG_20160515_085030598

Honestly, pengen balik lagi ngantor. Mengingat dari aktivitas diluar rumah itu bisa nambah temen dan tentunya nambah buat nabung Haji dan jalan-jalan syantiikk. Tapi, ngeliat anak, pengen juga full ngurus anak. Saya ga percaya kalo anak harus diurus sama orang lain. Makanannya, mainnya, ngobrolnya, kalau sama Ibunya sendiri kan insyaAllah lebih terjaga. Miza saya ajari untuk selalu berdoa sebelum makan dan tidur, gosok gigi setelah sarapan dan sebelum tidur, cuci tangan kalau mau tidur, didengerin surat-surat Al-Quran, dan kegiatan simple sebagai dasar akhlaknya. Di rumah juga, saya mulai belajar masak lauk pauk yang lebih ribet ketimbang masak nasi, haha, dan yang pastinya jauh lebih sehat. Walau belum seenak kalo pake micin, tapi masakan saya ga pake MSG lohh.

Huhuhu, dilema juga ya kalo begini, antara kerja kantor atau di rumah aja. Kalaupun kerja di rumah, dengan umur Miza yang baru segini, saya ga pengen malah fokus kerja daripada main sama Miza. Padahal fisik saya ada di dekat Miza. Jadi mendingan saya ga keliatan sekalian biar ga merasa dilema. Saya punya niatan, walau balik lagi kerja suatu saat nanti dan anak udah bertambah, tetep ga pengen ada ART. Anak-anak pengen masukin daycare yang baik dan terpercaya. Rumah diurus bareng-bareng aja. Sama seperti sekarang. InsyaAllah, kalau diniatin dan diusahakan, harusnya bisa yaa..

 

2 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita, keluarga