Category Archives: cerita-cerita

24 weeks

Haii adik-to-be..

Sabtu kemarin baru ketemu lagi secara ‘langsung’ ya, setelah sebulan ga tengok adik. Minggu ini masuk minggu ke-24, udah masuk bulan ke-6. Alhamdulillah, adik sehat dan aktif. Kemarin Ibun dianter ayah dan mas-aa Miza ke dokter. Mas-aa udah ngerti kalo yang diliat di layar USG itu adik, jd udah bisa panggil ‘ade, ade’.

Dokter sih udah yakin dengan jenis kelamin adik. Tapi, kita liat aja pas lahiran ya.. Pokoknya selama adik sehat dan sempurna ketika akhirnya nanti ketemu Ibun, Ayah, dan Mas-aa Miza.

Pengalaman mengandung adik, Ibun ga ada masalah dengan makan loh. Bahkan mulai bulan ke-5, udah pengen makan terus. Walhasil, berat badan drastis nambah, padahal berat adik-janin ga berlebihan. Intinya, Ibun yang jadi tambah gendut *fyuh* ditambah Ramadhan kemarin selama hari kerja Ibun ga puasa. Waktu hamil mas-aa Miza sih Ibun full puasa, jadi agak kurusan gitu. Sekarang, makan malem tanpa nasi uduk rasanya kurang *tepokjidat*.

Dari sekarang udah penasaran dengan tingkah dan sifat adik nanti bakalan kayak gimana. yang pasti Ibun dan Ayah ga mau samain atau bedain terlalu jauh dengan mas-aa Miza. Setiap anak punya keunikan sendiri dan potensi masing-masing. Ibun dan Ayah hanya bisa berdoa agar selalu diberikan kekuatan dan kesabaran dalam mendidik anak-anak kelak. Jadi anak-anak yang sholeh/sholehah, cerdas, indah akhlak dan rupa nya, dan selalu mengembalikan semuanya pada Allah SWT.

Bismillah ya dik, kita sama-sama bekerjasama supaya selama kehamilan ini sehat selalu dan lancar. Nanti waktunya lahiran, bantu Ibun untuk bisa lahiran dengan normal dan alami lagi. Bahkan lebih alami daripada yang pertama, alias tanpa induksi yaa. Pas waktuya adik mau ketemu Ibun, jangan lama-lama yaa.. kita harus sama-sama kompak supaya bisa cepet saling berpelukaann.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan, kehamilan kedua

Kursi Prioritas di KRL

Pengalaman horor ini perlu banget saya tulis sebagai kenang-kenangan.

3-4 bulan awal hamil, karena perut belum keliatan melendung, saya ngerasa agak ga enak kalo permisi-permisi duduk di kursi prioritas. Masih banyak bumil dengan perut super melendung dan lansia yang perlu. Kecuali dari awal kursi prioritas tersebut kosong, jadi saya lebih enak duduknya, dan kalo ada yg permisi hamil mau duduk, saya bilang kalo saya juga lagi hamil.

Lalu, beberapa kali terpaksa berdiri di tengah kerumunan roker (rombongan kereta), ga lama badan saya gemetaran, keringat dingin, kaki lemes banget, sampai keluar air mata.. pernah juga pas pulang naik KRL dari Palmerah yang udah padet dan tambah padet, saya sampai mau pingsan. Tiba-tiba semua gelap, badan udah ga kuat dipake berdiri, tapi dipaksa untuk sadar sambil badan ga bisa diem. Horor,, horor,,

Semenjak itu, akhirnya saya ambil rute kebalikan dulu. Misal, saya biasa naik dari stasiun Rawa Buntu ke arah Tanah Abang. Tapi, sebelumnya saya ambil rute ke Serpong dulu baru rute ke Tanah Abang. Karena dari Rawa Buntu ke Serpong, hanya 1 stasiun dan relatif lebih lowong, jadi bisa duduk. Walau harus nunggu dulu di Serpongnya sekitar 15 menit. Yang penting udah dapet duduk. Pulangnya juga sama, dari Palmerah ke Tanah Abang dulu baru ambil rute Serpong. Jadi orang-orang yang turun di Tanah Abang, akan menyisakan tempat duduk yang kosong, baru diperebutkan oleh orang-orang yang naik mau ke arah Serpong. Yang penting, saya udah dapet duduk.

Suatu ketika, pernah dapet naik KRL yang kalah sigap dengan roker lain, jadinya ga dapet duduk, walau di kursi prioritas pun. Seketika, saya diam ga bergerak, tatapan langsung nanar, mulai ngerasa keringat dingin dan gemetaran. Lalu, ada ibu-ibu yang ngasih saya duduk karena liat muka saya pucat pas itu. Padahal lagi sama suami juga, dan liat ekspresi muka saya yang kayak liat hantu (padahal belum pernah dan jangan pernah!). Setelah itu saya bilang ke suami, “aku kayaknya trauma kalo di KRL ga bisa duduk. karena sebelumnya pernah pengalaman yang hampir mau pingsan”. Jadi sebisa mungkin ambil rute kebalikan dulu aja biar dapet tempat duduk. Yang dengan terpaksa saya harus berangkat lebih pagi. Demi bisa duduk..

Sekarang, udah mulai bisa permisi-permisi minta kursi di prioritas. Sebenernya ga enak kalo harus ‘ngusir’ yang udah duduk duluan. Tapi kalo emang bukan hak nya sih, silakan angkat pantat. Pernah liat cowo muda sehat dengan enaknya tidur mangap di kursi prioritas saat yang memang berhak duduk akhirnya ga bisa duduk. Mau bangunin juga kagak bangun-bangun -,- Ngusir cowo muda di kursi prioritas lebih menyenangkan daripada ngusir mbak-mbak atau ibu-ibu.

Seinget saya, waktu dulu belum hamil aja, saya ga berani untuk duduk di kursi prioritas, unless, emang udah beneran ga ada yang perlu. Bahkan, ketika beneran saya hamil pun, masih milih rute kebalikan dulu demi dapet tempat duduk yang bukan di kursi prioritas. Lalu, berazzam ketika nanti udah ga hamil, sebisa mungkin ga akan di kursi prioritas.

Dan sekarang sedang berusaha ngegedein dedek janin biar lebih melendung dan lebih enak permisi-permisi di kursi prioritas, hwehehehe. Tapi, terlalu gede juga ga mau sih.. biar kayak ngelahirin Miza dulu, enak sekali ngeden aja. Biarlah, yang penting sehat, both baby and me.  InsyaAllah akan selalu dapet rezeki duduk di kursi prioritas buat dejan.

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan

Tekdung la la la…

Alhamdulillah, minggu ini masuk minggu ke-22 adek-baby-to-be hinggap di rahim. Lepas IUD bulan Januari, bulan Februari masih haid, setelah itu positif. Memang direncanakan untuk anak kedua ini, dengan alasan-alasan seperti:

  • Miza sebagai cucu pertama dimana-mana, jadi terlihat dimanja. Wah, ga boleh nih, harus ada anak lain yang menikmati dimanja juga dong.
  • Jarak anak-anak emang ga mau terlalu jauh. 1 aja udah repot ngurusnya, sekalian aja banyak biar repotnya sekaligus.
  • Mumpung umur masih dibawah 32 thn, jadi berasa masih muda aja, hihihi. Kalau udah diatas 32 thn rasanya udah tinggal ngegedein anak aja harusnya (imo). Jadi nanti kalo udh pensiun, anak2 udah lulus kuliah S1 (at least), insyaAllah..
  • Biar ngerasain kursi prioritas di KRL, akakakak. ini alasan iya banget deh. Lelah mamak berdiri di KRL, apalagi kalo udah pasedek2.
  • Pas udah dapet kerja, jadi bisa ngerasain cuti melahirkan sambil digaji (deuh, alasan ini nominal banget yak :p).

Alasannya duniawi banget sih yaa *tepokjidat*

Pengalaman hamil anak kedua ini berbeda dengan yang pertama. 3 bulan awal ngerasa mual, tapi ga sampe muntah. Perut ga bisa kosong atau terlalu kenyang, langsung deh berasa seubah. Kalau anak pertama ga mual sama sekali tapi pusing melulu. Kalau untuk ukuran janin, masih sama, yaitu cwilik. Jadi udah masuk bulan ke-5 aja perutnya masih belum terlalu keliatan. Tapi udah lumayan lah buat pasang perut di kursi prioritas KRL. Untuk soal makanan, agak kerasa males makan buah dan sayur. Tapi dipaksa untuk buah prefer yang jus aja, kalau sayur paling enak yang bening-bening. Overall, alhamdulillah, ga ada hal yang berat sampe harus istirahat di rumah dan ambil cuti kerja. Tapi, Ramadhan kemarin, selama hari kerja saya ga puasa dan mengambil opsi bayar fidyah. Ga puasa aja di KRLnya udah bikin keleyengan, dicoba puasa, malah nambah segala ga enak di badan. yowis, shaumnya pas hari libur aja jadi bisa banyak tidur di rumah.

Untuk jenis kelaminnya, masih perlu di konfirmasi lagi check-up berikutnya. Karena masih bisa berubah-ubah, katanya. Saya pribadi, kalau anak cowo lagi, alhamdulillah, karena ga perlu lagi pusing mikirin keperluannya. Semua baju dan perlengkapan udah lengkap turunan dari Miza. Kalau anak cewe, alhamdulillah, jadi udah sepasang dan sesuai doa yang lain. Walau jadi kepikiran nanti bajunya pengen yang kawaii-kawaii dan mulai nyari kerudung2 mini yang adem buat baby.

Dan hamil kedua ini jauh lebih santai. Yang penting makan dijaga supaya ga berlebihan atau kurang nutrisi. Selebihnya ya santai aja. Padahal kalo inget yang pertama, semangat banget cari info-info tentang kehamilan, hypnobirthing, senam hamil, minum air kelapa hampir setiap hari, nonton yang komedian (berharap anaknya jadi anak yang ceria), dll. Sekarang lebih ke let it flow aja.. dengan tetap berharap baby sehat dan sempurna, saya bisa melahirkan dengan normal se-alami mungkin.

Walau harusnya ga boleh kendor ya ilmu dan ruhiyahnya, tapi kerasa hamil kedua ini jauh berkurang asupan ilmunya. Selain kerja yang perjalanannya ga santai, udah di rumah pun lebih banyak main sama Miza. Misal, kalau yang pertama kan kerja santai banget, di rumah ga ada siapa-siapa, nunggu suami sambil oles-oles bio-oil dan senam ringan. Tilawah juga bisa rutin abis maghrib. Sekarang tilawah ambil jatah di KRL karena kalo di rumah yang ada diteterekelin sama Miza.

Gimana nanti anak ke-3, ke-4, ke-5?? (mau berapa anak iniii!!)

 

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan

Pekerja Jakarta

Sepertinya kurang afdhol kalo ga cerita lingkungan kantor yang baru ini. Sama seperti kantor-kantor sebelumnya yang suka saya ceritain kondisinya.

Letak kantor di salah satu gedung daerah Jakarta Pusat, Benhil. Dari rumah di Serpong, saya dan suami berangkat bareng sampe Stasiun Rawa Buntu, lalu naik KRL sampe Palmerah dan nge-ojek (online atau inline) sampe kantor. Total pada rush-hour bisa 2 jam. Sangat nyaman ketika KRL ga bermasalah (datang terlambat atau terhambat apapun) dan ojeknya sigap. Tapi.. keseringan si KRL dateng terlambat dan ojek online susah dapetnya -,- Kalau udah gitu, rasanyaaa pengen punya pintu ajaibnya Doraemon. Awal kerja belum kenal ritme KRL, jadinya selalu uring-uringan, misuh-misuh ketika di KRL pasedek-sedek, berdiri kayak dodol. Pulang ke rumah sama sekali ga bersisa tenaga, kasian Miza walau sampe rumah pasti langsung minta nenen dan bobok. Seminggu kemudian, saya mulai kenal ritmenya, bagaimanapun harus tetap mewaraskan diri ketika di perjalanan, jadi sebisa mungkin ambil jadwal KRL yang saya bisa kebagian duduk.

Dulu sebenernya kalo saya ke Jakarta dan liat penampilan orang-orang pekerja Jakarta itu ‘mentereng-mentereng’ yaa. Secara saya terbiasa dengan lingkungan pabrik yang pake seragaman dan sepatu kets. Kantor sekarang ga ngebatasin harus pake baju gimana, yang penting rapih dan sopan. Banyak juga kantor lain yang cuma pake kaos, jeans, dan kets kok. Nambah cucian banget sih karena ga ada seragam, hwehehe.

Kantornya sendiri kecil, isinya cuma (baru) ada 7 orang, dengan 2 Japanis dan 5 Indonesianis (3 sales enjiner, 2 HR/GA/Finance). Baru banget didirikan pada Juli 2016 dengan tujuan ekspan bisnis di Indonesia (tentu sajaaa). Jobdesk saya adalah.. eng-ing-eng.. di Finance :)) sempurnalah pengalaman kerja saya; pernah di business planning, engineering, HR, dan sekarang Finance, walau semuanya ga sampe detail dimengerti :p Bersyukur karena membernya gokil-gokil. Belum juga sebulan kerja, udah seenaknya saling ngejek berujung cekakakan. Japanisnya juga santai, bahkan yang satu bisa diajak gokil juga.

Fasilitas yang didapat sangat menunjang kerjaan dan komunikasi. Saya masuk dapet laptop dan hape iphone pula  untuk kerjaan kantor (tentu saja), daily meal dan transport. Untuk urusan kesejahteraan karyawan lainnya, karena terhitung kantor baru, jadi masih diurusin, semisal Asuransi kesehatan dan jamsostek.

Poin penting di kerjaan sekarang adalah skill bahasa Jepang dan Inggris itu bener-bener kepake. Mulai dari komunikasi sampai tulis/balas email. Kerjaan yang dulu karena atasan orang Indonesia, walau di perusahaan Jepang, jadinya ga terlalu kepake. Sekarang atasan langsung orang Jepang dan hampir semua member bisa bahasa Jepang (kecuali 1 aja yang belum bisa). Mulai inget-inget lagi deh Business Japanese Language yang sempet belajar waktu di Jepang dulu. Lalu meeting mingguan dan laporan Finance dengan kantor Singapur yang biasanya pake Inggris. Plus tambahan kerjaan tiap member harus baca Koran Jepang/Inggris dan sharing ke member lain di weekly meeting. Tentu saja harus detail juga karena Finance ini urusannya sama fulus yang ga boleh salah 1 rupiah pun. Wawasan baru lainnya adalah perpajakan, yang ga lepas dari urusan bayar-membayar yes.

Ketika saya di kantor dan rumah, saya sangat menikmatinya. Di kantor dengan kerjaan-kerjaannya, dan rumah dengan suami dan Miza. Saya masih menikmati ngerjain kerjaan rumah; nyuci, nyetrika, masak, beres-beres, karena saya ga pake ART. Walau tetep disesuaikan dengan keadaan tubuh yang kalo udah capek, yang penting bisa main sama Miza dan sediain teh/coklat buat suami.

Inginnya saya hanya bantuin ga pake lama di kantor yang sekarang. Mempertimbangkan lokasinya yang jauh dan bikin capek ini bikin setiap saya di perjalanan, selalu merasa bersalah karena ninggalin Miza terlalu lama. Suami pun ngasih izinnya ‘nyobain’ 3 bulan aja dulu. OK, We’ll see after 3 months or maybe 6 months ini.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita

Back To Work

Ok, pakabare blog ?
Udah tahun baru tapi belum ada cerita lagi yang bisa di simpan di blog ini.
Banyak sih sebenernya, tapi *youknowlah* males nulisnya :p

Di tahun 2017 ini, setelah menjadi full-time mother and wife di rumah selama 8 bulan kemarin, saya memutuskan untuk menerima tawaran kerja (lagi) di daerah Jakarta.
Kota yang dari dulu paling horor buat saya jadi tempat kerja.

So, why now?
karena tawaran-tawaran kerja berdatangan hanya dari Jakarta -,-
Saya udah minta yang daerah BSD/Serpong/Tangsel aja deh.. tapi in the end, tetep aja ga ada dan Jakarta lagi, Jakarta lagi.

Okeh! let’s have a try.
Secara suami kan tiap hari kerja PP Jakarta-BSD, jadi penasaran kayak gimana sih kondisi di Jakarta. Belum juga dicoba, udah skpetis duluan.. gitu mikirnya. Alasan lain menerima kerja di kantor ini adalah waktu kerjanya yang dari jam 08:30 – 17:00, dimana tawaran lain kalo ga masuk jam 08:00, ya pulang jam 17:30. Saya pilih opsi jam kerja yang paling siang masuk, tapi cepet pulang biar ga lama ninggalin Miza.

Ternyata… jrengjreng.. 超ーしんどい!
3 hari pertama masuk kerja, udah nangis-nangis pengen resign =))
Capek banget di jalannya cyiin. Dari rumah-stasiun Rawa Buntu-kantor PP, it takes 4 hours! 2 jam pagi, 2 jam sore. Tetep aja, pagi-pagi saya berangkat anter Miza daycare jam setengah 7, baru bisa jemput lagi jam setengah 7 malem (paling cepet). Di KRL terluntang berdiri, pasedek-sedek, apalagi kalo jadwalnya udah ngaret. Warbyazaahh!
Salut deh buat yang PP rumah-kantor naik KRL dan ojeg. seperti suamiku, hahaha. Tapi kata ayang sih lama-lama juga mati rasa.

Setelah sebulan kerja, sebenernya kantornya enak, orang-orangnya asik pake banget, kerjaannya no big problem, gaji cukup (persoalan ini mah sebesar apapun akan terasa kurang kalo ga merasa cukup yes), hanya saja tetep di perjalanannya yang bikin uring-uringan. Selalu teringat Miza dan rasa bersalah karena ninggalin Miza terlalu lama. Kalau dijemput di daycare, Miza akan berlari sambil tangannya diangkat minta dipeluk, huhuhu.

Entahlah, gimana kedepannya. Sekarang jalanin dulu aja keputusan yang udah diambil at least 3 bulan ini. Emang dilema banget ya Ibu bekerja itu….

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kerja