Category Archives: cerita-cerita

Mengunjungi Obgyn Baru

eng-ing-eng.. bukan buat periksa udah berapa week, haha. Jadi, kemarin itu sempet ketar-ketir karena di hari ke-13, Haid ku belum betul-betul bersih.. dari awal Ramadhan belum puasa doong.

Sempet sih pas hari ke-10 itu udah bersih (hari ke-7 Ramadhan) dan saya puasa. Diterusin sampe hari besoknya. Tapi, pas menjelang sore, kok ada flek ya.. waktu abis pee dibersihin tisu juga ternyata masih ada segaris merah… ku sempat menutup mata ga mau batal karena ternyata masih ada fleknya ;( tapi, besoknya lagi itu flek belum ilang juga, bahkan malah sempet makin banyak.. dibatalin lah puasa nya karena masih dalam range periode Haid.

Ya, semenjak pake IUD setelah anak ke-2 ini, periode Haid saya jadi laamaaa, emang maksimal sih 14 hari, dan setelah itu bersih. Tapi, karena ini bulan Ramadhan, yang mana saya belum puasa dan mengingat malas sekali untuk Qadha nya (yang taun kemarin aja masih banyak, duuh), jadi kan pengen cepet2 bersih yaa.

Sempet was-was kenapa ini ngeflek terus.. Ibu-ibu di kantor malah bilang ‘jangan-jangan anak ke-3 nih’. Haha.. bukannya tak mau, tapi ‘aku belum diapa2in Buuu’ ya gmn bisa tekdung, walau kun fayakun mah ya.. tapi asa teu mungkin =)) lalu bilang lah ke suami kalo mau periksa ke obgyn aja deh ini, dan didukung.

Dari siang nelfonin RS deket rumah buat nanya jadwal obgyn langganan praktek. Ternyata, pas hari kemarin obgyn langganan di Omni, Dr. Elita Spog, praktek cuman sampe jam 4, terus obgyn wanita di Eka juga praktek sampe jam 6 saja,, which is ga keburu dong kalo dari kantor.

Akhirnya kepikiran untuk cari obgyn di RS deket kantor aja deh, biar pulang kerja bisa langsung cus. Nanya-nanya lah ke Ibu-ibu di kantor kalo-kalo ada langganan obgyn wanita. Diinfoin lah kalo ada obgyn wanita muslim, berhijab pula, di RSIA Bunda, Menteng, namanya Dr. Nana Agustina Spog. Katanya sih obgyn ini enak, sabar untuk periksa dan jelasinnya. Dan pas saya nelfon ke RSIA Bunda, ternyata si dokter ini praktek sampe jam 8 malem. langsung lah buat appointmentnya dan pulang kerja langsung kesana.

Sampai disana pas maghrib, jadi nunggu si dokter buka puasa dan sholat maghrib, tapi ga lama setelah pasien pertama dipanggil dan keluar, ternyata nama saya yang dipanggil.

Waktu masuk ruangannya dan kenalan, ini dokter gelagatnya mirip obgyn langganan di Omni. Setelah ditanya ada apa dan saya cerita tentang keluhan Haid yang lama ini, saya langsung disuruh ke kasur buat periksa. Agak kaget pas susternya bilang ‘buka celana dalamnya ya’ saya? ‘celana dalam?’ dan susternya meng-iya-kan lagi.. owke.. karena kupikir kalo mau cek usg kan biasanya ga sampe buka celana dalam.

Ternyata, diperiksa usg nya itu per-transvaginal, yang mana adalah pengalaman pertama, hwehe,, selama ini usg cuman diluar aja. Kata obgynnya usg transvaginal lebih akurat bisa lihat dalam-dalamnya. Okelah, I’m ready.

Pas dicek, dibilang: IUD nya bagus, ga turun. Rahimnya bagus. ga ada miom. ga ada kista. ini serviksnya, bagus. bagus kok. Alhamdulillah.. terus, yuk cek –apaa gitu istilah kedokteran– lalu saya disuruh pindah ke kursi dan ngangkang, lalu ‘tarik nafas’ pake cocor lah buat diliat lagi -,- kayak di papsmear gitu.

Katanya ada keputihan,, ya emang saya suka keputihan. Penyebabnya, lembab. Lalu dokter bilang mau ‘toilet vagina (?)’ yang ternyata disemprotin cairan buat dibersihin. Lalu dibilang kalau ada ‘sariawan’ disekitar vagina (?) jadi merah-merah gitu karena lembab. Pemicunya karena pake pantyliners………….

Saya kan fans berat pantyliners, karena praktis kalau mau sholat tinggal lepas dan ganti baru. Tapi kata dokternya justru ga boleh pake pantyliners karena si vagina ga bisa bernafas, jadinya lembab di dalam dan menyebabkan keputihan dan si ‘sariawan’ ini. Harus mulai dibiasain pake celdal katun dan bawa beberapa cadangan untuk ganti. Setiap abis pee harus dikeringin pake tisu atau handuk kering. Nanti lama-lama kalau udah terbiasa, bisa bersih ga ada keputihan dan ‘sariawan’ lagi dan ga perlu ganti-ganti celdal sering-sering deh.

Huft, bhaiquelah.. kukan coba untuk meminimalisir pake pantyliners walau jadinya bawa-bawa bbrp celdal buat ganti setiap sholat..

Tapi yang paling penting ALHAMDULILLAAHH semuanya baik-baik saja, sehat-sehat saja, bagus-bagus saja.. tinggal dijaga dengan makan yang lebih sehat. Persiapan anak ke-3 aman nih, xixixi.

Advertisements

1 Comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, Uncategorized

Istri Pamer

Monmaap, ini edisi pamer sebagai istri yang berbangga terhadap suaminya, karena pamer kelebihan dan kehebatan anak sudah sangat mainstream hingga mengakibatkan munculnya si #mamambisius.
Karena suami bukan orang yang suka woro-woro trus update ig untuk tunjukkin ke jamaah tentang sesuatu, tapi istrinya gemaz pengen pamer.. #istriambisius wkwkwk.

proudwife9proudwife8proudwife7proudwife6proudwife5proudwife4proudwife3proudwife2proudwife1

Jadi, suamiku ini suka tiba2 info kalo doi abis memenangkan sesuatu di kantornya. Ya kuis, cerdas cermat, tenis…

Sebenernya, saya sebagai istri sangat bangga (tentu saja) tapi sekaligus minder.. karena punya suami hebat dan humble :”) MaasyaAllah (bisi jadi penyakit ‘ain jiga budak leutik) otaknya masih bisa dipake untuk mikir cem gitu, sedangkan saya, sepertinya ngitung dasar kalkulus pun udah ga inget deh T_T

Kalau hadiahnya, biasanya, akan masuk kas divisinya, baik hasil menang perorangan maupun tim. Walau ada juga sih yang hadiah individu ga bisa dibagi-bagi ke divisi, macem barang gitu,, Intinya sebagai istri ga niqmatin banget si hasil kemenangannya itu, tapi tetep aja, rasa bangga membuncah di dada setiap dikasih kabar kalo suami menang sesuatu *horehorehore*

You’re amazing husband!

much love from proud wife!!

2 Comments

Filed under cerita-cerita, keluarga

The Power of Emak

Sungguh ajaib Allah SWT membuat keadaan fisik seorang emak-emak yang bisa tangguh disaat seluruh keluarga kedatangan paket demam, batuk, dan pilek.

Minggu lalu, bertepatan dengan libur kejepit yang emang udah niat mau cuti, dimulai dari hari Selasa si Mbak yang sakit lambung berefek ga bisa kerja dan istirahat pulang, lalu langsung nelfon Mamih yang segera diimpor dari Bandung. Berkelanjutan hari Rabu, si Ayah yang mulai ga enak badan, dan pas hari libur Kamis, Ayah+Anak1+Anak2 berjamaah demam tepar sampeee hari Sabtu. Padahal ada rencana hari Jumat itu mau survey sekolah buat Anak-1, qadarullah jadi ga kemana-mana, diem aja di rumah. Alhamdulillah, Ibun dan Mamih masih dikasih kesehatan sehingga bisa mengurus semuanya.

Yang paling riweuh sebenernya Anak-2, karena hampir 24jam maunya nemplok melulu, nyenyen melulu, dilepas dikit nangiiiss melulu, ga mau sama yang lain, ga mau makan, ga mau minum susu pendamping, bahkan ga mau minum air mineral. Ayahnya mau ga mau ga bisa rewel dan mengurus dirinya sendiri karena Ibun digeleyoti Anak-2 terus. Anak-1 alhamdulillah rewelnya kalau ngantuk aja, selebihnya walau demam, doi masih bisa main sendiri.

Alhamdulillah, hari minggu, semua demamnya mereda. Tinggal batuk dan pilek parah yang masih mengikuti. Setidaknya, Anak-1 ga susah kalau dikasih obat sama dioles minyak kutus2. Anak-2 udah mau jalan-jalan, walau jadinya gegeleyongan karena kelamaan di gendong. Tapi semuanya masih males makan. Walhasil pada lemes.

Padahal, Ibun ga ada preventif khusus untuk jaga kesehatan. Yaa, paling tiap malem minum dopping vitamin C (kalau inget). Makan masih tetep gorengan, less exercise, kurang tidur, dan mandi air dingin selalu. Tapi, sepertinya sama bagi kebanyakan para seorang Ibu, somehow we can strong enough to handle all the things. Alhamdulillah..

2 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita

Mama (Tidak) Ambisius

Terinspirasi dari si ig @mamambisius yang suka bikin ngakak karena postingannya begitu satir terhadap kenyataan kerasnya dunia persaingan para mama2 di media sosial. Mungkin klo itu akun muncul ketika masih jaman baru lahir anak ke-1, saya akan merasa tertohok dan terhujam, karena begitu benarnya bahwa segala yang (dirasa/disangka) untuk kebaikan si anak, seyogia nya hanya karena ke-ambisius-an sang mama, hahahaha.

Tapi, karena muncul ketika anak udah 2, yang udah membuang keidealisan dan mengutamakan kewarasan, jadinya bisa dijadiin bahan candaan, dikasih senyum satir aja.

Sesungguhnya, bagaimana cara pandang dan cara menyikapi kita di dunia motherhood ini memang tergantung individu masing2. Mau dianggap pamer/sombong/riya/mengingatkan/berbagi/sebagai memori/dll itu yaa gimana diri kita mau memahaminya aja sebagai yang lihat dan itu urusan individu mama masing2.

Dan sebenarnya, semua anak-anak itu paling lucu, paling ganteng/cantik, paling pintar, menurut orangtuanya masing-masing.. indeed.. wkwkwkk.

Kalau ada yang indah/baik kita tinggal ucapin maasyaAllah/tabarakallah/alhamdulillah.

Kalau ada yang buruk/kesel kita tinggal ucapin subhanallah/astaghfirullah/innalillahi.

Karena pada dasarnya semua yang baik itu dari Allah SWT dan yang Maha Suci hanya Allah SWT (begitu kata Pak Suami).

 

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita

2019 New Year

新年明けましたおめでとうございます。

昨年大変お世話になりありがとうございました。

本年もよろしくお願いします~

Kalimat yang umum diucapin sesama Jepang. Bagi mereka, tahun baru itu kayak lebarannya umat Muslim. Ada acara mudik ke kampung halaman, kumpul keluarga, 挨拶 (aisatsu/greeting), open house untuk menyambut business relatives, makan2 khas menu tahun baru, etc.

Bedanya kan kalo lebaran diawali dengan puasa, Japanis ya tidak. Dan klo hari lebaran itu kan maaf-maafan, Japanis itu mengucapkan “terima kasih untuk bimbingan/kerjasamanya tahun kemarin, dan tahun ini pun mohon bimbingan/kerjasamanya”.

Di kantor, dari 30 orang-an Japanis, yang banyak kerja bareng saya, HANYA 1 orang GM yang waktu akhir tahun kemarin bilang “Dita-san, terima kasih untuk bantuannya selama ini, dan mohon bantuannya untuk tahun depan juga”.. huhuhu, terharu akutu.. sementara GM kandung-ku (tsaah, maksudnya atasan satu divisi) baru bilang pas acara gathering tahun baru di kantor “tahun ini, yoroshikune” sambil nepuk pundak. that’s it.

Anyway, ga afdhol klo tahun baru ga ada target2an. Tahun in target saya :
(1) Merutinkan ngaji dan ma’tsurat (lagi) setiap hari
(2) Qodho puasa tahun lalu (15 hari ada kali)
(3) Makan makanan lebih sehat, ngurangin gorengan dan tepung2an; target turun 5kg
(4) Olahraga – lemah sekali semenjak lahiran anak pertama udah jarang olga, trus anak kedua blass ga olahraga. Spoiler: karena mau persiapan anak ketiga, badan harus bugar dulu nih…
(5) Anak pertama masuk KB/PAUD, bisa naik sepeda, dan berenang (?)
(6) Anak kedua udah toilet training, target umur 2thn lepas pospak
(7) Baca buku.. ddududduduu..

Di list dulu aja ya, namanya juga target tahun ini, mwihihihi.

Doakan saya yaa!

 

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, memoar jepang, saya