Category Archives: musik

COOPFEST 2014

Sabtu lalu adalah hari yang sangat melelahkan, tapi menyenangkan. Hari sabtu ini adalah hari wisudanya adik bungsu saya. Alhamdulillah, selesei juga dia kuliah D4 Administrasi Niaga, di Politeknik Negeri Bandung. Cita-cita dia masih ingin nerusin sekolah lagi sambil bisnis-bisnis. Semoga lancar dan berkah yaa adikku terkiyuutt.
PhotoGrid_1409988971390

Setelah sesiangan sampe sore ikutan acara wisuda dan foto-foto keluarga, saya masih lanjut acara “COOPFEST” di Sabuga, ITB. Acara festival perdana Institut Koperasi Indonesia (IKOPIN) yang bertujuan memasyarakatkan lagi Koperasi. Sebenernya tau ada acara ini dadakan banget waktu liat IG @infobdgcom kok ada acara konser yang isinya bedol kota gini: Tulus, Maliq, Mocca, Raisa, Naif, dan Gugun Blues Shelter (GBS). Omooo, semuanya gue bangeett (kecuali GBS siih :p). langsung lah ngabarin mbak yang biasanya suka dateng acara-acara ginian. Awalnya, karena harga tiket udah ga pre-sale lagi, dapet kabarnya juga udah telat gituu, sempet ga akan pergi nonton. Alternatif lain trekking hari minggu pagi kemanaa gitu. Tapi in the last minute, thanks to him, akhirnya mbak ngabarin mau nonton dan wis lah, berangkaaatt! Beli tiketnya juga pas hari sabtu siangnya, on the spot, abis mbak pulang kerja. Kapan lagi bisa nonton artis-artis yang (hampir) semuanya saya tau dan suka.

Singkat cerita, abis sholat maghrib di Mesjid Salman (nostalgia banget sholat disini), saya dan mbak ketemuan, lalu cuss menuju sabuga menembus kampus ITB (ini juga nostalgiaan karena udah lama bingit ga main ke kampus). Nyampe sabuga, karena kita udah ada tiket, jadi bisa langsung masuk ke dalem. Padahal yang mau tuker tiket online sama beli tiket jam segitu panjangnya luaarrr biaassaaaa. Masuk-masuk udah disuguhin Mocca yang jadi band pembuka. Denger dan liat Mocca tampil juga udah lama kebangetan. Terakhir kayaknya waktu 2009 di ITB. Mocca tampil as usual bagusnya, secara lagu-lagunya juga udah hafal.
PhotoGrid_1410140967023

Setelah Mocca, dilanjut Gugun Blues Shelter (GBS). Ini band saya baru tau looh, yang ada Bung Jono, yang bule itu. Aliran musiknya yaa Blues. Heuheu, saya agak ga betah dengernya, kayaknya karena belum kenal dengan lagu-lagunya yang western banget itu. Suara Gugun sama perform gitarnya sih oke banget.
Tulus
*Fotonya bluurr,, susah fokus banyak orang*
Next performance, salah satu yang ditunggu-tunggu, Tulus. Sempet bête karena seting alat musik band dia lamaaa bgt. Mana udah berdiri terus hampir 3 jam, pegell kakaa. Pertama kali liat Tulus perform, asik juga, komunikatif, suara oke banget, lagu-lagunya jelaass nyanyi semua, apalagi yang dari album ke-2 dia. Lagu-lagu favorit semua deh pokoknya; Baru, Gajah, Sepasang Sepatu, Teman Hidup, dll. Di videoin semua yang dia nyanyiin.

Okey, it has already reached our limit. Pegel berdiri dan dehidrasi. Akhirnya kami keluar kerumunan untuk beli minum dan duduk ngaso dulu. Mau nyari tempat duduknya, tapi yang posisi enak udah penuh semua. Jadinya lesehan aja di belakang tribun. Air mineral dingin sebotol langsung ludess, hausnya juara!

Selanjutnya, adalah Raisa. Saya bukan fans dia banget. Jadi walau liat dari belakang juga udah cukuplaah. Lagu-lagunya hanya beberapa yang saya tau. Suaranya emang bagus dan jernih. Para pria langsung foto-foto dan video ga berhenti. Teriak-teriak nama Raisa. Secara terkenal dengan cantiknya. Karena dari agak jauh, jadi saya kurang jelas sih liatnya. Tapi pasti cantik sesuai foto-fotonya.
Raisa

Nah, setelah Raisa selesai, yang berdiri di depan banyak juga yang mundur keluar kerumunan. Makin lama, saya dan mbak makin maju, dan hampir deket depan panggungnya. Cucok banget posisinya, biar puas nonton perform selanjutnya yang paling enerjik. Naif!
Pertama kali juga nonton Naif perform. Ga nyesel deh bisa dapet di depan dan berdiri lagi. Asik banget performnyaa. David, Naif, gokil abis. Lagu-lagu Naif yang sering terdengar dan udah kenal pada dinyanyiin. Bisa jingkrak-jingkrak pokoknya. Keren bingiittt! Sayangnya mereka perform cuman sebentar, karena udah mau mepet jatah sewa gedung yang abis di jam 12 malem. Harus bagi-bagi perform dengan band terakhir pula. Hiks, sayang banget. Mau lagi da nonton Naif perform.
NAIF
*David gokiill*

Save the last for the best.. yippiiee.. its Maliq n D’essentials time! Aaaakkk, dibuka dengan Setapak Sriwedari. Yang asalnya exhausted karena haus dan pegel, ilang semua liat perform Naif ditambah Maliq. Jelaslaah, Maliq emang paling favorit pokoknya. Mereka tampil dimana aja bikin bahagiaaa. Non-stop mereka nyanyi lagu-lagu hits; Dia, Pilihanku, Dunia Sekitar, Drama Romantika, dll. dan semuanya saya nyanyiii (eh kecuali Ananda, karena belum hafal). Semuanya saya video-in juga. Kereennn, as usual. Yang saya heran dari dulu, kenapa sih pada suka Lale? Ya si mbak, si Luli (ups), dan lainnya yang teriak-teriak Lale. Standar badboy yang cool sih. Padahal masih lebih manis Ilman (keyboard) deh, fufufu.

Acara selesai jam setengah 1 pagi. Untung ga dibubar paksa brimob, hihi. Puaasss. 2 performer terakhir emang paling Juara!! Walau masih kurang banget sih karena keburu-buru acara harus selesai, huhuhu. Abisnya setiap pergantian performance itu yang lama nyeting alat musiknya. Bisa 30 menit sendiri abis buat seting alat. Sampe MC-nya mati gaya mau ngocol apaan lagi saking ada yang lama ga selesei-selesei seting. Tapi overall, GREAT! Aahh, dimana ada Maliq mah selalu Oke deehh >.<
MALIQ
*kurang banget lagu-lagunyaa, hikshiks*

PhotoGrid_1410141720822
*Muka lecek keringetan, haus, dan pegel.. Makasih mbaakk, muach-muach*

-foto2 menyusul, belum masuk kompi niih-

Advertisements

5 Comments

Filed under cerita-cerita, event, musik, saya

[5/31] 10 Favourite Songs Right Now

Ooouw, I’m so exciting for this theme. Kalau udah menyangkut musik, suka bikin keceriaan dan kenangan tersendiri. Kalau lagu-lagu sepanjang masa sih banyak banget, kebanyakan lagu jadul. Tapi yang dimintanya kan pas sekarang yak, jadi lagu-lagunya yang biasa denger di radio aja, seperti:

1. Mirror – Justin Timberlake. Lagu ini bisa saya puter terus-terus-dan terus. Suka banget dengernya, ya nadanya, ya liriknya. Terutama bait Baby you’re the inspiration for this precious song. And I just wanna see your face light up since you put me on. So now I say goodbye to the old me, it’s already gone. And I can’t wait wait wait wait wait to get you home. Just to let you know, you are... saya bayangin dia nyanyi di depan wanita yang akhirnya ditemukan dan dicintainya (lagi) dengan tatapan penuh rasa sayang *kyaaa, sweet*

2. Dunia Sekitar – Maliq n d’Essentials. Lagu wajib ini sih. Denger liriknya dan udah ga perlu dipertanyakan lagi kenapa jadi favorit lagu.

3. When I was Your Man – Bruno Mars. Pertama kali denger lagu ini langsung bikin sangat tertarik. Nadanya menenangkan, walau liriknya sedih. Yes, I falling in love with Bruno’s songs.

4. Sky fall – Adele. Hadduuh, Adele gitu. Semua lagunya JUARA! Banyak lirik lagunya yang bikin saya sukses galau, ahaha.

5. Rusty Halo – The Script. Ini lagu suka saya denger kalo sekalian jogging. Soalnya nge-beat banget. Asik untuk jadi penyemangat lari.

6. Heart Attack – Demi Lovato. Paling suka denger teriakan Demi di lagu-lagunya. Khas gitu kan ya.

7. Haven’t Met You Yet – Michael Buble. hihi, ini masih jadi lagu super favorit sampai sekarang. Buat nemenin jogging di pagi hari juga sangat oke dan nenangin ;p

8. Karmin – Applause. Genre musik yang agak beda nih. Pertama kali tau dari Java soulnation, cewe ini ngerapnya keren banget.

9. Clarity – John Mayer. Ini lagu jadi favorit gara-gara selalu jadi playlist awal pas muter music player di hape. Jadi aja suka denger dulu sebelum pilih lagu lain.

10. We Are Young – F.U.N. Setiap denger lagu ini pasti harus nyanyi. Walau sambil gowes di tanjakan yang bikin ngos-ngosan banget, tetep aja pas ada lagu ini otomatis ikutan nyanyi keras-keras.

There will always be a song for every moment you through

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, musik

Dunia Sekitar

Lagi suka banget sama lagu Maliq yang judulnya “Dunia Sekitar”. Liriknya namPOL abis! Ini lagu pasti saya puter setiap pagi. Biasanya sambil jalan-jalan/jogging di deket kosan. Kalau lagi denger lagu ini terus saya perhatiin ‘dunia sekitar’ saya, makin-makinlah saya ditampar karena kurangnya bersyukur.

Saya lihat para pedagang sayur, kerupuk, jamu, cemilan, tempe dan susu kedelai keliling, ayam potong. mereka semua sejak dini hari sebelum subuh, udah siap dengan dagangannya. Memulai hari dengan berusaha mendapatkan rezekinya dengan bekerja. Mungkin secara pendapatan yang dikumpulkan mereka masih dibawah pendapatan yang saya terima. Misal dengan harga kerupuk yang bisa dibeli Rp 1000 udah dapet sekresek kecil penuh. Atau langganan susu kedelai saya, yang harga satu bungkusnya Rp 1000 saja. Begitu juga dengan tempe dan sayuran ikat yang bisa dibeli @ Rp 1000. Ditambah para pedagang tersebut masih dengan semangat dan senyum cerianya melayani para pembeli. Mengumpulkan lembaran ribuan demi ribuan untuk menafkahi keluarganya.

Maka, Nikmat Tuhanmu yang manakah yang akan kau dustakan? (QS. Ar-Rahman)

Kurangnya bersyukur dari nikmat dan rezeki yang Allah SWT selalu berikan, setiap saat, tanpa henti, berefek pada terasa sesaknya aktivitas yang dijalani, beratnya hal-hal yang dialami, dan sulitnya keadaan yang dirasakan. Padahal kalau bisa bersyukur dengan semua yang sudah dikasih Allah SWT, maka udah ga perlu galau, kecewa, sedih, marah. Semuanya akan terasa ringan. Mau dikasih rezeki segimana juga, selama udah bisa menguasai ilmu bersyukur yang ikhlas, dijamin bakalan selalu bahagia.

Saya masih belajar terus untuk bisa selalu membuka mata hati dan bersyukur dengan ikhlas itu. Karena susssyyaaaahh sekali. Ya, saya akui. Sungguh sulit untuk bisa bersyukur dan ikhlas menerima semua yang terjadi buat saya. Berpikiran positif kalau dampak dari sebab yang terjadi bisa mengakibatkan hal yang terbaik buat saya kelak. Rezeki bukan hanya terbatas materi yang terlihat, tapi rezeki bernafas, sehat, bergerak, memiliki keluarga dan teman-teman, mendapatkan pengalaman dari cita dan cinta, dan semua rezeki yang tetap membuat saya bertahan dan hidup.

Jika yang didapat itu hal mengecewakan, belajar tetap sabar karena hal itu akan berakhir juga. Begitu pun sebaliknya dengan hal yang menyenangkan juga tidak akan abadi. Seperti siang dan malam yang datang dan pergi, bergantian.

Pernahkah kau berpikir
Hidupmu tidak adil
Karna engkau merasa
Kecewa karna hal yang kecil kau anggap besar
Seakan hidup ini berakhir

Tidakkah kau merasa
Harusnya kau berpikir
Masalahmu yang kecil
Tidak sebanding dengan apa yang dirasakan
Banyak manusia diluar sana

Hai cobalah kau melihat
Dunia disekitar
Dengan mata hatimu
So give your love
Your love
Your love
Your love
C’mon people

Hingga engkau mengerti
Tidak banyak manusia
Seberuntung dirimu
Yang berharap uluran tangan tak kunjung datang
Namun senyumnya tak pernah hilang

Jadi mulai sekarang
Cobalah tetap senang
Saat cobaan datang
Karna itu akan selalu datang dan hilang
Seperti hari siang dan malam

Hai cobalah kau melihat
Dunia disekitar
Dengan mata hatimu

Gimme your love
Your love
Your love
Your love
C’mon people

Langkah manusia menjadi nyata
Saat bertindak bukan berkata
Belajar makna dari senyuman mereka

So c’mon people
Let’s do it now
Let’s do it now

Langkah manusia menjadi nyata
Saat bertindak bukan berkata
Belajar makna dari senyuman mereka

Gimme your love
Your love
Your love
Your love
C’mon people
Your love
Your love
Your love
Your love
Your love
C’mon people
C’mon c’mon c’mon c’mon c’mon
C’mon c’mon c’mon c’mon
C’mon people
Let’s do it now

C’mon c’mon c’mon c’mon c’mon
C’mon c’mon c’mon c’mon
Do it now
Let’s do it now
So c’mon people
Let’s do it now
C’mon people
Let’s do it now
C’mon c’mon c’mon c’mon c’mon

2 Comments

Filed under cerita-cerita, musik

Drama Romantika

Drama romantika anak muda yang menjadi buta karena racun asmara
Duh aduh seakan dunia hanya pantas dihuni mereka berdua
Menyatu janji seakan masa depan di depan mata hanya segulir malam
Berlari-lari mengejar impian menembus awan menuju negeri hayalan

Indahnya kisah cinta di masa muda
tak peduli akhir cerita
Yang penting bisa membuat hidup bahagia
Hati senang dan terus berbunga-bunga
seperti taman surga turun ke dunia

Mahligai…(ya..ya)
Cinta…(ya..ya)
Dan Terjagaa..(yaya)
Slalu indah untuk menjadi sebuah cerita

Kata-kata sayang terus mengumbar
Menjadi perhiasan di dalam hubungan
Memandang langit malam
Menunggu bintang jatuh untuk mengucap satu harapan
Aduh..aduh..aduh
Yang sedang jatuh cinta tergoda gejolak
Gejolak untuk bercinta
Drama romantika

Indahnya kisah cinta di masa muda
Tak peduli akhir cerita
Yang penting bisa membuat hidup bahagia
Hati senang dan terus berbunga-bunga
seperti taman surga turun ke dunia

Mahligai…(yaya)
Cinta…(yaya)
Dan Terjagaa..(yaya)
Selalu indah untuk menjadi sebuah cerita

Indahnya kisah cinta di masa muda
tak peduli akhir cerita
Yang penting bisa membuat hidup bahagia
Hati senang dan terus berbunga-bunga
seperti taman surga turun ke dunia

Mahligai…(ya..ya)
Cinta…(ya..ya)
Dan Terjagaa..(ya..ya)
Selalu indah untuk menjadi sebuah cerita

Mahligai…(ya..ya)
Cinta…(ya..ya)
Dan Terjagaa..(ya..ya)
Selalu indah untuk menjadi sebuah cerita

Drama romantika
Dua anak manusia
drama romantika

Itulah lirik lagu baru dari Maliq d’Essentials, one of my favorite group band in Indonesia. Dari liriknya oke kan. Cerita tentang gaya berasmara anak muda sekarang. Terlena dengan kasih sayang semu yang sebenernya ga jelas juntrungnya mau gimana.

Waktu denger pertama kali, genre lagunya itu beda banget dengan lagu-lagu Maliq biasanya. Lagu ini lebih ngambil kedangdut-dangdutan. Dengan suara gendang dangdut yang kental banget. Mendayu-dayu layaknya irama lagu dangdut. Ga Maliq banget sebenernya.

Saya putarlah lagu ini di mobil waktu mudik kemarin. Adik bungsu saya (Boti) yang denger, langsung antipati aja gara-gara dangdut. Tapi saya bilang kalo ini lagu Maliq yang baru.
Boti : “Maliq kok sekarang lagunya udah ga Maliq banget lagi ya?”
Saya : “Variasi kali, nyoba genre lain. Biar ga monoton juga.”
Boti : “Ini gara-gara yang nyanyi Maliq aja jadi orang-orang tuh kayak dipaksa untuk suka dan denger. Coba kalo bukan Maliq, pasti udah ilfil duluan.”
Saya : “Ya denger liriknya dong. Bagus tuh pesannya buat anak muda.”
Boti : “Maliq sekarang tuh bikin lagu kayak hanya tuntutan pasar untuk bikin lagu. Karena harus bikin lagu biar tetep eksis. Jadinya ke-Maliq-annya kurang.”
*no offense loh, Boti juga fans Maliq kok*

Dilain waktu, ada sepupu-sepupu saya dateng dari Bogor abis lebaran. Pas jalan-jalan, di mobil lagi siaran radio diputer lagu Maliq ini.
Avin : “Ini lagu Maliq yang baru? Dangdut bangeeettt. Karena Maliq aja yang nyanyi jadi didenger, kalo bukan sih ogah dengernya.”
Saya : “Sama banget deh komennya ama c Boti.”

Terlepas dari genre musiknya mau gimana, bagi saya yang penting liriknya itu baik atau enggak. Mau dangdut, pop, rock, jazz, alternatif, kalau liriknya hanya tentang kegalauan cinta, bahkan banyak juga yang lebay dan porno, ya itu yang langsung bikin ilfil. Sekarang sih, bagaimana untuk memahami arti setiap hal dari berbagai sudut pandang.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, musik