2nd Anniversary #latepost

Suatu pagi di hari sabtu, ketika saya mau bikin sarapan, saya lewat meja makan dan nemuin a bucket pink rose flower dengan tulisan tangan suami. I didn’t expect it at all, karena anniversary kami udah lewat beberapa hari lalu yang kami rayain hanya dengan saling ucap, kissing, and hugging. Buat saya, 2 tahun barulah seumuran benih pohon jati, yang belum seberapa kalau dibanding dengan yang udah puluhan tahun menikah, jadi mau dirayain gimana juga gak perlu ya..

Tapi ternyata suami ngasih surprise di pagi itu yang bikin saya terharu dan speechless. For the first time he gave me a big one flowers, biasanya kasih sekuntum aja, hihi. Komplit dengan wadah decoupage bergambar pink rose flower juga. It was so beautiful..

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Selama 2 tahun menikah, suami saya adalah orang yang sangat lembut dan penyayang. Sering saya cerita juga kalau suami sama sekali ga pernah marah, bahkan raut kesel aja saya ga pernah liat, yang ada sih saya muluk yang cemberut kalo suami ga cepet nurutin mau saya. Selama ini pun saya ga pernah denger suami meninggikan suaranya, selalu lembut.

Suami ga pernah nuntut apapun dari saya. Cuman yang paling saya inget ketika baru awal menikah, suami minta setiap pulang kerja pengen disambut dengan pelukan dan ciuman. Hal itu pun berlangsung setiap hari ketika suami pulang kerja sampai sekarang, kecuali kalo lembur sampe malem banget dan saya udah pulas. Yang ada suami yang nyium saya dan ngelonin lagi.

Ketika udah ada Miza, pulang kerja sehabis ganti baju, kalau Miza udah bobok, pasti suami langsung nyamperin Miza. Dicium-cium, dielus-elus, diliatin beberapa saat. Baru setelah itu makan malam.

Yang bikin saya terharu juga, suami selalu makan apapun yang saya masak. Walau kadang rasanya amburadul ga jelas, tapi suami tetep aja abisin. Ga pernah nuntut apapun untuk saya bisa masak ini itu. Apapun yang saya suguhin, suami makan tanpa pernah komplen… huhuhu. Setelah itu, masih nyuci piring bekas makannya sendiri, padahal saya ga pernah nyuruh suami.

Giliran tiba weekend, suami selalu ngasih saya kesempatan untuk lanjut tidur lebih lama di pagi hari dengan ambil alih ngurus Miza. Mandiin, ngajak jalan2, ngasih cemilan buah sebelum sarapan, sampai saya bangun dengan segar untuk bikin sarapan. Suami sangat pengertian, kalau malem hari saya masih bangun beberapa kali untuk nyusuin Miza dan hari kerja pun saya yang ngurus Miza full. Jadi, giliran weekend, Miza lebih banyak sama suami, saya hanya bertugas nyusuin dan bikin makan.

He is romantic with his own way…

Alhamdulillah, thank you Allah for giving me the most lovable husband and father of my son (children to be). It is just the first 2 years we’ve been through this life together, but I pray to live with him until our age is over and You give us barokah life here and hereafter.

 

I love you ayang…


SAMSUNG CAMERA PICTURES

 

Leave a comment

Filed under akudankamu, cerita-cerita

Hanya kurang dari 30 hari

Hanya kurang dari 30 hari, perkembangan Miza melesat cepat.

Yang saya inget, waktu umurnya pas 12 bulan, Miza masih belajar berdiri dan melangkah 1-2 langkah. Masih jatuh-jatuh dan masih banyak merangkak. Tapi, dalam hitungan hari, hingga sekarang kurang 1 hari menuju 13 bulan, Miza udah bisa jalan kesana-kemari. Mungkin besok udah bisa lari marathon :p

Makin capek ya karena ngikutin Miza yang lagi hobi jalan-jalan walau masih sempoyongan. Ditambah, sekarang udah kenal banget sama mamaknya ini, jadi kalo lagi “ogo” (manja) ga mau lepas dari saya. Kebayang kalo punya beberapa anak yang usianya deketan.. sekalian capeknya sih *ayaahh, kode ini, kodee, mwehehe* dibalik itu semua, pastinya menyenangkan 🙂

Yang paling bikin menguras air mata lebay adalah menu makannya Miza. Karena semenjak 1 tahun udah mulai dikenalin rasa gula dan garem, jadinya sekarang milih makannya. Udah ga mempan dikasih oseng-oseng simpel ala bayi dulu. Udah bisa ngelepehin makanannya -,- jadi harus cari resep yang bisa masuk lidahnya.

Beberapa hari ini Miza lagi ga mood makan nasi, pengen ala bule makannya pake pasta. Bisa masuk nasi kalo udah laper berat abis olahraga naik-turun tangga atau bolak-balik ke rumah sepupu di sebelah. Emang bener ya, jadi Ibu itu otomatis bakalan bisa masak. seperti dipaksa ke pasar, masuk dapur, dan liat-liat resep buat makan sekeluarga.

Komitmen saya pokoknya selama masak di rumah ga pake MSG! resikonya, masakan ane masih hambar cuy. Kadang keasinan, sering ga ada rasa, bentuk ga menarik *fyuh* kecuali kalo ngikutin takaran resep dengan baik dan benar pengennya langsung upload deh. Alhamdulillah, suami ga pernah komplen. Ikhlas lahir bathin makan masakan saya itu, heuheu. I love you, Ayahh :*

Ya Allah, berikanlah Hamba kekuatan untuk rajin masak, supaya tambah terampil, tambah enak, dan semua makan dengan lahap.. Aamiin.

 

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Meninggal dengan Tersenyum :)

Apa rahasia bisa tersenyum ketika maut menghampiri kelak?

Itu adalah salah satu tema pengajian rutin 2 mingguan Ibu-Ibu komplek sini. Alhamdulillah, selama 4 bulan tinggal di komplek baru ini, udah 5 kali saya ikutan pengajiannya. Diisi oleh Ustadz-ustadz berbeda tiap kali pertemuan dan bagus-bagus penyampaiannya. Lumayan, sebagai recharge ruhiyah supaya ga turun terus :”)

さて、nerusin isi ceramahnya. Sering kejadian mayat yang tersenyum ketika baru meninggal. Sebaliknya, lebih banyak lagi yang ekspresinya mengerikan. Saya sendiri belum pernah melihat mayat secara langsung. Kalau pun datang takziah, hanya ikut pengajian, menyolatkan, atau mengiringi hingga kubur. Ga pernah buka cadar penutup mukanya untuk liat langsung.

Menurut Ustadz Hasyim Adnan, yang ngisi ceramah pekan ini, beliau udah sering membuka cadar orang meninggal. Berbagai ekspresi sudah beliau temui. Kata beliau, kalau mau tersenyum ketika meninggal itu adalah dengan Istiqomah. Apa sih yang bisa bikin tersenyumnya?

Beliau kasih contoh, kalau misalnya nanti suami pulang lalu kasih hadiah perhiasan berlian asli. Gimana ekspresi Ibu-ibu? tentu aja sumringah kan. Ga hanya itu, selain perhiasan, ngeluarin amplop juga buat Ibu-ibu isinya uang ratusan juta buat belanja. Gimana lagi ekspresi Ibu-ibu? pastinya lebih sumringah. (Saya sih langsung tanya suami, itu dapetnya darimana? halal ga tuh? heuheu.. Ok, kita asumsikan hadiah dari suami tersebut adalah halalan thoyyiban, Aaamiin semoga kesampean, mwihihhi).

Itulah yang terjadi pada Orang yang bertaqwa (Muttaqiin) ketika meninggal. Pada saat sakaratul maut, Malaikat Izrail akan mencabut nyawa Muttaqiin tersebut dengan perlahan dan lembut. Lalu ia akan bilang, “Selamat sejahtera padamu wahai fulan”. Maka tersenyumlah Muttaqiin tersebut. Tidak hanya itu, Malaikat Izrail menyampaikan juga, “Engkau akan masuk Surga”. Duuhh, gimana ga tersenyum bahagia si Fulan Muttaqiin itu. Makanya, orang yang bertaqwa akan meninggal dengan tersenyum.

MaasyaAllah, merinding dengernya. Disampaikan kalau bakalan masuk Surga. The Greatest gift of life and hereafter. Huhuhu, merasa rendah sekali karena ibadah masih terlalu biasa untuk dikategorikan (jangankan Muttaqiin) Mu’min aja.

Gimana bisa jadi orang yang bertaqwa? kuncinya adalah Istiqomah. Allah SWT suka dengan ibadah yang dikerjakan terus menerus walaupun sedikit. Sholat subuh tepat waktu, lalu Ma’tsurat pagi, lalu Dhuha, lalu sedekah, Tilawah, dll. Ga perlu banyak-banyak, yang penting rutin dikerjakan setiap hari.

Pengalaman saya, ngerjain ibadah itu awalnya harus dipaksa. Bukan berdasarkan kemauan aja. Kalau moodnya lagi males, bisa-bisa ga ngerjain, tapi kalau dipaksa, mau ga mau harus dikerjain. Selanjutnya meluruskan niat dan tinggal ikutin ritme kebiasaan ibadah tersebut. Yang paling penting, recharge terus esensi dari ibadah yang dilakukan. Biar semakin semangat dan tetep Istiqomah.

Semoga Allah SWT selalu melindungi kita semua agar menjadi hamba yang Istiqomah beribadah. Aamiin.

(Sebenernya masih banyak isi ceramahnya, tapi intinya adalah yang diatas :D)

 

Leave a comment

Filed under kisah jumat, tausyiyah

Refleksi 1 tahun 

Setahun lalu, setelah perjuangan 12 jam menunggu karena ketuban udah merembes, diinduksi, dan akhirnya kontraksi mulai terasa jam 3 dini hari, tanggal ini 16 September, Pkl. 06:00 lahirlah bayi 2,9 kg dengan proses normal. Laki-laki, sehat, sempurna, bersih. Kami beri nama Abdurrahman Syahmiza Prasetyo, yang dipanggil Miza.

Detik itu pula officially saya menjadi seorang Ibu. Life has changed drastically. Lupakan selamanya saat-saat bisa enak memanjakan diri sendiri. Facial? Massage? Main2 sama temen kapan pun? Udah lupa rasanya. Saatnya memulai menikmati ibadah mengurus anak (dan suami tentunya).

Setahun kebelakang, melihat perubahan dari Miza baru lahir sampai sekarang.. MaasyaAllah, Allahu Akbar.. begitu luar biasanya Allah SWT membuat dan mengatur kehidupan. Bagaimana Dia mengajarkan Miza untuk merasa lapar dan haus, lalu sedikit demi sedikit belajar menyusu, menggerakkan tangan-kaki-kepala, belajar tengkurap, meraih sesuatu, mengunyah makanan padat, merangkak, duduk, berdiri, hingga belajar melangkahkan kakinya sendiri.

7 bulan pertama saya masih bekerja. Pada saat itu saya harus menitipkan Miza di daycare. Pagi hari setelah ayahnya berangkat kantor, saya menyiapkan Miza, lalu terakhir saya sendiri. Malam sebelumnya harus sudah siap ASIP dan pakaian ganti. Setelah 6 bulan, ditambah bekal MPASI dan booster seat. Pulang kerja, saya jemput Miza. Jarang sekali saya bisa hang-out sama temen-temen kantor seperti dulu. Lumayan riweuh kalo bawa Miza.

Sekarang juga ga jauh beda. Udah ga kerja malah makin males keluar rumah kalo ga urgent banget. Main aja sama Miza di rumah atau muter2 komplek naik sepeda. Ada rasanya envy sama wanita yang bekerja. Bisa ketemu banyak orang, makan bareng temen2, ngobrol ngalor ngidul, dan tentunya dapat penghasilan rutin sendiri. Kadang buka-buka sosmed itu yang ada rasa iri dan banding-bandingin, astaghfirullah, emang sosmed harus difilter nih kalau kepo. Kalau lagi PMS mendingan banyak-banyak dzikir aja daripada stalking yang berujung penyakit hati, hiiii.

Luruskan niat lagi. Berperan jadi Ibu dimana pun tetaplah harus dianggap ibadah. Ketika di rumah seperti ini, saya maksimalin aja ngurus Miza dan rumah sebaik mungkin. Main sama Miza yang kalau udah gede mah doi main sendiri sama temen-temennya. Mendoakan dan menyemangati suami agar bekerja lebih giat dengan hasil yang halal dan barokah. InsyaAllah, semuanya sudah diatur Allah sebaik-baiknya. Toh, Alhamdulillah, saya masih banyak dapet rezeki yang datang dari ga diduga.. lumayan buat beli mainan Miza :p

img_3593

Gula jawanya Ibuunnn :*

Menginjak 1 tahun, Miza udah banyaaakkk sekali ngoceh. Walau masih dadadadaa, yayayayaya, brembrembrem, dan teriak-teriak. Kakinya masih belajar untuk bisa melangkah sendiri sambil pegangan. Maunya buang-buang barang dihadapannya setelah masuk mulut dulu. Pinter banget naik turun kasur dan acak-acak barang di rumah. Giginya udah 6, 4 atas 2 bawah, masih putih kinclong dan udah gede2. Makan masih lahap, bahkan udah makan berat pun masih aja ngemil buah/roti/biskuit.

1 tahun ini juga Saya full ga pernah ngerasain apa itu tidur 6-7 jam nonstop. Malam hari masih terus bangun untuk nenenin Miza 2-4 kali. Miza sih tinggal nangis meraung-raung sambil muterin kasur dengan mata tertutup, sundul2 ibunnya biar bangun. Pagi hari Miza udah seger mulai siap untuk main, sedangkan saya masih melayang dengan mata berat dibuka. Hyosh! harus bangun untuk siapin mandi dan sarapan suami dan Miza. Tapi itu nikmat sekali, hahaha.. and still years to come.

Hai anak-anak, sepatutnya dan sewajibnya kita hormat dan sayang sama Ibu/Mamah/Bunda/Emak kita. Yang sudah mengorbankan dirinya sendiri hanya untuk anak-anak dan suami. Banyak yang tak bisa terucap dan terhitung pengorbanan seorang Ibu. No wonder, surga berada di telapak kaki Ibu kita. Huhuhu, I love you Mamah..

Last but not least, semoga Miza selalu di Ridhoi Allah SWT, diberikan kesholehan, kesehatan, kecerdasan, kesantunan, kecakapan yang baik dan bijak, menjadi anak yang berbakti pada orangtua, tumbuh jadi orang yang bersyukur dan bersabar, sebagai laki-laki bertanggungjawab dan menjaga akhlaknya. Doa yang terbaik selalu dilantunkan untukmu Nak..

img_3665

Early birth celebration, pas idul adha tgl 12 September kemarin, karena ambil momen kumpul keluarga di Bandung,, heuheu

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, being a mommy, cerita-cerita, saya

Kuncen Rumah

_20160616_084942

Haiiii… Kangennya curcol di blog, setelah 3 bulan ini kosong sama sekali ga ada cerita yang tertulis. Yup, terhitung udah 3 bulan saya full jadi kuncen rumah alias (alwaysfulltime mother and wife. Ternyata, lebih banyak waktu untuk ngeblog, browsing, jajan online, dll per-internetan, ketika masih kerja di kantor yaaaa, mwihihihi. Ini pun bisa ngeblog karena Miza lagi bobok, udah beres-beres rumah, udah nyuci dan jemur, dan tentunya udah mandi.

Mei 2016

Akhir April resmi saya stop bekerja di kantor, selain masa kontrak udah abis juga, ga ada niatan untuk perpanjang kontrak bantuin di kantor. Soalnya ada isu cuami udah ga sabar pengen move on dari Lippo Cikarang. Yowislah, Bulan Mei awal dipake buat liburan ke Bali (cerita menyusul) dan lebih banyak dipake untuk cari-cari kontrakan di sekitaran BSD. Agak ga gampang juga yaa dapet kontrakan yang murce, secara BSD udah maju banget kota-nya. Fasilitas stasiun KRL jadi target utama. Sebelumnya kan udah survey ke daerah Serpong, Depok, Bintaro, dan BSD. Pilihan jatuh pada daerah BSD, karena daerah lain kurang sreg. Kita ngontrak dulu aja, selagi ngenalin lingkungan dan belum tau kedepannya mungkin bakalan pindah lokasi lagi.

IMG_20160506_103344076

Setelah muter-muter cari kontrakan, Alhamdulillah dapet juga kontrakan yang bagus, bersih, nyaman, dan masuk budget kami. Terutama, rumahnya cuman beda 1 rumah dari rumah sepupu saya. Sekalian pindah tempat baru, sekalian udah ada kenalan juga. Enak pokoknya, karena keponakan bisa jadi temen main Miza, ada Mbak yang bisa minta tolong jagain Miza kalo sesekali saya mau pergi sebentar, dan bisa numpang makan, hahaha.

Rencana mau pindah abis bulan puasa, ternyata setelah dipikir-pikir demi kenyamanan PP suami pas bulan puasa, diputuskanlah pindah sebelum bulan puasa. Yang artinya, itu tepat seminggu sebelum 1 Ramadhan. Dikebutlah saya sendirian packing-packing, sambil Miza harus dimasukin ke kardus karena udah heboh merangkak kesana-kemari. Pokoknya masukin barang-barang dulu semua, disortir seadanya. Terakhir urusan cuami yang nyari truk buat pindahan.

IMG_20160603_095406879

Singkat cerita, Alhamdulillah, kami udah pindah ke tempat baru di daerah BSD, tepatnya di Serpong Utara, tengah-tengah antara BSD City dan Alam Sutera. Alhamdulillah, untuk Unpacking dapet bala bantuan dari keluarga Garunggang. Mamah dan adik-adik bisa dateng bantu beres-beres abis pindahan, jadi jauh lebih kebantu. Terutama bantu jagain Miza yang udah kesana-kemari, manjat ini itu, dan makan semua barang -,-.

Juni 2016

Di rumah baru yang jauh lebih bersih dan nyaman buat Miza, bikin saya lebih tenang. Soalnya Miza kan udah ga mau diem kalo bangun, jadi tempat yang bersih jadi faktor utama biar bisa ngelepasin Miza. Terserah mau merangkak dimana aja dan manjat apa aja, asalkan lantai udah bersih dan semua barang yang kira-kira bahaya udah disimpen di tempat yang ga bisa dijangkau.

Lumayan tepar juga di rumah jagain Miza yang udah aktif ini. Saat-saat Miza bobok itu yang paling ditunggu, saya bisa langsung cuss mandi dan ngerjain yang lain kayak setrika, nyiapin makan Miza, dan beberes rumah. Harus sering-sering inget niatnya untuk ibadah sebagai seorang Ibu dan istri, langsung terlibat untuk tumbuh kembang anak, dan tentunya kewajiban seorang Ibu yaa merawat, mengasuh, mengajari anaknya, kalau enggak gitu bisa sia-sia kerjaan sehari-hari ini.

IMG_20160701_192340369

Gigit aja semuanya.. pertunjukan debus ini mah -,-

Yang kerasa itu, Miza mulai mengenali saya sebagai Ibunya. Dulu kan waktu ditinggal kerja dan Miza sekolah di daycare, ngeliat saya itu biasa aja. Sekarang, udah kenal saya sebagai Ibunya yang kalo saya menampakkan wajah, Miza mulai menghampiri pengen gendong walau lagi main sama orang lain. Miza itu anak yang gampang bergaul, alias ga susah kalo mau sama orang lain, semua bisa gendong Miza. Keuntungan buat Ibunya bisa leyeh-leyeh kalo lagi banyak orang, mwehehe. Tapi bahayanya kalo Miza belum ngerti, bisa seenaknya nanti orang asing bawa-bawa Miza, hiii.

Bagi suami, jauuhh lebih enak PP rumah-kantor karena udah pake KRL. santai bangett. Bulan Ramadhan, masuk kerja lebih siang jadi jam 8:30 dan pulang lebih awal jadi jam 16:30. Keluar rumah bisa jam 7 pagi dan pulang jam 7 malem. Kalo di Cikarang mana bisaaa. Ngejar bis sesubuh mungkin biar ga kejebak macet di Halim dan pulang bisa malem banget setelah jalanan agak kosong. Alhamdulillah, jauh lebih nyaman buat suami urusan transportnya. Saya juga jadi lebih enak karena sama suami bisa lebih lama dong, hohoho. Alhamdulillah, dari kantor suami setiap akhir pekan selama Ramadhan selalu ada goodie bag makanan basah dan kering untuk keluarga di rumah. Jadi ga terlalu repot nyiapin lauk untuk sahur dan berbuka, bisa bagi-bagi ke sepupu tetangga juga.

Beberapa minusnya pindah ke BSD:
1. Jadi semakin jauh dari Bandung, jadi kalo mau pulang Bandung harus diperhitungkan sekali waktunya biar ga kecapean di jalan.
2. Belum nemu kuliner yang seenak di Bandung dan Cikarang, seperti mi ayam/bakmi. batagor, nasi bakar, bebek goreng, dll.
3. Di dalam komplek ga ada ruko yang jual kebutuhan komplit. Tapi ada tukang sayur tiap hari muter-muter sih. Cuman kurang praktis aja kalo lagi perlu apa-apa agak jauh nyarinya.
4. Harga-harga di BSD dua kali lipatnya di Cikarang cyiiinnn. Saya selalu berdoa supaya suami lancar kerjanya, barokah rezekinya, dan semakin meningkat gajinya, Aaamiinn.. hehehe.

Juli 2016

IMG_20160514_102715446

Muka Emak-emak hebring 😀

Pertama kalinya Miza berlebaran.. Alhamdulillah selama Ramadhan kami lalui dengan lancar, walau saya bolong 13 hari karena haid (huhu, horor nge-qadha-nya nih). Menyusui tetap jalan walau puasa karena Miza udah ditambah MPASI, jadi ga sakaw banget kalo ga nyusu. Mudik ke Bandung, Alhamdulillah, relatif lancar walau jalanan padat. Di Bandung pun bisa silaturahim ke temen-temen yang udah lama ga ketemu. Lebaran bisa semua acara keluarga besar didatengin.

Oiya.. Update MPASI-nya Miza, udah semenjak masuk 8 bulan ga BLW-an lagi, semua jadi spoon-feeding dan jadi udah kebiasaan disuapin. Itu karena mamaknya bingung mau bikin menu BLW yang finger food, heuheu. Sarapan Miza dibiasain oatmeal campur buah, beda-beda buahnya tiap hari, biasanya pepaya/naga/kurma/kabocha. Siang dan malam makan nasi, sayur, dan lauk pauk (ayam, ikan, daging, udang) yang di tim. Miza udah makan semi-kasar.. efek dari BLW, jadi ga perlu di-puree, langsung yang cincang aja. Ngemilnya buah-buahan, favoritnya Pisang dan semangka. Alhamdulillah sampe sekarang Miza selalu lahap makan, ga ada yang dilepeh atau ga mau. Semoga seterusnya ya cintaahh..

IMG_20160515_085030598

Honestly, pengen balik lagi ngantor. Mengingat dari aktivitas diluar rumah itu bisa nambah temen dan tentunya nambah buat nabung Haji dan jalan-jalan syantiikk. Tapi, ngeliat anak, pengen juga full ngurus anak. Saya ga percaya kalo anak harus diurus sama orang lain. Makanannya, mainnya, ngobrolnya, kalau sama Ibunya sendiri kan insyaAllah lebih terjaga. Miza saya ajari untuk selalu berdoa sebelum makan dan tidur, gosok gigi setelah sarapan dan sebelum tidur, cuci tangan kalau mau tidur, didengerin surat-surat Al-Quran, dan kegiatan simple sebagai dasar akhlaknya. Di rumah juga, saya mulai belajar masak lauk pauk yang lebih ribet ketimbang masak nasi, haha, dan yang pastinya jauh lebih sehat. Walau belum seenak kalo pake micin, tapi masakan saya ga pake MSG lohh.

Huhuhu, dilema juga ya kalo begini, antara kerja kantor atau di rumah aja. Kalaupun kerja di rumah, dengan umur Miza yang baru segini, saya ga pengen malah fokus kerja daripada main sama Miza. Padahal fisik saya ada di dekat Miza. Jadi mendingan saya ga keliatan sekalian biar ga merasa dilema. Saya punya niatan, walau balik lagi kerja suatu saat nanti dan anak udah bertambah, tetep ga pengen ada ART. Anak-anak pengen masukin daycare yang baik dan terpercaya. Rumah diurus bareng-bareng aja. Sama seperti sekarang. InsyaAllah, kalau diniatin dan diusahakan, harusnya bisa yaa..

 

2 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita, keluarga