Kamis, 17 Januari 2019

Permasalahan yang kerap selalu muncul ketika mau menulis blog adalah, tiba-tiba hilang mood atau topik yang mau ditulisnya itu apa. Padahal kalau di KRL, suka muncul topik-topik yang ingin ditulis. Tapi sepertinya selalu menguap dengan keringat dan lelah setelah mendengar “stasiun rawa buntu,, periksa kembali barang bawaan anda,,”

Atau, memang saya ini orangnya introvert kali ya. ga terlalu bisa mengungkapkan perasaan, bahkan sekedar curhat di twitter atau story ig. Sering kukatakan, kadang suka envy sama temen2 yang bisa sepuasnya ngeluarin semuaaa isi pikiran dan hatinya tanpa mentingin siapa yang baca.

Anw, hari ini badan meriang, sepertinya gejala-gejala mau ga sehat. kaki mulai pegel ga jelas. mata panas dan lelah. idung semwiring-semwiring. badan udah susah untuk tegak. udah diusahain tidur siang abis sholat dzuhur tadi, tapi setidur-tidurnya di mushola saat jam istirahat kantor yang limited edition itu, tetep aja ga paripurna. mau ngebayangin tidur di rumah pun kutak berani, karena who-you-know will not let me sleep in peace.

Bagaimanapun, mamak hanya bisa menikmatinya saja. semoga menyeruput segelas kopi dari cafe mba Yuni (:OG nya kantor) akan membuat badan sedikit segar…

Advertisements

Leave a comment

Filed under Uncategorized

2019 New Year

新年明けましたおめでとうございます。

昨年大変お世話になりありがとうございました。

本年もよろしくお願いします~

Kalimat yang umum diucapin sesama Jepang. Bagi mereka, tahun baru itu kayak lebarannya umat Muslim. Ada acara mudik ke kampung halaman, kumpul keluarga, 挨拶 (aisatsu/greeting), open house untuk menyambut business relatives, makan2 khas menu tahun baru, etc.

Bedanya kan kalo lebaran diawali dengan puasa, Japanis ya tidak. Dan klo hari lebaran itu kan maaf-maafan, Japanis itu mengucapkan “terima kasih untuk bimbingan/kerjasamanya tahun kemarin, dan tahun ini pun mohon bimbingan/kerjasamanya”.

Di kantor, dari 30 orang-an Japanis, yang banyak kerja bareng saya, HANYA 1 orang GM yang waktu akhir tahun kemarin bilang “Dita-san, terima kasih untuk bantuannya selama ini, dan mohon bantuannya untuk tahun depan juga”.. huhuhu, terharu akutu.. sementara GM kandung-ku (tsaah, maksudnya atasan satu divisi) baru bilang pas acara gathering tahun baru di kantor “tahun ini, yoroshikune” sambil nepuk pundak. that’s it.

Anyway, ga afdhol klo tahun baru ga ada target2an. Tahun in target saya :
(1) Merutinkan ngaji dan ma’tsurat (lagi) setiap hari
(2) Qodho puasa tahun lalu (15 hari ada kali)
(3) Makan makanan lebih sehat, ngurangin gorengan dan tepung2an; target turun 5kg
(4) Olahraga – lemah sekali semenjak lahiran anak pertama udah jarang olga, trus anak kedua blass ga olahraga. Spoiler: karena mau persiapan anak ketiga, badan harus bugar dulu nih…
(5) Anak pertama masuk KB/PAUD, bisa naik sepeda, dan berenang (?)
(6) Anak kedua udah toilet training, target umur 2thn lepas pospak
(7) Baca buku.. ddududduduu..

Di list dulu aja ya, namanya juga target tahun ini, mwihihihi.

Doakan saya yaa!

 

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, memoar jepang, saya

2018 End Year

Ya ampuun, tahun kemalasan nulis blog sekali ini..

sebenernya udah sering buka blog, buka menu “write”, tapi lama termenung.. apa yang mau ditulis? bingung sendiri..

apakah kuharus ikut 30days writing challenge gitu biar terinspirasi menulis?

eniwei, ga nunggu 2019 sebagai resolusi, mamak langsung bergerak untuk melakukan perubahan terkait jam tidur bocah boy di rumah. Yang biasanya bangun siang, tidur sore, dan tidur lagi tengah malem, menyebabkan kepala mamak pening, akhirnya dipaksa untuk bangun sepagi mungkin, tidur siang beneran siang, dan bisa tidur malem lebih cepet.

metodenya simpel, gendong si Aa ke stroller dan ajak jalan-jalan keluar rumah. liat ayam atau dog, atau sekedar muter-muter komplek aja. yang penting anaknya bangun.

alhamdulillah, udah seminggu ini berhasil. tidur malem lebih cepet dan gampang diajak tidurnya juga. keliyengan mamak berkuranglah, karena adek masih nenen semaleman, yang tetep belum bisa bikin tidur cantik maksimal.

bhaiquelah, menulis ini pun tidak maksimal karena kepotong-potong ngerjain tugas kantor.. see you in 2019! insyaAllah.. semoga lebih produktif menulis yang bermanfaat!

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita

12 November

Setahun lalu, anak keduaku lahir.. <ceritanya disini>

Selama setahun ini, Alhamdulillah, adek selalu sehat. Ga pernah ke dokter selain untuk imunisasi aja. Batpil demam, pasti ada, tapi oles-oles essential oils aja, udah gampang reda. Beda sama kakaknya dulu, selama setahun beberapa kali ke dokter karena batpil yang makin parah (walhasil harus pake antibiotik), demam yang beberapa kali harus sampe tes darah, dan alergi di kulitnya. Padahal dua2nya ASI ekslusif. Tapi MaasyaAllah, adek ini ternyata lebih kuat badannya.

Walau sampe sekarang rambutnya masih berusaha untuk tumbuh lebih lebat, tapi giginya lebih cepat tumbuh, besar-besar pula, yang bikin puting Ibun sampe lecet parah. Sekarang masih fase belajar berjalan, udah bisa 3-4 langkah. Udah bisa bilang ‘mam-mam’ kalau liat makanan dan mau makan. Alhamdulillah, makannya bisa dibilang gampang. Lepeh-lepeh atau GTM sih ada, tapi hanya sesekali.

Umumnya kalo anak pertama kan masih ‘percobaan’, jd masih banyak khawatirnya, wajar kan yes. Nah pas udah anak kedua, karena udah ‘berpengalaman’ jadi lebih santai treatmentnya. Karena Alhamdulillah adek ini yaa kalo sakit ga sampe parah, ga ada alergi yang sampe gimana juga. Tapi tetep, malem masih sering kebangun karena adek mau nenen melulu.

Metoda MPASI pake spoonfeed saja, konvensional. Kakaknya kan dulu BLW-an, walau ga sesuai ekspektasi, sekarang makan malah harus disuapin dan milih2 #lah. Seenggaknya, kalo ke adeknya berharap semua rasa makanan bisa masuk. Jadi mulai usia setahun ini udah makan makanan katering rumah aja (Sehari-hari saya pesen katering buat makan dirumah,  ga ada motivasi ga bisa masak euy). Kalau susu, sama kayak kakaknya dulu, masuk setahun udah pake freshmilk.

Target untuk adek sih kalo bisa ga ketergantungan dot dan bisa toilet training lebih cepet dari kakaknya. Tapi yang penting, terus tumbuh jadi anak yang sehat, cerdas, sholehah!

I think I’m going to celebrate this 1 year with gift to myself : massage and spa

2 Comments

Filed under Beibi Liva

Rezeki di Kantor

Akhirnya bisa bernafas panjang-panjang lagi di kantor, setelah kemarin-kemarin riweuh sama laporans dam meetings. Jangankan nulis blog, bahkan pumping pun cuman bisa sekali doang ;( tapi, sekarang udah agak nyantai lagi, jd harus mulai power pumping karena wiken besok terpaksa ninggalin bayik 2 malem..

Udah lama pengen cerita tentang tipe-tipe bosque selama saya bekerja. Karena saya sadari, salah satu rezeki itu adalah punya atasan yang baik. Seinget saya sih udah sering nyeritain ttg atasan2 saya kalo cerita kerjaan di blog. Bos waktu di Pasuruan, si direktur enjiner cerdas yang super humble. Bos waktu di Cikarang, si direktur yang high profile. Dan Bos waktu di Midplaza, si Chief Representative yang super teliti dan kaku. Semuanya beda karakter, pastinya. tapi, semuanya sama-sama bhaique sekali. Kalo ke saya sih, ga pernah marah2, bahkan meninggikan suara aja ga pernah.

Nah, kali ini di kantor baru, pengen cerita juga dong kayak gimana sih si bos2 ini. Bos langsung itu Deputy GM, orang indonesia yang supeerr sabar, cerdas pastinya, bahasa jepangnya udah edun, agak kaku tapi masih bisa diajak bercanda. Diatasnya lagi ada GM Jepang yang baru ditempatin di cabang Indonesia ini, menggantikan GM terdahulu yang konon super galak, sukanya teriak-teriak marah. Si GM baru ini cuman beda 1 bulan lebih dulu sebelum kedatangan saya di perusahaan.

Yang mau lebih saya ceritain itu si GM ini. usianya 53 thn, udah pantes jadi kakek, anak-anaknya juga udah kuliah kayaknya. Baru dateng aja udah dicintai seantor kantor (ga kayak GM yang dulu, dibenci seantero kantor). Yaa, kalo pengalaman saya kerja sama beliau sih, mungkin beliau ini orangnya sabar, lembut, santai, bisa diajak bercanda, dan membuka ruangannya untuk didatengin staff kapan aja. Beliau ini mau berbaur dengan lokal staff, ga canggung, asik aja gitu orangnya, dan ga pelit dooonnggg. Berkali-kali bilang ‘gomen ne’ kalau nambah kerjaan ke saya. Dan wanti2 ‘kalau kamu ga bisa kerjaannya, bilang ya, jangan maksain’. Ga itungan waktu kami palakin buat nambahin dana outing divisi dan acara kantor lainnya.

Alhamdulillah sekali, karena pas saya baru dateng, dikasih atasan si GM baru ini yang supeerr baik dan lebih santai. Jadi ada dua atasan DGM dan GM yang bener-bener bhaique syekali. Rezeki banget ya Allah.. karena memang Allah Maha Tahu yang terbaik untuk hamba-Nya kalau dapet atasan galak bisa lemah dengkul nantinya, fyuh.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kerja