Proses Kelahiran Liva

Bismillaahirrahmaanirrahiim..

Wah, sudah lewat 1.5 bulan semenjak kelahiran Alivia Hana Elshanum a.k.a Liva. Baru menggerakkan jari untuk tulis ceritanya sekarang, di penghujung tahun 2017.

Saya mulai cuti melahirkan sejak 27 Oktober. Awalnya ingin tgl 5 November, kira-kira 1 minggu sebelum HPL. Tapi karena ada sepupu ipar yang nikah tgl 28 Oktober di Bandung, daripada bolak-balik ke BSD lagi yang tinggal seminggu kerja, jadinya saya minta dipercepat cutinya. Karena sudah sering merasakan nyut-nyutan juga di rahim karena posisi bayi sudah turun banget, saya pikir tgl 5 November sudah bakal lahiran. Tapi, karena pas ke Bandung itu sempet bilang ‘nanti lahirannya tunggu Ayah dateng ya’ yang pada tgl 5 November ayahnya ada acara outing kantor, jadi ga bisa ke Bandung, walhasil lahiran pun tertunda secara alami. Padahal pas kontrol tgl 29 Oktober, prediksi Dr. Wid bakalan lahir tgl 5 November dari HPL tgl 12 November.

Memang bener deh, yang awalnya sering nyut2an, jadi ga kerasa apa-apa sampaaii Ayahnya dateng tgl 11 November (Sabtu) dan kasih ‘induksi alami’, mwihihihi. Tengah malemnya, mulai deh kerasa kontraksi. Ooh, ini yang namanya kontraksi.. karena waktu Miza kan langsung induksi infus, jadi kontraksinya ‘paksaan’. Tapi karena masih bisa ditahan dan rentangnya masih agak jauh, paginya saya ajak Ayah dan Miza jalan-jalan dulu di Gasibu. Sebelumnya bilang ke mamah dan Ayahnya kalau sudah kontraksi dari subuh, jadi sebentar saja di Gasibu langsung ke RS Melinda 1. Semua perlengkapan melahirkan sudah siap di koper dan disimpen di bagasi mobil dari seminggu lalu.

12 November jam 9 pagi, setelah beberapa puteran dan beberapa jepretan di Gasibu, kami langsung ke Melinda menuju ruang VK. Setelah registrasi dengan suster jaga, saya dicek bukaan. Sudah bukaan 4 ternyata. Jadi saya sudah ga boleh kemana-mana. Awalnya mau di kelas 1, tapi karena penuh, (terpaksa) masuk ruang VIP. Lalu saya jalan-jalan berharap tambah bukaan dan ngehubungin keluarga kalau sudah di RS. Ternyata, sampai jam 2 siang, malah ga ada kontraksi lagi dan pas dicek dalam (lagi) masih di bukaan 4. Sempet mau ‘induksi alami’ di ruang VK-nya (di toiletnya lebih tepatnya, mwehehehe), tapi keburu dateng Dr. Wid untuk visit. Suami malah tanya bisa induksi alami ga, diketawain deh.. katanya kalau sudah bukaan lebih dari 2 sudah ga bisa karena khawatir bakteri gampang masuknya. Jadi Dr. Wid ijin untuk pakai induksi infus (lagi).

Yasudahlah, saya pasrah deh, yang terbaik saja bagaimana Dr. Wid. Lalu, suster/bidan siap-siap pasang infus untuk antibiotik, oksigen, zat besi (yang kerasa baunya kayak karet dibakar), dan sedikit demi sedikit cairan induksi. Ga berapa lama, langsung deh kerasa kontraksi yang lebih-lebih. Waktu tanya bidan ‘sudah dikasih induksi nya?’ kata bidan, ‘baru sedikiitt banget’, tapi kerasa kontraksinya sudah uwow loh. Dan ga lama, makin-makin kontraksinya yang sudah remes-remes tangan suami sekuat tenaga. Jam setengah 4, eng-ing-eng, ketuban pweccaahhh.. dengan tersengal-sengal nahannya, saya bilang ke suami ‘ke-tu-bhan phe-chah, ke-tu-bhan phe-chah, phang-gil sus-ter’ dan suami langsung ngibrit ke ruang jaga suster (yang harusnya tinggal pencet bel -,-). Langsung lah saya diposisikan sambil cek bukaan sudah bukaan 8. Duuhh, baby sudah mau keluar niihh.. Dr. Wid dihubungin (yang Alhamdulillah lagi praktek di Lt. 1 Melinda).

Pas dateng ke ruang bersalin, lagi bukaan 9 dan kepala bayi sudah nongol. Sambil tersengal-sengal nahannya biar ga ngeden, sambil tarik nafas dalam-dalam ngikutin instruksi bidannya, dan sambil bilang ‘shus-ther, tho-long bhan-thu’ maksudnya tolong bantu bimbing nafasnya kayak dulu di Hermina.. tapi bidan di Melinda ini lebih mempercayakan pada ibunya saja, heuheu. Tapi gak bisaaaaaaaa.. in bayinya yang mau keluar dan maksa saya untuk ngeden. Jadinya, belum juga posisi ngangkang sempurna, bayinya sudah nongol, dan sekali ngeden bayi sudah keluar. Rasanya? Maknyuuuuuuuuuussssssssssss.. MaasyaAllah pokoknya. Dan setelah bayi keluar jadi plong, terlebih pas ari-ari keluar, lebih plong lagi. Alhamdulillah, alhamdulillah.. 12 November 2017, Minggu, diiringi adzan Dzuhur waktu Mekkah, pukul 16:11 WIB.. Alivia Hana Elshanum lahir.

Karena belum bukaan sempurna tapi sudah ngeden, jadinya ada robekan dan harus dijait. Sambil elus-elus bayi, Dr. Wid sambil jait yang berasa cekit-cekitnya. Mamih dateng yang kaget, kok sudah lahiran lagi, dikirain belum. Dr. Wid juga ga nyangka bakalan cepet juga lahirannya, dikira bakalan malem. Memang lebih cepet juga dari pas Miza lahiran. Bayi dibawa untuk dibersihin dulu, lalu baru dikasih ke saya lagi untuk di nenenin. Liva dari awal ketemu puting saja sudah jago ngisepnya, ga pake trial and error kyk Miza, jadi lecetnya juga lebih cepet, heuheuheu. Sekitar setengah jam Liva nenen, lalu dibawa untuk ditimbang BB, diukur TB, dll. Saya.. abis lahiran itu, Menggigil luarbiasa sampai gemetaran banget-banget-banget. Katanya hal itu biasa kejadian sama ibu abis melahirkan. Lalu, Sama bidan dibersihin sebadan-badan yang banyak darah, lalu dipakai korset yang sudah bawa dari rumah, dan baju ganti. Setelah sekitar 2 jam di ruang bersalin, saya dibawa ke kamar pemulihan dengan didorong se-kasur sama satpam.

Alhamdulillah, alhamdulillah.. segala puji hanya milik Allah yang membuat kelahiran kedua ini bisa normal dan lancar juga. Bahkan lebih cepet dari pertama. Walau kena jait lebih banyak karena sudah ngeden di bukaan 9. Bidan Melinda kurang ngebimbing pernafasan pas sudah bukaan gede. Pas bidan di Hermina dulu, saya dibimbing banget untuk pernafasan yang bener, jadi bisa bertahan ga ngeden sampe bener-bener sudah bukaan sempurna. Tapi yaa sudah berlalu dengan cepet dan lancar ini. Alhamdulillah..

Pemulihan abis lahiran Liva juga lebih cepet. Mungkin karena sudah pengalaman Miza dulu, jadi ga terlalu was-was sama jaitannya. Lebih santai ngebersihin lukanya. Malem di kamar, setelah Liva bersih dan dipakein bedong RS, dibawa ke kamar untuk disusuin lagi. Tengah malem diambil suster bayi untuk dibersihin pipisnya dan baru dikembaliin besok paginya. Subuhnya saya sudah bisa jalan dan mandi sendiri. Makan sudah enak dan lebih lahap pula.

Miza, masih kaget dengan hadirnya bayi Liva. Jadi posesif ga boleh ada yang megang Liva, bahkan Ibunnya sendiri. Maunya sama Miza saja digendongnya, sambil kami serem khawatir gimana-bagaimana ke Liva nya. Tapi setelah keluar RS sih, Miza biasa lagi dan mulai sayang adek Liva. InsyaAllah aa Miza akan jadi kakak yang sayang dan ngemong adek Liva (dan adek adek berikutnya). Dan mulailah hari-hari saya sebagai Ibu dengan 2 anak. Hari-hari dimana satu minta main, satu lagi minta nenen. Sekarang masih di Bandung sih banyak yang bantuin, belum tahu nanti di BSD bagaimana karena belum nemu ART yang bisa jaga Liva dan Miza.

Nikmat ya Allah.. Alhamdulillah..

Advertisements

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan kedua

Tijalikeuh, ticengkak

Gustiii.. baru lagi ngerasain ticengklak/tijalikeuh/keseleo pas kemarin sama sjuami gotong royong angkut kasur abis di jemur. Ga ngeh kalo udh ada undakan turun di depan, jadi ga napak dan langsung ‘pletak’.

Huhuhuhu,, sakit linu nya itu sampe pengen nangis. Miza yang liat saya meringis-ringis pun jadi ikutan sedih. sakitnya sampe semaleman dan sempet ga bisa tidur. Engkel kaki di urut-urut sama fleximuv aja sih. Suami ajak ke tukang pijat, saya udh ngebayangin rasa sakit keseleo ini makin menjadi-jadi ketika tukang pijat narik-narik uratnya.

Haadddduuuuhhhhh.. Ya Allah..

Tetep harus bersyukur, karena ketika keseleo langsung terkendali duduk di tepi undakan. Ga ada apa-apa dengan kandungan yang tetap aktif bergerak. Pagi ini suami nyuruh ga usah masuk kerja dulu. Tapi karena pas malem saya urut-urut sambil berdoa ke Yang Maha Penyembuh, agak mendingan sih nyut-nyutannya. Jadi, tetep pengen masuk kerja. Walau, pas jalan dan naik/turun tangga stasiun itu yang maknyus juga kerasa nyut-nyutan. Mana saya masih serem pergi ke tukang pijat pula T________T

Hanya bisa berdoa, semoga Allah menyembuhkan keseleo kaki saya ini, dan bisa berjalan seperti semula lagi. huhuhuhu..

 

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, saya

2 Hari Berturut-turut Cek Kehamilan

Ah, ini mau cerita pengalaman minggu kemarin waktu long wiken di Bandung. Libur tanggal merah itu hari kamis, kami naik kereta ke Bandung siang. Yaa, sekarang udah agak familiar dengan per-kereta-an menuju Bandung, antisipasi macet di cipularangnya yang bikin males. Jumat bukan tanggal merah, tapi saya dan suami ambil cuti, sekalian emang rencana hari Jumat mau nyoba kontrol di RS Limijati sama Prof. Sofie.

Sesampainya di Bandung hari Kamis menjelang sore itu, saya dan suami dijemput mamih, bea, dan Miza (yang udah 10 hari duluan ke Bandung). Lalu, kami ke Limijati untuk daftar pasien baru dan cek jadwal si dokter. Sayangnya, waktu saya daftar, Prof. Sofie lagi cuti sampai awal bulan depan, dan terpaksa saya pilih DrSpog lain yang available hari Jumat.

Entah kenapa saya pilih Dr. Yena M. Yuzar, yang ternyata antrian pasiennya banyak juga. Jadwal praktek pagi udah abis, jadi saya kebagian slot di jadwal sore. Yaa, gpp deh, semoga dengan banyaknya pasien ini Dr. Yena bisa enakeun pas kontrolnya. Jadi di limijati saya hanya daftar baru dan ambil antrian slot Dr. Yena untuk hari Jumat sore.

Jumat pagi, sehabis olga di Gasibu, saya ke Limijati untuk ambil nomor antrian periksa. Jadi ke Dr. Yena atau Prof. Sofie itu ada 2x daftar; yang pertama daftar kuota, bisa dari 2 minggu sebelumnya, dan yang kedua daftar antrian periksanya, yang diambil pas hari-H. Karena bejibunnya pasien, setiap praktek dibatasi kuota hanya 15-20 pasien aja.

Sepulang dari Limijati, kami istirahat aja di rumah, nunggu Miza selesei bobok siang juga. Abis ashar baru berangkat menuju Limijati, yang mana jalanan macet ya. Jadi mikir lagi untuk lahiran di Limijati. Sampai di Limijati, saya urus-urus form asuransi dulu. Karena dapet antrian periksa nomor 2, jadi ga terlalu lama nunggu untuk masuk ke ruang praktek Dr.Spognya. Dokternya udah agak tua, tapi masih seger. Tanpa basa-basi, sebelum saya duduk di kursi pun udah disuruh langsung tiduran aja di kasur periksa. Seperti biasa di USG dan dokternya masih silent.. siiiinnggg.. lalu bilang ‘bagus’. Udah deh.. krik,krik,krik…

Lalu duduk di kursi berhadapan dengan dokternya. Ga banyak bicara juga, hanya bilang bbj masih kecil harus banyak makan. diresepin vitamin asam folat, kalsium, dan zat besi, trus ditanya kapan bisa kontrol lagi next 2-3 minggu. Gw mikir ‘kontrol ke dokter ini lagi? enggak deh cyiin’ jadi saya ga janjiin bisa dateng untuk kontrol kapan berhubung bukan domisili di Bandung.

Suami pun yang ikutan nonton saya diperiksa cuman bisa krik,krik,krik,,, dan akhirnya bilang ‘besok cek ama Dr. Wid aja deh’, heuheuheu.. iya deh, saya juga sangat ga puas, jdnya minta mamah untuk daftarin kontrol ke Dr. Wid Sabtu paginya. Sepulangnya dari Limijati, suami ga puas juga dengan kondisi crowdednya Limijati, baik di parkiran atau di dalemnya. Padahal udah sore banget dan hari kerja loh itungannya. Jadi suami ngajak ke Hermina Pasteur untuk tanya-tanya kamar bersalin. Terakhir lahiran Miza tahun 2015, siapa tau udah berubah harganya.

Sampai di Hermina Pasteur, emang ga se-crowded Limijati. Saya langsung ke informasi untuk nanya tentang paket melahirkan. Gak pake lama dan gak pake antri. Setelah dari Hermina Pasteur, suami ngajak ke Melinda 2 di Pajajaran, untuk nanya2 lagi paket melahirkan disana, dan Dr. Wid pun praktek disana. Melinda 2 lebih sepi lagi dan bangunannya lebih bagus lagi.

Setelah berkeliling RS untuk tanya paket melahirkan sampai Miza ketiduran di mobil, kami pun pulang dan udah mencoret RSIA Limijati dari tempat melahirkan nanti. Tinggal 2 opsi antara Hermina Pasteur (lagi) atau Melinda 2. Yang bikin suami pun bingung. Kalau dari segi harga, berdasarkan kelasnya, Limijati dan Melinda 2 itu persis hampir sama, hanya saja dengan harga yang sama itu di Limijati untuk 3 hari sedangkan di Melinda 2 hanya untuk 2 hari. Kalau di Hermina Pasteur, relatif harganya untuk 3 hari lebih murah sedikiitt saja.

Pertimbangan Hermina dan Melinda 2 ini karena Dr. Wid praktek di dua RS tersebut. Saran Dr. Wid sih mending di Melinda 2 aja karena belum kerjasama dengan BPJS, jadi relatif lebih sepi. Sedangkan Hermina Pasteur karena udah kerjasama dengan BPJS, jadinya udah kayak pasar, kata Dr. Wid. Hanya saja, Melinda 2 ini karena bukan RSIA dan konsep RSnya sangat terbuka (hanya ada satpam di luar RS saja), jadinya ga room-in antara Ibu dan bayi. Pisah-pisah gitu ruangannya, karena khawatir terhadap keamanan si bayi. Hmm.. gimana ya.. agak berat soal peraturan RS yang ini.

Besok paginya, abis beres-beres mau cek-out garunggang dan cek-in Kiara, kami ke Kimia Farma tempat Dr. Wid praktek. Biasa yaa, klo jadwalnya jam 9, tapi dokter baru dateng jam 11:30, fyuh.. baru masuk ruangan periksa jam 12:30 lebih. Well, at least, walau singkat diperiksanya, lebih puas sama Dr. Wid karena dijelasin ketika periksa. Alhamdulillah, sehat dan bagus, hanya berat janin yang masih banyak kurangnya.  Masuk 8 bulan harusnya minimal udah 2 kg lah, tapi bbj masih 1,5-1,7kg. Walhasil, saya minta si vitamin pamungkas penambah berat janin, Glutrop. Sambil curhat kalo sebenernya kemarin baru periksa juga, agak khawatir dengan USG 2 hari berturut-turut. Tapi kata Dr. Widnya gak apa2, ga masalah. Ok, lega deh.

PR banyak untuk naikin bbj sampai lahir nih, harus makan bwanyaaakkk.. semoga adek-to-be bisa lahir dengan berat yang normal, sehat, dan sempurna. Hyosh!

Leave a comment

Filed under kehamilan kedua

Laper Lemot, Kenyang Bego, Sprint!

Hari senin, mulai masuk kerja setelah long wiken 4 hari di Bandung itu bikin loadingnya laaamaaaa.. Terlebih hari Senin ini saya telat dateng kantor, ga bisa sarapan dulu yang bikin lemot, dan makan siang malah kekenyangan yang bikin bego. Fyuh, hidup, hidup. Sebelnya, saya ini tipe yang suka kepikiran berlebih kalo telat dari jadwal. Padahal sebenernya bisa santai aja sih, dateng telat kantor berarti pulang telat, that’s it. Tapi, langsung kesel sendiri kalo mikir bakalan telat dateng. Misuh-misuh semenjak di ojol otw kantor. Yang efeknya ga baik untuk janin kan. Lagi ga hamil aja tetep harus mengatur pikiran tenang dan positif, apalagi kalo lagi hamil gini. Kan pengen nanti anaknya jadi anak yang ceria, cerdas, positif.. berarti dari semenjak di perut harus diajarin untuk selalu berpikir tenang dan positif. Fyuh lagi..

Dan hubungannya dengan sprint, terakhir cek-ap adek-to-be kemarin di Bandung, beratnya masih kurang banyak untuk bisa melahirkan pada waktunya. Bedanya hampir sebulan doong, antara prediksi hari pertama haid terakhir dan berat asli si janin di kandungan. Jadinya, pas kemarin kontrol di Dr. Wid, saya minta vitamin pamungkas, namanya Glutrop.

Waktu hamil Miza dulu juga sama, karena tetep bbj rendah, jadinya Dr. Wid kasih vitamin Glutrop ini biar makanan yg emaknya makan bisa terserap maksimal ke janin. Di akhir-akhir, keliatan banget bbj Miza langsung melesat. Ini juga akhirnya saya minta ke Dr. Wid lagi untuk sprint berat adek-to-be.

Emang sayanya jg sih, entah kenapa males banget makan. sekalinya makan pun, sukanya berkarbo dan lemak tinggi yang larinya ke berat emaknya yang nambah. Walhasil walau udah naik 10kg, tapi bbj masih dibawah 2 kg, huhuhu.

Selain suplemen si Glutrop ini, harus makan yang banyak protein, biar terserap semua ke janin. Yaa, ga minta bbj yang berlebih, pokoknya cukup pada saat melahirkan nanti, sehat dan sempurna, udah itu aja.

Bismillah, di bulan terakhir ini, harus semakin menguatkan doa, makan, dan usaha!

Leave a comment

Filed under kehamilan kedua

[32 weeks] Mbaknya lagi hamil?

Fyuh.. balada bodi yang kalo hamil ga terlalu gede, jadinya udah masuk 8 bulan pun, di KRL tetep aja ditanya “Mbaknya lagi hamil?”.

Padahal ini perut udah melendung luar biasa semenjak masuk trim-3. Walau emang sih dibanding sama bumil lain, masih kalah gedenya. Perut 8 bulan gini aja sama kayak 4 bulannya temen se-lantai di gedung kantor.

Dsog yang sekarang di Omni sih ga pernah mengeluhkan berat badan janin (bbj). Yang artinya masih oke dong. Gak kayak waktu hamil pertama, Dsog di Bandung dan Cikarang pasti protes soal bbj yang kecil. Orang-orang sih bilang kalau anak pertama biasanya lebih gede nanti lahirnya. Tapi kalau diliat dari bentuk perut, kayaknya sama aja kayak yang pertama yes.

Ah, apapun lah, yang penting baby-to-be ini lahir dengan sehat dan sempurna. Saya bisa lahiran dengan normal lagi, lebih nyaman dan indah lagi seperti lahiran pertama. Aamiin.

Oya, udah dari minggu lalu Miza ada di Bandung. Jadi ini fase terlama Miza jauh sama ortunya, 10 hari. Soalnya eyang2, mamih, akik, ateu2 nya minta Miza agak lama di Bandung. Yasudahlah, sekalian juga ateu nya lagi pulang ke Indonesia dan mau ke BSD, jadi sekalian jemput Miza dibawa ke Bandung.

Suka sedih sebenernya, karena kalau vidkolan sama Miza, malah nangis manggil2 Ibun atau hapenya dipeluk.. huhuhuhuhu. Tapi, sebentar aja ini ya Miza main2 dulu di Bandung. Besok udah ada Ibun ama Ayah lagi jemput Miza di Bandung.

Gimana nanti ya Miza kalau udah punya adik. Akur-akur ya sayang2nya Ibun. Jadi kakak yang ngemong adiknya, dan jadi adik yang sayang kakaknya selalu.

I love you all :*

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan kedua