5 Tahun

16 September 2015, menjelang pukul 6 pagi, seorang bayi laki-laki lahir ke dunia. Anak pertamaku.

Prosesnya sebenernya ga terlalu panjang. Setelah beberapa hari sebelumnya cek ke Spog udah ada bukaan 1, lalu tanggal 15 September pagi itu ada flek, saya pergi lah ke RSIA Hermina di Pasteur.

Namanya juga pengalaman pertama hamil dan mau melahirkan ya, jadi saya baru tau juga, sama Bidan ada namanya cek dalam dan cek ctg. Karena kurang persiapan untuk cek dalam, pas di cek itu saya tegang, dan qadarullah juga, mungkin hasil dari jari bidan masuk itu menyebabkan ketuban merembes.

Saya belum ngeh kalau itu ketuban rembes. Abis cek dalam, saya masih pulang dulu karena baru bukaan 2. Tapi pas di rumah ya kok itu cairan keluar terus. Akhirnya siang saya ‘paksa’ mamah untuk anterin ke RSIA lagi untuk cek. Walau kata mamah, kalau baru hamil pertama dan bukaan 1-2 mah masih lama (ga percaya kalau ketuban rembes, karena ga pengalaman). Tapi saya keukeuh pengen ke RSIA.

Sampai di pintu lobi RSIA, ada suster yang nanya maksud kedatangan, dan waktu dibilang “kayaknya ini rembes ketuban”, langsung lah saya disuruh duduk di kursi roda dam dibawa ke ruang VK. Memang benar, itu adalah ketuban yang rembes, dan walhasil saya ga boleh kemana-mana lagi.

Bidannya nelfon Spog saya (Dr. Widyastuti) untuk penanganan, dan dari instruksi Spog saya dimacem2in, haha. Salah satunya dikasih pelunak rahim, dlsb. Tapi setiap cek dalam, bukaannya masih di 2, sampai Spog saya datang jam 11 malam, cek dalam masih bukaan 3, akhirnya saya diminta untuk induksi infus. Yaa, saya mah ga ngerti apa-apa ya, jadi manut aja apa kata Spog. Semenjak dikasih induksi lewat infus itu, saya dipindah ke ruang bersalin.

Setelah itu, baru lah mules2 kontraksi mulai lebih terasa. Tapi diseling mules pengen pup juga, mwehehe. Sampai waktu saya minta pup, suster/bidannya sempet ngelarang karena khawatirnya itu mau lahiran. Tapi saya meyakinkan, kalau itu beneran mules mau pup.

Yang pasti, dari jam 11 malam hingga menjelang subuh saya ga bisa tidur, karena udah kontraksi yang cukup maknyus. Akhirnya, setelah subuh itulah, saya merasa si kepala bayi udah mau keluar, saya bilang ke suami dan bidan. Para bidan pun langsung gercep untuk persiapan saya melahirkan. Alhamdulillahnya, waktu bukaan 9, ada bidan yang bantuin saya membimbing untuk bernafas sehingga saya ga langsung ngeden ngikutin keinginan si baby yang udah mau keluar.

Spog saya ga lama datang setelah bukaan komplit, saya di epis sedikit (kerasa sih waktu di gunting itu) dan disuruh ngeden. Hamdallah, sekali ngeden, keluarlah bayi laki-lakiku, 16 September 2015. Sehat, selamat, sempurna, dan bersih sekali (karena mak rajin minum air kelapa, hwehehe). Dijait sedikit (katanya) hanya 2 jaitan nutup si epis.

Setelah itu, yang saya ingat hanyalah kelelahan yang luar biasa sampai mau duduk pun ga ada tenaga sama sekali. Setelah ritual pasca melahirkan oleh bidan, akhirnya saya dibimbing untuk duduk di kursi roda dan dibawa ke kamar pemulihan.

Sekarang, 16 September 2020, 5 tahun sudah anak laki-lakiku tumbuh besar. Alhamdulillah, sehat, sangat aktif, cerewet, dan segala keunikan khas nya sendiri. Semoga Allah SWT selalu melindunginya, memberkahi usianya, menyelamatkannya di dunia dan di akhirat.

Leave a comment

Filed under Beibi Miza

Gara-gara Virus

Ga pernah terbayang karena Virus, menjadi Pandemi seluruh dunia tak luput Indonesia. Corona Virus Disease 2019 a.k.a COVID-19 udah bisa bikin namanya #dirumahaja #stayathome #workfromhome #schoolfromhome #learnfromhome yang intinya bisa bikin semua membatasi mobilisasinya. Bahkan bertepatan di bulan Ramadhan ini, ga ada namanya Tarawih di mesjid, buka bareng, sahur on the road, i’tikaf, atau malah tidur-tiduran di mesjid. Mesjidnya ditutup dulu gaes. Semua kegiatan Ibadah pun #dirumahaja.

Begitu pun saya dan keluarga. Udah 2 bulan ini bekerja di rumah #workfromhome (WFH) dan anak pertama pun jadi belajar di rumah #learnfromhome (SFH), materi sekolah dikirim tiap minggu via WA. Semua kegiatan dengan pihak eksternal dilakukan dengan video online. Ambil hikmahnya, Ramadhan ini bisa full buka puasa di rumah, bahkan nyiapin sendiri semuanya. Tarawih full diimami suami dan bisa fleksibel mulai kapannya. Tentunya, membersamai anak-anak selama 24jam.

WFH sekaligus SFH tak dipungkiri lama2 bikin stress bagi saya. Paralel, selama pandemik ini saya udah berhenti katering harian juga, selain karena harganya tiba-tiba naik, dan saya ingin belajar masak jg mumpung ada waktunya. Dan si mbak tiba-tiba resign dari awal April, karena pengen pulang kampung aja (udah tau sebelum dilarang keknya). Jadi, secara bersamaan jadi wanita karir, guru, koki, teman bermain dan nyuapin anak2, ART bersih-bersih rumah, cuci-jemur-lipat baju (skip setrika karena ga pake baju kantor), daann lain-lain. Yaa lama-lama bikin punuk ini nyeri melulu, efek stres.

Disaat tuntutan kantor dan sekolah ga ada kompromi walau jumlah terinfeksi wabah semakin meningkat pun, tapi semua harus dikerjain dan diselesain tepat waktu. Udah pengen nangis rasanya, haha.

Subhanallah ya efek si virus ini. Dan sekarang pun pemerintah udah kayak hopeless kelamaan PSBB. Masyarakat juga udah selow weh lah, masih ngebuburit dan mudik as usual. Yaa kalau begini kan gimana trend nya mau flat apalagi turun. Masa beneran harus herd immunity? Yang survive yang imun nya paling bagus… Nah kalau saya? beneran kudu semakin di rumah aja. Udah mah ga pernah olahraga, imunitas juga lagi rendah banget.

Perkencang doa, semoga Allah SWT selalu melindungi kita semua dari segala macam wabah penyakit, kejahatan, kekurangan, kejahilan yang lain. Aamiin.

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Februari 2020

Ternyata saya masih punya Blog yang terlupakan, eheuheuheu.

Abisnya suka bingung mau nulis apaan. Masa cerita kerjaan muluk. atau cerita Bos baru yang bossy dan bikin ga mood. Gak worth it lah ya.

Lalu, tetiba ingin mengabadikan momen ketika tadi subuh di rumah. Lalu, aha! Kenapa ga cerita tentang anak-anak aja di Blog. Siapa tau suatu hari ketika mereka udah gede dan bisa baca, menemukan Blog emaknya dan baca curhatan ini.

Jadi, tadi menjelang subuh, ketika habis sahur dan lagi masukin ungkepan ayam di dapur, tiba-tiba ada yang meluk kaki saya. Ternyata, Miza bangun dan nyari emaknya ga ada di kasur, lalu bocah itu menghampiri tanpa suara langsung peluk kaki.

Saya udah langsung nebak, ini anak pasti ingin melanjutkan tidur bersama emaknya. Akhirnya buru-buru nyelesain si ayam ungkep, minta tolong Suami yang masukin kulkas, dan saya giring lagi Miza ke kamar. Saya selimutin dan peluk sampe bobok lagi.

Kemarinnya, Adeknya yang memang setiap ada Ibun di rumah pasti ga bisa dilepas. Sampe mau ke toilet pipis aja, ditungguin depan pintu toilet sambil nangis guling-guling biar cepet keluar.

Sesungguhnya pada kenyataan lapangan hal tersebut alangkah melelahkannya. Tapi kalau dipikir-pikir mendalam, mereka seperti itu hanya pada usia-usia begini aja. Semakin besar nanti, belum tentu ada yang peluk pengen dikelonin kembali bobok. Mana ada jg yang merengek2 depan pintu toilet supaya cepat digendong lagi. Aah.. ku hanya ingin menikmatinya.

Semakin besar dan dewasa nanti, mereka akan semakin mandiri. Ga perlu ortu nya lagi. Tapi semoga ingatan kalau Ibun dan Ayah nya sangat menyayangi mereka saat kecil begini, akan terus melekat dan menjadikan mereka manusia yang penuh kasih sayang.

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Mengunjungi Obgyn Baru

eng-ing-eng.. bukan buat periksa udah berapa week, haha. Jadi, kemarin itu sempet ketar-ketir karena di hari ke-13, Haid ku belum betul-betul bersih.. dari awal Ramadhan belum puasa doong.

Sempet sih pas hari ke-10 itu udah bersih (hari ke-7 Ramadhan) dan saya puasa. Diterusin sampe hari besoknya. Tapi, pas menjelang sore, kok ada flek ya.. waktu abis pee dibersihin tisu juga ternyata masih ada segaris merah… ku sempat menutup mata ga mau batal karena ternyata masih ada fleknya ;( tapi, besoknya lagi itu flek belum ilang juga, bahkan malah sempet makin banyak.. dibatalin lah puasa nya karena masih dalam range periode Haid.

Ya, semenjak pake IUD setelah anak ke-2 ini, periode Haid saya jadi laamaaa, emang maksimal sih 14 hari, dan setelah itu bersih. Tapi, karena ini bulan Ramadhan, yang mana saya belum puasa dan mengingat malas sekali untuk Qadha nya (yang taun kemarin aja masih banyak, duuh), jadi kan pengen cepet2 bersih yaa.

Sempet was-was kenapa ini ngeflek terus.. Ibu-ibu di kantor malah bilang ‘jangan-jangan anak ke-3 nih’. Haha.. bukannya tak mau, tapi ‘aku belum diapa2in Buuu’ ya gmn bisa tekdung, walau kun fayakun mah ya.. tapi asa teu mungkin =)) lalu bilang lah ke suami kalo mau periksa ke obgyn aja deh ini, dan didukung.

Dari siang nelfonin RS deket rumah buat nanya jadwal obgyn langganan praktek. Ternyata, pas hari kemarin obgyn langganan di Omni, Dr. Elita Spog, praktek cuman sampe jam 4, terus obgyn wanita di Eka juga praktek sampe jam 6 saja,, which is ga keburu dong kalo dari kantor.

Akhirnya kepikiran untuk cari obgyn di RS deket kantor aja deh, biar pulang kerja bisa langsung cus. Nanya-nanya lah ke Ibu-ibu di kantor kalo-kalo ada langganan obgyn wanita. Diinfoin lah kalo ada obgyn wanita muslim, berhijab pula, di RSIA Bunda, Menteng, namanya Dr. Nana Agustina Spog. Katanya sih obgyn ini enak, sabar untuk periksa dan jelasinnya. Dan pas saya nelfon ke RSIA Bunda, ternyata si dokter ini praktek sampe jam 8 malem. langsung lah buat appointmentnya dan pulang kerja langsung kesana.

Sampai disana pas maghrib, jadi nunggu si dokter buka puasa dan sholat maghrib, tapi ga lama setelah pasien pertama dipanggil dan keluar, ternyata nama saya yang dipanggil.

Waktu masuk ruangannya dan kenalan, ini dokter gelagatnya mirip obgyn langganan di Omni. Setelah ditanya ada apa dan saya cerita tentang keluhan Haid yang lama ini, saya langsung disuruh ke kasur buat periksa. Agak kaget pas susternya bilang ‘buka celana dalamnya ya’ saya? ‘celana dalam?’ dan susternya meng-iya-kan lagi.. owke.. karena kupikir kalo mau cek usg kan biasanya ga sampe buka celana dalam.

Ternyata, diperiksa usg nya itu per-transvaginal, yang mana adalah pengalaman pertama, hwehe,, selama ini usg cuman diluar aja. Kata obgynnya usg transvaginal lebih akurat bisa lihat dalam-dalamnya. Okelah, I’m ready.

Pas dicek, dibilang: IUD nya bagus, ga turun. Rahimnya bagus. ga ada miom. ga ada kista. ini serviksnya, bagus. bagus kok. Alhamdulillah.. terus, yuk cek –apaa gitu istilah kedokteran– lalu saya disuruh pindah ke kursi dan ngangkang, lalu ‘tarik nafas’ pake cocor lah buat diliat lagi -,- kayak di papsmear gitu.

Katanya ada keputihan,, ya emang saya suka keputihan. Penyebabnya, lembab. Lalu dokter bilang mau ‘toilet vagina (?)’ yang ternyata disemprotin cairan buat dibersihin. Lalu dibilang kalau ada ‘sariawan’ disekitar vagina (?) jadi merah-merah gitu karena lembab. Pemicunya karena pake pantyliners………….

Saya kan fans berat pantyliners, karena praktis kalau mau sholat tinggal lepas dan ganti baru. Tapi kata dokternya justru ga boleh pake pantyliners karena si vagina ga bisa bernafas, jadinya lembab di dalam dan menyebabkan keputihan dan si ‘sariawan’ ini. Harus mulai dibiasain pake celdal katun dan bawa beberapa cadangan untuk ganti. Setiap abis pee harus dikeringin pake tisu atau handuk kering. Nanti lama-lama kalau udah terbiasa, bisa bersih ga ada keputihan dan ‘sariawan’ lagi dan ga perlu ganti-ganti celdal sering-sering deh.

Huft, bhaiquelah.. kukan coba untuk meminimalisir pake pantyliners walau jadinya bawa-bawa bbrp celdal buat ganti setiap sholat..

Tapi yang paling penting ALHAMDULILLAAHH semuanya baik-baik saja, sehat-sehat saja, bagus-bagus saja.. tinggal dijaga dengan makan yang lebih sehat. Persiapan anak ke-3 aman nih, xixixi.

2 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita, Uncategorized

Istri Pamer

Monmaap, ini edisi pamer sebagai istri yang berbangga terhadap suaminya, karena pamer kelebihan dan kehebatan anak sudah sangat mainstream hingga mengakibatkan munculnya si #mamambisius.
Karena suami bukan orang yang suka woro-woro trus update ig untuk tunjukkin ke jamaah tentang sesuatu, tapi istrinya gemaz pengen pamer.. #istriambisius wkwkwk.

proudwife9proudwife8proudwife7proudwife6proudwife5proudwife4proudwife3proudwife2proudwife1

Jadi, suamiku ini suka tiba2 info kalo doi abis memenangkan sesuatu di kantornya. Ya kuis, cerdas cermat, tenis…

Sebenernya, saya sebagai istri sangat bangga (tentu saja) tapi sekaligus minder.. karena punya suami hebat dan humble :”) MaasyaAllah (bisi jadi penyakit ‘ain jiga budak leutik) otaknya masih bisa dipake untuk mikir cem gitu, sedangkan saya, sepertinya ngitung dasar kalkulus pun udah ga inget deh T_T

Kalau hadiahnya, biasanya, akan masuk kas divisinya, baik hasil menang perorangan maupun tim. Walau ada juga sih yang hadiah individu ga bisa dibagi-bagi ke divisi, macem barang gitu,, Intinya sebagai istri ga niqmatin banget si hasil kemenangannya itu, tapi tetep aja, rasa bangga membuncah di dada setiap dikasih kabar kalo suami menang sesuatu *horehorehore*

You’re amazing husband!

much love from proud wife!!

2 Comments

Filed under cerita-cerita, keluarga