Tag Archives: Bandung

[Periksa Kehamilan 10] Maraton Kondangan

HUT RI ke 70 tahun ini jatuh pada hari Senin. Artinya, hari Senin itu tanggal 17 Agustus dan tanggal merah yang berdampak menjadi long weekend. Libur panjang kali ini pun full padat dengan berbagai acara kondangan.

Hari Sabtu, Dari Cikarang berangkat jam setengah 9. Kesiangan sih, harusnya berangkat jam 7, soalnya mau ikutan Seminar Kehamilan dulu di RS Immanuel jam 9, heuheu. Tapii harus nunggu londri buka dulu di ruko kompleks, mau ambil Jas buat ke ondangan. Yasudahlah, sesampainya aja ke tempat Seminarnya. Jalanan tol cikampek-cipularang cukup padat dan masuk Bandung lewat tol Pasir Koja pun ternyata macet. Walhasil nyampe di RS Immanuel udah tinggal sesi terakhir tanya jawab. Jadinya cuman registrasi ulang, ambil goodie bag, duduk sebentar, dan cus lagi, ahaha. Ngejar ke kondangan temen kantornya akgmas di Kologdam, Jl. Aceh.

Nyampe Kologdam sekitar jam 1an. Langsung salaman dan Allhamdulillah masih kebagian makanannya. Emang niat lunchy di kondangan sih, hihi. Pake pakaian seadanya yang casual, ga prepare baju buat kondangan yang ini, kecuali akgmas yang tinggal pake Jas aja udah keliatan rapi. Di kondangan pertama ini juga ga lama, soalnya udah janjian dengan Dokter Spog di Apotek. Sama mamah udah di wanti-wanti datengnya sebelum jam 2, soalnya mamah mau ada arisan.

Taunya DrSpog-nya ada panggilan yang melahirkan dulu. Jadi tetep aja nunggu sampe jam 3an. Kontrol kali ini ga hanya ditemenin akgmas yang setia selalu menemani, tapi ada mamah dan Ibuk juga yang pengen liat calon cucu-nya. Abis dokternya dateng lagi ke tempat praktek, gak lama juga nama saya dipanggil. Langsung diliat USG sama dokternya. Alhamdulillah, semuamuanya sehat dan bagus. Bahkan posisi beibi udah siyap untuk keluar dari perut emaknya ini. Plasenta ga menghalangi jalan keluar. Air ketuban bersih. Hanya sajaa.. berat beibi masih kurang *hadeuuuh* masih 2055 gram, yang seharusnya dikisaran 2300 gram. Disuruh banyak makan tinggi protein. Telur bebek sekaligus 3 buah, telur puyuh 10 buah, susu sehari 3x, makan eskrim. Tapi jangan yang tinggi karbohidrat, karena akan larinya ke badan emaknya yang bisa semakin membengkak *NOOOOOO!* Soalnya kalo berat beibi kurang dari minimal 2700 gram ketika dilahirkan, bisa terjadi beibi ga bisa keluar dari jalan Rahim. Cukuplah sekitaran 2800 gram, apalagi buat saya yang punya mata minus. Alhamdulillah, DrSpog Wid ini pro banget lahiran normal. Jadi pede aja bisa normal walau minum mata saya tinggi. Bismillaahh, Bisa! Setelah itu saya disuntik Tetanus sekali lagi. sama dokternya juga udah dibuatin surat rujukan ke RSIAHP kalau-kalau harus masuk RS tiba-tiba. Keterangan di suratnya juga ‘Melahirkan Normal’, yeiy!!

Segala puji bagi Allah, yang membuat beibi dalam kandungan ini bisa sehat dan sesuai posisinya untuk bersiap keluar ke Dunia. Tidak ada kendala apapun (kecuali berat beibi saja). Salah satu rezeki dan nikmat yang ga bisa diukur oleh materi berapapun. Bismillah, semoga semakin dimudahkan dan dilancarkan hingga persalinan yang alami pada waktunya yang tepat nanti. 

Resiko kontrol sama Nenek dan Eyang nya, dikasih tau gitu sama dokter, langsung deh cerewet nyuruh makan yang disaranin dokter. Disiapin telur bebek rebus, telur puyuh berpuluh-puluh, susu berkotak-kotak, huhuhu.

Sehabis kontrol, kami kembali ke jalan masing-masing. Mamah ke tempat arisan, Ibuk pulang siap-siap jemput sodara dari Jogja buat acara nikahan sepupu besok, saya dan akgmas ke Riau Junction dulu jalan-jalan bentar, baru deh pulang ke rumah Garunggang. Kami istirahat sebentar sampe maghrib, soalnya jam 7 malem masih mau ke kondangan temen Fisika di Secapa AD. Awalnya saya ga ngeh ada undangan ini, tapi diingetin elay sekalian juga pengen ketemu sama temen-temen Fisika lainnya.

Alhamdulillah, kesampeyan juga ketemu temen-temen Fisika di undangan malem ini. Makan seadanya, yang penting ngobrol dan kumpul-kumpul. Sayangnya, persediaan kursi di Gedung itu minim sekali, jadinya saya lebih banyak berdiri dan ngobrol sambil nunggu giliran foto. Hasilnya, badan ini udah mencapai limit kebugaran. Capek warrrrbiyazaaaaaaa! Sakit kaki dan badan, yang mengharuskan cari kursi buat duduk. Parah banget capeknya sampe susah jalan dan pengen muntah. Masih ditahan sampe sesi Foto dan harus terseret-seret sampe mobil untuk pulang. Ngos-ngosan parah, padahal naik Semeru berjam-jam aja ga segininya. Emang badan ini udah kepayahan syekali. Beda bangetnya kebangetan pas lagi hamil ini. Ga bisa diforsir terus ternyata *fyuh*. Baru bisa istirahat di rumah jam 11an dengan maksain sedikit lagi untuk bersih-bersih dan sholat.

Hari Minggu pagi, kali ini undangan nikah Sepupunya akgmas di Aula Itenas. Karena yang nikah sodara sendiri, kami harus dateng pagi-pagi dari akad buat bantu-bantu yang perlu dibantu. Alhamdulillah, udah agak segeran hasil tidur tadi malem, dan bisa di’touch up’ dikit mukanya biar keliatan niat ke kondangan, hihi. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, kali ini saya lebih banyak duduk. Jadi walau baru selesei dari nikahan sepupu ipar itu jam 1 siang, tapi ga secapek kemarin. Alhamdulillah, beibi kuat walau nemenin emaknya kondangan-kondangan, tapi ga rewel.

Hari Seninnya, pagi ke rumah Eyang dulu, siang ikut arisan keluarga Ayah, lalu balik ke Cikarang deh. Cukup puas long wiken dipake silaturahim ketemu temen-temen dan sodara-sodara.  Walau masih banyak daftar orang-orang yang pengen ditemuin kalo di Bandung sih. Sebenernya udah masuk cuti melahirkan nih di kantor, tapi masih mau nemenin akgmas dulu di Cikarang. Kesian jauh-jauh pulang dari Jakarta tapi ga ada istrinya yang stenbay. Kan nanti abis melahirkan ditinggal di Bandung 2 bulan (insyaaAllah), hihi, sabar yaa akgmas.

Advertisements

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan, keluarga

Hari Raya Idul Fitri 1436H/2015M

Sebelumnya..
ied

Kartu Ucapan Lebaran 2015 1436h (2)

“SEMOGA ALLAH MENERIMA (PUASA) KITA DAN MENJADIKAN KITA KEMBALI (DALAM KEADAAN SUCI) DAN TERMASUK ORANG-ORANG YANG MENDAPATKAN KEMENANGAN” Aamin..

Setelah melewati sebulan Ramadhan, beibi lulus puasanya full! Horeee, Alhamdulillah.. Terima kasih ya Beibi sholeh, udah nemenin emaknya puasa ga sampe bolong. Keluhan hampir ga ada. Paling di hari terakhir perut sempet melilit perih banget, entah maag, entah kenapa.. tapi masih bisa ngelewatin dengan tetep puasa.

Ceritanya baru bisa pulang Bandung itu sehari sebelum Lebaran (Alhamdulillah, Hilalnya terlihat jadi lebarannya sesuai jadwal dan barengan ya). Baru sekitaran jam setengah 11 siang kami keluar rumah di Cikarang, santai aja. Dikira tol Cipularang bakalan padat, ternyata wuuussh.. lancar jaya kawan! 1,5 jam udah keluar tol nyampe Bandung. Di Bandungnya juga relatif lancar. Sampai Bandung ga langsung ke rumah mamah atau ibuk, tapi mampir ke rumah temen dulu karena janjian mau ambil barang titipan di daerah Turangga. Terus cuami potong rambut di daerah Kircon, setelah muter-muter nyari tukar cukur yang kebanyakan udah tutup. Terus singgah Panti Asuhan “Tambatan Hati” di Jalan Galunggung untuk sumbangin keyboard lama (karena cuami udah beli keyboard baru). Baru deh menjelang maghrib pulang ke Garunggang.

Memang sepakat tahun ini Sholat Idul Fitri-nya giliran di Garunggang dulu, soalnya baju Lebaran saya masih di Garunggang, hehe. InsyaaAllah, tahun depan Sholat Idul Fitri giliran di Bumi Kiara. Alhamdulillah, ngerasain buka puasa terakhir di rumah. walau sempet seharian ngerasa capek keliling, padahal ga nyetir yak, tapi pas sampe rumah sih heboh ngobrol dan coba baju lebaran. Awalnya saya mau pake baju lama aja, insyaaAllah masih cukup dan masih bagus, tapi ade bungsu dapet THR dari kantor dia yang baru, trus ngebeliin baju seragaman gitu deh. Yaa apa mau ditolak, udah dibeliin ini, hihi, Alhamdulillah. Trus, mamah nunjukkin hasil perburuan diskon Lebaran yang ber-merk jadi murmer. Sekalian beli buat oleh-oleh ke Belitung. Kan rencananya abis lebaran mau liburan ke Belitung sama Ayah, Ibuk, Bapak, dan Mbak (tapi sayangnya Bapak ga jadi ikut, soalnya ga enak badan *hiks).

Sambil denger Takbiran, sambil kumpul di meja makan buat masukin uang ke amplop, angpau buat keponakan-keponakan dan sodara-sodara tua. Sekedarnya aja, untuk ‘tanda’ bersyukur dan balasan terima kasih. Kalau di keluarga cuami ga ada budaya kasih-kasih amplop, keluarga saya weh yang heboh. Tapi ini salah satu seni ber-Lebaran dan berkumpul dengan sodara-sodara sih.  Walau pada hari-H nya saya ga bisa langsung bagi-bagi ke keponakan, soalnya tahun ini udah bagi-bagi waktu harus silaturahim ke mertua dan Eyang di Gading. Jadi pagi hari setelah Sholat Ied dan sungkeman keluarga, silaturahim dengan tetangga sekitaran Garunggang, saya ama akgmas cus ke Bumi Kiara untuk silaturahim ke keluarga akgmas. Siangnya ke rumah Eyang. Abis maghrib silaturahim ke rumah Bude-nya cuami di Margahayu.

Malemnya balik lagi Garunggang, karena barang-barang masih ditinggal di Garunggang. Semalem lagi nginep di rumah. Dipikir-pikir, lebaran hari itu tapi ga nyicip kue-kue kering khas Lebarannya. Lah, udah makan ketupat aja kenyang banget. Dan mungkin perut belum terbiasa diisi makan di waktu-waktu yang diluar sahur dan berbuka. Padahal di Garunggang, kue kering pabalatak. Alhamdulillah banyak yang ngasih, pas banget karena mamah ga bikin kue sendiri.

Hari kedua Lebaran, sempetin paginya jalan-jalan di Gasibu dulu. Tadinya mau silaturahim ke Mimih, tapi ternyata lagi ga di Ciwaruga. Sorenya keluarga Bumi Kiara silaturahim ke Garunggang. Baru deh, malemnya giliran kami check-in di Bumi Kiara. Hari ketiga, kami udah ada rencana sendiri, yaitu jalan-jalan ke BSD, Tangerang. Saya mau ke AEON Mall dan IKEA-nya. udah booking kamar di Hotel daerah BSD juga. Sayangnya, keluarga-keluarga yang di daerah BSD lagi ga disana, jadi ga bisa mampir silaturahim. Berangkat dari Bandung jam setengah 3an, maceetttt ya Bandung. Sampe BSD jam 8 malem -,- karena sempet padat merayap jalannya, dan berenti-berenti buat sholat dan makan.

Hari keempat, seharian jalan-jalan di AEON Mall dan IKEA. Penuh bangeettt orang-orang yang berkunjung. Pertama ke AEON Mall dulu, rencana mau cari makan, eh saking penuh dan antrinya ga jadi deh. Mana capek banget, badan ini payah sekali rasanya, ngos-ngosan kayak asma kambuh. Kaki pegel bawa badan dan tas yang berat. Udah serasa mau pingsan, jadi beli minum aja trus keluar Mall nyari makan diluar aja. Sepanjang perjalanan ke IKEA, ga ada tempat makan yang minat, berencana makan di IKEA aja. nyampe IKEA, sama ajaaa,, penuuhh.. parkir mobilnya aja susyaah. Di dalemnya padet. Tapi saya lebih enjoy dan puas di IKEA daripada AEON. Walau lebih lama jalan-jalannya, tapi ga secapek di AEON. Kayaknya karena yang diliat lebih menarik, interior, desain, barang-barang unik dan useful. Beberapa yang lagi SALE dan kira-kira bermanfaat, saya ‘tangkap’, huehehe. Sampe sore di IKEA, tetep aja belum makan, padahal dari pagi belum makan looh.. kami ga sempet sarapan di Hotel, lah abis subuh bablas tidur lagi 😀 mau makan di IKEA aja udah ilfil duluan, ngantrinya aja udah mengularr.

Yasudahlah, baru menjelang maghrib kami bisa makan di salah satu resto keluarga, sekalian arah balik ke hotel. Makan pagi, siang, malem, dirapel semua. Teparrr, tapi puas, karena mission accomplished! Udah tau AEON Mall dan IKEA. Nostalgia jaman di Jepang dulu, heuheu.

Hari terakhir liburan, kami check-out (sebelumnya sempet sarapan dulu kalo sekarang), dan menuju rencana kami untuk muter-muter Bekasi cari tempat tinggal alternatif. Tapi, sampe malem (yang beneran kami muter-muter Bekasi), belum dapet juga tempat yang sreg. Bismillah aja, nanti bisa dapet tempat tinggal yang lebih nyaman akses kemana-mananya.

Begitulah cerita ber-Lebaran saya, cuami, dan 31weeks-old-baby-to-be, pada tahun ini.. semoga disempatkan bertemu Ramadhan tahun depan dan insyaaAllah udah sama beibi-nya.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, jalan-jalan, keluarga

Jakarta – Surabaya – Bandung

Haihooo, 2015!
Terlewati sudah satu bulan Januari kemarin tanpa posting apa-apa.
Bukannya ga bisa sih,,
tapi baru bisa akses wordpress lagi, dan paling penting baru ada mood lagi.

Sekilas balik Januari kemarin memang cukup padat melakukan kerjaan sebagai ‘External Affair’.
Baru juga masuk bulan Januari, tapi seminggu full saya ga nongol ke kantor karena nemenin tamu Jepang kunjungan ke lab-lab listrik di Jakarta, Bandung, dan Surabaya.
Ga lama berselang, dua minggu kemudian pun, saya harus peri lagi muterin Jakarta, Surabaya, dan Bandung selama 7 hari full untuk training EMC dari expert Jepang.
Setiap muncul ke kantor, selalu ditanya orang-orang, ‘kemana ajaa?’.

Jakarta – Surabaya – Bandung.
3 kota yang sudah familiar sekali semenjak dilibatkan pak bos ikutan projek kerjasama asosiasi listrik Indonesia dan Jepang dari tahun lalu. Sampe bisa nerusin dan namatin film yang durasinya panjang setiap naik pesawat.
Tetapi,, ada bedanya nih abis tgl 23 November 2014.
Dulu waktu masih sendiri sih, asik-asik aja keluar kota lama-lama. Secara sekarang udah punya cuami yang tentunya ga bisa lama-lama ditinggal. Naturally, merasa khawatir kalo cuami sendirian, ga ada yang sediain dinner dan bekel sarapan. Paling penting, kangennya booo!

Bisa disiasatin sedikit. Misal, kalo banyak kegiatan di Jakarta, saya minta allowance tinggal di hotel biar ga bolak-balik Cikarang-Jakarta. Jadi lumayan, ga capek di jalan, bisa tetep sama cuami, dan ke kantor dia juga jadi deket.
Kalo lama di Surabaya, yaa, cuami bisa ambil cuti untuk nyusul ke Surabaya. Tapi kalo kegiatannya di Bandung, saya bolak-balik Cikarang-Bandung. Karena ga mungkin cuami yang bolak-balik Bandung-Jakarta atau ambil cuti (lagi). Pokoknya diusahain ga lama-lama pisah deh. Walau butuh toleransi dan sedikit pengorbanan dari masing-masing pihak. Prinsipnya, kami ga mau terbiasa untuk lama-lama pisah dan merasa biasa aja kalau ditinggal jauh. Suami istri itu sebisa mungkin harus bersama, biar sama-sama tenang.

Proyek Jakarta – Surabaya – Bandung nya untuk kerjasama tahun 2014 sih officially udah selesei Januari kemarin. Jadi belum ada jadwal bolak-balik ngukur jarak Jakarta-Bandung-Surabaya lagi. Belum tau untuk projek tahun 2015 ini.
At least, sekarang bisa santey dulu di Cikarang, bisa selalu stenbay untuk cuami pas pulang kerja sampe berangkatnya lagi. Kembali ke aktivitas nyiapin bekel sarapan dan dinner untuk cuami.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kerja, saya

The ‘Rainy’ Wedding

Minggu, 23 November 2014

Hari paling bersejarah di hidup saya. Tepat pukul 07:30, acara akad nikah antara saya dan akgmas dimulai. Saya ga merhatiin jam kapan saya dipanggil keluar ruangan rias menuju tempat berlangsungnya akad, sepertinya jam 8an. Semenjak h-1 akad nikah, j-sekian sebelum dimulai prosesi akad, sampai dipanggilnya saya ke ruang akad, jujur saya ga deg-degan. Alhamdulillah, tenang banget. Deg-degan baru dirasa waktu udah duduk bersanding sama akgmas di kursi akad nikah. Saya ga sempet liat mukanya, liat sekeliling siapa aja yang dateng, hanya bisa tertunduk dan melihat wajah sang penghulu. Kurang senyum, keliatan tegang, itu komentar orang-orang waktu liat saya.

Sebelum bagian paling sakral dan paling penting, yaitu pengucapan ijab qabul, kami mendengar khutbah nikah dulu. Lalu pemeriksaan kelengkapan dokumen, dan akhirnya pengucapan ijab qabul. Alhamdulillah, akgmas ngucapinnya lancar jaya. Dan,,, resmilah saya menjadi istrinya. Selalu takjub dengan proses akad nikah. Hanya dengan mengucapkan Ijab Qabul yang terhitung detik, bisa merubah segalanya seumur hidup. Yang haram menjadi halal, yang tidak boleh menjadi boleh, yang bebas menjadi terbatas, dan sebaliknya. Mulai saat ini, saya sudah ada Pemimpin yang harus ditaati.

Proses Ijab Qabul telah selesai. Pertama kalinya saya mencium tangannya. Pertama kali juga bagi kami untuk bersentuhan satu sama lain. Lalu dia mencium kening saya. Seharusnya prosesi selanjutnya adalah tukar cincin dan pemberian mahar. Tapi, entah kenapa akgmas minta izin untuk melakukan sesuatu. Ternyata,, dia memberikan ‘surprise’ kado buat saya, yaitu Muraja’ah surat Ar-Rahman. Speechless to the max!!! dari awal sampai akhir surat Ar-Rahman di lafalkan diluar kepalanya. Semua hadirin yang dateng pun seperti terpana dengannya. Mommi sampe terisak-isak nangis, ayah juga terlihat terharu. Saya… masih ga bisa mendeskripsikan perasaan saya. Apalagi di tengah-tengah surat ketika dia membacanya, dia meraih tangan saya dan menggenggamnya erat.. Huhuhuhuhuhu.. super sweeeeettttt! Thank you a lot my hubby :* Thank you for the greatest ‘surprise’ present.

Alhamdulillah, semua proses akad nikah berjalan lancar dan sesuai jadwal. Alhamdulillah, yang dateng pun diluar perkiraan. Ternyata banyaaakkk. Terima kasih untuk doa restunya J lalu ada acara sungkeman yang diiringi shalawat dari adik-adik Rumah Yatim. Kami memang sengaja mengundang anak-anak Yatim untuk datang di akad nikah kami. Kami ingin meminta doa mereka yang Allah mengutamakan menjabah doa anak-anak yatim. Alhamdulillah, segala puji hanya pada Allah SWT. Semuanya berjalan lancar, hingga kami harus ganti baju untuk prosesi resepsi.

Acara resepsi yang dimulai dengan ‘Mapag Panganten’ oleh ‘Lengser Rama-Shinta’ berlangsung sesuai jadwal, yaitu Pkl 10:45. Tepat ketika hujan turun dengan derasnya. Kami yang menjadi Raja dan Ratu sehari, diiringi penari tradisional menyambut kami menuju Pelaminan. Saya ga nyangka bakalan se-meriah itu prosesi ‘Lengser’nya. Oiya, untuk acara nikah kami ini, saya minta untuk ga ribet dengan acara adat. Saweran, nginjek telor, dll. Yang menurut saya ngabisin waktu dan kurang esensinya. Lebih baik waktunya diefektifkan untuk foto-foto dengan keluarga, sodara, dan kawan-kawan yang datang. Tapi, memang gimana orang dan keluarganya. Alhamdulillah, keinginan saya, keluarga saya, akgmas, dan keluarganya bisa matching. Ga perlu banyak pake adat, langsung acara inti saja. Dengan ‘lengser’ yang meriah juga sudah cukup. Acara lengser selesai, kami sudah stenbay di Pelaminan, dan hujan pun berhenti. Kata atasan saya yang di Cikarang, tadi dapet berkah hujan pernikahannya, Alhamdulillaahh. Tamu-tamu pun berdatangan untuk bersalaman dan mengucapkan selamat serta doa restu.

Singkat cerita, Alhamdulillah acara resepsi kami pun berjalan lancar. Alhamdulillah, tamu banyak yang datang. Alhamdulillah, makanan pun sampai akhir acara masih tersedia banyak. Padahal jalanan macet parah karena hari itu bertepatan dengan ‘Pasar Seni ITB’ 4 tahunan sekali. Kalau ga macet parah, mungkin tamu lebih banyak lagi yang datang. Temen-temen dari kantor, kampus, dan sekolah lumayan juga yang datangnya. Paling terharu adalah ketika atasan saya dulu di Panasonic Surabaya, bela-belain dateng ke nikahan saya. Huhuhu, Babeh, terima kasih banyaaaakkkkk! Orang yang sangat berjasa membantu saya untuk lebih bersyukur dan menikmati hidup ini. Membantu saya untuk sukses ‘move on’. Dan di hari pernikahahan saya, beliau datang. Alhamdulillaaahhh.

Acara resepsi yang sampai Pkl 13:30 itu terasa lamaaa. Pasalnya, kaki udah pegel berdiri, bibir udah kering tersenyum lebar, perut keroncongan, dan masih ada sesi pemotretan khusus kami berdua. Saya merasa didandanin seperti lenong. Abisnya kerasa tebel banget. Walau banyak yang bilang rias-nya bagus. Saya jadi terlihat cantiikkk, huehuehue, Alhamdulillah. Ooh, begini rasanya menjadi pengantin. Berdiri di panggung utama. Berias dengan memakai pakaian anggun. Alhamdulillah, bisa dikasih kesempatan merasakannya juga.

Pkl 13:30 acara selesai, kami meneruskan foto-foto sendiri, lalu makan di tempat khusus Pengantin. Tamu sudah tidak ada. Tinggal tim dekorasi yang beres-beres dan tim catering yang masih menunggu kami selesai makan. Sejam kemudian kami benar-benar selesai dari gedung dan menuju rumah. Mertua pulang ke rumahnya sendiri di Kircon, saya dan akgmas pulang ke rumah di Garunggang. Sepanjang jalan, saya tidur bersandar di bahu akgmas (#cieeeee #uhuk). Karena malam sebelumnya saya ga bisa tidur sodarah-sodarah! Tapi karena acaar udah selesei, udah plong, bisa tidur deh. Lumayan, tidur di mobil pengantin saat jalanan macet parah. Makasih yaa akgmas udah disenderin istrinya, hihi.

Alhamdulillah wa syukurilah. Semuanya berjalan lancar dan mudah. Semuanya terjadi pada saat yang paling tepat. Semuanya karena Allah membuat skenario yang paling indah dan tepat. Hanya Alhamdulillah yang bisa saya ucapkan terus menerus. Dengan keajaiban semua ini.

Saya sadari, bahwa hari diucapkannya Ijab Qabul ini adalah langkah pertama kami untuk berjalan di kehidupan yang baru. Tidak akan selalu indah, penuh bunga dan kupu-kupu, dinaungi pelangi. Mungkin ada saatnya mendung, dengan gemuruh dan kilat, banyak nyamuk dengan suaranya yang berdengung-dengung berisik. Tapi, kami jalanin aja semaksimal kami memberikan yang terbaik untuk masing-masing. Selalu mendukung dan mengingatkan yang baik. Melarang yang tidak baik. Berkomunikasi dengan terbuka, apa yang menjadi kesukaan dan ketidaksukaan. Mencoba untuk selalu meluruskan niat kembali.. apa tujuan kami menikah.

Semoga Allah SWT selalu melindungi kami dari penyakit hati duniawi. Menjadikan keluarga kami sebenar-benarnya keluarga sakinah mawaddah warahmah. Aaamin.

Bismillah, Are you ready my Captain ayangmaass? 😀

1 Comment

Filed under cerita-cerita, menikah, saya

SEMINAR SEHARI

Holaaa,, lama sekali saya ga nulis di blog. Selain karena faktor ga bisa kekumpul mood nulis aja, juga karena ‘kesibukan’ kerjaan di kantor. Lagi banyak dijailin terus sama pakbos ngerjain ini itu. Mikir ini itu. Nemenin teknisi Japanis ke sana sini. Pergi seminar ini itu. Sampai puncaknya disuruh bikin seminar sendiri pertengahan bulan Oktober ini.

Alhamdulillah, seminar perdana kerjasama antara asosiasi lighting Indonesia dan Jepang berjalan dengan lancar dan sukses. Pakbos dan para Japanis senang. Ga nyangka juga, karena persiapan dikerjain sama sendiri, karena ga ada lagi pasukan lain, tapi bisa juga ngadain seminar. Dari nyusun proposal, agenda seminar, list undangan, nyari sponsor, nyari ruang seminar di Hotel, ngehubungin pembicara, translasi buku panduan Street Lighting, desain backdrop, bikin plakat dan sertifikat, sampe printilan fotokopi2 materi dan beli ATS (Alat Tulis Seminar).

Karena seminar diadainnya di salah satu Hotel di Bandung, jadi hari H-nya dibantu sama temen-temen dari B4T, Bandung. Dibantu banget juga ama adik kecil saya, yang kalo ga ada dia, bisa ga sesuai tawaran proposal nih. Yaa secara si guwe orang Bandung, dan nyuruh saya ngurusin seminarnya, tentu saja saya usulin acara seminar di Bandung. Ternyata, pakbos dan Japanisis-nya setuju. Jadi waktu kemarin ngurus-ngurus seminar, hampir seminggu full stenbay di Bandung, hihi. Enaknya di Bandung juga, kan udah tau blusukan tempat buat keperluan seminarnya. Walau tentunya ga sempurna banget, masih deadliners ngurusin logistik dan administrasi-nya, tapi jadi pelajaran dan pengalaman untuk kedepannya kalau-kalau mau ngadain seminar lagi.

Salah satu rangkaian kerjasama antara asosiasi lighting Indonesia dan Jepang, dan Kementerian Perindustrian Indonesia dan Jepang, dibuatlah Seminar ini. Judulnya “Development and Application on LED Solar PV Street Lighting in Indonesia“. Sebelumnya udah ada pemasangan total 30 LED Solar Street Lighting di beberapa area di sekitaran Jakarta. Lampu LED Solar ini akan diujikan selama 3 tahun untuk tau daya tahan lampu di area tropis. Jadi, seminar ini juga untuk sharing informasi tentang uji lampu tersebut. Pembicaranya ada dari Direktur Konservasi Energi ESDM, Direktur Standardisasi Kemenperin, Profesor bidang LED Solar dari ITB, perwakilan dari salah satu lab pemerintahan Indonesia, dan perwakilan dari manufakturing LED Solar Indonesia dan Jepang. Seminar diadain di Capital 1 Room, Aston Primera Pasteur (Hoho, tinggal loncat galah dari rumah). Karena seminar ini tertutup hanya untuk kalangan pemerintahan, laboratorium, akademisi energi, dan perusahaan lighting, jadi undangan terbatas yang diundangan aja sekitar 40 orang. Alhamdulillah, seminar lancar jaya!

Setelah seminar, saya masih nganterin para Japanis untuk jalan-jalan sebentar ngeliat Bandung dan dinner. Saya ajak ke Cihampelas aja, karena sekalian ada Ciwalk buat beli oleh-oleh. Japanisnya suka dengan kota Bandung. Atmosfernya lebih nyaman, sejuk, rindang. Mereka bilang kalau enak banget orang-orang yang bisa kerja di Bandung (ofcourse lah sir. That’s why I want to work at Bandung #loh). Overall, based on their opinion, they had a good time in Bandung. Delicious traditional foods and interesting places. Semoga kedepannya kalau ngadain seminar lagi jadi bisa mudah kalau ngajuin di Bandung, hihihi.

Dan, masih banyak rangkaian project kerjaan ke depannya. But I do enjoy my job now ^^

Seminar AILKI

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, event, kerja