Category Archives: kawan-kawan

Akhirnya Kumpul Lagi

Weekend kemarin menyenangkaan, karena bisa ketemuan sama temen-temen lama Karisma. Temen-temen deket yang pernah punya banyak kejadian dan cerita suka-duka bareng. Terakhir bisa ketemu cukup lengkap gini kayaknya 2 atau 3 tahun lalu. Semenjak saya pergi-pergi keluar Indonesia atau keluar Jabar, banyak temen yang nikah dan diboyong suami juga keluar Indonesia atau keluar Jabar, udah ga pernah kumpul banyakan lagi.

lahiran nyiisyah uroh
(Welcome to this colourful world, Nyiisyah)

Dimulai hari Sabtu sore, kelahiran baby cantik imut dari ceu Uroh dan kedatangan bigmomma-wanna be, ceu Midun dari Balikpapan, bikin harus banget ketemuan mereka. Secara udah tahunan ga ketemu mereka. Sama ceu Tata juga yang sekarang harus bawa 2 buntut baby, Kay dan Faw, kemana-mana (yang suka nyogok dengan pistachio biar saya jadi supirnya -,-). Awalnya mau nengok di RS Emma, tapi karena kata dokternya udah boleh pulang, jadi sajja kami nengoknya ke Kopo. Sampe di rumah ceu Uroh di Kopo, ternyata udah ada geng d’Bromo yang jenguk juga. Makin deh ketemuan sama temen-temen lama Karisma. Jaman dulu masih ngampus di Karisma sih cukup sering juga main ke Kopo, Padasuka, apalagi kumpul di rumah saya. Sekarang, udah lamaaa banget rasanya saya ga main-main ke rumah mereka. Yaa, secara emang baru saat saya udah domisili di Jabar aja bisa akhirnya ketemuan ama temen-temen lama. Dan harus ada event khusus kayak gini baru bisa pada kumpul bareng. I miss them a lot!

kumpul karisma
(Nikahan Ajeng-Unggul; Banyaaakk yang baru ketemu pas anak-anaknya udah gede >.<)

Dilanjut hari Minggu siang, ada event nikahan temen Karisma yang nikah dengan sesama Karisma juga. Waini sih pastinya anak-anak Karisma pada ngumpul. Bener aja, kalo ga ada acara nikahan sesame Karisma yang kenal deket gini, mungkin ga pada hadir. Alhamdulillah, Minggu siang banyak juga yang dateng. Bisa ketemu dengan wajah-wajah lama yang dulu hampir setiap hari ketemu dan ngobrol. Seangkatan saya, bahkan dibawah saya, udah pada bawa gendongan bayi. Yang bayi-bayinya udah jadi balita aja, dari brojol, baru bisa ketemu hari kemarin. Well, walau single sendirian, but I did happy and wasn’t felt the slightest envious at all. Mungkin karena udah terbiasa dan enjoying my current single-happy-life kali yak, hihi. Udah ga mikirin what people’s opinion. Frankly speaking: Bodo amaattt! Ini hidup gue keles, gue yang tanggungjawab ngejalanin ini. Ahaha. What I do believe is someday I will be there, be at that moment too. When that someday is the best day with the best in me. Tapi segimana enjoy sendirian juga, kalau pernah terbiasa punya temen-temen deket, ketemu mereka jadi momen yang sangat berharga.

3 of us
(Foto bertiga gini terakhir kali waktu pengajian nikahan Maim, 2009. Sekarang udah bawa anak gede-gede. Saya nyolong Kay jadi properti biar samaan ama ibu-ibunya, hihihi)

Thanks to people in Pasuruan, especially My Boss, yang sampai saat ini masih suka tukar kabar dan mengingatkan. I start to enjoy my life without worrying what has been written. Jadi, walau setahun di Jatim yang bikin saya ga bisa dateng ke acara-acara nikahan atau kumpul temen-temen lama di Jabar, tapi totally worth it! Bisa bikin saya stronger and much-much-much better. Kerasa banget jadi diri saya yang beda. Tentunya (insyaAllah) berubah lebih baik. Saat berpikir dan bersikap positif, insyaAllah hal-hal yang positif juga yang akan datang, Alhamdulillah.. *ting*

Advertisements

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, event, karisma itb, kawan-kawan

Ladies Day Out

Setelah jadi anak alam di bulan Juni, yang ngabisin tiap wiken ngebolang ke gunung, pantai, dan gua, bulan Juli ini dinetralisir pelesir ke kota. Ceritanya jadi anak gaul kota metropolitan, dengan hengot ke mall di Surabaya.

Emang udah direncanain dari sebulan lalu sih sama @dalulia @dipharoanna @corryindria, kalo wiken pertama bulan Juli mau nyushi di Sushi Tei. Sekalian pas juga momennya mau bulan Ramadhan, puas-puasin makan sushi, udah lama juga ga makan sushi. Sempet kapok ngerasain sushi di Tokyo Connection, Bandung. Ga sushi banget rasanya. Katanya yang rasanya sushi banget itu hanya ada di Sushi Tei. OK, let’s try it.

Sabtu, 6 Juli 2013
Berangkat dari Bangil naik bus menuju Bungurasih. Rencananya sih jam 9, tapi jeng @dalulia kelaperan, jadinya makan pecel dulu. Sekalian masBro Molly ketar-ketir jaket ama kaos kesayangannya ngilang di londri deket kosan, jadi saya mampir londri dulu untuk nanya-nanya. Aktualnya berangkat ke Bungur jam 10 pagi. Rezeki dapet bus masih kosong dan bisa duduk, jadi bisa tidur dulu di jalanan yang super macet. Bangun-bangun udah deket Bungur aja.

Nyampe Bungur masih nunggu dijemput @corryindira dan @dipharoanna. Sejam lebih akhirnya si Atoz biru muncul juga dan langsung menuju Ciputra World (Ciworld) Mall. Jalanan muacceett, mungkin para warga keluar semua sebagai jalan-jalan wiken terakhir sebelum Ramadhan. Jadinya jam 2 siang baru nyampe Ciworld dan lengsung ke SUshi Tei.

Secara buat saya ini pertama kali ke Sushi Tei, jadinya terserah yang lain mesen apaan. Kalo liat menunya sih, standar sushi yang ada di Jepang juga, dengan tambahan variasi sentuhan internasional cuisine. Harga untuk sushi biasa IDR 14.500. Yang lainnya bervariasi, paling mahal untuk menu sashimi, ada yang sampe IDR 750.000. Waktu di Jepang, saya and the genk suka ke Sushi bar yang semua JPY 105. Duduk depan rel sushi sambil liat-liat sushi mana yang mau dimakan. Kalo di Sushi Tei, liat menu dan pesen satu-satu. tsumaranai~ Tapi untuk ocha-nya all you can drink, free.

Entah berapa macem menu yang dipesen, cukup banyak.
sushiii
Dari saya sih pesen satu menu; spicy salmon roll. The Queen of Sushi Tei @corryindria yang casciscus pesen ini itu. Dari semua menu yang dipesen, saya paling suka salmon sashimi-nya. Sweet and cold.
salmon sashimi

Sambil makan, sambil ngobrol, sambil foto, diketahuilah bahwa kami adalah anak pertama yang adik-adiknya perempuan semua. Umur kami sama, kelahiran 1987, kecuali @dipharoanna yang 1988. Aktivitas kami sama, a career ladies; saya dan @dalulia di Panasonic Lighting, @corryindria di Unilever Logistic, @dipharoanna di Merpati Airlines. Dan, you bet, status kami yang sama, single ladies, topik bahasan kami juga ga jauh-jauh dari marriage thing.

Sebenernya kami sih sekarang santay aja. Ya mau gimana lagi, emang belum saatnya. Cuman orang-orang sekitaran kami yang ga nyantei. Berisik banget nanya “udah punya calon?” atau “kapan nikah?”. @corryindria nanya ke saya, “kamu ga galau?”. Soalnya lingkungan keluarga dan kantor dia suka kepo aja masalah ginian yang bikin dia resah gelisah. Of course lah saya (pernah) galau, sampe tingkat akut. Dimana hampir semua kawan deket saya dulu udah nikah, tinggal tersisa saya. Tapi daripada capek sendiri maksa-maksa pengen cepet nikah yang tak kunjung ada lamaran juga, jadinya let it flow aja. Rezeki juga di tempat kerja sekarang bisa ketemu temen-temen yang asik, sehobi, dan senasib. Ah, kalo bahasnya ini-ini lagi sih bisa panjang banget sama curhatan. Intinya, our turn will come, at perfect time, with perfect person. Just keep trying and praying. Well, although recently for that parts I’m not persist anymore.

Abis makan, kami muter-muter mall. hasil invasi-nya, @dalulia dapet 2 pasang sepatu cantik (buat dirinya), @corryindria dapet sprei cantik (buat kado nikah temennya) dan dasi cakep (buat kado sidang gebetannya), @dipharoanna dapet ngecengnya (dia lagi berhemat). Saya lagi butuh sepatu pengganti untuk ke kantor karena si konvers udah sangat bulukan. 3 tahun saya injak-injak, semenjak di Jepang sampai Pasuruan, sampe lecet sana-sini tapi tetep kuat menemani, sepertinya harus dipensiunkan.
old converse
Toko wajib yang harus saya masuki kalo ke Mall itu adalah sports station. Pas banget lagi ada Sale Back To School. Saya juga ikutan Back to Work gitu yaa, hihi. And I got this white casual Reebok shoes elegantly on display, sale for 50%. Fufufu, I want that! Sekalian sama tas ranselnya juga, yang emang saya butuh banget.
new reebok

Dimana-mana wanita itu harusnya masuk ke toko sepatu atau butik yang emang buat wanita! kayak payless, mango, zara, atau other classy boutiques, at least metro. Tapi saya kurang tertarik dengan branded item macem gituan. Lebih excited kalo cari sepatu dan tas di sports station, dengan merk Adidas, Nike, Reebok, Converse, atau sepatu kanvasnya TOMS. Padahal harganya sih mepet-mepet sama juga. Untuk baju yang standar aja deh, di Matahari dept.store atau sekalian pasar baru. Tapi yaa baiklah, mungkin seharusnya saya lebih wanita lagi. Karena cepat atau lambat saya perlu itu sepatu-sepatu cantik berheels, minimal wedges laah.

Jalan-jalannya ditutup dengan dessert Singapore ice cream a.k.a es kempit. Es krim yang ditangkup roti tawar. Ini sih macem es nong-nong yang pake roti, biasa nongkrong di depan TK Aisyiyah atau pasar jumat Salman, malah rasanya lebih enak. Sambil nikmatin es krim almond chocolate, saya perhatiin orang-orang yang berlalu lalang di Mall. Seperti biasa, kebanyakan chinese dengan glamour looks-nya. Kalo di mall beginian, saya suka mikir untuk apa sih ngabisin duit di toko-toko branded, berlalu-lalang dengan fashion dan make up yang heboh, duniawi things. Sepertinya saya ga cocok. Dengan style dan lidah kampung gini, ke mall cukup sesekali aja buat apdet kondisi borjuis udah segimana kondisinya sekarang dan inovasi kuliner baru, ahaha. Saya back to nature aja. Ngeceng alam pegunungan atau nongkrong di pantai.

Jam 8 malem saya dianter ke rumah MbaIv buat nginep semalem. Nemenin dia nge-Foxcrime karena orang-orang rumahnya pada ga ada. Bertiga yang lain masih lanjut hengot di warung makan temen kuliah mereka. Over all, it was glad and fun to hang around with them. Wanita-wanita yang super asik dan gokil. thank you girls 🙂

the ladies
This picture was taken when we’re watching Maliq & d’Essentials performed in ITS.
left-right: Sorry mbem (@dipharoanna), your pic was been cropped :p
Mbakdhi, Nane, Saya, Luli (@dalulia), dan emak kori (@corryindria)

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, jalan-jalan, kawan-kawan, kota, makan-makan, resto, saya

Akibat Stress

Tiba-tiba kemarin @liezaijah ngasih info ke saya (@ardfsa), @osiarutanti, dan @nyayuunuy tentang akibat stress.
Secara @liezaijah itu sekarang kerja di Jakarta, saya kerja di Pasuruan, @osiarutanti lagi S3 di Jepang, dan @nyayuunuy lagi S3 juga di Korea.
Jadi indikasi tingkat stress kami ini cukup dibilang tinggi.

Menurut info yang dia dapat, selain bisa jerawatan, bisa juga kena rambut rontok yang cukup parah.
Lalu ributlah kami di Twitter tentang akibat-akibat stress ini.
Berdasarkan pengakuan pengalaman masing-masing, setiap individu itu bisa beda-beda dampak stress-nya.
1. @liezaijah : kuantitas kerontokan rambut bertambah banyak
2. @osiarutanti : kuantitas timbulnya jerawat bertambah banyak
3. @nyayuunuy : kuantitas ketembeman pipi berkurang banyak
4. @ardfsa : kuantitas ngemil meningkat drastis (hikshiks)

Itu baru dari 4 orang dengan kerjaan berbeda-beda, di tempat berbeda-beda juga.
Ada juga yang stress malah jadi marah-marah, pemurung, sembelit, migrain, dll.
Buat @osiarutanti sama @nyayuunuy yang stress itu malah ga nafsu makan, jadinya bisa kurus (pengeeeennnn!). cuman efek jerawatan dan gatel-gatel ke badan.

Kalau buat saya, kebalikannya!
Kerasa banget kalau lagi stress-stressnya, uring-uringan, ga sesuai plan, lagi ga jelas proyeksi masa depan (cem sekarang), pengennya ngemiiiillll mulu.
Nafsu makan sih ga ada, makan secara benar dan sehat itu ga mau.
Tapi pengennya ngemil ga jelas. Ya makan biskuit lah, coklat lah, gorengan lah.
Yang kurang aja, si itu nafsu ngemil siyalan hanya muncul ketika malam hari (aaarggh!!!!).

Kalau pagi biasanya ga mood makan, kalau siang makan dikit aja udah langsung kenyang banget, tapi entah kenapa kalau menjelang malam segala pengen.
Walhasil, selama 8 bulan saya disini, bertambah berat badan drastis!! (nangis-guling2-banting-timbangan-badan).
Yaa, ditambah ga pernah olahraga juga. Udah jaraaaang banget jogging pagi hari, apalagi treadmill-an (ga ada tempat fitness gitu yaa).
Disini fasilitas olahraganya, trek lari atau GOR, itu ga ada.
Yasudah, pasrah. Makan ga bener di malam hari lalu tidur, tanpa ada pembakaran lemak.
Makin aja stress gara-gara meratapi lemak yang bikin badan berat bergerak.
bumbumbum (>.<)

Diet sih udah selalu jadi plan sehari-hari.
Tapi actualnya… tong kosong!
Huaaaa! tambah strreeess!

Sudah.sudah.. yang jelas saya tidak stress sendirian.
Ternyata kawan-kawan yang lain pun sama-sama stress, ahahaha.

Btw, dengan tambahan juga susah tidur tenang, katanya saya bukan stress.
Tapi depresi!
karena apa? saya pun tidak tau.
atau gak mau tau, sehingga saya pura-pura ga tau, lalu mengalihkan ke hal-hal yang bisa bikin fresh (seperti traveling, hiking, reading, dll), tapi sebenarnya ada sesuatu di alam bawah sadar saya yang bikin depresi? yaa, mungkin aja.
Tapi pasti suatu saat nanti akan bisa diselesaikan/dihilangkan kok (Aaamin).

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kawan-kawan

Cerita Kopi

Agenda hari sabtu lalu, saya dan Pak Dj udah janjian dengan Mba Iv untuk “menggalau” bersama di salah satu cafe Tunjungan Plaza, Surabaya.
Mba Iv ini anggota keluarga ofis PLI baru. Lulusan S2 Manajemen di Jepang.
Sekarang lagi ditempatin di posisi asistennya Sugegaya san (intrepreter) dan Cak Mat a.k.a Matsumoto san di cost control.
Tinggal di Jepang selama 5 tahun, dengan biaya sendiri.
Makanya selama 5 tahun itu kegiatan dia kuliah dan kerja (baito), salah satu tempat baitonya adalah di Starbucks.
Mba Ivan ini orangnya sangaaaaatttt lincah dan aktif. Hobinya travelling ke tempat alami, seperti naik gunung atau jelajah Pantai.
Seru banget kalau udah cerita. Padahal dari segi umur jauh lebih tua, tapi saya ngerasa jauh lebih muda dia dibanding saya *hiks*.
Karena pernah baito di Starbucks, jadinya sekalian ngopi-ngopi itu kami ingin belajar tentang Kopi.

Dari jam 8 pagi, Pak Dj udah jemput saya di kosan.
Karena memang rencananya kami mau nyari sarapan dulu di Sidoarjo.
Rencananya sih mau nyari sego welut atau kuliner belut, tapi pas lewat tempatnya masih tutup.
Jadinya saya pilih makan salad aja di Pizza Hut. Selain ga pengen kekenyangan sarapan, udah lama banget ga nongkrong di Pizut.
Tapi tetep aja, pas pesen menu sarapan salad, saya tergiur menu pancake oreo Jack-nya.
Jadi saya makan semangkok sereal, sepiring pancake, dan salad. FULL sekali.

Setelah sarapan, duduk-duduk sebentar menikmati suasana kenangan Pizza Hut.
Dulu waktu jaman kuliah, saya sama sahabat saya, linceu, suka pergi makan di Pizut hanya untuk duduk dan ngobrol berjam-jam.
Atau sehabis gajian asisten semesteran, saya dan kawan-kawan asisten Fisika lainnya mendelight di Pizut.
Waktu perpisahan saya mau ke Jepang dulu juga, ngedate sama ceu ur di Pizut.
Atau kalau saya pulang ke Bandung, minta traktiran ke Bang Oki psti di Pizut.
Entah kenapa, suasana di Pizut itu enak banget untuk dijadiin tempat ngobrol lama, padahal mesennya sih menu irit ala mahasiswa aja.

Baiklah, kembali ke topik awal, abis santay-santay sarapan itu, jam 11an kami angkat kaki dan menuju Tunjungan Plaza, Surabaya.
Jalanan Surabaya macet, dan yang ga nahan itu panasnya.
Semakin mengukuhkan saya ga mau berdomisili di Jakarta. gambaran yang mirip dengan Surabaya, bahkan mungkin lebih semrawutan.
Jam setengah 1 siang kami sampai di TP. langsung menuju mushola untuk sholat.
Ternyata Mba Iv udah nunggu di foodcourt.
Abis sholat dan ketemu Mba Ivan, kami ngobrol sebentar sambil mutusin mau makan siang apaan.
Haduuh, padahal perut masih penuh dengan sarapan tadi, tapi kesempatan bisa makan di mall kota itu ga bisa disia-siakan juga (maklum, di dusun Bangil ga ada makanan ‘aneh’ ala kota)

Setelah makan, masih ngobrol-ngobrol yang didominasi seputaran kantor dan kerjaan, sambil menunggu menuju acara ngopi, kami berkunjung ke Gramedia.
Heavenly books! kuat deh lama-lama kalau udah di Gramedia, walalu sekedar ngeceng buku-bukunya dan baca sekedarnya kalau ada buku yang ga disampul.
Belinya sih bisa di Wilis nanti, hihi.

Akhirnya tibalah saatnya kami ngopi.
Cafe yang dipilih adalah Excelso, karena kami belum pernah nyoba kopi ala Excelso yang cukup terkenal enak itu.
Sebelum pesan, saya dan Pak Dj yang awam tentang kopi, minta Mba Iv untuk milihin kopi yang enak.
Dijelasinlah kalau kopi itu bermacam-macam jenisnya sesuai dimana kopi ditanam dan beapa ketinggian perkebunannya dari atas laut.
Semakin tinggi kopi ditanam, semakin baik biji kopi yang dihasilkan.
Perkebunan kopi juga biasanya hanya ada di sepanjang garis katulistiwa. Makanya, kopi Indonesia terkenal juga dengan kenikmatannya.

Kopi yang paling enak, katanya yang berasal dari Kenya.
Kopi Starbucks itu pasti menggunakan jenis Arabica. Karena memiliki rasa bervariasi dan ditanam di ketinggian hingga 2000m.
Prosesnya cukup rumit dibanding kopi jenis lain, sehingga hasilnya juga kopi yang lebih lezat.
Kopi juga berbeda-beda berdasarkan jenis keasamannya (acid).
Misal, Kopi Sumatra lebih rendah asam, sedangkan kopi Jawa cukup asam, dan kalau dibiarkan lama akan bertambah asamnya.
Ternyata cafe latte, cappucino, dan caramel machiato itu sama aja bahannya.
Yang beda hanya dari ketinggian busa dari susu yang paling atas di gelasnya (ngek).

Dari penjelasan dan rekomendasi kopi, saya memilih kopi hitam dari Jawa yang relatif kadar asamnya tinggi.
Sedangkan Pak Dj pilih kopi sumatra yang lebih ramah ke lambung.
Mba Iv sendiri lebih suka latte.
Kalau di cafe khusus profesional kopi gitu, saya lebih suka pesan kopi hitam, semacam espresso.
Lebih enak ke kepala, bisa ngilangin pusing.
Walau cukup penggemar kopi, tapi saya ga pernah ngeh bedanya jenis-jenis kopi yg ada.
Arabica, robusta, sumatera, jawa, dll. Tapi setelah kemarin diicip antara yang Jawa dan Sumatera, ternyata memang beda rasanya.
Saya pernah dikasih kopi Luwak, rasanya lebih lite dibanding kopi lainnya.
Saya paling suka aroma kopi yang keluar dari coffee maker, bikin seger.
Tapi anehnya, kalau saya minum kopi itu ga bikin melek, malah mudah ngantuk.
Kecuali kopi rembah khas Pasuruan sini, kopi hitam yang dicampur cinnamon, jahe, kapulaga, dan rempah lainnya.
Bisa bikin saya minimalisir kantuk di kantor.
Seru juga belajar tentang kopi.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, jalan-jalan, kawan-kawan, kota

Finally


(ki-ka) Indah, Osi, Dita, Ely

Akhirnyaa, setelah sekian lama, kami bisa berkumpul full team berempat lagi.
Seperti jaman masih S1 dulu, kemana-mana kami berempat.
Berawal dari hanya kami saja perempuan Fisika’05 yang (ceritanya) eksis di HIMAFI.
Rapat sampe malem, diskusi ngalor-ngidul, jalan-jalan, kepanitiaan syukwis2, kepanitiaan ini itu, dan hampir sebagian besar acara-acara Himpunan yang hadir hanya kami berempat perempuannya.
Dari situlah, kami jadi selalu berempat.

Dimulakan dengan neng Indah, Oktober 2009, ketika tingkat 4 dapet rezeki duluan lulus program exchange setahun di Nokodai (Institute of Agriculture), Jepang.
Ketika itu, kami riweuh bikin farewell sampe bikin surprise melepas kepergian dia di Bandara Soekarno-Hatta.
Semenjak kepergiannya, kami jadi tinggal bertiga, dan kalau ada acara bareng-bareng suka kabarin dia (sambil ngabibita ceritanya,hihi).
Lalu 6 bulan dia di Jepang, pulang untuk pertama kalinya karena akan menikah (jadi yang pertama juga deh).
Setelah itu nerusin tinggal di Jepang karena masih menyelesaikan program exchangenya sekaligus emang suaminya dapet beasiswa S2 juga di Saitama University.
Setelah itu, selesei program exchangenya, balik ke Indonesia untuk selesein TA S1-nya, Oktober 2010 wisuda, ga lama balik lagi ke Jepang untuk sekarang full jadi Ibu RT ngurus suami aja dan tinggal di Saitama-ken.

Sebenernya ketika itu, awal April 2010, Indah dan suaminya bareng sama saya berangkat ke Jepang.
Walau sama harinya, tapi ga sempet ketemu di Bandara Soetta, karena beda maskapai penerbangan.
Alhamdulillah, giliran saya yang dapet rezeki ke Jepang untuk nerusin S2 di Toukai University.
Inget dulu ngurus-ngurus dokumen beasiswa dan kelengkapan S2 lainnya bareng sama (calon) suami Indah, sambil kena jatah galauannya (hihi, ex-kahim HMS bisa galau juga).
Setelah di Jepang, kadang kalau ada acara kumpul mahasiswa-mahasiswa Indonesia di Tokyo, saya dan Indah bertemu.

April 2011, Alhamdulillah, untuk selanjutnya giliran Ely yang bisa menyusul kami ke Jepang.
Untuk Ely sih sebenernya karena program S2 double degree science computation-nya, setahun di ITB dan setahun di Kanazawa University.
Berhubung tempat Ely itu jauh banget, naik bus aja semaleman, jadinya jarang bisa ketemu dia.
Tapi karena udah sesama provider hape yang sama, jadi bisa gratisan sms-an dan gampang bertukar kabar.
Kalau ini inget waktu bulan Ramadhan 2011, saling bangunin untuk sahur (eeerrr, biasanya saya yang miskol duluan).
Karena pas lagi musim panas, sahur itu sekitaran jam 2 pagi, tapi tetep aja udah di miskol2 berapa kali juga ga diangkat dan ujungnya pada laporan kebablasan ga sahur,ahaha.
Sempet ketika musim gugur, Ely main-main ke daerah Tokyo dan bisa juga saya, Indah, dan Ely ketemu bertiga untuk pertama kalinya.
Foto-foto di kampus saya udah gitu tinggal tag Osi yang masih di Indonesia,ehehe.

Akhir Maret 2012, kuliah suaminya Indah dan Ely di Jepang tuntas juga.
Mereka akhirnya pulang juga ke Indonesia, ninggalin saya yang masih ada satu semester lagi, huhu.
Waktu itu sedih juga karena ga bisa bareng mereka pulangnya.
Tapi pas udah pada di Bandung, mereka kasih wejangan supaya nikmati sisa hidup di Jepang, karena bakalan kangen dan shock dengan Indonesia (dan iya ternyata, kangen Jepaaangg, hehe).

Ini dia yang terakhir, suka mahiwal sendiri, Osi.
Ketika yang lain (Saya, Indah, ELy) udah pulang ke Indonesia, giliran dia yang dapet rezeki nerusin S3 di Hiroshima University.
InsyaAllah akan berangkat awal Oktober ini.
Untuk mungkin beberapa tahun kedepan, terakhir kalinya lagi kami bisa kumpul berempat kemarin.
Berhubung kami bertiga udah pengalaman tinggal di Jepang, jadi kemarin lebih banyak ngasih wejangan-wejangan ke Osi tentang kehidupan di Jepang.
Hal yang sama, kami bertiga sedih-sedih karena ninggalin Jepang, sedangkan ngiri ke Osi yang bakalan enak-enak pergi ke Jepang,hehe.
Bukan enak untuk kuliah dan eksperimennya nanti (tentu sajjaaa), tapi enak dan nyaman untuk lingkungan, fasilitas, dan pelayanan disana.

Akhirnya, kami berempat bisa juga ngerasain tinggal di Jepang.
Walau Osi mahiwal sendiri (selalu sih dia mah) dimana yang lain udah di Indonesia sedangkan dia sendiri yang baru mau pergi.
Tapi kami semua bisa juga menikmati ngerasain belajar, budaya, dan hidup di Jepang.
Enaknya sih, kalau keceplosan ngobrol pake kosa kata bahasa Jepang, sekarang semuanya bisa ngerti, ga repot-repot harus ngejelasinnya nanti,ehehe.

Farewell Osi..
Goodluck for your Doctoral Degree.

Fighting Indah..
Being a great school teacher.

Praying Ely..
Hope it will going smooth for your final thesis defense next Friday, Ely.

We always pray for the bless and the best.
And hope someday, we can gather again, 4 of us 🙂

1 Comment

Filed under kawan-kawan