Suami adalah Pria Normal

Mungkin bawaan lagi hamil atau wajar seorang istri, pengennya diromantisin ama cuami. Apalagi ngidam saya ini emang maunya manja mulu sama kangen mulu ke cuami. Sampe bikin status “lebih baik ngidam makanan daripada ngidam kangen cuami” *hadeuuh*. Sempet mau godain dengan nyapa duluan ala pdkt jaman dulu, tapi diresponnya malah leumpeung.. kzl,kzl,kzl! -,-‘ Lalu membesarkan hati dengan inget quote seseorang tentang suaminya yang dia bilang ‘Romantis dengan ketidakromantisannya’. Yasudahlah… kayak anak 4L@y aja pengen diromantisin segala.

Pas banget di WA grup buibu lagi bahas tentang sikap suami-suami yang ‘kurang peka’ dan ‘terlalu sibuk’. Banyak yang ngeluh suaminya sibuk kerja terus, lembur terus, bahkan wiken aja masih kerja. Bahkan ada yang cerita, baru setelah 5 tahun menikah, akhirnya bisa ngeluarin uneg-uneg selama ini sebagai istri secara lisan. Biasanya lewat tulisan email atau media elektronik lain. Itu pun karena bareng-bareng ikutan seminar parenting dulu. Buibu mengeluhkan begitu karena faktor suami-suaminya yang tipe ‘leumpeung‘ atau ‘tiis‘, kurang peka sama keluarga yang ingin perhatian lebih dari suami dan ayah anak-anaknya. Pengennya ada waktu fokus untuk istri dan terutama anak-anak.

Tapi diingatkan lagi, kalo suami itu adalah pria normal yang ga bisa paham apa maksud istrinya kalo secara implisit, mereka ga bisa dikodein, jadi harus ngomong langsung secara gamblang. Apalagi bagi perkumpulan istri-istri bersuami programmer, perlu ekstra sabar dan ekstra paham dengan cara romantisnya yang kayak mecahin teka-teki kriptografi. Itu sih yang sering cuami saya bilang, ga ngerti maksud kode-kode wanita. Ya pantes, maksud saya pengen apaaa, ditanggapinnya apa -,-‘

Saya hanya sebagai penyimak curhatan buibu tentang gimana komunikasiin ke suami mereka yang kadang masih sibuk dengan kerjaan, bahkan udah di rumah sekalipun masih bawa kerjaan. Alhamdulillah, cuami saya masih wajar sibuknya kalo di kantor aja, ga pernah bawa kerjaan ke rumah, ga pernah otak-atik gadget (laptop dan hape) kalo lagi bareng, walau sekarang hari sabtu sering masuk kerja, tapi ga full seharian dan bisa dimaklumi (soalnya saya juga bakalan ada hari sabtu kerja, hehe). Jadi, dari menyimak cerita buibu, saya bersyukur banget punya cuami yang ngerti posisinya ketika di kantor atau di rumah. Ga tau sih kalo ke depannya kerjaan makin bejibun, semoga masih bisa bagi waktu yaa.

Well, Intinya adalah komunikasi terbuka, biar paham keinginan satu sama lain. Pasangan satu dengan yang lain bakalan berbeda menyikapi hal-hal apa aja yang bisa bikin mereka nyaman. Asal ya itu, komunikasi! Walau sibuk segimana juga, asal ada kesepakatan familytime yang bisa dikomitmenkan bersama, bentuknya mau gimana, ya harus dikomunikasiin bersama.

Kesel karena gagal dikodein pengen ‘flirting-flirting‘ ala pdkt dulu, jadi hilang karena tersadarkan kalo sekarang yang penting waktu bisa ketemu dan ngobrol langsung dengan cuami lebih penting. So far, tau keadaan cuami udah selamat dan lancar nyampe kantor, sehat seharian, bisa pulang ke rumah lagi dengan aman sentosa, ga jauh-jauhan tinggalnya, bisa ngobrol langsung, suka elus2 peyut yang mulai membesar ini, itu aja udah lebih dari cukup. Apalagi cuami tipe yang sabarnya luaarrr biasa,, itulah cara romantisnya. Terima kasih ya aygmas, i love you full :*

Leave a comment

Filed under akudankamu, cerita-cerita, keluarga, saya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s