Category Archives: event

FAMILY GATHERING 2015

Weekend akhir Mei kemarin diadain Family Gathering dari kantor cuami. Dimulai hari Sabtu kegiatan di JungleLand, Sentul, lanjut malamnya nginep di Hotel Harris, Sentul, dan hari Minggu acara bebas untuk anak-anak dan keluarga. Pertama kalinya saya ikutan acara kantor cuami, yaa secara baru tahun ini cuami bisa gandeng pasangan ke family gathering kantornya.

Us in jungle

Sayang inih tulisan JungleLand-nya kepotong. Yang ngambil fotonya hanya fokus pada kami, heuheu.

Dijadwalnya hari Sabtu pagi itu ada sarapan dulu jam 8-9 di Waroeng Sunda, salah satu resto dalam kawasan JungleLand. Karena pengalaman minggu sebelumnya nganter bungsu training kerja di Sentul, dari Cikarang paling cuman 45-60 menit. Jadilah kami berangkat dari Cikarang jam 7 pagi. Lupa, minggu lalu nganterin bungsu kan hari Minggu dan bukan weekend yang besoknya kejepit. Waktu kami hair Sabtu pagi itu, ternyata jalanan padat. Banyak juga rombongan yang mau main ke JungleLand. Walhasil, baru jam 9 kami nyampe di wilayah JungleLand. Tapi, temen-temen cuami juga ternyata banyak yang baru dateng, dan masih dapet sesi sarapan (udah laperrr ngarep bisa sarapan di JungleLand). Sebelum sarapan, cuami registrasi dulu, sambil dikasih 2 goodybag tas selempang, masing-masing isinya topi dan handuk. Tau aja, berguna banget itu topi dan handuk, karena JungleLand panasnya juara!

The goodies

Abis sarapan, acara dimulai jam 10 di daerah panggung setelah pintu masuk wahana JungleLand yang udah di tenda-in khusus FamGath-nya kantor cuami. Udah ada MC yang heboh di panggung menyambut yang baru dateng. Acara dimulai dengan stretching ringan sebelum pembukaan oleh Dirutnya dan pelepasan burung merpati oleh Direktur-direkturnya. Sesuai jadwal, acara pagi sampe jam 12 siang itu ada ‘Treasure Hunt’. Ternyata tema FamGath-nya adalah ‘Let The Hunt Begin’. Jadi kami dibagi 4 kelompok besar. Masing-masing kelompok dibagi 5 kelompok kecil. Kelompok kecil itu harus cari ‘clue’ berupa potongan puzzle yang nanti sebagai petunjuk ke tempat harta karun. Potongan puzzle bisa didapat setelah selesai misi di setiap pos tantangan. Tantangannya ada nyusun lego, nyusun lagu dan dinyanyiin bareng, berperan drama, ada juga disuruh foto kelompok yang unik dan heboh. Pas jam 12 siang, hampir semua kelompok udah bisa dapet semua potongan puzzle dan dapet ‘harta karun’nya, yaitu setiap orang (karyawan) dapet 1 set lunch box-nya lock&lock.

Ferriswheel

Yang paling aman cuma wahana Ferris Wheel-nya. Muternya pelan-pelan.

Selesai acara ‘treasure hunt’, siangnya adalah acara bebas. Bebas makan siang, bebas main-main di wahana JungleLand. Berhubungan saya lagi ga boleh naik-naik permainan yang terlalu jungkir-balik, jadinya cuman naik Ferris Wheel aja dan masuk ke ‘Gua Dinosaurus’. Abis itu, kami makan siang dan langsung cus ke Hotel buat check-in.

Harris room

Bolehlah secara fasilitas hotel ini cukup rekomended.

Sampai di Hotel Harris, yang ga jauh dari JungleLand, jam 2an kami check-in dan dikasih 1 goodybag lagi. Tas oranye khas Harris yang waktu diambil itu berat,, ternyata isinya penuh dengan aneka oleh-oleh khas Bogor. Pas banget ini buat dibagi-bagi di Bandung nanti. Abis dapet kunci kamar, kami langsung ke kamar dan leyeh-leyeh. Serasa kabur dari panasnya Sentul lalu sembunyi di sejuknya AC kamar. Yang bisa nerusin leyeh-leyeh cuman saya sih, cuami abis mandi dan ganti baju, harus bantuin temen-temennya persiapan panggung nanti malem di acara Gala Dinner, hihihi sabar ya ayg 😀

HArris bag

Awalnya dikira isi tasnya merchandise Hotel, eh ternyata isinya oleh-oleh makanan khas Bogor.

Kerasa cepet waktu berlalu, tau-tau udah maghrib aja, harus siap-siap acara malem. Abis sholat maghrib, sekitar jam 7 malem kami menuju Ballroom hotel. Udah banyak juga yang dateng karena waktunya makan malem. Sambil observasi makanan, kami bisa foto-foto di photobooth yang disediain khusus, langsung print jadi pula. Di dalam ruangan ada panggung dan alat-alat Band. Malem gathering ini sekalian untuk perpisahan salah satu Direktur yang habis masa jabatannya. Acaranya sendiri ada performance band internal kantor, traditional&modern dance ibu-ibu kantor, ballet performance, bagi-bagi doorprice, dan baru acara khusus pemutaran video perpisahan buat sang Direktur. Seru juga acaranya, apalagi waktu pemutaran video buat karyawan-karyawannya say goodbye ke Bapaknya, kocak-kocak, sampe saya ketawa berderai air mata 😀

The band

THE COPAS BAND. Bandnya kantor cuami. Seharusnya dia main keyboard, tapiii bilangnya ga pede karena ga ikut latihan bareng. Padahal udah disuruh-suruh temennya buat maju main keyboard -,-

Acara malem selesai jam 10an, kami yang udah kecapean dan ngantuk, langsung menuju kamar dan beristirahat dengan pulasnya sampe subuh. Kalau acara pagi, khusus buat anak-anak sih. Kebanyakan berenang, bikin hias cupcake dan pizza, dan disediain arena permainan yang dari balon. Saya yang beibinya masih main-main di peyut emaknya, jadi cuman sarapan aja. Udah gitu, balik kamar lagi dan tidur lagi doooong, ahahaha. Parah banget ini badan kalo liburan, abis makan ngantuk, abis mandi ngantuk, abis tidur tetep aja ngantuk. Nunggu check-out jam 12, saya nularin ngantuk ke cuami, jadinya ama cuami tidur lagi deh, hihi.

Over all, acaranya seru, keren, panitianya niat banget (yaiya harus ateuh). Walau belum bisa kenal semua temen-temen kerja cuami, tapi udah bisa gabung di acara kantornya. Semoga kedepannya bisa lebih kenal dan jadi kayak temen sendiri juga.

Leave a comment

Filed under akudankamu, cerita-cerita, event, jalan-jalan

SEMINAR SEHARI

Holaaa,, lama sekali saya ga nulis di blog. Selain karena faktor ga bisa kekumpul mood nulis aja, juga karena ‘kesibukan’ kerjaan di kantor. Lagi banyak dijailin terus sama pakbos ngerjain ini itu. Mikir ini itu. Nemenin teknisi Japanis ke sana sini. Pergi seminar ini itu. Sampai puncaknya disuruh bikin seminar sendiri pertengahan bulan Oktober ini.

Alhamdulillah, seminar perdana kerjasama antara asosiasi lighting Indonesia dan Jepang berjalan dengan lancar dan sukses. Pakbos dan para Japanis senang. Ga nyangka juga, karena persiapan dikerjain sama sendiri, karena ga ada lagi pasukan lain, tapi bisa juga ngadain seminar. Dari nyusun proposal, agenda seminar, list undangan, nyari sponsor, nyari ruang seminar di Hotel, ngehubungin pembicara, translasi buku panduan Street Lighting, desain backdrop, bikin plakat dan sertifikat, sampe printilan fotokopi2 materi dan beli ATS (Alat Tulis Seminar).

Karena seminar diadainnya di salah satu Hotel di Bandung, jadi hari H-nya dibantu sama temen-temen dari B4T, Bandung. Dibantu banget juga ama adik kecil saya, yang kalo ga ada dia, bisa ga sesuai tawaran proposal nih. Yaa secara si guwe orang Bandung, dan nyuruh saya ngurusin seminarnya, tentu saja saya usulin acara seminar di Bandung. Ternyata, pakbos dan Japanisis-nya setuju. Jadi waktu kemarin ngurus-ngurus seminar, hampir seminggu full stenbay di Bandung, hihi. Enaknya di Bandung juga, kan udah tau blusukan tempat buat keperluan seminarnya. Walau tentunya ga sempurna banget, masih deadliners ngurusin logistik dan administrasi-nya, tapi jadi pelajaran dan pengalaman untuk kedepannya kalau-kalau mau ngadain seminar lagi.

Salah satu rangkaian kerjasama antara asosiasi lighting Indonesia dan Jepang, dan Kementerian Perindustrian Indonesia dan Jepang, dibuatlah Seminar ini. Judulnya “Development and Application on LED Solar PV Street Lighting in Indonesia“. Sebelumnya udah ada pemasangan total 30 LED Solar Street Lighting di beberapa area di sekitaran Jakarta. Lampu LED Solar ini akan diujikan selama 3 tahun untuk tau daya tahan lampu di area tropis. Jadi, seminar ini juga untuk sharing informasi tentang uji lampu tersebut. Pembicaranya ada dari Direktur Konservasi Energi ESDM, Direktur Standardisasi Kemenperin, Profesor bidang LED Solar dari ITB, perwakilan dari salah satu lab pemerintahan Indonesia, dan perwakilan dari manufakturing LED Solar Indonesia dan Jepang. Seminar diadain di Capital 1 Room, Aston Primera Pasteur (Hoho, tinggal loncat galah dari rumah). Karena seminar ini tertutup hanya untuk kalangan pemerintahan, laboratorium, akademisi energi, dan perusahaan lighting, jadi undangan terbatas yang diundangan aja sekitar 40 orang. Alhamdulillah, seminar lancar jaya!

Setelah seminar, saya masih nganterin para Japanis untuk jalan-jalan sebentar ngeliat Bandung dan dinner. Saya ajak ke Cihampelas aja, karena sekalian ada Ciwalk buat beli oleh-oleh. Japanisnya suka dengan kota Bandung. Atmosfernya lebih nyaman, sejuk, rindang. Mereka bilang kalau enak banget orang-orang yang bisa kerja di Bandung (ofcourse lah sir. That’s why I want to work at Bandung #loh). Overall, based on their opinion, they had a good time in Bandung. Delicious traditional foods and interesting places. Semoga kedepannya kalau ngadain seminar lagi jadi bisa mudah kalau ngajuin di Bandung, hihihi.

Dan, masih banyak rangkaian project kerjaan ke depannya. But I do enjoy my job now ^^

Seminar AILKI

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, event, kerja

COOPFEST 2014

Sabtu lalu adalah hari yang sangat melelahkan, tapi menyenangkan. Hari sabtu ini adalah hari wisudanya adik bungsu saya. Alhamdulillah, selesei juga dia kuliah D4 Administrasi Niaga, di Politeknik Negeri Bandung. Cita-cita dia masih ingin nerusin sekolah lagi sambil bisnis-bisnis. Semoga lancar dan berkah yaa adikku terkiyuutt.
PhotoGrid_1409988971390

Setelah sesiangan sampe sore ikutan acara wisuda dan foto-foto keluarga, saya masih lanjut acara “COOPFEST” di Sabuga, ITB. Acara festival perdana Institut Koperasi Indonesia (IKOPIN) yang bertujuan memasyarakatkan lagi Koperasi. Sebenernya tau ada acara ini dadakan banget waktu liat IG @infobdgcom kok ada acara konser yang isinya bedol kota gini: Tulus, Maliq, Mocca, Raisa, Naif, dan Gugun Blues Shelter (GBS). Omooo, semuanya gue bangeett (kecuali GBS siih :p). langsung lah ngabarin mbak yang biasanya suka dateng acara-acara ginian. Awalnya, karena harga tiket udah ga pre-sale lagi, dapet kabarnya juga udah telat gituu, sempet ga akan pergi nonton. Alternatif lain trekking hari minggu pagi kemanaa gitu. Tapi in the last minute, thanks to him, akhirnya mbak ngabarin mau nonton dan wis lah, berangkaaatt! Beli tiketnya juga pas hari sabtu siangnya, on the spot, abis mbak pulang kerja. Kapan lagi bisa nonton artis-artis yang (hampir) semuanya saya tau dan suka.

Singkat cerita, abis sholat maghrib di Mesjid Salman (nostalgia banget sholat disini), saya dan mbak ketemuan, lalu cuss menuju sabuga menembus kampus ITB (ini juga nostalgiaan karena udah lama bingit ga main ke kampus). Nyampe sabuga, karena kita udah ada tiket, jadi bisa langsung masuk ke dalem. Padahal yang mau tuker tiket online sama beli tiket jam segitu panjangnya luaarrr biaassaaaa. Masuk-masuk udah disuguhin Mocca yang jadi band pembuka. Denger dan liat Mocca tampil juga udah lama kebangetan. Terakhir kayaknya waktu 2009 di ITB. Mocca tampil as usual bagusnya, secara lagu-lagunya juga udah hafal.
PhotoGrid_1410140967023

Setelah Mocca, dilanjut Gugun Blues Shelter (GBS). Ini band saya baru tau looh, yang ada Bung Jono, yang bule itu. Aliran musiknya yaa Blues. Heuheu, saya agak ga betah dengernya, kayaknya karena belum kenal dengan lagu-lagunya yang western banget itu. Suara Gugun sama perform gitarnya sih oke banget.
Tulus
*Fotonya bluurr,, susah fokus banyak orang*
Next performance, salah satu yang ditunggu-tunggu, Tulus. Sempet bête karena seting alat musik band dia lamaaa bgt. Mana udah berdiri terus hampir 3 jam, pegell kakaa. Pertama kali liat Tulus perform, asik juga, komunikatif, suara oke banget, lagu-lagunya jelaass nyanyi semua, apalagi yang dari album ke-2 dia. Lagu-lagu favorit semua deh pokoknya; Baru, Gajah, Sepasang Sepatu, Teman Hidup, dll. Di videoin semua yang dia nyanyiin.

Okey, it has already reached our limit. Pegel berdiri dan dehidrasi. Akhirnya kami keluar kerumunan untuk beli minum dan duduk ngaso dulu. Mau nyari tempat duduknya, tapi yang posisi enak udah penuh semua. Jadinya lesehan aja di belakang tribun. Air mineral dingin sebotol langsung ludess, hausnya juara!

Selanjutnya, adalah Raisa. Saya bukan fans dia banget. Jadi walau liat dari belakang juga udah cukuplaah. Lagu-lagunya hanya beberapa yang saya tau. Suaranya emang bagus dan jernih. Para pria langsung foto-foto dan video ga berhenti. Teriak-teriak nama Raisa. Secara terkenal dengan cantiknya. Karena dari agak jauh, jadi saya kurang jelas sih liatnya. Tapi pasti cantik sesuai foto-fotonya.
Raisa

Nah, setelah Raisa selesai, yang berdiri di depan banyak juga yang mundur keluar kerumunan. Makin lama, saya dan mbak makin maju, dan hampir deket depan panggungnya. Cucok banget posisinya, biar puas nonton perform selanjutnya yang paling enerjik. Naif!
Pertama kali juga nonton Naif perform. Ga nyesel deh bisa dapet di depan dan berdiri lagi. Asik banget performnyaa. David, Naif, gokil abis. Lagu-lagu Naif yang sering terdengar dan udah kenal pada dinyanyiin. Bisa jingkrak-jingkrak pokoknya. Keren bingiittt! Sayangnya mereka perform cuman sebentar, karena udah mau mepet jatah sewa gedung yang abis di jam 12 malem. Harus bagi-bagi perform dengan band terakhir pula. Hiks, sayang banget. Mau lagi da nonton Naif perform.
NAIF
*David gokiill*

Save the last for the best.. yippiiee.. its Maliq n D’essentials time! Aaaakkk, dibuka dengan Setapak Sriwedari. Yang asalnya exhausted karena haus dan pegel, ilang semua liat perform Naif ditambah Maliq. Jelaslaah, Maliq emang paling favorit pokoknya. Mereka tampil dimana aja bikin bahagiaaa. Non-stop mereka nyanyi lagu-lagu hits; Dia, Pilihanku, Dunia Sekitar, Drama Romantika, dll. dan semuanya saya nyanyiii (eh kecuali Ananda, karena belum hafal). Semuanya saya video-in juga. Kereennn, as usual. Yang saya heran dari dulu, kenapa sih pada suka Lale? Ya si mbak, si Luli (ups), dan lainnya yang teriak-teriak Lale. Standar badboy yang cool sih. Padahal masih lebih manis Ilman (keyboard) deh, fufufu.

Acara selesai jam setengah 1 pagi. Untung ga dibubar paksa brimob, hihi. Puaasss. 2 performer terakhir emang paling Juara!! Walau masih kurang banget sih karena keburu-buru acara harus selesai, huhuhu. Abisnya setiap pergantian performance itu yang lama nyeting alat musiknya. Bisa 30 menit sendiri abis buat seting alat. Sampe MC-nya mati gaya mau ngocol apaan lagi saking ada yang lama ga selesei-selesei seting. Tapi overall, GREAT! Aahh, dimana ada Maliq mah selalu Oke deehh >.<
MALIQ
*kurang banget lagu-lagunyaa, hikshiks*

PhotoGrid_1410141720822
*Muka lecek keringetan, haus, dan pegel.. Makasih mbaakk, muach-muach*

-foto2 menyusul, belum masuk kompi niih-

5 Comments

Filed under cerita-cerita, event, musik, saya

Akhirnya Kumpul Lagi

Weekend kemarin menyenangkaan, karena bisa ketemuan sama temen-temen lama Karisma. Temen-temen deket yang pernah punya banyak kejadian dan cerita suka-duka bareng. Terakhir bisa ketemu cukup lengkap gini kayaknya 2 atau 3 tahun lalu. Semenjak saya pergi-pergi keluar Indonesia atau keluar Jabar, banyak temen yang nikah dan diboyong suami juga keluar Indonesia atau keluar Jabar, udah ga pernah kumpul banyakan lagi.

lahiran nyiisyah uroh
(Welcome to this colourful world, Nyiisyah)

Dimulai hari Sabtu sore, kelahiran baby cantik imut dari ceu Uroh dan kedatangan bigmomma-wanna be, ceu Midun dari Balikpapan, bikin harus banget ketemuan mereka. Secara udah tahunan ga ketemu mereka. Sama ceu Tata juga yang sekarang harus bawa 2 buntut baby, Kay dan Faw, kemana-mana (yang suka nyogok dengan pistachio biar saya jadi supirnya -,-). Awalnya mau nengok di RS Emma, tapi karena kata dokternya udah boleh pulang, jadi sajja kami nengoknya ke Kopo. Sampe di rumah ceu Uroh di Kopo, ternyata udah ada geng d’Bromo yang jenguk juga. Makin deh ketemuan sama temen-temen lama Karisma. Jaman dulu masih ngampus di Karisma sih cukup sering juga main ke Kopo, Padasuka, apalagi kumpul di rumah saya. Sekarang, udah lamaaa banget rasanya saya ga main-main ke rumah mereka. Yaa, secara emang baru saat saya udah domisili di Jabar aja bisa akhirnya ketemuan ama temen-temen lama. Dan harus ada event khusus kayak gini baru bisa pada kumpul bareng. I miss them a lot!

kumpul karisma
(Nikahan Ajeng-Unggul; Banyaaakk yang baru ketemu pas anak-anaknya udah gede >.<)

Dilanjut hari Minggu siang, ada event nikahan temen Karisma yang nikah dengan sesama Karisma juga. Waini sih pastinya anak-anak Karisma pada ngumpul. Bener aja, kalo ga ada acara nikahan sesame Karisma yang kenal deket gini, mungkin ga pada hadir. Alhamdulillah, Minggu siang banyak juga yang dateng. Bisa ketemu dengan wajah-wajah lama yang dulu hampir setiap hari ketemu dan ngobrol. Seangkatan saya, bahkan dibawah saya, udah pada bawa gendongan bayi. Yang bayi-bayinya udah jadi balita aja, dari brojol, baru bisa ketemu hari kemarin. Well, walau single sendirian, but I did happy and wasn’t felt the slightest envious at all. Mungkin karena udah terbiasa dan enjoying my current single-happy-life kali yak, hihi. Udah ga mikirin what people’s opinion. Frankly speaking: Bodo amaattt! Ini hidup gue keles, gue yang tanggungjawab ngejalanin ini. Ahaha. What I do believe is someday I will be there, be at that moment too. When that someday is the best day with the best in me. Tapi segimana enjoy sendirian juga, kalau pernah terbiasa punya temen-temen deket, ketemu mereka jadi momen yang sangat berharga.

3 of us
(Foto bertiga gini terakhir kali waktu pengajian nikahan Maim, 2009. Sekarang udah bawa anak gede-gede. Saya nyolong Kay jadi properti biar samaan ama ibu-ibunya, hihihi)

Thanks to people in Pasuruan, especially My Boss, yang sampai saat ini masih suka tukar kabar dan mengingatkan. I start to enjoy my life without worrying what has been written. Jadi, walau setahun di Jatim yang bikin saya ga bisa dateng ke acara-acara nikahan atau kumpul temen-temen lama di Jabar, tapi totally worth it! Bisa bikin saya stronger and much-much-much better. Kerasa banget jadi diri saya yang beda. Tentunya (insyaAllah) berubah lebih baik. Saat berpikir dan bersikap positif, insyaAllah hal-hal yang positif juga yang akan datang, Alhamdulillah.. *ting*

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, event, karisma itb, kawan-kawan

Stand Up Comedy

Sabtu malam, 31 Agustus 2013, pertama kalinya saya nonton stand up comedy secara langsung di ITS, bersama gadis-gadis Surabaya (luli and the genk). Biasalah, kalau ada ajakan ketika wiken dan saya available (yang memang selalu available, haha), saya langsung mengiyakan. Apalagi kalau jalan-jalannya bareng temen-temen asik yang udah kenal dan cukup deket. Sekalian sih dengan bayangan siapa tau bakalan ketawa-ketiwi ngakak gitu denger lelucon langsung. Lumayan kan buat olahraga rahang.

standup banner

Karena acaranya itu baru mulai jam 7 malam, jadi dari Bangil saya naik kereta ke Surabaya yang pukul 13.27. Tapi yaaa, itu kereta baru dateng 15.30 doong! ga kira-kira itu telatnya. Sampai lepek lagi ini badan, padahal sebelum berangkat ke stasiun udah mandi seger dulu. Karena se-kereta dengan Luli tapi beda gerbong, jadi pas turun di stasiun Wonokromo, bisa langsung ketemu dan ambil motor di parkiran stasiun dengan tujuan awal adalah kosan Luli. Kami bakalan di jemput sama Corry dan Dipha disana setelah maghrib.

Abis dijemput, kami semua langsung menuju balai pertemuan ITS. Ternyata acaranya udah mulai, karena udah rame dan bising dengan microphone dan ketawa-ketawa manusia. Tiket udah dibeli secara online jauh-jauh hari sebelumnya. Dapet tiket Festival seharga Rp 60.000, tapi karena dateng telat, jadinya dapet duduk paling belakang. Sebelum acara utama bersama para pengisi Republik Komedia, sesi awal diisi oleh para stand up comedian pemula dari ITS. Mungkin karena sound sytemnya atau mungkin karena telinga saya ga sensitif, jadinya ga terlalu jelas apa yang mereka omongin. Orang-orang ketawa, saya cuman bengong -,-

Pkl 20.00 akhirnya sesi untuk kru Republik Komedi. Saya ga pernah nonton Stand Up Comedy dimana pun, di TV sekalipun, jadinya baru tau kalau ada artis stand up comedy. Mereka adalah: Topenk, Kemal Palevi, Ge Pamungkas, Muhadkly Acho, dan Pandji Pamungkas. Masing-masing mengisi perform mereka selama 30 menit. Masing-masing punya style ngebodor sendiri-sendiri, yang 3 performer awal ga sampe bisa bikin saya ketawa lepas. Tapi ada 1 performer, Acho, yang sukses bikin saya ngakak di last minutes performance-nya. Untuk main core-nya, Pandji, sorry to say, tapi biasa banget. Malah saya lebih asik whatsapan denger curhatan temen daripada merhatiin banyolan dia.

Entah karena selera humor saya tinggi atau karena topik mereka itu yang garing dan bikin ga ngerti. Saya lebih memilih untuk tidur di sela-sela omongan mereka. Karena ternyata ‘Stand Up Comedy’ off air itu lebih mengusung tema SARA, kata-kata vulgar, dan porno. Yang mungkin untuk sebagian pendengarnya menikmati dan memang lucu. Buat saya, BIG NO! malah malesin dengernya dan mengernyitkan dahi. Kecewa juga dengan isi acara tersebut. Hanya performer Acho aja yang sangat sedikit vulgarnya, intonasi suara yang jelas dan tegas, dan isi ceritanya bisa buat saya ketawa sampai keluar air mata.

standup sesi
[Udah bubaran dan para performernya lagi kumpul buat foto-foto]

‘Stand Up Comedy’ itu yang saya tau awalnya dari negeri barat sono. Dimana ada 1 orang yang perform di depan banyak penonton dan mulai bicara melucu hingga membuat penontonnya terhibur ketawa. Saya pernah nonton konsepnya di acara ‘Spongebob Squarepants’, hehe. Di Indonesia sendiri baru booming akhir-akhir tahun ini. Yang kalo ga salah mulai dipopulerin dari project-nya Raditya Dika. Konsepnya sama, 1 orang berbicara dengan berbagai tema cerita dalam 1 sesi-nya. Gimana caranya itu cerita bisa jadi hal lucu yang bikin pendengar ketawa. Saya sendiri lebih suka denger langsung bodoran yang lahir spontan ketika kumpul dengan temen-temen. Tapi jadi pengalaman dan bisa bikin opini untuk acara ‘Stand Up Comedy’.

Setelah acara stand up selesai, karena belum pada makan malem, kami semua menuju resto siap saji, McD, yang paling deket kampus. Dan melewatkan hari sabtu malam dengan ngobrol-ngobrol menghitung jumlah gebetan masing-masing selama kuliah hingga sekarang, hihi. Malah lebih berkesan denger obrolan mereka daripada denger stand up comedy. Alwasy fun with you gals 😉

Leave a comment

Filed under event