Category Archives: menikah

Sebuah Pengakuan..

Ketika ada temen wanita yang udah cukup berusia diatas saya, pikiran dan usahanya hampir dikuasai keinginan ingin segera menikah, ingin berkeluarga.

Ada lagi temen wanita lain yang udah cukup tahun menikah tapi belum dikaruniai anak, pikiran dan usahanya hampir dikuasai keinginan ingin segera hamil dan punya anak.

Lalu saya hanya bisa cengar-cengir jadi pendengar setia saja. Mencoba memahami perasaan mereka. dan tentunya bersyukur karena sudah melewati fase tersebut.

Yang pasti saya sampaikan hanyalah “tetep berusaha, berdoa, dan tawakkal dengan menikmati keadaan lu yang sekarang” You don’t know sis, life after marriage, and moreover entering motherhood, is not as simple as it showed.

Ada temen yang bilang, ‘kok bs sih lu ga pernah marah?’ atau sekalinya saya menggalau posting di stroy ig, byk yg komen, ‘tumben bgt’ atau ‘bisa jg galau’. Mungkin karena saya bukan tipe yang extrovert kyk sebagian temen-temen, bisa bebas bereskpresi lg sedih, kesel, marah, seneng, bisa dituangin di story masing-masing.

Mumpung lagi lieur ga ada kerjaan di kantor, Here we go! 

Pernah suatu ketika suami sharing posting tentang temennya, yg intinya seorang ibu pekerja juga, tapi anaknya udah bisa ngaji, berhitung, atau keunggulan-keunggulan lainnya padahal usianya sama dengan Miza, yang langsung dipikiran saya adalah TERBEBANI. Kenapa saya ga bs seperti dia juga? kenapa saya malas? kenapa anak saya seperti ga ada target atau progres ? di lain sisi, saya merasa saya ga boleh ngeluh, karena bukan problem solving. Ya saya harus bisa juga dong kayak mereka ibu pekerja lain tapi anak-anaknya bisa jauh lebih maju dari anak saya. Tapi sebenernya, ujungnya saya STRES. cuman ga diliatin dan ga diungkapin aja.

Sama halnya dengan dampak media sosial, yang mana ketika Ibu-ibu yang jauh lebih sibuk, anak-anaknya jauh lebih banyak, atau bahkan ada anaknya yang berkebutuhan khusus, tapi suksesh bikin time management yang ciamik. Lalu saya? merasa semakin terpuruk lihatnya. ‘mereka aja bisa, kok guwe cmn bermalasan dan beralasan capek doang bisanya’, ‘Yaelah, masih banyaaakkk yang lebih repot, lebih susah, lebih jauh dibawah lu keadaan hidupnya kaleee’. Ended up: Hey self, Just shut up!

Lalu, sering banget, ketika lagi ngerasa sangat useless dan pikiran-pikiran stress itu bergerayangan, saya halau dengan pikiran ‘futur nih.. sholat ga bener, jarang ngaji, udah ga kajian, ga bersyukur lu, ya pantes aja begini’.. karena ingin mencari penyemangat kalau semua dilakukan dengan tujuan ibadah, seharusnya semua pikiran negatif dan rasa capek itu ga ada. Tapi hasilnya (saat ini)? semakin bikin saya ke tingkat depresi. Kok ibadah aja ga bener.. miris..

Perasaan cukup bersalah karena menjadi Ibu pekerja yang ninggalin anak-anaknya sama Mbak di rumah, yang ga tau diajarin apa, dibiarin apa, digimanain sehari-harinya, selintasan ‘masa ibunya lulusan S2 Jepang tapi anak-anaknya tetep diurusin sama yang lulusan SD’ tambah bikin beban pikiran. Tapi sepulang kerja pun hanya ada tenaga sisa untuk mengistilahkan ‘bermain’ bersama anak-anak. Yang sering berujung ditinggal ketiduran, atau kena semprot karena udah ngantuk banget tp anak masih aktif. ‘Tidur dong Miza.. Tidur dong Liva.. ‘ I always asking desperately, saking udah capeknya. Padahal (ada yang bilang) mereka cuma ingin main sama Ibunya yang seharian ga ada. Makin tertekanlah saya. Akhir-akhir ini jadi sering merasa ingin di rumah aja, ngurusin anak-anak. Padahal, waktu pernah di ngerasain full di rumah aja, malah ngerasa ga becus nemenin anak dan pengen kerja aja. ckckck, maunya apa sih gw ini..

Saya mau teriak, ‘capeeekkk!!!’ tiap pagi bangun tidur harus nyiapin ini itu, di KRL gelantungan, seharian di kantor kalo ga ada kerjaan jadi kepikiran yang jelek-jelek muluk (kayak gini nih), pulang harus rebutan di KRL biar dapet duduk karena menjaga kewarasan sepulang ke rumah, di rumah ga bisa ajarin Miza dan Liva bermontessori ria karena udah cukup capek dan malas, lalu semaleman tidurnya tetep kebangun-bangun karena Liva masih rutin nenen. Begitu terus setiap hari kerja hingga memasuki hari libur, pun yang ada hanya tidur sampe siang, lalu bangun dengan (lagi-lagi) perasaan bersalah karena ga nyiapin sarapan, ga olahraga, ga ajak anak-anak main dari pagi, ga beberes, endebre berujung hari libur terlewatkan begitu saja yang penting udah belanja utntuk keperluan rumah. gitu aja terus tanpa ada perbaikan.

Gak dipungkiri, kerja itu kayak kabur dari tanggungjawab berat menjadi seorang Ibu dan menunggu saatnya gajian untuk bayar cicilan KPR, bayar mbak, bayar katering, dan bayar CC akibat kompulsif olshop. Showing people that I am OK, don’t have anger, don’t have problem, never mad, never sad. Padahal, selama di kantor, yang kepikiran itu anak-anak. Mendekati jam pulang, pengen langsung cus. Ga kepikiran untuk hangout ama temen kantor. anak-anak gimana? tapi pas di rumah, gemes banget sama anak-anak kenapa ga tidur-tidur padahal udah tengah malem. Lalu ‘kesel’ ke anak-anak, lalu marahin karena diloncat-loncatin, lalu menyesal karena udah ketus atau raising voice akibat ulah aktifnya. hedeeuh. maumu apa sih mak?

Wait, it’s not about galauan living as a mom only. Ada poin lebih utama, yaitu peran menjadi seorang istri. Ketika ada bahasan istri pun jangan lupa kodratnya melayani suami, jangan lupa suami juga butuh perhatian, ridho Allah ada di ridho suami loh, jangan lupa mempercantik diri, hati-hati, wanita diluaran itu kinclong-kinclong. In fact, kayaknya saya dihadapan suami itu, muka kusam, kusut, jamedud, letih, lemes. lah bisa menikmati mandi 5 menit aja udah syukur. Luluran? facial? terakhir kali kayaknya pas mau nikah deh (fyi, 4 years ago). Semakin minder karena payudara udah kendor letoy dan stamina berkurang karena totally no exercise at all! ditambah suami jadi sasaran kekesalan kalo PMS. kasarnya: mampus lo! no wonder, suami makin kurus, karena istrinya emang jago nyuruh ‘angkat beban’ (red: ngebebanin).

Liat deh medsos saya; ig atau profpic WA, sedikit banget foto saya yang sendiri apalagi selfie. Jangankan selfie deh, bahkan foto sama suami/anak yang keliatan muka saya aja ga pede. Lah liat cermin kalo pake bedak doang, bahkan lipstikan aja cukup pake kira-kira. got the point? I have no self-confident.

Urusan keluarga sendiri doang? NO! masih ada urusan sama ortu yang selaluuu menyuruh jadi PNS. apalagi nih sekarang lagi bukaan CPNS. Duh, Ya Allah, udah capek duluan mau ceritanya juga. What’s the point sih mom? kesejahteraan setelah resign kah?  (sekarang kan ada Jaminan Pensiun Jamsostek) atau kerjanya lebih santai? (sekarang juga santai) atau emang karena tempatnya deket rumah? (apa jaminan anak bisa lbh keurus?) *hhh, saya beralasan wae bisanya. Keukeuh banget sih nyuruh jadi PNS. -abaikan hanya intermezzo. belum tentu juga lolos-

lack of sleep, lack of me-time, lack of communication with spouse, lack of worship, thought that I am superior enough to do all the thing ALONE, no need sharing, no need confession that I am not OK, and indeed, I feel pathetic. 

OK, brb, need to go to psychiatrist…

inhale.. exhale..

Lalu di kantor, ada seorang ibu yang anak-anaknya udah gede cerita, masa kecil anak-anak itu emang paling bikin capek, tapi ketika anak-anak udah gede malah pengennya mereka kembali lagi kecil. Semakin anak-anak gede, semakin berdrama. Akan ada saatnya udah cukup banyak waktu untuk me-time, mulai merawat diri lagi, mulai pacaran lagi sama suami. Walau tetep aja, pikiran pasti tetep ke anak-anak yang mulai bisa mandiri. Dan sampai kapanpun, anak-anak akan tetap jadi our baby, she said..

Untuk saat ini, saya tampung dulu pengalaman si Ibu. Lagi belum bisa terbuka pikirannya seperti mendapatkan semacam insight sampai bikin mata berkaca-kaca. Masih jangar euy, haha.

Trus curhat beginian pun saya masih berpikir: salah nih! harusnya curahkan semuanya sama Allah aja. hal ginian ga boleh diketahui publik.. Tapi saya lagi dalam kondisi: ter.se.rah! FYI,it is OK not being always OK. Nih, gw juga bisa galau, gw jg bisa kesel, bahkan marah. Hanya merasa sering kali gw bisa menahannya.

Baiquelah, nanti kalau saya udah sadar, insaf, dan waras lagi, (mungkin) akan saya hapus postingan ini kok.

Sekian cerita kehidupan setelah menikah dan punya anak yang ga boleh diikuti.

Advertisements

10 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kerja, menikah

Five-Monthversary

Suatu malam lewat tengah malam, masih cukup melek karena cuami baru pulang kerja mendekati tengah malam. Sebelum tidur, kami tiba-tiba bercerita singkat tentang masa kecil. Masa sekolah, dari SD sampai kuliah. Tepatnya saya sih yang lebih banyak cerita 😀 cuami pendengar setia sajja. Cerita sejarah saya selama di SD, SMP, SMA, dan sedikit di kuliah.

Setelah cerita nostalgia gitu, lalu liat cuami di samping, masih suka takjub. Kok bisa laki-laki yang baru kenal kurang dari setahun, udah jadi suami yang tiap hari dikangenin. Bukan laki-laki yang jadi temen selama sekolah atau kegiatan ekskul lainnya. Bukan temen kerja atau temen main naik gunung. Klik! tiba-tiba datang atas skenario takdir Allah, setelah melewati pengalaman yang berwarna-warni sebagai “perempuan cukup umur”.

Sekarang udah 5 bulan semenjak kami menikah, Alhamdulillah semuanya (masih) lancar, ga pernah berantem, ada sedikit manyun, tapi banyak tertawa yang lepas atau ditahan. 5 bulan masih sangaattt ga ada apa-apanya, dibanding sisa pernikahan yang seumur hidup, InsyaaAllah masih ada bertahun-tahun kedepan yang harus dilewati bersama. Sekarang, masih menikmati masa-masa pacaran sebebas-bebasnya, sebelum saatnya nanti menikmati menjadi mommy and daddy, InsyaaAllah.

I wanna make you smile whenever you’re sad
Carry you around when your arthritis is bad
All I wanna do is grow old with you

I’ll get your medicine when your tummy aches
Build you a fire if the furnace breaks
Oh it could be so nice, growing old with you

I’ll miss you
Kiss you
Give you my coat when you are cold

Need you
Feed you
Even let ya hold the remote control

So let me do the dishes in our kitchen sink
Put you to bed if you’ve had too much to drink work
I could be the (wo)man who grows old with you
I wanna grow old with you

[Adam Sandler – Grow Old With You]

Leave a comment

Filed under akudankamu, cerita-cerita, menikah

The ‘Rainy’ Wedding

Minggu, 23 November 2014

Hari paling bersejarah di hidup saya. Tepat pukul 07:30, acara akad nikah antara saya dan akgmas dimulai. Saya ga merhatiin jam kapan saya dipanggil keluar ruangan rias menuju tempat berlangsungnya akad, sepertinya jam 8an. Semenjak h-1 akad nikah, j-sekian sebelum dimulai prosesi akad, sampai dipanggilnya saya ke ruang akad, jujur saya ga deg-degan. Alhamdulillah, tenang banget. Deg-degan baru dirasa waktu udah duduk bersanding sama akgmas di kursi akad nikah. Saya ga sempet liat mukanya, liat sekeliling siapa aja yang dateng, hanya bisa tertunduk dan melihat wajah sang penghulu. Kurang senyum, keliatan tegang, itu komentar orang-orang waktu liat saya.

Sebelum bagian paling sakral dan paling penting, yaitu pengucapan ijab qabul, kami mendengar khutbah nikah dulu. Lalu pemeriksaan kelengkapan dokumen, dan akhirnya pengucapan ijab qabul. Alhamdulillah, akgmas ngucapinnya lancar jaya. Dan,,, resmilah saya menjadi istrinya. Selalu takjub dengan proses akad nikah. Hanya dengan mengucapkan Ijab Qabul yang terhitung detik, bisa merubah segalanya seumur hidup. Yang haram menjadi halal, yang tidak boleh menjadi boleh, yang bebas menjadi terbatas, dan sebaliknya. Mulai saat ini, saya sudah ada Pemimpin yang harus ditaati.

Proses Ijab Qabul telah selesai. Pertama kalinya saya mencium tangannya. Pertama kali juga bagi kami untuk bersentuhan satu sama lain. Lalu dia mencium kening saya. Seharusnya prosesi selanjutnya adalah tukar cincin dan pemberian mahar. Tapi, entah kenapa akgmas minta izin untuk melakukan sesuatu. Ternyata,, dia memberikan ‘surprise’ kado buat saya, yaitu Muraja’ah surat Ar-Rahman. Speechless to the max!!! dari awal sampai akhir surat Ar-Rahman di lafalkan diluar kepalanya. Semua hadirin yang dateng pun seperti terpana dengannya. Mommi sampe terisak-isak nangis, ayah juga terlihat terharu. Saya… masih ga bisa mendeskripsikan perasaan saya. Apalagi di tengah-tengah surat ketika dia membacanya, dia meraih tangan saya dan menggenggamnya erat.. Huhuhuhuhuhu.. super sweeeeettttt! Thank you a lot my hubby :* Thank you for the greatest ‘surprise’ present.

Alhamdulillah, semua proses akad nikah berjalan lancar dan sesuai jadwal. Alhamdulillah, yang dateng pun diluar perkiraan. Ternyata banyaaakkk. Terima kasih untuk doa restunya J lalu ada acara sungkeman yang diiringi shalawat dari adik-adik Rumah Yatim. Kami memang sengaja mengundang anak-anak Yatim untuk datang di akad nikah kami. Kami ingin meminta doa mereka yang Allah mengutamakan menjabah doa anak-anak yatim. Alhamdulillah, segala puji hanya pada Allah SWT. Semuanya berjalan lancar, hingga kami harus ganti baju untuk prosesi resepsi.

Acara resepsi yang dimulai dengan ‘Mapag Panganten’ oleh ‘Lengser Rama-Shinta’ berlangsung sesuai jadwal, yaitu Pkl 10:45. Tepat ketika hujan turun dengan derasnya. Kami yang menjadi Raja dan Ratu sehari, diiringi penari tradisional menyambut kami menuju Pelaminan. Saya ga nyangka bakalan se-meriah itu prosesi ‘Lengser’nya. Oiya, untuk acara nikah kami ini, saya minta untuk ga ribet dengan acara adat. Saweran, nginjek telor, dll. Yang menurut saya ngabisin waktu dan kurang esensinya. Lebih baik waktunya diefektifkan untuk foto-foto dengan keluarga, sodara, dan kawan-kawan yang datang. Tapi, memang gimana orang dan keluarganya. Alhamdulillah, keinginan saya, keluarga saya, akgmas, dan keluarganya bisa matching. Ga perlu banyak pake adat, langsung acara inti saja. Dengan ‘lengser’ yang meriah juga sudah cukup. Acara lengser selesai, kami sudah stenbay di Pelaminan, dan hujan pun berhenti. Kata atasan saya yang di Cikarang, tadi dapet berkah hujan pernikahannya, Alhamdulillaahh. Tamu-tamu pun berdatangan untuk bersalaman dan mengucapkan selamat serta doa restu.

Singkat cerita, Alhamdulillah acara resepsi kami pun berjalan lancar. Alhamdulillah, tamu banyak yang datang. Alhamdulillah, makanan pun sampai akhir acara masih tersedia banyak. Padahal jalanan macet parah karena hari itu bertepatan dengan ‘Pasar Seni ITB’ 4 tahunan sekali. Kalau ga macet parah, mungkin tamu lebih banyak lagi yang datang. Temen-temen dari kantor, kampus, dan sekolah lumayan juga yang datangnya. Paling terharu adalah ketika atasan saya dulu di Panasonic Surabaya, bela-belain dateng ke nikahan saya. Huhuhu, Babeh, terima kasih banyaaaakkkkk! Orang yang sangat berjasa membantu saya untuk lebih bersyukur dan menikmati hidup ini. Membantu saya untuk sukses ‘move on’. Dan di hari pernikahahan saya, beliau datang. Alhamdulillaaahhh.

Acara resepsi yang sampai Pkl 13:30 itu terasa lamaaa. Pasalnya, kaki udah pegel berdiri, bibir udah kering tersenyum lebar, perut keroncongan, dan masih ada sesi pemotretan khusus kami berdua. Saya merasa didandanin seperti lenong. Abisnya kerasa tebel banget. Walau banyak yang bilang rias-nya bagus. Saya jadi terlihat cantiikkk, huehuehue, Alhamdulillah. Ooh, begini rasanya menjadi pengantin. Berdiri di panggung utama. Berias dengan memakai pakaian anggun. Alhamdulillah, bisa dikasih kesempatan merasakannya juga.

Pkl 13:30 acara selesai, kami meneruskan foto-foto sendiri, lalu makan di tempat khusus Pengantin. Tamu sudah tidak ada. Tinggal tim dekorasi yang beres-beres dan tim catering yang masih menunggu kami selesai makan. Sejam kemudian kami benar-benar selesai dari gedung dan menuju rumah. Mertua pulang ke rumahnya sendiri di Kircon, saya dan akgmas pulang ke rumah di Garunggang. Sepanjang jalan, saya tidur bersandar di bahu akgmas (#cieeeee #uhuk). Karena malam sebelumnya saya ga bisa tidur sodarah-sodarah! Tapi karena acaar udah selesei, udah plong, bisa tidur deh. Lumayan, tidur di mobil pengantin saat jalanan macet parah. Makasih yaa akgmas udah disenderin istrinya, hihi.

Alhamdulillah wa syukurilah. Semuanya berjalan lancar dan mudah. Semuanya terjadi pada saat yang paling tepat. Semuanya karena Allah membuat skenario yang paling indah dan tepat. Hanya Alhamdulillah yang bisa saya ucapkan terus menerus. Dengan keajaiban semua ini.

Saya sadari, bahwa hari diucapkannya Ijab Qabul ini adalah langkah pertama kami untuk berjalan di kehidupan yang baru. Tidak akan selalu indah, penuh bunga dan kupu-kupu, dinaungi pelangi. Mungkin ada saatnya mendung, dengan gemuruh dan kilat, banyak nyamuk dengan suaranya yang berdengung-dengung berisik. Tapi, kami jalanin aja semaksimal kami memberikan yang terbaik untuk masing-masing. Selalu mendukung dan mengingatkan yang baik. Melarang yang tidak baik. Berkomunikasi dengan terbuka, apa yang menjadi kesukaan dan ketidaksukaan. Mencoba untuk selalu meluruskan niat kembali.. apa tujuan kami menikah.

Semoga Allah SWT selalu melindungi kami dari penyakit hati duniawi. Menjadikan keluarga kami sebenar-benarnya keluarga sakinah mawaddah warahmah. Aaamin.

Bismillah, Are you ready my Captain ayangmaass? 😀

1 Comment

Filed under cerita-cerita, menikah, saya

Ooh, begini rasanya..

Wedding Invitation Dita & Agung

Sering saya tanya ke temen-temen deket yang sedang mempersiapkan pernikahan, ‘gimana sih rasanya yakin untuk nikah sama dia?’ Jawaban pun beragam, tapi intinya satu : rasanya tenang aja.

Ketika itu saya masih penasaran dengan rasa ‘yakin’ untuk menikah dengan seseorang. Agak horror saya bayangin kalau nikah dengan orang yang baru dikenal atau yang sebenernya ga terlalu sreg. Kenyataannya, selama ini banyak cowo yang ngedeketin. Dengan berbagai caranya. Ada yang frontal langsung bilang suka. Ada yang pake flirting dulu. Ada yang kirim-kirim hadiah. Ada yang bahkan langsung ajak nikah. Macam-macam metodenya, dari yang standar sampe freak.

Tapi, perihal menikah bukan sesuatu yang main-main kan. Saya ga mungkin terima orang yang hati saya ga nyaman dengan dia. Bagaimana pun, untuk kasus saya, hati yang memilih. Walau dengan seumuran saya, temen-temen lain udah menikah dan punya anak, saya pun ditanya terus ‘kapan nikah? Kapan nikah?’, toh urusan jodoh benar-benar kuasa Allah. Setiap orang punya waktunya masing-masing, caranya masing-masing, dengan jodohnya masing-masing. Setiap orang berbeda prosesnya. Cepat, lambat, sakit hati, jatuh hati, proses move on, proses menikmati kesendirian, bertemu dengan orang-orang yang banyak memberikan pelajaran. Hingga tahap bisa merasa yakin, tenang, dan tanpa ragu sedikit pun untuk menikah dengan si dia.

Rasa itu akhirnya saya rasakan. Merasa yakin, ga ada beban sama sekali, merasa tenang, merasa excited, merasa siap untuk hidup selamanya dengan dia. Rasa yang sulit juga sebenernya diungkapin. Sepertinya inilah sensasi rasa bertemu jodoh yang (insyaaAllah) tepat dan terbaik. Pada waktu yang tepat dan terbaik. Tepat setahun semenjak kenalan, hingga ga kerasa 4 hari lagi dia akan jadi orang yang paling dekat lahir bathin, seumur hidup. Dari seseorang yang ga pernah ketemu selama di kampus, padahal sekampus dan depan-depan jurusannya, lalu tidak hanya kenal pribadinya tapi juga keluarganya, hingga akan menjadi seseorang yang harus saya taati.

Waktu saya bilang ke temen-temen deket tentang pernikahan saya, Alhamdulillah, mereka malah lebih seneng dan excited daripada saya, hihi. Langsung diberondong pertanyaan siapa dia, kenal dimana, orang mana, kok bisa.. Bahkan ada yang nanya, kamu jatuh cinta sama dia?

Untuk semua yang bertanya serupa tentang perasaan saya ke dia.. saya jawab, ‘yang penting sekarang buat saya, saya ga ilfil sama dia’. buat temen-temen deket saya yang tau sejarah saya ini paling susah untuk deket sama cowo, kalo ada yang deketin dan ga sreg pasti langsung bikin tameng, makanya suka greget dan orang-orang nge-cap pemilih. Hellooo, urusan nikah seumur hidup ya pastinya harus milih dooong. Plis deh. Tapi untuk dia, dengan segala tingkah pdkt-nya yang super absurd, gayanya yang kadang bikin saya melongo, sifatnya yang suka bikin gemes, dan lain sebagainya, semuanya bisa saya terima. Sama sekali ga ilfil. Tentunya, yakin mau menikah dengan dia, karena dasar agamanya yang (insyaaAllah) sudah paham. Bagaimana harus bertanggungjawab sebagai suami, kepala rumah tangga, dan kelak jadi ayah.

Sepanjang perjalanan setahun ini, ga ada rasa berat, tangis sesak, ngambek berlebihan, rasa kangen juga masih seperlunya. Yang saya suka, ga perlu laporan setiap saat, lagi apa, makan apa, dimana, ama siapa.. komunikasinya lebih dari sekedar harus laporan seperti itu. Yaa, secara persiapan lamaran, menikah, jadi ngobrol tentang hal itu. Ngobrol tentang keluarga, tentang masa depan. Menyamakan visi misi. Menyiapkan diri tidak hanya untuk keindahan dan kebahagiaan menikah, tapi juga untuk cobaan, rintangan, masalah berumahtangga. Namanya juga ibadah, pasti digoda terus sama syetan kan.

Bismillah.. beberapa hari lagi, insyaaAllah, bisa nyanyi-nyanyi :

Ketika kau ada disampingku
Hidupku pun terasa damai
Seperti yang tlah terbayangkan dalam benakku
Disaat hatiku ada dihatimu
Dunia pun menjadi indah
Karena hatimulah yang aku inginkan

(Samsons – Dengan Nafasmu)

#eeeaaaaaaa

6 Comments

Filed under cerita-cerita, menikah, saya