Monthly Archives: February 2015

[Periksa Kehamilan 1] Fell from the Heart

Diawali ada yang aneh pada bagian-bagian fisik tertentu dan tentunya sudah terlambat datang ‘bulanan’. Akhirnya, suatu hari beli lah test pack merk terkenal dan pada pagi harinya ketika pipis pertama, dicoba si test pack tersebut. Ga nunggu lama, keluarlah strip garis merah yang melengkapi menjadi genap. Kepada sang cuami, yang kala itu menyusul saya yang sedang tugas luar kota, saya tunjukin test packnya. Alhamdulillah.. genap 2 bulan anniversary pernikahan kami, dihadiahin 2 garis merah tanda positif. Dia pun langsung kabarin orangtua kami. Pulang dari luar kota, kami langsung cek dokter. Usia baby-to-be nya masih sekitar 2-3 minggu. Masih harus dijaga baik-baik, kata dokternya. Awalnya, saya ngerasa baik-baik aja. Setelah tes dan cek ke dokter, hari kerja berikutnya saya masih aktif bolak-balik Cikarang-Bandung ikutan training selama seminggu. Tapi, seminggu setelah itu, mulailah badan rarungsing.. mual, sebah, panas perut, pegel-pegel, pusing, pokoknya semua badan ga karuan. Gejala mulai hormon kehamilan meningkat drastis. Hormon HCG, progesterone, estrogen, relaxin, dll. Hormon-hormon yang disiapkan untuk menyambut sang baby berkembang di dalam rahim ini bermunculan. Alhamdulillah, ga sampe muntah-muntah dan marah-marah. Tapi pengennya tiduran, nangis, ga minat makan, makin manja *ups*. Cukup ‘tersiksa’ ngerasain tiap pagi, siang, malam, dengan kondisi perut dan badan yang ‘lebay’ ini. Alhamdulillah banget punya cuami yang luar biasa sabar dan pengertiannya. Ga ikut-ikutan lebay juga, hihi. Makasih ya aygmaas :* Dua minggu kemudian disuruh cek dokter lagi. Dan kali ini, feel amazing. Karena usia janin udah 5-6 minggu. Udah mulai terlihat di dalam Rahim, dan udah mulai ada jantungnya. Dokter kasih denger suara detak jantungnya dan liat di usg klo janinnya berdetak-detak. MaasyaAllah, subhaanallah, terharu waktu dengernya. You fell from my heart to my womb.. Alhamdulillah, dokter bilang kondisinya bagus dan sehat. Bisa cek ap lagi sebulan kemudian. Boleh makan apa aja, asal jangan yang mentah kayak steak, sushi, sate, sayuran mentah. Perbanyak susu dan yoghurt. Tentu saja, nutrisi makanan sangat penting untuk si baby-to-be. Jadi walau saya eneg mau makan, tapi tetep dipaksain untuk pertumbuhan janinnya. Bismillaah, yang sehaatt, yang kuaattt. Both emak and baby-to-be yaa.. semangat melewati kelebayan trisemester pertama ini!!

6w

Yang atas keterangan fetus yang berusia kira-kira 6 minggu (6w), masih keciiill. Yang bawah itu detak jantungnya.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

Jakarta – Surabaya – Bandung

Haihooo, 2015!
Terlewati sudah satu bulan Januari kemarin tanpa posting apa-apa.
Bukannya ga bisa sih,,
tapi baru bisa akses wordpress lagi, dan paling penting baru ada mood lagi.

Sekilas balik Januari kemarin memang cukup padat melakukan kerjaan sebagai ‘External Affair’.
Baru juga masuk bulan Januari, tapi seminggu full saya ga nongol ke kantor karena nemenin tamu Jepang kunjungan ke lab-lab listrik di Jakarta, Bandung, dan Surabaya.
Ga lama berselang, dua minggu kemudian pun, saya harus peri lagi muterin Jakarta, Surabaya, dan Bandung selama 7 hari full untuk training EMC dari expert Jepang.
Setiap muncul ke kantor, selalu ditanya orang-orang, ‘kemana ajaa?’.

Jakarta – Surabaya – Bandung.
3 kota yang sudah familiar sekali semenjak dilibatkan pak bos ikutan projek kerjasama asosiasi listrik Indonesia dan Jepang dari tahun lalu. Sampe bisa nerusin dan namatin film yang durasinya panjang setiap naik pesawat.
Tetapi,, ada bedanya nih abis tgl 23 November 2014.
Dulu waktu masih sendiri sih, asik-asik aja keluar kota lama-lama. Secara sekarang udah punya cuami yang tentunya ga bisa lama-lama ditinggal. Naturally, merasa khawatir kalo cuami sendirian, ga ada yang sediain dinner dan bekel sarapan. Paling penting, kangennya booo!

Bisa disiasatin sedikit. Misal, kalo banyak kegiatan di Jakarta, saya minta allowance tinggal di hotel biar ga bolak-balik Cikarang-Jakarta. Jadi lumayan, ga capek di jalan, bisa tetep sama cuami, dan ke kantor dia juga jadi deket.
Kalo lama di Surabaya, yaa, cuami bisa ambil cuti untuk nyusul ke Surabaya. Tapi kalo kegiatannya di Bandung, saya bolak-balik Cikarang-Bandung. Karena ga mungkin cuami yang bolak-balik Bandung-Jakarta atau ambil cuti (lagi). Pokoknya diusahain ga lama-lama pisah deh. Walau butuh toleransi dan sedikit pengorbanan dari masing-masing pihak. Prinsipnya, kami ga mau terbiasa untuk lama-lama pisah dan merasa biasa aja kalau ditinggal jauh. Suami istri itu sebisa mungkin harus bersama, biar sama-sama tenang.

Proyek Jakarta – Surabaya – Bandung nya untuk kerjasama tahun 2014 sih officially udah selesei Januari kemarin. Jadi belum ada jadwal bolak-balik ngukur jarak Jakarta-Bandung-Surabaya lagi. Belum tau untuk projek tahun 2015 ini.
At least, sekarang bisa santey dulu di Cikarang, bisa selalu stenbay untuk cuami pas pulang kerja sampe berangkatnya lagi. Kembali ke aktivitas nyiapin bekel sarapan dan dinner untuk cuami.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kerja, saya