Tag Archives: diarihamildita

[Periksa Kehamilan 10] Maraton Kondangan

HUT RI ke 70 tahun ini jatuh pada hari Senin. Artinya, hari Senin itu tanggal 17 Agustus dan tanggal merah yang berdampak menjadi long weekend. Libur panjang kali ini pun full padat dengan berbagai acara kondangan.

Hari Sabtu, Dari Cikarang berangkat jam setengah 9. Kesiangan sih, harusnya berangkat jam 7, soalnya mau ikutan Seminar Kehamilan dulu di RS Immanuel jam 9, heuheu. Tapii harus nunggu londri buka dulu di ruko kompleks, mau ambil Jas buat ke ondangan. Yasudahlah, sesampainya aja ke tempat Seminarnya. Jalanan tol cikampek-cipularang cukup padat dan masuk Bandung lewat tol Pasir Koja pun ternyata macet. Walhasil nyampe di RS Immanuel udah tinggal sesi terakhir tanya jawab. Jadinya cuman registrasi ulang, ambil goodie bag, duduk sebentar, dan cus lagi, ahaha. Ngejar ke kondangan temen kantornya akgmas di Kologdam, Jl. Aceh.

Nyampe Kologdam sekitar jam 1an. Langsung salaman dan Allhamdulillah masih kebagian makanannya. Emang niat lunchy di kondangan sih, hihi. Pake pakaian seadanya yang casual, ga prepare baju buat kondangan yang ini, kecuali akgmas yang tinggal pake Jas aja udah keliatan rapi. Di kondangan pertama ini juga ga lama, soalnya udah janjian dengan Dokter Spog di Apotek. Sama mamah udah di wanti-wanti datengnya sebelum jam 2, soalnya mamah mau ada arisan.

Taunya DrSpog-nya ada panggilan yang melahirkan dulu. Jadi tetep aja nunggu sampe jam 3an. Kontrol kali ini ga hanya ditemenin akgmas yang setia selalu menemani, tapi ada mamah dan Ibuk juga yang pengen liat calon cucu-nya. Abis dokternya dateng lagi ke tempat praktek, gak lama juga nama saya dipanggil. Langsung diliat USG sama dokternya. Alhamdulillah, semuamuanya sehat dan bagus. Bahkan posisi beibi udah siyap untuk keluar dari perut emaknya ini. Plasenta ga menghalangi jalan keluar. Air ketuban bersih. Hanya sajaa.. berat beibi masih kurang *hadeuuuh* masih 2055 gram, yang seharusnya dikisaran 2300 gram. Disuruh banyak makan tinggi protein. Telur bebek sekaligus 3 buah, telur puyuh 10 buah, susu sehari 3x, makan eskrim. Tapi jangan yang tinggi karbohidrat, karena akan larinya ke badan emaknya yang bisa semakin membengkak *NOOOOOO!* Soalnya kalo berat beibi kurang dari minimal 2700 gram ketika dilahirkan, bisa terjadi beibi ga bisa keluar dari jalan Rahim. Cukuplah sekitaran 2800 gram, apalagi buat saya yang punya mata minus. Alhamdulillah, DrSpog Wid ini pro banget lahiran normal. Jadi pede aja bisa normal walau minum mata saya tinggi. Bismillaahh, Bisa! Setelah itu saya disuntik Tetanus sekali lagi. sama dokternya juga udah dibuatin surat rujukan ke RSIAHP kalau-kalau harus masuk RS tiba-tiba. Keterangan di suratnya juga ‘Melahirkan Normal’, yeiy!!

Segala puji bagi Allah, yang membuat beibi dalam kandungan ini bisa sehat dan sesuai posisinya untuk bersiap keluar ke Dunia. Tidak ada kendala apapun (kecuali berat beibi saja). Salah satu rezeki dan nikmat yang ga bisa diukur oleh materi berapapun. Bismillah, semoga semakin dimudahkan dan dilancarkan hingga persalinan yang alami pada waktunya yang tepat nanti. 

Resiko kontrol sama Nenek dan Eyang nya, dikasih tau gitu sama dokter, langsung deh cerewet nyuruh makan yang disaranin dokter. Disiapin telur bebek rebus, telur puyuh berpuluh-puluh, susu berkotak-kotak, huhuhu.

Sehabis kontrol, kami kembali ke jalan masing-masing. Mamah ke tempat arisan, Ibuk pulang siap-siap jemput sodara dari Jogja buat acara nikahan sepupu besok, saya dan akgmas ke Riau Junction dulu jalan-jalan bentar, baru deh pulang ke rumah Garunggang. Kami istirahat sebentar sampe maghrib, soalnya jam 7 malem masih mau ke kondangan temen Fisika di Secapa AD. Awalnya saya ga ngeh ada undangan ini, tapi diingetin elay sekalian juga pengen ketemu sama temen-temen Fisika lainnya.

Alhamdulillah, kesampeyan juga ketemu temen-temen Fisika di undangan malem ini. Makan seadanya, yang penting ngobrol dan kumpul-kumpul. Sayangnya, persediaan kursi di Gedung itu minim sekali, jadinya saya lebih banyak berdiri dan ngobrol sambil nunggu giliran foto. Hasilnya, badan ini udah mencapai limit kebugaran. Capek warrrrbiyazaaaaaaa! Sakit kaki dan badan, yang mengharuskan cari kursi buat duduk. Parah banget capeknya sampe susah jalan dan pengen muntah. Masih ditahan sampe sesi Foto dan harus terseret-seret sampe mobil untuk pulang. Ngos-ngosan parah, padahal naik Semeru berjam-jam aja ga segininya. Emang badan ini udah kepayahan syekali. Beda bangetnya kebangetan pas lagi hamil ini. Ga bisa diforsir terus ternyata *fyuh*. Baru bisa istirahat di rumah jam 11an dengan maksain sedikit lagi untuk bersih-bersih dan sholat.

Hari Minggu pagi, kali ini undangan nikah Sepupunya akgmas di Aula Itenas. Karena yang nikah sodara sendiri, kami harus dateng pagi-pagi dari akad buat bantu-bantu yang perlu dibantu. Alhamdulillah, udah agak segeran hasil tidur tadi malem, dan bisa di’touch up’ dikit mukanya biar keliatan niat ke kondangan, hihi. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, kali ini saya lebih banyak duduk. Jadi walau baru selesei dari nikahan sepupu ipar itu jam 1 siang, tapi ga secapek kemarin. Alhamdulillah, beibi kuat walau nemenin emaknya kondangan-kondangan, tapi ga rewel.

Hari Seninnya, pagi ke rumah Eyang dulu, siang ikut arisan keluarga Ayah, lalu balik ke Cikarang deh. Cukup puas long wiken dipake silaturahim ketemu temen-temen dan sodara-sodara.  Walau masih banyak daftar orang-orang yang pengen ditemuin kalo di Bandung sih. Sebenernya udah masuk cuti melahirkan nih di kantor, tapi masih mau nemenin akgmas dulu di Cikarang. Kesian jauh-jauh pulang dari Jakarta tapi ga ada istrinya yang stenbay. Kan nanti abis melahirkan ditinggal di Bandung 2 bulan (insyaaAllah), hihi, sabar yaa akgmas.

Advertisements

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan, keluarga

Tebak-tebakan, Asik-asik Aja

Kalau ketemu orang, terutama orang kantor, suka nebak-nebak my-baby-to-be ini berjenis kelamin apa. Dari awal USG bulan ke-4 sampai kemarin terakhir USG mau bulan ke-8, jenis kelamin my-baby-to-be ga berubah. Jelas dan bertambah pasti. Hanya saja, memang saya ga ngasih tau ke orang-orang jenis kelaminnya ini apa. Kalau ditanya, saya suruh mereka tebak dan saya hanya nyengir sambil bilang “liat nanti lahirnya aja ya.. doain yang penting sehat, sempurna”.

Orang-orang biasanya nebak dari perubahan fisik saya. Saya sih ga terlalu ngeh dan ga terlalu merhatiin juga, yang pasti saya ga perawatan apa-apa karena emang lagi hamil katanya jangan pake bahan-bahan yang mengandung kimia keras. Jadi, untuk muka, pembersihnya pake sabun susu produksi lokal dari Jogja, biasa dikasih dari sepupu cuami yang seorang dokter kulit. Pelembabnya, karena kulit jadi kering, saya pake minyak essential dari G*ardian dulu, baru pake pelembab W*rdah yang SPF 30. Itu pun biasa saya pake pagi hari pas mau ke kantor. Udah itu aja. untuk kulit tubuh mah pake sabun aja, mandi 2x sehari.

Tapi, orang-orang bilang kalo saya terlihat lebih kinclong dan bersinar *tring-tring-tring. Waktu kemarin pulang ke Bandung pas Lebaran, adik-adik juga bilang muka saya jadi bersih banget. Mungkin lebih pengaruh karena hormon yang dihasilkan ketika hamil. Kan katanya hormon estrogennya lebih banyak, aliran darah lebih kenceng, bikin kulit lebih kenyal dan bagus.  Walau ada juga bumil yang jadi jerawatan atau ber-flek hitam ketika hamil. Itu semua karena pengaruh hormon masing-masing bumil yang berbeda.

Melihat tampilan saya, banyak yang nebak anaknya perempuan. Ada juga yang nebak anaknya laki-laki. Alasannya sama, wajah saya terlihat lebih indah dan ayu *eaaaaa nama orang ditempel di muka*. Mana yang benar? Jreng-jreng.. kita lihat saya ketika lahiran nanti yaaa, hihihi. Yang penting, mohon doanya agar lahiran normal, lancar, mudah, cepat, sehat, kuat, sempurna, Aaamin. Syukur-syukur setelah lahiran dan seterusnya saya bisa lebih kinclong lagi, hohoho.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 8] Detail dan Informatif

Tadinya mau cek-ap selanjutnya di Bandung aja di Dokter biasa. Abisnya kurang sreg ama DrSpoG yang di Siloam kemarin. Tapi, karena beberapa hari perut kerasa kram dan beibi heboh melulu geraknya, lalu manfaatin kartu Asuransi jadi bisa gretongan, walhasil sekarang cek-ap juga di Siloam. Udah masuk jadwalnya juga per-2 minggu, tapi kali ini nyoba DrSpoG yang berbeda.

Saya udah masuk kerja, tapi saya kira masih suasana liburan jadi sedikit yang cek-ap gitu, pas pagi hari nelfon ke RS buat daftar dulu, dapet nomor 15. Liat jadwal praktek dokternya sih udah dari jam 9 pagi, jadi nanti sore pulang kerja harusnya udah sekitaran nomor saya (malah lebih). Tapi ternyata, waktu dateng sore menjelang maghrib, baru nomor 4 -,- akgmas yang ngambil cuti jadi belum masuk kerja, dateng nyusul ke RS. Hyah, masih lama dipanggil. Mana satu pasien di dalem itu lamaaaa periksanya. Sama aja kayak dokter yang kemarin. Kami akhirnya tinggal sholat maghrib dan makan malem ngebaso dulu keluar RS. Karena masih ada 5 pasien lagi, jadi santey aja diluarnya. Kembali ke RS lagi jam setengah 8 itu pun masih nunggu 1 pasien lagi.

Akgmas udah bête lama nunggu (lagi), heuheu, sabar yaa.. pas akhirnya nama saya dipanggil, masuk ruangan, ketemu dokternya yang wong Suroboyo, ternyata worth to wait ini dokter. Jauh lebih enak daripada yang sebelumnya, lebih detail dan informatif banget. Malah sebenernya lebih enak juga daripada DrSpoG di Bandung, tapii udah dari awal sama di Bandung dan rencana lahiran juga sama DrSpoG yang di Bandung, yasudahlah ya..

Karena udah masuk trimester akhir, jadinya setelah ngobrol-ngobrol pembukaan sama dokternya, lalu langsung periksa USG. Cukup lama juga ngobrol-ngobrol pas di USG. Dokternya cukup detail ngasih informasi tentang kondisi beibi. Yang diliat sekarang, lebih ditekankan ke kondisi air ketuban, plasenta, aliran darah dari ibu ke bayi, dan ukuran bayi. Alhamdulillah, semuanya sehat.
1. Air ketuban masih bersih dan cukup.
2. Tali plasenta ga melilit dan bagus.
3. Aliran darah ibu ke bayinya bagus, artinya asupan yang saya makan itu lancar nyampe ke beibi.
4. Ukuran bayinya masih kecil untuk usia 31 minggu, beratnya 1500 gram. Walau masih direntang pertumbuhan yang baik, tapi termasuk batas bawah.

Melihat kondisi lain-lainnya bagus, berarti, kesalahan ada pada emaknya yang kurang makan bergizi yang banyak. Jadinya dokter menekankan dan mewajibkan minum susu 2x sehari, atau alternatif lain dengan makan es krim.

Ya memang sih, kemarin pas lebaran ketemu orang-orang, pada komen kalo hamilnya kecil. 7,5 bulan tapi kayak 4 bulan. Adik saya bilang kayak busung lapar -,- jadinya kalo foto pake baju gombrang dikit, kurang keliatan baby bump-nya. abisnya gimana, emang ga terlalu napsu makan. Makan sekali sehari, udah gitu baru makan dikit aja udah kenyang banget, ngemil juga jarang. Ga terlalu suka makanan manis, malah jadi eneg. Ini aja udah mending, makan pake nasi, kadang mau makan mi, biasanya ngegado lauk ama sayur doang.

Tapi demi beibi, biar mampu bersaing dengan para beibi lainnya yang akan jadi calon khalifah di muka bumi ini (kata dokternya begitu, hehe), harus dipaksain makan lebih bergizi lagi dan doping susu 2x sehari. Yatapi jangan terlalu gede juga beibinya, biar nanti bisa lahiran normal dengan lancar, insyaaAllah.. minimal 2,8 kg – maksimal 3,5 kg. Beibi tengah-tengah aja ya, 3 kg gitu.. bismillah..

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 7] Bulan ke-7 (masih) di Bulan Ramadhan

Tepat minggu ke-28 *insyaaAllah* si peyut udah semakin melendung. Walau kalo kata orang-orang yang liat sih katanya kecil hamilnya, tapi si guwe berasa ekting perutnya gedeee. Jadi kalo bangkit dari duduk, apalagi baringan, macem payah banget, heuheu.

Cek-ap bulan ini ga bisa di Bandung. Karena ternyata berturut-turut hari Sabtu sebelum lebaran itu saya masuk kerja -,- Soalnya kantor ngasih libur lebaran lebih cepet 3 hari dari rata-rata hari libur bersama kantor yang lain. Tapi, walau saya udah libur lebaran 4 hari sebelumnya, tetep aja ga bisa pulang Bandung lebih cepet, kan cuami libur kantornya umum bareng yang lain, yaitu sehari sebelum lebaran. Walhasil, bulan puasa tahun ini full ga sempet ngerasain berpuasa di Bandung.

Jadi cek-ap nya di Siloam Lippo Cikarang aja yang deket rumah. Rencana cek-ap hari Sabtu sepulang kerja. Cuami kan ga kerja, jadi jemput saya terus langsung ke Siloam. Sebelumnya saya udah nelfon buat daftar periksa, dapet nomor 30. Saya pikir pas lah, pulang kerja sore, kira-kira ga nunggu lama banget ke nomor 30. Tetapi ternyata, sesampainya disana jam setengah 5an, baru nomor 4 dooong. Padahal jadwal praktek dokternya dari jam 2 siang.

Kami putusin nunggu sampe jam setengah 6. Kalo masih lama, kami tinggal aja, berbuka puasa dulu baru balik lagi. Saya tinggalin nomor hape biar bisa dikontak kalo udah deket nomor antriannya. Jadi, kami bisa pulang dan berbuka dulu di rumah. Jam 7an, susternya nelfon, bilangnya udah tinggal 2-3 pasien lagi yang antri. Okelah, kami meluncur balik ke Siloam. Namun ternyata.. udah lebih dari 3 pasien yang diduluin, tapi saya ga dipanggil-panggil. Ditambah, di dalem ruangan itu cek-ap dokternya lamaaa, minimal 15 menit untuk 1 pasien. Beda sama yang di Bandung, bisa cepet, ringkas, padat.

Saya udah ga enak badan, ngantuk, teu pararuguh pokoknya, nunggu lama-lama *Emang menunggu itu ga enak ya sodara2*. Sekitaran jam setengah 9 (akhirnya) baru dipanggil. Dokternya udah paruh baya, wanita, sepertinya keturunan cainis, tapi responnya hangat. Baru duduk depan dokternya, udah ditanya ini itu, dan dikasih tau ini itu. Katanya, karena udah masuk 7 bulan, harus mulai cek-ap per 2 minggu sekali. Perkiraan lahir di minggu ke 36-40, sekitaran bulan September awal – tgl 20an. Kalo lebih dari itu harus ‘dipaksa’ melahirkan karena kondisi plasenta dan ketuban yang udah ga sehat buat beibi. Trus, kalo abis baringan, harus miring dulu baru bangkit. Trus, hati-hati dengan pergerakan beibi yang lemah, harus segera distimulasi dengan makan/minum/ngobrol.

Ada info menarik dari dokternya. Beliau cerita bayi bisa membunuh dirinya sendiri. Bukan karena tali plasenta yang melilit bayi, itu ga akan membunuh bayi. Tapi tali plasenta yang melintir yang berbahaya. Bayi memiliki pertahanan tubuhnya sendiri ketika tali plasenta melilit dirinya. Suplai makanan dan oksigen masih bisa diterima. Tapi, kalo tali plasenta udah melintir yang bisa membatasi suplai makanan dan oksigen ke bayi. Tali plasenta yang melilit bayi masih bisa dideteksi USG, tapi kalo melintir itu yang ga bisa terdeteksi. Jadi harus hati-hati, kalo pergerakan bayi jadi berkurang, atau malah ga ada pergerakan… haduuh, mana sekarang beibi aktif banget lagi nih geraknya di peyut, semoga tetep sehat yaa beiib.

Pas di USG, Alhamdulillah, beibi sehat. Beratnya udah 1 kg, yang harusnya berat minimal untuk usia 28 minggu itu adalah 900 gram. Jadi beratnya udah OK, ga kurang. Padahal saya masih puasa sampe sekarang dan belum bolong. Yang dikhawatirin kalo bumil puasa kan berat bayinya yang kurang. Tapi beibi tetep keep on track, Alhamdulillah. Anak sholeh nemenin puasa terus tiap hari yaa.. ditunjukin sama dokternya, kepala, tangan, badan, kaki, tali pusarnya bagus ga melilit, dan air ketuban bersih.. Alhamdulillaahh..

Sama dokter cuman dikasih obat penguat Rahim dan pe-rileks Rahim. Jadi kalo mau bepergian jauh, diminum dulu obat penguat rahimnya, sebelum berangkat dan sesudah nyampe. Terus kalo kerasa ga enak di bawah pusar perut, disuruh rileks dulu dan minum obat pe-rileks rahimnya. Tapi insyaaAllah kuaatt!

Baru selesei dari dokternya jam 9, terus urus-urus bayaran sampe jam setengah 10. Enaknya, kalo cek-ap di Siloam udah cover asuransi dari kantor cuami, jadi ga ngeluarin uang tinggal liatin kartu asuransi aja. Tapi tetep aja, udah malemm banget seleseinya. Mana belum dinner pula, baru ifthar aja pas di rumah. Besoknya bangun sahurnya telat, hohoho. Pas waktu imsak bangunnya, jadi masih bisa ngemil-ngemil kurma, minum susu, dan minum air sebelum batas adzan subuh. Bablas banget alarm sahur sama sekali ga kedengeran. Jadi kapok, Cuami bilang kalo bisa ga usah di Siloam lagi, lamaaa, heuheu. Iya sih, kami udah tepar, pulang belum dinner, belum sholat isya, belum tarawehan.

Hwaa, udah hari ke 21 Ramadhan. Semoga kita semua diberikan kesehatan, kelancaran, dan kemudahan untuk meneruskan sisa bulan Puasa ini. Semoga shaum yang dijalankan ini diberkahi dan diterima oleh Allah SWT.. Aaamiin.

1 Comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 6] Bulan ke-6 dan Bulan Ramadhan

Sepertinya belum update cerita 6 bulanan beibi. Padahal cek-ap ke dokternya udah dari tgl 1 Juni kemarin, heuheu. Serangkaian abis dari Family Gathering kantor cuami, ke Puncak, lanjut ke Bandung yang emang udah jadwalnya cek-ap.

Sekalian menjelang bulan Ramadhan, mau nanya ke dokternya apa bisa puasa atau ketentuannya gimana. Jadwal cek-ap malem hari di tempat praktek drSpog di apotek KF, karena kami juga baru dateng mBandung setelah Muncak itu sore hari 😀

Alhamdulillah, seperti biasa, waktu cek-ap beibinya sehat dan aktif. Sama dokter diliatin USG 3D, biasanya kan 2D samar-samar aja. Terharu dan seneng banget liatnya. Semua keliatan, kakinya, tangannya, kepalanya, sampe idungnya yang mancung juga keliatan lebih jelas dibanding USG 2D biasa. Lalu, karena udah masuk bulan ke-6 dan saya belum suntik Tetanus, jadi sama dokter sekalian saya diinjeksi jarum Tetanus. Ditambah suplemen vitaminnya yang untuk zat besi, kalsium, plus DHA (kayak minyak ikan gitu).

Waktu nanya ke dokter perihal puasa, dokternya bilang “puasa aja”. Kalo lemes-lemes dikit, pusing-pusing dikit, wajar karena lagi puasa. Kecuali kalo udah mau pingsan, baru deh silakan berbuka. Dokternya megang prinsip yang bagi Ibu Hamil itu setelah 2 tahun tetap aja seharusnya kena meng-Qadha puasa wajib, walau sudah bayar fidyah juga.

Dan Alhamdulillah, 2 minggu ini saya full puasa, belum bolong (jangan sampe, bismillaahh). Ga ada gejala-gejala yang darurat. Pusing sih, tapi malah lebih ringan daripada pusing biasanya. Makin kesini, kerasa makin seger puasanya walau tetep kerja seharian. Yang emejing, beibinya malah aktif banget geraknya. Bisa seharian terus gerak-gerak nendang-ninju perut. Entah kelaperan, entah ruang geraknya jadi luas karena ga sesak makanan #loh, hihihi. Tapi pergerakannya lebih kerasa banget daripada biasanya.

Jadi, sebenernya asal diniatkan dan diikhtiarkan, Ibu hamil bisa kok puasa. Tetep tergantung sikon si Ibu sih.. alhamdulillah, bulan Ramadhan ini pas banget masuk bulan ke-6 kehamilan. Soalnya udah lewat masa-masa perjuangan adaptasi tubuh di 4 bulan awal, dan belum masuk masa-masa semakin berat di bulan-bulan akhir. Badan udah enakan, jadi bisa lancar berpuasa, Alhamdulillah.

Ga kebayang kalo dapet Ramadhan pas di awal-awal hamil. Lagi meriang, pusing hebat, malas luar biasa.. paling kasian nanti akgmas. Ga disiapin sahur ama dinner seadanya, ehehehe. Sekarang kan udah rajin masak-memasak buat sahur dan dinner. Walau rasanya masih berlebihan, kalo ga keasinan, ya hambar, huhuhu.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan