Tag Archives: USG 2 kali

2 Hari Berturut-turut Cek Kehamilan

Ah, ini mau cerita pengalaman minggu kemarin waktu long wiken di Bandung. Libur tanggal merah itu hari kamis, kami naik kereta ke Bandung siang. Yaa, sekarang udah agak familiar dengan per-kereta-an menuju Bandung, antisipasi macet di cipularangnya yang bikin males. Jumat bukan tanggal merah, tapi saya dan suami ambil cuti, sekalian emang rencana hari Jumat mau nyoba kontrol di RS Limijati sama Prof. Sofie.

Sesampainya di Bandung hari Kamis menjelang sore itu, saya dan suami dijemput mamih, bea, dan Miza (yang udah 10 hari duluan ke Bandung). Lalu, kami ke Limijati untuk daftar pasien baru dan cek jadwal si dokter. Sayangnya, waktu saya daftar, Prof. Sofie lagi cuti sampai awal bulan depan, dan terpaksa saya pilih DrSpog lain yang available hari Jumat.

Entah kenapa saya pilih Dr. Yena M. Yuzar, yang ternyata antrian pasiennya banyak juga. Jadwal praktek pagi udah abis, jadi saya kebagian slot di jadwal sore. Yaa, gpp deh, semoga dengan banyaknya pasien ini Dr. Yena bisa enakeun pas kontrolnya. Jadi di limijati saya hanya daftar baru dan ambil antrian slot Dr. Yena untuk hari Jumat sore.

Jumat pagi, sehabis olga di Gasibu, saya ke Limijati untuk ambil nomor antrian periksa. Jadi ke Dr. Yena atau Prof. Sofie itu ada 2x daftar; yang pertama daftar kuota, bisa dari 2 minggu sebelumnya, dan yang kedua daftar antrian periksanya, yang diambil pas hari-H. Karena bejibunnya pasien, setiap praktek dibatasi kuota hanya 15-20 pasien aja.

Sepulang dari Limijati, kami istirahat aja di rumah, nunggu Miza selesei bobok siang juga. Abis ashar baru berangkat menuju Limijati, yang mana jalanan macet ya. Jadi mikir lagi untuk lahiran di Limijati. Sampai di Limijati, saya urus-urus form asuransi dulu. Karena dapet antrian periksa nomor 2, jadi ga terlalu lama nunggu untuk masuk ke ruang praktek Dr.Spognya. Dokternya udah agak tua, tapi masih seger. Tanpa basa-basi, sebelum saya duduk di kursi pun udah disuruh langsung tiduran aja di kasur periksa. Seperti biasa di USG dan dokternya masih silent.. siiiinnggg.. lalu bilang ‘bagus’. Udah deh.. krik,krik,krik…

Lalu duduk di kursi berhadapan dengan dokternya. Ga banyak bicara juga, hanya bilang bbj masih kecil harus banyak makan. diresepin vitamin asam folat, kalsium, dan zat besi, trus ditanya kapan bisa kontrol lagi next 2-3 minggu. Gw mikir ‘kontrol ke dokter ini lagi? enggak deh cyiin’ jadi saya ga janjiin bisa dateng untuk kontrol kapan berhubung bukan domisili di Bandung.

Suami pun yang ikutan nonton saya diperiksa cuman bisa krik,krik,krik,,, dan akhirnya bilang ‘besok cek ama Dr. Wid aja deh’, heuheuheu.. iya deh, saya juga sangat ga puas, jdnya minta mamah untuk daftarin kontrol ke Dr. Wid Sabtu paginya. Sepulangnya dari Limijati, suami ga puas juga dengan kondisi crowdednya Limijati, baik di parkiran atau di dalemnya. Padahal udah sore banget dan hari kerja loh itungannya. Jadi suami ngajak ke Hermina Pasteur untuk tanya-tanya kamar bersalin. Terakhir lahiran Miza tahun 2015, siapa tau udah berubah harganya.

Sampai di Hermina Pasteur, emang ga se-crowded Limijati. Saya langsung ke informasi untuk nanya tentang paket melahirkan. Gak pake lama dan gak pake antri. Setelah dari Hermina Pasteur, suami ngajak ke Melinda 2 di Pajajaran, untuk nanya2 lagi paket melahirkan disana, dan Dr. Wid pun praktek disana. Melinda 2 lebih sepi lagi dan bangunannya lebih bagus lagi.

Setelah berkeliling RS untuk tanya paket melahirkan sampai Miza ketiduran di mobil, kami pun pulang dan udah mencoret RSIA Limijati dari tempat melahirkan nanti. Tinggal 2 opsi antara Hermina Pasteur (lagi) atau Melinda 2. Yang bikin suami pun bingung. Kalau dari segi harga, berdasarkan kelasnya, Limijati dan Melinda 2 itu persis hampir sama, hanya saja dengan harga yang sama itu di Limijati untuk 3 hari sedangkan di Melinda 2 hanya untuk 2 hari. Kalau di Hermina Pasteur, relatif harganya untuk 3 hari lebih murah sedikiitt saja.

Pertimbangan Hermina dan Melinda 2 ini karena Dr. Wid praktek di dua RS tersebut. Saran Dr. Wid sih mending di Melinda 2 aja karena belum kerjasama dengan BPJS, jadi relatif lebih sepi. Sedangkan Hermina Pasteur karena udah kerjasama dengan BPJS, jadinya udah kayak pasar, kata Dr. Wid. Hanya saja, Melinda 2 ini karena bukan RSIA dan konsep RSnya sangat terbuka (hanya ada satpam di luar RS saja), jadinya ga room-in antara Ibu dan bayi. Pisah-pisah gitu ruangannya, karena khawatir terhadap keamanan si bayi. Hmm.. gimana ya.. agak berat soal peraturan RS yang ini.

Besok paginya, abis beres-beres mau cek-out garunggang dan cek-in Kiara, kami ke Kimia Farma tempat Dr. Wid praktek. Biasa yaa, klo jadwalnya jam 9, tapi dokter baru dateng jam 11:30, fyuh.. baru masuk ruangan periksa jam 12:30 lebih. Well, at least, walau singkat diperiksanya, lebih puas sama Dr. Wid karena dijelasin ketika periksa. Alhamdulillah, sehat dan bagus, hanya berat janin yang masih banyak kurangnya.  Masuk 8 bulan harusnya minimal udah 2 kg lah, tapi bbj masih 1,5-1,7kg. Walhasil, saya minta si vitamin pamungkas penambah berat janin, Glutrop. Sambil curhat kalo sebenernya kemarin baru periksa juga, agak khawatir dengan USG 2 hari berturut-turut. Tapi kata Dr. Widnya gak apa2, ga masalah. Ok, lega deh.

PR banyak untuk naikin bbj sampai lahir nih, harus makan bwanyaaakkk.. semoga adek-to-be bisa lahir dengan berat yang normal, sehat, dan sempurna. Hyosh!

Advertisements

Leave a comment

Filed under kehamilan kedua