Tag Archives: siloam lippo cikarang

Imunisasi 3 Bulan; PCV dan Rotavirus

16 Desember 2015 tepat 3 bulannya beibi Miza. Sesuai jadwal, kali ini giliran Miza diperiksa berat badan dan imunisasi tambahan. Sejak lahir sampai 2 bulan, Miza udah dapet 5 dasar imunisasi wajib versi Pemerintah (Hepapatitis, Polio, BCG, DPT, dan Campak) dan 1 imunisasi tambahan, Hib. Nah, usianya yang ke-3 bulan ini, saya bermaksud untuk kasih imunisasi tambahan lagi ke Miza.

Imunisasi ini memang ga wajib, karena masih tergolong baru di Indonesia. Tapi, sebelumnya sempet dapet informasi dari sepupu yang dokter, kalo imunisasi tambahan itu tergolong sangat dianjurkan untuk saat ini. Imunisasi yang sepupu saya prioritasin itu PCV dan Rotavirus. Well, ikhtiar mencegah lebih dini yang jauh lebih baik daripada mengobati.

PCV (Pneumococcal Conjugate Vaccine) adalah jenis vaksin untuk pencegahan radang otak, infeksi selaput otak (meningitis), radang paru-paru yang disebabkan bakteri. Sedangkan Rotavirus adalah jenis vaksin untuk pencegahan diare akut karena virus yang mudah menyerang bayi hingga anak-anak.

Kali ini, karena saya udah kembali ke sekitaran Cikarang, jadinya Miza dijadwalin periksa di RS Siloam Lippo Cikarang. Awalnya ga tau DSA siapa yang bagus, karena ga dapet rekomendasi juga dari ibu-ibu di kantor. Cari-cari via internet, dapetlah satu nama yang katanya bagus, yaitu Dr. Musim, M.Kes, Sp.A. Okelah, bismillah saja, semoga cocok.

Karena nunggu Yangti-nya dateng ke Cikarang dulu yang pengen nemenin imunisasi, jadi jadwal kedatangan periksa tgl 21 Desember. Miza privat 3 hari deh sama Yangti-nya di rumah, ga ke sekolah Bunda. Udah daftar via telfon seminggu sebelumnya dan dapet antrian nomor 3. Dikira dokternya itu bakalan sampe malem, jadi saya nyantei aja berniat pulang kerja baru jemput Yangti dan Miza buat ke Siloam. Taunya, jam 3 ada sms pemberitahuan kalau Dr. Musim hanya praktek sampe jam 4 sore, laaaahhh.. Saya langsunglah cus dari kantor saat itu juga, sambil ditengah jalan pulang nelfon Ibuk buat siap-siap berangkat.

Sesampainya di RS Siloam agak mepet jam 4, tapi kata susternya masih bisa diperiksa. Miza ditimbang dulu. udah 7 kg booo! Tingginya 63cm. Kami tunggu lah dengan perkiraan terlewat 1-2 pasien. Taunya, udah lewat jam 4 tapi tetep belum dipanggil. sekitar jam 4:30 baru masuk ruangan. Sepertinya dokter ga jadi selesai jam 4, karena pasiennya banyak juga.

Sewaktu masuk, ga bisa liat wajah Dokter karena pake masker -,-‘ Setelah perkenalan singkat dulu, Miza ditidurin di kasur pasien lalu mulai diperiksa. Alhamdulillah, semua sehat. Paru-paru bersih, ga ada tanda-tanda mencurigakan, semuanya Alhamdulillah normal. Miza agak berlendir sih, tapi kata dokternya itu wajar untuk bayi usia dibawah 6 bulan, nanti juga ilang, dan dikasih resep obat semprot kalo sekiranya lendirnya terdengar banyak. Lalu ada masalah kulit wajah yang belang. Itu juga kata Dokternya gak apa-apa. Nanti juga ilang (maksimal) sampe usia 6 bulan.

Nah, saatnya imunisasi PCV dan Rotavirus. Sebelumnya diedukasi dulu tentang apa itu imunisasi PCV dan Rotavirus, jenis-jenis vaksinnya, dan rentang waktu pemberian serta efeknya. Saya dikasih tau masing-masing ada 2 jenis vaksin PCV dan Rotavirus. PCV 10 dan PCV 13. Bedanya jumlah preventif terhadap bakterinya, 10 atau 13. Kalau Rotavirus ada jenis Rotateq dan Rotarix. Bedanya kalo Rotateq itu preventif terhadap 1 jenis virus diare, sedangkan Rotarix preventif terhadap 5 jenis virus.

Dokternya ga saranin pilih yang manapun, karena belum ada penelitian di Indonesia yang merekomendasikan apapun. Terserah saya mau pilih vaksin yang mana. Setelah dikasih tau harganya, PCV 10 dan PCV 13 itu harganya beda jauuhhh, PCV 13 lebih mahal (yaiyalaah). Jadinya saya pilih PCV 10 aja, dengan pertimbangan sepertinya cukuplah perlindungan terhadap 10 jenis bakteri. Sedangkan untuk Rotavirusnya, untuk Rotateq strukturnya leboh kental yang biasanya berefek muntah pada bayi setelah diberikan vaksin oral. Sedangkan Rotarix lebih encer yang efek muntahnya lebih minimal. Okelah, saya pilih Rotarix aja yang preventif terhadap 5 jenis virus plus ga bikin efek muntah langsung. Nutupin vaksin PCV yang pake PCV 10 juga.

Miza hebat, waktu dikasih vaksin PCV kan ditetesin ke mulut, sama Miza diminum aja gitu, ga ada muntah, horeee, Alhamdulillah. Naah, vaksin Rotarixnya nih di njusss ke paha sebelah kirinya. Ngeliat jarumnya cukup gede, otomatis waktu diinjeksi, ya Miza nangis sakit. Tapi setelah dilepas jarumnya, nangisnya berhenti. Hebaattt…

Selesai deh vaksin pertama tambahan, PCV 10 dan Rotarix. Masih harus ngulang lagi beberapa kali untuk vaksin ini, sama dengan vaksin dasarnya juga. So far, Dr. Musim ini enak. Ngejelasinnya oke, apalagi yang terpenting waktu periksa Miza teliti sekali. Dari kepala sampe kaki diperiksa seksama. Tapi karena bapak-bapak, agak  kurang ‘ngemong’ sih.. dont mind, kan ada emak dan eyangnya ini. Sukaa dengan jenis dokter yang meriksanya telaten ini, seperti Dr. Frecilia di RS Limijati, Bandung.  Kalo Dr. Frecil, abis Miza di-njuss vaksin hepatitis yang ke-2 dan Hib, langsung digendong eyong-eyong.

Waktu Miza di imunisasi tambahan itu, saya mikir, Alhamdulillah ortu Miza ada rezeki untuk (berusaha) lebih ngelindungin Miza dari penyakit. Karena harga vaksin tambahan itu lumayan syekaliii.. impor sih ya.. Gimana dengan ortu yang belum ada rezeki untuk kasih tambahan imunisasi ke anaknya ? Kami harus banyak bersyukur dan bersedekah.. Miza juga semoga jadi anak yang tumbuh lebih sehat, lebih cerdas, terutama soleh, dan bisa kasih manfaat terbaik untuk yang lain, Aaamiin.

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, being a mommy, cerita-cerita, imunisasi, Uncategorized

[Periksa Kehamilan 9] What a Hectic Day and Night

Terhitung semenjak Jumat kemarin tanggal 7 Agustus, sebenarnya perusahaan tempat saya bekerja sekarang lagi ‘rehat’ untuk mengurusi sesuatu yang lebih besar. Oleh karena itu, seluruh karyawannya ‘dirumahkan’ selama 30 hari *horraay* Ga ada kegiatan produksi, ga ada kegiatan office lainnya, kecuali beberapa bagian aja yang memang urgent harus terus bergulir, seperti Finance, beberapa Exim, dan beberapa HR.

Tapi, karena masih semua karyawan masih ‘shock‘ dengan pengumuman hari Jumat lalu, jadinya masih tetep dateng ke kantor untuk konsolidasi dan kumpul-kumpul. Sekarang datengnya santai, bisa pake baju bebas, dateng siang, dan makan-makan kapan pun. Saya pun masih dateng ke kantor dengan jauh lebih santai. Masih perlu ngurusin kerjaan saya yang banyak berhubungan dengan orang luar perusahaan. Walau jatah cuti melahirikan saya udah masuk di minggu ini, tapi daripada bengong tidur muluk di rumah, yaa mending main-main ke kantor sekalian numpang ngadem ac dan ngenet, hohoho.

Anyway, karena udah 2 minggu dari periksa kehamilan terakhir, udah jadwalnya visit Ibu obgyn lagi. Dijadwalin hari Rabu minggu lalu tanggal 5 Agustus. Bela-belain harus sama Dokter yang 2 minggu lalu lagi, jadinya walau dapet antrian 18, tapi tetep dijabanin. Padahal ini Obgyn, 1 pasien aja bisa minimal 30 menit. Tapi, karena banyak yang harus diselesaikan hari itu dan malam itu juga, jadinya saya pun harus bolak-balik kantor-rumah sakit untuk mengurus itu-itu. Jam 5 sore keluar kantor, ke londri dulu masukin cucian kotor yang udah numpuk, lalu balik lagi kantor. Jam 7 malem ke RS untuk daftar ulang, lalu balik kantor lagi. Jam 9 malem, balik RS lagi untuk cekap, kalo ini ga balik kantor lagi. Dikirain bakalan cepet dipanggil, taunyaaaaa baru dapet dipanggil jam 11 malem!

Pas hari itu ada adik bungsu saya yang lagi dateng ke Cikarang, jadwal rutin kerjaan dia di daerah Cikarang. Jadinya bisa ditemenin ade. Sedangkan sang cuami, masih ada kegiatan kantornya sampe malem. Tapi karena baru dipanggil jam 11, cuami pun dari acara kantor langsung dateng ke RS dan akhirnya bisa nemenin pas cekap. Walau udah capek warbyasaa, capek bolak-balik, capek nunggu, dan capek geje, tapi demi cekap beibi, tetep sabaaarrrr.. Sekalian mau minta surat cuti juga sih.

Seperti biasa, ketemu dokternya ngobrol-ngobrol pembukaan dulu, Diingetin lagi untuk minta surat rekomendasi dokter mata biar bisa melahirkan normal. Kata dokternya jangan begadang, tapi karena cekap dokter jadinya begadang deh, heuheu. Udah gitu cek USG. Alhamdulillah, beibi sehat wal’afiat. Beratnya di usia 34 minggu ini udah 1944 gram. Ga disaranin makan es krim dan minum susu lagi, Ohohoho. Kondisi air ketuban dan aliran darah emak ke beibi Alhamdulillah bagus. Masih disaranin untuk banyak minum dan rutin jalan kaki pagi hari. Diliatin USG yang 3D berwarna biar lebih jelas muka beibi. Tapi agak susah juga, soalnya jarak muka dengan plasenta terlalu dekat, mana melingker-lingker kan baibinya, jadi agak susah dapet yang jelas banget. Tapi kira-kira wajahnya perpaduan antara emak dan ayahnya *yaiyalaah harus*. Kita lihat saja bagaimana nanti rupa sangat jelasnya setelah brojol. Apalagi kan katanya wajah beibi itu masih berubah-ubah kalau masih baru dilahirkan.

Dengan usia kandungan dan berat yang sudah cukup seperti ini, sebenarnya beibi sudah bisa hidup diluar rahim. Tapi ada usia terbaik dengan berat yang lebih proporsional untuk beibi benar-benar bisa survive hidup diluar rahim emaknya. Sekarang harus hati-hati kalau beibi selama lebih dari 3 jam tidak menunjukkan gejala bergerak-gerak. Karena khawatir beibi kenapa-kenapa saking aktifnya. Harus segera ke rumah sakit terdekat. Yang bahaya itu kalau terpelintir plasenta yang menyebabkan asupan oksigen dan makanan ga diterima beibi, naudzubillah, jangan sampe >.<,, sehat terus ya beibiii.. keluar pada waktu yang sudah Allah tetapkan dengan kondisi yang sempurna, Aaamiin.

Cek selanjutnya kata dokternya bakalan cek panggul untuk liat jalan keluar rahimnya.. haduuh, dengernya aja udah ngilu soalnya nanti langsung cek manual ke ‘dalem’ emaknya. Tapi rencana cek selanjutnya sih di dokter yang di Bandung, hihihi.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 8] Detail dan Informatif

Tadinya mau cek-ap selanjutnya di Bandung aja di Dokter biasa. Abisnya kurang sreg ama DrSpoG yang di Siloam kemarin. Tapi, karena beberapa hari perut kerasa kram dan beibi heboh melulu geraknya, lalu manfaatin kartu Asuransi jadi bisa gretongan, walhasil sekarang cek-ap juga di Siloam. Udah masuk jadwalnya juga per-2 minggu, tapi kali ini nyoba DrSpoG yang berbeda.

Saya udah masuk kerja, tapi saya kira masih suasana liburan jadi sedikit yang cek-ap gitu, pas pagi hari nelfon ke RS buat daftar dulu, dapet nomor 15. Liat jadwal praktek dokternya sih udah dari jam 9 pagi, jadi nanti sore pulang kerja harusnya udah sekitaran nomor saya (malah lebih). Tapi ternyata, waktu dateng sore menjelang maghrib, baru nomor 4 -,- akgmas yang ngambil cuti jadi belum masuk kerja, dateng nyusul ke RS. Hyah, masih lama dipanggil. Mana satu pasien di dalem itu lamaaaa periksanya. Sama aja kayak dokter yang kemarin. Kami akhirnya tinggal sholat maghrib dan makan malem ngebaso dulu keluar RS. Karena masih ada 5 pasien lagi, jadi santey aja diluarnya. Kembali ke RS lagi jam setengah 8 itu pun masih nunggu 1 pasien lagi.

Akgmas udah bête lama nunggu (lagi), heuheu, sabar yaa.. pas akhirnya nama saya dipanggil, masuk ruangan, ketemu dokternya yang wong Suroboyo, ternyata worth to wait ini dokter. Jauh lebih enak daripada yang sebelumnya, lebih detail dan informatif banget. Malah sebenernya lebih enak juga daripada DrSpoG di Bandung, tapii udah dari awal sama di Bandung dan rencana lahiran juga sama DrSpoG yang di Bandung, yasudahlah ya..

Karena udah masuk trimester akhir, jadinya setelah ngobrol-ngobrol pembukaan sama dokternya, lalu langsung periksa USG. Cukup lama juga ngobrol-ngobrol pas di USG. Dokternya cukup detail ngasih informasi tentang kondisi beibi. Yang diliat sekarang, lebih ditekankan ke kondisi air ketuban, plasenta, aliran darah dari ibu ke bayi, dan ukuran bayi. Alhamdulillah, semuanya sehat.
1. Air ketuban masih bersih dan cukup.
2. Tali plasenta ga melilit dan bagus.
3. Aliran darah ibu ke bayinya bagus, artinya asupan yang saya makan itu lancar nyampe ke beibi.
4. Ukuran bayinya masih kecil untuk usia 31 minggu, beratnya 1500 gram. Walau masih direntang pertumbuhan yang baik, tapi termasuk batas bawah.

Melihat kondisi lain-lainnya bagus, berarti, kesalahan ada pada emaknya yang kurang makan bergizi yang banyak. Jadinya dokter menekankan dan mewajibkan minum susu 2x sehari, atau alternatif lain dengan makan es krim.

Ya memang sih, kemarin pas lebaran ketemu orang-orang, pada komen kalo hamilnya kecil. 7,5 bulan tapi kayak 4 bulan. Adik saya bilang kayak busung lapar -,- jadinya kalo foto pake baju gombrang dikit, kurang keliatan baby bump-nya. abisnya gimana, emang ga terlalu napsu makan. Makan sekali sehari, udah gitu baru makan dikit aja udah kenyang banget, ngemil juga jarang. Ga terlalu suka makanan manis, malah jadi eneg. Ini aja udah mending, makan pake nasi, kadang mau makan mi, biasanya ngegado lauk ama sayur doang.

Tapi demi beibi, biar mampu bersaing dengan para beibi lainnya yang akan jadi calon khalifah di muka bumi ini (kata dokternya begitu, hehe), harus dipaksain makan lebih bergizi lagi dan doping susu 2x sehari. Yatapi jangan terlalu gede juga beibinya, biar nanti bisa lahiran normal dengan lancar, insyaaAllah.. minimal 2,8 kg – maksimal 3,5 kg. Beibi tengah-tengah aja ya, 3 kg gitu.. bismillah..

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 7] Bulan ke-7 (masih) di Bulan Ramadhan

Tepat minggu ke-28 *insyaaAllah* si peyut udah semakin melendung. Walau kalo kata orang-orang yang liat sih katanya kecil hamilnya, tapi si guwe berasa ekting perutnya gedeee. Jadi kalo bangkit dari duduk, apalagi baringan, macem payah banget, heuheu.

Cek-ap bulan ini ga bisa di Bandung. Karena ternyata berturut-turut hari Sabtu sebelum lebaran itu saya masuk kerja -,- Soalnya kantor ngasih libur lebaran lebih cepet 3 hari dari rata-rata hari libur bersama kantor yang lain. Tapi, walau saya udah libur lebaran 4 hari sebelumnya, tetep aja ga bisa pulang Bandung lebih cepet, kan cuami libur kantornya umum bareng yang lain, yaitu sehari sebelum lebaran. Walhasil, bulan puasa tahun ini full ga sempet ngerasain berpuasa di Bandung.

Jadi cek-ap nya di Siloam Lippo Cikarang aja yang deket rumah. Rencana cek-ap hari Sabtu sepulang kerja. Cuami kan ga kerja, jadi jemput saya terus langsung ke Siloam. Sebelumnya saya udah nelfon buat daftar periksa, dapet nomor 30. Saya pikir pas lah, pulang kerja sore, kira-kira ga nunggu lama banget ke nomor 30. Tetapi ternyata, sesampainya disana jam setengah 5an, baru nomor 4 dooong. Padahal jadwal praktek dokternya dari jam 2 siang.

Kami putusin nunggu sampe jam setengah 6. Kalo masih lama, kami tinggal aja, berbuka puasa dulu baru balik lagi. Saya tinggalin nomor hape biar bisa dikontak kalo udah deket nomor antriannya. Jadi, kami bisa pulang dan berbuka dulu di rumah. Jam 7an, susternya nelfon, bilangnya udah tinggal 2-3 pasien lagi yang antri. Okelah, kami meluncur balik ke Siloam. Namun ternyata.. udah lebih dari 3 pasien yang diduluin, tapi saya ga dipanggil-panggil. Ditambah, di dalem ruangan itu cek-ap dokternya lamaaa, minimal 15 menit untuk 1 pasien. Beda sama yang di Bandung, bisa cepet, ringkas, padat.

Saya udah ga enak badan, ngantuk, teu pararuguh pokoknya, nunggu lama-lama *Emang menunggu itu ga enak ya sodara2*. Sekitaran jam setengah 9 (akhirnya) baru dipanggil. Dokternya udah paruh baya, wanita, sepertinya keturunan cainis, tapi responnya hangat. Baru duduk depan dokternya, udah ditanya ini itu, dan dikasih tau ini itu. Katanya, karena udah masuk 7 bulan, harus mulai cek-ap per 2 minggu sekali. Perkiraan lahir di minggu ke 36-40, sekitaran bulan September awal – tgl 20an. Kalo lebih dari itu harus ‘dipaksa’ melahirkan karena kondisi plasenta dan ketuban yang udah ga sehat buat beibi. Trus, kalo abis baringan, harus miring dulu baru bangkit. Trus, hati-hati dengan pergerakan beibi yang lemah, harus segera distimulasi dengan makan/minum/ngobrol.

Ada info menarik dari dokternya. Beliau cerita bayi bisa membunuh dirinya sendiri. Bukan karena tali plasenta yang melilit bayi, itu ga akan membunuh bayi. Tapi tali plasenta yang melintir yang berbahaya. Bayi memiliki pertahanan tubuhnya sendiri ketika tali plasenta melilit dirinya. Suplai makanan dan oksigen masih bisa diterima. Tapi, kalo tali plasenta udah melintir yang bisa membatasi suplai makanan dan oksigen ke bayi. Tali plasenta yang melilit bayi masih bisa dideteksi USG, tapi kalo melintir itu yang ga bisa terdeteksi. Jadi harus hati-hati, kalo pergerakan bayi jadi berkurang, atau malah ga ada pergerakan… haduuh, mana sekarang beibi aktif banget lagi nih geraknya di peyut, semoga tetep sehat yaa beiib.

Pas di USG, Alhamdulillah, beibi sehat. Beratnya udah 1 kg, yang harusnya berat minimal untuk usia 28 minggu itu adalah 900 gram. Jadi beratnya udah OK, ga kurang. Padahal saya masih puasa sampe sekarang dan belum bolong. Yang dikhawatirin kalo bumil puasa kan berat bayinya yang kurang. Tapi beibi tetep keep on track, Alhamdulillah. Anak sholeh nemenin puasa terus tiap hari yaa.. ditunjukin sama dokternya, kepala, tangan, badan, kaki, tali pusarnya bagus ga melilit, dan air ketuban bersih.. Alhamdulillaahh..

Sama dokter cuman dikasih obat penguat Rahim dan pe-rileks Rahim. Jadi kalo mau bepergian jauh, diminum dulu obat penguat rahimnya, sebelum berangkat dan sesudah nyampe. Terus kalo kerasa ga enak di bawah pusar perut, disuruh rileks dulu dan minum obat pe-rileks rahimnya. Tapi insyaaAllah kuaatt!

Baru selesei dari dokternya jam 9, terus urus-urus bayaran sampe jam setengah 10. Enaknya, kalo cek-ap di Siloam udah cover asuransi dari kantor cuami, jadi ga ngeluarin uang tinggal liatin kartu asuransi aja. Tapi tetep aja, udah malemm banget seleseinya. Mana belum dinner pula, baru ifthar aja pas di rumah. Besoknya bangun sahurnya telat, hohoho. Pas waktu imsak bangunnya, jadi masih bisa ngemil-ngemil kurma, minum susu, dan minum air sebelum batas adzan subuh. Bablas banget alarm sahur sama sekali ga kedengeran. Jadi kapok, Cuami bilang kalo bisa ga usah di Siloam lagi, lamaaa, heuheu. Iya sih, kami udah tepar, pulang belum dinner, belum sholat isya, belum tarawehan.

Hwaa, udah hari ke 21 Ramadhan. Semoga kita semua diberikan kesehatan, kelancaran, dan kemudahan untuk meneruskan sisa bulan Puasa ini. Semoga shaum yang dijalankan ini diberkahi dan diterima oleh Allah SWT.. Aaamiin.

1 Comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan