Tag Archives: sehatkuatmudahlancar

[Periksa Kehamilan 2] Masuk Bulan Ketiga

Proses kehamilan untuk setiap wanita (katanya) itu berbeda-beda. Yang umum biasanya terjadi adalah di trimester 1 ada gejala mual-mual dan ga enak lainnya karena faktor perubahan hormon. Alhamdulillah, kehamilan saya ini mungkin termasuk semi-kebo. Karena ga sampe tepar mual muntah. Paling eneg dan meriang aja. Paling parah waktu seminggu ketika abis cek pertama kali ke dokter SpoG. Full badan ga karuan, menggigil, meriang, luar biasa ga enak, sampe berderai air mata menahan ketidakjelasan status seluruh sel di tubuh. Seminggu setelah itu, paling perut panas dan kadang meriang kalau pagi hari atau sehabis makan. Makin kesini, mulai jarang. Sesekali aja kalau abis makan yang bersantan atau berbumbu terlalu kuat itu jadi agak meriang.

Alhamdulillah lagi, kerjaan saya sekarang lagi stenbay aja di ofis. Ga dititah kemana-mana. Karena belum lagi ada kegiatan yang mengharuskan ‘external affair’ ini melancong. Jadi kalau udah mulai badan ga enak dan ga tahan lemesnya, bisa langsung cus klinik untuk rebahan trus bobok deh, hihi. Atau, ke ruang arsip HRD yang biasanya aman sentosa rebahan di kursi. Makin lama juga orang-orang di kantor udah tau kalau saya lagi pregnant. Apalagi temen-temen di HRD yang kooperatif selalu pinjemin kartu akses ke ruang arsip buat saya semedi sambil angkat kaki di meja. Dapet privilege lagi, kalau nyeplos pengen sesuatu, biasanya pada ngusahain cari. Demi bumil, katanya. *horeee*

Saya nikmatin aja sih semua prosesnya. Mau meriang, pusing, panas perut, mual, serba ga enak, dll. insyaaAllah nanti juga bisa enakan lagi. Seorang ibu di kantor bilang, “kan mau mendapatkan sesuatu yang luar biasa, ya perjuangannya juga harus luar biasa dong”. Iya betul sekali..

Di trimester 1 ini, masih suka males makan. Ga napsu, ga mood, ga pengen apa-apa. Pengennya cuman tidur dan tidur. Makan dikit, langsung kenyang (I wish it will be forever, jadi bisa kurus gitu yak, hihi). Masih mending sih tiap hari minum susu berkotak-kotak. Kedapetan juga nih pengalaman ngidam pengen makan sesuatu. Tapi ga keukeuh banget kok. Kalau pun ga ada, ya gapapa. Cuman kalau bisa diusahain ada, ya selama masih enteng, dijabanin juga. Misalnya, pernah pengen makan pempek, cireng, cilok, cimol, tahu gejrot, bento gokana/hokben, mi ayam, pasta, baso, kentang goreng, dan cemilan-cemilan gurih serba goreng. Deuuh, hamil malah pengennya makan yang ga sehat. *maafkan ibun ya nak, malah dikasih yang ga bergizi begitu. ga keterusan kok*. Dapet sih semua makanannya, sambil lewat aja pulang kerja atau ngajar, eh nemu yang jual. Atau sengaja emang beli pas pengen makan pasta2, tapi setelah itu biasanya meriang atau mules. Dasar perut kampung juga, ga bisa dimasukin yang western2.

Namanya ngidam kali ya, cuman pengen sekali itu doang. Udah gitu sih gak pengen lagi. Malah ‘enough for the rest of my pregnancy’ deh kayaknya. Mulai makan nasi siang hari di kantin, walau seuprit dan kadang-kadang tetep gadoin lauknya aja.

Awalnya saya paling hobi makan sayur, sekarang males banget. Bingung sih, khawatir kalo makan sayur diluar ga bersih, yang mentah ga boleh, tapi mau masak sendiri malesnya minta ampun. Sekedar bersihin sayur aja itu seperti perjuangan tapi belum pernah diperjuangkan. Cuami pun kena dampak ga dimasakin, tiap sore ada general question “mau dinner apa?”, sekalian pulang kerja dibeliinnya. Perbedaan lagi adalah makin ga suka yang manis-manis. Coklat, cake, eskrim, sama sekali ga minat. Tapi minuman mulai suka yang seger-seger, kayak p*cari, hydroc*c*, P*lpy or*nge, t*h b*tol (yang sebelum hamil mah anti pisan minuman kemasan added sugar kyk gitu).

Semoga aja kebiasaan pengen makan dan minum ga bergizi ini hanya di trimester 1. Ya harus sih, karena kasian bebi mosok dikasih yang begituan. Kan pertumbuhannya gimana si ibun ini makan. Perkembangan embrio-janin-baby semuanya dipengaruhi asupan makan ibundanya. Katanya klo udah masuk trimester 2 mah udah enak makan semua lagi. Wah,wah,wah, bahaya ini nanti saya menggelembung jadi hulkwati *Noooooo!* harus diatur asupan makanan dan minumannya yang bergizi saja. Mau (Harus) mulai olga lagi, at least jalan kaki pagi hari. Udah mau masuk musim panas juga, jadi pagi2 udah cerah dan ga ujan. Kemon bebi, kita harus melawan rasa malas dan harus aktif demi kesehatan kita semua!!!

2 Comments

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 1] Fell from the Heart

Diawali ada yang aneh pada bagian-bagian fisik tertentu dan tentunya sudah terlambat datang ‘bulanan’. Akhirnya, suatu hari beli lah test pack merk terkenal dan pada pagi harinya ketika pipis pertama, dicoba si test pack tersebut. Ga nunggu lama, keluarlah strip garis merah yang melengkapi menjadi genap. Kepada sang cuami, yang kala itu menyusul saya yang sedang tugas luar kota, saya tunjukin test packnya. Alhamdulillah.. genap 2 bulan anniversary pernikahan kami, dihadiahin 2 garis merah tanda positif. Dia pun langsung kabarin orangtua kami. Pulang dari luar kota, kami langsung cek dokter. Usia baby-to-be nya masih sekitar 2-3 minggu. Masih harus dijaga baik-baik, kata dokternya. Awalnya, saya ngerasa baik-baik aja. Setelah tes dan cek ke dokter, hari kerja berikutnya saya masih aktif bolak-balik Cikarang-Bandung ikutan training selama seminggu. Tapi, seminggu setelah itu, mulailah badan rarungsing.. mual, sebah, panas perut, pegel-pegel, pusing, pokoknya semua badan ga karuan. Gejala mulai hormon kehamilan meningkat drastis. Hormon HCG, progesterone, estrogen, relaxin, dll. Hormon-hormon yang disiapkan untuk menyambut sang baby berkembang di dalam rahim ini bermunculan. Alhamdulillah, ga sampe muntah-muntah dan marah-marah. Tapi pengennya tiduran, nangis, ga minat makan, makin manja *ups*. Cukup ‘tersiksa’ ngerasain tiap pagi, siang, malam, dengan kondisi perut dan badan yang ‘lebay’ ini. Alhamdulillah banget punya cuami yang luar biasa sabar dan pengertiannya. Ga ikut-ikutan lebay juga, hihi. Makasih ya aygmaas :* Dua minggu kemudian disuruh cek dokter lagi. Dan kali ini, feel amazing. Karena usia janin udah 5-6 minggu. Udah mulai terlihat di dalam Rahim, dan udah mulai ada jantungnya. Dokter kasih denger suara detak jantungnya dan liat di usg klo janinnya berdetak-detak. MaasyaAllah, subhaanallah, terharu waktu dengernya. You fell from my heart to my womb.. Alhamdulillah, dokter bilang kondisinya bagus dan sehat. Bisa cek ap lagi sebulan kemudian. Boleh makan apa aja, asal jangan yang mentah kayak steak, sushi, sate, sayuran mentah. Perbanyak susu dan yoghurt. Tentu saja, nutrisi makanan sangat penting untuk si baby-to-be. Jadi walau saya eneg mau makan, tapi tetep dipaksain untuk pertumbuhan janinnya. Bismillaah, yang sehaatt, yang kuaattt. Both emak and baby-to-be yaa.. semangat melewati kelebayan trisemester pertama ini!!

6w

Yang atas keterangan fetus yang berusia kira-kira 6 minggu (6w), masih keciiill. Yang bawah itu detak jantungnya.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan