Tag Archives: pribadi

The Voice

Bukan mau bahas The Voice ajang pencarian suara berbakat itu, tapi cerita ajaib yang baru saya tau tentang suara saya.

Kemarin saya dan kawan-kawan dept. engineering pergi ke Malang untuk ngehadirin resepsi nikahan salah satu anggota engineering.
Saya numpang naik mobil temen dari Bangil. satu mobil diisi penuh oleh 8 orang.
Temen-temen yang lain seperti biasa selama perjalanan pasti ngobrol-ngobrol, yang tentang apanya saya ga terlalu ngerti karena mereka pake bahasa jawa gaul.
Ya saya juga biasanya cuman ikutan senyum-senyum atau nyengir-nyengir doang aja. Sesekali ikutan nyeletuk dan komentar kalau kira-kira saya ngerti topiknya.
Pas lagi ngomen itu, tiba-tiba ada seorang Bapak yang bilang:
” Saya tuh seneng kalau denger Mba Dita ngomong. Kayaknya tuh adem. Anggun ngomongnya, enak logatnya.”
Dan disetujui oleh seluruh penghuni mobil.
*ngek!* Baru pertama kali ada yang bilang ke saya secara langsung kalau suara saya ini enak didengar. Padahal nyanyi aja fales, hihi.

Sebelumnya, beberapa malem lalu, ada telfon aneh yang masuk ke hape. Ngakunya sih dari salah seorang anggota bagian timur di ofis. Cuman gelagatnya aneh, dan bukan ngomongin kerjaan.
Dia juga bilang kalo suara saya ini merdu.
Telfon yang aneh dan anomali, jadi segera diakhiri sajja.

Entahlah, apa emang beneran suara saya ini enak di denger, atau hanya karena saya berlogat sunda yang berada di tengah hiruk pikuk logat jawa.
Yang saya sadari, kenapa saya kalau ngomong pelan-pelan, karena peletakkan pola kalimat saya suka berantakan.
Ga jelas dimana Subjek, Predikat, Objek, Kata keterangan. Bisa dengan pola semau saya, yang saya aja kadang bingung apa yang saya omongin.
Makanya untuk ngehindarin hal itu, saya bicara pelan-pelan dan perlu mikir lama sebelum ngomong.
Kejadian ini bermula ketika saya tinggal di Jepang dan otak saya berantakan dengan vocab-vocab bahasa Indonesia, Inggris, Jepang, dan Malaysia.
Bisa dalam satu kalimat, semua bahasa disatuin, dengan pola grammar yang semau saya. Seperti nulis cerita ini yang banyak kata “saya”.

Tapi saya malah khawatir dan harus lebih hati-hati kalau ngomong. Suara wanita kan salah satu aurat juga. Saya lebih suka dikatakan bersuara tegas daripada bersuara merdu.
Suara merdu saya hanya khusus untuk suami saya kelak #eaaaa 😀

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, saya

Takdir 1 Muharram 1434 H

Seharusnya hari ini libur kerja, karena tanggal merah, Tahun Baru Hijriyah.
Tapi entah kenapa saya kerajinan malah masuk kantor, gara-gara temen2 engineering lainnya pada masuk juga.
Selagi nyicil ngerjain kerjaan saya di Business Planning, sambil email-emailan sama sobat yang di Jepang.
Untungnya di Jepang ga ikutan liburan juga, jadi saya ada yang nemenin ga jelas selagi dia lagi eksperimen,hihi.

Abis ngalor-ngidul ngomongin topik yang biasanya seputaran yangsei dan gansei dia, tiba-tiba beralih topik ke yang berat.
Tentang “Takdir”.
Topik yang suka tiba-tiba dibahas ama pakde Bos disini juga.
Saya nanya tanggapan dia tentang “Takdir”.

Ini jawabannya:

Manusia dilahirkan dengan segala ketentuannya itu pasti. Saya ga pernah tau apa yang Allah rencanakan untuk saya. Yang jelas saya ga mau ribet mikirin itu,, karna logika ga pernah bisa sampai pada satu kesimpulan :))). Cuman yang jelas saya punya keinginan dan cita-cita. Bersyukur ketika kita berada ditengah lingkungan yang bisa mensuport kita dan mengarahkan kita jangan sampai salah melangkah. Nah dari situ saya hanya meyakini bahwa tugas saya adalah berusaha keras. Dan doa adalah salah satu penghubung saya dengan Allah SWT supaya bisa lebih mengarahkan. Pastinya kita ga bisa liat dia atau mendengar dia bicara kalo apa yg sy lakukan itu salah atau benar. Dia bicara dengan cara yang sering banget ga pernah bisa dimengerti.

Kalo bicara takdir bisa dirubah apa engga,, saya ga bisa jawab karna kita sendiri ga tau takdir kita yang sesungguhnya apa. Iyakan??

Contohnya aja dari dulu sy pengen ke eropa,, ga pernah kepikiran sedikitpun lanjut kuliah di jepang. Usaha saya ya eropa. Browsing sana-sini,, email sana-sini,, submit ini-itu. Tapi hasilnya?? Nihil!! Tiba-tiba ada tawaran kejepang dan jalannya begitu dimuluskan tanpa hambatan yang berarti dengan segala persiapan yang amat sangat minim. Maka saya yakini bahwa takdir saya memang harus ke jepang, ituteh disebut qadar atau takdir bukan?? Ssesuatu yang harus kita lewati sebelum ahirnya menuju satu titik yang mungkin memang itulah kita seharusnya.


Terus apa bedanya orang islam sama non?? Kalo gitu sama ajadong?? Kalo sayasih meyakininya orang yang bekerja keras dan doa,, pastinya akan tetap ounya nilai plus tersendiri :))

Ya kalo bicara keinginan,, mungkin tanpa kita sadari nafsu kita lebih menguasai. Jadi di saat gagal,, seolah-olah takdir kita begitu buruk. Padahal mungkin saja itu petunjuk kalo sebenernya itu bukan takdir kita. Iya ga sih??? Malah bisa-bisa kita memikirkan takdir berdasarkan opini publik?? Aaah ribet!!

Terus gimana,, kenapa ada orang miskin,, kaya,, item,, ganteng,, gendut dsb?? Apakah dia memang ditakdirkan untuk menjadi miskin?? Jahat bangetya kalo gitu yang bikin takdir :))

Saya berpendapat bahwa sebenernya hukum keseimbangan itu harus berlaku disemua hal. Artinya akan ada yang negatif dan positif. Walopun sebenernya negatif atau positif itu untuk beberapa hal itu didefinisikan oleh manusia itu sendiri. Orang utem dipandang jelek,, orang miskin dipandang jelek,, irang gendut dipandang jelek,,itukam definisi manusia ya??

Lalu apakah pelacur atau koruptor itu takdir dari allah,, kata sayamah itu pilihan dia sendiri. Mungkin takdir dia bukan itu,, hanya saja mereka terlalu cepat berputus asa.

Yaaaaa kalo saya pribadi sih meyakini bahwa saya dipilih untuk lahir kebumi ini dengan menjadi pemenang dari jutaan sperma lainnya karna satu alasan. Yaitu Allah ingin saya menjadi SESUATU. Sesuatu itu apa?? Wallahualam,, saya hanya mencoba mengikuti kata hati dan berdoa semoga kata hati itu benar 😀

So takdir bisa dirubah apa engga?? Saya hanya bisa bilang:
“apa yang terjadi dengan saya yaaa itulah takdir saya”

saya ga tau apakah saya sudah mengubah takdir apa belum. Karna sekali lagi,, saya ga tau qada saya seperti apa 😀

Yaa, memang seharusnya seperti itu kan definisi Takdir itu…
Berpikir tentang Takdir. Sebenernya indikasi kalau saya masih belum percaya sepenuhnya sama ketentuan Allah.. astaghfirullah.
Kadang masih suka bertanya, kenapa? Kenapa? Kenapa?
Hal yang jawabannya sudah pasti, karena Allah menghendakinya begitu untuk kebaikan saya.
Sekarang setiap berdoa hanya bisa meminta ampunan.
Dari sholat yang ga khusyu’, dari sedekah yang masih berat, dari pikiran yang masih su’udzhon, dari harapan terhadap manusia.

Astaghfirullahal’adzhiim…

Btw, Selamat Tahun Baru HIjriyah.
Semoga kita bisa Hijrah ke hati yang lebih baik. 🙂

Leave a comment

Filed under cerita-cerita

Bukan Jepang

Jangan pernah jalan kaki sendirian terutama menjelang malam disini Bangil, Pasuruan (dan mungkin kota-kota lainnya di Indonesia).

Pernah saya nyoba jalan kaki pulang dari kantor ke kosan. Lumayan jauh sih, hampir sejam jalan kaki.
Sepanjang jalan itu cuman saya aja yang jalan kaki. Lainnya naik kendaraan.
Sebelah kiri jalan hanya sawah dan sebelah kanan tentu aja banyak kendaraan lalu lalang, terutama truk.
Awalnya masih nyantei jalan kaki, sampai kalau ngelewatin pos yang ada orang-orangnya, saya kayak diteriakin (bukan digodain).
Tapi pura-pura ga denger, nambah kecepatan jalan kaki.
Lalu ketemulah ada motor yang diem pinggir jalan, orangnya  tiba-tiba nanya  ini nama daerahnya apa. Lah saya orang baru mana tau nama daerahnya apaan, jadi cuman bilang ga tau dan langsung cabut lagi.
Taunya itu orang malah ngikutin, nanya kenapa saya jalan kaki, dan nawarin tumpangan karena dia ke arah alun-alun, tapi saya tolak dan langsung mempercepat jalan.
Dari situ saya langsung gemetaran deg-degan keringat dingin pengen nangis. Entah kenapa hati ini ngelos banget, ‘takut’ dengan sekitar. Saya langsung baca doa dan surat An-Naas, agar Allah menjauhakan saya dari manusia yang jail.
Kapok deh, ga mau lagi jalan menjelang malem (apalagi malem) dari arah kantor ke kosan. Mendingan nunggu angkot, walau lamaaa, daripada harus ngalamin tiba-tiba percepatan adrenalin lagi seperti itu >.<

Saya pikir karena ini kota kecil, jadinya ya aman-aman aja kalau jalan kaki. Ingin juga sekalian olahraga dan kayak waktu di Jepang gitu kemana-mana jalan kaki.
Taunya waktu nanya ke temen, disini ga ada yang nyengajain jalan kaki, bahaya! Bisa kena jambret atau apalah.
Yasudah, saya ga akan lagi deh jalan kaki ke arah kantor. Kalo ke arah alun-alun sih masih bisa, trotoarnya udah enak, udah banyak rumah dan kantor di kiri kanan jalan.

Walah nduk..
Ingatlah ini Indonesia, bukan Jepang..

#edisikangensamajepang #hiks

Leave a comment

Filed under cerita-cerita

Bangil, Pasuruan

Sekarang saya tinggal ngekos di kabupaten Bangil, kota Pasuruan. 
Kenapa bisa sampai sini, intinya saya keterima kerja di perusahaan elektronik yang pabriknya ada disini. Saat ini saya ditempatkan di Engineering and Development Department, Business Planning Division sebagai asisten menejer.

Udah di wanti-wanti semenjak wawancara dulu, kalau saya bakalan di tempatin di Pasuruan, yang desa banget. Saya sih ga mikir apa-apa, toh emang saya lebih suka di kampong daripada di kota.

Waktu dateng ke Bangil, langsung ke kosan yang tepat dipinggir jalan besar. Kosannya enak, katanya paling mewah, bersih, dan aman. Yaa, emang juga sih, padahal murah loh biayanya, Rp 400.000 bisa untuk berdua. Fasilitas udah kasur (ada bantal, guling, bedcover, udah di sprei juga), lemari, meja belajar, toilet bersama (shower dan closet loh), dapur bersama (peralatan masak komplit), tempat nyuci baju, tiap pagi dan sore ada yang dateng bersih-bersih kosan.

Jalan-jalan hari pertama di Bangil, emang cukup desa.
Ga ada mall, bahkan restoran-restoran fast food gitu aja ga ada sama sekali.
Tempat paling rame, ada di alun-alun Bangil dan Plasa tempat toko-toko kebutuhan sehari-hari.
Jaraknya cukup deket dari kosan saya, kalau jalan setengah jam kurang.
Arahnya juga lurus-lurus aja, ga ada belok sama sekali dari kawasan industri sampe alun-alun.
Walau panas, tapi sepanjang jalan ditumbuhi pohon-pohon cukup rimbun.

Bangil juga dapet anugerah adipura dari presiden sebagai kota kecil terbersih. Itu saya sadari juga pas jalan-jalan, emang lingkungannya bersih.

Untuk sinyal, saya pake S*mpati dan kenceng, pake internet pake modem dari provider tersebut juga wuuuush! lancar jaya!
Saya ditawarinnya pake modem Sm*rtfren, karena paling laris di daerah ini.
Sinyal dan EVDOnya penuh dan harganya juga murah untuk yang unlimited.
Tapi yang GSM lebih kenceng aksesnya.

Oiya, kalau daerah kota Pasuruan dan masuk ke Bangil, ada gerbang selamat datang dan tulisan “Bangil kota santri”.
Semenjak dateng di Bangil ini,saya sering liat anak-anak kecil dan remajanya jalan-jalan pake sarung dan kopiah (untuk laki-laki) dan baju muslim (untuk perempuan) seperti mau/ke pesantren.

Sebelah kosan saya juga tepat banget masjid. Setiap maghrib sampe isya suka ada anak-anak yang pergi ngaji.. aah, pemandangan yang udah ga ada di kota.

Untuk makanan, sepanjang jalan banyak yang jualan warung nasi.
Soto, rawon, pecel, punel, rames, padang, baso, penyet, dll.
Belum semua saya kulinerin sih, baru nyoba nasi pecel komplit+tahu+tempe+ati ampe+kerupuk dan minum dengan harga hanya Rp 6000.-
Sepertinya harga makanan disini emang murah meriah dan rasanya juga enaaaakk! Sasuga jawa! 😀

Ada satu café, Bangil Corner Center di alun-alun. Tempat anak muda gaul Bangil suka nongkrong karena ada wifi gratis selama beli makanan & minuman minimal Rp. 15000,-

Baru sebentar banget saya disini, lumayan udah kerasan. Cuman ga enak sama panasnya aja, yang bikin saya keringetan ga berhenti (terutama bagian hidung,huhu).
Lama-lama bisa bikin item juga nih kulit. Nanti jadi beneran kayak gadis jawa yang item manis, hihihi.

Saya yakin, Allah menempatkan saya disini pasti ada alasan yang terbaik. Dimana pun Allah menempatkan kita di dunia ini, pasti selalu ada hal baik dan buruk yang akan dialami. Hanya saja bagaimana kita bisa membuka hati dan pikiran untuk melihat hal yang positif dan menjadikan itu ilmu untuk menjadikan diri lebih baik. Melihat hal yang negatif dan menjadikan itu pelajaran untuk menjadikan diri lebih berhati-hati dan peka terhadap sekitar.

InsyaAllah, pasti semua ini adalah yang terbaik.

Bismillahirrahmaanirrahiim…

10 Comments

Filed under cerita-cerita

Berdoa

Sepertinya cukup sering saya bercerita tentang Doa.
Apapun itu selalu saya hubungkan dan usahakan dengan Doa.
Karena memang saya sebagai manusia yang lemah ini, hanya bisa merasa kuat dan berani dari backingan Doa kepada Allah.
Sudah banyak juga kejadian yang saya alami sesuai dengan doa-doa yang saya pinta.
Walau sebagian besar bukan hal yang tepat sesuai keinginan, tapi saya yakin semuanya itu Allah berikan sesuai dengan kebutuhan saya.

Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat. Aku kabulkan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Hendaklah mereka itu memenuhi (perintah)-Ku dan beriman kepada-Ku, agar mereka memperoleh kebenaran. (QS. 2:186)

Allah pasti akan mendengar dan mengabulkan doa semua manusia.
tidak terlepas apakah dia muslim, nasrani, yahudi.
Hanya diakhir nanti, apakah dimasukkan ke dalam golongan orang-orang yang beruntung atau merugi.

Tapi akhir-akhir ini, saya rasa berkurang kualitas doa saya.
Karena mungkin ga saya perkuat di tahajud.
Padahal belum dikatakan benar-benar ingin sesuatu itu jika tidak berdoa pada tahajud.
Karena saat tahajud itu Allah turun lebih dekat dengan hamba-hamba-Nya.

Hyosh!
‘Audzubillahiminassyaithoonirrajiiimm..’

Menyegerakan terwujudnya keinginan dengan sholat (doa), sedekah, dan sabar..

Leave a comment

Filed under cerita-cerita