Tag Archives: my-baby-to-be

Tebak-tebakan, Asik-asik Aja

Kalau ketemu orang, terutama orang kantor, suka nebak-nebak my-baby-to-be ini berjenis kelamin apa. Dari awal USG bulan ke-4 sampai kemarin terakhir USG mau bulan ke-8, jenis kelamin my-baby-to-be ga berubah. Jelas dan bertambah pasti. Hanya saja, memang saya ga ngasih tau ke orang-orang jenis kelaminnya ini apa. Kalau ditanya, saya suruh mereka tebak dan saya hanya nyengir sambil bilang “liat nanti lahirnya aja ya.. doain yang penting sehat, sempurna”.

Orang-orang biasanya nebak dari perubahan fisik saya. Saya sih ga terlalu ngeh dan ga terlalu merhatiin juga, yang pasti saya ga perawatan apa-apa karena emang lagi hamil katanya jangan pake bahan-bahan yang mengandung kimia keras. Jadi, untuk muka, pembersihnya pake sabun susu produksi lokal dari Jogja, biasa dikasih dari sepupu cuami yang seorang dokter kulit. Pelembabnya, karena kulit jadi kering, saya pake minyak essential dari G*ardian dulu, baru pake pelembab W*rdah yang SPF 30. Itu pun biasa saya pake pagi hari pas mau ke kantor. Udah itu aja. untuk kulit tubuh mah pake sabun aja, mandi 2x sehari.

Tapi, orang-orang bilang kalo saya terlihat lebih kinclong dan bersinar *tring-tring-tring. Waktu kemarin pulang ke Bandung pas Lebaran, adik-adik juga bilang muka saya jadi bersih banget. Mungkin lebih pengaruh karena hormon yang dihasilkan ketika hamil. Kan katanya hormon estrogennya lebih banyak, aliran darah lebih kenceng, bikin kulit lebih kenyal dan bagus.  Walau ada juga bumil yang jadi jerawatan atau ber-flek hitam ketika hamil. Itu semua karena pengaruh hormon masing-masing bumil yang berbeda.

Melihat tampilan saya, banyak yang nebak anaknya perempuan. Ada juga yang nebak anaknya laki-laki. Alasannya sama, wajah saya terlihat lebih indah dan ayu *eaaaaa nama orang ditempel di muka*. Mana yang benar? Jreng-jreng.. kita lihat saya ketika lahiran nanti yaaa, hihihi. Yang penting, mohon doanya agar lahiran normal, lancar, mudah, cepat, sehat, kuat, sempurna, Aaamin. Syukur-syukur setelah lahiran dan seterusnya saya bisa lebih kinclong lagi, hohoho.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 8] Detail dan Informatif

Tadinya mau cek-ap selanjutnya di Bandung aja di Dokter biasa. Abisnya kurang sreg ama DrSpoG yang di Siloam kemarin. Tapi, karena beberapa hari perut kerasa kram dan beibi heboh melulu geraknya, lalu manfaatin kartu Asuransi jadi bisa gretongan, walhasil sekarang cek-ap juga di Siloam. Udah masuk jadwalnya juga per-2 minggu, tapi kali ini nyoba DrSpoG yang berbeda.

Saya udah masuk kerja, tapi saya kira masih suasana liburan jadi sedikit yang cek-ap gitu, pas pagi hari nelfon ke RS buat daftar dulu, dapet nomor 15. Liat jadwal praktek dokternya sih udah dari jam 9 pagi, jadi nanti sore pulang kerja harusnya udah sekitaran nomor saya (malah lebih). Tapi ternyata, waktu dateng sore menjelang maghrib, baru nomor 4 -,- akgmas yang ngambil cuti jadi belum masuk kerja, dateng nyusul ke RS. Hyah, masih lama dipanggil. Mana satu pasien di dalem itu lamaaaa periksanya. Sama aja kayak dokter yang kemarin. Kami akhirnya tinggal sholat maghrib dan makan malem ngebaso dulu keluar RS. Karena masih ada 5 pasien lagi, jadi santey aja diluarnya. Kembali ke RS lagi jam setengah 8 itu pun masih nunggu 1 pasien lagi.

Akgmas udah bête lama nunggu (lagi), heuheu, sabar yaa.. pas akhirnya nama saya dipanggil, masuk ruangan, ketemu dokternya yang wong Suroboyo, ternyata worth to wait ini dokter. Jauh lebih enak daripada yang sebelumnya, lebih detail dan informatif banget. Malah sebenernya lebih enak juga daripada DrSpoG di Bandung, tapii udah dari awal sama di Bandung dan rencana lahiran juga sama DrSpoG yang di Bandung, yasudahlah ya..

Karena udah masuk trimester akhir, jadinya setelah ngobrol-ngobrol pembukaan sama dokternya, lalu langsung periksa USG. Cukup lama juga ngobrol-ngobrol pas di USG. Dokternya cukup detail ngasih informasi tentang kondisi beibi. Yang diliat sekarang, lebih ditekankan ke kondisi air ketuban, plasenta, aliran darah dari ibu ke bayi, dan ukuran bayi. Alhamdulillah, semuanya sehat.
1. Air ketuban masih bersih dan cukup.
2. Tali plasenta ga melilit dan bagus.
3. Aliran darah ibu ke bayinya bagus, artinya asupan yang saya makan itu lancar nyampe ke beibi.
4. Ukuran bayinya masih kecil untuk usia 31 minggu, beratnya 1500 gram. Walau masih direntang pertumbuhan yang baik, tapi termasuk batas bawah.

Melihat kondisi lain-lainnya bagus, berarti, kesalahan ada pada emaknya yang kurang makan bergizi yang banyak. Jadinya dokter menekankan dan mewajibkan minum susu 2x sehari, atau alternatif lain dengan makan es krim.

Ya memang sih, kemarin pas lebaran ketemu orang-orang, pada komen kalo hamilnya kecil. 7,5 bulan tapi kayak 4 bulan. Adik saya bilang kayak busung lapar -,- jadinya kalo foto pake baju gombrang dikit, kurang keliatan baby bump-nya. abisnya gimana, emang ga terlalu napsu makan. Makan sekali sehari, udah gitu baru makan dikit aja udah kenyang banget, ngemil juga jarang. Ga terlalu suka makanan manis, malah jadi eneg. Ini aja udah mending, makan pake nasi, kadang mau makan mi, biasanya ngegado lauk ama sayur doang.

Tapi demi beibi, biar mampu bersaing dengan para beibi lainnya yang akan jadi calon khalifah di muka bumi ini (kata dokternya begitu, hehe), harus dipaksain makan lebih bergizi lagi dan doping susu 2x sehari. Yatapi jangan terlalu gede juga beibinya, biar nanti bisa lahiran normal dengan lancar, insyaaAllah.. minimal 2,8 kg – maksimal 3,5 kg. Beibi tengah-tengah aja ya, 3 kg gitu.. bismillah..

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 7] Bulan ke-7 (masih) di Bulan Ramadhan

Tepat minggu ke-28 *insyaaAllah* si peyut udah semakin melendung. Walau kalo kata orang-orang yang liat sih katanya kecil hamilnya, tapi si guwe berasa ekting perutnya gedeee. Jadi kalo bangkit dari duduk, apalagi baringan, macem payah banget, heuheu.

Cek-ap bulan ini ga bisa di Bandung. Karena ternyata berturut-turut hari Sabtu sebelum lebaran itu saya masuk kerja -,- Soalnya kantor ngasih libur lebaran lebih cepet 3 hari dari rata-rata hari libur bersama kantor yang lain. Tapi, walau saya udah libur lebaran 4 hari sebelumnya, tetep aja ga bisa pulang Bandung lebih cepet, kan cuami libur kantornya umum bareng yang lain, yaitu sehari sebelum lebaran. Walhasil, bulan puasa tahun ini full ga sempet ngerasain berpuasa di Bandung.

Jadi cek-ap nya di Siloam Lippo Cikarang aja yang deket rumah. Rencana cek-ap hari Sabtu sepulang kerja. Cuami kan ga kerja, jadi jemput saya terus langsung ke Siloam. Sebelumnya saya udah nelfon buat daftar periksa, dapet nomor 30. Saya pikir pas lah, pulang kerja sore, kira-kira ga nunggu lama banget ke nomor 30. Tetapi ternyata, sesampainya disana jam setengah 5an, baru nomor 4 dooong. Padahal jadwal praktek dokternya dari jam 2 siang.

Kami putusin nunggu sampe jam setengah 6. Kalo masih lama, kami tinggal aja, berbuka puasa dulu baru balik lagi. Saya tinggalin nomor hape biar bisa dikontak kalo udah deket nomor antriannya. Jadi, kami bisa pulang dan berbuka dulu di rumah. Jam 7an, susternya nelfon, bilangnya udah tinggal 2-3 pasien lagi yang antri. Okelah, kami meluncur balik ke Siloam. Namun ternyata.. udah lebih dari 3 pasien yang diduluin, tapi saya ga dipanggil-panggil. Ditambah, di dalem ruangan itu cek-ap dokternya lamaaa, minimal 15 menit untuk 1 pasien. Beda sama yang di Bandung, bisa cepet, ringkas, padat.

Saya udah ga enak badan, ngantuk, teu pararuguh pokoknya, nunggu lama-lama *Emang menunggu itu ga enak ya sodara2*. Sekitaran jam setengah 9 (akhirnya) baru dipanggil. Dokternya udah paruh baya, wanita, sepertinya keturunan cainis, tapi responnya hangat. Baru duduk depan dokternya, udah ditanya ini itu, dan dikasih tau ini itu. Katanya, karena udah masuk 7 bulan, harus mulai cek-ap per 2 minggu sekali. Perkiraan lahir di minggu ke 36-40, sekitaran bulan September awal – tgl 20an. Kalo lebih dari itu harus ‘dipaksa’ melahirkan karena kondisi plasenta dan ketuban yang udah ga sehat buat beibi. Trus, kalo abis baringan, harus miring dulu baru bangkit. Trus, hati-hati dengan pergerakan beibi yang lemah, harus segera distimulasi dengan makan/minum/ngobrol.

Ada info menarik dari dokternya. Beliau cerita bayi bisa membunuh dirinya sendiri. Bukan karena tali plasenta yang melilit bayi, itu ga akan membunuh bayi. Tapi tali plasenta yang melintir yang berbahaya. Bayi memiliki pertahanan tubuhnya sendiri ketika tali plasenta melilit dirinya. Suplai makanan dan oksigen masih bisa diterima. Tapi, kalo tali plasenta udah melintir yang bisa membatasi suplai makanan dan oksigen ke bayi. Tali plasenta yang melilit bayi masih bisa dideteksi USG, tapi kalo melintir itu yang ga bisa terdeteksi. Jadi harus hati-hati, kalo pergerakan bayi jadi berkurang, atau malah ga ada pergerakan… haduuh, mana sekarang beibi aktif banget lagi nih geraknya di peyut, semoga tetep sehat yaa beiib.

Pas di USG, Alhamdulillah, beibi sehat. Beratnya udah 1 kg, yang harusnya berat minimal untuk usia 28 minggu itu adalah 900 gram. Jadi beratnya udah OK, ga kurang. Padahal saya masih puasa sampe sekarang dan belum bolong. Yang dikhawatirin kalo bumil puasa kan berat bayinya yang kurang. Tapi beibi tetep keep on track, Alhamdulillah. Anak sholeh nemenin puasa terus tiap hari yaa.. ditunjukin sama dokternya, kepala, tangan, badan, kaki, tali pusarnya bagus ga melilit, dan air ketuban bersih.. Alhamdulillaahh..

Sama dokter cuman dikasih obat penguat Rahim dan pe-rileks Rahim. Jadi kalo mau bepergian jauh, diminum dulu obat penguat rahimnya, sebelum berangkat dan sesudah nyampe. Terus kalo kerasa ga enak di bawah pusar perut, disuruh rileks dulu dan minum obat pe-rileks rahimnya. Tapi insyaaAllah kuaatt!

Baru selesei dari dokternya jam 9, terus urus-urus bayaran sampe jam setengah 10. Enaknya, kalo cek-ap di Siloam udah cover asuransi dari kantor cuami, jadi ga ngeluarin uang tinggal liatin kartu asuransi aja. Tapi tetep aja, udah malemm banget seleseinya. Mana belum dinner pula, baru ifthar aja pas di rumah. Besoknya bangun sahurnya telat, hohoho. Pas waktu imsak bangunnya, jadi masih bisa ngemil-ngemil kurma, minum susu, dan minum air sebelum batas adzan subuh. Bablas banget alarm sahur sama sekali ga kedengeran. Jadi kapok, Cuami bilang kalo bisa ga usah di Siloam lagi, lamaaa, heuheu. Iya sih, kami udah tepar, pulang belum dinner, belum sholat isya, belum tarawehan.

Hwaa, udah hari ke 21 Ramadhan. Semoga kita semua diberikan kesehatan, kelancaran, dan kemudahan untuk meneruskan sisa bulan Puasa ini. Semoga shaum yang dijalankan ini diberkahi dan diterima oleh Allah SWT.. Aaamiin.

1 Comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 5] Memasuki 5 Bulan

Ngecek buat 5 bulanan kali ini agak riweuh. Biasanya hari sabtu pagi bisa santey ngecek beibi di tempat dokter Spog-nya yang praktek di apotek tempat mamah kerja, tapi bulan ke-5 ini ngeceknya hari Senin, mumpung kami ambil cuti. Tapi karena saya harus tes darah dulu dan ada urusan surat-surat permesinan yang ternyata makan waktu cukup lama, jadinya ngejar si dokter praktek sore di RSIA Hermina, Pasteur (RSIAHP).

Sabtu pagi ke lab Prodia Wastukencana buat tes darah dan jantung. Alhamdulillah, karena ada sepupu yang kerja di Prodia, jadinya bisa dapet voucher diskon, hihi. Hasil tes yang bisa keluar malam hari, bisa dipercepat jadi siang hari, dengan alasan ngejar praktek dokter yang cuman sampe siang di apotek. Tapi ternyata, tetep harus ketemu dokternya sore di RSIAHP, karena urusan surat-surat permesinan yang butuh kesana kemari, dari Kiara condong ke Veteran ke Pajajaran. Ditambah, ibuk mertua pengen banget nemenin periksa. Pengen liat cucu di USG. Jadi, sore itu Ibuk dan Bapak mertua ikut ke RSIAHP.

Sebelum ke RSIAHP, siangnya ambil surat hasil tes darah dulu di Prodia, Wastukencana. Hasilnya diliat sekilas sama Ibuk mertua, Alhamdulillah masih normal. Hanya Hb rendah. Sebelum ke RSIAHP, masih singgah dulu ke Polres di Pajajaran buat proses lanjut surat-surat, daann lumayan ngantrinya. Karena jadwal praktek drSpog di RSIHP cuman sampe jam 3, sedangkan waktu sudah menunjukkan jam setengah 2, jadi saya ninggalin cuami naik taksi ke RSIAHP duluan. Sampe disana, udah ada Ibuk dan Bapak mertua. Setelah daftar, lalu ditimbang, BB eike malah turun dari bulan sebelumya -,- karena acara padattt dari pagi, sampe ga sempet lunchy. Alhamdulillah tekanan darahnya masih standar di 100/60.

Masuk ke ruangan dokter, ditemenin Ibuk mertua (karena cuami masih di polres), ngobrol singkat dulu mengenai keluhan sakit kepala saya yang terus-terusan sambil liatin hasil tes darah. Bisa karena kadar gula rendah, tekanan darah rendah, Hb rendah, atau kolesterol tinggi.. hadeuh, macem-macem penyebabnya. Solusi dari drSpog, cuman minum teh manis aja sehari 3x dan sering ngemut permen, buat bantu kadar gula darah. Trus, minum kopi secangkir sehari buat bantu jantung pompa oksigen ke otak (ini ampuh banget! Sekarang kalo pagi udah mulai lemes2, minum coklat kopi bisa langsung segeran), tapi ga boleh lebih dari secangkir sehari. Jangan banyak makan coklat dan kuning telur satu aja sehari, soalnya ada kolesterol. Dua kali cek kolesterol, terindikasi kadarnya diatas normal. Tetiba ada kolesterolnya begini.. Kayaknya karena ga pernah olga nih ;( drSpog ga nyaranin pake obat-obatan, pokoknya se-alami mungkin penanganannya.

Waktu dicek USG, Alhamdulillah, beibi aktif banget. Udah besar, sehat, dan beratnya juga normal. Walau saya belum terlalu ngerasain pergerakan beibi, kata drSpognya mungkin kulit perut saya ketebelan, huehuehue. Ibuk mertua seneng bisa liat cucu di peyut, sampe udah booking setiap saya cek nanti, Ibuk mau ikutan terus. Menjelang jam 3 sore, pemeriksaan selesai, saya dikasih vitamin kalsium dan zat besi. Cuami juga udah keluar dari Polres dan udah stenbay di ruang tunggu RS sama Bapak (serasa kriminal gini).

20w

Hasil USG minggu ke-20. Karena beibi udah gede, sampe harus dipotong gambar kepala dan badannya biar keliatan udah sebesar apa. Selalu kangen pengen ketemu beibiii..

Alhamdulillah, sehat-sehat terus ya beib..

2 Comments

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 4] 4 Bulanan dan Cek Retina Mata

Emak : BB 60 kg
Beibi : BB 0,144 kg

Emak kangen bangettt. Saat-saat cek USG itu yang bikin dinanti-nanti. Soalnya bisa liat pertumbuhan si beibi. Sekarang hampir masuk genap 4 bulan, waktu cek USG beibi udah makin besar. Udah keliatan kaki dan tangan, bahkan udah gerak-gerak. Pantesan, suka ngerasat ‘nyut-nyut-aduh’ gitu di bawah perut. Mungkin karena beibi lagi bergerak. Alhamdulillah, beibi sehat bugar. Dokternya seneng liat beibi sehat, apalagi emaknya.

Akhir-akhir ini kan sering banget sakit kepala sampe pengen mukul-mukul ke dinding. Khawatir ada apa-apa. Tapi waktu ricek lagi ke SpOg, ya memang karena tekanan darah eike yang rendah, 100/60. Jadinya oksigen ke otak ga maksimal. Dulu sih baik-baik saja tekanan darah rendah juga, selain sering olahraga, kan asupan oksigen buat sendiri doang. Kalo sekarang jadi dibagi dua, ke otak sendiri sama buat beibi. Kalau keterusan tekanan darah rendah, selain kepala jadi sakit, tangan kaki kesemutan, beibi juga jadi ga aktif bergerak. Hikshiks. Solusinya hanya disuruh banyak makaaannn.  Makan telor, minum susu, sari kurma, jus buah, pokoknya sering makaaannn. Yowis lah, melar-melar deh. Daripada sakit kepala mulu yang bikin keleyengan.

Kalau budaya Indonesia kan biasanya suka ada pengajian 4 bulanan (atau 7 bulanan). Awalnya saya pun akan begitu karena permintaan ibu mertua. Walau saya sendiri ga kepikiran untuk bikin acara seperti itu. Ibuk mertua yang udah semangat ngurusin syukuran, undang ustadz, ibu-ibu pengajian, dan tetangga-tetangga. Tapi, setelah dibicarakan lagi, cari-cari referensi dasar Islamnya, cuami akhirnya memutuskan untuk sedekah aja ke Panti Asuhan, sekalian minta doa agar dilancarkan dan dimudahkan kehamilan saya ini. Toh sebenernya dalam Islam sendiri ga ada anjuran untuk bikin acara 4 bulanan (apalagi 7 bulanan). Pas long wiken kemarin kami sempatkan untuk mampir Panti Asuhan untuk menunaikan niat kami tersebut. Jadinya lebih praktis, hemat waktu, dan InsyaaAllah tujuan tetap tersampaikan.

16w

Kepala dan badannya udah lebih besar dan terlihat jelas. waktu di USG, tangan dan kakinya juga udah keliatan jelas. Jenis kelaminnya udah jelas sih, tapi nanti aja deh dipublishnya kalau udah lahir, hihi.

Long weekend dan Bandung, udah terkenal dengan perfect collaboration for crazy-hectic city. Semua jadwal film di bioskop-bioskop Mall Bandung aja udah full booked sampe 3 hari liburan. Yaa apalagi tempat-tempat makan dan jalanan. Libur dimulai dari hari Jumat, tapi kami extend sampai hari Senin, soalnya malas berjibaku dengan kemacetan orang Jakarta yang pulang hari Minggu dan super padatnya jalanan senin pagi setelah libur panjang mau cek mata ke RSM Cicendo.

Berdasarkan referensi-referensi dari forum ibu-ibu hamil mengenai resiko melahirkan normal jika punya minus mata tinggi (saya kanan -6,5; kiri -10) dan waktu cek ke dokter mata, saya perlu cek kekuatan retina mata yang bisa dilakukan di RS Mata. Karena yang berpengaruh ketika melahirkan normal itu adalah retina matanya. Kalau minus tinggi ada kecenderungan retina lemah yang bisa putus ketika mengejan, mengakibatkan kebutaan. Karena saya pengen banget melahirkan dengan normal, jadi saya perlu cek kuat/lemahnya retina mata. Kalau retinanya kuat, walau minus tinggi, gak apa-apa melahirkan normal juga. Tapi kalau retinanya lemah, bisa antisipasi dini dengan dikuatkan pakai laser mata yang aman dilakukan ketika hamil.

Jam 9 pagi, saya dan cuami udah sampai di RSM Cicendo. Ibuk mertua udah nungguin, soalnya beliau kenal banyak dengan dokter-dokter senior disana, mungkin dari sesama Ikatan Dokter. Karena parkiran penuuhh, jadinya cuami muter-muter cari parkir, sedangkan saya udah turun duluan dan ketemu Ibuk mertua. Saya daftar dulu sebagai pasien yang baru pertama kali cek. Di RSM Cicendo ini dibagi 2 pelayanan; Paviliun dan Reguler. Kalau Reguler, biayanya lebih murah dan bisa cover BPJS. Sedangkan Paviliun biayanya beberapa kali lipat lebih mahal, tetapi dengan ruangan dan pelayanan yang (terlihat) jauh lebih nyaman. Saya didaftarkan Ibuk mertua di pelayanan Paviliun. Di Paviliun aja yang udah antrinya banyaakkk, apalagi di Reguler. Kata cuami yang sempet ke bagian Reguler, renyek banget orangnya.

Setelah menunggu beberapa saat lamanya, saya dipanggil untuk cek visum umum. Jadi tes mata pakai alat digital dan juga manual oleh suster-susternya. Saya bilang mau cek retina, soalnya lagi hamil. Dan petugasnya udah ngerti kalau mau lahiran normal perlu cek kekuatan retina. Mata saya ditetes sama obat yang efeknya pupil jadi lebar, supaya lebih terlihat jelas dalemnya mata (kali yak). Perih banget abis ditetes, saya disuruh pindah ke bagian periksa lain, dan tunggu sambil pejamin mata. Kalau dibuka, jadi banyak bayangan dan silau cahaya. Sambil menunggu yang kayaknya sejam lebih itu dengan mata terpejam, sambil ngobrol-ngobrol sama Ibuk mertua. Akhirnya saya dipanggil ke salah satu ruangan oleh Suster. Di ruangan, saya berbaring, lalu dokter pakai alat semecam pembesar gitu mulai cek mata kanan dan kiri saya bergantian. Disuruh liat atas-bawah-kanan-kiri-cahaya senter. Selesai. Relatif cepet periksanya. Deg-degan juga nih gimana hasilnya retina mata saya. Alhamdulillaaahh, hasilnya bagus. Mata saya sehat, retinanya kuat. Jadi bisa lahiran dengan normal, InsyaaAllah. Ga perlu pake tetes atau obat apapun, kata dokternya buat apa, lah gak ada apa-apa ama mata saya. Alhamdulillaah. Nanti bisa cek mata lagi setelah lahiran.

Alhamdulillah, sering sekali lupa untuk bersyukur memiliki mata yang bisa melihat, walau dengan minus tinggi seperti ini. Belum lagi lupa bersyukur dikasih kesempurnaan tubuh lainnya. Alhamdulillah, segalanya hanya karena Maha Pemurahnya Allah SWT.

Jadi ya buibu yang punya minus tinggi tapi sedang hamil dan merencanakan melahirkan normal, jangan khawatir apalagi takut dulu dengan isu-isu yang beredar. Cek dan ricek aja. Kita usahakan upaya yang terbaik sebagai antisipasi awal dan berdoa agar bisa dimudahin semuanya.

Seneng banget tau kondisi beibi sehat dan mata juga sehat. Sekarang tinggal berusaha untuk normalin tekanan darah dan gula darah. Biar asupan nutrisinya lebih maksimal lagi. Bismillaahh..

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan