Tag Archives: menyusui

Menyusui Sama Dengan Olahraga

Indeed, menyusui itu sebagian dari olahraga. Karena, sampai sekarang Miza mau 5 bulan, Alhamdulillah saya masih bisa kasih ASI Ekslusif dan berat badan saya pun turun dengan sendirinya. Tanpa olahraga rutin jogging setiap pagi atau ke gym tiap malem, kayak waktu single dulu, tapi orang-orang pada bilang saya udah ramping lagi, hihihi. Malah bulan kemarin, karena ngerjain acara kantor sendirian, dalam waktu 3 minggu berat badan mendadak turun 3 kg.. sampai sekarang. Antara Alhamdulillah, senang tentu saja, tapi Astaghfirullah, ga sehat juga nih karena ga olahraga dan makan juga sembarangan.

Ibun 270116

Merasa mengecil di foto ini, wkwkwkwk [taken: 27/01/2016]

Padahal makan saya lebih dahsyat daripada waktu sebelum hamil. Memang menyusui itu jadi cepet lapernya loh. Dulu saya menghindari nasi, apalagi nasi putih, menghindari goreng-gorengan, lebih banyak makan hanya sayur dan buah, lauk pun lebih pilih ikan bakar, sampe orang-orang di kantor suka terpesona setiap makan siang, di piring saya hanya menggunung tanaman selada. Sekarang, makan bisa 3x sehari dengan porsi lengkap; nasi, lauk (ikan/daging/ayam), dan sayur. Belum lagi cemilan kerupuk atau keripik. Gorengan bisa hap-hap-hap seenaknya. Haduuh, jelek banget sebenernya, tapi enak yaa, ahaha. Minum udah mulai kemasan yang manis-manis, dulu hanya air putih atau teh hijau tawar aja. Emang sih, saya rada obsess sama diet.. malah bukan sekedar pengen langsing,tapi pengen kurus. Sekarang, tentu aja pengen dong dibilang kurus, tapi usahanya hanya menyusui aja. Makan dan olahraganya belum teratur lagi nih..

Tapi, badan saya bisa meramping, efeknya beibi Miza yang membesar terus, hohoho. Setiap ada orang yang liat dan nanya umurnya, suka takjub. Masih 4,5 bulan tapi udah 8 kg dan panjang pula. Disebutnya juga bayi besar, hihi. Ya bagaimana, dari emaknya disedot terus masuk ke beibi Miza. Takpapa, yang penting sehat ya nak. Alhamdulillah, berarti saya yang termasuk bisa melangsingkan badan karena menyusui, bukannya membengkak. Bahayanya kalau pola makan begini terus tanpa olahraga pas saya udah ga menyusui, jreng-jreng, siap-siap aja nih *Oh No!!*

Salah satu efek samping menyusui adalah kerontokan rambut. Saya rasa rambut saya rontoknya jadi lebih banyak. Biasanya ga pernah sampe berjatuhan di bantal atau kasur, sekarang banyak sekali bergelimpangan dimana-mana. Katanya sih emang Ibu hamil atau menyusui bisa kena kerontokan rambut. Saya perkirakan, karena zat besi sang ibu diambil ke beibi, sedangkan Ibunya jadi kurang zat besi. Salah satu zat yang bisa memperkuat akar rambut kan zat besi. Walhasil, terjadilah kerontokan rambut itu. Sebentar lagi Miza udah mau makan MPASI, jadi ga full ASI lagi, zat besinya bisa dari MPASInya juga. Semoga aja setelah itu kerontokan rambut saya bisa berkurang banyak ya..

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, Uncategorized

Baby Blues

Awal baru melahirkan, saya nikmatin pergantian status jadi seorang Ibu. Beberapa ada yang nanya, “baby blues ga?”. Saya sempet mikir, baby blues itu kayak gimana sih? Biasanya saya jawab dengan santai kalau “kayaknya enggak deh..” sampai ada temen yang bilang, “jangan kecapean biar ga baby blues.”

Pernah suatu ketika saya hanya diam menatap beibi Miza yang menangis dan menangis. Ga saya apa-apain. Saya hanya menghela nafas dan terus melihat kosong Miza yang menangis semakin kencang. Apa mungkin itu baby blues?

Ada juga moment ketika badan dan pikiran sudah lelah karena kurang tidur khawatir ASI kurang, dan putting lecet sakit banget, saya seperti ga mau ngapa-ngapain. Terpikir untuk sejenak saja ga ngurusin Miza dulu.. apa mungkin itu baby blues?

Kalau udah saat-saat seperti itu, saya cepet-cepet me-reset otak lagi untuk ‘meluruskan niat’ dan mengafirmasi diri untuk menikmati semua proses ini. Menikmati setiap detiknya ketika semua berubah ketika sudah menjadi seorang ibu dan istri. Udah ga bisa me-time sepuasnya lagi. Orientasi berubah untuk kepentingan dan kemajuan suami dan anak. Karena hal itu yang bisa jadi ibadah dan bekal di akhirat nanti.

Bener juga kata temen saya itu, kalau kecapean, sepertinya gampang untuk ‘baby blues’. Kalau sekarang insyaAllah udah bisa diatasi. Alhamdulillah, Miza nenen-nya udah pinter, ga usah lama cari-cari lagi. Alhamdulillah, Putting saya juga udah sembuh. Alhamdulillah, ASI udah mencukupi Alhamdulillah, udah bisa bareng cuami lagi. Alhamdulillah, makin kenal sinyal-sinyal dari tingkah Miza. Alhamdulillah, Miza sehat dan semakin menggemaskan. Alhamdulillah, punya cuami yang mau dan belajar untuk bisa ngurus Miza. Alhamdulillah, bisa terus menikmati semua proses hidup ini. Alhamdulillah…

Tapi yang paling kerasa adalah “Bandung Blues”. Saat harus meninggalkan Bandung karena udah akan berakhir masa cuti melahirkan dan kembali ke Cikarang, huhuhu.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, Uncategorized