Tag Archives: melahirkan normal

Proses Kelahiran Liva

Bismillaahirrahmaanirrahiim..

Wah, sudah lewat 1.5 bulan semenjak kelahiran Alivia Hana Elshanum a.k.a Liva. Baru menggerakkan jari untuk tulis ceritanya sekarang, di penghujung tahun 2017.

Saya mulai cuti melahirkan sejak 27 Oktober. Awalnya ingin tgl 5 November, kira-kira 1 minggu sebelum HPL. Tapi karena ada sepupu ipar yang nikah tgl 28 Oktober di Bandung, daripada bolak-balik ke BSD lagi yang tinggal seminggu kerja, jadinya saya minta dipercepat cutinya. Karena sudah sering merasakan nyut-nyutan juga di rahim karena posisi bayi sudah turun banget, saya pikir tgl 5 November sudah bakal lahiran. Tapi, karena pas ke Bandung itu sempet bilang ‘nanti lahirannya tunggu Ayah dateng ya’ yang pada tgl 5 November ayahnya ada acara outing kantor, jadi ga bisa ke Bandung, walhasil lahiran pun tertunda secara alami. Padahal pas kontrol tgl 29 Oktober, prediksi Dr. Wid bakalan lahir tgl 5 November dari HPL tgl 12 November.

Memang bener deh, yang awalnya sering nyut2an, jadi ga kerasa apa-apa sampaaii Ayahnya dateng tgl 11 November (Sabtu) dan kasih ‘induksi alami’, mwihihihi. Tengah malemnya, mulai deh kerasa kontraksi. Ooh, ini yang namanya kontraksi.. karena waktu Miza kan langsung induksi infus, jadi kontraksinya ‘paksaan’. Tapi karena masih bisa ditahan dan rentangnya masih agak jauh, paginya saya ajak Ayah dan Miza jalan-jalan dulu di Gasibu. Sebelumnya bilang ke mamah dan Ayahnya kalau sudah kontraksi dari subuh, jadi sebentar saja di Gasibu langsung ke RS Melinda 1. Semua perlengkapan melahirkan sudah siap di koper dan disimpen di bagasi mobil dari seminggu lalu.

12 November jam 9 pagi, setelah beberapa puteran dan beberapa jepretan di Gasibu, kami langsung ke Melinda menuju ruang VK. Setelah registrasi dengan suster jaga, saya dicek bukaan. Sudah bukaan 4 ternyata. Jadi saya sudah ga boleh kemana-mana. Awalnya mau di kelas 1, tapi karena penuh, (terpaksa) masuk ruang VIP. Lalu saya jalan-jalan berharap tambah bukaan dan ngehubungin keluarga kalau sudah di RS. Ternyata, sampai jam 2 siang, malah ga ada kontraksi lagi dan pas dicek dalam (lagi) masih di bukaan 4. Sempet mau ‘induksi alami’ di ruang VK-nya (di toiletnya lebih tepatnya, mwehehehe), tapi keburu dateng Dr. Wid untuk visit. Suami malah tanya bisa induksi alami ga, diketawain deh.. katanya kalau sudah bukaan lebih dari 2 sudah ga bisa karena khawatir bakteri gampang masuknya. Jadi Dr. Wid ijin untuk pakai induksi infus (lagi).

Yasudahlah, saya pasrah deh, yang terbaik saja bagaimana Dr. Wid. Lalu, suster/bidan siap-siap pasang infus untuk antibiotik, oksigen, zat besi (yang kerasa baunya kayak karet dibakar), dan sedikit demi sedikit cairan induksi. Ga berapa lama, langsung deh kerasa kontraksi yang lebih-lebih. Waktu tanya bidan ‘sudah dikasih induksi nya?’ kata bidan, ‘baru sedikiitt banget’, tapi kerasa kontraksinya sudah uwow loh. Dan ga lama, makin-makin kontraksinya yang sudah remes-remes tangan suami sekuat tenaga. Jam setengah 4, eng-ing-eng, ketuban pweccaahhh.. dengan tersengal-sengal nahannya, saya bilang ke suami ‘ke-tu-bhan phe-chah, ke-tu-bhan phe-chah, phang-gil sus-ter’ dan suami langsung ngibrit ke ruang jaga suster (yang harusnya tinggal pencet bel -,-). Langsung lah saya diposisikan sambil cek bukaan sudah bukaan 8. Duuhh, baby sudah mau keluar niihh.. Dr. Wid dihubungin (yang Alhamdulillah lagi praktek di Lt. 1 Melinda).

Pas dateng ke ruang bersalin, lagi bukaan 9 dan kepala bayi sudah nongol. Sambil tersengal-sengal nahannya biar ga ngeden, sambil tarik nafas dalam-dalam ngikutin instruksi bidannya, dan sambil bilang ‘shus-ther, tho-long bhan-thu’ maksudnya tolong bantu bimbing nafasnya kayak dulu di Hermina.. tapi bidan di Melinda ini lebih mempercayakan pada ibunya saja, heuheu. Tapi gak bisaaaaaaaa.. in bayinya yang mau keluar dan maksa saya untuk ngeden. Jadinya, belum juga posisi ngangkang sempurna, bayinya sudah nongol, dan sekali ngeden bayi sudah keluar. Rasanya? Maknyuuuuuuuuuussssssssssss.. MaasyaAllah pokoknya. Dan setelah bayi keluar jadi plong, terlebih pas ari-ari keluar, lebih plong lagi. Alhamdulillah, alhamdulillah.. 12 November 2017, Minggu, diiringi adzan Dzuhur waktu Mekkah, pukul 16:11 WIB.. Alivia Hana Elshanum lahir.

Karena belum bukaan sempurna tapi sudah ngeden, jadinya ada robekan dan harus dijait. Sambil elus-elus bayi, Dr. Wid sambil jait yang berasa cekit-cekitnya. Mamih dateng yang kaget, kok sudah lahiran lagi, dikirain belum. Dr. Wid juga ga nyangka bakalan cepet juga lahirannya, dikira bakalan malem. Memang lebih cepet juga dari pas Miza lahiran. Bayi dibawa untuk dibersihin dulu, lalu baru dikasih ke saya lagi untuk di nenenin. Liva dari awal ketemu puting saja sudah jago ngisepnya, ga pake trial and error kyk Miza, jadi lecetnya juga lebih cepet, heuheuheu. Sekitar setengah jam Liva nenen, lalu dibawa untuk ditimbang BB, diukur TB, dll. Saya.. abis lahiran itu, Menggigil luarbiasa sampai gemetaran banget-banget-banget. Katanya hal itu biasa kejadian sama ibu abis melahirkan. Lalu, Sama bidan dibersihin sebadan-badan yang banyak darah, lalu dipakai korset yang sudah bawa dari rumah, dan baju ganti. Setelah sekitar 2 jam di ruang bersalin, saya dibawa ke kamar pemulihan dengan didorong se-kasur sama satpam.

Alhamdulillah, alhamdulillah.. segala puji hanya milik Allah yang membuat kelahiran kedua ini bisa normal dan lancar juga. Bahkan lebih cepet dari pertama. Walau kena jait lebih banyak karena sudah ngeden di bukaan 9. Bidan Melinda kurang ngebimbing pernafasan pas sudah bukaan gede. Pas bidan di Hermina dulu, saya dibimbing banget untuk pernafasan yang bener, jadi bisa bertahan ga ngeden sampe bener-bener sudah bukaan sempurna. Tapi yaa sudah berlalu dengan cepet dan lancar ini. Alhamdulillah..

Pemulihan abis lahiran Liva juga lebih cepet. Mungkin karena sudah pengalaman Miza dulu, jadi ga terlalu was-was sama jaitannya. Lebih santai ngebersihin lukanya. Malem di kamar, setelah Liva bersih dan dipakein bedong RS, dibawa ke kamar untuk disusuin lagi. Tengah malem diambil suster bayi untuk dibersihin pipisnya dan baru dikembaliin besok paginya. Subuhnya saya sudah bisa jalan dan mandi sendiri. Makan sudah enak dan lebih lahap pula.

Miza, masih kaget dengan hadirnya bayi Liva. Jadi posesif ga boleh ada yang megang Liva, bahkan Ibunnya sendiri. Maunya sama Miza saja digendongnya, sambil kami serem khawatir gimana-bagaimana ke Liva nya. Tapi setelah keluar RS sih, Miza biasa lagi dan mulai sayang adek Liva. InsyaAllah aa Miza akan jadi kakak yang sayang dan ngemong adek Liva (dan adek adek berikutnya). Dan mulailah hari-hari saya sebagai Ibu dengan 2 anak. Hari-hari dimana satu minta main, satu lagi minta nenen. Sekarang masih di Bandung sih banyak yang bantuin, belum tahu nanti di BSD bagaimana karena belum nemu ART yang bisa jaga Liva dan Miza.

Nikmat ya Allah.. Alhamdulillah..

Advertisements

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan kedua

Di Balik Nama

Semenjak usia kandungan 4 bulan, jenis kelamin beibi udah keliatan jelas, yaitu ber’Rudal’ alias laki-laki. Tapi karena masih awal, saya belum berani bilang-bilang. Soalnya ada cerita juga sepupu yang waktu hamil di-USG jenis kelamin anaknya cowo, tapi pas akhir-akhir berubah jadi cewe, lahir juga cewe. Tapi, setiap kontrol, di cek jenis kelamin, ga berubah, tetep ‘nyungcung’.

Saya udah cari-cari nama untuk beibi semenjak awal tau jenis kelamin. Lebih fokus ke nama cowo, walau nyimpen juga nama cewe. Sampai usia kandungan mulai tua, saya masih otak-atik nama beibi yang semakin yakin nanti lahir is baby-boy. Kalau cuami, masih tenang-tenang aja belum ngeluarin ide untuk nama beibi sampai detik-detik mau due-date lahiran. Liat nama-nama anak jaman sekarang, aneh-aneh dan susah-susah pelafalannya. Saya pengen juga namanya aneh dan susah gitu, biar the only one. Tapi cuami pengennya jangan mainstream aah, mending nama yang gampang-gampang aja. Dia suka nama-nama gagah seperti Susilo Bambang Yudhoyono, misalnya (loh nyebut merk mantan presiden, ihihi).

Berhubung kegiatan saya dirumah selagi nunggu cuami pulang itu adalah nonton Naruto, dan saya fans-nya Naruto. Sempet nyeletuk pengen nama anaknya Naruto. Soalnya Naruto itu kan pantang menyerah, selalu optimis, menjunjung tinggi persahabatan, pokoknya Naruto itu sosok yang selalu ceria dan selalu berusaha mencapai cita-cita untuk menjadi lebih kuat dan lebih baik. Suka banget sama Naruto.. tapi tentu saja, waktu bilang ke cuami malah ditolak abis-abisan, big NO! yaiyalaah, masa’ tokoh fiktif sih ngenamain beibi :p

Selagi di kantor, kerjaan selingan pastinya browsing cari-cari nama beibi. Yang terpenting adalah mau menjadi orang seperti apa si beibi kelak kan.. karena nama adalah Do’a. cari sana-sini, kepincut dengan nama Syahmi. Dari bahasa arab yang artinya ‘mulia, berani, dan bijaksana’. Saya ngajuin proposal ke cuami, pokoknya nama beibi pengen ada Syahmi-nya. Terserah sisa lainnya gimana cuami.

Awalnya pengen ada nama yang gabungan nama kami berdua. Tapi.. waktu dicari-cari, cuami ga suka, aneh katanya. Saya pengen ada nama yang ada unsur jawa-nya, jadi ngajuin nama akhirnya Prasetyo, sesuai nama belakang cuami. Belum di-approve sih waktu itu. Setiap keingetan gabungan nama, saya suka langsung WA, tapi tanggapannya yaitu belum ditanggapin. Ujung-ujungnya bilang, ‘kumpulin dulu aja nama-namanya, kan masih banyak waktu’. Haiyaahh, emang tipe yang pemikir banget sih cuami itu.

Lalu, tiba-tiba cuami bilang pengen ada nama Abdurrahman-nya. Soalnya setelah mereferensi ke nama-nama menurut sunnah, ada hadits yang bilang, salah satu nama yang disenangi oleh Allah SWT, adalah Abdullah dan Abdurrahman. Ok, simpen dulu.

Cari-cari, cari-cari, saya ingin nanti beibi jadi anak yang penuh positif dan selalu tersenyum optimis. Cari yang artinya ‘bahagia’ atau ‘senyum’ atau yang mirip-mirip, dapatlah dari nama bahasa Arab ‘Miza’ yang artinya berseri-seri. Bilang ke cuami, dia bilang “lucuk panggilannya Miza”.

Diakhir-akhir kehamilan, pengen cepet-cepet di-sah-keun nih nama beibi. Singkat cerita setelah mendesak cuami untuk ketok palu, akhirnya didapatlah namanya “Abdurrahman Syahmiza Prasetyo”. Artinya hamba Allah yang penuh Kasih, bertekad untuk menjadi laki-laki yang mulia, berani, dan bijaksana. Dipanggilnya Miza yang artinya berseri-seri atau do’a ibun-nya sih jadi anak yang selalu bahagia dan membuat bahagia sekitarnya.. InsyaAllah Aaamiin.

(walau sekarang masih nangis melulu kerjaannya, ehehe).

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

Melahirkan itu.. Warbyazzaaa!

Setelah dikasih cairan induksi melalui infus jam 10 malam dan dipindah ke ruanga bersalin jam setengah 1, saya masih belum ngerasa mules-mules banget. Di ruangan bersalin yang jaga hanya boleh 1 orang. Jadi gentian antara mamah, ibuk mertua, atau akangmas. Berhubung udah tengah malam, semuanya juga lelah, saya pun ngerasa ngantuk, sekitar jam 2 dini hari itu saya bisa tidur.

Jam 3 subuh, tetiba saya ngerasa mules yang lebih mulesss daripada biasanya. Saya sempet liat jam, saya pikir udah lama saya tidur, ternyata baru sejam. Ga ada yang nemenin nungguin saya. Semuanya diluar ruangan, tidur juga kayaknya. Selama sejam saya sendirian guling-guling ga tentu karena mulai mulesnya yang banget dan rutin kontraksi kira-kira 1 menit sekali.

Jam 4 subuh, datanglah mamah untuk ngeliat (Alhamdulillah), tapi ga lama diganti akangmas. Bidan rutin cek saya dan kondisi beibi. Pas itu saya ngerasa mules pengen pup. Saya bilang ke bidan kalo ingin pup banget. Tapi bidannya malah bilang jangan-jangan itu mau melahirkan, karena rasanya sama. Saya keukeuh bilang, “enggak sus, ini beneran mau pup”. Yasudah, setelah meyakinkan bidan kalo saya mules karena ingin pup, saya dianter akgmas ke toilet. Beneran kan emang mau pup, huehue. Dengan tetep sambil kontraksi maknyusss, serba salah posisi. Abis pup, balik lagi ke tempat tidur. Sambil terus dzikir setiap dateng kontraksi, sambil megang kenceeeng banget tangan akgmas.begitu toh rasanya kontraksi yang mulai rutin.. ga bisa diungkapkan, pokoknya mantep!

Jam setengah 5 subuh, akangmas gentian sama ibuk karena mau sholat subuh. Giliran tangan ibuk deh yang diremes-remes setiap dateng kontraksi. Ga lama diganti lagi sama akgmas. Eh, kok rasanya ada yang mau keluar.. kayak mau pup yang super keras dan besar, tapi rasanya beda.. sangat warbyazzaa sensasinya.. ada bidan dateng, saya bilang, “ini mau keluar sus..”. Bidannya agak panik, bilang “sebentar, sebentar bu”. Lalu beberapa bidan berdatangan. Ada bidan yang ngecek bukaan saya, lalu bilang “udah bukaan 7, jangan mengejan, nanti bengkak mulut rahimnya. Ikutin saya tarik nafas, buang nafas”. Akhirnya saya dituntun sama bidan tersebut untuk pernafasan biar ga ngejan dulu. Tapi ya rasanya itu beibi yang mau keluar minta ngejan. Bidan-bidan lainnya siapin alat-alat bersalin di sekitaran tempat tidur. Lalu, dateng lagi kontraksi dahsyat yang seperti beibinya mau keluar. Bidannya bilang, “bukaan 8, ayo tarik nafas, buang nafas” sambil dipraktekin dan saya pun sekuat tenaga ngikutin instruksi bidannya. Kayaknya tangan akangmas udah remuk saya remas sekuat tenaga saking sakitnya kontraksi. Lalu hilang sesaat kontraksinya, ga lama dating lagi kontraksi serupa. Bidan bilang, “bukaan 9, rambutnya udah keliatan”. Lalu, “bukaan 10” jengjeng, datanglah dokter yang udah siap dengan pakaian kerja bersalinnya. Waktu dokter udah duduk, saya yang lagi ngangkang disuruh makin ngangkang dan pegang lutut dengan tangan. Dokter instruksi untuk lihat perut, tarik nafas dan “ngeden!”. HUFT! Sekali ngeden. beibi pun keluar ditarik dokter, dan tiba-tiba udah ada di dada saya…

Pukul 05:58 Saya tertegun.. kedua tangan terangkat dan ga bergerak, seperti takbiratul ihram, freeze.. beibi udah ada di depan mata saya. Rasa kontraksi yang warbyaza itu hilang seketika. Beibi ga lama di dada, langsung diambil bidan lagi untuk dibersihkan. Dokter masih ngeluarin ari-ari yang ternyata seperti ada bonggolnya besar. Makin plong rasanya waktu bonggol ari-ari itu udah dikeluarin. Beibi dibersihin masih di tempat yang sama, depan kasur saya, sehingga saya pun bisa liat beibi dibersihin dengan kedua tangan masih terangkat. Setelah cukup bersih, akangmas ngehampirin beibi untuk didengarkan adzan. Dokter masih jahit menjahit yang tadi sedikit di gunting (pasrah say amah,, pasrah,,). Seerr, serrr, ngilu-ngilu dikit. Tapi saking lelahnya, saya udah ga bisa berkutik.

Ga lama, beibi yang sudah bersih dibalikin ke saya untuk Inisiasi Menyususi Dini (IMD). Selama ira-kira 30 menit, beibi ada di dada saya untuk mencoba mencari putting dan menyusui. Mamah ga sabaran liat beibi ga dapet putting aja, digeser sendiri beibinya ke putting saya, heuheu. Finally, my baby boy, we met each other..

Setelah dokter selesai tugasnya, beliau pamit ke saya dan akangmas. Lalu giliran bidan yang masih finishing touch. Yaitu ngeluarin gumpalan darah di dalam Rahim dengan masukin jarinya dan ambil gumpalan-gumpalan darah, yang katanya kalo ga dibersihin bisa nyebabin pendarahan. Bidannya komunikatif sewaktu ngebersihin Rahim. Saya ditemenin mamah, ga tau kemana akangmas dan beibi juga udah ga ada. Taunya lagi liat beibi ditimbang, diukur tinggi, dll., di ruangan lain. Kata semuanya, beibi lahir dengan bersih banget. Putih dan bersih. Sepertinya terapi air kelapa selama hamil berkhasiat juga, Alhamdulillah, hwehehe.

Setelah semua prosesi sensasi Subhanallah-Allahu Akbar-warbyazzaa akibat kontraksi-kontraksi, saya pun lemes lunglai se-lemah-lemahnya. Secara dari kemarinnya hanya bisa tidur sejam dan perjuangan menahan kontraksi demi kontraksi, puncaknya adalah ketika beibi mau lahir, semua tenaga saya bener-bener abis terkuras. Kayaknya seumur hidup baru kali itu saya bener-bener capek-lunglai-letih-lesu-loyo kebangetan, sampai ga bisa gerakin apapun. Minum di minumin akangmas, makan disuapin, mau gerak kanan kiri aja perlu berjuang lagi. Bener-bener langsung ga berdaya. Jam 9 pagi, setelah semua beres, bidan dan suster ngecek-ngecek lagi kondisi saya, lalu abis sarapan, dan sedikit ada tenaga, saya pun pindah ke kamar pemulihan pakai kursi roda.

Alhamdulillah, hari itu juga, setelah cukup istrahat dan ada energi, saya udah pulih lagi. Sorenya bahkan bisa mandi sendiri. Rasa sakit warbyaza karena kontraksi sepertinya udah lupa seketika. Pantes aja, mengandung dan melahirkan itu bisa terus-terusan walau katanya sakit. Tapi, sensasi sakitnya itu.. ternyata indah.. dengan terus berdoa untuk kebaikan semuanya, karena katanya ketika sakit kontraksi mau melahirkan, salah satu waktu diijabahnya doa. Yaa kan lagi jihad, insyaAllah doanya juga tokcer.

Saya ketemu beibi ketika beibi dianter ke kamar sekitar jam 3 siang. Di Hermina ini konsepnya room-in mother and baby, selama kondisi keduanya sehat. Alhamdulillah, both of us are in good condition. Alhamdulillah, semua prosesnya bisa dibilang cepat. Saya ga kebayang waktu subuh lagi kontraksi rutin itu ternyata masih lama mau lahirannya. Nahannya itu yang ga bisa diungkapin kata. Tapi Alhamdulillah, “hanya” sekitar 3 jam sampai beibi akhirnya lahir.. Mungkin pengaruh induksi juga yang bikin cepet, walau katanya diinduksi itu rasa sakit kontraksi 2x lipat daripada normal.. yasudah, udah lewat ini, hanya bisa terus berucap Alhamdulillah.. Akangmas pun selalu stenbay di samping saya dari awal sampai lahiran. terus ngembimbing untuk dzikir dan sabar tangannya diremas-remas kenceng. kerjasama ibun, ayah, dan beibi sukses! Yeiy! Alhamdulillah..

Officially, Abdurrahman Syahmiza Prasetyo lahir sehat dan sempurna pada tanggal 16 September 2015. Pkl 05:58 di RSIA Hermina Pasteur Bandung, dengan proses normal. BB 2985 gram, TB 48 cm. Welcome to this world my Miza..

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 4] 4 Bulanan dan Cek Retina Mata

Emak : BB 60 kg
Beibi : BB 0,144 kg

Emak kangen bangettt. Saat-saat cek USG itu yang bikin dinanti-nanti. Soalnya bisa liat pertumbuhan si beibi. Sekarang hampir masuk genap 4 bulan, waktu cek USG beibi udah makin besar. Udah keliatan kaki dan tangan, bahkan udah gerak-gerak. Pantesan, suka ngerasat ‘nyut-nyut-aduh’ gitu di bawah perut. Mungkin karena beibi lagi bergerak. Alhamdulillah, beibi sehat bugar. Dokternya seneng liat beibi sehat, apalagi emaknya.

Akhir-akhir ini kan sering banget sakit kepala sampe pengen mukul-mukul ke dinding. Khawatir ada apa-apa. Tapi waktu ricek lagi ke SpOg, ya memang karena tekanan darah eike yang rendah, 100/60. Jadinya oksigen ke otak ga maksimal. Dulu sih baik-baik saja tekanan darah rendah juga, selain sering olahraga, kan asupan oksigen buat sendiri doang. Kalo sekarang jadi dibagi dua, ke otak sendiri sama buat beibi. Kalau keterusan tekanan darah rendah, selain kepala jadi sakit, tangan kaki kesemutan, beibi juga jadi ga aktif bergerak. Hikshiks. Solusinya hanya disuruh banyak makaaannn.  Makan telor, minum susu, sari kurma, jus buah, pokoknya sering makaaannn. Yowis lah, melar-melar deh. Daripada sakit kepala mulu yang bikin keleyengan.

Kalau budaya Indonesia kan biasanya suka ada pengajian 4 bulanan (atau 7 bulanan). Awalnya saya pun akan begitu karena permintaan ibu mertua. Walau saya sendiri ga kepikiran untuk bikin acara seperti itu. Ibuk mertua yang udah semangat ngurusin syukuran, undang ustadz, ibu-ibu pengajian, dan tetangga-tetangga. Tapi, setelah dibicarakan lagi, cari-cari referensi dasar Islamnya, cuami akhirnya memutuskan untuk sedekah aja ke Panti Asuhan, sekalian minta doa agar dilancarkan dan dimudahkan kehamilan saya ini. Toh sebenernya dalam Islam sendiri ga ada anjuran untuk bikin acara 4 bulanan (apalagi 7 bulanan). Pas long wiken kemarin kami sempatkan untuk mampir Panti Asuhan untuk menunaikan niat kami tersebut. Jadinya lebih praktis, hemat waktu, dan InsyaaAllah tujuan tetap tersampaikan.

16w

Kepala dan badannya udah lebih besar dan terlihat jelas. waktu di USG, tangan dan kakinya juga udah keliatan jelas. Jenis kelaminnya udah jelas sih, tapi nanti aja deh dipublishnya kalau udah lahir, hihi.

Long weekend dan Bandung, udah terkenal dengan perfect collaboration for crazy-hectic city. Semua jadwal film di bioskop-bioskop Mall Bandung aja udah full booked sampe 3 hari liburan. Yaa apalagi tempat-tempat makan dan jalanan. Libur dimulai dari hari Jumat, tapi kami extend sampai hari Senin, soalnya malas berjibaku dengan kemacetan orang Jakarta yang pulang hari Minggu dan super padatnya jalanan senin pagi setelah libur panjang mau cek mata ke RSM Cicendo.

Berdasarkan referensi-referensi dari forum ibu-ibu hamil mengenai resiko melahirkan normal jika punya minus mata tinggi (saya kanan -6,5; kiri -10) dan waktu cek ke dokter mata, saya perlu cek kekuatan retina mata yang bisa dilakukan di RS Mata. Karena yang berpengaruh ketika melahirkan normal itu adalah retina matanya. Kalau minus tinggi ada kecenderungan retina lemah yang bisa putus ketika mengejan, mengakibatkan kebutaan. Karena saya pengen banget melahirkan dengan normal, jadi saya perlu cek kuat/lemahnya retina mata. Kalau retinanya kuat, walau minus tinggi, gak apa-apa melahirkan normal juga. Tapi kalau retinanya lemah, bisa antisipasi dini dengan dikuatkan pakai laser mata yang aman dilakukan ketika hamil.

Jam 9 pagi, saya dan cuami udah sampai di RSM Cicendo. Ibuk mertua udah nungguin, soalnya beliau kenal banyak dengan dokter-dokter senior disana, mungkin dari sesama Ikatan Dokter. Karena parkiran penuuhh, jadinya cuami muter-muter cari parkir, sedangkan saya udah turun duluan dan ketemu Ibuk mertua. Saya daftar dulu sebagai pasien yang baru pertama kali cek. Di RSM Cicendo ini dibagi 2 pelayanan; Paviliun dan Reguler. Kalau Reguler, biayanya lebih murah dan bisa cover BPJS. Sedangkan Paviliun biayanya beberapa kali lipat lebih mahal, tetapi dengan ruangan dan pelayanan yang (terlihat) jauh lebih nyaman. Saya didaftarkan Ibuk mertua di pelayanan Paviliun. Di Paviliun aja yang udah antrinya banyaakkk, apalagi di Reguler. Kata cuami yang sempet ke bagian Reguler, renyek banget orangnya.

Setelah menunggu beberapa saat lamanya, saya dipanggil untuk cek visum umum. Jadi tes mata pakai alat digital dan juga manual oleh suster-susternya. Saya bilang mau cek retina, soalnya lagi hamil. Dan petugasnya udah ngerti kalau mau lahiran normal perlu cek kekuatan retina. Mata saya ditetes sama obat yang efeknya pupil jadi lebar, supaya lebih terlihat jelas dalemnya mata (kali yak). Perih banget abis ditetes, saya disuruh pindah ke bagian periksa lain, dan tunggu sambil pejamin mata. Kalau dibuka, jadi banyak bayangan dan silau cahaya. Sambil menunggu yang kayaknya sejam lebih itu dengan mata terpejam, sambil ngobrol-ngobrol sama Ibuk mertua. Akhirnya saya dipanggil ke salah satu ruangan oleh Suster. Di ruangan, saya berbaring, lalu dokter pakai alat semecam pembesar gitu mulai cek mata kanan dan kiri saya bergantian. Disuruh liat atas-bawah-kanan-kiri-cahaya senter. Selesai. Relatif cepet periksanya. Deg-degan juga nih gimana hasilnya retina mata saya. Alhamdulillaaahh, hasilnya bagus. Mata saya sehat, retinanya kuat. Jadi bisa lahiran dengan normal, InsyaaAllah. Ga perlu pake tetes atau obat apapun, kata dokternya buat apa, lah gak ada apa-apa ama mata saya. Alhamdulillaah. Nanti bisa cek mata lagi setelah lahiran.

Alhamdulillah, sering sekali lupa untuk bersyukur memiliki mata yang bisa melihat, walau dengan minus tinggi seperti ini. Belum lagi lupa bersyukur dikasih kesempurnaan tubuh lainnya. Alhamdulillah, segalanya hanya karena Maha Pemurahnya Allah SWT.

Jadi ya buibu yang punya minus tinggi tapi sedang hamil dan merencanakan melahirkan normal, jangan khawatir apalagi takut dulu dengan isu-isu yang beredar. Cek dan ricek aja. Kita usahakan upaya yang terbaik sebagai antisipasi awal dan berdoa agar bisa dimudahin semuanya.

Seneng banget tau kondisi beibi sehat dan mata juga sehat. Sekarang tinggal berusaha untuk normalin tekanan darah dan gula darah. Biar asupan nutrisinya lebih maksimal lagi. Bismillaahh..

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan