Tag Archives: masalah ibu pekerja

Sebuah Pengakuan..

Ketika ada temen wanita yang udah cukup berusia diatas saya, pikiran dan usahanya hampir dikuasai keinginan ingin segera menikah, ingin berkeluarga.

Ada lagi temen wanita lain yang udah cukup tahun menikah tapi belum dikaruniai anak, pikiran dan usahanya hampir dikuasai keinginan ingin segera hamil dan punya anak.

Lalu saya hanya bisa cengar-cengir jadi pendengar setia saja. Mencoba memahami perasaan mereka. dan tentunya bersyukur karena sudah melewati fase tersebut.

Yang pasti saya sampaikan hanyalah “tetep berusaha, berdoa, dan tawakkal dengan menikmati keadaan lu yang sekarang” You don’t know sis, life after marriage, and moreover entering motherhood, is not as simple as it showed.

Ada temen yang bilang, ‘kok bs sih lu ga pernah marah?’ atau sekalinya saya menggalau posting di stroy ig, byk yg komen, ‘tumben bgt’ atau ‘bisa jg galau’. Mungkin karena saya bukan tipe yang extrovert kyk sebagian temen-temen, bisa bebas bereskpresi lg sedih, kesel, marah, seneng, bisa dituangin di story masing-masing.

Mumpung lagi lieur ga ada kerjaan di kantor, Here we go! 

Pernah suatu ketika suami sharing posting tentang temennya, yg intinya seorang ibu pekerja juga, tapi anaknya udah bisa ngaji, berhitung, atau keunggulan-keunggulan lainnya padahal usianya sama dengan Miza, yang langsung dipikiran saya adalah TERBEBANI. Kenapa saya ga bs seperti dia juga? kenapa saya malas? kenapa anak saya seperti ga ada target atau progres ? di lain sisi, saya merasa saya ga boleh ngeluh, karena bukan problem solving. Ya saya harus bisa juga dong kayak mereka ibu pekerja lain tapi anak-anaknya bisa jauh lebih maju dari anak saya. Tapi sebenernya, ujungnya saya STRES. cuman ga diliatin dan ga diungkapin aja.

Sama halnya dengan dampak media sosial, yang mana ketika Ibu-ibu yang jauh lebih sibuk, anak-anaknya jauh lebih banyak, atau bahkan ada anaknya yang berkebutuhan khusus, tapi suksesh bikin time management yang ciamik. Lalu saya? merasa semakin terpuruk lihatnya. ‘mereka aja bisa, kok guwe cmn bermalasan dan beralasan capek doang bisanya’, ‘Yaelah, masih banyaaakkk yang lebih repot, lebih susah, lebih jauh dibawah lu keadaan hidupnya kaleee’. Ended up: Hey self, Just shut up!

Lalu, sering banget, ketika lagi ngerasa sangat useless dan pikiran-pikiran stress itu bergerayangan, saya halau dengan pikiran ‘futur nih.. sholat ga bener, jarang ngaji, udah ga kajian, ga bersyukur lu, ya pantes aja begini’.. karena ingin mencari penyemangat kalau semua dilakukan dengan tujuan ibadah, seharusnya semua pikiran negatif dan rasa capek itu ga ada. Tapi hasilnya (saat ini)? semakin bikin saya ke tingkat depresi. Kok ibadah aja ga bener.. miris..

Perasaan cukup bersalah karena menjadi Ibu pekerja yang ninggalin anak-anaknya sama Mbak di rumah, yang ga tau diajarin apa, dibiarin apa, digimanain sehari-harinya, selintasan ‘masa ibunya lulusan S2 Jepang tapi anak-anaknya tetep diurusin sama yang lulusan SD’ tambah bikin beban pikiran. Tapi sepulang kerja pun hanya ada tenaga sisa untuk mengistilahkan ‘bermain’ bersama anak-anak. Yang sering berujung ditinggal ketiduran, atau kena semprot karena udah ngantuk banget tp anak masih aktif. ‘Tidur dong Miza.. Tidur dong Liva.. ‘ I always asking desperately, saking udah capeknya. Padahal (ada yang bilang) mereka cuma ingin main sama Ibunya yang seharian ga ada. Makin tertekanlah saya. Akhir-akhir ini jadi sering merasa ingin di rumah aja, ngurusin anak-anak. Padahal, waktu pernah di ngerasain full di rumah aja, malah ngerasa ga becus nemenin anak dan pengen kerja aja. ckckck, maunya apa sih gw ini..

Saya mau teriak, ‘capeeekkk!!!’ tiap pagi bangun tidur harus nyiapin ini itu, di KRL gelantungan, seharian di kantor kalo ga ada kerjaan jadi kepikiran yang jelek-jelek muluk (kayak gini nih), pulang harus rebutan di KRL biar dapet duduk karena menjaga kewarasan sepulang ke rumah, di rumah ga bisa ajarin Miza dan Liva bermontessori ria karena udah cukup capek dan malas, lalu semaleman tidurnya tetep kebangun-bangun karena Liva masih rutin nenen. Begitu terus setiap hari kerja hingga memasuki hari libur, pun yang ada hanya tidur sampe siang, lalu bangun dengan (lagi-lagi) perasaan bersalah karena ga nyiapin sarapan, ga olahraga, ga ajak anak-anak main dari pagi, ga beberes, endebre berujung hari libur terlewatkan begitu saja yang penting udah belanja utntuk keperluan rumah. gitu aja terus tanpa ada perbaikan.

Gak dipungkiri, kerja itu kayak kabur dari tanggungjawab berat menjadi seorang Ibu dan menunggu saatnya gajian untuk bayar cicilan KPR, bayar mbak, bayar katering, dan bayar CC akibat kompulsif olshop. Showing people that I am OK, don’t have anger, don’t have problem, never mad, never sad. Padahal, selama di kantor, yang kepikiran itu anak-anak. Mendekati jam pulang, pengen langsung cus. Ga kepikiran untuk hangout ama temen kantor. anak-anak gimana? tapi pas di rumah, gemes banget sama anak-anak kenapa ga tidur-tidur padahal udah tengah malem. Lalu ‘kesel’ ke anak-anak, lalu marahin karena diloncat-loncatin, lalu menyesal karena udah ketus atau raising voice akibat ulah aktifnya. hedeeuh. maumu apa sih mak?

Wait, it’s not about galauan living as a mom only. Ada poin lebih utama, yaitu peran menjadi seorang istri. Ketika ada bahasan istri pun jangan lupa kodratnya melayani suami, jangan lupa suami juga butuh perhatian, ridho Allah ada di ridho suami loh, jangan lupa mempercantik diri, hati-hati, wanita diluaran itu kinclong-kinclong. In fact, kayaknya saya dihadapan suami itu, muka kusam, kusut, jamedud, letih, lemes. lah bisa menikmati mandi 5 menit aja udah syukur. Luluran? facial? terakhir kali kayaknya pas mau nikah deh (fyi, 4 years ago). Semakin minder karena payudara udah kendor letoy dan stamina berkurang karena totally no exercise at all! ditambah suami jadi sasaran kekesalan kalo PMS. kasarnya: mampus lo! no wonder, suami makin kurus, karena istrinya emang jago nyuruh ‘angkat beban’ (red: ngebebanin).

Liat deh medsos saya; ig atau profpic WA, sedikit banget foto saya yang sendiri apalagi selfie. Jangankan selfie deh, bahkan foto sama suami/anak yang keliatan muka saya aja ga pede. Lah liat cermin kalo pake bedak doang, bahkan lipstikan aja cukup pake kira-kira. got the point? I have no self-confident.

Urusan keluarga sendiri doang? NO! masih ada urusan sama ortu yang selaluuu menyuruh jadi PNS. apalagi nih sekarang lagi bukaan CPNS. Duh, Ya Allah, udah capek duluan mau ceritanya juga. What’s the point sih mom? kesejahteraan setelah resign kah?  (sekarang kan ada Jaminan Pensiun Jamsostek) atau kerjanya lebih santai? (sekarang juga santai) atau emang karena tempatnya deket rumah? (apa jaminan anak bisa lbh keurus?) *hhh, saya beralasan wae bisanya. Keukeuh banget sih nyuruh jadi PNS. -abaikan hanya intermezzo. belum tentu juga lolos-

lack of sleep, lack of me-time, lack of communication with spouse, lack of worship, thought that I am superior enough to do all the thing ALONE, no need sharing, no need confession that I am not OK, and indeed, I feel pathetic. 

OK, brb, need to go to psychiatrist…

inhale.. exhale..

Lalu di kantor, ada seorang ibu yang anak-anaknya udah gede cerita, masa kecil anak-anak itu emang paling bikin capek, tapi ketika anak-anak udah gede malah pengennya mereka kembali lagi kecil. Semakin anak-anak gede, semakin berdrama. Akan ada saatnya udah cukup banyak waktu untuk me-time, mulai merawat diri lagi, mulai pacaran lagi sama suami. Walau tetep aja, pikiran pasti tetep ke anak-anak yang mulai bisa mandiri. Dan sampai kapanpun, anak-anak akan tetap jadi our baby, she said..

Untuk saat ini, saya tampung dulu pengalaman si Ibu. Lagi belum bisa terbuka pikirannya seperti mendapatkan semacam insight sampai bikin mata berkaca-kaca. Masih jangar euy, haha.

Trus curhat beginian pun saya masih berpikir: salah nih! harusnya curahkan semuanya sama Allah aja. hal ginian ga boleh diketahui publik.. Tapi saya lagi dalam kondisi: ter.se.rah! FYI,it is OK not being always OK. Nih, gw juga bisa galau, gw jg bisa kesel, bahkan marah. Hanya merasa sering kali gw bisa menahannya.

Baiquelah, nanti kalau saya udah sadar, insaf, dan waras lagi, (mungkin) akan saya hapus postingan ini kok.

Sekian cerita kehidupan setelah menikah dan punya anak yang ga boleh diikuti.

10 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kerja, menikah