Tag Archives: kerja

Jakarta – Surabaya – Bandung

Haihooo, 2015!
Terlewati sudah satu bulan Januari kemarin tanpa posting apa-apa.
Bukannya ga bisa sih,,
tapi baru bisa akses wordpress lagi, dan paling penting baru ada mood lagi.

Sekilas balik Januari kemarin memang cukup padat melakukan kerjaan sebagai ‘External Affair’.
Baru juga masuk bulan Januari, tapi seminggu full saya ga nongol ke kantor karena nemenin tamu Jepang kunjungan ke lab-lab listrik di Jakarta, Bandung, dan Surabaya.
Ga lama berselang, dua minggu kemudian pun, saya harus peri lagi muterin Jakarta, Surabaya, dan Bandung selama 7 hari full untuk training EMC dari expert Jepang.
Setiap muncul ke kantor, selalu ditanya orang-orang, ‘kemana ajaa?’.

Jakarta – Surabaya – Bandung.
3 kota yang sudah familiar sekali semenjak dilibatkan pak bos ikutan projek kerjasama asosiasi listrik Indonesia dan Jepang dari tahun lalu. Sampe bisa nerusin dan namatin film yang durasinya panjang setiap naik pesawat.
Tetapi,, ada bedanya nih abis tgl 23 November 2014.
Dulu waktu masih sendiri sih, asik-asik aja keluar kota lama-lama. Secara sekarang udah punya cuami yang tentunya ga bisa lama-lama ditinggal. Naturally, merasa khawatir kalo cuami sendirian, ga ada yang sediain dinner dan bekel sarapan. Paling penting, kangennya booo!

Bisa disiasatin sedikit. Misal, kalo banyak kegiatan di Jakarta, saya minta allowance tinggal di hotel biar ga bolak-balik Cikarang-Jakarta. Jadi lumayan, ga capek di jalan, bisa tetep sama cuami, dan ke kantor dia juga jadi deket.
Kalo lama di Surabaya, yaa, cuami bisa ambil cuti untuk nyusul ke Surabaya. Tapi kalo kegiatannya di Bandung, saya bolak-balik Cikarang-Bandung. Karena ga mungkin cuami yang bolak-balik Bandung-Jakarta atau ambil cuti (lagi). Pokoknya diusahain ga lama-lama pisah deh. Walau butuh toleransi dan sedikit pengorbanan dari masing-masing pihak. Prinsipnya, kami ga mau terbiasa untuk lama-lama pisah dan merasa biasa aja kalau ditinggal jauh. Suami istri itu sebisa mungkin harus bersama, biar sama-sama tenang.

Proyek Jakarta – Surabaya – Bandung nya untuk kerjasama tahun 2014 sih officially udah selesei Januari kemarin. Jadi belum ada jadwal bolak-balik ngukur jarak Jakarta-Bandung-Surabaya lagi. Belum tau untuk projek tahun 2015 ini.
At least, sekarang bisa santey dulu di Cikarang, bisa selalu stenbay untuk cuami pas pulang kerja sampe berangkatnya lagi. Kembali ke aktivitas nyiapin bekel sarapan dan dinner untuk cuami.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kerja, saya

Sudah Sering…

Bahkan sudah sangat sering saya dikatain orang-orang untuk pindah kerja, disuruh cari perusahaan yang lebih bagus, baik dari segi manajemennya apalagi gajinya. Jangankan sama orang-orang yang satu kerjaan, sama orang asing yang baru kenal aja, saya pernah sampe dimarahin karena dianggap ‘bodoh’ dan ‘egois’ kerja di dunia manufakturing ini. Kalau sama mamah sih, udah setiap saat dikasih wejangan untuk cari kerja yang ‘lebih baik’. Mereka selalu bilang, dengan kualifikasi saya, bisa gampang dapet kerja yang lebih oke, dimana pun.

Ow, really? I don’t think so.. Lebih tepatnya I don’t know sih. Karena belum pernah jadi the real job hunter di Indonesia. Dari awal, dimudahin untuk kerja di perusahaan sekarang. Mau yang di Pasuruan atau yang sekarang di Cikarang. Walau di bawah nama Perusahaan yang sama, dulu statusnya saya resign dulu, lalu new hired di Cikarang. Dengan proses yang Alhamdulillah sangat mudah. Bukannya sama sekali ga pernah nyari dan apply ke perusahaan lain. Tentu aja pernah. Sampai sempet ikut interviewnya. Tapi yang dimudahin masuknya ya di perusahaan sekarang ini.

Kalau mau dibahasnya tentang gaji, mungkin memang terlihat ga ‘adil’ atau ga ‘sepadan’ dengan latar belakang pendidikan saya. Baik di Bangil (Pasuruan) maupun sekarang di Cikarang. Waktu di Bangil, jelas gaji ga usah diharapin deh, sama sekali ga bisa nabung atau invest ke barang. Tapi kalau itu yang jadi patokan, saya ga akan terima kerja di Bangil, ga ngerasain kekayaan alamnya, dan mungkin jadi pribadi yang menilai semuanya dari materi. Tapi ternyata, dengan saya menutup mata untuk soal gaji, dan melihat intangible assets-nya, saya merasa sangat kaya. Mendapat banyak ilmu luar biasa dari atasan, teman-teman, dan lingkungan yang luar biasa. Hingga saat ini, kalau ada yang tanya enakan mana kerja di Pasuruan atau Cikarang, saya masih menjawab lebih enak di Bangil. Hal yang sangat saya syukuri karena Allah menakdirkan saya untuk punya pengalaman di Bangil.

Di Cikarang, walau gaji 1.5x naik dari yang lalu, tapi tetep aja, sepadan dengan pengeluaran. Sama aja, ngerasa kurang karena masih banyak jajanan yang belum bisa dibeli lah, belum puas ngajak jalan-jalan keluarga lah, belum cukup untuk ini itu lah.. manusia lah yaa.. ga akan pernah puas untuk soal duniawi. Ditambah disini semakin banyak aja orang -selain atasan saya tentunya- yang ‘mamatahan’ untuk lebih baik cari kerja di tempat lain (red: gaji lebih gede). Bukannya ga pengen. Saya normal, tergiur dengan iming-iming gaji yang lebih besar, 2x bahkan 3x lipat sekarang pun bisa saya dapetin (katanya).

Tapi, Kenapa masih bertahan?
Alasan profesional; (1) karena saya dapet jobdesk yang harus saya selesaikan sendiri, (2) karena masih ingin belajar pola pikir atasan saya sekarang.
Alasan pribadi; (1) lokasi yang di Cikarang. Pas jaraknya dengan Bandung. Ga terlalu deket dan ga jauh di Jakarta yang macet. (2) kerjaan yang relatif ‘ringan’, ga sesibuk yang lain. (3) males. Yess, saya sangat malas untuk cari kerjaan lain. Karena dari awal ngerasa digampangin untuk kerja. Apalagi udah horor duluan aja kalau lokasinya di Jakarta. Padahal belum pernah nyobain. Allah spoils me a lot.

Sebenernya jelek banget alasan pribadinya. Karena keliatan ga mau usaha keras untuk dapet hasil yang lebih baik. Saya ngerasa selalu dimudahin, karena selalu dapet atasan yang ‘superior’, hingga posisi dan kerjaan yang selalu ‘enak banget’. Tapi, saat ini, hal itu yang lebih saya syukuri daripada melihat (kekurangan) gaji yang saya terima. Well, in this case, I’m not a warrior. Saya ga suka kompetisi dan tantangan. Terserah aja orang lain mau menilai pemikiran saya ini salah atau bagaimana. Saya udah sangat terlatih untuk ga mind other businesses.

Hingga beberapa waktu lalu saya bertemu seorang pengusaha wanita. Entah kenapa perkataan beliau yang sebenernya standar dikatakan oleh yang lain, bahkan mamah saya aja udah sering ngomong ke saya hal yang sama, tapi dari beliau bisa bikin saya ‘tersadar’. Beliau bilang, selama masih muda, lebih baik banyak mencoba tempat lain. Jangan terlena di zona nyaman. Beliau aja pernah sampe 10x ganti perusahaan swasta, sampe akhirnya berbisnis ekspor-impor. Ditambah, beliau ngomongnya di depan mamah, makin menjadilah ‘wejangan’ dari mamah. Saya teringat aja ketika mutusin untuk keluar zona nyaman di Bandung; memberanikan diri untuk ke Jepang dan Pasuruan, berani menerima ajakan hiking atau kemping dengan fasilitas ‘alami’, dan keberanian lainnya untuk memutuskan keluar dari zona nyaman, ternyata saya dapat hal-hal yang luar biasa sebagai pewarna hidup saya. Maybe, the way she told me about comfort zone and her experiences were more acceptable rather than salary that most people have been emphasizing.

Lalu, apakah akhirnya saya mau resign dari tempat sekarang? masih belum sih.. masih ada alasan profesional yang harus saya tuntaskan dulu. Hingga mungkin saatnya nanti, saya berusaha dengan cara yang sudah ditentukan, saya dijodohkan dengan tempat kerja lain, yang insyaAllah (harus) lebih baik dari yang sekarang. We’ll see..

2 Comments

Filed under cerita-cerita, kerja, saya

Sabtu Kerja

Apa-apaan ini? sabtu kok masuk kerja??

Kebijakan baru dari manajemen, karena mulai tahun kerja 2014 ini ada hari inventory di hari biasa. Hari inventory yang masuk hanya orang-orang tertentu aja, yang tidak berkepentingan diliburkan. Nah, udah 2x hari inventory diadain hari Rabu. Jadinya hari Rabu itu bagi sebagian pekerja ga masuk, tapi diganti hari kerjanya pada hari sabtu. Ada keuntungannya sih libur hari kerja itu. Ada yang bisa ke Bank ngurus buku tabungan, ga usah antri panjang di tempat wisata, jalanan cukup lengang daripada wiken, pokoknya hal-hal lain yang ga bisa dilakuin pas wiken akhirnya bisa diselesein pas libur hari kerja.

Yatapi, buat saya hari sabtu kerja itu ga efektif banget. Secara kerjaan saya mostly kontak-kontakan sama pihak luar. Ya mereka kalo sabtu libur, email saya pun sepi sunyi sendiri, nothing to do, ngeblog aja seperti sekarang ini #duubiduubiduu. Apalagi sabtu minggu sekarang ini sama sekali ga oke. Karena sabtu sekarang adalah harinya Kampoeng Jazz!!!! Argh! sebenernya kessyeel banget! ditambah tadi adik saya nge-LINE bilang ada Maliq lagi check sound di BIP *nangisguling2*. Tapi, yasudahlah, dilepaskan sajja nontonnya. Sepertinya lebih baik masuk kerja daripada berdesak-desakan nonton konser.

Biasanya default 2 minggu sekali saya pulang Bandung. Lebih dari itu, udah kena sindrom kangen rumah dan keluarga, ingin cepet-cepet pulang. Padahal waktu dulu jauh dari Bandung, bisa tahan ga se-homesick sekarang. Waktu di Jepang, bisa 1.5 tahun ga pulang, malah sempet kepikiran ga pengen pulang sekalian. Waktu di Pasuruan, pulang waktu lebaran aja. Udah betah juga, udah ada kegiatan juga, udah tau kalo sekalinya pulang susah pergi-pergi lagi, jadi sekalian aja pulangnya pas libur lamaaa. Tapi sekarang, dengan akses Cikarang-Bandung yang jauh lebih deket dan mudah, naik bis kalau lancar cuman 2 jam ini, mendingan pulang deh. Kalau ga kepentok harus PP Jababeka-Pasirkoja sih, bisa tiap minggu pulang (jarak ke Pasirkoja dari rumah ortu di Pasteur lumayan euy). Transportasi Cikarang-Bandung saat ini hanya ada Bis Primajasa, terminalnya di Bandung kan di Leuwi Panjang, jauuh dari rumah. Pool di Cikarangnya juga di Jababeka, cukup jauh dari EJIP/Lippo. Tapi rapopo sih, bisa meredam keinginan saya untuk selalu pulang. Kalo akses mudah, bisa tiap hari aja saya PP Bandung-Cikarang. Bahaya, karena kalo udah di rumah itu saya manja dan mager banget.

Padahal ga tiap minggu juga saya nge-Bandung. Cuman suka excited aja kalo saatnya pulang Bandung dan diekspresikan dengan sumringah sehari-jumatan. TENG-GO! pula, tanpa nunggu 1 menit pun sepulang kerja, langsung cuss. Sampe ada salah satu Bapak di HR yang suka nyindir kalau udah Jumat, ‘Bandung ga? kayaknya kalo ga nge-Bandung itu bakalan nangis-nangis’ atau ‘anak mamih, harus pulang Bandung terus’ (emang! selagi bisa ini). Dan tadi si Bapak bilang, ‘Ga ke Bandung ya? kasian.. kayaknya raganya aja di sini, ruhnya mah ada di Bandung nih’.

Dalam batin saya:
Iya pak..
Raga di Cikarang.
Jiwa di Bandung.
Hati di Jakarta.

#Eaaaaa :))

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kerja, saya

NG atau OK

Semenjak saya masuk dunia para enjiner listrik disini, ada istilah baru yang dijadikan parameter lolos uji atau tidaknya suatu produk.
Misal. ketika trial lampu, apakah arus yang diberikan sesuai atau tidak, atau lumen yang dihasilkan terang atau kurang, mereka menyebutnya NG atau OK.
NG untuk hasil yang gagal atau tidak sesuai teori. Sedangkan OK untuk yang berhasil lolos uji sesuai harapan.

Nah, istilah NG dan OK itu tidak hanya dipakai ketika trial produk aja.
Dalam keseharian di luar urusan kerja pun jadi dipakai.
Misal, ketika ada yang bertanya ke anak baru:
“NG atau OK nih statusnya?”
itu maksudnya masih available kah (OK) atau udah ada yang punya kah (NG).
Atau berencana ngadain jalan-jalan ke tempat wisata,
“Besok NG nih kayaknya” alias ga bisa ikutan berangkat.
atau “perut lagi NG nih”. Maksudnya lagi bermasalah sama perutnya.
Dan masih banyak lagi Yes/No questions yang dijawab dengan OK/NG.

Awalnya saya ga ngerti maksudnya ngejawab dengan NG/OK itu.
Tapi lama-lama kebiasaan juga dan kadang-kadang ikutan jawab pake NG/OK.
Dulu sih waktu nonton dorama jepang suka ada dibalik layar pembuatannya dan kadang suka keluar tulisan NG gede-gede warna merah.
Itu sih artinya salah dialog atau salah gerakan pas akting dorama, Not Good.

Dan sekarang saya sedang NG.
#siiiing

 

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kerja

Teruntuk Warga PESLID

Lebaran 1434H

Leave a comment

August 2, 2013 · 06:16