Tag Archives: jember

Papuma (again)

Sabtu, 15 Juni 2013

Wiken sekarang jadwalnya berkaryawisata bareng temen-temen engineering.
Kami nyewa satu bus kapasitas 30orang, full!
Tujuannya, Pantai Papuma, Jember.
Buat saya ini kali kedua dateng ke Papuma, karena sebelumnya udah pernah ke Papuma bareng geng cewe-cewe hore waktu bulan april lalu (cekidot)

Berangkat dari Bangil jam 06.30.
Seperti biasa, saya langsung dijemput depan kosan, sekalian angkut konsumsi snacks yang dititpin dikosan.
Masuk bus, duduk yang manis, sebelah Pakde, karena yang available cuman kursi sebelah beliau -,-
Sambil jalan menuju Pasuruan, sambil angkut temen-temen yang naik di sepanjang Raci-Pasuruan.

Perjalanan dimulai dengan bagi-bagi snacks dan air minum.
Ga lupa pasang musik-musik, yang sesekali diganti film (fast and furious series).
Di jalan masih lancar-lancar aja, sampai suatu ketika entah daerah mana, antrian kendaraan stuck sampe ga gerak.

Cukup lama bus ga gerak, jalanan macet, padat merayap.
Penyebabnya, karena melewati pasar tradisional dan ada truk keguling.
Walhasil, yang seharusnya nyampe Rumah Jengtis di Lumajang itu untuk sarapan (sekitaran jam 9),
tapi jadinya malah makan siang, karena nyampe jam 11.30an.

Singgah rumah Jengtis yang udah nyiapin makanan rumah, kami langsung makan (lapar gitu yaa).
Lalu sholat di mesjid deket rumahnya, dan gak lama sekitar jam 1 kami berangkat lagi menuju Papuma.

Dikirain dari Lumajang itu deket ke Papuma, tapi ternyata masih menempuh beberapa jam lagi.
Pokoknya sampe Papuma itu jam 14.30an, udah siang banget.
Kami turun dan langsung menuju pantai.
IMG_6505

Ada yang langsung buka baju nyebur pantai, ada yang foto-foto.
Yang bawa pasangannya sih langsung menghilang nikmatin pantai berdua.
Saya, jelaslah membawa dua malaikat di kiri dan kanan saya, hihi.
IMG_6506

Karena liat langit udah agak mendung, saya langsung menuju bukit atas untuk liat view Papuma dari ketinggian.
Sendirian aja, karena yang lain udah asik masing-masing.
Memang ya, pemandangan dari atas itu sangat indah.
IMG_6509
IMG_6517

Saya sendiri menyibukkan diri dengan foto-foto ambil setiap view pantai.
Batu, Karang, Pasir, ombak, lalu foto temen-temen.
Just wanna capture every moment.
Liat temen-temen yang asik berenang di pantai, basah kuyup.
Kalau saya pikir-pikir lagi, saya tetep milih gunung dibanding pantai.
Walau view yang didapat itu beda feelnya.
IMG_6529

IMG_6534

IMG_6548

IMG_6568

IMG_6586

Jam 16.00 temen-temen udah selesei berenang dan menuju toilet untuk mandi.
Saya selagi jaga baby anaknya Pak Hakim, udah ajak temen-temen untuk minum air kelapa.
Masa udah di pantai tapi ga minum kelapa muda.
Tapi ga ada waktu untuk menyicipi ikan laut bakarnya ;(
Waktu pertama kali ke Papuma bareng geng cewe hore sih, puas main di pantai dan makan ikan bakar ;9

Setelah semua bersih dan kering, sambil ada yang makan popmie atau jajan-jajan,
kami menuju spot untuk foto bersama.
Kejar-kejaran sama sunset yang udah membawa gelap datang, kami berkumpul dan beberapa kali jepret mengambil foto kebersamaan.
IMG_6588

IMG_6600

Jam 17.30an selesai kegiatan kami di Papuma dan menuju bus untuk berangkat pulang.

Sebelumnya, kami mampir rumah Teguh yang di Lumajang (juga) untuk makan malam.
sekitar jam 8 malam kami sampai dan disuguhi makanan rumah yang sangat komplit.plit.
Jam setengah 9an kami selesei makan dan menuju bus lagi untuk pulang ke Bangil.
Perjalanan lancar, sehingga sampai Bangil jam 23.30an.

Over all, saya nikmatin pemandangan Papumanya.
Lebih eksplor sampai ke tebing tingginya.
Tapi jauh lebih seru waktu bareng geng cewe hore.
Lebih banyak ngobrol dan ketawanya, lebih banyak semakin kenal satu sama lainnya.
Mungkin karena yang bareng Dept. Emgineering ini banyak yang fokus sama pasangannya,
jadi kebersamaan satu timnya jadi kurang kerasa.
Sedangkan waktu sama geng cewe hore kan kita single and happy semua, ahaha.
20130406_121529

Leave a comment

Filed under jalan-jalan, pantai

Tanjung Papuma

Diajakin dadakan waktu hari Jumat jalan-jalan ke Papuma, yang terletak di pinggir kota Jember, untuk hari Sabtu.
Awalnya saya ga mau ikut, soalnya hari Minggu ini saya udah rencana mau ke Surabaya ikutan meet up Tumblr.
Tapi karena “disetanin” untuk ikutan ke Papuma untuk ngisi bangku kosong, akhirnya saya mutusin ikutan juga ke Papuma.
Ngapain juga sabtu bengong di kosan, selain beres-beres, dan meet up Tumblr juga sebenernya sekarang saya udah ga eksis lagi di Tumblr.

Berangkatlah saya dan temen-temen yang total berjumlah 14 orang ini menuju Papuma.
Ada saya, Luli, Nanik, Ira, Dewi, Mba Dian, Mba Inne, Pipit, Tatik, Novi, Hanapi, Ayu (cewenya), Mas fandi dan istrinya.
Elf sewaan udah dateng ontime dari jam 5 pagi, dan tinggal berangkat menjemput kami-kami ini. Jarak Pasuruan-Papuma sekitaran 4-5 jam perjalanan.
Personil lengkap, elf udah nyaman, tinggal duduk tenang dan nerusin tidur.
Tapi tiba-tiba di tengah perjalanan yang baru sebentar itu, di Pasuruan ada telfon dari pihak penyewaan Elf-nya.
Ternyata oh ternyata, Elf yang dipake kami aki-nya belum disetrum, khawatir mogok di tengah jalan dan AC-nya pun ga bisa dinyalain.
walhasil setelah perdebatan panjaaang, akhirnya kami duduk-duduk manis pinggir jalan sambil sarapan dan foto-foto, menunggu Elf baru yang kondisinya lebih oke.
20130406_064850

Asalnya berangkat ontime dan perkiraan nyampe masih pagi di Papuma, jadinya ngaret 2 jam. Jam setengah 8an baru berangkat lagi.
Kami pun nerusin kegiatan ngobrol-ngobrol, nyanyi-nyanyi, makan-makan, dan tidur-tidur dengan tenang.
Sekitaran jam 11 siang sampailah kami di Tanjung Papuma.

Image
Jalan menuju Tanjungnya masih cukup terpencil tapi pemandangan kiri kanan jalannya bagus!
Jalan menuju pantainya juga, kami udah dikasih pemandangan pantai yang keren.
Emang sesuai foto di internet dengan aslinya. Tanjung Papuma memang indah.

Image

Karena udah mepet Dzuhur, jadinya sebelum kami beraksi untuk mantay, kami sholat dulu.
Ada yang ganti baju dan makan siang juga.
Cuaca juga masih terik dan udara panaas, jadinya nunggu agak adem, ga lengkap klo udah di pantai tapi ga minum es kelapa, atau klo orang sini bilangnya es degan, langsung dari buahnya.
Jadinya kami duduk-duduk lesehan minum es degan, sambil denger-denger lagu lawas tahun 90an dari hape Mak Pipit.
Dan tentu saja ga mungkin tanpa diisi dengan obrolan khas tante-tante penggemar korean wave.

Setelah habis semua minum, puas ketawa-ketiwi nyanyi-nyanyi, dan cuaca pun udah mulai adem, hyosh! saatnya beraksi untuk sebenarnya mantay.

Image
Foto-foto udah jelas, nyebur ke laut apalagi.???????????????????????????????

Kalau saya main voli dulu sama Tatik, sampei tangan jadi bengkak sekarang.
Ya iyaalaah, terakhir main voli kyknya jaman SMA dulu, tapi untungnya masih oke gaya saya pas mukul bola voli.
Bola voli berakhir, temen-temen berembuk untuk main sepak bola. Dibagi dua tim, dan yang mulai main seenaknya yang penting Gol! yaa, khas cewe banget lah gimana gayanya kalo main sepak bola, fufu.
Berhubung malemnya saya ujan-ujanan naik motor, walhasil jadi meler, bersin-bersin, dan agak pusing, jadinya saya menepi di pinggiran pantai untuk tiduran diatas kain pantai.
Sok-sokan berjemur tanning gitu deh, ala-ala artis hollywood *cuih*
Tapi jadi ga kebagian kena seret temen-temen nyemplung ke laut, hihihi.

Jam 3an, udah mulai mau gerimis-gerimis gitu. Langit juga udah mendung.
Udah puas juga main-main mantay-nya. Jadinya kami udahan dan bersiap untuk bersih-bersih diri.
Abis mandi dan bersih juga tambah cantik, kami harus makan ikan bakar!!
Ga afdhol dong, ikan laut segar dijual sepanjang pantai tapi luput kami cicipi.
Akhirnya yang udah mandi dan sholat, nyari tempat makan ikan bakar yang enak.
Dapetlah satu tempat makan rekomendasi pasutri, yang udah ngilang dari awal dateng dan makan berduaan serasa pantai milik mereka itu, yang menyediakan seafood segar.
Selain ikan, ada juga cumi, udang, kepiting, lobster. Tapi karena ada yang alergi udang, jadinya yang dipesen hanya Ikan Kakap dan Krapu, dengan total 1.5kg. Harga perkilonya 65 ribu.

Lamaaaaaa sekali kami menanti dengan tidak sabar ikan bakar itu.
Sejam kemudian baru dateng, 2 ikan bakar besar, lalapan, sambel, dan nasi.
Dimakan bersepuluh, karena 2 orang pasutri dan 2 orang belum pasutri udah makan duluan.
Libas semua daging tebal ikan-ikan itu, sampe saya dan Mak Pipit ga kenal ampun untuk kepala ikan-ikan itu.
Dikirain 2 ikan ga akan cukup untuk kami ber-10, ternyata kenyang juga.
Hitung-hitung-hitung, Untuk makanan tepi pantai yang puas itu, 1 orang bayar paling mahal 15ribu doong!

Setelah kenyang makan, puas mantay, dan tetep foto-foto, kami menuju Elf yang masih setia menunggu kami untuk membawa kami kembali ke dunia nyata di Bangil.
Jam 5 kami harus dadah-dadah ke Papuma yang indah itu.

Perjalanan pulang sepertinya memakan waktu yang lebih lama daripada perginya. Sampe tepos itu duduk terus.
Sesuai perkiraan, jam 11an malem baru sampai Bangil.
Tapi takpapa, saya sangat puaaasss!
Beneran ga rugi banget akhirnya bisa ikutan ke Papuma bersama temen-temen.
Pasalnya, selain 4 orang couple itu, kami ber-10 adalah wanita-wanita enerjik, unik, dan jomblo. haghaghag.
Puas ketawa (walau saya banyak ga ngertinya kalau mereka udah ngomong pake bahasa jawa gaol), puas main, pokoknya bener-bener refreshing.

Emang bener yak, mau keadaan gimana juga, selama ada kawan yang nemenin secara fisik, bakalan kerasa enteng.
Bisa saling cerita, saling nyemangatin, berbagi semua keluh kesah, dan ujungnya semuanya dibawa santai dan asik aja.
Udah lama kayaknya saya ga ngerasain hal seperti kemarin, tertawa lepas dan lupa semua hal yang bikin capek pikiran.
Temen-temen yang kalau di kantor keliatan serius, ternyata kalau udah jalan bareng itu gokil-gokil parah.
本当に良かった。

IMG_0063

Leave a comment

Filed under jalan-jalan, pantai