Tag Archives: hypnobirthing

Di Balik Nama

Semenjak usia kandungan 4 bulan, jenis kelamin beibi udah keliatan jelas, yaitu ber’Rudal’ alias laki-laki. Tapi karena masih awal, saya belum berani bilang-bilang. Soalnya ada cerita juga sepupu yang waktu hamil di-USG jenis kelamin anaknya cowo, tapi pas akhir-akhir berubah jadi cewe, lahir juga cewe. Tapi, setiap kontrol, di cek jenis kelamin, ga berubah, tetep ‘nyungcung’.

Saya udah cari-cari nama untuk beibi semenjak awal tau jenis kelamin. Lebih fokus ke nama cowo, walau nyimpen juga nama cewe. Sampai usia kandungan mulai tua, saya masih otak-atik nama beibi yang semakin yakin nanti lahir is baby-boy. Kalau cuami, masih tenang-tenang aja belum ngeluarin ide untuk nama beibi sampai detik-detik mau due-date lahiran. Liat nama-nama anak jaman sekarang, aneh-aneh dan susah-susah pelafalannya. Saya pengen juga namanya aneh dan susah gitu, biar the only one. Tapi cuami pengennya jangan mainstream aah, mending nama yang gampang-gampang aja. Dia suka nama-nama gagah seperti Susilo Bambang Yudhoyono, misalnya (loh nyebut merk mantan presiden, ihihi).

Berhubung kegiatan saya dirumah selagi nunggu cuami pulang itu adalah nonton Naruto, dan saya fans-nya Naruto. Sempet nyeletuk pengen nama anaknya Naruto. Soalnya Naruto itu kan pantang menyerah, selalu optimis, menjunjung tinggi persahabatan, pokoknya Naruto itu sosok yang selalu ceria dan selalu berusaha mencapai cita-cita untuk menjadi lebih kuat dan lebih baik. Suka banget sama Naruto.. tapi tentu saja, waktu bilang ke cuami malah ditolak abis-abisan, big NO! yaiyalaah, masa’ tokoh fiktif sih ngenamain beibi :p

Selagi di kantor, kerjaan selingan pastinya browsing cari-cari nama beibi. Yang terpenting adalah mau menjadi orang seperti apa si beibi kelak kan.. karena nama adalah Do’a. cari sana-sini, kepincut dengan nama Syahmi. Dari bahasa arab yang artinya ‘mulia, berani, dan bijaksana’. Saya ngajuin proposal ke cuami, pokoknya nama beibi pengen ada Syahmi-nya. Terserah sisa lainnya gimana cuami.

Awalnya pengen ada nama yang gabungan nama kami berdua. Tapi.. waktu dicari-cari, cuami ga suka, aneh katanya. Saya pengen ada nama yang ada unsur jawa-nya, jadi ngajuin nama akhirnya Prasetyo, sesuai nama belakang cuami. Belum di-approve sih waktu itu. Setiap keingetan gabungan nama, saya suka langsung WA, tapi tanggapannya yaitu belum ditanggapin. Ujung-ujungnya bilang, ‘kumpulin dulu aja nama-namanya, kan masih banyak waktu’. Haiyaahh, emang tipe yang pemikir banget sih cuami itu.

Lalu, tiba-tiba cuami bilang pengen ada nama Abdurrahman-nya. Soalnya setelah mereferensi ke nama-nama menurut sunnah, ada hadits yang bilang, salah satu nama yang disenangi oleh Allah SWT, adalah Abdullah dan Abdurrahman. Ok, simpen dulu.

Cari-cari, cari-cari, saya ingin nanti beibi jadi anak yang penuh positif dan selalu tersenyum optimis. Cari yang artinya ‘bahagia’ atau ‘senyum’ atau yang mirip-mirip, dapatlah dari nama bahasa Arab ‘Miza’ yang artinya berseri-seri. Bilang ke cuami, dia bilang “lucuk panggilannya Miza”.

Diakhir-akhir kehamilan, pengen cepet-cepet di-sah-keun nih nama beibi. Singkat cerita setelah mendesak cuami untuk ketok palu, akhirnya didapatlah namanya “Abdurrahman Syahmiza Prasetyo”. Artinya hamba Allah yang penuh Kasih, bertekad untuk menjadi laki-laki yang mulia, berani, dan bijaksana. Dipanggilnya Miza yang artinya berseri-seri atau do’a ibun-nya sih jadi anak yang selalu bahagia dan membuat bahagia sekitarnya.. InsyaAllah Aaamiin.

(walau sekarang masih nangis melulu kerjaannya, ehehe).

Advertisements

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 11] I’m on Maternity Leave

Officially, finally, bisa juga merasakan cuti untuk persiapan melahirkan, karena udah mendekam di Bandung. Seharusnya udah bisa cuti itu kan sebulan sebelum prediksi lahiran. Saya ngajuin waktu tanggal 14 Agustus 2015, yang minta surat keterangan dokter untuk HPLnya sekitaran 14 September 2015 (dimajuin seminggu, buat jaga-jaga). Tetapi, karena masih diem di Cikarang, dan kondisi Perusahaan lagi gonjang-ganjing, jadi aja saya tetep ke kantor walau udah cuti juga. Lumayan, buat ngadem AC ama ngenet. Terlebih, kerjaan saya yang belum ada yang handle, jadi masih urus ini itu untuk kegiatan bulan September dan Oktober.

Sekarang sih udah hilir mudik di Bandung dari seminggu lalu. Jadi, periksa hamil kali ini udah di RSIA Hermina Pasteur. Tinggal liatin kartu ‘sakti’ asuransi, jadi ga repot lagi. Udah booking kamar juga, kalau-kalau suatu ketika udah harus masuk RS. Periksa hari Senin minggu lalu, yang dicek sama dokter cuman berat beibinya aja. Errr, masih kecil sih, 2300 Gr-an, masih ada PR nambah minimal 400 Gr untuk 2 minggu. Karena HPL-nya 2 minggu lagi. Biar beibinya pas beratnya sekitaran 2700 Gr, ga terlalu kecil juga. Emaknya sendiri nambah 1 kg, dikirain udah nambah 5 kg, karena serasa makin membengkak -,- Dosis vitamin ditambah jadi 2x sehari, terutama vitamin untuk nambah berat beibi. Walau, saya masih ga konsisten 2x sehari sih.. minimal 1x sehari lah yaa.. ‘grow baby grooww‘ itu kata papihnya, hihi. Posisi beibi katanya udah siap meluncur aja, tinggal nunggu mules-mules. BIsmillah.. antara deg-degan karena pengalaman pertama sama excited ingin segera ketemu beibi >.<.

Udah di Bandung, seharian bisa jalan-jalan terus. Ngelengkapin yang dibutuhin beibi, walau Alhamdulillah udah banyak juga yang ngasih. Baju-baju beibi itu udah bejibuunn,, jadi saya ga beli perbajuan, hanya barang-barang yang dibutuhin untuk beibi. Belinya di Pasar Baru, grosiran aja, biar murce tapi barangnya bagus. Atau toko Lavie di Jl. Imam Bonjol. Gemessss liat pernik-pernik beibi, tapi ga kalap kok karena inget kepakenya cuman sebentar aja. Alhamdulillah, rezekinya beibi jadi cucu pertama di kedua keluarga, jadi nenek ama Eyang uti-nya yang lebih syibuk ngelengkapin barang-barang beibi.

Ikutan satu kali kelas Hypnobirthing di RS Borromeus. Sebenernya dasarnya udah tau, karena dari awal udah baca-baca dan liat di yutub. Tapi biar ngerasain langsung, gimana sih hypnobirthing itu. Ternyata, sama aja dengan yang di yutub, hihi. Kita masuk ruangan, yang waktu itu cuman saya sendiri bumilnya, trus disuruh baringan. Dinyalain musik lembut dan aroma terapi, susternya duduk sambil ngomong ‘menghipnotis’ bumil untuk rileks. Mensugestikan diri untuk selalu positif, menghadapi persalinan nanti dengan rasa nyaman, tenang, dan senang. Intinya, kalau kita rileks, otot-otot tubuh akan santai, jadinya bisa ngurangin atau bahkan ngilangin rasa sakit ketika kontraksi dan persalinan. Mengafirmasi positif diri kita dan komunikasi dengan beibi untuk kerjasama dengan persalinan secara alami. Bukannya hanya bumil, tapi yang paling penting support systemnya nanti juga harus bisa bantu terus memberikan dukungan positif, baik ketika kontraksi, persalinan, sampai menyusui ASI. Jadi, saya komunikasiin ke cuami, mamah, ama ibuk mertua tentang positif mind and soul ini. Sekarang, tiap malem sebelum tidur ngedengerin video afirmasi hypnobirthing aja. Wallahu’alam, pas real time nya gimana, heuheu. Doakan yaaaa *\(^^)/*

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan