Tag Archives: cikarang

Sudah Sering…

Bahkan sudah sangat sering saya dikatain orang-orang untuk pindah kerja, disuruh cari perusahaan yang lebih bagus, baik dari segi manajemennya apalagi gajinya. Jangankan sama orang-orang yang satu kerjaan, sama orang asing yang baru kenal aja, saya pernah sampe dimarahin karena dianggap ‘bodoh’ dan ‘egois’ kerja di dunia manufakturing ini. Kalau sama mamah sih, udah setiap saat dikasih wejangan untuk cari kerja yang ‘lebih baik’. Mereka selalu bilang, dengan kualifikasi saya, bisa gampang dapet kerja yang lebih oke, dimana pun.

Ow, really? I don’t think so.. Lebih tepatnya I don’t know sih. Karena belum pernah jadi the real job hunter di Indonesia. Dari awal, dimudahin untuk kerja di perusahaan sekarang. Mau yang di Pasuruan atau yang sekarang di Cikarang. Walau di bawah nama Perusahaan yang sama, dulu statusnya saya resign dulu, lalu new hired di Cikarang. Dengan proses yang Alhamdulillah sangat mudah. Bukannya sama sekali ga pernah nyari dan apply ke perusahaan lain. Tentu aja pernah. Sampai sempet ikut interviewnya. Tapi yang dimudahin masuknya ya di perusahaan sekarang ini.

Kalau mau dibahasnya tentang gaji, mungkin memang terlihat ga ‘adil’ atau ga ‘sepadan’ dengan latar belakang pendidikan saya. Baik di Bangil (Pasuruan) maupun sekarang di Cikarang. Waktu di Bangil, jelas gaji ga usah diharapin deh, sama sekali ga bisa nabung atau invest ke barang. Tapi kalau itu yang jadi patokan, saya ga akan terima kerja di Bangil, ga ngerasain kekayaan alamnya, dan mungkin jadi pribadi yang menilai semuanya dari materi. Tapi ternyata, dengan saya menutup mata untuk soal gaji, dan melihat intangible assets-nya, saya merasa sangat kaya. Mendapat banyak ilmu luar biasa dari atasan, teman-teman, dan lingkungan yang luar biasa. Hingga saat ini, kalau ada yang tanya enakan mana kerja di Pasuruan atau Cikarang, saya masih menjawab lebih enak di Bangil. Hal yang sangat saya syukuri karena Allah menakdirkan saya untuk punya pengalaman di Bangil.

Di Cikarang, walau gaji 1.5x naik dari yang lalu, tapi tetep aja, sepadan dengan pengeluaran. Sama aja, ngerasa kurang karena masih banyak jajanan yang belum bisa dibeli lah, belum puas ngajak jalan-jalan keluarga lah, belum cukup untuk ini itu lah.. manusia lah yaa.. ga akan pernah puas untuk soal duniawi. Ditambah disini semakin banyak aja orang -selain atasan saya tentunya- yang ‘mamatahan’ untuk lebih baik cari kerja di tempat lain (red: gaji lebih gede). Bukannya ga pengen. Saya normal, tergiur dengan iming-iming gaji yang lebih besar, 2x bahkan 3x lipat sekarang pun bisa saya dapetin (katanya).

Tapi, Kenapa masih bertahan?
Alasan profesional; (1) karena saya dapet jobdesk yang harus saya selesaikan sendiri, (2) karena masih ingin belajar pola pikir atasan saya sekarang.
Alasan pribadi; (1) lokasi yang di Cikarang. Pas jaraknya dengan Bandung. Ga terlalu deket dan ga jauh di Jakarta yang macet. (2) kerjaan yang relatif ‘ringan’, ga sesibuk yang lain. (3) males. Yess, saya sangat malas untuk cari kerjaan lain. Karena dari awal ngerasa digampangin untuk kerja. Apalagi udah horor duluan aja kalau lokasinya di Jakarta. Padahal belum pernah nyobain. Allah spoils me a lot.

Sebenernya jelek banget alasan pribadinya. Karena keliatan ga mau usaha keras untuk dapet hasil yang lebih baik. Saya ngerasa selalu dimudahin, karena selalu dapet atasan yang ‘superior’, hingga posisi dan kerjaan yang selalu ‘enak banget’. Tapi, saat ini, hal itu yang lebih saya syukuri daripada melihat (kekurangan) gaji yang saya terima. Well, in this case, I’m not a warrior. Saya ga suka kompetisi dan tantangan. Terserah aja orang lain mau menilai pemikiran saya ini salah atau bagaimana. Saya udah sangat terlatih untuk ga mind other businesses.

Hingga beberapa waktu lalu saya bertemu seorang pengusaha wanita. Entah kenapa perkataan beliau yang sebenernya standar dikatakan oleh yang lain, bahkan mamah saya aja udah sering ngomong ke saya hal yang sama, tapi dari beliau bisa bikin saya ‘tersadar’. Beliau bilang, selama masih muda, lebih baik banyak mencoba tempat lain. Jangan terlena di zona nyaman. Beliau aja pernah sampe 10x ganti perusahaan swasta, sampe akhirnya berbisnis ekspor-impor. Ditambah, beliau ngomongnya di depan mamah, makin menjadilah ‘wejangan’ dari mamah. Saya teringat aja ketika mutusin untuk keluar zona nyaman di Bandung; memberanikan diri untuk ke Jepang dan Pasuruan, berani menerima ajakan hiking atau kemping dengan fasilitas ‘alami’, dan keberanian lainnya untuk memutuskan keluar dari zona nyaman, ternyata saya dapat hal-hal yang luar biasa sebagai pewarna hidup saya. Maybe, the way she told me about comfort zone and her experiences were more acceptable rather than salary that most people have been emphasizing.

Lalu, apakah akhirnya saya mau resign dari tempat sekarang? masih belum sih.. masih ada alasan profesional yang harus saya tuntaskan dulu. Hingga mungkin saatnya nanti, saya berusaha dengan cara yang sudah ditentukan, saya dijodohkan dengan tempat kerja lain, yang insyaAllah (harus) lebih baik dari yang sekarang. We’ll see..

2 Comments

Filed under cerita-cerita, kerja, saya

Sabtu Kerja

Apa-apaan ini? sabtu kok masuk kerja??

Kebijakan baru dari manajemen, karena mulai tahun kerja 2014 ini ada hari inventory di hari biasa. Hari inventory yang masuk hanya orang-orang tertentu aja, yang tidak berkepentingan diliburkan. Nah, udah 2x hari inventory diadain hari Rabu. Jadinya hari Rabu itu bagi sebagian pekerja ga masuk, tapi diganti hari kerjanya pada hari sabtu. Ada keuntungannya sih libur hari kerja itu. Ada yang bisa ke Bank ngurus buku tabungan, ga usah antri panjang di tempat wisata, jalanan cukup lengang daripada wiken, pokoknya hal-hal lain yang ga bisa dilakuin pas wiken akhirnya bisa diselesein pas libur hari kerja.

Yatapi, buat saya hari sabtu kerja itu ga efektif banget. Secara kerjaan saya mostly kontak-kontakan sama pihak luar. Ya mereka kalo sabtu libur, email saya pun sepi sunyi sendiri, nothing to do, ngeblog aja seperti sekarang ini #duubiduubiduu. Apalagi sabtu minggu sekarang ini sama sekali ga oke. Karena sabtu sekarang adalah harinya Kampoeng Jazz!!!! Argh! sebenernya kessyeel banget! ditambah tadi adik saya nge-LINE bilang ada Maliq lagi check sound di BIP *nangisguling2*. Tapi, yasudahlah, dilepaskan sajja nontonnya. Sepertinya lebih baik masuk kerja daripada berdesak-desakan nonton konser.

Biasanya default 2 minggu sekali saya pulang Bandung. Lebih dari itu, udah kena sindrom kangen rumah dan keluarga, ingin cepet-cepet pulang. Padahal waktu dulu jauh dari Bandung, bisa tahan ga se-homesick sekarang. Waktu di Jepang, bisa 1.5 tahun ga pulang, malah sempet kepikiran ga pengen pulang sekalian. Waktu di Pasuruan, pulang waktu lebaran aja. Udah betah juga, udah ada kegiatan juga, udah tau kalo sekalinya pulang susah pergi-pergi lagi, jadi sekalian aja pulangnya pas libur lamaaa. Tapi sekarang, dengan akses Cikarang-Bandung yang jauh lebih deket dan mudah, naik bis kalau lancar cuman 2 jam ini, mendingan pulang deh. Kalau ga kepentok harus PP Jababeka-Pasirkoja sih, bisa tiap minggu pulang (jarak ke Pasirkoja dari rumah ortu di Pasteur lumayan euy). Transportasi Cikarang-Bandung saat ini hanya ada Bis Primajasa, terminalnya di Bandung kan di Leuwi Panjang, jauuh dari rumah. Pool di Cikarangnya juga di Jababeka, cukup jauh dari EJIP/Lippo. Tapi rapopo sih, bisa meredam keinginan saya untuk selalu pulang. Kalo akses mudah, bisa tiap hari aja saya PP Bandung-Cikarang. Bahaya, karena kalo udah di rumah itu saya manja dan mager banget.

Padahal ga tiap minggu juga saya nge-Bandung. Cuman suka excited aja kalo saatnya pulang Bandung dan diekspresikan dengan sumringah sehari-jumatan. TENG-GO! pula, tanpa nunggu 1 menit pun sepulang kerja, langsung cuss. Sampe ada salah satu Bapak di HR yang suka nyindir kalau udah Jumat, ‘Bandung ga? kayaknya kalo ga nge-Bandung itu bakalan nangis-nangis’ atau ‘anak mamih, harus pulang Bandung terus’ (emang! selagi bisa ini). Dan tadi si Bapak bilang, ‘Ga ke Bandung ya? kasian.. kayaknya raganya aja di sini, ruhnya mah ada di Bandung nih’.

Dalam batin saya:
Iya pak..
Raga di Cikarang.
Jiwa di Bandung.
Hati di Jakarta.

#Eaaaaa :))

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kerja, saya

Iya, Saya Buruh Pabrik

Suatu ketika saya ngobrol dengan teman sepermainan dulu di organisasi kampus. Dia nanya dimana saya kerja sekarang dan sebelumnya. Lalu saya bilang kalau sekarang dan sebelumnya saya kerja di manufakturing, atau istilah umumnya pabrik. Teman saya langsung bilang:”Ooh, jadi buruh pabrik dong”. Yang entah saya lagi PMS, saya nangkep intonasinya itu merendahkan pekerja pabrik.
Saya: “Iya, buruh pabrik. Memangnya kenapa?”
Teman: “Oh, gak apa-apa sih. Yang penting halal kan ya. Asal jangan ikutan demo buruh aja loh, hehe”
cepat-cepat dia meralat pandangannya tentang bekerja di pabrik.

Bukan dari cerita teman saya diatas aja, ga sedikit juga orang-orang yang saya temui (bahkan yang satu kantor/pabrik), kalo tau latar belakang pendidikan saya, mereka suka bilang “kenapa kerja di manufakturing? kenapa ga yang lain? atau kenapa ga jadi dosen?” -,-

Apa stereotype masyarakat Indonesia yang hidup dan bekerja di lingkungan elit, kesannya suatu yang memalukan gitu ya bekerja di pabrik itu, jadi buruh. Kesannya pekerjaan yang rendah dan hanya untuk kalangan menengah ke bawah, pekerja kasar dan kurang berpendidikan. Menganggap kerja di bangunan tinggi di pusat ibu kota lebih prestis dan membanggakan. Padahal geraknya roda perekonomian kan dari industri pabrik ini. Para pekerja yang seharian, bahkan semalaman, terus bekerja menghasilkan produk-produk untuk dijual dan jadi devisa negara (mau negara sendiri atau asing kek, dua-duanya dapet).

Memang sama sekali bukan cita-cita saya, tapi saya sendiri ga masalah kerja di manufakturing (Walau ga langsung di bagian produksinya). Justru saya bisa lihat sendiri gimana susahnya memproduksi barang, baik dari mentah ke barang jadi atau tinggal assembly. Bagian tim engineering dan development yang muter otak dan fisik untuk menghasilkan barang yang bisa semurah mungkin tapi dengan kualitas yang tetap terjaga. Pihak sales company, yang ada di gedung-gedung tinggi ibu kota sana, biasanya tinggal menagih agar produk dikirimkan sesuai jadwal, sesuai kuantitas, sesuai kualitas, tapi harga harus semurah mungkin, agar harga end user tetap masuk akal walau sudah ditambah profit yang berkali-kali lipat untuk internal sales company sendiri. Yaa, mereka juga kerja keras untuk mencari customer. Tapi saya jadi lebih menghargai dunia manufakturing, terutama para penggeraknya. Pernah suatu ketika saya bantuin di bagian produksi karena lagi belum ada tugas dari atasan. Seharian berdiri untuk ngerjain barang, hanya duduk ketika istirahat aja. Pegel kaki, iya, tapi seru juga karena bergerak dan jadinya ga kerasa waktu bekerjanya. Beda dengan tugas saya yang banyak duduk di depan komputer.

Selain itu, kerja di pabrik banyak keuntungannya buat saya. Dikasih seragam, jadi ga perlu repot nyari baju tiap harinya, cucian baju jadi ga menggunung. Pakai kerudung yang polos aja, ga usah ribet nyocokin warna kerudung sama baju atau ngikutin trend hijab fashion. Sepatu cukup pakai kets, ga usah susah-susah jalan karena pake heels. Ga perlu berlama-lama bermake-up juga, tinggal pake bedak dan pelembab bibir, udah jadi. Setiap pagi dan siang dikasih makan di kantin, menunya juga layak banget (kadang berlebihan malah), ga usah pusing mikir mau makan apa dan dimana. Tetep ngadem kena AC dan fasilitas komputer ber-inet (karena di main office sih, hehe). Ga risau masalah korupsi dan dapet ‘aset siluman’, karena terjaga banget birokrasinya (apa karena Japan corp ya?). Uang jalan, uang makan, uang diluar gaji, sesuai dengan ketentuan, ga kurang, ga lebih. Buat saya jadi lebih tenang.

Alhamdulillah lagi, saya dapet atasan dan kawan-kawan yang luar biasa baik. Kalau untuk atasan waktu di Pasuruan, udah sering saya cerita tentang beliau melalui wejangan-wejangan Al-Hikamnya. Kalau atasan sekarang disini, wejangannya Al-ipoleksosbudhankam, hehe. Beda jauh sifat dan sikapnya, tapi dua atasan saya itu orang-orang yang bener-bener hebat, inovatif, jenius, dan pekerja keras. Saya banyak belajar dari mereka. Kerjaan saya dari semenjak pertama kali kerja, selalu ga mainstream, alias selalu masuk ke bagian baru yang isinya cuman saya, heuheu (Paling ga enak kalau udah riweuh harus ngurusin kerjaan sendirian, ga ada yang bantuin). Waktu di Pasuruan, masuk ke dept. baru ‘Business Planning’, isinya cuman saya dan atasan. Sekalinya dipindah, jadi yang pertama sebagai person in charge for intellectual property rights. Sekarang di Cikarang, walau masuknya ke HR Dept. tapi posisi saya sebagai bagian baru di perusahaan. Langsung dibawah atasan; ngurusin asosiasi, legal, pemerintahan, regulasi, jalan-jalan, seminar-seminar, dll. Pekerjaan yang (sampai saat ini masih) menyenangkan, belajar hal-hal baru, dan saya enjoy (karena ga monoton dengan rutinitas).

Yaa, saya belum pernah ngerasain kerja di perkantoran gedung-gedung elit nan tinggi sih, jadi seharusnya ga bisa ngebandingin. Tapi, yang bisa saya amati (dari temen-temen seangkatan yang rata-rata kerja di perkantoran Jakarta), dengan bekerja di lingkungan pabrik, buat saya ga melulu melihat yang ‘kinclong’. Ga bikin saya konsumtif dengan harus nongkrong di mall mewah sepulang kerja, makan di resto-resto high class, nyetarbak, pake gadget keluaran terbaru, dan lifestyle pegawai metropolitan lainnya (sebenernya gimana individunya sih ya). Jadi, bagi saya, dapet kerja di lingkungan pabrik itu suatu rezeki dan pengalaman yang tak ternilai. Mungkin, saat ini yang Allah kasih tepat untuk keadaan dan tipikal orang seperti saya.

15 Comments

Filed under cerita-cerita, kerja