Tag Archives: bumil di KRL

Kursi Prioritas di KRL

Pengalaman horor ini perlu banget saya tulis sebagai kenang-kenangan.

3-4 bulan awal hamil, karena perut belum keliatan melendung, saya ngerasa agak ga enak kalo permisi-permisi duduk di kursi prioritas. Masih banyak bumil dengan perut super melendung dan lansia yang perlu. Kecuali dari awal kursi prioritas tersebut kosong, jadi saya lebih enak duduknya, dan kalo ada yg permisi hamil mau duduk, saya bilang kalo saya juga lagi hamil.

Lalu, beberapa kali terpaksa berdiri di tengah kerumunan roker (rombongan kereta), ga lama badan saya gemetaran, keringat dingin, kaki lemes banget, sampai keluar air mata.. pernah juga pas pulang naik KRL dari Palmerah yang udah padet dan tambah padet, saya sampai mau pingsan. Tiba-tiba semua gelap, badan udah ga kuat dipake berdiri, tapi dipaksa untuk sadar sambil badan ga bisa diem. Horor,, horor,,

Semenjak itu, akhirnya saya ambil rute kebalikan dulu. Misal, saya biasa naik dari stasiun Rawa Buntu ke arah Tanah Abang. Tapi, sebelumnya saya ambil rute ke Serpong dulu baru rute ke Tanah Abang. Karena dari Rawa Buntu ke Serpong, hanya 1 stasiun dan relatif lebih lowong, jadi bisa duduk. Walau harus nunggu dulu di Serpongnya sekitar 15 menit. Yang penting udah dapet duduk. Pulangnya juga sama, dari Palmerah ke Tanah Abang dulu baru ambil rute Serpong. Jadi orang-orang yang turun di Tanah Abang, akan menyisakan tempat duduk yang kosong, baru diperebutkan oleh orang-orang yang naik mau ke arah Serpong. Yang penting, saya udah dapet duduk.

Suatu ketika, pernah dapet naik KRL yang kalah sigap dengan roker lain, jadinya ga dapet duduk, walau di kursi prioritas pun. Seketika, saya diam ga bergerak, tatapan langsung nanar, mulai ngerasa keringat dingin dan gemetaran. Lalu, ada ibu-ibu yang ngasih saya duduk karena liat muka saya pucat pas itu. Padahal lagi sama suami juga, dan liat ekspresi muka saya yang kayak liat hantu (padahal belum pernah dan jangan pernah!). Setelah itu saya bilang ke suami, “aku kayaknya trauma kalo di KRL ga bisa duduk. karena sebelumnya pernah pengalaman yang hampir mau pingsan”. Jadi sebisa mungkin ambil rute kebalikan dulu aja biar dapet tempat duduk. Yang dengan terpaksa saya harus berangkat lebih pagi. Demi bisa duduk..

Sekarang, udah mulai bisa permisi-permisi minta kursi di prioritas. Sebenernya ga enak kalo harus ‘ngusir’ yang udah duduk duluan. Tapi kalo emang bukan hak nya sih, silakan angkat pantat. Pernah liat cowo muda sehat dengan enaknya tidur mangap di kursi prioritas saat yang memang berhak duduk akhirnya ga bisa duduk. Mau bangunin juga kagak bangun-bangun -,- Ngusir cowo muda di kursi prioritas lebih menyenangkan daripada ngusir mbak-mbak atau ibu-ibu.

Seinget saya, waktu dulu belum hamil aja, saya ga berani untuk duduk di kursi prioritas, unless, emang udah beneran ga ada yang perlu. Bahkan, ketika beneran saya hamil pun, masih milih rute kebalikan dulu demi dapet tempat duduk yang bukan di kursi prioritas. Lalu, berazzam ketika nanti udah ga hamil, sebisa mungkin ga akan di kursi prioritas.

Dan sekarang sedang berusaha ngegedein dedek janin biar lebih melendung dan lebih enak permisi-permisi di kursi prioritas, hwehehehe. Tapi, terlalu gede juga ga mau sih.. biar kayak ngelahirin Miza dulu, enak sekali ngeden aja. Biarlah, yang penting sehat, both baby and me.  InsyaAllah akan selalu dapet rezeki duduk di kursi prioritas buat dejan.

Advertisements

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan