Tag Archives: breastfeeding

Menyusui Sama Dengan Olahraga

Indeed, menyusui itu sebagian dari olahraga. Karena, sampai sekarang Miza mau 5 bulan, Alhamdulillah saya masih bisa kasih ASI Ekslusif dan berat badan saya pun turun dengan sendirinya. Tanpa olahraga rutin jogging setiap pagi atau ke gym tiap malem, kayak waktu single dulu, tapi orang-orang pada bilang saya udah ramping lagi, hihihi. Malah bulan kemarin, karena ngerjain acara kantor sendirian, dalam waktu 3 minggu berat badan mendadak turun 3 kg.. sampai sekarang. Antara Alhamdulillah, senang tentu saja, tapi Astaghfirullah, ga sehat juga nih karena ga olahraga dan makan juga sembarangan.

Ibun 270116

Merasa mengecil di foto ini, wkwkwkwk [taken: 27/01/2016]

Padahal makan saya lebih dahsyat daripada waktu sebelum hamil. Memang menyusui itu jadi cepet lapernya loh. Dulu saya menghindari nasi, apalagi nasi putih, menghindari goreng-gorengan, lebih banyak makan hanya sayur dan buah, lauk pun lebih pilih ikan bakar, sampe orang-orang di kantor suka terpesona setiap makan siang, di piring saya hanya menggunung tanaman selada. Sekarang, makan bisa 3x sehari dengan porsi lengkap; nasi, lauk (ikan/daging/ayam), dan sayur. Belum lagi cemilan kerupuk atau keripik. Gorengan bisa hap-hap-hap seenaknya. Haduuh, jelek banget sebenernya, tapi enak yaa, ahaha. Minum udah mulai kemasan yang manis-manis, dulu hanya air putih atau teh hijau tawar aja. Emang sih, saya rada obsess sama diet.. malah bukan sekedar pengen langsing,tapi pengen kurus. Sekarang, tentu aja pengen dong dibilang kurus, tapi usahanya hanya menyusui aja. Makan dan olahraganya belum teratur lagi nih..

Tapi, badan saya bisa meramping, efeknya beibi Miza yang membesar terus, hohoho. Setiap ada orang yang liat dan nanya umurnya, suka takjub. Masih 4,5 bulan tapi udah 8 kg dan panjang pula. Disebutnya juga bayi besar, hihi. Ya bagaimana, dari emaknya disedot terus masuk ke beibi Miza. Takpapa, yang penting sehat ya nak. Alhamdulillah, berarti saya yang termasuk bisa melangsingkan badan karena menyusui, bukannya membengkak. Bahayanya kalau pola makan begini terus tanpa olahraga pas saya udah ga menyusui, jreng-jreng, siap-siap aja nih *Oh No!!*

Salah satu efek samping menyusui adalah kerontokan rambut. Saya rasa rambut saya rontoknya jadi lebih banyak. Biasanya ga pernah sampe berjatuhan di bantal atau kasur, sekarang banyak sekali bergelimpangan dimana-mana. Katanya sih emang Ibu hamil atau menyusui bisa kena kerontokan rambut. Saya perkirakan, karena zat besi sang ibu diambil ke beibi, sedangkan Ibunya jadi kurang zat besi. Salah satu zat yang bisa memperkuat akar rambut kan zat besi. Walhasil, terjadilah kerontokan rambut itu. Sebentar lagi Miza udah mau makan MPASI, jadi ga full ASI lagi, zat besinya bisa dari MPASInya juga. Semoga aja setelah itu kerontokan rambut saya bisa berkurang banyak ya..

Advertisements

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, Uncategorized

Mengelola ASIP bagi Ibu Bekerja

Usia Miza sekarang udah 4,5 bulan. Kemarin baru imunisasi berulang; polio, DPT, dan Hib. Kalau polio kan ditetesin ke mulut, nah yang DPT + Hib itu disuntikin ke paha kiri Miza. Ajaibnya, imunisasi suntik kemarin Miza ga nangis. Biasanya Miza nangis setiap jarum masuk ke bagian tubuhnya itu. Ditimbang BB: 7,912kg dan TB: 64,5cm, Alhamdulillah, diperiksa semuanya sehaattt. Miza makin beurat, embull, emeesshh!

Alhamdulillah, sampai sekarang Miza masih mimik ASI. Bertekad no sufor! InsyaAllah sampai usia 2 tahun nanti. Selain ASI is the verry-merry-best food and drink for baby, sufor mihil ya buibu.. walau dengan teknologi secanggih apapun untuk nambahin kandungan gizinya, tetep ga bisa nandingin kualitas gizi ASI. Saya bersyukur sekali karena Allah kasih ASI yang mencukupi untuk Miza.. hal yang benar-benar harus selalu disyukuri..

Di kantor saya rutin pompa minimal 2x siang hari, dan 1x malem nya di rumah. Tapi sebisa mungkin 1x di pagi hari, 1x siang hari, 1x sore hari, dan 1x pas malem kalo Miza udah bobok. Kalau lagi libur dan saya di rumah, Miza nenen langsung, karena emang bagusnya kan ASI langsung.

Saya ngikutin metode “Best Practice mengelola ASIP bagi Ibu Bekerja” yang tulisannya tertempel di ruang laktasi kantor, yaitu :

Senin – Kamis

Simpanlah ASIP dalam botol-botol ASIP masing-masing dalam porsi satu kali minum (kalo saya, dalam 2 botol/330 ml-an, dicampur, hehe). Botol-botol ASIP tersebut disimpan dikulkas (suhu <4oC), jangan dibekukan. Berikan ASIP tersebut kepada bayi untuk keesokan harinya atau jika ada sisa, maksimal digunakan dalam 48 jam setelah dipompa. Jadi, ASIP hari senin, untuk mimik Miza hari selasa, dan seterusnya sampai ASIP kamis untuk mimik hari Jumat.

Jum’at

Simpanlah ASIP dalam botol-botol ASIP masing-masing dalam satu porsi satu kali minum. Simpan sekitar 1 jam di kulkas kemudian simpan di freezer. Berikan label info tanggal perah. ASIP ini untuk cadangan.

_20160122_160720

#workingmom #pejuangASI #mamasenangASImelimpah #alhamdulillah

Nah, kalo saya setiap pompa Jum’at disimpen di kantong plastik khusus ASIP seperti diatas, soalnya freezer udah penuh sama botol-botol ASIP. Pake kantong plastik ASIP lebih efisien tempat. Sesuai arahan, abis simpen kulkas di kantor, nyampe rumah ASIP jumat disimpen di freezer untuk cadangan.

Sabtu – Minggu

Susui bayi secara langsung dan tetap memerah ASI di pagi hari atau saat sudah terasa penuh namun si kecil belum ingin disusui, simpan ASIP dalam botol dan simpan dalam kulkas tanpa perlu dibekukan. ASIP ini diberikan untuk hari Senin.

Tambahan

Jika hasil perahan sabtu dan minggu tidak memadai, maka ambil dari cadangan dengan menggunakan sistem FIFO (First In First Out), ambil yang tanggal perahnya paling lama namun belum kadaluarsa. Ini berlaku jika cadangan ASIP bunda tidak banyak. Tapi kalau cadangan ASIP melimpah, gunakan sistem LIFO (Last In First Out) dengan mengambil ASIP beku terbaru agar kesegaran kadar gizi ASIP tetap paling optimal.

Prakteknya, saya selalu malass kalau mompa hari libur karena biasanya udah abis duluan dinenenin Miza langsung. Jadinya, mimik untuk Senin, saya ambil dari freezer pakai sistem FIFO.

Urusan mompa ASI ini paling enak kalau diem di kantor, karena selain bisa jadwalnya rutin, ada ruang laktasinya juga. Paling maleeesss kalo udah disuruh meeting atau ikut seminar di Jakarta. Bisa mompa paling 1x dan itu pun di toilet >.<, riweuh pokoknya. Pernah lagi ngikutin Seminar, karena saya sebagai panitianya, jadi harus selalu stenbay, belum mompa dari subuh.. Siangnya, PD udah bengkak, sampe ASI keluar basahin baju, duhduhduh,, kabur sebentar buat mompa dan baru bisa mompa maksimal setelah acara seminar selesai jam 3 sore (T______T)

Alhamdulillah, sampai sekarang ASI masih mencukupi untuk Miza dan Miza semakin sehat. Kegiatan rutin malem Senin-Kamis, abis botol-botol Miza dibersihin dan disteril, saya masukin ASI yang baru diperah hari itu untuk persiapan keesokan harinya. Sekarang Miza mimiknya 110-120ml/botol. Saya drop minimal 5 botol kalo Miza sekolah. Dan saya terus berdoa agar Allah mencukupi ASI saya buat Miza sampe nanti 2 tahun.. Aamin..

2 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita

Breastfeeding

Ternyata perjuangan yang lebih berat bukanlah mengandung, atau sekalipun saat melahirkan. Yaa, walau melahirkan itu rasanya “warbyazzaaa” tidak bisa diungkapkan sakit sensasinya kontraksi dan saat kepala beibi udah nongol, tapi ketika beibi udah brojol di depan mata, rasa “warbyaza” itu hilang dan lupa seketika.

Perjuangan lebih berat adalah menyusui.. dan komitmen untuk terus memberikan hak ASI sampai batas waktunya.

Alhamdulillah, saya yang termasuk langsung keluar ASI-nya. Bisa langsung kasih ASI ke beibi miza ketika IMD dan dan umur Miza 9 jam. saya terus meyakinkan dan bertekad untuk kasih ASI ekslusif 6 bulan, dan lanjut hingga 2 tahun. Big NO untuk sufor. Selain mahaalll, kandungannya juga ga sekeren ASI kan.

Banyak yang bilang, anak laki-laki itu minum susunya ‘kuat’, yang memang saya rasain sendiri, kok sering banget pengen nenen-nya dan serasa kurang aja. Sempet ‘down’ karena khawatir ASI ga cukup dengan kebutuhan beibi Miza. Tapi terus diyakinkan kalau ASI saya bakalan cukup untuk Miza.

Hal yang paling ‘berat’ adalah ketika awal-awal beibi Miza masih belajar untuk menyedot puting. Ga bisa langsung dapet dan disedot, pasti nyari-nyari dulu. Kasian kalau udah kehausan tapi ga dapet-dapet aja posisi puting untuk disedot. Apalagi kalau udah tengah malem, saya sambil ngantuk-ngantuk, dan beibi Miza ga dapet-dapet posisi putingnya untuk nyusuin.. duuhh, sutris rasanya.

Ditambah hal yang lebih ‘berat’ lagi adalah ketika puting lecet. Hal ini biasa terjadi sama ibu yang baru menyusui. Karena posisi ketika menyusui ga bener dan mulut beibi ga terbuka lebar, jadinya puting digesek-gesek sampai lecet. Pernah udah cukup parah, saya sampe nangis deras waktu mimik-in beibi Miza. Bahkan saya sempet trauma setiap beibi Miza pengen mimik, saya udah parno duluan kebayang sakitnya. Ga kuat, akhirnya beberapa hari saya ‘cuti’ dulu mimik-in langsung. ASI dipompa dan masukin botol, jadinya beibi Miza mimiknya pake botol selama saya recovery. Putingnya saya oles salep “momilen” atau minyak kelapa murni racikan eyang.

Selama itu saya mikit, luar biasa perjuangan para ibu. Puting lecet saya ga seberapa sama ibu lain yang bisa sampe berdarah-darah. Sambil gigit kain atau benda lain ketika menyusui menahan rasa sakit. Tapi, perjuangan diteruskan untuk kasih hak ASI ke beibi.

Sekitar 1,5 bulan awal, saya masih uring-uringan dengan keadaan puting lecet dan menyusui yang ga bisa maksimal.. Alhamdulillah, sekarang udah ga lecet dan beibi Miza udah pinter nenen-nya. Langsung dapet posisi nyedot yang kuat dan seneng bisa breastfeeding. Sesuai sugesti saya, all iz well.. Sekarang, udah masuk kerja harus ngusir rasa malas untuk pumping ASI nih..

Semangat menyusui!
ASI adalah minuman ter-ter-terbaik untuk beibi \(^^)/

 

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita