Tag Archives: bank niaga syariah

Drama Proses KPR (1)

Akhirnya, Alhamdulillah, drama mencari jodoh rumah dan proses KPR bisa berlabuh juga. Dan per-1 Mei kami sudah menempati officially rumah sendiri.

Sebelumnya sedikit review dari ikhtiar kami untuk menemukan jodoh kepemilikan rumah di sekitara BSD di cerita ini, yang ujungnya pake baper kesyel banget, akhirnya bisa diobati juga.

Untuk kali ini, pencarian rumah kami yang ketiga kalinya cukup berdebar-debar juga. Minggu sebelumnya kami muter-muter lagi cari rumah, dan liat-liat di online juga. Ketemu lah rumah yang dari fotonya sih cucok ya. Rapih, ukuran rumah sesuai (LT 72), desain rumahnya juga ok. Janjianlah kami dengan orang agennya untuk liat rumah tersebut. Pas masuk ke rumahnya sih OK sesuai foto. Mana desainnya itu sesuai keinginan kami (posisi pintu dan letak dapur/kamar). Lengkap dengan kanopi dan pgar yang masih bagus juga. Harga juga lumayan lah ya untuk ukuran dan kondisi masih bagus relatif dibawah harga pasaran. Pokoknya kami tinggal masuk aja.

Tapi, kami belum mau terburu-buru. Jadi kami masih mikir selama seminggu. Pas juga minggu berikutnya ortu dari Bandung dateng. Jadi bedol kampung bisa liat rumah tersebut. Janjian lagi lah sama agennya ke rumah tersebut sekaligus ajak Ortu dan sepupu. Mereka waktu liat rumahnya setuju banget. Katanya paling OK dibanding 2 rumah sebelumnya. Yasudah, bismillah, kami meng-iya-kan untuk mau proses rumahnya. Yang beberapa menit kemudian dateng juga agen lain bersama calon pembeli lain, yang katanya naksir si rumah itu juga. Yaudah, daripada keburu sama yang lain, kami beraniin untuk di UTJ (lagi), bismillaahh.. sebenernya masih serem ama UTJ karena 2x kemarin udah hangus, hiks.

Dimulailah usaha kami untuk mengajukan KPR. Kali ini, kami langsung pakai 5 bank syariah; Muamallat, Niaga, Permata, DKI, dan BNI. Begini ceritanya :

  1. Bank Muamallat
    Tentunya kenapa pengen di Muamallat, karena dia kan Bank syariah pertama dan satu2nya yang ga ada konvensionalnya. Ga ada biaya appraisal, dan marginnya relatif masih masuk akal. Tapi sayang, kinerjanya lambat. Udah diajuin dari awal banget, tapi appraisalnya paling akhir. Dan keputusannya juga mepet-mepet. Kalau ga pake sedikit ‘ngancem’ biar bisa akad dengan Muamallat, mungkin akan lama lagi proses keputusannya. Walau, pada akhirnya, Alhamdulillah kami berjodoh dengan Muamallat untuk KPR nya selama 10tahun dengan margin 12.75%.
  2. Bank BNI Syariah
    Sebenernya ga kepikiran untuk ambil BNIS untuk bank calon KPR, karena katanya kan tinggi di marginnya. Tapi karena agen rumah kami ada kenalan orang BNIS dan free of charge appraisal dan administrasi, jadinya ya oke lah silakan, buat jaga2 juga. Secara profesionalitas, saya acungkan jempol buat si BNIS ini. Dari segi kecepatan appraisal dan analisa. Bagusnya, mereka nawarin opsi cicilan dengan kemampuan income kami; ada 15 tahun atau 20 tahun dengan 3 simulasi pembiayaan yang beragam tanpa harus bolak-balik analisa kalau kami mengajukan pembiayaan baru. Lalu, BNIS ini yang pertama kali ada keputusan dan ngeluarin surat offering/SPK. Sayangnya, marginnya tinggi euy (dan kami keukeuh pengen hanya di 10 tahun aja masa cicilannya), walau simulasi cicilannya itu per 2 tahun awal yang ringan, lalu tahun ke 3-5 agak ringan walau meningkat, terakhir tahun ke-6 s,d selesai yang dweng bgt langsung melonjak. Jadi kami hold dulu sampe ada keputusan dari Bank lain yang semoga bisa cepet dengan margin yang lebih rendah.
  3. Bank Niaga Syariah
    Ketika dikenalkan dengan pic nya Bank Niaga, dia pegang konvensional dan syariah (dengan tampilan konvensional). Dan ketika komunikasian sama agennya, dia ga paham tentang syariah. Padahal, margin fix Niaga ini lebih kecil dibanding lainnya. Awalnya kami menolak untuk di Niaga karena ada biaya appraisal yang cukup tinggi (Rp 1 juta, yang lain mah Rp 500 rb juga cukup) dan pic nya yang menurut kami ga paham konsep syariah (keukeuh nawarinnya yang rate floating setelah Fix 3 atau 5 tahun). Tapi karena untuk pembanding dengan BNI Syariah, jadinya kami putusin untuk coba di Niaga yang pake Fix 10 tahun di margin 11.75%.Udah bayar tuh di biaya appraisal 1 jt, dan dilanjut appraisal, lalu analisa KPR. Sampe kami di sampeurin langsung ke kantor di Jakarta untuk ambil berkas2 loh sama si pic-nya. Yang berujung keputusannya adalah kami lolos KPR, tapi fix 5 thn dan selanjutnya ikut floating SBIS+3,5% per tahunnya. Laah, kami kan menghindari di floating ini karena ga jelas akadnya. Mau ngajuin yang fix 10 tahun, katanya butuh 2 minggu lagi untuk menganalisa kalau mau ganti ke fix 10 tahun. Lah, kita udh mepet ya perjanjiannya. Yowes, tetot! hangus lagi 1 juta biaya appraisalnya…
  4. Bank DKI Syariah
    Kami bela-belain dateng langsung ke kantornya nih di Melati Mas. Sampe cuti setengah hari. Untuk tau prosedur KPR di DKI Syariah tuh gimana sih, karena ga bisa lewat telfon (we’ve tried). Dan karena ada rumor, margin DKI Syariah itu lagi promo, jadi relatif lebih rendah. 2 tahun awal sekitar 9,5%, lalu tahun ke 3-10 di 12.50%. Emang sih pas dikasih tau simulasinya untuk 10 tahun sedikit lebih rendah dibanding Bank syariah lain. Tapi mereka ga bisa janjiin bisa kasih keputusan dengan cepat karena katanya lagi ada perubahan struktur internal di DKI Syariah.
    Kami sudah OK nih mau coba di DKI Syariah, udah siap kalo mau appraisal juga ( ada biaya 500rb), tapi ga ada further response dari DKI Syariah. Karena pas ditanya, “gimana kalau kami lama keputusannya?” ya kami jawan jujur dong kalau kami ada ke Bank syariah lainnya juga. Jadi ya cepet-cepetan aja mana yang duluan. Udah deh, DKI Syariah dengan sendirinya mundur.. haish..
  5. Β Bank Permata Syariah
    Ini mah dari awal komunikasian dibilang sama pic nya sendiri kalau Permata Syariah itu ga syariah-syariah banget. lah.. Mereka hanya ada di fix 5 tahun awal, selanjutnya ikut floating SBIS+4%an. Yaa tapi, kalau dari awal aja udah dipastikan syariahnya bukan syariah, ya kami mundur pilih si Permata ini. Walau mereka sempet keukeuh offer simulasi pembiayaan ringan tapi ga bisa kasih yang fix 10 tahun. yowes.

Begitulah lika-liku drama per-KPR-an kami untuk bisa bertemu dengan di Jodoh rumah. Dengan menguras rekening (total biaya ‘pengalaman’ sekitaran 11juta), waktu, dan tenaga. Tapi, insyaAllah in the end dapat yang terbaik. Rumahnya yang terbaik, lokasinya, tetangga2nya.. Alhamdulillah..

Tinggal menyicilnya saja, hohohoho.. bismillah, semoga Allah SWT selalu memudahkan kami untuk membayar hutang hingga disegerakan untuk tidak ada hutang lagi.

Advertisements

2 Comments

Filed under cerita-cerita