Tag Archives: ASIX

6 Bulan dan BLW

Horeee, 16 Maret 2016 Miza genap 6 bulan.. Alhamdulillah, sehat selalu (walau sempet batuk pilek sih) dan makin aktif aja. Udah ga bisa diem, joget-joget gaya cacing kepanasan, hihihi. Dan yang paling Alhamdulillah, Miza bisa full Asi selama 6 bulan kemarin. Officially, he is bayi asix.. sixasix.. Semoga masih bisa nerusin ASI sampe 2 tahun nanti, Aaamiin. Kemarin Miza ditimbang BB 8,5 kg dan TB 70 cm. Kenaikannya sedikit sih, tapi kayaknya no problemo, masih semok mybigbabybalabala, ^___^

Tentu aja, udah masuk usia 6 bulan, berarti saatnya Miza mulai mamam MPASI. Karena kan ASI aja udah ga mencukupi lagi kebutuhan nutrisi dan gizinya. Semenjak Miza umur 4 bulan, saya udah riweuh nanya ibu-ibu, browsing-browsing dan baca-baca, tentang MPASI. Gimana mulainya, makanan yang bagus apa dulu, peralatan apa aja yang diperluin (udah diposting disini), dll. Cukup deg-degan soalnya bakalan sendirian mulai ngasih makan tanpa didampingi yang udah pengalaman. Tapi berdasarkan ke-sok-tahu-an dari baca-baca dan liat-liat yutub tentang MPASI, bismillaah, lets go kita mulai mamam.

PhotoGrid_1458172481674

Hasil dari browing dan baca sana-sini, yep! diputuskanlah MPASI Miza akan ber-BLW-an. Yang artinya, peralatan MPASI bulan lalu beli itu enggak perlu, ahahaha (nangis mubazir). Belum tau sih, Gakpapa deh, siaga aja alat-alat nya kalo sewaktu-waktu dibutuhin. Baby Led Weaning/BLW means, no puree dan no suap-suapin. Bayi udah diajak makan sendiri dengan makanan finger food (yang lunak dulu tentunya) yang dimakan dengan tangannya sendiri. Emaknya nyodorin dan merhatiin bayi makan aja.

Saya menetapkan akhirnya milih metode BLW, karena tertarik dengan benefit yang akan didapat (katanya). Antara lain :

  1. Anak belajar makan sendiri, mengeksplor makanan sendiri, dan mengetahui tekstur & rasa asli dari makanan.
  2. Melatih motorik dan kerjasama tangan-mulut-mata saat makan.
  3. Kedepannya, menghindari anak jadi picky eater, mengulum makanan, atau GTM (Gerakan Tutup Mulut).
  4. Anak makan sama dengan ortunya makan. Tinggal dipilih yang masih sesuai usianya dan belum gula-garam-msg-instan.
  5. Ga perlu puree/saring. Ini nih yang paling bikin tertarik. Ga terlalu repot bikin puree atau saring-saring makanan. Tinggal potong makanan dan kukus, ready to be served deh. Walau tetep aja sih akhirnya repot bebersih hasil perang makannya, heuheu.

Ada juga kekurangannya yang saya alami sendiri waktu mulai BLW :

  1. Messy. Tentunya itu makanan dilempar-lempar dan diremas-remas dulu sebelum bisa masuk mulut.
  2. Gagging. Pertama kali nyoba makan, Miza langsung keselek. Dan dia batuk-batuk untuk ngeluarin benda yang bikin keselek sampai keluarlah itu butiran makanan dan lanjut lagi mamam. Memang BLW ini bakalan sering bikin bayi keselek (gagging not choking), tapi bayi punya sistem pertahanan sendiri untuk ngeluarin hal yang bikin keseleknya. Tentunya liat Miza batuk-batuk keselek kan sebenenernya panik, tapi katanya harus tenang dan liat dulu reaksi bayi. Ternyata bayi emang cerdas loh, bisa jaga dirinya sendiri.
  3. Hanya sedikit yang kemakan. Soalnya kan banyaknya dimainin dan namanya baru makan, pastinya ga langsung nyosor dimakan semua. Takpapalah, lagipula hingga usia 1 tahun, MPASI hanyalah untuk having fun dulu.. yang utama tetep dari susu/ASI, selama BB nya tetep on track.
  4. Orang yang lebih tua hebohh.. hahaha. Pertama kali dikirimin video Miza mamam sendiri, langsung ditelfon Yangti-nya, “itu beneran makan begitu?” Sebelumnya udah saya kirimin artikel tentang BLW. Buat pengetahuan Nenek sama Yangtinya. Neneknya sih udah dikasih tau duluan waktu ke Cikarang minggu lalu, jadi ga terlalu heboh. Yangti-nya yang terkaget-kaget liat bayi 6 bulan udah ngunyah-ngunyah makanan ‘keras’. Waduh, apalagi Yangyut-nya nih :p

PhotoGrid_1458044703883

Dan inilah MPASI Miza pertama, yaitu Brokolii.. yeaayy! berhasil dicoba sedikit dan diisep-isep. Sehari masih 1x dulu dikasih MPASInya karena masih penyesuaian.

Semoga bisa sukses MPASI metode BLW ini dan Miza sehat selaluuuu.. Aaamiin.

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, BLW 6 bulan, BLW-Indonesia, Uncategorized

Menyusui Sama Dengan Olahraga

Indeed, menyusui itu sebagian dari olahraga. Karena, sampai sekarang Miza mau 5 bulan, Alhamdulillah saya masih bisa kasih ASI Ekslusif dan berat badan saya pun turun dengan sendirinya. Tanpa olahraga rutin jogging setiap pagi atau ke gym tiap malem, kayak waktu single dulu, tapi orang-orang pada bilang saya udah ramping lagi, hihihi. Malah bulan kemarin, karena ngerjain acara kantor sendirian, dalam waktu 3 minggu berat badan mendadak turun 3 kg.. sampai sekarang. Antara Alhamdulillah, senang tentu saja, tapi Astaghfirullah, ga sehat juga nih karena ga olahraga dan makan juga sembarangan.

Ibun 270116

Merasa mengecil di foto ini, wkwkwkwk [taken: 27/01/2016]

Padahal makan saya lebih dahsyat daripada waktu sebelum hamil. Memang menyusui itu jadi cepet lapernya loh. Dulu saya menghindari nasi, apalagi nasi putih, menghindari goreng-gorengan, lebih banyak makan hanya sayur dan buah, lauk pun lebih pilih ikan bakar, sampe orang-orang di kantor suka terpesona setiap makan siang, di piring saya hanya menggunung tanaman selada. Sekarang, makan bisa 3x sehari dengan porsi lengkap; nasi, lauk (ikan/daging/ayam), dan sayur. Belum lagi cemilan kerupuk atau keripik. Gorengan bisa hap-hap-hap seenaknya. Haduuh, jelek banget sebenernya, tapi enak yaa, ahaha. Minum udah mulai kemasan yang manis-manis, dulu hanya air putih atau teh hijau tawar aja. Emang sih, saya rada obsess sama diet.. malah bukan sekedar pengen langsing,tapi pengen kurus. Sekarang, tentu aja pengen dong dibilang kurus, tapi usahanya hanya menyusui aja. Makan dan olahraganya belum teratur lagi nih..

Tapi, badan saya bisa meramping, efeknya beibi Miza yang membesar terus, hohoho. Setiap ada orang yang liat dan nanya umurnya, suka takjub. Masih 4,5 bulan tapi udah 8 kg dan panjang pula. Disebutnya juga bayi besar, hihi. Ya bagaimana, dari emaknya disedot terus masuk ke beibi Miza. Takpapa, yang penting sehat ya nak. Alhamdulillah, berarti saya yang termasuk bisa melangsingkan badan karena menyusui, bukannya membengkak. Bahayanya kalau pola makan begini terus tanpa olahraga pas saya udah ga menyusui, jreng-jreng, siap-siap aja nih *Oh No!!*

Salah satu efek samping menyusui adalah kerontokan rambut. Saya rasa rambut saya rontoknya jadi lebih banyak. Biasanya ga pernah sampe berjatuhan di bantal atau kasur, sekarang banyak sekali bergelimpangan dimana-mana. Katanya sih emang Ibu hamil atau menyusui bisa kena kerontokan rambut. Saya perkirakan, karena zat besi sang ibu diambil ke beibi, sedangkan Ibunya jadi kurang zat besi. Salah satu zat yang bisa memperkuat akar rambut kan zat besi. Walhasil, terjadilah kerontokan rambut itu. Sebentar lagi Miza udah mau makan MPASI, jadi ga full ASI lagi, zat besinya bisa dari MPASInya juga. Semoga aja setelah itu kerontokan rambut saya bisa berkurang banyak ya..

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, Uncategorized

Mengelola ASIP bagi Ibu Bekerja

Usia Miza sekarang udah 4,5 bulan. Kemarin baru imunisasi berulang; polio, DPT, dan Hib. Kalau polio kan ditetesin ke mulut, nah yang DPT + Hib itu disuntikin ke paha kiri Miza. Ajaibnya, imunisasi suntik kemarin Miza ga nangis. Biasanya Miza nangis setiap jarum masuk ke bagian tubuhnya itu. Ditimbang BB: 7,912kg dan TB: 64,5cm, Alhamdulillah, diperiksa semuanya sehaattt. Miza makin beurat, embull, emeesshh!

Alhamdulillah, sampai sekarang Miza masih mimik ASI. Bertekad no sufor! InsyaAllah sampai usia 2 tahun nanti. Selain ASI is the verry-merry-best food and drink for baby, sufor mihil ya buibu.. walau dengan teknologi secanggih apapun untuk nambahin kandungan gizinya, tetep ga bisa nandingin kualitas gizi ASI. Saya bersyukur sekali karena Allah kasih ASI yang mencukupi untuk Miza.. hal yang benar-benar harus selalu disyukuri..

Di kantor saya rutin pompa minimal 2x siang hari, dan 1x malem nya di rumah. Tapi sebisa mungkin 1x di pagi hari, 1x siang hari, 1x sore hari, dan 1x pas malem kalo Miza udah bobok. Kalau lagi libur dan saya di rumah, Miza nenen langsung, karena emang bagusnya kan ASI langsung.

Saya ngikutin metode “Best Practice mengelola ASIP bagi Ibu Bekerja” yang tulisannya tertempel di ruang laktasi kantor, yaitu :

Senin – Kamis

Simpanlah ASIP dalam botol-botol ASIP masing-masing dalam porsi satu kali minum (kalo saya, dalam 2 botol/330 ml-an, dicampur, hehe). Botol-botol ASIP tersebut disimpan dikulkas (suhu <4oC), jangan dibekukan. Berikan ASIP tersebut kepada bayi untuk keesokan harinya atau jika ada sisa, maksimal digunakan dalam 48 jam setelah dipompa. Jadi, ASIP hari senin, untuk mimik Miza hari selasa, dan seterusnya sampai ASIP kamis untuk mimik hari Jumat.

Jum’at

Simpanlah ASIP dalam botol-botol ASIP masing-masing dalam satu porsi satu kali minum. Simpan sekitar 1 jam di kulkas kemudian simpan di freezer. Berikan label info tanggal perah. ASIP ini untuk cadangan.

_20160122_160720

#workingmom #pejuangASI #mamasenangASImelimpah #alhamdulillah

Nah, kalo saya setiap pompa Jum’at disimpen di kantong plastik khusus ASIP seperti diatas, soalnya freezer udah penuh sama botol-botol ASIP. Pake kantong plastik ASIP lebih efisien tempat. Sesuai arahan, abis simpen kulkas di kantor, nyampe rumah ASIP jumat disimpen di freezer untuk cadangan.

Sabtu – Minggu

Susui bayi secara langsung dan tetap memerah ASI di pagi hari atau saat sudah terasa penuh namun si kecil belum ingin disusui, simpan ASIP dalam botol dan simpan dalam kulkas tanpa perlu dibekukan. ASIP ini diberikan untuk hari Senin.

Tambahan

Jika hasil perahan sabtu dan minggu tidak memadai, maka ambil dari cadangan dengan menggunakan sistem FIFO (First In First Out), ambil yang tanggal perahnya paling lama namun belum kadaluarsa. Ini berlaku jika cadangan ASIP bunda tidak banyak. Tapi kalau cadangan ASIP melimpah, gunakan sistem LIFO (Last In First Out) dengan mengambil ASIP beku terbaru agar kesegaran kadar gizi ASIP tetap paling optimal.

Prakteknya, saya selalu malass kalau mompa hari libur karena biasanya udah abis duluan dinenenin Miza langsung. Jadinya, mimik untuk Senin, saya ambil dari freezer pakai sistem FIFO.

Urusan mompa ASI ini paling enak kalau diem di kantor, karena selain bisa jadwalnya rutin, ada ruang laktasinya juga. Paling maleeesss kalo udah disuruh meeting atau ikut seminar di Jakarta. Bisa mompa paling 1x dan itu pun di toilet >.<, riweuh pokoknya. Pernah lagi ngikutin Seminar, karena saya sebagai panitianya, jadi harus selalu stenbay, belum mompa dari subuh.. Siangnya, PD udah bengkak, sampe ASI keluar basahin baju, duhduhduh,, kabur sebentar buat mompa dan baru bisa mompa maksimal setelah acara seminar selesai jam 3 sore (T______T)

Alhamdulillah, sampai sekarang ASI masih mencukupi untuk Miza dan Miza semakin sehat. Kegiatan rutin malem Senin-Kamis, abis botol-botol Miza dibersihin dan disteril, saya masukin ASI yang baru diperah hari itu untuk persiapan keesokan harinya. Sekarang Miza mimiknya 110-120ml/botol. Saya drop minimal 5 botol kalo Miza sekolah. Dan saya terus berdoa agar Allah mencukupi ASI saya buat Miza sampe nanti 2 tahun.. Aamin..

2 Comments

Filed under being a mommy, cerita-cerita

Imunisasi 3 Bulan; PCV dan Rotavirus

16 Desember 2015 tepat 3 bulannya beibi Miza. Sesuai jadwal, kali ini giliran Miza diperiksa berat badan dan imunisasi tambahan. Sejak lahir sampai 2 bulan, Miza udah dapet 5 dasar imunisasi wajib versi Pemerintah (Hepapatitis, Polio, BCG, DPT, dan Campak) dan 1 imunisasi tambahan, Hib. Nah, usianya yang ke-3 bulan ini, saya bermaksud untuk kasih imunisasi tambahan lagi ke Miza.

Imunisasi ini memang ga wajib, karena masih tergolong baru di Indonesia. Tapi, sebelumnya sempet dapet informasi dari sepupu yang dokter, kalo imunisasi tambahan itu tergolong sangat dianjurkan untuk saat ini. Imunisasi yang sepupu saya prioritasin itu PCV dan Rotavirus. Well, ikhtiar mencegah lebih dini yang jauh lebih baik daripada mengobati.

PCV (Pneumococcal Conjugate Vaccine) adalah jenis vaksin untuk pencegahan radang otak, infeksi selaput otak (meningitis), radang paru-paru yang disebabkan bakteri. Sedangkan Rotavirus adalah jenis vaksin untuk pencegahan diare akut karena virus yang mudah menyerang bayi hingga anak-anak.

Kali ini, karena saya udah kembali ke sekitaran Cikarang, jadinya Miza dijadwalin periksa di RS Siloam Lippo Cikarang. Awalnya ga tau DSA siapa yang bagus, karena ga dapet rekomendasi juga dari ibu-ibu di kantor. Cari-cari via internet, dapetlah satu nama yang katanya bagus, yaitu Dr. Musim, M.Kes, Sp.A. Okelah, bismillah saja, semoga cocok.

Karena nunggu Yangti-nya dateng ke Cikarang dulu yang pengen nemenin imunisasi, jadi jadwal kedatangan periksa tgl 21 Desember. Miza privat 3 hari deh sama Yangti-nya di rumah, ga ke sekolah Bunda. Udah daftar via telfon seminggu sebelumnya dan dapet antrian nomor 3. Dikira dokternya itu bakalan sampe malem, jadi saya nyantei aja berniat pulang kerja baru jemput Yangti dan Miza buat ke Siloam. Taunya, jam 3 ada sms pemberitahuan kalau Dr. Musim hanya praktek sampe jam 4 sore, laaaahhh.. Saya langsunglah cus dari kantor saat itu juga, sambil ditengah jalan pulang nelfon Ibuk buat siap-siap berangkat.

Sesampainya di RS Siloam agak mepet jam 4, tapi kata susternya masih bisa diperiksa. Miza ditimbang dulu. udah 7 kg booo! Tingginya 63cm. Kami tunggu lah dengan perkiraan terlewat 1-2 pasien. Taunya, udah lewat jam 4 tapi tetep belum dipanggil. sekitar jam 4:30 baru masuk ruangan. Sepertinya dokter ga jadi selesai jam 4, karena pasiennya banyak juga.

Sewaktu masuk, ga bisa liat wajah Dokter karena pake masker -,-‘ Setelah perkenalan singkat dulu, Miza ditidurin di kasur pasien lalu mulai diperiksa. Alhamdulillah, semua sehat. Paru-paru bersih, ga ada tanda-tanda mencurigakan, semuanya Alhamdulillah normal. Miza agak berlendir sih, tapi kata dokternya itu wajar untuk bayi usia dibawah 6 bulan, nanti juga ilang, dan dikasih resep obat semprot kalo sekiranya lendirnya terdengar banyak. Lalu ada masalah kulit wajah yang belang. Itu juga kata Dokternya gak apa-apa. Nanti juga ilang (maksimal) sampe usia 6 bulan.

Nah, saatnya imunisasi PCV dan Rotavirus. Sebelumnya diedukasi dulu tentang apa itu imunisasi PCV dan Rotavirus, jenis-jenis vaksinnya, dan rentang waktu pemberian serta efeknya. Saya dikasih tau masing-masing ada 2 jenis vaksin PCV dan Rotavirus. PCV 10 dan PCV 13. Bedanya jumlah preventif terhadap bakterinya, 10 atau 13. Kalau Rotavirus ada jenis Rotateq dan Rotarix. Bedanya kalo Rotateq itu preventif terhadap 1 jenis virus diare, sedangkan Rotarix preventif terhadap 5 jenis virus.

Dokternya ga saranin pilih yang manapun, karena belum ada penelitian di Indonesia yang merekomendasikan apapun. Terserah saya mau pilih vaksin yang mana. Setelah dikasih tau harganya, PCV 10 dan PCV 13 itu harganya beda jauuhhh, PCV 13 lebih mahal (yaiyalaah). Jadinya saya pilih PCV 10 aja, dengan pertimbangan sepertinya cukuplah perlindungan terhadap 10 jenis bakteri. Sedangkan untuk Rotavirusnya, untuk Rotateq strukturnya leboh kental yang biasanya berefek muntah pada bayi setelah diberikan vaksin oral. Sedangkan Rotarix lebih encer yang efek muntahnya lebih minimal. Okelah, saya pilih Rotarix aja yang preventif terhadap 5 jenis virus plus ga bikin efek muntah langsung. Nutupin vaksin PCV yang pake PCV 10 juga.

Miza hebat, waktu dikasih vaksin PCV kan ditetesin ke mulut, sama Miza diminum aja gitu, ga ada muntah, horeee, Alhamdulillah. Naah, vaksin Rotarixnya nih di njusss ke paha sebelah kirinya. Ngeliat jarumnya cukup gede, otomatis waktu diinjeksi, ya Miza nangis sakit. Tapi setelah dilepas jarumnya, nangisnya berhenti. Hebaattt…

Selesai deh vaksin pertama tambahan, PCV 10 dan Rotarix. Masih harus ngulang lagi beberapa kali untuk vaksin ini, sama dengan vaksin dasarnya juga. So far, Dr. Musim ini enak. Ngejelasinnya oke, apalagi yang terpenting waktu periksa Miza teliti sekali. Dari kepala sampe kaki diperiksa seksama. Tapi karena bapak-bapak, agak  kurang ‘ngemong’ sih.. dont mind, kan ada emak dan eyangnya ini. Sukaa dengan jenis dokter yang meriksanya telaten ini, seperti Dr. Frecilia di RS Limijati, Bandung.  Kalo Dr. Frecil, abis Miza di-njuss vaksin hepatitis yang ke-2 dan Hib, langsung digendong eyong-eyong.

Waktu Miza di imunisasi tambahan itu, saya mikir, Alhamdulillah ortu Miza ada rezeki untuk (berusaha) lebih ngelindungin Miza dari penyakit. Karena harga vaksin tambahan itu lumayan syekaliii.. impor sih ya.. Gimana dengan ortu yang belum ada rezeki untuk kasih tambahan imunisasi ke anaknya ? Kami harus banyak bersyukur dan bersedekah.. Miza juga semoga jadi anak yang tumbuh lebih sehat, lebih cerdas, terutama soleh, dan bisa kasih manfaat terbaik untuk yang lain, Aaamiin.

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, being a mommy, cerita-cerita, imunisasi, Uncategorized

Kelebayan New-Ibun

Suatu malam, abis nenenin beibi Miza yang langsung terkulai tidur di pangkuan, saya pandangi wajahnya. Lalu, gak lama, air mata ini mengalir.. mellowwww..

Kenapa ?

Karena saya berpikir saat-saat bisa merasakan Miza ada digendongan seperti itu gak akan selamanya.. gak lama beibi Miza akan tumbuh besar dan jadi dewasa. Udah gak mungkin digendong dan di-eyong (berat kali sis~).

Momen bisa mandangin wajah bulat dan lucu Miza hanya sebentar. Apalagi di usianya yang masih tak berdaya seperti sekarang yang belum bisa apa-apa. Makin lama, bisa sekehendaknya aja..

Lalu saya pikir, biarlah kalo Miza pengen digendong, pengen di-eyong, pengen ditemenin terus.. biarlah kalo disebutnya ‘bau tangan’ juga. toh, gak akan lama ini. Kapan lagi bisa ngerasain menggendong beibi Miza kalau bukan sekarang.

Tau-tau nanti udah gede,, udah nikah (T________T)

Ibun lebay ya.. huhuhu..

 

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, Uncategorized