Tag Archives: amazingpregnancy

[Periksa Kehamilan 5] Memasuki 5 Bulan

Ngecek buat 5 bulanan kali ini agak riweuh. Biasanya hari sabtu pagi bisa santey ngecek beibi di tempat dokter Spog-nya yang praktek di apotek tempat mamah kerja, tapi bulan ke-5 ini ngeceknya hari Senin, mumpung kami ambil cuti. Tapi karena saya harus tes darah dulu dan ada urusan surat-surat permesinan yang ternyata makan waktu cukup lama, jadinya ngejar si dokter praktek sore di RSIA Hermina, Pasteur (RSIAHP).

Sabtu pagi ke lab Prodia Wastukencana buat tes darah dan jantung. Alhamdulillah, karena ada sepupu yang kerja di Prodia, jadinya bisa dapet voucher diskon, hihi. Hasil tes yang bisa keluar malam hari, bisa dipercepat jadi siang hari, dengan alasan ngejar praktek dokter yang cuman sampe siang di apotek. Tapi ternyata, tetep harus ketemu dokternya sore di RSIAHP, karena urusan surat-surat permesinan yang butuh kesana kemari, dari Kiara condong ke Veteran ke Pajajaran. Ditambah, ibuk mertua pengen banget nemenin periksa. Pengen liat cucu di USG. Jadi, sore itu Ibuk dan Bapak mertua ikut ke RSIAHP.

Sebelum ke RSIAHP, siangnya ambil surat hasil tes darah dulu di Prodia, Wastukencana. Hasilnya diliat sekilas sama Ibuk mertua, Alhamdulillah masih normal. Hanya Hb rendah. Sebelum ke RSIAHP, masih singgah dulu ke Polres di Pajajaran buat proses lanjut surat-surat, daann lumayan ngantrinya. Karena jadwal praktek drSpog di RSIHP cuman sampe jam 3, sedangkan waktu sudah menunjukkan jam setengah 2, jadi saya ninggalin cuami naik taksi ke RSIAHP duluan. Sampe disana, udah ada Ibuk dan Bapak mertua. Setelah daftar, lalu ditimbang, BB eike malah turun dari bulan sebelumya -,- karena acara padattt dari pagi, sampe ga sempet lunchy. Alhamdulillah tekanan darahnya masih standar di 100/60.

Masuk ke ruangan dokter, ditemenin Ibuk mertua (karena cuami masih di polres), ngobrol singkat dulu mengenai keluhan sakit kepala saya yang terus-terusan sambil liatin hasil tes darah. Bisa karena kadar gula rendah, tekanan darah rendah, Hb rendah, atau kolesterol tinggi.. hadeuh, macem-macem penyebabnya. Solusi dari drSpog, cuman minum teh manis aja sehari 3x dan sering ngemut permen, buat bantu kadar gula darah. Trus, minum kopi secangkir sehari buat bantu jantung pompa oksigen ke otak (ini ampuh banget! Sekarang kalo pagi udah mulai lemes2, minum coklat kopi bisa langsung segeran), tapi ga boleh lebih dari secangkir sehari. Jangan banyak makan coklat dan kuning telur satu aja sehari, soalnya ada kolesterol. Dua kali cek kolesterol, terindikasi kadarnya diatas normal. Tetiba ada kolesterolnya begini.. Kayaknya karena ga pernah olga nih ;( drSpog ga nyaranin pake obat-obatan, pokoknya se-alami mungkin penanganannya.

Waktu dicek USG, Alhamdulillah, beibi aktif banget. Udah besar, sehat, dan beratnya juga normal. Walau saya belum terlalu ngerasain pergerakan beibi, kata drSpognya mungkin kulit perut saya ketebelan, huehuehue. Ibuk mertua seneng bisa liat cucu di peyut, sampe udah booking setiap saya cek nanti, Ibuk mau ikutan terus. Menjelang jam 3 sore, pemeriksaan selesai, saya dikasih vitamin kalsium dan zat besi. Cuami juga udah keluar dari Polres dan udah stenbay di ruang tunggu RS sama Bapak (serasa kriminal gini).

20w

Hasil USG minggu ke-20. Karena beibi udah gede, sampe harus dipotong gambar kepala dan badannya biar keliatan udah sebesar apa. Selalu kangen pengen ketemu beibiii..

Alhamdulillah, sehat-sehat terus ya beib..

2 Comments

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 4] 4 Bulanan dan Cek Retina Mata

Emak : BB 60 kg
Beibi : BB 0,144 kg

Emak kangen bangettt. Saat-saat cek USG itu yang bikin dinanti-nanti. Soalnya bisa liat pertumbuhan si beibi. Sekarang hampir masuk genap 4 bulan, waktu cek USG beibi udah makin besar. Udah keliatan kaki dan tangan, bahkan udah gerak-gerak. Pantesan, suka ngerasat ‘nyut-nyut-aduh’ gitu di bawah perut. Mungkin karena beibi lagi bergerak. Alhamdulillah, beibi sehat bugar. Dokternya seneng liat beibi sehat, apalagi emaknya.

Akhir-akhir ini kan sering banget sakit kepala sampe pengen mukul-mukul ke dinding. Khawatir ada apa-apa. Tapi waktu ricek lagi ke SpOg, ya memang karena tekanan darah eike yang rendah, 100/60. Jadinya oksigen ke otak ga maksimal. Dulu sih baik-baik saja tekanan darah rendah juga, selain sering olahraga, kan asupan oksigen buat sendiri doang. Kalo sekarang jadi dibagi dua, ke otak sendiri sama buat beibi. Kalau keterusan tekanan darah rendah, selain kepala jadi sakit, tangan kaki kesemutan, beibi juga jadi ga aktif bergerak. Hikshiks. Solusinya hanya disuruh banyak makaaannn.  Makan telor, minum susu, sari kurma, jus buah, pokoknya sering makaaannn. Yowis lah, melar-melar deh. Daripada sakit kepala mulu yang bikin keleyengan.

Kalau budaya Indonesia kan biasanya suka ada pengajian 4 bulanan (atau 7 bulanan). Awalnya saya pun akan begitu karena permintaan ibu mertua. Walau saya sendiri ga kepikiran untuk bikin acara seperti itu. Ibuk mertua yang udah semangat ngurusin syukuran, undang ustadz, ibu-ibu pengajian, dan tetangga-tetangga. Tapi, setelah dibicarakan lagi, cari-cari referensi dasar Islamnya, cuami akhirnya memutuskan untuk sedekah aja ke Panti Asuhan, sekalian minta doa agar dilancarkan dan dimudahkan kehamilan saya ini. Toh sebenernya dalam Islam sendiri ga ada anjuran untuk bikin acara 4 bulanan (apalagi 7 bulanan). Pas long wiken kemarin kami sempatkan untuk mampir Panti Asuhan untuk menunaikan niat kami tersebut. Jadinya lebih praktis, hemat waktu, dan InsyaaAllah tujuan tetap tersampaikan.

16w

Kepala dan badannya udah lebih besar dan terlihat jelas. waktu di USG, tangan dan kakinya juga udah keliatan jelas. Jenis kelaminnya udah jelas sih, tapi nanti aja deh dipublishnya kalau udah lahir, hihi.

Long weekend dan Bandung, udah terkenal dengan perfect collaboration for crazy-hectic city. Semua jadwal film di bioskop-bioskop Mall Bandung aja udah full booked sampe 3 hari liburan. Yaa apalagi tempat-tempat makan dan jalanan. Libur dimulai dari hari Jumat, tapi kami extend sampai hari Senin, soalnya malas berjibaku dengan kemacetan orang Jakarta yang pulang hari Minggu dan super padatnya jalanan senin pagi setelah libur panjang mau cek mata ke RSM Cicendo.

Berdasarkan referensi-referensi dari forum ibu-ibu hamil mengenai resiko melahirkan normal jika punya minus mata tinggi (saya kanan -6,5; kiri -10) dan waktu cek ke dokter mata, saya perlu cek kekuatan retina mata yang bisa dilakukan di RS Mata. Karena yang berpengaruh ketika melahirkan normal itu adalah retina matanya. Kalau minus tinggi ada kecenderungan retina lemah yang bisa putus ketika mengejan, mengakibatkan kebutaan. Karena saya pengen banget melahirkan dengan normal, jadi saya perlu cek kuat/lemahnya retina mata. Kalau retinanya kuat, walau minus tinggi, gak apa-apa melahirkan normal juga. Tapi kalau retinanya lemah, bisa antisipasi dini dengan dikuatkan pakai laser mata yang aman dilakukan ketika hamil.

Jam 9 pagi, saya dan cuami udah sampai di RSM Cicendo. Ibuk mertua udah nungguin, soalnya beliau kenal banyak dengan dokter-dokter senior disana, mungkin dari sesama Ikatan Dokter. Karena parkiran penuuhh, jadinya cuami muter-muter cari parkir, sedangkan saya udah turun duluan dan ketemu Ibuk mertua. Saya daftar dulu sebagai pasien yang baru pertama kali cek. Di RSM Cicendo ini dibagi 2 pelayanan; Paviliun dan Reguler. Kalau Reguler, biayanya lebih murah dan bisa cover BPJS. Sedangkan Paviliun biayanya beberapa kali lipat lebih mahal, tetapi dengan ruangan dan pelayanan yang (terlihat) jauh lebih nyaman. Saya didaftarkan Ibuk mertua di pelayanan Paviliun. Di Paviliun aja yang udah antrinya banyaakkk, apalagi di Reguler. Kata cuami yang sempet ke bagian Reguler, renyek banget orangnya.

Setelah menunggu beberapa saat lamanya, saya dipanggil untuk cek visum umum. Jadi tes mata pakai alat digital dan juga manual oleh suster-susternya. Saya bilang mau cek retina, soalnya lagi hamil. Dan petugasnya udah ngerti kalau mau lahiran normal perlu cek kekuatan retina. Mata saya ditetes sama obat yang efeknya pupil jadi lebar, supaya lebih terlihat jelas dalemnya mata (kali yak). Perih banget abis ditetes, saya disuruh pindah ke bagian periksa lain, dan tunggu sambil pejamin mata. Kalau dibuka, jadi banyak bayangan dan silau cahaya. Sambil menunggu yang kayaknya sejam lebih itu dengan mata terpejam, sambil ngobrol-ngobrol sama Ibuk mertua. Akhirnya saya dipanggil ke salah satu ruangan oleh Suster. Di ruangan, saya berbaring, lalu dokter pakai alat semecam pembesar gitu mulai cek mata kanan dan kiri saya bergantian. Disuruh liat atas-bawah-kanan-kiri-cahaya senter. Selesai. Relatif cepet periksanya. Deg-degan juga nih gimana hasilnya retina mata saya. Alhamdulillaaahh, hasilnya bagus. Mata saya sehat, retinanya kuat. Jadi bisa lahiran dengan normal, InsyaaAllah. Ga perlu pake tetes atau obat apapun, kata dokternya buat apa, lah gak ada apa-apa ama mata saya. Alhamdulillaah. Nanti bisa cek mata lagi setelah lahiran.

Alhamdulillah, sering sekali lupa untuk bersyukur memiliki mata yang bisa melihat, walau dengan minus tinggi seperti ini. Belum lagi lupa bersyukur dikasih kesempurnaan tubuh lainnya. Alhamdulillah, segalanya hanya karena Maha Pemurahnya Allah SWT.

Jadi ya buibu yang punya minus tinggi tapi sedang hamil dan merencanakan melahirkan normal, jangan khawatir apalagi takut dulu dengan isu-isu yang beredar. Cek dan ricek aja. Kita usahakan upaya yang terbaik sebagai antisipasi awal dan berdoa agar bisa dimudahin semuanya.

Seneng banget tau kondisi beibi sehat dan mata juga sehat. Sekarang tinggal berusaha untuk normalin tekanan darah dan gula darah. Biar asupan nutrisinya lebih maksimal lagi. Bismillaahh..

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 3] Hello April

Saya berharap melewati trimester 1 segala keluhan badan ‘rarungsing’ sudah bisa menghilang. Eng, ing, eng.. ternyata masih berlanjut buibu. Masuk bulan ke-4, walau udah mulai enak makan, tapi gejala-gejala baru muncul. Yang paling kerasa adalah sakit kepala yang suka muncul di siang hari, padahal udah lunchy2. paling parah sakit kepalanya hari Jumat kemarin. masih berlanjut Entah kenapa juga kalau hari sabtu seharian bisa ga enak badan.

Suatu hari saya cek ke dokter tentang keluhan sakit kepala ini. Kata dokternya, selain tekanan darah saya rendah 80/60, gejala sakit kepala ketika kehamilan juga relatif sudah biasa, walau tiap bumil beda-beda gejalanya. Sakit kepala yang biasanya datang di siang hari itu karena tubuh mengeluarkan hormon beta-hcg yang berada di sekitar kantung kehamilan. Masa awal-awal kehamilan muda, kantung kehamilan masih berada melekat diatas Rahim. Nanti makin lama selain membesar, juga akan turun ke area bawah Rahim.. nah, hormone yang melekatkan kantung kehamilan di Rahim inilah yang biasanya bikin sakit kepala pada siang hari dan malam hari.. begitu katanya.

Solusinya, minum yang hangat dan berbaring atau berganti posisi badan yang nyaman. Pokoknya istirahat senyaman mungkin. Minum obat ga disaranin bagi bumil, jadi sebisa mungkin pake cara alami dulu deh. Kecuali kalo udah sakit kepala banget-nget-nget, baru boleh minum obat itupun dengan dosis rendah. Saya juga ga prefer minum obat sih. Ga hamil aja anti obat kimia, apalagi ini lagi tekdung lalala..

Kalau keluhan badan yang suka pegel-pegel, curiganya sih karena saya selama hampir 4 bulan ini mager banget cuy! Malas geraakkk. Bisa dihitung, olahraga berenang baru 1x dan jalan-jalan keliling kompleks baru 2x. Ngangkat badan ini dari pembaringan itu beraattt banget. Serasa obesitas >.< huhuhu. Padahal kayaknya belum nambah berat badan yang signifikan. Walau it seems my butt is more rounded a.k.a bahenol. Di kantor masih pada bilang perutnya belum keliatan melendung, masih lurus-lurus aja.

Napsu makan juga belum brutal. Malah masih suka ga mood makan. Sekarang harus bisa kontrol diri buat porsi makan dan sambelnya. Harus dikit-dikit. Soalnya kalo kebanyakan, trus kekenyangan, apalagi kepedesan, wah deh.. mulai riweuh ini perut dan badan. Langsung meriang dangdut. Ditambah sekarang makannya yang berat-berat, nasi dan lauk pauk, minim sayur banget. Soalnya suka horror duluan kalo mau makan sayur diluar, khawatir ga bersih. Mau masak sendiri.. hehehe.. masih males :p

Secara psikologis, jadi lebih mudah mellow dan terharu. Liat video ibu hamil dan melahirkan, atau baca-baca kisah perjuangan para ibu hamil dan melahirkan itu bisa bikin meneteskan air mata. Liat gambar-gambar bayi yang gemesin bikin ga sabar pengen segera ketemu dengan my-baby. Jadi sedikit sensi dan gampang banget buat nangis berderai-derai.

Sampai sekarang, tentu saja, harus terus menikmati sensasi baru keajaiban tubuh beradaptasi dengan kedatangan tiny-mini-baby di dalam Rahim ini. Kan tiap bumil gejalanya berbeda-beda. Ya tubuh saya beradaptasi awalnya seperti ini. Yang penting, saya tetep kuat, sehat, apalagi baby-nya yang sehat, kuat, sempurna.. sama-sama kerjasama sampai melahirkan dan akhirnya bisa bertatap muka bersama,, insyaaAllah..

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

Perubahan Tubuh Ibu Hamil Pada Trimester ke 2 (13-28 minggu)

Bismillah.. Entering 2nd trimester

Bibi Lung

ImageOleh: Dr. Suririnah

Halal Guide — Di trimester kedua ini perut anda akan mulai kelihatan membesar dan dunia luar akan menyadari kalau anda akan menjadi calon ibu baru–perubahan dan perkembangan apa yang akan terjadi pada ibu hamil pada minggu-minggu ini.

Di trimester kedua ini perut anda akan mulai kelihatan membesar dan dunia luar akan menyadari kalau anda akan menjadi calon ibu baru. Trimester kedua dianggap sebagai masa kehamilan yang terbaik sebab anda akan merasa lebih nyaman saat ini. Perut anda belum terlalu besar anda masih dapat melakukan aktifitas sehari-hari, dimana Rasa mual, lemas, dan keluhan lainnya pada trimester pertama akan hilang, bahkan anda merasa lebih energik saat ini.

View original post 709 more words

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 2] Masuk Bulan Ketiga

Proses kehamilan untuk setiap wanita (katanya) itu berbeda-beda. Yang umum biasanya terjadi adalah di trimester 1 ada gejala mual-mual dan ga enak lainnya karena faktor perubahan hormon. Alhamdulillah, kehamilan saya ini mungkin termasuk semi-kebo. Karena ga sampe tepar mual muntah. Paling eneg dan meriang aja. Paling parah waktu seminggu ketika abis cek pertama kali ke dokter SpoG. Full badan ga karuan, menggigil, meriang, luar biasa ga enak, sampe berderai air mata menahan ketidakjelasan status seluruh sel di tubuh. Seminggu setelah itu, paling perut panas dan kadang meriang kalau pagi hari atau sehabis makan. Makin kesini, mulai jarang. Sesekali aja kalau abis makan yang bersantan atau berbumbu terlalu kuat itu jadi agak meriang.

Alhamdulillah lagi, kerjaan saya sekarang lagi stenbay aja di ofis. Ga dititah kemana-mana. Karena belum lagi ada kegiatan yang mengharuskan ‘external affair’ ini melancong. Jadi kalau udah mulai badan ga enak dan ga tahan lemesnya, bisa langsung cus klinik untuk rebahan trus bobok deh, hihi. Atau, ke ruang arsip HRD yang biasanya aman sentosa rebahan di kursi. Makin lama juga orang-orang di kantor udah tau kalau saya lagi pregnant. Apalagi temen-temen di HRD yang kooperatif selalu pinjemin kartu akses ke ruang arsip buat saya semedi sambil angkat kaki di meja. Dapet privilege lagi, kalau nyeplos pengen sesuatu, biasanya pada ngusahain cari. Demi bumil, katanya. *horeee*

Saya nikmatin aja sih semua prosesnya. Mau meriang, pusing, panas perut, mual, serba ga enak, dll. insyaaAllah nanti juga bisa enakan lagi. Seorang ibu di kantor bilang, “kan mau mendapatkan sesuatu yang luar biasa, ya perjuangannya juga harus luar biasa dong”. Iya betul sekali..

Di trimester 1 ini, masih suka males makan. Ga napsu, ga mood, ga pengen apa-apa. Pengennya cuman tidur dan tidur. Makan dikit, langsung kenyang (I wish it will be forever, jadi bisa kurus gitu yak, hihi). Masih mending sih tiap hari minum susu berkotak-kotak. Kedapetan juga nih pengalaman ngidam pengen makan sesuatu. Tapi ga keukeuh banget kok. Kalau pun ga ada, ya gapapa. Cuman kalau bisa diusahain ada, ya selama masih enteng, dijabanin juga. Misalnya, pernah pengen makan pempek, cireng, cilok, cimol, tahu gejrot, bento gokana/hokben, mi ayam, pasta, baso, kentang goreng, dan cemilan-cemilan gurih serba goreng. Deuuh, hamil malah pengennya makan yang ga sehat. *maafkan ibun ya nak, malah dikasih yang ga bergizi begitu. ga keterusan kok*. Dapet sih semua makanannya, sambil lewat aja pulang kerja atau ngajar, eh nemu yang jual. Atau sengaja emang beli pas pengen makan pasta2, tapi setelah itu biasanya meriang atau mules. Dasar perut kampung juga, ga bisa dimasukin yang western2.

Namanya ngidam kali ya, cuman pengen sekali itu doang. Udah gitu sih gak pengen lagi. Malah ‘enough for the rest of my pregnancy’ deh kayaknya. Mulai makan nasi siang hari di kantin, walau seuprit dan kadang-kadang tetep gadoin lauknya aja.

Awalnya saya paling hobi makan sayur, sekarang males banget. Bingung sih, khawatir kalo makan sayur diluar ga bersih, yang mentah ga boleh, tapi mau masak sendiri malesnya minta ampun. Sekedar bersihin sayur aja itu seperti perjuangan tapi belum pernah diperjuangkan. Cuami pun kena dampak ga dimasakin, tiap sore ada general question “mau dinner apa?”, sekalian pulang kerja dibeliinnya. Perbedaan lagi adalah makin ga suka yang manis-manis. Coklat, cake, eskrim, sama sekali ga minat. Tapi minuman mulai suka yang seger-seger, kayak p*cari, hydroc*c*, P*lpy or*nge, t*h b*tol (yang sebelum hamil mah anti pisan minuman kemasan added sugar kyk gitu).

Semoga aja kebiasaan pengen makan dan minum ga bergizi ini hanya di trimester 1. Ya harus sih, karena kasian bebi mosok dikasih yang begituan. Kan pertumbuhannya gimana si ibun ini makan. Perkembangan embrio-janin-baby semuanya dipengaruhi asupan makan ibundanya. Katanya klo udah masuk trimester 2 mah udah enak makan semua lagi. Wah,wah,wah, bahaya ini nanti saya menggelembung jadi hulkwati *Noooooo!* harus diatur asupan makanan dan minumannya yang bergizi saja. Mau (Harus) mulai olga lagi, at least jalan kaki pagi hari. Udah mau masuk musim panas juga, jadi pagi2 udah cerah dan ga ujan. Kemon bebi, kita harus melawan rasa malas dan harus aktif demi kesehatan kita semua!!!

2 Comments

Filed under cerita-cerita, kehamilan