Tag Archives: 32weeks

Laper Lemot, Kenyang Bego, Sprint!

Hari senin, mulai masuk kerja setelah long wiken 4 hari di Bandung itu bikin loadingnya laaamaaaa.. Terlebih hari Senin ini saya telat dateng kantor, ga bisa sarapan dulu yang bikin lemot, dan makan siang malah kekenyangan yang bikin bego. Fyuh, hidup, hidup. Sebelnya, saya ini tipe yang suka kepikiran berlebih kalo telat dari jadwal. Padahal sebenernya bisa santai aja sih, dateng telat kantor berarti pulang telat, that’s it. Tapi, langsung kesel sendiri kalo mikir bakalan telat dateng. Misuh-misuh semenjak di ojol otw kantor. Yang efeknya ga baik untuk janin kan. Lagi ga hamil aja tetep harus mengatur pikiran tenang dan positif, apalagi kalo lagi hamil gini. Kan pengen nanti anaknya jadi anak yang ceria, cerdas, positif.. berarti dari semenjak di perut harus diajarin untuk selalu berpikir tenang dan positif. Fyuh lagi..

Dan hubungannya dengan sprint, terakhir cek-ap adek-to-be kemarin di Bandung, beratnya masih kurang banyak untuk bisa melahirkan pada waktunya. Bedanya hampir sebulan doong, antara prediksi hari pertama haid terakhir dan berat asli si janin di kandungan. Jadinya, pas kemarin kontrol di Dr. Wid, saya minta vitamin pamungkas, namanya Glutrop.

Waktu hamil Miza dulu juga sama, karena tetep bbj rendah, jadinya Dr. Wid kasih vitamin Glutrop ini biar makanan yg emaknya makan bisa terserap maksimal ke janin. Di akhir-akhir, keliatan banget bbj Miza langsung melesat. Ini juga akhirnya saya minta ke Dr. Wid lagi untuk sprint berat adek-to-be.

Emang sayanya jg sih, entah kenapa males banget makan. sekalinya makan pun, sukanya berkarbo dan lemak tinggi yang larinya ke berat emaknya yang nambah. Walhasil walau udah naik 10kg, tapi bbj masih dibawah 2 kg, huhuhu.

Selain suplemen si Glutrop ini, harus makan yang banyak protein, biar terserap semua ke janin. Yaa, ga minta bbj yang berlebih, pokoknya cukup pada saat melahirkan nanti, sehat dan sempurna, udah itu aja.

Bismillah, di bulan terakhir ini, harus semakin menguatkan doa, makan, dan usaha!

Advertisements

Leave a comment

Filed under kehamilan kedua

Tebak-tebakan, Asik-asik Aja

Kalau ketemu orang, terutama orang kantor, suka nebak-nebak my-baby-to-be ini berjenis kelamin apa. Dari awal USG bulan ke-4 sampai kemarin terakhir USG mau bulan ke-8, jenis kelamin my-baby-to-be ga berubah. Jelas dan bertambah pasti. Hanya saja, memang saya ga ngasih tau ke orang-orang jenis kelaminnya ini apa. Kalau ditanya, saya suruh mereka tebak dan saya hanya nyengir sambil bilang “liat nanti lahirnya aja ya.. doain yang penting sehat, sempurna”.

Orang-orang biasanya nebak dari perubahan fisik saya. Saya sih ga terlalu ngeh dan ga terlalu merhatiin juga, yang pasti saya ga perawatan apa-apa karena emang lagi hamil katanya jangan pake bahan-bahan yang mengandung kimia keras. Jadi, untuk muka, pembersihnya pake sabun susu produksi lokal dari Jogja, biasa dikasih dari sepupu cuami yang seorang dokter kulit. Pelembabnya, karena kulit jadi kering, saya pake minyak essential dari G*ardian dulu, baru pake pelembab W*rdah yang SPF 30. Itu pun biasa saya pake pagi hari pas mau ke kantor. Udah itu aja. untuk kulit tubuh mah pake sabun aja, mandi 2x sehari.

Tapi, orang-orang bilang kalo saya terlihat lebih kinclong dan bersinar *tring-tring-tring. Waktu kemarin pulang ke Bandung pas Lebaran, adik-adik juga bilang muka saya jadi bersih banget. Mungkin lebih pengaruh karena hormon yang dihasilkan ketika hamil. Kan katanya hormon estrogennya lebih banyak, aliran darah lebih kenceng, bikin kulit lebih kenyal dan bagus.  Walau ada juga bumil yang jadi jerawatan atau ber-flek hitam ketika hamil. Itu semua karena pengaruh hormon masing-masing bumil yang berbeda.

Melihat tampilan saya, banyak yang nebak anaknya perempuan. Ada juga yang nebak anaknya laki-laki. Alasannya sama, wajah saya terlihat lebih indah dan ayu *eaaaaa nama orang ditempel di muka*. Mana yang benar? Jreng-jreng.. kita lihat saya ketika lahiran nanti yaaa, hihihi. Yang penting, mohon doanya agar lahiran normal, lancar, mudah, cepat, sehat, kuat, sempurna, Aaamin. Syukur-syukur setelah lahiran dan seterusnya saya bisa lebih kinclong lagi, hohoho.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan