Pengalaman

Pengalaman 5 tahun bekerja semenjak lulus kuliah (yang selalu) di perusahaan Jepang, belum membuat saya memiliki wawasan 2 ragam kultur kerja. Walau udah 3x pindah perusahaan, tapi karena masih sama-sama berlatar kultur Jepang-Indonesia, jadinya ya sama aja.

Tapi, di perusahaan yang sekarang, ada campuran juga dengan kultur Singapura karena kantor kami di Jakarta masih di bawah perusahaan Singapura (parent company still in Japan sih).

Kultur Jepang itu menurut saya masih mirip dengan kultur budaya Indonesia yang mementingkan kesopanan. Kalau manggil nama itu masih pake Pak/Bu/Mbak/Mas, sama dengan Jepang yang manggil nama dilanjut San/Kun/Chan. Kayaknya masih agak risih manggil nama doang ke temen se-kantor yang garis hirarki kerjanya masih tegas, alias belum sobatan banget.

Yaa, kalau saya sih sama temen-temen lokal di kantor, karena udah asik-asik aja, jadi santai manggil nama doang ke yang lebih muda atau sepantaran. Ke yang lebih senior, kalau cowok panggil ‘Pak’, kalau cewek panggil ‘Teh/Mbak/Bu’, tapi tetep ber-gue-elu-an.

Nah, sekarang, kalau komunikasian sama orang Singapura nya, karena mereka juga kalau manggil pake nama doang, jadinya saya juga ga terlalu harus sungkan manggil nama doang ke mereka juga. Walau, kalau sama orang Jepang yang di Singapura, masih tetep pake embel-embel itu. Mungkin kalau kerja di perusahaan base-nya non-Jepang (amrik atau yurop) santai aja kali ya manggil-manggil nama doang walau ke atasan juga.

Tentunya yang kentara jelas adalah di peraturan waktu kerja. Kalau Jepang kan harus sesuai jadwal kerja banget, ngikutin rules banget. Kalau perusahaan amrik/yurop (setau saya dari temen yang kerja di perusahaan amrik), waktu kerjanya fleksibel asalkan sehari 8 jam kerja atau seminggu 40 jam kerja. Terserah mau masuk jam berapa, asal pulangnya di sesuaikan aja ama jam masuknya.

Pengen juga kerja di perusahaan non-Jepang, biar makin tau kulturnya. Mana mah ribet pula ya kalau laporan pake bahasa Jepang, yang ujung-ujungnya kalau udah njelimet mah pake bahasa inggris. Masih mending kalau orang Jepangnya bisa ngerti bahasa inggris juga, lah kalau enggak, yang makin repot kan semuanya.

Tapi ya tapi, kalau sok-sok an ada basic bahasa Jepang gini, ujung-ujung terdampar di perusahaan Jepang terus.. hiks.. kapan dong saya bisa apply ke perusahaan non-Jepang? *lah, haha

 

Advertisements

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kerja

Mengelola Stres

Lagi dibahas di grup buibu yang berbeda tentang introvert, extrovert, dan stress. Udah hal yang wajar banget kayaknya ya kalo Emakmak itu gampang stres dari secuil topik aja, semisal Ibu menyusui ASI vs sufor, Ibu bekerja vs di rumah, yes ART vs no ART, mpasi homemade vs instan, dll. Ah, persoalan mengasuh anak itu selalu jadi bahan obrolan yang ga pernah habis. Udah mah seorang Ibu itu ya, mulai berperan jadi babysitter, direktur, koki, akunting, sekretaris, HRGA, guru privat, cleaning service, ustadzah, dan semua aspek kehidupan keluarga, masih ditambah dengan kerjaan diluar rumah (buat saya sebagai #workingmom sih), ya gimana ga sedikit Emakmak yang sutrisna a.k.a stres. Seperti postingan saya minggu lalu gitu deh.

Ditambah, jaman now, sekalinya masuk ke media sosial, siap2 aja digempur nyinyiran netijen ye. Mau posting baik, kena nyinyir juga, apalagi posting yang ga baik, bisa viral sekalian masuk berita LINE. Seru! hahaha.

Ada yang bisa anaknya totally ga pake dot, silakan.. anak saya pake dot dan sampe skrg masih susah disapihnya. tapi, pelan-pelan tetep di sounding untuk ga pake dot lagi.

Ada yang anaknya umur 2 thn kurang udah berhasil toilet training, alhamdulillah.. anak saya masih pake popok. tapi, pelan-pelan tetep di sounding untuk ga pake popok lagi.

Ada yang Ibunya bisa menyusui full 2 thn, alhamdulillah.. saya ga sampe 20bulan, anaknya udah menyapih diri sendiri. Yo aku kudu piye kalo gini? 

Dan.. banyaakk lagii.. hahaha. Emakmak pasti tau lah beginian mah.

Mostly saya adalah pengamat di grup2 Emakmak. Kadang isinya bisa buat nambah informasi (saya bintangin), kadang bisa buat sekedar hiburan cekakak-cekikik, kadang juga buat elus-elus dada. Buat saya, semua informasi boleh dibaca dan dicerna, tapi ketika implementasi harus sebijak mungkin mengikuti sikon pribadi. Dan in the end, buat saya, hal2 seperti itu bisa buat mengelola stress.

Kok bisa? hahaha.. ya karena ujung2nya saya bikin ketawa aja sih. Kalau mau mendalami di pikiran, ya kenapa ibu2 dengan status ‘IBU’nya (which mean udah punya ANAK ya), tapi masih mempersoalkan perbedaan yang ga bisa ada persamaannya gitu. Udah gitu, yang bisa bikin makin ngakak, kalo udah ngotot sama pendapatnya, berasa paling bener gitu. Hellooowww.. Allah itu menciptakan manusia ga ada satu pun yang sama, baik fisik maupun pikiran. Itu neuron2 di otak bermilyar-milyar, satu aja yang beda transmisi, ya beda pemikiran. Balik lagi, selama kita ga dzholim ke yang lain (terutama ke anak dan keluarga), imho feel free untuk selalu berpikiran positif terhadap apapun yang kita kerjakan. Jadi kayak dagelan aja gitu kalau menyimak bahasan Emakmak, lumayan buat penghilang stres.

Kecuali, untuk hal2 yang jelas emang kebangetan. Seperti, KDRT terhadap anak-anak. Hiks, sedih banget baca berita baby Calista.. sekali doang saya baca beritanya, ga mau ngikutin lagi berita2 selanjutnya. Udah pengen nangis rasanya. Kok ya tega amat itu Ibunya. dan saya tau mungkin masih banyak juga anak2 kecil disana yang tidak mendapatkan hak dan perlindungan selayaknya untuk anak2. Ini saya mengutuk sekali orangtuanya!! Walau, di lain sisi, insyaAllah baby Calista udah bermain senang di Surga.

Anw, balik ke awal paragraf tentang introvert dan extrovert. Seingat saya, sampai sebelum saya menikah, saya adalah introvert akut yang mana sedikit ada hal yg mengganjal pikiran, bisa bikin stres luar biasa. Sering banget saya ga bisa tidur bermalam-malam hanya karena ada sesuatu yang dipikirin banget (misal, ya kok belum nikah juga padahal ada aja tuh laki2 yang suka #cieee, wakakakakak) atau naik gunung lebih jadi opsi salah satu sarana saya yang introvert untuk bisa melepas stres. Selagi mendaki gunung, saya hanya akan diam dan berpikir, tau-tau udah sampe tujuan. That’s why, dulu saya suka sekali naik gunung dan kemping atau lari. Karena dengan capek berkeringat itu malah bikin release stress (sekarang mah udah paling juara olahraga di dalam mimpi aja deh, hihihi).

Mungkin dari banyaknya pengalaman masa lalu saya yang introvert dan suka stres sendiri sama hal yang kecil, lalu setelah itu banyaknya pengalaman pindah-pindah tempat (jawa timur, cikarang, jakarta), berinteraksi dengan berbagai macam orang, dan akhirnya menikah, lebih banyak membuat saya jadi ekstrovert. Saya lebih bisa berekspresi untuk sesuatu hal dan menganggap hal remeh temeh itu ya adalah hal remeh temeh, literally. Kayak remahan regginang yang tinggal di-gado makan seujung gigi doang. Lebih santai dan menganggap hal-hal yang ga krusial/prinsipil itu adalah dagelan hidup. Saya lebih berani bertemu dengan orang baru. Lebih berani untuk ‘menjual’ kemampuan diri. Berasa memang Allah menyiapkan saya untuk menikah dan jadi Ibu itu memang setelah saya ‘siap’ dan sudah makin dewasa. Walau masih belum maksimal dalam mendidik anak-anak sendiri ;(

Intinya mah ya dari isi blog ini yang sepertinya topiknya loncat2 adalah sekarang saya lebih bisa mengelola stres, walau terkadang sebagai seorang ibu dan istri biasa, saya masih suka stres juga, cmiiw, hahaha. Tapi karena udah ga pernah naik gunung/lari berkeliling2 sampe bercucuran keringat, cara mengelola stres sekarang adalah ya dengan mencerna topik2 di sekeliling secara dagelan aja, hahahaha. Gitu aja kok dipikirin.

2 Comments

Filed under Uncategorized

18:00 WIB

Saya sudah terkenal di kantor dengan pulang tenggo nya. pokoknya jam 5 teng, langsung go pulang. setahun terakhir kerja aja bisa diitung jari berapa kali saya pulang telat. Alasannya tentu aja jemput anak di daycare dan rumah saya kan cukup jauh ya.. dan itu dimaklumi oleh orang-orang kantor semua.

Nah, sekalinya ga ada alasan spesifik yang mengharuskan saya pulang terlambat, tapi saya mau pulang terlambat, pada nanyain “kenapa kok belum pulang?”, “lagi berantem ama suami yaa?”, hahahaha. Terima kasih untuk perhatiannya semua yaa.

Hari ini saya ingin pulang terlambat aja sih. Merasa lagi penat dan lelah di rumah, jadi ingin santai sejenak di kantor. Kasarnya, kabur dari tanggungjawab saya sebagai ibu dulu sementara, untuk hari ini saja.. koreksi.. untuk beberapa jam saja. Maafkan ya Allah..

Sebenernya pulang ke rumah dan lihat anak-anak itu bisa bikin senang. Tapi ga ngurangin rasa letih, karena harus nemenin aktifnya Miza atau gelendotan nyusuinnya Liva. Mungkin karena tadi malam, posisi tidur ga enak, sambil bolak-balik nyusuin Liva, jadi leher kerasa sakit. Punggung pun kaku karena kerjaan di kantor. Pikiran lagi semrawut karena hal-hal duniawi. Jadi, berasa makin lelah aja.

Sejenak, saya hanya ingin bersandar di kursi sambil memejamkan mata dan membersihkan pikiran… istighfar…

Leave a comment

Filed under Uncategorized

[Review] Dokter Kandungan

Mau review beberapa Dr.Spog yang pernah saya coba untuk datengin kontrol dari kehamilan pertama sampai sekarang kehamilan kedua. Review ini murni hanya penilaian subyektif saya sebagai pasien. Karena Dr. Spog itu cocok-cocokan ya. Menurut saya enakeun, belum tentu menurut bumil lain hal yang sama. Jadi tetep aja, Dr. Spog itu harus ngerasain pengalamannya sendiri.

  1. Dr. Widyastuti HQD, Spog (Apotik Kimia Farma Simpang BIP Dago, RS Hermina Pasteur, RS Melinda, Klinik Jasmine)
    Dari awal banget hamil, saya langsung cek di Dr. Wid. Pertimbangan waktu itu, pas saya masih gadis pernah ada masalah menstruasi, ga teratur bisa 6 bulan ga haid, faktor stress di Jepang (hwehwehwe), jadi pas pulang ke Indonesia, mamah ajak saya periksa ke Dr. Wid. Karena mamah kan kerja di Apotik Kimia Farma tempat Dr. Wid praktek jg, jadi udah kenal. Yaudah deh, karena pernah pengalaman sama Dr. Wid dan mamah juga kenal, jadi ke Dr. Wid ini lah kontrol pas hamilnya.
    Buat saya sih Dr. Wid ini ngeceknya preman ya, dengan pasien yang bejibun, jadi kalo kontrol itu tergolong cepet, tapi somehow enakeun aja ngejelasinnya. Yang paling penting buat saya itu beliau termasuk pro-normal dan ga nge-khawatirin apa-apa selama saya hamil, hanya bbj aja yang selalu kecil.
    Lahiran pun saya sama Dr. Wid, dateng pas udah bukaan 10, digunting dikit, ngeden sekali, brojol deh. Tentang Dr. Wid ini kayaknya udah banyak saya ceritain di cerita kehamilan pertama saya.
    Dan kali ini Liva pun masih berjodoh lahiran sama Dr. Wid, yang udah saya ceritain di Proses Kelahiran Liva.
  2. Dr. Ariati, Spog (RS Siloam Lippo Cikarang)
    Duuh, sebenernya ini DrSpog the best of all banget deh. Tapi, sayangnya saya hanya kontrol beberapa kali aja selama di Cikarang dulu. Mau daftar aja harus dari 2 minggu sebelum dan nunggu cek-nya bisa ber-jam-jam. Karena apa? ternyata karena Dr. Ariati ini detail banget periksa dan ngejelasinnya. Orangnya juga supel dan enak ngobrolnya. Pwol abis! Satu pasien bisa sampe 1 jam sendiri, dan bayangkan kalo ada minimal 5 pasien aja yang antri, urutan ke-5 harus nunggu 4 jam! Tapi saya dan suami puas banget setiap abis periksa sama Dr. Ariati, walau dateng jam 7 malem tapi harus sampe jam 11 malem baru bisa masuk ruangannya. Sama Dr. Ariati waktu Miza dulu juga diprediksi ukuran janin kecil, jadi harus banyak makan protein dan lemak.
  3. Dr. Elita Gustiana Ardi, Spog (RS Omni Alam Sutra)
    Ini adalah DrSpog dari semenjak lepas IUD sampe selama cek-nya Liva di kandungan. Kalau Liva kan udah stay di BSD, jadinya ga memungkinkan untuk sering-sering bolbal ke Bandung kayak dulu di Cikarang. Jadinya dari awal sampai bulan ke-9 itu kalau kontrol ya sama Dr. Elita ini. Kan saya hanya memilih DrSpog yang wanita, dan di Omni ini (karena RS yang paling deket sama rumah) hanya Dr. Elita saja yang wanita. Ditambah pake kerudung dan syantik pula.
    Orangnya ramaahh, keibuan sekali, lembut kalau bicara, adem aja liatnya karena suka senyum. Dan Alhamdulillah juga enakeun kalau ngejelasin pas kontrol, walau sedikit ada selentingan yang bikin khawatir, kayak “jangan suka gendong kakaknya lagi ya, nanti kontraksi” atau “di stop menyusui langsungnya ya, nanti kontraksi”. Tapi overall sih OK. Ga pernah larang-larang berlebihan. Mungkin karena anak kedua juga dan riwayat anak pertama Alhamdulillah sehat-sehat aja, jadi periksanya juga santai. Sampe terakhir saya pasang IUD lagi pun sama beliau, hihihi.
  4. Dr. Yena M Yuzar, Spog (RS Limijati Bandung)
    Krik, krik, krik.. hihihi, awalnya karena penasaran sama Drspog yang di Limijati karena katanya bagus-bagus, saya coba lah kontrol ke Limijati. Sekalian karena berencana mau lahiran di Limijati (tapi karena pas kesana so crowded dan parkiran sempit, jadinya di blacklist sama suami). Tadinya pas dateng tuh mau kontrol sama Dr. Sofie, tapi ternyata hari itu Dr. Sofie lagi cuti beberapa hari. Karena kesempatan bisa di Bandung agak lama, jadi seadanya Drspog aja deh. Nah, Dr. Yena lah yang available untuk jadwal besoknya. Itu pun jadwal sore hari karena yang jadwal pagi udah full. Jadi, Dr. Yena ini terkenal juga jadi Drspog di Limijati.
    Sayangnya, buat saya yang mencoba kontrol pertama kali dengan Dr. Yena, kurang cocok ya. Soalnya pas saat itu masuk kandungan usia 8 bulan, waktu di cek, Dr. Yena nya dieeemm aja. Lalu, selesai dan cuman bilang “bagus, sehat”, that’s all aja gitu. Saya dan suami cuman liat-liatan dan krik…
    Keluar dari ruangan, suami langsung bilang, “besok kontrol Dr. Wid lagi aja”, heuheuheu. Yang walhasil 2 hari berturut2 cek kehamilan.
  5. Dr. Agebrina Satolom (RS Siloam Lippo Cikarang)
    Pertama tau Drspog ini dari temen yang biasa kontrol soal kandungan ke Dr Agebrina ini. Yowes, saya coba lah pertama kali mau kontrol di Siloam Cikarang. Jreng- jreng, baru pertama kali masuk ruangannya aja yang diliat kacamata saya dan pas tau minus nya gwede, langsung bilang “ga bisa normal ya, ini harus SC”. wakwaaw. BIG NO! eike langsung blacklist ini Drspog karena udh nge-judge ga bisa lahiran normal. Well, saya buktikan Alhamdulillah dengan izin Allah saya bisa lahiran normal walau minus mata gwede.

Sekian review DrSpog yang pernah saya coba untuk kontrol di kedua kehamilan dan kelahiran saya. Walau kalau lahir mah ujung-ujungnya sama Dr. Wid, tapi kontrol hamil juga adalah momen super penting untuk tau kondisi janin dan bagaimana treatment masing-masing DrSpog untuk menyampaikan ke bumil supaya tenang.

Terakhir, seperti yang saya bilang di pembukaan atas, kalau review ini hanya sebatas pengalaman pribadi saja. Tiap bumil bisa beda-beda reviewnya yaa..

Leave a comment

Filed under Beibi Liva, Beibi Miza, cerita-cerita, kehamilan

Bank Syariah Mandiri DZHOLIM!

Ya! Saya harus tulis ini karena memang saya merasa diDZHOLIMi sekali oleh Bank Syariah Mandiri (BSM), terutama marketing di cab Ruko Golden Madrid, BSD.

Berawal dari ikhtiar kami untuk bisa memiliki Rumah sendiri. Dari tahun kemarin kami sudah cari-cari dimana kah rumah yang mendekati impian dan terutama budget. Sampai menjelang saya cuti melahirkan dan harus ke Bandung, kami masih semangat untuk mencari rumah, tapi belum ketemu juga dengan rumah yang ‘klik’ dengan kami.

Pencarian masih dilanjutkan suami ketika saya sudah di Bandung. Yang pada bulan Desember 2017, suami ditawari rumah yang secara bangunan sudah OK di komplek Panorama Serpong. Artinya kami udah ga perlu renovasi lagi (setidaknya sampai anak-anak cukup besar). Saya hanya melihat dari video yang dikirim suami, dan karena suami suka dengan rumah dan kompleknya (relatif banyak orang lokal dan dekat dengan mesjid), jadi saya manut ikut suami. Walau jaraknya dari stasiun tempat kami setiap hari beraktivitas masih relatif jauh (sekitar 6-7 km), tapi dibanding dengan kontrakan kami sekarang yg jaraknya 12 km. It does really matter, karena perjalanan yg cukup jauh antara stasiun – rumah itu bener bikin tepar.

Karena suami udah OK, dan saya pun ga ada masalah, rumah udah bagus abis di renovasi, dapet kitchen set pula, maka Suami menunjukkan keseriusan dengan memberikan Uang Tanda Jadi (UTJ) sebesar 5 juta ke pemilik. Lalu kami mulai lah mengajukan proses KPR dibantu agennya. Agen yang kami kenal ini ada kerjasama dengan BSM dan Permata Syariah. Tentu kami harus dengan Bank Syariah karena meminimalisir riba. Setelah tanya-tanya S&K pada Bank masing2, kami memutuskan pilih BSM karena (1) tidak ada biaya appraisal -Permata kena 500rb utk biaya appraisal-, (2) tidak kena penalty jika ingin melunasi di tengah jalan -Permata ada penalty-. Yowes, bismillah, kami ikuti dengan serius prosedur persyaratan pengajuan KPR di BSM. Pengisian form dan kelengkapan data-data yang diminta, kami selalu sigap untuk bekerjasama.

Dari segi income, karena join income juga, dilihat tidak ada masalah. Dilihat dari segala kelengkapan dokumen, ga ada masalah. Kami sudah ga ada cicilan apa pun, BI checking sudah OK. 

Hingga pertengahan bulan Januari 2018, ketika saya sudah kembali ke BSD setelah melahirkan di Bandung diantar oleh ortu dan mertua, sekalian aja kami semua lihat calon rumah yang di Panorama Serpong. Saya sih OK ya, karena memang udah UTJ dan lagi proses KPR juga, tapi ternyata tidak demikian dengan kedua ortu kami. Ayah mertua kurang setuju karena kompleknya jauh dari tempat saudara (memang terbantu sekali deket rumah saudara itu, enak banget bisa minta tolong ini itu, titip anak kapan-kapan pun), sedangkan mamah saya ga setuju karena lokasi yang macet, akses jalan kecil, dan tetep aja masih jauh dari stasiun apalagi rumah sodara.

Kami cukup didesak untuk mempertimbangkan lagi rumah yang di Panorama Serpong melihat jarak dan lokasi yang kurang enak. Apalagi dari mamah saya, terus-terusan ‘meneror’ kami untuk cari rumah lain aja. Pada step ini, kami mendatangi langsung ke BSM untuk meng-hold kelanjutan proses rumah yang di Panorama. Ketika itu marketingnya bilang kalau persyaratan untuk KPR kami sudah OK, komite sudah menyetujui, dan tinggal dijadwalkan untuk akad. Tapi memang masih menunggu satu surat eksepsi kantor saya yang statusnya adalah Representative Office. Karena mau ganti rumah, kami minta untuk menunggu dulu setidaknya 1 minggu sampai kami dapat rumah yang baru.

Yang pada akhirnya, mamah ke BSD untuk membantu cari rumah lain yang sekiranya lokasi/jarak/bangunan lebih nyaman. Dan dapatlah rumah di daerah Griya Loka.

Dari segi lokasi dan jarak, supppeerrr strategis! dari stasiun dan pasar modern BSD tinggal jalan kaki pun bisa. Ada mesjid besar juga. Dekat dengan segala fasum. ada sodara juga di daerah situ. Hanya saja ukuran LT rumah (hanya) 60 m2 dengan harga yang udah mahal jika dibanding daerah lainnya. Tapi yaa meninjau lokasi yang sangat2 strategis, akhirnya kami putuskan untuk ambil rumah di Griya Loka tersebut dan dengan sangat terpaksa melepas rumah di Panorama Serpong, yang otomatis harus merelakan hilangnya UTJ.

Kami hubungi agen penjual rumahnya dan mulai untuk ngobrol tentang niatan kami untuk membeli rumah tersebut. Sebelumnya kami sudah bilang kalau sedang proses di BSM dan tinggal ganti rumah saja untuk di appraisal kembali. Dengan agen yang baru tersebut kami datang ke BSM untuk menyampaikan dokumen-dokumen rumah yang baru, dan marketingnya (lagi-lagi) bilang ga ada masalah untuk terus lanjut proses hingga persetujuan KPRnya. Kami hanya tinggal melampirkan data slip gaji dan histori rekening bank terbaru saja karena sudah masuk bulan baru. Meanwhile, mereka akan lakukan appraisal lagi selagi menunggu surat eksepsi saya yang (ternyata) masih belum jadi juga.

Pada saat itu karena kami yakin dengan rumahnya dan akan lolos di KPR BSM, maka kami menandatangani perjanjian untuk sebulan proses KPR dan membayar UTJ sebesar 10jt. Di perjanjian tertera kalau (1) UTJ dikembalikan 50% jika proses KPR gagal, (2) UTJ dikembalikan 200% jika penjual membatalkan sepihak, (3) UTJ hangus jika pembeli yang membatalkan sepihak.

3 minggu kemudian, agen rumah menghubungi dengan nada ga enak. Menagih SPK dari BSM yang ga keluar-keluar. Katanya kok lama proses di BSM. karena biasanya maksimal 2 minggu pihak Bank sudah harus/bisa memutuskan apakah KPR lolos/tidak. Kalau lolos, harus mengeluarkan SPK sebagai bukti pegangan kita lolos KPR di Bank tersebut. Tapi ini udah 3 minggu dan batas waktu perjanjian udah mau habis, SPK belum ada aja. Semenjak itu, saya, suami, dan agen, menghubungi terus pihak marketing BSM untuk menanyakan status KPR kami. Lagi-lagi dijawabnya masih menunggu surat eksepsi kantor saya ditandatangani final di pusat. Marketingnya bilang kalau plafon diberikan di angka sekian, jadi bisa dipersiapkan sisanya untuk bayar rumah. Kami masih yakin aja akan segera goal KPR kami dan belum mengajukan ke Bank lain. Pikir kami, toh ini prosesnya sudah 90% OK, tinggal sedikit lagi saja. Kalau ke Bank lain, nanti lama lagi mulai proses dari awal. Jadi, kami bersabar dan bertahan hingga menunggu kabar dari BSM.

Sebulan kemudian, batas waktu perjanjian sudah habis, kami terus didesak agen yang bilang didesak pemilik, hingga kami terus mendesak pihak marketing BSM juga. Tapi jawaban yang diterima masih sama.. masih menunggu surat eksepsi, tinggal 1 tandatangan lagi di pusat. Tapi kami diberitahu untuk menyiapkan dana untuk notaris dan akad, lalu jumlah plafonnya turun. Yowes, rapopo, yang penting bisa segera akad! Dibilangnya 1-2 hari lagi selesai.. sampai seminggu lagi berlalu belum ada aja jawaban.

Hingga suatu malam di penghujung minggu, akhirnya kami dihubungi marketing BSM lewat WA yang bilang “mohon maaf permintaan ibu/bapak tidak dapat difasilitasi di bank kami”.

APA MAKSUDNYA???

Serius saya sangat, sangat, sangat kecewa sekali. Saya balas WA marketingnya dengan bilang “astaghfirullah bu, kalau tau ujungnya adalah ditolak, kenapa memberikan kami harapan begitu tinggi di awal sampai kami bertahan tidak ke bank lain. Kalau gini kan kami buang waktu dan hilang lagi UTJ 5 juta. DZHOLIM sekali sih bu”

Yang dibalas, “bukan maksud mendzholimi bu, karena pada awalnya komite sudah bilang OK, saya pun ga enak dengan bapak dan ibu”. Ah, whatever! seketika malam itu mood saya ga bagus banget. Nyuruh suami cepet pulang dan mulai berbenah pikiran dulu. Suami pun ga ngerti kenapa ujung-ujungnya adalah ditolak setelah sebelumnya sangat diberikan harapan tinggi. Entah alasan utama apakah karena surat eksepsi status kantor saya atau yang lain. Kami mau minta penjelasan pun udah males dan pasti ga ada untungnya juga. Dan sesuai perjanjian, kami harus hilang 5 juta dari UTJ.

Intinya, saya merasa didzholimi oleh pihak marketing BSM cab Golden Madrid BSD ini. Duh Allah, semoga Engkau memberikan kami keikhlasan dan memberikan ganti yang lebih berkah.

Dan pada akhirnya, kami give up dengan rumah di Griya Loka, lalu sedang ikhtiar mencari rumah yang lain lagi. Cerita akan berlanjut jika kami sudah menemukan rumah yang menjadi jodoh dan rezeki kami…

*this is just my individual experienced yaa.. masih ada bukti2 percakapan tertulis dan record voice call dengan marketingnya BSM. Jadi hak gw untuk menyampaikan keluhan tentang kinerja BSM sebagai calon customer*

 

7 Comments

Filed under Uncategorized