Monthly Archives: May 2020

Gara-gara Virus

Ga pernah terbayang karena Virus, menjadi Pandemi seluruh dunia tak luput Indonesia. Corona Virus Disease 2019 a.k.a COVID-19 udah bisa bikin namanya #dirumahaja #stayathome #workfromhome #schoolfromhome #learnfromhome yang intinya bisa bikin semua membatasi mobilisasinya. Bahkan bertepatan di bulan Ramadhan ini, ga ada namanya Tarawih di mesjid, buka bareng, sahur on the road, i’tikaf, atau malah tidur-tiduran di mesjid. Mesjidnya ditutup dulu gaes. Semua kegiatan Ibadah pun #dirumahaja.

Begitu pun saya dan keluarga. Udah 2 bulan ini bekerja di rumah #workfromhome (WFH) dan anak pertama pun jadi belajar di rumah #learnfromhome (SFH), materi sekolah dikirim tiap minggu via WA. Semua kegiatan dengan pihak eksternal dilakukan dengan video online. Ambil hikmahnya, Ramadhan ini bisa full buka puasa di rumah, bahkan nyiapin sendiri semuanya. Tarawih full diimami suami dan bisa fleksibel mulai kapannya. Tentunya, membersamai anak-anak selama 24jam.

WFH sekaligus SFH tak dipungkiri lama2 bikin stress bagi saya. Paralel, selama pandemik ini saya udah berhenti katering harian juga, selain karena harganya tiba-tiba naik, dan saya ingin belajar masak jg mumpung ada waktunya. Dan si mbak tiba-tiba resign dari awal April, karena pengen pulang kampung aja (udah tau sebelum dilarang keknya). Jadi, secara bersamaan jadi wanita karir, guru, koki, teman bermain dan nyuapin anak2, ART bersih-bersih rumah, cuci-jemur-lipat baju (skip setrika karena ga pake baju kantor), daann lain-lain. Yaa lama-lama bikin punuk ini nyeri melulu, efek stres.

Disaat tuntutan kantor dan sekolah ga ada kompromi walau jumlah terinfeksi wabah semakin meningkat pun, tapi semua harus dikerjain dan diselesain tepat waktu. Udah pengen nangis rasanya, haha.

Subhanallah ya efek si virus ini. Dan sekarang pun pemerintah udah kayak hopeless kelamaan PSBB. Masyarakat juga udah selow weh lah, masih ngebuburit dan mudik as usual. Yaa kalau begini kan gimana trend nya mau flat apalagi turun. Masa beneran harus herd immunity? Yang survive yang imun nya paling bagus… Nah kalau saya? beneran kudu semakin di rumah aja. Udah mah ga pernah olahraga, imunitas juga lagi rendah banget.

Perkencang doa, semoga Allah SWT selalu melindungi kita semua dari segala macam wabah penyakit, kejahatan, kekurangan, kejahilan yang lain. Aamiin.

Leave a comment

Filed under Uncategorized