Sepulang kerja

Sepulang kerja beberapa hari lalu, seperti biasa saya akan menuju stasiun Tanah Abang dari stasiun Sudirman. Sesampainya di Tanah Abang, dari kejauhan peron sebrang arah Serpong udah bertumpuk orang. Alamat nih si KRL telat.. dan emang bener.. KRL peron 5 yang harusnya udah berangkat dari jam 5:25 sore, malah belum dateng -,- KRL di peron 6 masih ada dan udah penuh dengan orang.

Tapi, mempertimbangkan waktu sholat maghrib, kalau nunggu di peron 5, tetep ga akan kebagian duduk juga karena orang-orang udah berjejalan di line pertama. Bisa aja nunggu di peron 6 kedatangan KRL yang baru, tapi bakalan sore banget. Nyampe rawa buntu curiganya ga akan keburu maghrib. Yasudah, walau udah rapet2 orang, maksain diri masuk ke KRL yang masih standby di peron 6. Terjepitlah diantara para pekerja lainnya yang keliatannya berasal dari Tanah Abang. Ga lama KRL pun berangkat.

Enaknya kejepit gitu, ga usah pegang handle atas, udah ‘ajeg’ sendiri. Bisa sambil ngutek hape, bahkan memejamkan mata. Ditambah, KRL sampai di Palmerah dan Kebayoran, orang-orang makin maksa masuk. Makin jadi penyet juga lah awak ini di tengah-tengah lautan orang.

Makin lama, kerasa badan makin rontok. Ditambah bawa tas ransel hadap depan yang berisikan ice gel beserta ASIP untuk Liva, dan perintilan bejibun khas emak2. Punggung ini makin lama makin pegel.. tapi tetep harus bertahan dong. Menikmati setiap jalannya KRL melewati stasiun-stasiun.. hingga sampai di Rawa Buntu. Selama di perjalanan, saya ngobrol di otak saya sendiri..

Begitu keluar KRL, masih banyak orang-orang di dalam KRL yang masih jauh tujuan utamanya. Saya berjalan diluar sambil lihat-lihat orang-orang tersebut. Semua sama, muka lelah. Saya berpikir, mereka berlelah-lelah untuk bekerja demi apapun alasan mereka. Harusnya kalau yang laki-laki sudah berkeluarga, mereka mencari nafkah sebagai kewajiban. Saya juga berpikir, alangkah indahnya kalau lelah2 ini bisa dijadikan pahala. Lalu saya berpikir, sebenernya saya ini, sebagai wanita, karena bukan kewajiban mencari nafkah, jadinya hanya menuh-menuhin KRL aja sih. Tapi ya wanita pun banyak yang bergelantungan di KRL, dengan whatever their reasons. Banyak juga yang sambil bawa gembolan tas ASIP. Banyak juga yang hamil (tapi klo hamil mah bisa dapet duduk, lah kita yang bawa ASIP, alasannya apa? padahal kan berat juga). Banyak juga yang usianya jauh diatas saya.. Tapi, semoga saya ga harus berlama-lama jadi anggota rombongan kereta..

Dengan badan udah rontok, dengan berjalan lunglai saya menuju mesjid untuk sholat maghrib. Sebenernya saya letiihh sekali, tapi belum ada makanan untuk MPASI Liva besoknya. Jadi saya mampir beli buah-buahan dulu. Bertambah beratlah gembolan saya, bertambah remuklah punggung badan saya..

Setelah saya order ojol, duduk di motornya pun rasanya ingin pingsan aja. Ga kuat punggung dan badan ini untuk tetap tegak duduk dengan tas di belakang. Jadi duduk dengan gelisah karena badan beneran berasa potong-potong. Selama perjalanan itu, saya sebagai emak, takjub juga dengan diri sendiri, hahahaha. Dan bukan saya aja, saya paham banyak juga ibu-ibu yang nasibnya sama, even worst maybe.. Tapi ya dinikmati toh. Tapi rasanya saya mau langsung ke IGD aja setelah membayangkan sesampainya di rumah, saya masih harus main monster-monsteran sama Miza dan nenenin Liva yang udah mulai gigit2 puting (lecet lagi cyiinn).

Tapi, bagaimanapun, all iz well. Semua akan berlalu tanpa terasa. lelah dan letihnya kita sekarang, bakalan dengan mudahnya dilupakan di masa mendatang. Mungkin setelah sudah bisa pensiun dini, setelah anak-anak besar, setelah tinggal memanjakan diri (untuk memanjakan suami, hihi). Untuk itu, ya semuanya harus dinikmati.. mau gimana lagi.

Saya jadi berpikir sama anak-anak yang durhaka sama emaknya. Kurang ajar beneerr itu anak yak. Udah mah mengandung kepayahan, melahirkan menyakitkan, menyusui lecet2, kerja berlelah-lelah (kerja sebagai pekerja kantor atau irt, sama aja capeknya!). Pantes aja emaknya Malin Kundang ngutuk sampe jadi batu.. mungkin saya juga bakalan keras ke anak-anak kalau mereka berlebihan yang negatif (amit-amit ya Allah jangan sampe), walau insyaAllah sih ngutuknya jadi anak sholeh/sholehah aja. Tapi saya ga akan manjain anak-anak dengan memenuhi permintaan mereka yang berlebihan. Jadi kepikiran aja gitu anak-anak di berita yang berani gugat ibunya, atau berani pukul ibunya, atau sampe berani bunuh ibunya. Naudzubillahimindzaliik…

Yaa, alhamdulillah, ga usah nunggu sampe suatu saat nanti anak-anak besar, bisa tidur malem aja, besoknya bangun udah segeran dan siap untuk hadir jadi anggota roker lagi. Dan berulang setiap hari kerja (tapi jadwal KRLnya jangan sering-sering telat dong -,-) Yang pasti, sebisa mungkin setiap pulang kerja saya harus duduk di KRL, kalau tetep masih mau waras…

Advertisements

4 Comments

Filed under Uncategorized

4 responses to “Sepulang kerja

  1. Kamu ih bikin sy galau mau balik jkt. Hahahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s