Daily Archives: April 4, 2018

Pengalaman

Pengalaman 5 tahun bekerja semenjak lulus kuliah (yang selalu) di perusahaan Jepang, belum membuat saya memiliki wawasan 2 ragam kultur kerja. Walau udah 3x pindah perusahaan, tapi karena masih sama-sama berlatar kultur Jepang-Indonesia, jadinya ya sama aja.

Tapi, di perusahaan yang sekarang, ada campuran juga dengan kultur Singapura karena kantor kami di Jakarta masih di bawah perusahaan Singapura (parent company still in Japan sih).

Kultur Jepang itu menurut saya masih mirip dengan kultur budaya Indonesia yang mementingkan kesopanan. Kalau manggil nama itu masih pake Pak/Bu/Mbak/Mas, sama dengan Jepang yang manggil nama dilanjut San/Kun/Chan. Kayaknya masih agak risih manggil nama doang ke temen se-kantor yang garis hirarki kerjanya masih tegas, alias belum sobatan banget.

Yaa, kalau saya sih sama temen-temen lokal di kantor, karena udah asik-asik aja, jadi santai manggil nama doang ke yang lebih muda atau sepantaran. Ke yang lebih senior, kalau cowok panggil ‘Pak’, kalau cewek panggil ‘Teh/Mbak/Bu’, tapi tetep ber-gue-elu-an.

Nah, sekarang, kalau komunikasian sama orang Singapura nya, karena mereka juga kalau manggil pake nama doang, jadinya saya juga ga terlalu harus sungkan manggil nama doang ke mereka juga. Walau, kalau sama orang Jepang yang di Singapura, masih tetep pake embel-embel itu. Mungkin kalau kerja di perusahaan base-nya non-Jepang (amrik atau yurop) santai aja kali ya manggil-manggil nama doang walau ke atasan juga.

Tentunya yang kentara jelas adalah di peraturan waktu kerja. Kalau Jepang kan harus sesuai jadwal kerja banget, ngikutin rules banget. Kalau perusahaan amrik/yurop (setau saya dari temen yang kerja di perusahaan amrik), waktu kerjanya fleksibel asalkan sehari 8 jam kerja atau seminggu 40 jam kerja. Terserah mau masuk jam berapa, asal pulangnya di sesuaikan aja ama jam masuknya.

Pengen juga kerja di perusahaan non-Jepang, biar makin tau kulturnya. Mana mah ribet pula ya kalau laporan pake bahasa Jepang, yang ujung-ujungnya kalau udah njelimet mah pake bahasa inggris. Masih mending kalau orang Jepangnya bisa ngerti bahasa inggris juga, lah kalau enggak, yang makin repot kan semuanya.

Tapi ya tapi, kalau sok-sok an ada basic bahasa Jepang gini, ujung-ujung terdampar di perusahaan Jepang terus.. hiks.. kapan dong saya bisa apply ke perusahaan non-Jepang? *lah, haha

 

Advertisements

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kerja