Mengelola Stres

Lagi dibahas di grup buibu yang berbeda tentang introvert, extrovert, dan stress. Udah hal yang wajar banget kayaknya ya kalo Emakmak itu gampang stres dari secuil topik aja, semisal Ibu menyusui ASI vs sufor, Ibu bekerja vs di rumah, yes ART vs no ART, mpasi homemade vs instan, dll. Ah, persoalan mengasuh anak itu selalu jadi bahan obrolan yang ga pernah habis. Udah mah seorang Ibu itu ya, mulai berperan jadi babysitter, direktur, koki, akunting, sekretaris, HRGA, guru privat, cleaning service, ustadzah, dan semua aspek kehidupan keluarga, masih ditambah dengan kerjaan diluar rumah (buat saya sebagai #workingmom sih), ya gimana ga sedikit Emakmak yang sutrisna a.k.a stres. Seperti postingan saya minggu lalu gitu deh.

Ditambah, jaman now, sekalinya masuk ke media sosial, siap2 aja digempur nyinyiran netijen ye. Mau posting baik, kena nyinyir juga, apalagi posting yang ga baik, bisa viral sekalian masuk berita LINE. Seru! hahaha.

Ada yang bisa anaknya totally ga pake dot, silakan.. anak saya pake dot dan sampe skrg masih susah disapihnya. tapi, pelan-pelan tetep di sounding untuk ga pake dot lagi.

Ada yang anaknya umur 2 thn kurang udah berhasil toilet training, alhamdulillah.. anak saya masih pake popok. tapi, pelan-pelan tetep di sounding untuk ga pake popok lagi.

Ada yang Ibunya bisa menyusui full 2 thn, alhamdulillah.. saya ga sampe 20bulan, anaknya udah menyapih diri sendiri. Yo aku kudu piye kalo gini? 

Dan.. banyaakk lagii.. hahaha. Emakmak pasti tau lah beginian mah.

Mostly saya adalah pengamat di grup2 Emakmak. Kadang isinya bisa buat nambah informasi (saya bintangin), kadang bisa buat sekedar hiburan cekakak-cekikik, kadang juga buat elus-elus dada. Buat saya, semua informasi boleh dibaca dan dicerna, tapi ketika implementasi harus sebijak mungkin mengikuti sikon pribadi. Dan in the end, buat saya, hal2 seperti itu bisa buat mengelola stress.

Kok bisa? hahaha.. ya karena ujung2nya saya bikin ketawa aja sih. Kalau mau mendalami di pikiran, ya kenapa ibu2 dengan status ‘IBU’nya (which mean udah punya ANAK ya), tapi masih mempersoalkan perbedaan yang ga bisa ada persamaannya gitu. Udah gitu, yang bisa bikin makin ngakak, kalo udah ngotot sama pendapatnya, berasa paling bener gitu. Hellooowww.. Allah itu menciptakan manusia ga ada satu pun yang sama, baik fisik maupun pikiran. Itu neuron2 di otak bermilyar-milyar, satu aja yang beda transmisi, ya beda pemikiran. Balik lagi, selama kita ga dzholim ke yang lain (terutama ke anak dan keluarga), imho feel free untuk selalu berpikiran positif terhadap apapun yang kita kerjakan. Jadi kayak dagelan aja gitu kalau menyimak bahasan Emakmak, lumayan buat penghilang stres.

Kecuali, untuk hal2 yang jelas emang kebangetan. Seperti, KDRT terhadap anak-anak. Hiks, sedih banget baca berita baby Calista.. sekali doang saya baca beritanya, ga mau ngikutin lagi berita2 selanjutnya. Udah pengen nangis rasanya. Kok ya tega amat itu Ibunya. dan saya tau mungkin masih banyak juga anak2 kecil disana yang tidak mendapatkan hak dan perlindungan selayaknya untuk anak2. Ini saya mengutuk sekali orangtuanya!! Walau, di lain sisi, insyaAllah baby Calista udah bermain senang di Surga.

Anw, balik ke awal paragraf tentang introvert dan extrovert. Seingat saya, sampai sebelum saya menikah, saya adalah introvert akut yang mana sedikit ada hal yg mengganjal pikiran, bisa bikin stres luar biasa. Sering banget saya ga bisa tidur bermalam-malam hanya karena ada sesuatu yang dipikirin banget (misal, ya kok belum nikah juga padahal ada aja tuh laki2 yang suka #cieee, wakakakakak) atau naik gunung lebih jadi opsi salah satu sarana saya yang introvert untuk bisa melepas stres. Selagi mendaki gunung, saya hanya akan diam dan berpikir, tau-tau udah sampe tujuan. That’s why, dulu saya suka sekali naik gunung dan kemping atau lari. Karena dengan capek berkeringat itu malah bikin release stress (sekarang mah udah paling juara olahraga di dalam mimpi aja deh, hihihi).

Mungkin dari banyaknya pengalaman masa lalu saya yang introvert dan suka stres sendiri sama hal yang kecil, lalu setelah itu banyaknya pengalaman pindah-pindah tempat (jawa timur, cikarang, jakarta), berinteraksi dengan berbagai macam orang, dan akhirnya menikah, lebih banyak membuat saya jadi ekstrovert. Saya lebih bisa berekspresi untuk sesuatu hal dan menganggap hal remeh temeh itu ya adalah hal remeh temeh, literally. Kayak remahan regginang yang tinggal di-gado makan seujung gigi doang. Lebih santai dan menganggap hal-hal yang ga krusial/prinsipil itu adalah dagelan hidup. Saya lebih berani bertemu dengan orang baru. Lebih berani untuk ‘menjual’ kemampuan diri. Berasa memang Allah menyiapkan saya untuk menikah dan jadi Ibu itu memang setelah saya ‘siap’ dan sudah makin dewasa. Walau masih belum maksimal dalam mendidik anak-anak sendiri ;(

Intinya mah ya dari isi blog ini yang sepertinya topiknya loncat2 adalah sekarang saya lebih bisa mengelola stres, walau terkadang sebagai seorang ibu dan istri biasa, saya masih suka stres juga, cmiiw, hahaha. Tapi karena udah ga pernah naik gunung/lari berkeliling2 sampe bercucuran keringat, cara mengelola stres sekarang adalah ya dengan mencerna topik2 di sekeliling secara dagelan aja, hahahaha. Gitu aja kok dipikirin.

Advertisements

2 Comments

Filed under Uncategorized

2 responses to “Mengelola Stres

  1. Sy extrovert bgt, gampang kepengaruh dunia luar. Tp msh selama msh ada tombol unfollow, left group, ya saya tinggal pencet. Wkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s