Monthly Archives: December 2017

Proses Kelahiran Liva

Bismillaahirrahmaanirrahiim..

Wah, sudah lewat 1.5 bulan semenjak kelahiran Alivia Hana Elshanum a.k.a Liva. Baru menggerakkan jari untuk tulis ceritanya sekarang, di penghujung tahun 2017.

Saya mulai cuti melahirkan sejak 27 Oktober. Awalnya ingin tgl 5 November, kira-kira 1 minggu sebelum HPL. Tapi karena ada sepupu ipar yang nikah tgl 28 Oktober di Bandung, daripada bolak-balik ke BSD lagi yang tinggal seminggu kerja, jadinya saya minta dipercepat cutinya. Karena sudah sering merasakan nyut-nyutan juga di rahim karena posisi bayi sudah turun banget, saya pikir tgl 5 November sudah bakal lahiran. Tapi, karena pas ke Bandung itu sempet bilang ‘nanti lahirannya tunggu Ayah dateng ya’ yang pada tgl 5 November ayahnya ada acara outing kantor, jadi ga bisa ke Bandung, walhasil lahiran pun tertunda secara alami. Padahal pas kontrol tgl 29 Oktober, prediksi Dr. Wid bakalan lahir tgl 5 November dari HPL tgl 12 November.

Memang bener deh, yang awalnya sering nyut2an, jadi ga kerasa apa-apa sampaaii Ayahnya dateng tgl 11 November (Sabtu) dan kasih ‘induksi alami’, mwihihihi. Tengah malemnya, mulai deh kerasa kontraksi. Ooh, ini yang namanya kontraksi.. karena waktu Miza kan langsung induksi infus, jadi kontraksinya ‘paksaan’. Tapi karena masih bisa ditahan dan rentangnya masih agak jauh, paginya saya ajak Ayah dan Miza jalan-jalan dulu di Gasibu. Sebelumnya bilang ke mamah dan Ayahnya kalau sudah kontraksi dari subuh, jadi sebentar saja di Gasibu langsung ke RS Melinda 1. Semua perlengkapan melahirkan sudah siap di koper dan disimpen di bagasi mobil dari seminggu lalu.

12 November jam 9 pagi, setelah beberapa puteran dan beberapa jepretan di Gasibu, kami langsung ke Melinda menuju ruang VK. Setelah registrasi dengan suster jaga, saya dicek bukaan. Sudah bukaan 4 ternyata. Jadi saya sudah ga boleh kemana-mana. Awalnya mau di kelas 1, tapi karena penuh, (terpaksa) masuk ruang VIP. Lalu saya jalan-jalan berharap tambah bukaan dan ngehubungin keluarga kalau sudah di RS. Ternyata, sampai jam 2 siang, malah ga ada kontraksi lagi dan pas dicek dalam (lagi) masih di bukaan 4. Sempet mau ‘induksi alami’ di ruang VK-nya (di toiletnya lebih tepatnya, mwehehehe), tapi keburu dateng Dr. Wid untuk visit. Suami malah tanya bisa induksi alami ga, diketawain deh.. katanya kalau sudah bukaan lebih dari 2 sudah ga bisa karena khawatir bakteri gampang masuknya. Jadi Dr. Wid ijin untuk pakai induksi infus (lagi).

Yasudahlah, saya pasrah deh, yang terbaik saja bagaimana Dr. Wid. Lalu, suster/bidan siap-siap pasang infus untuk antibiotik, oksigen, zat besi (yang kerasa baunya kayak karet dibakar), dan sedikit demi sedikit cairan induksi. Ga berapa lama, langsung deh kerasa kontraksi yang lebih-lebih. Waktu tanya bidan ‘sudah dikasih induksi nya?’ kata bidan, ‘baru sedikiitt banget’, tapi kerasa kontraksinya sudah uwow loh. Dan ga lama, makin-makin kontraksinya yang sudah remes-remes tangan suami sekuat tenaga. Jam setengah 4, eng-ing-eng, ketuban pweccaahhh.. dengan tersengal-sengal nahannya, saya bilang ke suami ‘ke-tu-bhan phe-chah, ke-tu-bhan phe-chah, phang-gil sus-ter’ dan suami langsung ngibrit ke ruang jaga suster (yang harusnya tinggal pencet bel -,-). Langsung lah saya diposisikan sambil cek bukaan sudah bukaan 8. Duuhh, baby sudah mau keluar niihh.. Dr. Wid dihubungin (yang Alhamdulillah lagi praktek di Lt. 1 Melinda).

Pas dateng ke ruang bersalin, lagi bukaan 9 dan kepala bayi sudah nongol. Sambil tersengal-sengal nahannya biar ga ngeden, sambil tarik nafas dalam-dalam ngikutin instruksi bidannya, dan sambil bilang ‘shus-ther, tho-long bhan-thu’ maksudnya tolong bantu bimbing nafasnya kayak dulu di Hermina.. tapi bidan di Melinda ini lebih mempercayakan pada ibunya saja, heuheu. Tapi gak bisaaaaaaaa.. in bayinya yang mau keluar dan maksa saya untuk ngeden. Jadinya, belum juga posisi ngangkang sempurna, bayinya sudah nongol, dan sekali ngeden bayi sudah keluar. Rasanya? Maknyuuuuuuuuuussssssssssss.. MaasyaAllah pokoknya. Dan setelah bayi keluar jadi plong, terlebih pas ari-ari keluar, lebih plong lagi. Alhamdulillah, alhamdulillah.. 12 November 2017, Minggu, diiringi adzan Dzuhur waktu Mekkah, pukul 16:11 WIB.. Alivia Hana Elshanum lahir.

Karena belum bukaan sempurna tapi sudah ngeden, jadinya ada robekan dan harus dijait. Sambil elus-elus bayi, Dr. Wid sambil jait yang berasa cekit-cekitnya. Mamih dateng yang kaget, kok sudah lahiran lagi, dikirain belum. Dr. Wid juga ga nyangka bakalan cepet juga lahirannya, dikira bakalan malem. Memang lebih cepet juga dari pas Miza lahiran. Bayi dibawa untuk dibersihin dulu, lalu baru dikasih ke saya lagi untuk di nenenin. Liva dari awal ketemu puting saja sudah jago ngisepnya, ga pake trial and error kyk Miza, jadi lecetnya juga lebih cepet, heuheuheu. Sekitar setengah jam Liva nenen, lalu dibawa untuk ditimbang BB, diukur TB, dll. Saya.. abis lahiran itu, Menggigil luarbiasa sampai gemetaran banget-banget-banget. Katanya hal itu biasa kejadian sama ibu abis melahirkan. Lalu, Sama bidan dibersihin sebadan-badan yang banyak darah, lalu dipakai korset yang sudah bawa dari rumah, dan baju ganti. Setelah sekitar 2 jam di ruang bersalin, saya dibawa ke kamar pemulihan dengan didorong se-kasur sama satpam.

Alhamdulillah, alhamdulillah.. segala puji hanya milik Allah yang membuat kelahiran kedua ini bisa normal dan lancar juga. Bahkan lebih cepet dari pertama. Walau kena jait lebih banyak karena sudah ngeden di bukaan 9. Bidan Melinda kurang ngebimbing pernafasan pas sudah bukaan gede. Pas bidan di Hermina dulu, saya dibimbing banget untuk pernafasan yang bener, jadi bisa bertahan ga ngeden sampe bener-bener sudah bukaan sempurna. Tapi yaa sudah berlalu dengan cepet dan lancar ini. Alhamdulillah..

Pemulihan abis lahiran Liva juga lebih cepet. Mungkin karena sudah pengalaman Miza dulu, jadi ga terlalu was-was sama jaitannya. Lebih santai ngebersihin lukanya. Malem di kamar, setelah Liva bersih dan dipakein bedong RS, dibawa ke kamar untuk disusuin lagi. Tengah malem diambil suster bayi untuk dibersihin pipisnya dan baru dikembaliin besok paginya. Subuhnya saya sudah bisa jalan dan mandi sendiri. Makan sudah enak dan lebih lahap pula.

Miza, masih kaget dengan hadirnya bayi Liva. Jadi posesif ga boleh ada yang megang Liva, bahkan Ibunnya sendiri. Maunya sama Miza saja digendongnya, sambil kami serem khawatir gimana-bagaimana ke Liva nya. Tapi setelah keluar RS sih, Miza biasa lagi dan mulai sayang adek Liva. InsyaAllah aa Miza akan jadi kakak yang sayang dan ngemong adek Liva (dan adek adek berikutnya). Dan mulailah hari-hari saya sebagai Ibu dengan 2 anak. Hari-hari dimana satu minta main, satu lagi minta nenen. Sekarang masih di Bandung sih banyak yang bantuin, belum tahu nanti di BSD bagaimana karena belum nemu ART yang bisa jaga Liva dan Miza.

Nikmat ya Allah.. Alhamdulillah..

Advertisements

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan kedua