Tekdung la la la…

Alhamdulillah, minggu ini masuk minggu ke-22 adek-baby-to-be hinggap di rahim. Lepas IUD bulan Januari, bulan Februari masih haid, setelah itu positif. Memang direncanakan untuk anak kedua ini, dengan alasan-alasan seperti:

  • Miza sebagai cucu pertama dimana-mana, jadi terlihat dimanja. Wah, ga boleh nih, harus ada anak lain yang menikmati dimanja juga dong.
  • Jarak anak-anak emang ga mau terlalu jauh. 1 aja udah repot ngurusnya, sekalian aja banyak biar repotnya sekaligus.
  • Mumpung umur masih dibawah 32 thn, jadi berasa masih muda aja, hihihi. Kalau udah diatas 32 thn rasanya udah tinggal ngegedein anak aja harusnya (imo). Jadi nanti kalo udh pensiun, anak2 udah lulus kuliah S1 (at least), insyaAllah..
  • Biar ngerasain kursi prioritas di KRL, akakakak. ini alasan iya banget deh. Lelah mamak berdiri di KRL, apalagi kalo udah pasedek2.
  • Pas udah dapet kerja, jadi bisa ngerasain cuti melahirkan sambil digaji (deuh, alasan ini nominal banget yak :p).

Alasannya duniawi banget sih yaa *tepokjidat*

Pengalaman hamil anak kedua ini berbeda dengan yang pertama. 3 bulan awal ngerasa mual, tapi ga sampe muntah. Perut ga bisa kosong atau terlalu kenyang, langsung deh berasa seubah. Kalau anak pertama ga mual sama sekali tapi pusing melulu. Kalau untuk ukuran janin, masih sama, yaitu cwilik. Jadi udah masuk bulan ke-5 aja perutnya masih belum terlalu keliatan. Tapi udah lumayan lah buat pasang perut di kursi prioritas KRL. Untuk soal makanan, agak kerasa males makan buah dan sayur. Tapi dipaksa untuk buah prefer yang jus aja, kalau sayur paling enak yang bening-bening. Overall, alhamdulillah, ga ada hal yang berat sampe harus istirahat di rumah dan ambil cuti kerja. Tapi, Ramadhan kemarin, selama hari kerja saya ga puasa dan mengambil opsi bayar fidyah. Ga puasa aja di KRLnya udah bikin keleyengan, dicoba puasa, malah nambah segala ga enak di badan. yowis, shaumnya pas hari libur aja jadi bisa banyak tidur di rumah.

Untuk jenis kelaminnya, masih perlu di konfirmasi lagi check-up berikutnya. Karena masih bisa berubah-ubah, katanya. Saya pribadi, kalau anak cowo lagi, alhamdulillah, karena ga perlu lagi pusing mikirin keperluannya. Semua baju dan perlengkapan udah lengkap turunan dari Miza. Kalau anak cewe, alhamdulillah, jadi udah sepasang dan sesuai doa yang lain. Walau jadi kepikiran nanti bajunya pengen yang kawaii-kawaii dan mulai nyari kerudung2 mini yang adem buat baby.

Dan hamil kedua ini jauh lebih santai. Yang penting makan dijaga supaya ga berlebihan atau kurang nutrisi. Selebihnya ya santai aja. Padahal kalo inget yang pertama, semangat banget cari info-info tentang kehamilan, hypnobirthing, senam hamil, minum air kelapa hampir setiap hari, nonton yang komedian (berharap anaknya jadi anak yang ceria), dll. Sekarang lebih ke let it flow aja.. dengan tetap berharap baby sehat dan sempurna, saya bisa melahirkan dengan normal se-alami mungkin.

Walau harusnya ga boleh kendor ya ilmu dan ruhiyahnya, tapi kerasa hamil kedua ini jauh berkurang asupan ilmunya. Selain kerja yang perjalanannya ga santai, udah di rumah pun lebih banyak main sama Miza. Misal, kalau yang pertama kan kerja santai banget, di rumah ga ada siapa-siapa, nunggu suami sambil oles-oles bio-oil dan senam ringan. Tilawah juga bisa rutin abis maghrib. Sekarang tilawah ambil jatah di KRL karena kalo di rumah yang ada diteterekelin sama Miza.

Gimana nanti anak ke-3, ke-4, ke-5?? (mau berapa anak iniii!!)

 

Advertisements

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan kedua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s