Monthly Archives: July 2017

Memilih Obgyn

Dikarenakan sekarang lagi tinggal di kawasan Tangsel, tepatnya di BSD, jadi untuk bolak-balik Bandung itu ga efektif setiap minggunya. Macet shaayy.. perjalanan biasa aja kalau lancar itu 2,5 – 3 jam. Kami memilih pulang ke Bandung kalau ada long wiken aja. Sekarang ditambah pembangunan ini-itu di sekitaran Bekasi yang nambah macet. Mungkin minimal lancar 4-5 jam BSD-Bandung.

Beda ketika dulu tinggal di cikarang selatan. Keluar cikarang udah ga perlu ngelewatin gerbang Cikarang Utama, apalagi Bekasi, bhabhay.. Jadi bisa hanya 1,5 jam ke Bandung (kalau lancar). Jadi waktu hamil yang pertama, bisa 2 minggu sekali pulang Bandung. Bisa cek-ap di obgyn langganan (Dr. Widyastuti) cukup sering. Sekarang juga insyaAllah rencana lahiran sama Dr. Wid di Bandung. Saya masih stick into dsog ini karena walaupun preman pas periksa, Dr. Wid ga pernah bikin hariwang. Alhamdulillah, lahiran dengan normal dan lancar sekali. Affirmasi positif itu sangat, sangat, sangat penting buibu.

Kalau obgyn di Cikarang, saya dengan Dr. Aryati di Siloam Lippo Cikarang. Walau harus nunggu berjam-jam sampe tengah malem, tapi sama Dsog nya nyaman. Detail waktu meriksa sambil dijelasin info-info sampe perintilan. Seneng sama Dr. Aryati ini, walau ga bisa lahiran sama beliau.

Karena jarang pulang Bandung untuk cek sama Dr. Wid, di BSD saya cek sama Dr. Elita di Omni Alam Sutra. Dr. Elita ini enak banget periksanya, orangnya lembut, dan ga tergesa-gesa. Hanya aja, kadang suka ngeluarin statement yang bikin hariwang. Contohnya: kemarin pas cek adik di usia 23-24 week, posisinya melintang, kata dsog nya itu posisi sungsang. Tapi kan usia segitu masih muter-muter janinnya, jd masih wajar mau berbagai posisi juga. Kalau udah usia 32 week-an, baru di cek lagi posisinya. Harusnya udah posisi turun, kepala di arah jalan lahir.

Haiissh, diomongin gitu kan jadi kepikiran yak. Alhamdulillahnya, jadi memperbanyak dan memperlama sujud. Inget Miza dulu yang tau-tau udah posisi di bawah dan siap untuk nongol.

Bismillah.. insyaAllah sehat! lancar! normal! nikmaatt!!

 

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Lawannya Kaya ..

Tag-an suami di video Ust. Adi Hidayat, Lc, MA

Apa lawannya hidup ?

Mati.

Apa lawannya tertawa?

menangis.

Apa lawannya Kaya?

Miskin…

Mari cek jawaban pada Al-Quran..

QS. An-Najm : 44

“dan bahwasanya Dialah yang mematikan dan menghidupkan”
Yap, anda betul.. lawannya hidup adalah mati.

QS. An-Najm : 43

“dan bahwasanya Dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis”
Yap, anda betul lagi.. lawannya tertawa adalah menangis.

QS. An-Najm : 48

“dan bahwasanya Dialah yang memberikan kekayaan dan memberikan kecukupan”

Tetoot, anda tidak tepat disini.

Jadi, lawannya kaya adalah CUKUP!

Ga ada miskin!

Yang menjadikan anda miskin itu adalah perasaan yang tidak pernah cukup.

Selalu ingin, ingin, ingin..

Padahal belum tentu yang anda inginkan adalah yang anda butuhkan.

 

Video ini ga bosen-bosen dilihat dan direnungi..

 

Leave a comment

Filed under tausyiyah

24 weeks

Haii adik-to-be..

Sabtu kemarin baru ketemu lagi secara ‘langsung’ ya, setelah sebulan ga tengok adik. Minggu ini masuk minggu ke-24, udah masuk bulan ke-6. Alhamdulillah, adik sehat dan aktif. Kemarin Ibun dianter ayah dan mas-aa Miza ke dokter. Mas-aa udah ngerti kalo yang diliat di layar USG itu adik, jd udah bisa panggil ‘ade, ade’.

Dokter sih udah yakin dengan jenis kelamin adik. Tapi, kita liat aja pas lahiran ya.. Pokoknya selama adik sehat dan sempurna ketika akhirnya nanti ketemu Ibun, Ayah, dan Mas-aa Miza.

Pengalaman mengandung adik, Ibun ga ada masalah dengan makan loh. Bahkan mulai bulan ke-5, udah pengen makan terus. Walhasil, berat badan drastis nambah, padahal berat adik-janin ga berlebihan. Intinya, Ibun yang jadi tambah gendut *fyuh* ditambah Ramadhan kemarin selama hari kerja Ibun ga puasa. Waktu hamil mas-aa Miza sih Ibun full puasa, jadi agak kurusan gitu. Sekarang, makan malem tanpa nasi uduk rasanya kurang *tepokjidat*.

Dari sekarang udah penasaran dengan tingkah dan sifat adik nanti bakalan kayak gimana. yang pasti Ibun dan Ayah ga mau samain atau bedain terlalu jauh dengan mas-aa Miza. Setiap anak punya keunikan sendiri dan potensi masing-masing. Ibun dan Ayah hanya bisa berdoa agar selalu diberikan kekuatan dan kesabaran dalam mendidik anak-anak kelak. Jadi anak-anak yang sholeh/sholehah, cerdas, indah akhlak dan rupa nya, dan selalu mengembalikan semuanya pada Allah SWT.

Bismillah ya dik, kita sama-sama bekerjasama supaya selama kehamilan ini sehat selalu dan lancar. Nanti waktunya lahiran, bantu Ibun untuk bisa lahiran dengan normal dan alami lagi. Bahkan lebih alami daripada yang pertama, alias tanpa induksi yaa. Pas waktuya adik mau ketemu Ibun, jangan lama-lama yaa.. kita harus sama-sama kompak supaya bisa cepet saling berpelukaann.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan, kehamilan kedua

Kursi Prioritas di KRL

Pengalaman horor ini perlu banget saya tulis sebagai kenang-kenangan.

3-4 bulan awal hamil, karena perut belum keliatan melendung, saya ngerasa agak ga enak kalo permisi-permisi duduk di kursi prioritas. Masih banyak bumil dengan perut super melendung dan lansia yang perlu. Kecuali dari awal kursi prioritas tersebut kosong, jadi saya lebih enak duduknya, dan kalo ada yg permisi hamil mau duduk, saya bilang kalo saya juga lagi hamil.

Lalu, beberapa kali terpaksa berdiri di tengah kerumunan roker (rombongan kereta), ga lama badan saya gemetaran, keringat dingin, kaki lemes banget, sampai keluar air mata.. pernah juga pas pulang naik KRL dari Palmerah yang udah padet dan tambah padet, saya sampai mau pingsan. Tiba-tiba semua gelap, badan udah ga kuat dipake berdiri, tapi dipaksa untuk sadar sambil badan ga bisa diem. Horor,, horor,,

Semenjak itu, akhirnya saya ambil rute kebalikan dulu. Misal, saya biasa naik dari stasiun Rawa Buntu ke arah Tanah Abang. Tapi, sebelumnya saya ambil rute ke Serpong dulu baru rute ke Tanah Abang. Karena dari Rawa Buntu ke Serpong, hanya 1 stasiun dan relatif lebih lowong, jadi bisa duduk. Walau harus nunggu dulu di Serpongnya sekitar 15 menit. Yang penting udah dapet duduk. Pulangnya juga sama, dari Palmerah ke Tanah Abang dulu baru ambil rute Serpong. Jadi orang-orang yang turun di Tanah Abang, akan menyisakan tempat duduk yang kosong, baru diperebutkan oleh orang-orang yang naik mau ke arah Serpong. Yang penting, saya udah dapet duduk.

Suatu ketika, pernah dapet naik KRL yang kalah sigap dengan roker lain, jadinya ga dapet duduk, walau di kursi prioritas pun. Seketika, saya diam ga bergerak, tatapan langsung nanar, mulai ngerasa keringat dingin dan gemetaran. Lalu, ada ibu-ibu yang ngasih saya duduk karena liat muka saya pucat pas itu. Padahal lagi sama suami juga, dan liat ekspresi muka saya yang kayak liat hantu (padahal belum pernah dan jangan pernah!). Setelah itu saya bilang ke suami, “aku kayaknya trauma kalo di KRL ga bisa duduk. karena sebelumnya pernah pengalaman yang hampir mau pingsan”. Jadi sebisa mungkin ambil rute kebalikan dulu aja biar dapet tempat duduk. Yang dengan terpaksa saya harus berangkat lebih pagi. Demi bisa duduk..

Sekarang, udah mulai bisa permisi-permisi minta kursi di prioritas. Sebenernya ga enak kalo harus ‘ngusir’ yang udah duduk duluan. Tapi kalo emang bukan hak nya sih, silakan angkat pantat. Pernah liat cowo muda sehat dengan enaknya tidur mangap di kursi prioritas saat yang memang berhak duduk akhirnya ga bisa duduk. Mau bangunin juga kagak bangun-bangun -,- Ngusir cowo muda di kursi prioritas lebih menyenangkan daripada ngusir mbak-mbak atau ibu-ibu.

Seinget saya, waktu dulu belum hamil aja, saya ga berani untuk duduk di kursi prioritas, unless, emang udah beneran ga ada yang perlu. Bahkan, ketika beneran saya hamil pun, masih milih rute kebalikan dulu demi dapet tempat duduk yang bukan di kursi prioritas. Lalu, berazzam ketika nanti udah ga hamil, sebisa mungkin ga akan di kursi prioritas.

Dan sekarang sedang berusaha ngegedein dedek janin biar lebih melendung dan lebih enak permisi-permisi di kursi prioritas, hwehehehe. Tapi, terlalu gede juga ga mau sih.. biar kayak ngelahirin Miza dulu, enak sekali ngeden aja. Biarlah, yang penting sehat, both baby and me.  InsyaAllah akan selalu dapet rezeki duduk di kursi prioritas buat dejan.

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan

Tekdung la la la…

Alhamdulillah, minggu ini masuk minggu ke-22 adek-baby-to-be hinggap di rahim. Lepas IUD bulan Januari, bulan Februari masih haid, setelah itu positif. Memang direncanakan untuk anak kedua ini, dengan alasan-alasan seperti:

  • Miza sebagai cucu pertama dimana-mana, jadi terlihat dimanja. Wah, ga boleh nih, harus ada anak lain yang menikmati dimanja juga dong.
  • Jarak anak-anak emang ga mau terlalu jauh. 1 aja udah repot ngurusnya, sekalian aja banyak biar repotnya sekaligus.
  • Mumpung umur masih dibawah 32 thn, jadi berasa masih muda aja, hihihi. Kalau udah diatas 32 thn rasanya udah tinggal ngegedein anak aja harusnya (imo). Jadi nanti kalo udh pensiun, anak2 udah lulus kuliah S1 (at least), insyaAllah..
  • Biar ngerasain kursi prioritas di KRL, akakakak. ini alasan iya banget deh. Lelah mamak berdiri di KRL, apalagi kalo udah pasedek2.
  • Pas udah dapet kerja, jadi bisa ngerasain cuti melahirkan sambil digaji (deuh, alasan ini nominal banget yak :p).

Alasannya duniawi banget sih yaa *tepokjidat*

Pengalaman hamil anak kedua ini berbeda dengan yang pertama. 3 bulan awal ngerasa mual, tapi ga sampe muntah. Perut ga bisa kosong atau terlalu kenyang, langsung deh berasa seubah. Kalau anak pertama ga mual sama sekali tapi pusing melulu. Kalau untuk ukuran janin, masih sama, yaitu cwilik. Jadi udah masuk bulan ke-5 aja perutnya masih belum terlalu keliatan. Tapi udah lumayan lah buat pasang perut di kursi prioritas KRL. Untuk soal makanan, agak kerasa males makan buah dan sayur. Tapi dipaksa untuk buah prefer yang jus aja, kalau sayur paling enak yang bening-bening. Overall, alhamdulillah, ga ada hal yang berat sampe harus istirahat di rumah dan ambil cuti kerja. Tapi, Ramadhan kemarin, selama hari kerja saya ga puasa dan mengambil opsi bayar fidyah. Ga puasa aja di KRLnya udah bikin keleyengan, dicoba puasa, malah nambah segala ga enak di badan. yowis, shaumnya pas hari libur aja jadi bisa banyak tidur di rumah.

Untuk jenis kelaminnya, masih perlu di konfirmasi lagi check-up berikutnya. Karena masih bisa berubah-ubah, katanya. Saya pribadi, kalau anak cowo lagi, alhamdulillah, karena ga perlu lagi pusing mikirin keperluannya. Semua baju dan perlengkapan udah lengkap turunan dari Miza. Kalau anak cewe, alhamdulillah, jadi udah sepasang dan sesuai doa yang lain. Walau jadi kepikiran nanti bajunya pengen yang kawaii-kawaii dan mulai nyari kerudung2 mini yang adem buat baby.

Dan hamil kedua ini jauh lebih santai. Yang penting makan dijaga supaya ga berlebihan atau kurang nutrisi. Selebihnya ya santai aja. Padahal kalo inget yang pertama, semangat banget cari info-info tentang kehamilan, hypnobirthing, senam hamil, minum air kelapa hampir setiap hari, nonton yang komedian (berharap anaknya jadi anak yang ceria), dll. Sekarang lebih ke let it flow aja.. dengan tetap berharap baby sehat dan sempurna, saya bisa melahirkan dengan normal se-alami mungkin.

Walau harusnya ga boleh kendor ya ilmu dan ruhiyahnya, tapi kerasa hamil kedua ini jauh berkurang asupan ilmunya. Selain kerja yang perjalanannya ga santai, udah di rumah pun lebih banyak main sama Miza. Misal, kalau yang pertama kan kerja santai banget, di rumah ga ada siapa-siapa, nunggu suami sambil oles-oles bio-oil dan senam ringan. Tilawah juga bisa rutin abis maghrib. Sekarang tilawah ambil jatah di KRL karena kalo di rumah yang ada diteterekelin sama Miza.

Gimana nanti anak ke-3, ke-4, ke-5?? (mau berapa anak iniii!!)

 

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kehamilan