Monthly Archives: March 2017

Pekerja Jakarta

Sepertinya kurang afdhol kalo ga cerita lingkungan kantor yang baru ini. Sama seperti kantor-kantor sebelumnya yang suka saya ceritain kondisinya.

Letak kantor di salah satu gedung daerah Jakarta Pusat, Benhil. Dari rumah di Serpong, saya dan suami berangkat bareng sampe Stasiun Rawa Buntu, lalu naik KRL sampe Palmerah dan nge-ojek (online atau inline) sampe kantor. Total pada rush-hour bisa 2 jam. Sangat nyaman ketika KRL ga bermasalah (datang terlambat atau terhambat apapun) dan ojeknya sigap. Tapi.. keseringan si KRL dateng terlambat dan ojek online susah dapetnya -,- Kalau udah gitu, rasanyaaa pengen punya pintu ajaibnya Doraemon. Awal kerja belum kenal ritme KRL, jadinya selalu uring-uringan, misuh-misuh ketika di KRL pasedek-sedek, berdiri kayak dodol. Pulang ke rumah sama sekali ga bersisa tenaga, kasian Miza walau sampe rumah pasti langsung minta nenen dan bobok. Seminggu kemudian, saya mulai kenal ritmenya, bagaimanapun harus tetap mewaraskan diri ketika di perjalanan, jadi sebisa mungkin ambil jadwal KRL yang saya bisa kebagian duduk.

Dulu sebenernya kalo saya ke Jakarta dan liat penampilan orang-orang pekerja Jakarta itu ‘mentereng-mentereng’ yaa. Secara saya terbiasa dengan lingkungan pabrik yang pake seragaman dan sepatu kets. Kantor sekarang ga ngebatasin harus pake baju gimana, yang penting rapih dan sopan. Banyak juga kantor lain yang cuma pake kaos, jeans, dan kets kok. Nambah cucian banget sih karena ga ada seragam, hwehehe.

Kantornya sendiri kecil, isinya cuma (baru) ada 7 orang, dengan 2 Japanis dan 5 Indonesianis (3 sales enjiner, 2 HR/GA/Finance). Baru banget didirikan pada Juli 2016 dengan tujuan ekspan bisnis di Indonesia (tentu sajaaa). Jobdesk saya adalah.. eng-ing-eng.. di Finance :)) sempurnalah pengalaman kerja saya; pernah di business planning, engineering, HR, dan sekarang Finance, walau semuanya ga sampe detail dimengerti :p Bersyukur karena membernya gokil-gokil. Belum juga sebulan kerja, udah seenaknya saling ngejek berujung cekakakan. Japanisnya juga santai, bahkan yang satu bisa diajak gokil juga.

Fasilitas yang didapat sangat menunjang kerjaan dan komunikasi. Saya masuk dapet laptop dan hape iphone pula  untuk kerjaan kantor (tentu saja), daily meal dan transport. Untuk urusan kesejahteraan karyawan lainnya, karena terhitung kantor baru, jadi masih diurusin, semisal Asuransi kesehatan dan jamsostek.

Poin penting di kerjaan sekarang adalah skill bahasa Jepang dan Inggris itu bener-bener kepake. Mulai dari komunikasi sampai tulis/balas email. Kerjaan yang dulu karena atasan orang Indonesia, walau di perusahaan Jepang, jadinya ga terlalu kepake. Sekarang atasan langsung orang Jepang dan hampir semua member bisa bahasa Jepang (kecuali 1 aja yang belum bisa). Mulai inget-inget lagi deh Business Japanese Language yang sempet belajar waktu di Jepang dulu. Lalu meeting mingguan dan laporan Finance dengan kantor Singapur yang biasanya pake Inggris. Plus tambahan kerjaan tiap member harus baca Koran Jepang/Inggris dan sharing ke member lain di weekly meeting. Tentu saja harus detail juga karena Finance ini urusannya sama fulus yang ga boleh salah 1 rupiah pun. Wawasan baru lainnya adalah perpajakan, yang ga lepas dari urusan bayar-membayar yes.

Ketika saya di kantor dan rumah, saya sangat menikmatinya. Di kantor dengan kerjaan-kerjaannya, dan rumah dengan suami dan Miza. Saya masih menikmati ngerjain kerjaan rumah; nyuci, nyetrika, masak, beres-beres, karena saya ga pake ART. Walau tetep disesuaikan dengan keadaan tubuh yang kalo udah capek, yang penting bisa main sama Miza dan sediain teh/coklat buat suami.

Inginnya saya hanya bantuin ga pake lama di kantor yang sekarang. Mempertimbangkan lokasinya yang jauh dan bikin capek ini bikin setiap saya di perjalanan, selalu merasa bersalah karena ninggalin Miza terlalu lama. Suami pun ngasih izinnya ‘nyobain’ 3 bulan aja dulu. OK, We’ll see after 3 months or maybe 6 months ini.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita

Back To Work

Ok, pakabare blog ?
Udah tahun baru tapi belum ada cerita lagi yang bisa di simpan di blog ini.
Banyak sih sebenernya, tapi *youknowlah* males nulisnya :p

Di tahun 2017 ini, setelah menjadi full-time mother and wife di rumah selama 8 bulan kemarin, saya memutuskan untuk menerima tawaran kerja (lagi) di daerah Jakarta.
Kota yang dari dulu paling horor buat saya jadi tempat kerja.

So, why now?
karena tawaran-tawaran kerja berdatangan hanya dari Jakarta -,-
Saya udah minta yang daerah BSD/Serpong/Tangsel aja deh.. tapi in the end, tetep aja ga ada dan Jakarta lagi, Jakarta lagi.

Okeh! let’s have a try.
Secara suami kan tiap hari kerja PP Jakarta-BSD, jadi penasaran kayak gimana sih kondisi di Jakarta. Belum juga dicoba, udah skpetis duluan.. gitu mikirnya. Alasan lain menerima kerja di kantor ini adalah waktu kerjanya yang dari jam 08:30 – 17:00, dimana tawaran lain kalo ga masuk jam 08:00, ya pulang jam 17:30. Saya pilih opsi jam kerja yang paling siang masuk, tapi cepet pulang biar ga lama ninggalin Miza.

Ternyata… jrengjreng.. 超ーしんどい!
3 hari pertama masuk kerja, udah nangis-nangis pengen resign =))
Capek banget di jalannya cyiin. Dari rumah-stasiun Rawa Buntu-kantor PP, it takes 4 hours! 2 jam pagi, 2 jam sore. Tetep aja, pagi-pagi saya berangkat anter Miza daycare jam setengah 7, baru bisa jemput lagi jam setengah 7 malem (paling cepet). Di KRL terluntang berdiri, pasedek-sedek, apalagi kalo jadwalnya udah ngaret. Warbyazaahh!
Salut deh buat yang PP rumah-kantor naik KRL dan ojeg. seperti suamiku, hahaha. Tapi kata ayang sih lama-lama juga mati rasa.

Setelah sebulan kerja, sebenernya kantornya enak, orang-orangnya asik pake banget, kerjaannya no big problem, gaji cukup (persoalan ini mah sebesar apapun akan terasa kurang kalo ga merasa cukup yes), hanya saja tetep di perjalanannya yang bikin uring-uringan. Selalu teringat Miza dan rasa bersalah karena ninggalin Miza terlalu lama. Kalau dijemput di daycare, Miza akan berlari sambil tangannya diangkat minta dipeluk, huhuhu.

Entahlah, gimana kedepannya. Sekarang jalanin dulu aja keputusan yang udah diambil at least 3 bulan ini. Emang dilema banget ya Ibu bekerja itu….

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, kerja