Monthly Archives: October 2016

Hanya kurang dari 30 hari

Hanya kurang dari 30 hari, perkembangan Miza melesat cepat.

Yang saya inget, waktu umurnya pas 12 bulan, Miza masih belajar berdiri dan melangkah 1-2 langkah. Masih jatuh-jatuh dan masih banyak merangkak. Tapi, dalam hitungan hari, hingga sekarang kurang 1 hari menuju 13 bulan, Miza udah bisa jalan kesana-kemari. Mungkin besok udah bisa lari marathon :p

Makin capek ya karena ngikutin Miza yang lagi hobi jalan-jalan walau masih sempoyongan. Ditambah, sekarang udah kenal banget sama mamaknya ini, jadi kalo lagi “ogo” (manja) ga mau lepas dari saya. Kebayang kalo punya beberapa anak yang usianya deketan.. sekalian capeknya sih *ayaahh, kode ini, kodee, mwehehe*„ÄÄdibalik itu semua, pastinya menyenangkan ūüôā

Yang paling bikin menguras air mata lebay adalah menu makannya Miza. Karena semenjak 1 tahun udah mulai dikenalin rasa gula dan garem, jadinya sekarang milih makannya. Udah ga mempan dikasih oseng-oseng simpel ala bayi dulu. Udah bisa ngelepehin makanannya -,- jadi harus cari resep yang bisa masuk lidahnya.

Beberapa hari ini Miza lagi ga mood makan nasi, pengen ala bule makannya pake pasta. Bisa masuk nasi kalo udah laper berat abis olahraga naik-turun tangga atau bolak-balik ke rumah sepupu di sebelah. Emang bener ya, jadi Ibu itu otomatis bakalan bisa masak. seperti dipaksa ke pasar, masuk dapur, dan liat-liat resep buat makan sekeluarga.

Komitmen saya pokoknya selama masak di rumah ga pake MSG! resikonya, masakan ane masih hambar cuy. Kadang keasinan, sering ga ada rasa, bentuk ga menarik *fyuh* kecuali kalo ngikutin takaran resep dengan baik dan benar pengennya langsung upload deh. Alhamdulillah, suami ga pernah komplen. Ikhlas lahir bathin makan masakan saya itu, heuheu. I love you, Ayahh :*

Ya Allah, berikanlah Hamba kekuatan untuk rajin masak, supaya tambah terampil, tambah enak, dan semua makan dengan lahap.. Aamiin.

 

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Meninggal dengan Tersenyum :)

Apa rahasia bisa tersenyum ketika maut menghampiri kelak?

Itu adalah salah satu tema pengajian rutin 2 mingguan Ibu-Ibu komplek sini. Alhamdulillah, selama 4 bulan tinggal di komplek baru ini, udah 5 kali saya ikutan pengajiannya. Diisi oleh Ustadz-ustadz berbeda tiap kali pertemuan dan bagus-bagus penyampaiannya. Lumayan, sebagai recharge ruhiyah supaya ga turun terus :”)

„Āē„Ā¶„ÄĀnerusin isi ceramahnya. Sering kejadian mayat yang tersenyum ketika baru meninggal. Sebaliknya, lebih banyak lagi yang ekspresinya mengerikan. Saya sendiri belum pernah melihat mayat secara langsung. Kalau pun datang takziah, hanya ikut pengajian, menyolatkan, atau mengiringi hingga kubur. Ga pernah buka cadar penutup mukanya untuk liat langsung.

Menurut Ustadz Hasyim Adnan, yang ngisi ceramah pekan ini, beliau udah sering membuka cadar orang meninggal. Berbagai ekspresi sudah beliau temui. Kata beliau, kalau mau tersenyum ketika meninggal itu adalah dengan Istiqomah. Apa sih yang bisa bikin tersenyumnya?

Beliau kasih contoh, kalau misalnya nanti suami pulang lalu kasih hadiah perhiasan berlian asli. Gimana ekspresi Ibu-ibu? tentu aja sumringah kan. Ga hanya itu, selain perhiasan, ngeluarin amplop juga buat Ibu-ibu isinya uang ratusan juta buat belanja. Gimana lagi ekspresi Ibu-ibu? pastinya lebih sumringah. (Saya sih langsung tanya suami, itu dapetnya darimana? halal ga tuh? heuheu.. Ok, kita asumsikan hadiah dari suami tersebut adalah halalan thoyyiban, Aaamiin semoga kesampean, mwihihhi).

Itulah yang terjadi pada Orang yang bertaqwa (Muttaqiin) ketika meninggal. Pada saat sakaratul maut, Malaikat Izrail akan mencabut nyawa Muttaqiin tersebut dengan perlahan dan lembut. Lalu ia akan bilang, “Selamat sejahtera padamu wahai fulan”. Maka tersenyumlah Muttaqiin tersebut. Tidak hanya itu, Malaikat Izrail menyampaikan juga, “Engkau akan masuk Surga”. Duuhh, gimana ga tersenyum bahagia si Fulan Muttaqiin itu. Makanya, orang yang bertaqwa akan meninggal dengan tersenyum.

MaasyaAllah, merinding dengernya.¬†Disampaikan kalau bakalan masuk Surga. The Greatest gift of life and hereafter.¬†Huhuhu, merasa rendah sekali karena ibadah masih terlalu biasa untuk dikategorikan (jangankan Muttaqiin) Mu’min aja.

Gimana bisa jadi orang yang bertaqwa? kuncinya adalah Istiqomah. Allah SWT suka dengan ibadah yang dikerjakan terus menerus walaupun sedikit. Sholat subuh tepat waktu, lalu Ma’tsurat pagi, lalu Dhuha, lalu sedekah, Tilawah, dll. Ga perlu banyak-banyak, yang penting rutin dikerjakan setiap hari.

Pengalaman saya, ngerjain ibadah itu awalnya harus dipaksa. Bukan berdasarkan kemauan aja. Kalau moodnya lagi males, bisa-bisa ga ngerjain, tapi kalau dipaksa, mau ga mau harus dikerjain. Selanjutnya meluruskan niat dan tinggal ikutin ritme kebiasaan ibadah tersebut. Yang paling penting, recharge terus esensi dari ibadah yang dilakukan. Biar semakin semangat dan tetep Istiqomah.

Semoga Allah SWT selalu melindungi kita semua agar menjadi hamba yang Istiqomah beribadah. Aamiin.

(Sebenernya masih banyak isi ceramahnya, tapi intinya adalah yang diatas :D)

 

Leave a comment

Filed under kisah jumat, tausyiyah