Breastfeeding

Ternyata perjuangan yang lebih berat bukanlah mengandung, atau sekalipun saat melahirkan. Yaa, walau melahirkan itu rasanya “warbyazzaaa” tidak bisa diungkapkan sakit sensasinya kontraksi dan saat kepala beibi udah nongol, tapi ketika beibi udah brojol di depan mata, rasa “warbyaza” itu hilang dan lupa seketika.

Perjuangan lebih berat adalah menyusui.. dan komitmen untuk terus memberikan hak ASI sampai batas waktunya.

Alhamdulillah, saya yang termasuk langsung keluar ASI-nya. Bisa langsung kasih ASI ke beibi miza ketika IMD dan dan umur Miza 9 jam. saya terus meyakinkan dan bertekad untuk kasih ASI ekslusif 6 bulan, dan lanjut hingga 2 tahun. Big NO untuk sufor. Selain mahaalll, kandungannya juga ga sekeren ASI kan.

Banyak yang bilang, anak laki-laki itu minum susunya ‘kuat’, yang memang saya rasain sendiri, kok sering banget pengen nenen-nya dan serasa kurang aja. Sempet ‘down’ karena khawatir ASI ga cukup dengan kebutuhan beibi Miza. Tapi terus diyakinkan kalau ASI saya bakalan cukup untuk Miza.

Hal yang paling ‘berat’ adalah ketika awal-awal beibi Miza masih belajar untuk menyedot puting. Ga bisa langsung dapet dan disedot, pasti nyari-nyari dulu. Kasian kalau udah kehausan tapi ga dapet-dapet aja posisi puting untuk disedot. Apalagi kalau udah tengah malem, saya sambil ngantuk-ngantuk, dan beibi Miza ga dapet-dapet posisi putingnya untuk nyusuin.. duuhh, sutris rasanya.

Ditambah hal yang lebih ‘berat’ lagi adalah ketika puting lecet. Hal ini biasa terjadi sama ibu yang baru menyusui. Karena posisi ketika menyusui ga bener dan mulut beibi ga terbuka lebar, jadinya puting digesek-gesek sampai lecet. Pernah udah cukup parah, saya sampe nangis deras waktu mimik-in beibi Miza. Bahkan saya sempet trauma setiap beibi Miza pengen mimik, saya udah parno duluan kebayang sakitnya. Ga kuat, akhirnya beberapa hari saya ‘cuti’ dulu mimik-in langsung. ASI dipompa dan masukin botol, jadinya beibi Miza mimiknya pake botol selama saya recovery. Putingnya saya oles salep “momilen” atau minyak kelapa murni racikan eyang.

Selama itu saya mikit, luar biasa perjuangan para ibu. Puting lecet saya ga seberapa sama ibu lain yang bisa sampe berdarah-darah. Sambil gigit kain atau benda lain ketika menyusui menahan rasa sakit. Tapi, perjuangan diteruskan untuk kasih hak ASI ke beibi.

Sekitar 1,5 bulan awal, saya masih uring-uringan dengan keadaan puting lecet dan menyusui yang ga bisa maksimal.. Alhamdulillah, sekarang udah ga lecet dan beibi Miza udah pinter nenen-nya. Langsung dapet posisi nyedot yang kuat dan seneng bisa breastfeeding. Sesuai sugesti saya, all iz well.. Sekarang, udah masuk kerja harus ngusir rasa malas untuk pumping ASI nih..

Semangat menyusui!
ASI adalah minuman ter-ter-terbaik untuk beibi \(^^)/

 

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s