Monthly Archives: December 2015

Imunisasi 3 Bulan; PCV dan Rotavirus

16 Desember 2015 tepat 3 bulannya beibi Miza. Sesuai jadwal, kali ini giliran Miza diperiksa berat badan dan imunisasi tambahan. Sejak lahir sampai 2 bulan, Miza udah dapet 5 dasar imunisasi wajib versi Pemerintah (Hepapatitis, Polio, BCG, DPT, dan Campak) dan 1 imunisasi tambahan, Hib. Nah, usianya yang ke-3 bulan ini, saya bermaksud untuk kasih imunisasi tambahan lagi ke Miza.

Imunisasi ini memang ga wajib, karena masih tergolong baru di Indonesia. Tapi, sebelumnya sempet dapet informasi dari sepupu yang dokter, kalo imunisasi tambahan itu tergolong sangat dianjurkan untuk saat ini. Imunisasi yang sepupu saya prioritasin itu PCV dan Rotavirus. Well, ikhtiar mencegah lebih dini yang jauh lebih baik daripada mengobati.

PCV (Pneumococcal Conjugate Vaccine) adalah jenis vaksin untuk pencegahan radang otak, infeksi selaput otak (meningitis), radang paru-paru yang disebabkan bakteri. Sedangkan Rotavirus adalah jenis vaksin untuk pencegahan diare akut karena virus yang mudah menyerang bayi hingga anak-anak.

Kali ini, karena saya udah kembali ke sekitaran Cikarang, jadinya Miza dijadwalin periksa di RS Siloam Lippo Cikarang. Awalnya ga tau DSA siapa yang bagus, karena ga dapet rekomendasi juga dari ibu-ibu di kantor. Cari-cari via internet, dapetlah satu nama yang katanya bagus, yaitu Dr. Musim, M.Kes, Sp.A. Okelah, bismillah saja, semoga cocok.

Karena nunggu Yangti-nya dateng ke Cikarang dulu yang pengen nemenin imunisasi, jadi jadwal kedatangan periksa tgl 21 Desember. Miza privat 3 hari deh sama Yangti-nya di rumah, ga ke sekolah Bunda. Udah daftar via telfon seminggu sebelumnya dan dapet antrian nomor 3. Dikira dokternya itu bakalan sampe malem, jadi saya nyantei aja berniat pulang kerja baru jemput Yangti dan Miza buat ke Siloam. Taunya, jam 3 ada sms pemberitahuan kalau Dr. Musim hanya praktek sampe jam 4 sore, laaaahhh.. Saya langsunglah cus dari kantor saat itu juga, sambil ditengah jalan pulang nelfon Ibuk buat siap-siap berangkat.

Sesampainya di RS Siloam agak mepet jam 4, tapi kata susternya masih bisa diperiksa. Miza ditimbang dulu. udah 7 kg booo! Tingginya 63cm. Kami tunggu lah dengan perkiraan terlewat 1-2 pasien. Taunya, udah lewat jam 4 tapi tetep belum dipanggil. sekitar jam 4:30 baru masuk ruangan. Sepertinya dokter ga jadi selesai jam 4, karena pasiennya banyak juga.

Sewaktu masuk, ga bisa liat wajah Dokter karena pake masker -,-‘ Setelah perkenalan singkat dulu, Miza ditidurin di kasur pasien lalu mulai diperiksa. Alhamdulillah, semua sehat. Paru-paru bersih, ga ada tanda-tanda mencurigakan, semuanya Alhamdulillah normal. Miza agak berlendir sih, tapi kata dokternya itu wajar untuk bayi usia dibawah 6 bulan, nanti juga ilang, dan dikasih resep obat semprot kalo sekiranya lendirnya terdengar banyak. Lalu ada masalah kulit wajah yang belang. Itu juga kata Dokternya gak apa-apa. Nanti juga ilang (maksimal) sampe usia 6 bulan.

Nah, saatnya imunisasi PCV dan Rotavirus. Sebelumnya diedukasi dulu tentang apa itu imunisasi PCV dan Rotavirus, jenis-jenis vaksinnya, dan rentang waktu pemberian serta efeknya. Saya dikasih tau masing-masing ada 2 jenis vaksin PCV dan Rotavirus. PCV 10 dan PCV 13. Bedanya jumlah preventif terhadap bakterinya, 10 atau 13. Kalau Rotavirus ada jenis Rotateq dan Rotarix. Bedanya kalo Rotateq itu preventif terhadap 1 jenis virus diare, sedangkan Rotarix preventif terhadap 5 jenis virus.

Dokternya ga saranin pilih yang manapun, karena belum ada penelitian di Indonesia yang merekomendasikan apapun. Terserah saya mau pilih vaksin yang mana. Setelah dikasih tau harganya, PCV 10 dan PCV 13 itu harganya beda jauuhhh, PCV 13 lebih mahal (yaiyalaah). Jadinya saya pilih PCV 10 aja, dengan pertimbangan sepertinya cukuplah perlindungan terhadap 10 jenis bakteri. Sedangkan untuk Rotavirusnya, untuk Rotateq strukturnya leboh kental yang biasanya berefek muntah pada bayi setelah diberikan vaksin oral. Sedangkan Rotarix lebih encer yang efek muntahnya lebih minimal. Okelah, saya pilih Rotarix aja yang preventif terhadap 5 jenis virus plus ga bikin efek muntah langsung. Nutupin vaksin PCV yang pake PCV 10 juga.

Miza hebat, waktu dikasih vaksin PCV kan ditetesin ke mulut, sama Miza diminum aja gitu, ga ada muntah, horeee, Alhamdulillah. Naah, vaksin Rotarixnya nih di njusss ke paha sebelah kirinya. Ngeliat jarumnya cukup gede, otomatis waktu diinjeksi, ya Miza nangis sakit. Tapi setelah dilepas jarumnya, nangisnya berhenti. Hebaattt…

Selesai deh vaksin pertama tambahan, PCV 10 dan Rotarix. Masih harus ngulang lagi beberapa kali untuk vaksin ini, sama dengan vaksin dasarnya juga. So far, Dr. Musim ini enak. Ngejelasinnya oke, apalagi yang terpenting waktu periksa Miza teliti sekali. Dari kepala sampe kaki diperiksa seksama. Tapi karena bapak-bapak, agak  kurang ‘ngemong’ sih.. dont mind, kan ada emak dan eyangnya ini. Sukaa dengan jenis dokter yang meriksanya telaten ini, seperti Dr. Frecilia di RS Limijati, Bandung.  Kalo Dr. Frecil, abis Miza di-njuss vaksin hepatitis yang ke-2 dan Hib, langsung digendong eyong-eyong.

Waktu Miza di imunisasi tambahan itu, saya mikir, Alhamdulillah ortu Miza ada rezeki untuk (berusaha) lebih ngelindungin Miza dari penyakit. Karena harga vaksin tambahan itu lumayan syekaliii.. impor sih ya.. Gimana dengan ortu yang belum ada rezeki untuk kasih tambahan imunisasi ke anaknya ? Kami harus banyak bersyukur dan bersedekah.. Miza juga semoga jadi anak yang tumbuh lebih sehat, lebih cerdas, terutama soleh, dan bisa kasih manfaat terbaik untuk yang lain, Aaamiin.

Advertisements

Leave a comment

Filed under Beibi Miza, being a mommy, cerita-cerita, imunisasi, Uncategorized

Kelebayan New-Ibun

Suatu malam, abis nenenin beibi Miza yang langsung terkulai tidur di pangkuan, saya pandangi wajahnya. Lalu, gak lama, air mata ini mengalir.. mellowwww..

Kenapa ?

Karena saya berpikir saat-saat bisa merasakan Miza ada digendongan seperti itu gak akan selamanya.. gak lama beibi Miza akan tumbuh besar dan jadi dewasa. Udah gak mungkin digendong dan di-eyong (berat kali sis~).

Momen bisa mandangin wajah bulat dan lucu Miza hanya sebentar. Apalagi di usianya yang masih tak berdaya seperti sekarang yang belum bisa apa-apa. Makin lama, bisa sekehendaknya aja..

Lalu saya pikir, biarlah kalo Miza pengen digendong, pengen di-eyong, pengen ditemenin terus.. biarlah kalo disebutnya ‘bau tangan’ juga. toh, gak akan lama ini. Kapan lagi bisa ngerasain menggendong beibi Miza kalau bukan sekarang.

Tau-tau nanti udah gede,, udah nikah (T________T)

Ibun lebay ya.. huhuhu..

 

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, Uncategorized

Teruntukmu..

*late post*

Happy Birthday: 21/11/2015
1st Anniversary : 23/11/2014 – 23/11/2015

Tulisan ini saya dedikasikan untuk suami tersayang-tercinta-tersabar-terkeren-semua ter- yang baik-baik, ayangmas agung prasetyo. Karena sudah jadi suami yang terbaik dan terampil, lalu jadi ayah yang siaga. Mau terjun bebas langsung ngurusin beibi Miza; mandiin, gantiin popok, bajuin, jagain, ajak main, gendongin, motoin, videoin, nyiumin, gemesin, cukurin rambut, kasih uang jajan ‘sekolah’nya, walau ga bisa mimik-in karena ga punya ASI, hihihi.

Terima kasih karena mau berusaha jadi cuami yang penuh cinta dan kasih sayang. Terutama jadi ayahe yang totalitas untuk Miza (saat ini masih Miza, nanti adiknya juga yaa, insyaAllah). Bantuin ibun dengan tetap sabar dan nurut kalo disuruh beres-beres/bersih-bersih/beli-beli/dll. Selalu lembut, ga pernah kesel apalagi marah (bete pernah yaa waktu ditinggal 2 bulan ke Bandung, hoho), meninggikan suara sedikit pun ga pernah. Terutama ga pernah nuntut macem-macem, bahkan masakan Ibun yang ga jelas rasanya pun masih mau dihabisin,, huhuhu..

Terima kasih ya sayaang :*

I love you fuulll!

 

1 Comment

Filed under Uncategorized

Menjaga Miza

Dari hamil, saya masih santay ga cari pengasuh untuk beibi Miza ketika nanti udah masuk kerja. Orang-orang pasti nanya, siapa yang jagain Miza? secara saya kerja di kantoran begini. Saya jawabnya selalu, “nanti juga ada yang jagain..”

Tapi sampai lahiran dan mau kembali ke Cikarang untuk kerja pun, saya masih ga cari pengasuh untuk Beibi Miza. karena memang kesepakatan dengan cuami untuk sebisa mungkin ngurus beibi Miza sendiri. Lagipula kalau pakai pengasuh, yang full-time kami ga prefer karena ada tempat di rumah dan jadi ga bebas, yang half-time kalau ga terlalu kenal kan serem juga.. ditambah banyaknya cerita tentang pengasuh-pengasuh yang sembrono, duuh..

Solusinya adalah daycare. Bisa jagain beibi Miza selama saya kerja, dan saya tetep ngurus Miza pas pulang kerja abis jemput Miza. Tapi, saya cari-cari daycare daerah Lippo Cikarang yang deket rumah dan kantor, masih jarang ada. Dapet informasi daycare yang deket, tapi waktu dihubungi ternyata belum bisa nerima baby karena lagi penuh. Sempet bingung, gimana nih beibi Miza pas udah di Cikarang dan saya masuk kerja?? Apalagi waktunya udah mepet banget udah abis jatah cutinya.

Jreng-jreng.. eh iya, keadaan kantor dan pabrik kan lagi ‘santay’. Ga ada produksi, dan sebagian besar pekerja juga ‘santay-santay’ aja di kantin. Kerjaan saya pun santay (dalam arti sebenarnya, hihi). Jadi saya kepikiran untuk bawa beibi Miza ke kantor. Lebih tenang juga kan bisa tetep jagain beibi Miza sendiri.

Lalu saya hubungi beberapa orang kantor untuk woro-woro bilang mau bawa beibi Miza ke kantor. Tentu saja disambut dengan OK. Ruang laktasi yang dipinggir ofis pun sekarang kosong dan bisa dipake untuk beibi Miza bobok. Walhasil, saya masuk kerja, beibi Miza pun ikutan masuk kerja.

Jadinya Beibi Miza udah punya Bapak angkat dan Ibu angkat,, Bapak dan Ibu yang suka angkat-angkat Miza di car sear, hihi.. Setiap pagi, alhamdulillah, temen-temen bantuin untuk angkat beibi Miza atau barang=barang. Rempong boooo, bawa bayi dan perintilan keperluannya. Kasur kecil, lengkap dengan bantal-guling-selimut, warmer untuk ASI kalau di botol, dan tentu saja tas gede isi popok-baju ganti-kapas basah-telon-dll.  Belum lagi bawaan emaknya, pompa ASI, dan yang paling penting adalah makanan-makanan untuk selalu produksi ASI, hohoho.

Udah 2 minggu beibi Miza ikut emaknya ngantor. Enaknya, bisa langsung kasih nenen ke Miza, ga perlu pake botol. Ga enaknya, bolak-balik kursi kerja dan ruangan tempat Miza berada. Alhamdulillahnya, kerjaannya saya pun ga ada belum banyak. Jadinya bisa terus jagain beibi Miza atau temen yang lain yang jagain sementara.

Minggu ke-3, dapet info ada daycare yang bisa terima beibi Miza. Rekomendasi dari ibu-ibu di kantor yang anak-anaknya dititipin di daycare tersebut. Mendengar reputasi yang bagus, dan dapet kontak Bundanya, saya pun survey langsung ke tempat daycare yang lokasinya di daerah Vila Mutiara Cikarang, tengah-tengah rumah-kantor.

Tempatnya bersiiih, Bundanya asik, punya konsep pemikiran pola asuh yang disiplin tapi islami-modern. InsyaAllah Bundanya amanah, udah 5 tahun punya daycare dengan jumlah balita perharinya sekitar 10 anak. Saya tinggal anter jam 7-jemput jam 17, sekalian ASIP dan tas gedenya. Sebelum pulang, beibi Miza dimandiin dulu sama Bundanya biar seger. Karena ga akan full sebulan, Desember kan banyak libur, jadi bayarnya harian, IDR 50k/hari. Kalau perbulan sekitar IDR 800k.

Udah cocok di daycare tersebut, terhitung minggu ini beibi Miza udah mulai masuk ‘sekolah’ (sekolah belajar bobok tengkurep dan mimik botol). Tiap pagi sebelum ke kantor, anterin beibi Miza dan pulang kantor ngejemput deh. Jadinya, siang-siang begini bisa nulis cerita di blog lagi 😀

 

 

1 Comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita, Uncategorized

Breastfeeding

Ternyata perjuangan yang lebih berat bukanlah mengandung, atau sekalipun saat melahirkan. Yaa, walau melahirkan itu rasanya “warbyazzaaa” tidak bisa diungkapkan sakit sensasinya kontraksi dan saat kepala beibi udah nongol, tapi ketika beibi udah brojol di depan mata, rasa “warbyaza” itu hilang dan lupa seketika.

Perjuangan lebih berat adalah menyusui.. dan komitmen untuk terus memberikan hak ASI sampai batas waktunya.

Alhamdulillah, saya yang termasuk langsung keluar ASI-nya. Bisa langsung kasih ASI ke beibi miza ketika IMD dan dan umur Miza 9 jam. saya terus meyakinkan dan bertekad untuk kasih ASI ekslusif 6 bulan, dan lanjut hingga 2 tahun. Big NO untuk sufor. Selain mahaalll, kandungannya juga ga sekeren ASI kan.

Banyak yang bilang, anak laki-laki itu minum susunya ‘kuat’, yang memang saya rasain sendiri, kok sering banget pengen nenen-nya dan serasa kurang aja. Sempet ‘down’ karena khawatir ASI ga cukup dengan kebutuhan beibi Miza. Tapi terus diyakinkan kalau ASI saya bakalan cukup untuk Miza.

Hal yang paling ‘berat’ adalah ketika awal-awal beibi Miza masih belajar untuk menyedot puting. Ga bisa langsung dapet dan disedot, pasti nyari-nyari dulu. Kasian kalau udah kehausan tapi ga dapet-dapet aja posisi puting untuk disedot. Apalagi kalau udah tengah malem, saya sambil ngantuk-ngantuk, dan beibi Miza ga dapet-dapet posisi putingnya untuk nyusuin.. duuhh, sutris rasanya.

Ditambah hal yang lebih ‘berat’ lagi adalah ketika puting lecet. Hal ini biasa terjadi sama ibu yang baru menyusui. Karena posisi ketika menyusui ga bener dan mulut beibi ga terbuka lebar, jadinya puting digesek-gesek sampai lecet. Pernah udah cukup parah, saya sampe nangis deras waktu mimik-in beibi Miza. Bahkan saya sempet trauma setiap beibi Miza pengen mimik, saya udah parno duluan kebayang sakitnya. Ga kuat, akhirnya beberapa hari saya ‘cuti’ dulu mimik-in langsung. ASI dipompa dan masukin botol, jadinya beibi Miza mimiknya pake botol selama saya recovery. Putingnya saya oles salep “momilen” atau minyak kelapa murni racikan eyang.

Selama itu saya mikit, luar biasa perjuangan para ibu. Puting lecet saya ga seberapa sama ibu lain yang bisa sampe berdarah-darah. Sambil gigit kain atau benda lain ketika menyusui menahan rasa sakit. Tapi, perjuangan diteruskan untuk kasih hak ASI ke beibi.

Sekitar 1,5 bulan awal, saya masih uring-uringan dengan keadaan puting lecet dan menyusui yang ga bisa maksimal.. Alhamdulillah, sekarang udah ga lecet dan beibi Miza udah pinter nenen-nya. Langsung dapet posisi nyedot yang kuat dan seneng bisa breastfeeding. Sesuai sugesti saya, all iz well.. Sekarang, udah masuk kerja harus ngusir rasa malas untuk pumping ASI nih..

Semangat menyusui!
ASI adalah minuman ter-ter-terbaik untuk beibi \(^^)/

 

Leave a comment

Filed under being a mommy, cerita-cerita