Melahirkan itu.. Warbyazzaaa!

Setelah dikasih cairan induksi melalui infus jam 10 malam dan dipindah ke ruanga bersalin jam setengah 1, saya masih belum ngerasa mules-mules banget. Di ruangan bersalin yang jaga hanya boleh 1 orang. Jadi gentian antara mamah, ibuk mertua, atau akangmas. Berhubung udah tengah malam, semuanya juga lelah, saya pun ngerasa ngantuk, sekitar jam 2 dini hari itu saya bisa tidur.

Jam 3 subuh, tetiba saya ngerasa mules yang lebih mulesss daripada biasanya. Saya sempet liat jam, saya pikir udah lama saya tidur, ternyata baru sejam. Ga ada yang nemenin nungguin saya. Semuanya diluar ruangan, tidur juga kayaknya. Selama sejam saya sendirian guling-guling ga tentu karena mulai mulesnya yang banget dan rutin kontraksi kira-kira 1 menit sekali.

Jam 4 subuh, datanglah mamah untuk ngeliat (Alhamdulillah), tapi ga lama diganti akangmas. Bidan rutin cek saya dan kondisi beibi. Pas itu saya ngerasa mules pengen pup. Saya bilang ke bidan kalo ingin pup banget. Tapi bidannya malah bilang jangan-jangan itu mau melahirkan, karena rasanya sama. Saya keukeuh bilang, “enggak sus, ini beneran mau pup”. Yasudah, setelah meyakinkan bidan kalo saya mules karena ingin pup, saya dianter akgmas ke toilet. Beneran kan emang mau pup, huehue. Dengan tetep sambil kontraksi maknyusss, serba salah posisi. Abis pup, balik lagi ke tempat tidur. Sambil terus dzikir setiap dateng kontraksi, sambil megang kenceeeng banget tangan akgmas.begitu toh rasanya kontraksi yang mulai rutin.. ga bisa diungkapkan, pokoknya mantep!

Jam setengah 5 subuh, akangmas gentian sama ibuk karena mau sholat subuh. Giliran tangan ibuk deh yang diremes-remes setiap dateng kontraksi. Ga lama diganti lagi sama akgmas. Eh, kok rasanya ada yang mau keluar.. kayak mau pup yang super keras dan besar, tapi rasanya beda.. sangat warbyazzaa sensasinya.. ada bidan dateng, saya bilang, “ini mau keluar sus..”. Bidannya agak panik, bilang “sebentar, sebentar bu”. Lalu beberapa bidan berdatangan. Ada bidan yang ngecek bukaan saya, lalu bilang “udah bukaan 7, jangan mengejan, nanti bengkak mulut rahimnya. Ikutin saya tarik nafas, buang nafas”. Akhirnya saya dituntun sama bidan tersebut untuk pernafasan biar ga ngejan dulu. Tapi ya rasanya itu beibi yang mau keluar minta ngejan. Bidan-bidan lainnya siapin alat-alat bersalin di sekitaran tempat tidur. Lalu, dateng lagi kontraksi dahsyat yang seperti beibinya mau keluar. Bidannya bilang, “bukaan 8, ayo tarik nafas, buang nafas” sambil dipraktekin dan saya pun sekuat tenaga ngikutin instruksi bidannya. Kayaknya tangan akangmas udah remuk saya remas sekuat tenaga saking sakitnya kontraksi. Lalu hilang sesaat kontraksinya, ga lama dating lagi kontraksi serupa. Bidan bilang, “bukaan 9, rambutnya udah keliatan”. Lalu, “bukaan 10” jengjeng, datanglah dokter yang udah siap dengan pakaian kerja bersalinnya. Waktu dokter udah duduk, saya yang lagi ngangkang disuruh makin ngangkang dan pegang lutut dengan tangan. Dokter instruksi untuk lihat perut, tarik nafas dan “ngeden!”. HUFT! Sekali ngeden. beibi pun keluar ditarik dokter, dan tiba-tiba udah ada di dada saya…

Pukul 05:58 Saya tertegun.. kedua tangan terangkat dan ga bergerak, seperti takbiratul ihram, freeze.. beibi udah ada di depan mata saya. Rasa kontraksi yang warbyaza itu hilang seketika. Beibi ga lama di dada, langsung diambil bidan lagi untuk dibersihkan. Dokter masih ngeluarin ari-ari yang ternyata seperti ada bonggolnya besar. Makin plong rasanya waktu bonggol ari-ari itu udah dikeluarin. Beibi dibersihin masih di tempat yang sama, depan kasur saya, sehingga saya pun bisa liat beibi dibersihin dengan kedua tangan masih terangkat. Setelah cukup bersih, akangmas ngehampirin beibi untuk didengarkan adzan. Dokter masih jahit menjahit yang tadi sedikit di gunting (pasrah say amah,, pasrah,,). Seerr, serrr, ngilu-ngilu dikit. Tapi saking lelahnya, saya udah ga bisa berkutik.

Ga lama, beibi yang sudah bersih dibalikin ke saya untuk Inisiasi Menyususi Dini (IMD). Selama ira-kira 30 menit, beibi ada di dada saya untuk mencoba mencari putting dan menyusui. Mamah ga sabaran liat beibi ga dapet putting aja, digeser sendiri beibinya ke putting saya, heuheu. Finally, my baby boy, we met each other..

Setelah dokter selesai tugasnya, beliau pamit ke saya dan akangmas. Lalu giliran bidan yang masih finishing touch. Yaitu ngeluarin gumpalan darah di dalam Rahim dengan masukin jarinya dan ambil gumpalan-gumpalan darah, yang katanya kalo ga dibersihin bisa nyebabin pendarahan. Bidannya komunikatif sewaktu ngebersihin Rahim. Saya ditemenin mamah, ga tau kemana akangmas dan beibi juga udah ga ada. Taunya lagi liat beibi ditimbang, diukur tinggi, dll., di ruangan lain. Kata semuanya, beibi lahir dengan bersih banget. Putih dan bersih. Sepertinya terapi air kelapa selama hamil berkhasiat juga, Alhamdulillah, hwehehe.

Setelah semua prosesi sensasi Subhanallah-Allahu Akbar-warbyazzaa akibat kontraksi-kontraksi, saya pun lemes lunglai se-lemah-lemahnya. Secara dari kemarinnya hanya bisa tidur sejam dan perjuangan menahan kontraksi demi kontraksi, puncaknya adalah ketika beibi mau lahir, semua tenaga saya bener-bener abis terkuras. Kayaknya seumur hidup baru kali itu saya bener-bener capek-lunglai-letih-lesu-loyo kebangetan, sampai ga bisa gerakin apapun. Minum di minumin akangmas, makan disuapin, mau gerak kanan kiri aja perlu berjuang lagi. Bener-bener langsung ga berdaya. Jam 9 pagi, setelah semua beres, bidan dan suster ngecek-ngecek lagi kondisi saya, lalu abis sarapan, dan sedikit ada tenaga, saya pun pindah ke kamar pemulihan pakai kursi roda.

Alhamdulillah, hari itu juga, setelah cukup istrahat dan ada energi, saya udah pulih lagi. Sorenya bahkan bisa mandi sendiri. Rasa sakit warbyaza karena kontraksi sepertinya udah lupa seketika. Pantes aja, mengandung dan melahirkan itu bisa terus-terusan walau katanya sakit. Tapi, sensasi sakitnya itu.. ternyata indah.. dengan terus berdoa untuk kebaikan semuanya, karena katanya ketika sakit kontraksi mau melahirkan, salah satu waktu diijabahnya doa. Yaa kan lagi jihad, insyaAllah doanya juga tokcer.

Saya ketemu beibi ketika beibi dianter ke kamar sekitar jam 3 siang. Di Hermina ini konsepnya room-in mother and baby, selama kondisi keduanya sehat. Alhamdulillah, both of us are in good condition. Alhamdulillah, semua prosesnya bisa dibilang cepat. Saya ga kebayang waktu subuh lagi kontraksi rutin itu ternyata masih lama mau lahirannya. Nahannya itu yang ga bisa diungkapin kata. Tapi Alhamdulillah, “hanya” sekitar 3 jam sampai beibi akhirnya lahir.. Mungkin pengaruh induksi juga yang bikin cepet, walau katanya diinduksi itu rasa sakit kontraksi 2x lipat daripada normal.. yasudah, udah lewat ini, hanya bisa terus berucap Alhamdulillah.. Akangmas pun selalu stenbay di samping saya dari awal sampai lahiran. terus ngembimbing untuk dzikir dan sabar tangannya diremas-remas kenceng. kerjasama ibun, ayah, dan beibi sukses! Yeiy! Alhamdulillah..

Officially, Abdurrahman Syahmiza Prasetyo lahir sehat dan sempurna pada tanggal 16 September 2015. Pkl 05:58 di RSIA Hermina Pasteur Bandung, dengan proses normal. BB 2985 gram, TB 48 cm. Welcome to this world my Miza..

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s