[Periksa Kehamilan 12 ] Last check Up

Baru bisa (read: ada mood) update cerita lagi. Terhitung hari ini, sudah 3 minggu I officially becoming a mommy of baby boy. Pengalaman baru tentunya. Sebelum cerita tentang my-beibi, cerita periksa kehamilan yang (ternyata) menjadi cek hamil terakhir.

Senin, 14 September 2015, jadwal kontrol mingguan ke DrSpog.
Kontrol hari Senin siang di RSIA Hermina ditemenin sama mamah. Singkat cerita udah dipanggil suster untuk masuk ruangan DrSpog. Lalu langsung cek ricek baringan diliat berat beibi yang Alhamdulillah udah melejit. Setelah itu, Dokternya bilang mau periksa dalam.. wakwaaaw, saya ga persiapan banget mau ada periksa dalam. Saya disuruh buka celana sampe daleman, dan ngangkang. Jari dokter pun masuk ke lubang vagina untuk dicek. Haduuuh, karena tegang pertama kali periksa dalam, jadinya ngerasa ngilu dan sakit ga nyaman sedikit. Dokternya bilang udah bukaan 1-2. WHOT? Saya kaget karena udah ada bukaan, soalnya ngerasa baik-baik aja dan ga ada gelaja flek atau mules. Dokter bilang lagi “insyaAllah ini mah 3 hari lah ya, hari Jumat, paling lama hari Minggu”, Hwaduh, agak deg-degan menjelang mau kelahiran.

Selasa, 15 September 2015, eh ada flek.
Bangun pagi pas ke toilet mau pepi, terlihat ada flek. Bilang mamah, katanya sih wajar flek karena udah mau lahiran. Yasudah, karena fleknya juga sedikit dan saya ngerasa baik-baik saja, saya dan mamah pergi ritual pagi ke taman Telkom untuk jalan kaki. Sepulang jalan kaki, ngecek fleknya masih ada dan agak banyak, mamah bilang cek aja ke Hermina. Pas juga sih, hari Senin siang itu ada jadwal konsultasi laktasi, jadi saya pikir abis ngecek kondisi, bisa ikutan konsultasi laktasi.

Jam 10 pagi saya cus ke Hermina. Sesampainya disana saya ke bagian informasi Kehamilan untuk tanya jadwal konsultasi laktasi dan nanya-nanya tentang flek ini. Sama susternya disuruh ke Lantai 2 tempat bidan untuk cek. Kesanalah saya pergi ditemenin suster. Di ruangan bidan itu, saya masuk kamar yang ada 1 tempat tidur. Ada bidan ngehampirin dan saya disuruh baringan. Saya bilang ada flek dari pagi, kemarin abis control sama dokter. Eh, taunya sama bidan mau cek dalam (lagi). Tapi kali ini, karena udah tau cek dalam itu seperti apa, jadi lebih rileks dan pasrah aja deh, heuheu. Diperiksa lagi sama bidan, tapi lebih oke lah rasanya, soalnya ga tegang. Kata bidannya bukaan masih 1-2. Flek keluar mungkin Karena abis periksa dalam sama dokter. Lalu, saya dipasang alat di perut untuk deteksi jantung bayi selama 30 menit. Dikasih tombol juga yang kalau beibi bergerak dipencet tombolnya. Alhamdulillah, detak jantung beibi bagus, sekitar 150 denyut/menit. Detak beibi yang normal itu sekitar 120-160 denyut/menitnya. Kalo kurang atau lebih dari rentang tsb, berarti perlu diwaspadai.

Karena gak ada apa-apa, akhirnya saya disuruh pulang. Tapi saya balik ke bagian informasi kehamilan mau nanya yang kelas laktasi. Sayangnya, kata susternya konselor laktasi lagi ga ada, jadi ga ada kelas, hiks. Yasudahlah.. lalu sebenernya berencana nge-wifi di RS, mau ngecek-ngecek email kerjaan. Udah bawa laptop juga dari rumah. Jadi aja, abis cek bukaan, kelas laktasi ga ada, saya tetep diem di RS buat ngenet dulu.

Jam 2 siang, Lagi asik-asiknya ngenet, saya ngerasa ada cairan keluar dari ‘bawah’. Mmm, apa yak… waktu cek di toilet, kayak air dan flek. Ah, saya masih mikir bukan apa-apa. Saya masih melanglangbuana di RS, bolak-balik sholat, ke toilet, nge-charge laptop, dan inetan. Tapiga lama saya pulang karena kerjaan cek email juga udah selesai.

Di rumah, kayaknya ini cairan masih terus ngalir deh. Saya curiganya air ketuban nih.. saya konsul sama temen yang bidan, bilang ke cuami juga (via WA), menurut mereka segera ke RS aja khawatir air ketuban. Kalau flek-flek aja sih masih ga apa-apa. Bahkan bisa seminggu setelah ada flek baru lahiran. Tapi karena yang keluar samaan dengan cairan banyak, jadi harus dicek. Saya masih sempet bobok sore dulu karena ngantuukk. Sambil nunggu mamah pulang kerja juga. Karena masih terus cairan keluar dan saya ngerasa ga nyaman, akhirnya minta mamah nemenin ke RS. Awalnya mamah santay banget karena kata dokter juga paling 3 hari lagi. Itu mah cairan keluar karena bukaan aja, katanya. Aku agak paksa mau ke RS, malah disuruh makan baso dulu -,-

jam 5 sore baru aja saya ama mamah dianter bea balik ke RS lagi. Setelah drama dulu saya mau berangkat sendiri aja kalau ga ada yang mau nemenin. Tas isinya perlengkapan saya dan calon beibi udah siap angkut.

Sampai di lobi RS, ada bidan/suster yang nyamperin, nanya “kenapa bu?”. Saya bilang, “ini ada cairan keluar sus..”. lalu, bidan/suster tersebut langsung bawa kursi roda dan saya disuruh duduk. Hwehehe, saya didorong-dorong deh sampai lantai 2 tempat ruangan lahiran yang tadi pagi saya cek bukaan sama bidan. Waktu bilang ada cairan, saya disuruh baringan lagi di kamar VK (kamar persiapan lahiran gitu). Dicek sama bidannya, itu cairan apa. Bener kaan, itu ketuban yang pecah. Atau kalau kasus saya, ketubannya ngerembes. Setelah bener yakin itu cairan ketuban yang keluar, saya langsung dieksekusi sama bidan-bidan. Diminta surat-surat pengantar rawat dan buku catatan kehamilan. Bidannya langsung ngehubungi DrSpog saya. Pertama yang dilakukan adalah saya diinfus air dulu, lalu dikasih antibiotic. Katanya kalau air ketuban udah pecah rentan kuman dan bakteri. Diperiksa dalam lagi (udah pasrah banget deh berkali-kali periksa dalam muluk) yang kata bidannya mulut rahimnya masih tebal. Lalu, saya dikasih obat pelunak mulut Rahim yang diinjeksi ke tangan. Ga enak banget baunya. Kayak bau comberan/limbah/pokoknya huek banget di sekitaran mulut. Tapi anehnya yang ngerasa itu hanya saya aja. Alhamdulillah, ga lama bau-baunya udah ilang.

Pas ga boleh pulang dan udah harus stay di RS, saya ngehubungi cuami. Akhirnya cuami pualng kerja langsung cus ke Bandung naik travel. Mamah ngehubungi ibuk mertua, bilang kalau saya udah masuk RS. Adik-adik saya juga dating ke RS. Saya udah ga nyaman dengan cairan yang terus keluar dengan flek dan darah. Denyut jantung beibi dipantau terus, Alhamdulillah, selalu normal. Saya ganti baju RS dan dikasih makan malam sama susternya, katanya buat tenaga kalau-kalau lahiran malam ini. Tadinya saya ga mau, tapi karena mikir untuk stamina, yaudah saya abisin juga makanannya. Ditambah minum, yang bikin ingin pipis muluk. Sama susternya disuruh pakai pispot aja, tapi saya ga mau, pengen ke toilet aja. Lah toiletnya disamping kasur ini..

Bidan-bidan bolak-balik ngecek saya dan beibi. Mamah udah ngurusin administrasi untuk masuk rawat inap-nya saya. Perasaan saya.. agak tegang, tapi tetep mencoba santai dan jalanin aja. Kata DrSpognya juga, yang penting ikhlas. Memang udah begini takdirnya yak, nikmati aja, hehe. Ibuk mertua dateng ke RS sekitar jam 8 malem, lalu Cuami dateng ke RS sekitar jam 9 malem. Setiap 2 jam saya dicek bukaan sama bidan. Terakhir cek bukaan, masih bukaan 2. Saya masih belum ngerasa mules.

Jam 10 malem atas instruksi DrSPog, bidan akhirnya ngasih saya cairan induksi melalui infus. Katanya ini dosis rendah yang sedikit-sedikit efeknya. Biar ga terlalu sakit, katanya. Dikasih suntikan pelunak mulut Rahim lagi, dan bau banget lagi di sekitar mulut saya. Bismillah, saya insyaAllah udah pasrah dan ikhlas aja gimana hasil induksi. Batas waktu untuk beibi adalah 24 jam setelah ketuban pecah. Kalau sampai besok siang saya belum lahiran aja, terpaksa harus operasi.

Jam 11 malem, DrSpognya dateng ke RS setelah selesai praktek. Ngecek bukaan dan saya disuruh baring ngehadap kiri biar lebih cepet bukaannya. Katanya kalau miring kiri, beibi ngerasa ga nyaman, jadi dia bergerak-gerak ngedorong mulut Rahim. Jadi aja, saya sepanjang saat itu miring kiri muluk. Diperiksa air ketuban juga udah seret banget, tapi kondisi beibi dipantau dari detak jantungnya masih bagus. You’re a strong boy, beib!

Jam setengah 1 dini hari, saya dipindah ke ruang bersalin.. dan bersambung ke cerita selanjutnya tentang proses persalinan…

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s